Heran

Lagi mau curhat *cieeee* tapi ceritanya macam ngedumel tow komplen c jadi anggeplah gue lagi nyinyir ya, hahahaha :p
  1. Heran sama orang yang diajak pergi tapi ga bisa dengan alesan “banyak kerjaan (sibuk) terus jadi cape” en alesan itu dipake terus sampe yang ngajak bosen ngajaknya. Giliran jadi pergi tanpa dia eh dia ngambek. Ini maunya tuh apa?! Oke lah situ sibuk tapi inget loh cuy, yang sibuk bukan situ doank. Menurut gue ya sesibuk apapun kalo emank ada niat mau ketemuan sama temen ya bisa aja luangin waktu sedikit en dewasa lah, situ yang ga bisa tapi situ juga pake ngambek sgala pas qta tetep jadi pergi.
  2. Heran sama tetangga gue di rumah. Mau yang kiri en kanan, sama aja. Mereka kalo ngomelin anak itu ya kenceng banget suaranya secara treak2 kayak pake toa. Mending deh kalo dalem rumah, lah ini diluar boo!! Ga abis pikir gue, apa ga malu ya diliatin orang2. Sah2 aja c kalo mau treak pas ngomelin anak tokh itu anak masing2 tapi apa perlu treak kenceng2 sampe orang lain pun denger?!
  3. Heran kok pada curhat masalah pribadi di medsos. Bukan hal baru sebenernya tapi tetep aja makin banyak yang ngelakuin hal ini. Kalo sekali2 tanpa buka aib dalem2 tow tanpa nyebut nama orang, gue masi maklum deh lah ini hampir tiap hari curhat en jelekin orang. Emank c medsos punya dia ini, hak dia lah ya tapi alangkah baik kalo qta juga bijak kan dalam menggunakan medsos?!
  4. Heran sama orang yang nanya tapi buntutnya kayak mojokin gue. Ada yang tanya sama gue, kalo botol asip di kulkas tiba2 kebuka gegara kepenuhan baiknya tuh boleh dikasi minum ke anak apa engga. Gue jawab kalo hal itu ya balik lagi ke masing2 orang. Kalo gue misalnya ngeliat kulkas cuma isi aer doank ya aman2 aja dikasi minum ke anak. Dia ngerasa kuatir tar kenapa2 (kulkasnya isi aer en buah) terus gue bilang ya uda kalo gitu ga usah dikasiin, buang aja (karena uda ga higienis). Kemudian gue dapet jawaban “lo enak c Wi ngomong buangnya soalnya ASI lo berlimpah sedangkan gue kan ga kayak lo”. Salah ngomong apa gue?! Gue saranin kasi dia kuatir. Gue ikutin kekuatiran dia malah gue digituin, terus maunya gimana donk cuy *minum ASI sendiri*
  5. Heran sama orang yang ngasi pujian tapi belakangnya ngejelekin. Ibaratnya kayak lo uda diangkat tinggi terus dihempasin gitu aja ke bawah. Bukan gile pujian tapi kalo mau muji ya uda tulus aja jangan kayak ada nada cemooh donk, mending ga usah dipuji aja sekalian. Plus heran sama orang yang demen banget komenin orang lain, Tuh mulut kayaknya gatel x ya kalo absen komen. Ini kejadian kok di gue, hahahaha. Hampir tiap hari deh gue dapet hal ini. Dibilang kucel lah, ga OOTD lah, ga make up lah, en lah lah lah yang lain. Awal2 gue cuek terus masuk ke tahap sensi, hahahaha ya abis diomongin tiap hari sape yang ga panas coba kuping plus hati terus mewek2 ke Jo, sohib, nyokap en grup bumil. Dikasi pencerahan yang akhirnya gue balik ceria lagi en mutusin “i don’t care” ke itu orang🙂 Emank ga mudah tapi sekarang gue uda bebel en tawar hati, xixixixixi
  6. Heran sama orang yang ga ada kamsia-nya tow sopan santun. Ada orang minta asip terus uda janjiin hari en jam plus uda minta beberapa asip beku dicairin biar pas dia ambil tar anaknya bisa langsung minum. Ya uda gue sipain pas hari pengambilan donk eh taunya ga diambil itu asip. Ga apa2 buat gue tapi yang gue sebel itu dia ga info apa2 ke gue, sama sekali. Untung aja itu asip beku yang cair bisa diminum sama B, nah kalo B ga doyan asip beku kan gue kudu buang😦 Ada juga kejadian kalo yang ngambil ASI bukan orang yang bersangkutan langsung entah itu kurir ASI, gojek tow kerabatnya, gue info ke orangnya (ibu c anak) bilang kalo ASInya uda diambil en lagi dalam perjalanan ke dia . Responnya WA gue cuma dibaca doank tow ga dapet jawaban “ok” uda gitu aja sampe tuh ASI uda diterima pun, gue ga dapet kabar apa2. Bukan gila kamsia tow gila hormat loh gue tapi etika tetep berlaku kan? Setidaknya info kalo ga jadi ambil asip tow info kalo asip uda terima tapi ini bisaan aja mereka blass ilang tanpa kabar. Emank ga semua tapi ada aja orang macam gini. Sangat disayangkan.
Heran apa lagi ya?? Gue pikir2 lagi deh, hehehehe, x ini cukup dulu ke-heran-an gue yang berbau nyinyir😀
heran?! B juga heran kok

heran?! B juga heran kok

 

B’s Eight Months Old

Cerita ga enak dulu ya di umur B 8 bulan ini. 14 Agustus, qta ada acara kuarga di Serpong en berangkat dari rumah sekitar jam stenga 9 pagi. Sampe restonya kok pegang B anget ya badannya. Mandi emank lebih pagi tapi uda nyusu en makan juga. Sama Jo dibawa ke Hermina (kebetulan deket resto ada Hermina). Diukur suhunya 37an en kalo urusan anget2 gini, Jo lebih panik deh. Jo paling takut kalo jadi step (hal ini karena Jo sering liat ponakannya step *amit2*). Karena ketakutan itu, dikasi deh obat penurun panas. Dari siang sampe qta mau pulang (sore), suhu badan B uda normal, ga anget lagi. Entah karena obatnya apa gegara keringetan dink.
Di rumah, naik lagi suhunya en gue bilang ga usah kasi obat dulu biar liat kayak gimana siapa tau kan suhunya turun sendiri eh taunya makin ke malam itu suhu tetep aja segitu jadi sebelum B tidur, qta kasi obat dink. Kejadian gini berlangsung sampe 16 Agustus en qta mutusin buat bawa B ke dokter aja soalnya naik turun gini suhunya. Pikiran gue apa ni anak mau tumbuh gigi x ya, seliat gue kayak ada putih2 di gusi atas en keras juga tapi ya uda bawa aja deh ke dokter daripada ada apa2 kan berabe.
Pas di dokter di cek suhu lagi en diliat emank katanya mau tumbuh gigi jadi suhu naik turun gini ya karena itu, bukan karena sakit tow hal lain. Dikasi obat juga buat redain rasa ga enaknya pas tumbuh gigi itu. Lega?! Iya lega eh besokannya B jadi batpil haiyaaaa. Aya2 wae dah. Kelar satu eh nongol lagi 2, ckckckck. Batpil ini mungkin karena sebelumnya kondisi fisik B lagi ga fit plus cuaca lagi ga bagus juga jadinya kena deh tapi qta ga bawa ke dokter. Gue cuma kasi obat yang B pernah batpil sebelumnya itu sama kasi uap pake aer anget + minyak kayu putih aja. Lumayan lama nii sembuhnya, ada seminggu sampe2 jadwal vaksin gue skip.
Sepanjang sakit panas itu, B lemes gitu, ga mau nyusu ga mau makan pula sampe minum aer putih aja ogah. Gue sampe uring2an juga secara mikir ni anak kan perlu makan minum tapi yaowooo suse bener dah. Biasa kalo sama aer putih tuh doyan bener, x ini mah kagak. Tapi tetep bersyukur ada aja masa2 B mau nyusu tow minum aer juga walo ga banyak, yang penting ada yang masuk deh ya ke tubuhnya. Kalo pas batpil, ga ngaruh deh tuh sakit. Anaknya aktif kayak ga sakit apa2, hahahahaha..
PhotoGrid_1472717985297

lemes

 

PhotoGrid_1472718048265

aktif walo batpil

Nah skarang uda bisa apa aja B di usia 8 bulan?
  • Makin cerewet itu pasti bung!hahahaha. Celotehnya ga brenti2 apalagi kalo teriak2, buset dah. Diminta stop malah kayak sgaja diterusin itu teriakan *sumpel kuping*
  • Percaya ga percaya, B tuh pinter modusnya dalem hal nangis. Bisa aja ni anak pura2 nangis biar digendong lah, diajak main lah dll. Yang paling buat gue geli itu pas B mau minta gue gendong terus gue cuekin. Nah pura2 nangis lah dia sambil nunduk tapi sesekali ya B tuh melirik pake sudut matany ke gue, hahahaha lucu kalo inget2 itu hal. Bisaan aja ini akalnya
  • Uda bisa marah2 ngoceh kalo barang yang B pegang qta ambil
  • Bisa minta gendong. Jadi kalo mau minta gendong, B ulurin 2 tangannya ke depan
  • Lagi agak susah makan. Bukan ga doyan tapi karena lagi gue naikin teksturnya. Makannya jadi kayak mau2 engga2 gitu, yang pasti jadi lebih lama aja nyuapininnya. Belum lagi pake acara sembur2 makanan, ishhh buat gue mau ngamuk, huhuhuhu
  • Yang terbaru B mulai bisa merangkak!! Duh seneng deh liatnya. Suka qta pancing2 kalo mau digendong kudu merangkak ke arah qta. Awalnya tuh ga mau, males gitu plus pake nangis tapi qta ga gubris. Ya biar latian rangkak ga melulu qta yang samperin donk en lama2 mau deh rangkak ke qta😀
Saking uda bisa rangkak, ada deh kejadian B nyungsep dari kasur😦 Waktu itu B uda gue taro di tengah kasur sedangkan gue melipir bentar buat beresin bosu2 eh tau2nya uda diujung en ga sempet lagi gue tahan, gedebrukk dah. Pipi bakpaonya kena evamat, huhuhuhu. Bersyukur ga kena kepala :’) Bnya nangis gara2 kaget sama sakit terus gue-nya ikutan nangis juga, hahahaha lebay ya abis baru x pertama kan ngalamin ini.
Sekarang B lagi mantepin merangkaknya sama lagi belajar buat duduk sendiri dari posisi tidur terlentang en belajar berdiri🙂 Semangatt ya B!!
PhotoGrid_1472718104192

lagi demen gigit jempol tangan Jo

 

PhotoGrid_1472718154193

keren kan? B ni demen disusuin kayak gini gayanya kalo di mobil

 

PhotoGrid_1472718212468

mama iseng

 

PhotoGrid_1472718274554

gaya judes (banyak yang bilang B itu muka judes nurun dari gue, huhuhuhu)

 

PhotoGrid_1472718245972

ga tahan ya sama gayanya B tapi ileran mah tetep

 

16-09-01-11-29-45-399_deco

wefie time!!

 

PhotoGrid_1472717948991

sampe ketemu lagi di usia B 9 bulan ya😉

 

 

Rasanya Uda Lama Ya

Beberapa hari yang lalu, gue pergi sama nyokap ke salah satu mall sejuta umat di Jakarta Utara (sok misterius padahal ketebak banget). Tujuannya jalan2 aja sembari cuci mata. Nah diiringi sama kegiatan gue masuk ke toko2 sepatu. Kegiatan masuk ke toko2 sepatu uda sering nii gue lakuin tiap ke mall, hahaha soalnya gue lagi nyari sepatu macam flat shoe.
Gue cerita dulu ya kenapa gue niat masuk ke toko2 sepatu. Jadi gue termasuk cewek yang demennya pake sendal macam fitflop terus kalo punya flat shoe ya cuma atu doank. Pas lagi hamil, flat shoe satu2nya gue rusak terus gue ga mau beli dulu secara kaki kan bengkak jadi gue pikir tar aja pas uda melahirkan. Gue butuh flat shoe terutama buat ke gereja, kan ga sopan kalo pake sendal yang terbuka (fitflop gue model sendal jepit). Karena kefefet, gue beli 1 flat shoe (lupa merknya) en itu dipake sakit banget di bagian belakang pergelangan kaki. Sering lecet en jadinya berdarah. G ga berani deh pake ini flat shoe buat jalan2 kecuali ke gereja, itu pun bagian belakang pergelangan kaki gue kasi hansaplast dulu.
Nah pas jalan2 itu, nyokap bilang cari deh sepatu mumpung sepanjang qta liat banyak toko nawarin promo2 diskon tow ga, buy 1 get 1. Melipir lah gue ke Evb*, disini ada 1 flat shoe yang gue demen banget terus diskon 50%. Nomer kaki gue pun ada tapi gue ga beli sodara2. Setelah gue pikir itu bahan atas sepatunya kayak bahan rajutan yang bisa kotor terus ga boleh disikat. Gue bukan termasuk resik kalo pake barang jadi daripada tar kotor terus gue manyun2 bete ya gue pilih ga beli. Kelar dari situ, ke Everbest. Gue ketemu 1 flat shoe yang lebih gue demen lagi terus ada promo buy 1 get 1 yang bisa di mix sama sepatu lagi tow ga sama tas. Pas liat harga flat shoe yang gue suka tuh buat ser ser pengen buru2 balikin tuh sepatu ke rak-nya, LOL. Terus nyokap bilang “ga apa2 beli aja terlebih kalo ada 1 lagi yang lo demen” emank ga jodoh x ya *padahal c pelit* gue ga nemuin 1 sepatu tow tas lain yang gue suka.
Sebenernya selain 2 toko itu, gue ada masuk ke beberapa toko tapi ga ada yang sreg. Gue uda nyerah en mikir “uda pake yang dirumah dulu aja lah sementara waktu” eh nyokap nunjuk ke Marie Claire dengan tulisan “buy 1 get 1” Wuiii semangat donk gue buat segera datengin, hahahaha. Kiter2, ketemu sama 2 pasang flat shoe yang gue suka. Dua2nya masuk dalem kategori itu promo terus nomer buat kaki gue pun ada!! Jodoh donk?! Cencuh sajahh!! Eh uda liat harganya lum? Nah itu, ituuuu!! Gue agak maju mundur, wkwkwkwkwk *disambit sol sepatu* Dalem ati tuh bergulat loh “beli ga ya, beli aja deh, eh tapi kok sayang juga ya” gitu aja terus sampe lebaran taun kucing😛 Tetiba nyokap bilang “uda beli, mami yang beliin buat Ping2”
Iya akhirnya gue beli itu flat shoesnya dengan dibayarin sama nyokap😀 Prosesnya juga ga langsung gue iyain, masa uda gede gini dibeliin sama nyokap harusnya kebalik kan. Terus gue ungkapin hal ini ke nyokap en nyokap bilang ga apa2, skali2. Gue masi nego buat yang 1 pasang lagi biar nyokap yang beli buat dirinya sendiri tapi emoh. Menurut nyokap, gue lebih butuh itu sepatu daripada dia :’)
Pas terima itu sepatu dari mas2 kasir, rasanya hati gue girang gembira campur haru loh. Abis bilang kamsia banget ke nyokap, gue mikir “kapan ya terakhir x nyokap beliin gue barang?!” Pemikiran ga penting c cuma jadi nostalgia aja. Gue juga bilang ke nyokap “rasanya uda lama ya ma ga kayak gini”. Nyokap bilang “iya. padahal dulu lo suka rengek2 minta dibeliin komik lah, majalah lah, ini itu lah tapi sejak bisa cari uang, lo lebih suka usaha sendiri, uda ga minta lagi ke mami” Denger hal itu tersisip rasa bangga en mandiri uda ga repotin nyokap dengan rengek2an gue lagi, rasa haru kalo (mungkin) nyokap merindukan masa2 gue merengek2 minta dibeliin sesuatu.
Jadi kangen deh masa2 merengek ke nyokap :’) se-mandiri apapun, qta tetep ya butuh nyokap (bokap). Buat gue, nyokap tempat gue bermanja2, berantem (hahahaha), tuker pikiran, curhat en ngelakuin hal2 lain bareng. Semoga gue bisa memberikan kebahagiaan buat nyokap😀
Eniwei, ini 2 flat shoes yang nyokap beliin tentunya nyokap pun bilang modelnya “gue banget”😉
PhotoGrid_1471575160648
Hayoooo kalo kalian inget ga kapan trakhir dibeliin sesuatu sama nyokap bokap?!

B’s Seven Months Old

Jumpa lagi, jumpa lagi sama update-an perkembangan B😀
Sebelum mulai lebih dalem *apanya yang lebih dalem? :p* gue mau cerita pas B ke dsa buat vaksin. Kebetulan dsa-nya belum dateng jadi sembari nunggu, B gua ajak muter2 biar ga bosen. Eh ada satu ibu negor gue tanya umur en berat B, gue jawab uda mau 8 bulan en beratnya (abis nimbang) 7,8 kg. Denger jawaban gue langsung dia bilang “kurus ya Bu anaknya, ini loh anak saya uda 8 bulan beratnya 11 kg” Gue males deh kalo banding2in gitu, bukan antipati bukan tapi perkembangan anak2 kan beda ya terlebih setau gue beratnya B normal kok terus ada kenaikan juga walo ga banyak. Prinsip gue yang penting anaknya sehat terus beratnya ga turun. Gimana dengan ibu itu?! Gue jawab “oh gitu Bu, berat anak saya normal kok” ditanya lagi kayak emank ga mpasi kalo mpasi kasi kaldu ga. B gue kasi kaldu ayam en dia bilang jangan kaldu ayam harusnya kaldu sapi jadi anak tuh lahap makannya en ga kurus. Apa yang dibilang ibu ini tentang kaldu sapi ada benernya kok tapi bukan berarti makan kaldu ayam jadi kurus. Gue ga mau adu pendapat lagi, hahahaha abis males kan en ga bakal ada abisnya deh. Mending gue melipir pergi en ga pusingin. Sekian curcol dari mama B, hehehehe..
hap hap lahap euy makannya

hap hap lahap euy makannya

Nyambung curcol diatas, B makin pinter makannya sekarang. Biasanya gue liat waktu kalo mau suapin B. Tiap B mau makan gue jatahin 15 menit, lewat dari itu gue asumsikan uda bosen tapi sampe sekarang sebelum 15 menit uda ludes😀 Awal2 ga langsung ludes, ada sisa beberapa sendok en karena sayang jadi gue yang abisin, wkwkwkkwk. Kalo lagi makan, B ga suka didudukin di bouncer maunya dipangku en adep ke depan biar bisa liat sana sini.
Bryna Cullen

Bryna Cullen

Ini abis lahap ludes makan buah naga🙂

 

nyam nyam enyakkk

nyam nyam enyakkk

Usia 6 bulan kemarin, gue bilang B baru skali doank ya isep jempol kaki nah sekarang uda sering banget deh tuh jempol kaki penuh sama ilernya B. Basah sebasahnya en kalo uda isep jempol kaki, dipanggil boro2 noleh, ckckckck.

 

narsis

narsis

Nah kedoyanan B yang baru itu : ngaca! Tiap liat kaca bisa mesem2 ketawa2 girang sendiri. Mungkin ngeliat pantulan diri sendiri tuh nyenengin banget x ya buat B. Makin girang lagi sembari gue ajak main cilukba pake kaca, dijamin makin ngikik ketawanya.

 

daddy's little girl

daddy’s little girl

Duiileeeee manja bener!! Ini pose yang selalu dilakukan sama B kalo lagi digendong model gini sama Jo. Langsung plek taro kepalanya di pundak dada Jo. Ga kelar sampe situ, raut muka pun dibuat se-merajuk mungkin, hahahahaha. Kalo uda model begini, gue ambil buat gantian gendong ga mau, kekeh sama Jo sampe akhirnya B cape en tidur di gendongan Jo.

 

halowwww, ini siapa ya?!

halowwww, ini siapa ya?!

Foto diatas menunjukkan gejala narsis B muncul, hahaha. Jadi waktu itu B gue dudukin di sofa baby room terus iseng gue mau foto. Gue bilang “B, yuk foto yuk. 1 2 3” eh anaknya bergaya en ketawa donk. Bukan cuma skali alias bukan kebetulan tapi sekarang tiap bilang “1 2 3” nah bisa deh B masang gaya tow ketawa2😀
gaya puppy's eye

gaya puppy’s eye

 

smile!

smile!

Jepretan diatas juga hasil “1 2 3”, hehehehe sekalian mau info sampe sekarang B masih belajar buat duduk tegep en duduk sendiri. Kadang kalo qta dudukin, B bisa uda tegep duduknya tapi ga lama letoy bleg ke ranjang, hahahahaha tapi ga apa2 ya B yang penting uda usaha belajar. Gue sama Jo ga maksain B harus bisa ini itu, ya terserah anaknya deh mau bisa kapan (tapi qta tetep ajarin/usahain pelan2).
Perkembangan lainnya, B sekilas2 uda bisa bilang “mama papa nenen” walo ga sering. Biasanya kata2 itu keluar kalo B lagi nge-bawel sendiri tow ga lagi merajuk minta susu tow gendong. Seneng deh kalo denger B nge-bawel walo susah juga berentiinnya, hahahaha apalagi kalo sampe treak2, adehhh berisik banget, LOL.
Diatas gue bilang B uda bisa narsis ya kalo difoto, nah selain itu narsisnya tuh pengennya kamera adep ke B jadi pake kamera depan. Pernah gue fotoin pake kamera belakang eh ga mau loh senyum malah ngoceh2 marah tapi gitu gue kasi kamera depan, yaowo ketawa2 muluk, haiyaaaa.
Oke, sampai jumpa lagi ya di B edisi 8 bulan nanti🙂

 

sama popo yang sayang B banget!!!

sama popo yang sayang B banget!!!

 

ada apa ya diatas

ada apa ya diatas

 

yooo what's up bro!!

yooo what’s up bro!!

Ngaca

Kalo emank mau punya pacar (pasangan idup) yang muda kayak umur 20an, cantik, modis, gaul en baik itu sah2 aja tokh kriteria tiap orang kan beragam tapi alangkah baiknya kalo diiringin dengan kesadaran diri. Logikanya kalo diri sendiri aja ga modis, ga gaul (kaku), uda berumur (50an) tuh gimana bisa dapetin pasangan sesuai kriteria. Sebenernya lebih tepat punya lah kriteria yang sesuai dengan kemampuan diri sendiri. Eh masih kekeh sama kriterianya, yo wis ga apa2 kan masih bisa ya pake yang namanya USAHA. Selama usaha pasti ada jalan, kan gitu. Ini usaha c ada tapi cuma di awal aja. Gitu dapet respon yang datar tow berbau penolakan (perlu diinget baru langkah awal) uda nyerah en bilang itu calon pasangan ga asik, ga serius, sok jual mahal. Piye tokh mas?! Situ laki masa cemen!! Hampir nyerah sama kriteria umur 20an, mulai minta dikenalin sama yang kira2 sepadan deh sama umurnya. Ada deh yang umur 30-40, tapi ditolak gitu liat foto. Alesan?! Ga cocok! Beh hebat ga tuh, liat foto doank loh uda tau aje ga cocok. Ketemu juga belum, chatting juga belum.
Ada lagi nii yang mau kriteria serupa diatas cuma ini umurnya masih 30an. Lebih mudah donk ya harusnya tapi engga tuh, tetep aja sulit sampe skarang. Kok bisa?! Bukannya ga masalah kl beda umur dr 20 ke 30? Iya emank ga masalah en bukan itu juga c masalahnya, hehehehe. Jadi?! Jelas aja calon pacar bakal mundur teratur kalo lawannya itu pelit nan perhitungan. Gue ceritain dalam lingkungan sehari2 sama temen aja ya (beneran ga jau beda kok sama calon pacar). Makanlah qta di RM. Kalo kayak gini uda sama2 tau kalo nanti bayar masing2. Di tengah2 makan, ni cowok ambil kerupuk en nawarin qta mau apa ga terus qta mau. Pas bayar lagi kolek2 duitnya, dia bilang “harga kerupuk bagi rata ya kan lo orang pada makan” yaowooo!! Itu kerupuk harganya seribu kakakkk, yang makan 3 jadi seorang bayar 300 perak sekian *hela nafas* ga cuma makanan, bensin pun begitu kalo naik mobil dia. Sedangkan kalo qta puter balik keadaan bisaan loh dia nolaknya. Ga heran cewek2 ilfil.
Yang ini bukan cari jodoh tapi cari kerjaan. Lulusan S1 taun (banyak) lalu, gitu lulus ga kerja di bidang sesuai akademisnya abis itu kerja serabutan. Sejak taun lalu, minta tolong buat dicariin kerjaan sesuai bidang akademisnya. Dibantuin donk biar dia ga kelamaan nganggur en punya penghasilan yang memadai. Bentuk bantuan yang dikasi uda sampe kontek orang dalem tempat kerja en begitu dapet info buat interview pertama eh dia bilang “kayaknya ga bakal betah deh gue” ckckckck piye tokh mas, interview aja belum. Digosok2 deh biar dia coba interview en sekelarnya “gajinya kekecilan/jabatannya ga bagus” *hela napas* gue tuh tanya emank mau gaji berapa terus ngarep jabatan kayak gimana ternyata ngarep gaji gede en jabatan bukan level bawah, ya minimal level tengah ke atas. Yaowoooo *hela napas lagi yuk*
3 cerita diatas murni gue ngalamin sama Jo jadi bukan rekayasa. Tujuan gue cerita ya mau lepas uneg2 aja soalnya beneran ga abis pikir ada orang macam gitu. Punya harapan tinggi tapi ga dibarengin sama kemampuan tow keadaan diri sendiri. Lebih baik berkaca, intropeksi diri dulu kayak gimana tow ga ubah sudut pandang. Jangan ngeliat dari sisi sendiri maunya gimana. Hargain juga orang2 yang uda susah payah bantuin tow jadi pendengar cerita, jangan malah “ahh payah nii sarannya/ga bagus nii bantuannya/dll”
Ohya, uneg2 ini uda gue en Jo sampein ke yang bersangkutan juga kok tapi hasilnya nihil. Mereka tetep pada watak en sifat mereka. Ya uda qta “angkat tangan” juga, bukan ga mau bantu tapi qta juga cape karena selalu ada penolakan dari mereka.
Semoga yang baca ga ada yang seperti tipe orang diatas ya🙂 Kalo pun ada, ga ada salahnya loh buat merubah diri sebelum terlambat. Ya intinya gue ga ada maksud nyinggung sapa2😉

 

B’s Six Months Old

Harusnya cerita ini terbit di bulan Juni tapi apa daya gue ga sempet buat nulis, yang penting tetep ada deh ya cerita perkembangan B *membela diri, hahahaha*
Sebelum cerita panjang kali lebar, gue (dengan bangga plus pake kembang kempis-in idung, LOL) en B uda lulus S1 ASIX loh *nyulut petasan* hehehehe. Hal ini jadi kebanggaan tersendiri dink buat gue. Ga sia2 perjuangan selama ini (ga perlu gue cerita ulang deh ya tar pada eneg bosen). Pokoknya gue pribadi seneng banget deh uda lewatin 1 fase ini en masih berjuang buat lewatin fase berikutnya, S2 ASIX, doakan ya biar bisa lulus juga😀
S1 ASIX

S1 ASIX

Uda 6 bulan berarti B mulai mpasi. Sebelumnya gue ada c kekuatiran kira2 bisa ga ya tow mau ga ya B makan. Gimana kalo B ga mau tow ga doyan. Gamang ga jelas deh tapi tetep kan ya kudu dijalanin kalo ga, ga akan tau🙂 Menu yang gue pilih awal2 itu buah2an dulu, nanti di umur 7 bulan baru gue kasi bubur beras + sayur2an dink. Di hari pertama mpasi, gue kasi pure apel disambung besok2nya pear, pisang, jeruk en alpukat. Respon B?! Dilepeh, huhuhuhu. Curhatlah gue di wa grup blogger en dibilangin itu fase wajar secara anak baru belajar buat nelen en makan itu suatu hal yang baru, pokoknya jangan nyerah aja. Bisa makan 2-3 sendok itu uda bagus. Berbekal petuah2 itu, gue tetep rajin ngasi B makan biar terbiasa juga. Frekuensinya masih sehari sekali juga. Makin kesini B uda mulai doyan loh😀 Buah yang paling B doyan en ga pake dilepeh itu pisang sama alpukat.
ekspresi muka pas dikasi makan

ekspresi muka pas dikasi makan

Umur B 6 bulan itu jatoh di hari minggu, pas banget deh sama niat gue en Jo buat ajak B gereja di umur 6 bulan🙂 Kali pertama nii buat qta ibadah di ruang bayi. Gitu masuk kecium dah tuh aroma makanan buat bayi en anak2, hahahaha *mendadak ikutan laper*. Selama sesi puji2an, B anteng dengerin orang2 pada nyanyi en tepuk tangan bahkan ada beberapa x B treak2 kayak mau ikutan nyanyi😉 sedangkan di sesi Firman Tuhan, mulai deh bosennya en berakhir dengan bobo.
tampang muka serius sampe matanya kayak berkaca kaca

tampang muka serius sampe matanya kayak berkaca kaca

Di umur 5 bulan kemarin, B uda bisa tengkurep dari sisi kanan. Nah sekarang di umur 6 bulan, B uda bisa tengkurep dari sisi kiri loh terus lagi B juga uda bisa balik sendiri dari posisi tengkurep ke terlentang. Awal2nya qta bantuin biar B biasa en lama kelamaan jadi bisa dink😀 Alhasil sekarang kegiatan B itu tengkurep mulu, baru bangun tidur langsung tengkurep, abis nyusu langsung tengkurep, abis mandi juga sama. Tidur pun maunya tengkurep cuma sukaan di tengah tidurnya entah gue tow Jo bakal balikin B ke posisi terlentang. Ya qta kuatir tar kepalanya ga dalam posisi nyamping. Pas lagi tengkurep, B juga uda bisa angkat badannya jadi ditahan sama 2 tangannya plus uda bisa angkat pantat buat maju en mundur, hahahaha. Kalo B angkat pantatnya ya gue ngebayangin kayak siput lagi jalan, wkwkwkwk..
tengkurep + angkat badan

tengkurep + angkat badan

Sekarang2 ini, B lagi demen2nya pegang2in kaki. Berawal dari cuma 1 kaki yang kanan terus lama2 jadi bisa pegang 2 kaki🙂 Pada banyak yang bilang “bentar lagi bisa masukin jempol kaki ke mulut” eh terbukti donk, hahahaha tapi baru skali c kejadiannya. Sampe sekarang, gue belum liat lagi B lagi emut jempol kaki.
pegang kaki kanan

pegang kaki kanan

 

dua2nya uda bisa B pegang kakinya

dua2nya uda bisa B pegang kakinya

Perkembangan lainnya, B lagi belajar buat duduk. Tiap qta pangku uda ga mau nyender ke dada tapi majuin badannya sendiri. Kalo qta taro di bouncer juga sama, ga mau senderan lagi. Pokoknya bener2 usaha buat duduk dink sambil megangin kakinya.
gaya duduk di bouncer

gaya duduk di bouncer

Belakangan ini B hampir tiap malem kalo tidur sama Jo, ga mau sama gue. Cara Jo nidurinnya cuma geletakin B di kasur, diajak bercandaan dulu terus dikasi susu. Kalo lagi cepet ya B langsung tidur sambil nyusu tapi kalo lagi lama, kelar nyusu B dibiarinin aja sama Jo main sendiri terus cape en bleg tidur. Nah kalo lagi lama gitu, sukaan c Jo yang tidur duluan daripada B, wkwkwkkwkwk
diboboin Jo sambil meluk tangan Jo

diboboin Jo sambil meluk tangan Jo

 

rutinitas pagi, B bangunin Jo buat diajak main :p

rutinitas pagi, B bangunin Jo buat diajak main :p

Hal2 baru di umur B 6 bulan :
  • B uda punya paspor loh🙂 Emank uda diniatin c buat bikinin B paspor masih qta tunda2 karena males, hahahaha. Kok tiba2 uda ada?! Gegara gue sama Jo mendadak perlu ikut training di negri sebrang. Kalo trainingnya cuma 1-2 hari, ga apa2 deh gue ga bawa B lah ini sampe seminggu. Apa kabarnya gue kalo ga bawa B. Emank bisa nitipin ke nyokap tapi gue ga tega en bakalan kangen berat donk sama B terus mikir kalo tiba2 B nyari2 kemana mama papanya berujung ngamuk rewel, piyeeee?? Kasian juga nyokap gue nanti malah jadi repot. Alhasil Jo bilang B dibawa plus ajak nyokap juga buat jaga B di hotel.
muka kesel

muka kesel

Kalo liat muka B di foto paspornya buat geli deh. Itu B lagi tidur sebenernya terus dipanggilah buat foto, petugasnya minta qta bangunin. Ya uda gue pake tega deh bangunin B berujung anaknya cembetut aja donk mukanya en itu seharian begitu mulu, cembetut!
  • Uda punya paspor brarti bisa ikut naik pesawat donk ya. 1st time banget nii buat B naik pesawat sekaligus buat gue en Jo bawa anak. Harusnya yang deg2an itu gue ya tapi ini Jo, beberapa hari sebelum pergi Jo minta gue tanya2 ke grup wa bumil baiknya gimana kalo bawa anak ke pesawat. Berbekal saran dari Mira, sebelum take off B dibuat tidur. Ajak main dulu biar cape terus kasi susu, bleg tidur dah😀
pulessss

pulessss

Selama terbang dari en ke Indo, B anteng2 aja. Kerjaannya molor, hahahaha, kalo pun bosen gue uda siapin teether, susu en soft booknya.
  • B diajak nyetir sama Jo, hehehehe. Awalnya pas lagi jemput cicinya Jo kan qta nunggu di mobil nah Jo ajak B main setir2an. B asik2 aja pegang2 setir mobil sambil ileran *dikira donat x ya* terus lain waktu pas lagi di komplek rumah lagi sepi, diajak lagi duduk di pangkuan Jo sambil nyetirin mobil. Pasang muka bingung deh secara liat setirnya muter2, LOL
yuk sapa yang mau B anterin?!

yuk sapa yang mau B anterin?!

  • Mulai kepo sama keadaan sekitarnya apalagi kalo liat orang main HP. Itu bisaan B ikut liatin sampe badannya pun ikutan dimiringin demi bisa liat ada apaan di HP. Ga cuma HP, kalo gue lagi buka laptop nah B juga tuh mau kepo liat2
liatin apaan c ii Fang2?

liatin apaan c ii Fang2?

Ga sabar deh nunggu perkembangan baru dari B🙂 walo keliatannya kecil tow “cuma segitu doank” tapi buat gue itu priceless loh. Seneng aja liat anak bertumbuh en makin pinter dari hari ke hari. Selain itu gue sama Jo senantiasa berharap B selalu dalam lindungan Tuhan en sehat2, amien!
Udahan ya cerita perkembangan B, eh apa?! Masi kangen liat foto B? Bener? Olrait olrait! Gue kasi deh foto2 B lagi😀
kenalin ini Jefi, temen barunya B

kenalin ini Jefi, temen barunya B

 

multitasking! mulut boleh sibuk sama teether, tangan tetep asik pegang kaki

multitasking! mulut boleh sibuk sama teether, tangan tetep asik pegang kaki

 

selfie sama mama (muka B keliatan "dewasa" ya)

selfie sama mama (muka B keliatan “dewasa” ya)

 

family potrait

family potrait

Cerita Donor ASI

Bukan bukan, gue bukan mau bahas mekanisme donor ASI tapi gue mau berbagi kisah yang gue alamin sewaktu mau donor ASI.
Ohya, selama gue donor ASI, gue ga melakukan serangkaian test kesehatan apapun walo ada beberapa pihak entah itu buibu, busui, temen2nya, keluarganya en pihak lain suka ada yang ngasi komentar “baiknya kalo mau jadi pendonor harus test dulu” Gue tau c tujuan mereka baik tapi gue mikirnya gue dalam kondisi sehat en ga sakit, ga ada alergi plus gue pun ga mempermasalahkan kalo ada calon penerima donor ga mau ASIP gue gegara ga test kesehatan.
Gue jabarin ya hal2 yang gue alami ya. Untuk penjelasannya ada dibawah tapi ga semua poin gue jabarin. Yang gue jabarin yang emank gue pikir perlu aja.
  1. Awal2 pas mau donor yang sering terjadi kendala di hal agama (ga ada maksud beda2in loh ya, murni cerita aja). Beberapa busui pas kontek ada yang langsung curhat kenapa mereka butuh ASIP en gue pun kasi respon “oke boleh, mau diambil kapan” tapi ketika mereka tau agamanya beda, mereka menolak. Gue ga apa2 karena balik lagi ya ke prinsip mereka, gue menghormati hal itu cuma di 1 sisi gue menyayangkan aja secara ada sikon dimana mereka bener2 butuh ASIP buat bayinya tapi bela2in ga terima karena perbedaan.
  2. Tujuan mencari donor ASIP. Gue prefer buat donor ke bayi2 yang sakit tow yang emank membutuhkan banget. Jadi tiap ada yang kontek minta ASIP, gue akan tanya “kenapa ASInya mom?” bukan kepo tapi gue ga mau disalahgunakan aja. Wong ada kok yang minta donor karena males merah/cape en ga mau kuar duit buat beli sufor tapi mau anaknya lulus ASIX. Nah model kayak gini ni, BIG  banget gue kasi.
  3. Ada juga yang kontek bilang kalo bayinya butuh ASIP soalnya lagi sakit sampe masuk NICU. Gue kasi karena gue prihatin sama keadaan bayinya terus gue pun chat sembari tanya “kenapa bayinya, ASInya kenapa” ibu ini bilang kalo mompa ga kuar ASInya sedangkan kalo ngasi direct breastfeeding itu kuar ASInya (saat itu dia ga bisa kasi secara direct karena bayi di NICU). Gue bingung, lah kok bisa ASI kuar kalo dikasi direct tapi dipompa ga kuar. Mana bisa gitu, namanya dipompa ya kuar walo mungkin ga banyak misalnya. Gue mempertanyakan hal itu ke dia en dijawab “kuar c sebenernya tapi cuma 90ml pas dipompa” errrr!! gue pas baca ngerasa gemes bete loh. Kenapa c ga menghargai hasil jerih payah sendiri en kenapa pake kata “cuma”. 90ml itu lumayan loh en artinya ASI kuar kan pas dipompa. Walo bete, gue tetep kasi karena mandang bayinya yang lagi sakit. Gue kasi lebih dari 10 kantong. Paginya (ASIP diambil pas mau jam 11malem) gue di-wa en bilang mau dateng ngambil ASIP lagi. Gue kaget lah kok mau langsung main dateng ambil aja, kan ga ada janjian apa2 lagipula kan baru semalem gue kasi masa iya uda abis itu ASIPnya. Pas gue tanya dijawab “soalnya butuh banyak susu, ga boleh kurang cairan” Gue masih memberikan saran ya dipompa itu ASInya terus kalo mompa ya rutin biar bisa banyak juga. Terlebih usia bayinya 3minggu, nah ASI yang dihasilkan pasti lebih bagus punya karena masih mengandung kolostrum. Selalu dijawab “oke mom” uda gitu doank terus dilanjutin “kapan nii boleh ambil ASIPnya?” Jujur ya selama gue chat sama ni ibu tuh sepatah2 loh dia balesnya, oke lah kalo emank dia lagi panik tow hectic karena keadaan bayinya tapi tetep kan sopan santun itu perlu?! Alhasil gue kasi en minta diambil sore aja karena gue mau pergi gereja eh kekeh nanya “ga bisa sekarang ya?” yaowooo, gue tau dia butuh tapi seinget gue kantong ASIP gue isinya rata2 lebih dari 160ml en coba aja dikaliin 10, masa iya langsung abis dalem semalam?! Gue tetep kekeh kalo mau ambil sore en akhirnya dia ngalah.
  4. Basa basi ngasi kantong ASIP. Beberapa buibu yang terima ASIP suka bilang ke gue “tar saya ganti ya kantong ASIPnya. tar saya kirim ya kantong ASIPnya” en biasanya gue akan bales “ga usah mom, ga usah repot2. saya ikhlas bantu.” Lain hari, buibu yang menjanjikan kantong kontek gue en bilang sorry belum kirim2 itu kantong (ada x uda lewat berminggu minggu bahkan bulan) terus gue masih kasih jawaban yang sama “ga usah dll”. Buibu ini ga mau kalah dengan ngasi alesan kenapa belum kirim en gue pun nyantai aja responnya (tokh gue emank ga ngarep juga) terus chat ini berbuntut “ASIPnya masih ada mom? boleh saya minta?” Gubrak toeng toeng!! Ya ngomong aja dari awal kalo emank mau minta, ga perlu basa basi. Gue bukan ga menghargai tapi jatohnya ya kayak mempermalukan diri sendiri ga c?!
  5. Berapa harga yang harus saya bayar. Nah ini unik dah kejadiannya. Jadi penerima donor gue sampe berkali2 nanya berapa duit yang harus dia transfer karena terima ASIP gue, hahahaha. Gue sampe perlu menjelaskan berkali2 juga kalo ini murni gue kasi, gue ikhlas bantu, bukan jualan.
  6. Belum melahirkan (masih mengandung) tapi uda booking jatah ASIP. Ini kejadian masih fresh gue alamin en baru x ini terjadi. Gue emank kenal (tau doank) sama dia tapi ga deket bahkan kalo ketemu ya cuma “hai” aja pas jaman kuliah. Awal2nya chat tanya seputaran NB en gue kasi jawaban berdasar apa yang gue alami. Jawaban yang gue kasi dibales dengan ngeyel *gigit hape* sampe ngebahas “gimana caranya biar ASI berlimpah” uda gue jelasin juga terus berbuntut “kalo ntar ASI ga kuar, lo bantuin ya” pas baca, ga salah nii orang?! Belum juga melahirkan kok uda mikir yang jelek gini. Gue ga menjanjikan apapun ke dia en gue jawab kalo emank gue bisa bantu, gue bantu (kan gue perlu ngeliat juga stok ASIP plus tingkat produksi ASI gue sendiri).
Poin 2. Gue mau jelasin aja, bukannya gue pelit tow itungan tow kok mau donor tapi ngeluh, bukan! Coba deh dipahami bener2 makna tentang donor en menerima donor. Terlebih lagi ya gue donor bukan mentang2 ASI berlimpah dengan modal ga cape, ga usaha keras, ga stress, ga ini itu loh. Produksi ASI bisa berlimpah itu ya pake usaha apalagi yang model kaya gue ini, ePing. Kudu disiplin di jam pompa, kudu rutin pula. Sengantuk apapun gue jabanin mompa demi kebutuhan B en puji Tuhan, ASInya berlimpah sehingga gue bisa donor🙂 Kalo emank tujuan buibu mau anaknya full ASIX tapi ga mau berkorban pompa tow direct breastfeeding, waa susah deh. Sama halnya kalo ga mau kuar duit beli sufor. Bukan menggampangkan harga sufor tapi liat lah perjuangan busui2 yang ngumpulin ASIP, ga mudah.
Poin 3. Hargai en syukuri berapa pun hasil ASI yang qta dapetin, entah itu dikasi secara langsung, marmet tow dipompa. Jangan langsung ngeluh “cuma/dapetnya dikit”. Buibu, awal2 emank dikit kok en semua busui ngalemin itu. Hasil bisa banyak ya butuh proses en kerja keras. Ga langsung tring tring ASI ngucur berlimpah dari payudara kayak aer keran. Inget juga kalo minta donor, sopan santun tetep diperlukan. Jangan bertindak selayaknya boss tow orang ga butuh padahal butuh.
Poin 4. Jangan umbar janji mau kasi ini itu. Beneran deh buibu, qta sebagai pendonor ga ngarep imbalan apapun kok. Kalo gue mikirnya ini saling bantu. Gue bantu buibu tow bayi yang membutuhkan sekaligus freezer gue jadi ga penuh juga. Plus itung2, gue ajarin B buat peduli en berbagi ke sesama🙂
Poin 6. Mungkin maksud temen gue ini biar ga stress kalo ASInya ga kuar tapi buat gue tetep caranya salah. Baiknya berpikiran positif dulu lah kalo ASI bisa kuar en bisa ngasi ASI nanti buat bayinya. Jangan dengan mudah punya pikiran “oh ada donor ASI ini” terlebih pake booking segala. Inget loh, gue dan pejuang ASI lainnya bukan bank ASI yang ready setiap saat. Gue cuma kuatir kalo kayak gini timbul rasa MALAS! Kalo emank nantinya di awal2 abis melahirkan ASI ga kuar terus butuh donor, itu ga masalah, akan gue kasi karena gue pernah di posisi itu. Berat bayi yang kian turun, laper, haus sedangkan ASI belum kuar. Tapi perlu diinget, donor ga selesein masalah. Tetep kudu usaha, pumping tow usaha kasi secara direct. Donor itu pertolongan sementara aja biar ibu ga stress sekaligus biar ASI ga mandek.
Postingan ini ga bermaksud nyindir tow menjelekan pihak mana pun tapi tujuannya supaya lain x ga salah kaprah tentang donor ASI terutama tentang tujuannya. Gue sangat menghargai en lebih menolong buibu yang emank ga bisa kasi ASI ke bayinya entah produksinya menurun tow sakit tapi mereka tetep mau usaha. Ada kok beberapa temen gue yang minta ASIP karena produksi ASI mereka uda ga sebanyak dulu tapi mereka tetep usaha pompa. Sama buat bayi2 yang emank lagi sakit en butuh banyak ASI buat meningkatkan daya tahan tubuh mereka.
Buat para pejuang ASI, qta sama2 semangat ya!! Apa yang qta perjuangin ini ga akan sia2 tokh demi anak qta sendiri😀 Kalo emank produksi ASI qta berlimpah, monggo didonorkan biar bisa membantu buibu/busui yang bener2 membutuhkan

B’s Five Months Old

Like usual ya, tiap bulan gue akan usahain update perkembangannya B🙂 en gue akan cerita berdasar foto2 yang ada plus gue mulai dari yang ga enak (sedih) ke yang enak (nyenengin)
berair en merah

berair

Tiap liat itu foto, rasanya nyess banget. Jadi entah kenapa, tiba2 matanya B pas bangun tidur itu penuh ketutup sama belek warna ijo. Ga cuma itu, beleknya mengeras jadi B ga bisa buka matanya en terjadi di mata sebelah kanan. Biar B bisa buka, mata kanannya gue basuh pake kapas air anget jadi beleknya bisa keangkat tanpa melukai mata B. Gue sama Jo kira ya uda kelar eh taunya sepanjang hari itu matanya jadi berair en banyak belek cair di sudut matanya, masih yang kanan. Qta masih santai en mikir “mungkin matanya lagi kotor makanya berbelek” eh ga taunya di hari besok gantian di mata kirinya sampe akhirnya dua matanya pun ketutup sama belek. Duh mule bingung ini knapa. Terus gue inget pas B umur sebulanan pernah juga matanya belekan tapi ga separah ini, cuma ada beleknya aja gitu tapi ga berlangsung sampe berhari2 en itu dikasi obat tetes sama dsa-nya Cendo Fenicol jadinya gue tetesin deh tuh obat mata lagi. Tapiiiii ga kunjung sembuh juga uda 2 harian sampe akhirnya qta mutusin buat bawa ke dsa lagi tanya knapa kok bisa gini. Ternyata dsa yang biasa lagi cuti alhasil ke dsa lain di RS Mitra Kemayoran (kesini lagi dah gue, hahahaha). Kelar diperiksa, dsa-nya bilang ada penyumbatan saluran air mata en pernafasannya B makanya jadi suka berbelek en berair. Solusinya tetep dikasi Cendo Fenicol sambil rajin deh diurut di tulang idungnya dari atas ke bawah. Dsa-nya juga kasi resep berupa antibiotik kalo2 sampe 4hari ke depan belum sembuh ya B kudu minum itu obat.
Sepulang dari RS, gue sama Jo mutusin buat ga nebus itu obat dulu deh, sebisa mungkin B ga minum itu antibiotik. Ini bukan maksud sok idealis, bukan tapi lebih pengen coba cara biasa dulu. Ga mudah emank karena sampe hari keempat kondisi mata B masih berair en berbelek tapi kabar bagusnya ga separah sebelum2nya. Masuk hari kelima, qta mulai galau mau nebus apa ga en mutusin “ya uda lah tebus aja” tapi entah kenape deh ga ditebus2, hahahaha sampe di hari keenam, kondisi mata B berangsur membaik. Uda ga berair dulu awalnya terus lama2 beleknya berkurang sampe sekarang uda ga berbelek lagi😀 Puji Tuhan! Semoga kejadian kayak gini ga terulang lagi deh, amien! Bersyukurnya lagi selama matanya berair berbelek, B tetep ceria kayak biasanya.

 

sstt, jangan ganggu ya, B lagi belajar nii

sstt, jangan ganggu ya, B lagi belajar nii

Nah ini B demen banget sama soft booknya. Dari yang awalnya diliatin doank terus dipegang2 bejek sampe dimasukkin ke mulut, hahahaha. Kalo tuh soft book itu dalam kondisi kering ya bagus tapi jarang soalnya selalu basah sama liurnya B, LOL.

 

gaya boss di stroller

gaya boss di stroller

Gimana keren ga gayanya B?!!hahahaha. Ga ada yang ajarin tapi B demen bener naikin kakinya 1 diatas tiang melintang strollernya. Uda qta turunin eh masih aja diangkat naik en qta pun nyerah, hahahaha. Ga cuma di stroller ternyata,
gaya boss lagiii

gaya boss lagiii

B juga suka naikin kakinya ke meja. Nah kalo ke meja, qta usahain buat turunin biar ga kebiasaan nantinya.

 

teether B

teether B

Tadinya B punya teether yang merk dr. Brown tapi tiap gue kasi B tuh ga mau. Pegang bentar terus dibuang, masuk mulut pun kagak. Setelah gue liat2 itu teether keras pantes anaknya ga mau. Setelah nanya2 di grup blogger en besties, muncullah merk Pigeon yang katanya lembut lembek. Meluncurlah gue buat beli itu teether en abis gue bersihin langsung gue kasi ke B eh anaknya demen bener. Ga pake lama dipegang, masuklah hap ke mulutnya digigit2, hehehehehe. Tujuan gue ngasi teether ini biar B ga sering2 masukin jari2nya ke mulut soalnya kalo uda terlalu asik eh jadi uek2 kayak mau muntah.

 

gemesin

gemesin

Kalo liat foto diatas, badannya B uda miring2 sendiri tapiiii belum bisa tengkurep. Ini foto gue ambil pas posisi tiduran gue diatas posisi tiduran B terus gue iseng manggil2 eh B langsung miringin badan en nenggak kepalanya keatas sambil ketawa2.

 

B tengkurep sendiri loh ini!!!

B tengkurep sendiri loh ini!!!

YEAY!!! Serius gue sama Jo bahagia bukan main, hahahaha lebay ya tapi ga apalah tokh bahagia liat perkembangan anak sendiri. Jadi pas umur 5 bulan itu, B tiba2 tengkurep sendiri. Gue yang ngeliat sampe teriak bahagia en anaknya cuma cengo aja liat mamanya syok girang, hahahaha tapi uda gitu doank. Abis kejadian itu, B ga tengkurep sendiri lagi. Sampe gue mikir ni anak ngeledek mamanya x ya kemarin2. Tanggal 19 Mei, bener2 deh B tengkurep sendiri en itu terjadi terus sampe sekarang (kayak foto diatas). Duh semeriwing bahagia deh gue :D Dengan uda bisanya B tengkurep, dipan ranjang qta copotin jadi kasur taro di lantai. Ini jaga2 en mencegah aja biar B ga glutuk2 jatoh dari kasur.

 

digendong pake cukin

digendong pake cukin

Di umur 5 bulan ini, gue uda ngurangin pake cukin soalnya bahu sebelah kanan sering sakit secara kalo pake cukin beban ditanggung di 1 bahu aja en tangan yang megang badan/kepala B pun pegel bukan main. Ga mungkin donk ya kalo ga pake alat bantu, alhasil gue membujuk Jo buat beliin ergo. Tenang2, bukan yang asli kok, hehehehe bisa2 makan indomie tiap hari tar😛 Sebelum beli, gue tanya2 dulu sama Mira, Epoi en Rere karena mereka uda pake duluan abis itu pas meet up blogger, Jo pinjem pake ergonya Epoi biar Jo juga bisa ngerasain kalo emank pake ergo ya enak. Baru deh gue order en emank enak. Beban ditanggung sama 2 bahu en hands free pula🙂
digendong mama pake ergo

digendong mama pake ergo

 

B diisengin mama

B diisengin mama

Berat B sekarang 7,3 kg, naiknya ga banyak dari 7 kg di bulan lalu tapi gue sama Jo bersyukur karena buat qta yang penting beratnya ga turun aja🙂 terus perkembangan lainnya, B uda meninggi loh en sekarang2 terlihat ga sesemok endud biasanya, uda kurusan. Yang penting sehat2 ya anak mama papa, amien!!

Daddy & Daughter

Kalo kedeketan gue sama B, ga usah ditanya ya secara hampir tiap waktu qta berdua selalu bareng2 nah gimana dengan Jo? Puji Tuhan walo mereka ga tiap waktu bareng tapi Jo selalu usaha buat quality time bareng B.
Di postingan ini, gue ada cerita sedikit rutinitas Jo sama B. Gitu B bangun tidur, diajaklah main sama Jo abis itu dijemur terus qta mandiin B. Qta?! Hooh qta, hehehehe jadi gue sampe sekarang belum berani mandiin B sendiri. Biasa gue mandiin B di kasur yang dialasi perlak, gue sabunin en shampoin dulu abis itu diangkat sama Jo ke bak mandi. Nah proses angkat itu lah yang gue ga berani, karena gue pernah kepleset ngangkat B jadi gue masih takut. Di bak mandi, qta bilas B bareng2. Uda bilas baru deh handukan en pake baju. Kelar mandi, Jo ga langsung turun gawe tapi masih lanjut main sama B sembari gue bebenah urus hal lain.
Jam maksi, gue sama Jo biasain makan bareng2 en di sisa jam maksi itu Jo juga ajak main B kalo emank B ga tidur. Sore2 kelar Jo gawe, langsung deh main lagi sama B abis itu baru Jo mandi. Biasanya kelar Jo mandi itu tanda buat gue “me time” hahahaha, jadi B diurus sama Jo. Diurus dalam arti diajak main, kalo diajak tidur itu mustahil, wkwkwkwk beneran deh. Kalo B sama Jo tuh ga akan bisa tidur, yang ada mereka bakalan main en ketawa2. Buat ajak B main, Jo ga perlu pake usaha lebih sampe jungkir balik deh. B liat muka Jo aja ya tuh uda senyam senyum girang loh, hahahaha, eh gitu diajak main tow becandain dikit, B uda bisa ketawa2 sampe ngikik😀
Awal2 dalam ngurus B emank deh ya ada dramanya antara gue en Jo. Gue waktu itu berharap Jo bisa langsung handle B tanpa langsung diminta tapi kenyataannya ga gitu kakakkkkk, huhuhuhu. Perlu banget deh gue omongin dulu sampe brantem sgala tapiiii semakin kesini gue semakin sadar kalo urus anak buat Jo itu butuh proses, butuh waktu. Kalo qta sebagai mama secara langsung nongol deh tuh naluri ibu sedangkan buat para lelaki ga bisa langsung. Seiring waktu, Jo bisa ngerti en mau bantu handle B tanpa perlu diminta, contohnya kayak rutinitas yang gue cerita diatas. Selain rutinitas itu, hampir tiap malem ke subuh kalo B nyari susu itu yang bangun ya Jo. Gue?! Tidur pules, hahahaha. Tugas gue malem ke subuh itu ya tidur en mompa aja🙂 Gue bersyukur banget dengan bantuan Jo yang mau bangun buat ngasi susu ke B padahal gue tau kalo Jo itu juga ngantuk tow cape tapi Jo ga ngeluh apa2 ke gue.
Kalo jalan2 ke mall tow keluar rumah, paling sering yang terjadi itu B digendong terus sama Jo. Walo qta bawa stroller tow cukin, tetep Jo lebih milih buat gendong B. Kalo pun B ditaro di stroller, Jo juga lah yang dorong itu stroller. Kalo cukin engga lah ya, ga nyampe itu panjang kainnya ke Jo, hahahahaha. Jadi kalo ke mall terlihat kayak “tugas” qta kebolak. Jo gendong B en gue lah yang bawa2 tas perlengkapan B. Buat gue ga masalah itu malah gue mikirnya dengan Jo handle B selama di mall tow jalan2, itu jadi “kado” gue buat nikmatin waktu en ga pegel boo gendong2 B, hehehehe

 

Ini waktu usia B tepat 1 bulan. Waktu di usia ini, Jo belum terlalu banyak urus B karena masih sibuk sana sini ngurus kerjaan

Ini waktu usia B tepat 1 bulan. Waktu di usia ini, Jo belum terlalu banyak urus B karena masih sibuk sana sini ngurus kerjaan

 

nyusuin kayak gini dink yang masih Jo lakuin sampe sekarang bahkan subuh2

nyusuin kayak gini dink yang masih Jo lakuin sampe sekarang bahkan subuh2

 

lagi ngobrol2 tapi pake ngikutin gaya B yang nemplok plek di kasur :P

lagi ngobrol2 tapi pake ngikutin gaya B yang nemplok plek di kasur😛

 

balik tidur abis jemur, hahahaha

balik tidur abis jemur, hahahaha

 

bukti kenarsisan en keisengan bapak anak

bukti kenarsisan en keisengan bapak anak

 

muka2 narsis bahagia

muka2 narsis bahagia

 

gossip time

gossip time

 

ini gaya B kalo digendong sama Jo, keliatan manjanya deh

ini gaya B kalo digendong sama Jo, keliatan manjanya deh

 

Semoga kedeketan Jo sama B terus menerus berkembang ke arah yang baik. Jo sendiri punya harapan bisa deket sama B dalam arti kelak B besar ya bisa curhat, jalan2 en main sama papanya tanpa ada rasa sungkan tow canggung😉

 

Piye Kabare?!

  • B?
Kalo ini ga usah gue ceritain ya soalnya tiap bulan ada cerita perkembangan B *terus ngapain ditulis Ping?! Ya biar panjang aja nii postingan* wkwkwkwkwk..
  • Usaha (pekerjaan)?
Kalo dari kacamata gue, usaha yang qta kerjakan punya perkembangan yang baik tapi tetep ya ada kalanya ini usaha sepi orderan. Sepi bukan berarti blass ga ada samsek, ada tapi ga sebanyak biasanya. Kalo lagi rame ya rame sampe suka keteteran packing barang tapi kalo lagi sepi ya sepi sampe kalo packing itu santai.
Progress yang signifikan itu qta dapetin hak pemegang tunggal satu brand di Indonesia. Rasanya seneng banget terutama buat Jo, ga sia2 dink bolak balik Jakarta LN buat deal sana sini😀 Sekarang lagi fokus buat masarin en ngembangin ini brand di Jakarta.
Selain itu, per bulan Mei ini, qta uda hire 1 tenaga kerja🙂 Sedari awal dimulainya ini usaha emank berniat mau pake tambahan tenaga kerja (karyawan) buat urus admin kantor plus bantu2 packing juga. Niat ini qta realisasikan sekarang karena bulan2 sebelumnya, qta mau liat sejau apa perkembangan ini usaha. Kan ga lucu ya usaha mandek tapi kudu kuar biaya buat gaji orang, bisa2 bengkak di pengeluaran. Proses dapetin karyawan ini ga susah karena temen gue sendiri yang dulu kerja di klinik kantor gue, hehehehe. Eitsss gue ga bajak loh jadi temen gue ini emank sejak gue belum resign uda bilang mau cari kerjaan di tempat lain *gue ga ceritain ya alesannya, panjang nanti* tapi sampe gue resign en butuh karyawan, dia belum juga dapet kerjaan baru. Jadi gue tawarin mau apa engga. Waktu gue tawarin, gue ajak Jo juga buat ketemuan sama dia en qta jelasin mekanisme kerjaan qta kayak apa en tanggung jawab kerjaan dia kayak gimana. Disitu gue tegesin kalo pekerjaan yang gue tawarkan ini sangat jau berbeda dari pekerjaan dia sekarang sebagai therapist klinik. Gue pun kasi dia waktu buat berpikir selama 4hari. Terus gue nekenin ke dia buat terima tow ga ni kerjaan jangan liat gue, maksudnya gue ga mau dia terima karena ga enak sama gue. Gue ga mau kayak gitu, namanya terpaksa. Kalo emank ga mau, ya tolak aja, gue ga masalah en bukan tipikal yang akan ngambek terus bhay sama pertemanan. Puji Tuhan, hasilnya temen gue mau en sekarang uda beberapa hari kerja uda keliatan kemajuannya juga. Masih ada yang kurang2 tapi seiring sejalan juga pasti bisa, yang penting mau belajar en usaha (ini yang gue bilang pas dia cerita kalo dia masih kagok en takut salah).
  • Rumah?
Selama tinggal di rumah yang baru tetep ada aja c yang kurang tapiiiii bersyukurnya pihak owner itu helpful banget en mau tanggung jawab. Contohnya, tempat buat cuci piring bocor. Emank c abis Jo SMS buat info, pihak owner ga langsung dateng tapi mereka tetep respon keluhan qta terus beberapa hari kemudian akan dateng deh tukang dari owner buat benerin masalah yang ada di rumah.
Kalo sekarang yang lagi jadi masalah itu, air di kamar mandi rembes ke tembok en kadang rembesnya kuar jadi ubin basah dink. Jo uda laporan mengenai hal ini en uda ditanggapi juga sama owner jadi qta lagi tunggu tukang buat benerin dateng.
Kalo kata Jo “qta kayaknya emank berjodoh ya sama air” wkwkwkwkwk abis masalah rumah yang qta adepin tuh ga jau2 dari air loh😛
  • Gue en Jo?
Kabar qta berdua nano nano. Seneng ada, risau ada, gundah ada, bahagia ada ya pokoknya semua ada deh. Apapun yang qta lagi hadapin, qta bawa dalam doa en senantiasa bersyukur🙂
Prioritas idup qta juga berubah sejak punya B. Semua serba buat B. Tapi gue selalu ingetin Jo buat ga melulu tentang B, idup qta sendiri juga harus diperhatiin. Misal kayak “me time” menurut gue ini perlu biar ga stress en biar relax. Ada kalanya gue ijin sama Jo buat sekadar ke salon gunting rambut en jalan2 bentar ke Sunter Mall, hahahaha. Iya gue tau itu mall cuma seemprit gedenya tapi hati gue uda seneng bisa jalan2 santai. Kalo ga jalan2, Jo ngasi gue waktu buat belanja secara online. Belanja apalagi kalo bukan baju, hahahaha. Menurut Jo, walo uda jadi istri en punya anak, penampilan itu tetep perlu diperhatiin. Sama halnya juga dengan skincare wajah, kalo Laneige gue uda abis ya Jo rela ke mall bentar sekadar beliin itu produk🙂 Bukan biar Jo ga malu kalo jalan keluar, bukan tapi lebih buat kepuasan hati gue kalo keluar tetep cakep *ni maksudnya gue ga cakep ya?!*hahahaha. Gue pun setuju sama pendapat Jo ini en gue pribadi c emank ga mau terlalu lancai2 amat kalo pergi2, hehehehe.. Itu kalo “me time” gue, kalo Jo “me time”nya itu kasi waktu aja buat dia main sama HP, hahahaha beneran deh. Jo uda puas banget bisa main HP kayak nonton video di Utube sama main Candy Crush. Selebihnya ya qta suka mijit jadi panggil tukang urut langganan ke rumah aja terus ganti2an jaga B tow ga, qta suka pergi nonton plus jalan2 berdua, B qta titip sama nyokap gue😉
Bukan cuma prioritas yang berubah tapi jam en aktivitas qta juga pasti berubah. Kalo dulu belum punya anak, tiap weekend tow libur pasti bangun siang sekarang ga bisa kakakkkk. Jam 7 pagi qta berdua uda bangun karena B jam segitu uda bangun. B bangun tugas gue kasi susu abis itu dibawa sama Jo ke teras atas buat dijemur sekitar 15-20 menit. Kelar jemur, B diajak main bentar baru deh mandi. Kelar mandi, nyusu lagi terus tidur. Siangnya, Jo kerja sedangkan gue abisin waktu dengan ngurus + main sama B en mompa susu. Jam sore, gue bawa B ke bawah buat digendong sama Jo en dibawa jalan2 sore si komplek rumah. Kelar jalan2, B mandi sore terus main sampe ke jam tidurnya. Repeat terus kayak gitu tiap hari, hehehehe. Aktivitas yang qta jalanin ga saklek harus yang ini sama Jo yang itu sama gue, engga. Tergantung siapa yang lagi bisa aja yang ngelakuin.
Yang berubah lagi diantara qta berdua dari segi sikap en sifat. Awal2ny Jo itu males deh buat bantu gue sekadar cuci bosu2 tow ga ganti diapers. Kalo mood gue lagi bener tow ga lagi cape banget, gue maklum en ngerjain aja kayak biasa tapi kalo gue lagi konslet, gue bisa bete en kesel. Gimana ga kesel kalo gue uda cape abis mompa terus lagi tidur eh dibangunin buat gantiin diapersnya B padahal Jo itu bisa tapi dia ga mau. Gue emank tetep ganti itu diapers tapi Jo bakal gue cuekin!hahahaha. Buibu, mungkin terkesan lebay tow kok gue ga bisa apa2 sendiri ya tapi percayalah kalo buibu uda di posisi ini akan ngerti en asal tau aja dengan dibantu ganti diapers tow cuci bosu itu uda besar artinya loh buat qta (gue). Uda ngebantu banget ngeringanin beban yang perlu dikerjakan. Tapi kalo buibu tetep kekeh bilang “harusnya kerjain sendiri, ga perlu bantuan suami” sok atuh gpp, gue ga permasalahin tapi tolong juga jangan nyinyir ke gue. Dari gue cuekin, gue akan nunggu sampe mood gue balik bagus dulu terus baru gue bahas ke Jo kenapa gue sebel sama dia. Puji Tuhan Jo bisa ngerti en sejak itu tanpa gue minta, jo inisiatif buat cuci bosu tow ganti diapers :’) Masalah diatas cuma salah satu dari sekian banyak masalah yang ada tapi gue sama Jo bersyukur karena qta mau terbuka buat cari jalan keluarnya jadi kalo brantem ya ga lama2 en ketemu solusinya juga.
Yak itu dink kabar terbaru seputar kehidupan gue en Jo😀
PhotoGrid_1462870740368

salam hangat dari pamamud, aheyyy!!