Berburu Sekolah

Sekitar bulan Agustus 2017, gue sama Jo merealisasikan rencana qta buat nyari2 sekolah buat B. Tujuannya biar B ga bosen dirumah sama biar bisa bersosialisasi. Maklum deh anak2 di komplek rumah gue ini rata2 uda pada SD, ga mau main sama anak piyik macam B *puk puk*. Walau qta cari2 sekolah, qta ga ngoyo B kudu sekolah di taun ini juga. Ya sedapetnya yang cocok aja. Cocok dalam arti di budget, lingkungan sama perasaan gue (plus Jo) sebagai ortunya ni anak.
Dari sekian banyak sekolah yang bertebaran di Jakarta Utara, B baru trial di 3 sekolah. Tiga2nya ini internasional punya. Bukan ga mau ke nasional, tapi nasional ga ada trialnya. Sebenernya mau inter atau ga, qta welcome2 aja kok cuma sebagai awalan qta pengen yang bs di-trial. Menurut gue, usia B kan masih dini ya buat sekolah jadi perlu diliat lewat trial, anaknya tuh gimana. Nyaman apa engga, bisa ikutin apa engga, desebre lainnya.
Gue sekalian ya review 3 sekolah tersebut tapi gue ga sebut full nama sekolahnya. Biarlah kalian tebak2 buah jambu sekolah apa yang dimaksud, wkwkwkwk (yang mau tau lebih lanjut tentang nama itu sekolah, boleh kok japri gue langsung). Review ini murni dari gue en Jo ya, hasil review tiap ortu bisa beda2 jadi kalo kalian tau sekolahnya en ngerasa “ga gitu ahh” ya itu balik lagi ya ke qta masing2 πŸ™‚ feel free aja.
1. BD
Ini sekolah pertama yang B trial. Letaknya di Sunter en dalam komplek ruko2 yang sedang berkembang. Gue tau ini sekolah dari besties en qta bareng2 kesana buat tanya2. Waktu proses tanya2, B juga gue bawa en gue biarin B main2 disana. Posisi qta ada di lantai bawah en disana termasuk jadi ruang tunggu buat para ortu/suster/pendamping nunggu anak2 kelar sekolah. Ada ruang bermainnya juga, ga gede tapi oke karena bersih plus disediain buku2 buat anak. Disanalah B main2 sama anak besties gue ini.
Tanya2 kayak biasa, yang pasti tentang harga, ahahahaha, ini penting dah. Penting buat kenyamanan rekening papanya. Untuk harganya sendiri masih bisa dibilang ga mahal en ga murah juga *meringis* tapi yang meringankan adalah bisa dicicil (lebih dari 2x). Selain itu, ada promo potongan harga 50% buat biaya masuk (entrance fee) sama gratis di biaya pendaftaran (registration fee). Kelar di harga, gue tanya gimana dengan fasilitas cctv en mereka uda punya sistem sendiri buat cctv ini (supported by Samsung) bahkan bisa qta cek di gadget qta masing2. Jadi kapanpun walau qta ga standby di sekolah, qta tetep bisa mantau anak2 qta di sekolah kayak gimana.
Untuk metode sama kurikulumnya sendiri lebih berasal dari luar (ya iya lah namanya juga inter punya) en bahasa pengantarnya pun Inggris. Bahasa Indo ada, diajarin di sesi pelajaran tapi untuk mayoritasnya pasti inggris. Di BD ini ga cuma buat sekolah tapi juga ada fasilitas day care-nya. Bisa half maupun full day care. Untuk harga, gue ga tanya karena ga concern disitu.
Kelar tanya2, gue sama besties daftar buat ikut kelas trial. Dari pihak BD dikasi 1x trial for free. Dijelasin juga pas trial sebaiknya bawa makanan sendiri (disediain memang dari pihak BD cuma kuatirnya ga cocok atau anak ga suka), minuman en baju ganti.
2. KD
Bukan sekolah punya artis itu ya, ahahaha. Sekolah KD ini gue sama besties datengin abis dari daftar kelas trial di BD. Lokasinya sama2 di Sunter tapi ini di pinggir jalan raya. Sekilas pas nyampe sana, kesan Jo tempat parkirnya sempit boo terus ruang tunggunya itu di basement punya, ga ada hawa. Beda banget sama BD yang adem πŸ™‚
Waktu disana, orang marketingnya lagi diluar jadi qta cuma ngobrol sama orang adminnya. Ga bisa tanya banyak c, en diarahin buat tanya2 via WA aja sama orang marketingnya tapi tetep dikasi gambaran umum kayak harga, bahasa pengantar en kurikulum sekolah KD ini. Terus di KD ini juga ada sistem CCTVnya tapi terbatas dalam arti ga bisa qta liat di gadget qta. Mau ga mau kudu standby di ruang tunggunya buat liat keadaan anak en situasi selama proses belajar berlangsung. Karena ga bisa tanya2 lebih banyak, qta daftar kelas trial aja en dikasi 2x for free. Uniknya pas qta pulang, qta dikasi botol minum loh. Ahh senengnya *mureh yee gue, ahahaha* kan lumayan πŸ˜€
Pas uda dirumah, gue WA deh orang marketingnya. Untuk harga, kurleb 11-12 deh sama BD cuma sistem pembayarannya cuma boleh dicicil 2x terus registration fee-nya dikasi free. Pembayaran uang sekolah per 3bulan.
3. IS
Untuk sekolah ini, letaknya di Kelapa Gading, di ruko2 mall yang tersohor. Sebenernya gue ga tertarik secara lokasi abis kan suka macet banget kalo ke Gading tapi akhirnya gue pikir coba aja dulu deh soalnya disini katanya beda sama 2 sekolah yang uda B trial. Bedanya apa? Jadi di IS ini untuk kelas di umurnya B kudu wajib didampingi sama orang tua/suster/pendamping, dengan kata lain ga boleh ditinggal. Jelas ini beda ya, karena di 2 sekolah lain itu hanya boleh ditemanin paling lama seminggu lah abis itu anak ditinggal sedangkan di IS full ditemanin. Gue akan jelasin lebih lanjut kenapa gue ngerasa tertarik dengan proses didampingi ini nanti dibawah ya.
Dari segi harga, IS lebih mahal dari 2 sekolah sebelumnya. Terus kalo gue ga salah inget, proses pembayaran juga cuma 2x dink. Di IS ini sama kayak BD, ada daycare-nya. Ruang tunggunya pun selantai sama area bermain buat anak2. Dari IS dikasi free trial 1x en waktu itu gue langsung janjian buat ikut trial via WA.
Review :
1. KD
Walo BD, gue datengin pertama tapi kelas trialnya duluan KD. Di KD ini ada guru cowoknya en kayaknya cuma satu2nya dia yang cowok. Bisa dibilang ini guru bawel juga, ahahahaha, entah ajang pendekatan ke ortu baru apa emank dasarnya bawel. Banyak nanya2 en ngajak ngobrol mulu. Dalam 1 kelas ini ada 3 guru en murid skitar 8 anak. Menurut gue loh ya ini, gue ga sreg sama bahasa Inggris di KD terutama di kelas yang B ikutin. Bahasa Inggrisnya kayak google translate, kayak cuma tinggal terjemahin dari Indo ke Inggris. Terus gue kurang suka sama guru cowok ini karena dia secara terang2an bandingin B sama anak lain bahkan sama anak besties gue yang mana ada besties gue juga disitu. Emank bandinginnya bukan B dijelek2in, bukan. Jadi dia bilang kalo B ini lebih cepet ya adaptasinya dari anak besties gue. Tapi tetep menurut gue hal kek gitu ga seharusnya diomongin. Terus ada lagi guru cewek yang (lagi2 menurut gue) kasar dalam handle anak2. Kayak orang ga sabaran terus angkat anak tuh kek ga pake perasaan. Gue yang liatnya kok enyesss ya 😦 Satu hal lagi, area bermain di KD ini deket sama kaca2 besar yang kalo siang panasnya ampun dije!! Waktu trial, ada sesi main2 disitu selama kurleb 15menit en yang ada jadi mandi keringet. Panas bangettt plus ga ada ACnya.
2. BD
Tadinya ni tadinya, gue sreg sama BD ini sampe ada 1 kejadian yang buat gue jadi jiper, hehehehe. Kalo dari segi bahasa Inggris, jelas banget BD ini lebih baik daripada KD, gue akuin itu tapi yang jiper itu adalah kurangnya guru dalam 1 kelas sedangkan anak2nya ada banyak. Jumlah guru 2 en ada kurleb 10 anak2 dalam 1 kelas. Jadi pas B trial, anak besties gue pun trial. En tiba2 aja, anak besties gue ini kena hantem sama 1 anak laki yang larinya kenceng. Jatoh lah anak temen gue plus nangis kenceng, gue yang liatnya pun kaget en yakin itu sakit banget! Sedangkan anak yang lari2 itu juga nangis. Dari peristiwa ini, gurunya minta temen gue maklum katanya itu anak (yg lari2) emank lagi bad mood makanya jadi ga bisa diem. Lah lah, masa begitu. Perkara jatoh terus kena kepala bukan hal yang kecil (menurut gue ya). Kalo emank itu anak bad mood, ya setidaknya lebih diawasin donk.
Terus pas jam makan itu ternyata jamnya barengan sama jam makan dari kelas lain jadinya tuh rame bangetttt! Kalo di BD, makan itu pindah ke ruang makan yang ada area mainnya juga. Uda rame sama anak2 terus mereka juga lelarian sana sini. Gue liatnya jadi amburadul deh secara guru2nya ga tau kemana. Emank ada beberapa guru yang standby tapi tetep aja itu kan anak2nya banyak belum lagi pada rebutan buat main. Di sesi ini gue makin berasa ga nyaman bahkan gue ga kasi B buat main lebih lama secara ada anak2 yang badannya lebih gede (secara umur juga gede) tapi ga mau ngalah buat main plus lari sana sini tanpa pengawasan.
Sisi positifnya di BD, pas kelar makan, anak diminta buat bawa peralatan makannya sendiri ke dapur. Hal ini ga gue jumpai di KD en IS.
3. IS
Kelas buat anak seumuran B di IS isinya ga banyak anak2nya cuma ada 5 anak en didampingi sama 2 guru. Bisa dibilang metode ngajar di IS ini beda sama 2 sekolah sebelumnya. Mereka lebih ngajarin anak buat lebih ke real life. Contohnya, di kelas itu ada bak pasir beneran, kerang2 beneran, tanah beneran, cat beneran, en lainnya yang sifatnya beneran bukan mainan tow boong2an. Tujuannya supaya anak lebih mengenal en tau “oh ini loh yang namanya pasir, namanya batu, dll”. Di IS ini juga kayak pake slogan “ga ada noda ya ga belajar” wkwkwkwk beneran deh abisnya tuh ya anak main pasir en diacak2 aja boleh loh. Cat berantakan dimana2 juga gpp malah menurut mereka itu bagus, proses belajar. Jadi bisa dibilang sikon kelas di IS ini emank ga rapi.
B jangan ditanya, happy di IS ini karena mau pegang en acak2 apa aja boleh. Gue yang sutris gegara jadi kotor dimana2, pantes dipesenin kudu bawa baju ganti, hahahaha. Apalg pas main cat buat mewarnai kuda laut, adehhhh belepotan bener itu tangan! Guru sibuk muji anak2, anak sibuk main cat, para emak sibuk ambil tissue basah en segera lap2 tangan anaknya, wkwkwkwkwk. Bukan cuma gue doank yang kek gitu, bahkan emak2 yang anaknya bukan trial lagi aja begitu, LOL.
Bisa dibilang B paling happy di IS, paling nyaman di IS en paling bisa fokus di IS. Fokus karena ada sistem flash card-nya. Emank ini hal baru buat B tapi B anteng banget selama sesi belajar pake flash card.
Cumaaaa, iya ada cuma-nya nii. Jo ga setuju kalo B sekolah di IS. Pertama, kalo selama sekolah anak full didampingi ya sama juga boong donk. Itu sama aja kayak B sehari2 dirumah sama gue cuma bedanya di tempat sama ada guru plus temen2 aja. Kedua, area bermain IS dilantai bawah yang nyatu sama ruang tunggu en pintu keluar. Ga ada pembatas antara area bermain ke pintu keluar sedangkan admin yang harusnya berjaga di meja ruang tunggu itu dipratiin sama Jo malah sibuk sendiri bahkan suka ga ditempatnya.
Kelar trial di 3 sekolah, runding punya runding, qta mutusin buat engga sekolahin B dulu bahkan Jo maunya kalo bisa sekolah pas B emank uda lancar ngomong jadi kalo (amit2) ada apa2 ya B bisa laporan ke qta bukan karena qta ngeliat di CCTV tow laporan guru aja (kalo guru-nya jujur lapor ya).
Tapi gue sama Jo tetep bersyukur bisa ikutin tahap trial buat sekolah ini, setidaknya qta jadi tau kayak apa c dunia skolah anak jaman sekarang. Tau kisaran biaya sekolah sekarang. Bahkan bisa liat juga respon dari B kalo nanti sekolah kayak gimana πŸ™‚
Mungkin emank belum berjodoh ya sama 3 sekolah itu di saat2 sekarang. Mungkin dari gue tow Jo juga yang belum siap ngelepas B ke sekolah. En masih ada mungkin2 yang lain x ya, ahahahaha. Semoga taun depan, qta bisa nemuin sekolah yang baik buat B πŸ™‚
P.S. : Iya taun depan, gue sama Jo berniat trial di 1 sekolah yang emank uda qta incer tapi sayangnya di taun ini, pihak itu sekolah ga kasi trial karena belum umurnya. Padahal trial doank loh tapi tetep ga dikasi. Mereka bilang taun depan aja kalo mau trial, dimana usia B uda cukup (sesuai sama ketentuan sekolah mereka).Β 
Advertisements

28 weeks (OSIOTW)

Yeay!! Masuk juga ke TM3, hehehehe. Satu sisi seneng karena bisa dibilang bentar lagi kan ketemu sama dede (FYI, qta panggil dede, Bboy aja ya) tapi di satu sisi lagi gue punya semacam ketakutan dalam proses melahirkan x ini. Iya c emank sesar lagi tapi mungkin karena x ini uda pasti sesar en terencana kok rasa2nya gue jadi takut sendiri. Ngebayangin masuk ruang operasi nanti, proses dikasi suntik bius, proses dibelek en proses2 lainnya. Padahal pas sesar B kayaknya gue ga setakut ini *meringis* Gara2 ketakutan ini, gue ada beberapa x bener2 ga bisa tidur enak. Kebayang2 en kepikiran. Alhasil Jo komplen en bilang jangan terlalu dipikirin lah, semua akan baik πŸ™‚
Hasil USG sama dokBud, Bboy sehat en baik2 di dalam perut gue. Tergolong aktif pula anaknya πŸ˜‰ en lagi2 sama dokBud dibilang “ini uda pasti laki ya anaknya” wkwkwkwkwk. Gue rasa dokBud semacam trauma ya sama gue en Jo mengenai gender, LOL! Beratnya Bboy uda 1.3kg tapi dokBud bilang ini hasil perkiraan kasar jadi kurangin sekitar 10% aja mendingan. Terus cek punya cek, gue agak kaget pas liat dilayar USG itu ukuran kepala Bboy itu hasilnya untuk yang 32w lah kan gue baru 28w yak terus dokBud langsung jelasin tanpa gue tanya. DokBud bilang untuk hal ini ga bisa dijadiin acuan 100% terlebih bentuk kepala kan beda2 en kalo diliat dilayar itu bentuk kepala Bboy lagi melebar makanya terlihat seperti usia 32w. Sampe qta mau pulang, dokBud masih bilang ke gue en Jo ga usah kuatir tentang ukuran kepala itu, ga ada yang perlu dikuatirkan tokh smua perkembangan Bboy baik organ2, berat badan, panjang en yang lain itu bagus en normal πŸ™‚
Karena uda masuk TM3, jatah check up ke dokter jadi 2minggu skali yang artinya Jo akan lebih sering buka dompet, wkwkwkwkwk. Terus di usia 28w ini juga, qta kembali “nabung” depomil di Hermina. Ohya, FYI kalo ikut depomil, tiap transaksi nabung kan dapet struknya nah itu sebaiknya disimpen sendiri tow ga distaples deh di kartu depomilnya. Naon?! Soalnya bagian kasir akan cek ulang terus di akhir masa pembayaran RS nanti itu struk2 perlu dikembaliin ke mereka.
2minggu kemudian, gue balik buat kontrol Bboy lagi en x ini ketemuan juga sama ceem *alo alo Epoi* lumayan kan jatah nunggu bisa ngobrol2 en ngegosip, hahahahaha.
Hasil kontrol kurleb sama ya bedanya di berat badan Bboy aja yang naik jadi 1.8kg πŸ™‚ Kalo kata dokBud, kalo ini berat naik terus en sesuai dengan grafik yang ada bisa2 Bboy itu beratnya 4kg pas 40w terus gue cengok!hahahaha secara kok gede amat tapi karena gue sesar kan ga mungkin nunggu sampe 40w. Gue seneng2 aja c kalo beratnya Bboy naik terus brarti apa yang gue makan itu kemakan juga sama Bboy *ga sia2 badan mama melar ya Nak, ahahahaha*
Kalo ukuran kepala, puji Tuhan kayak yang dokBud bilang. Ga ada yang perlu dikuatirkan karena pas di cek itu sesuai dengan umurnya Bboy di dalam kandungan πŸ™‚
Abis USG, Jo nanya ke dokBud kalo proses lahiran Bboy di tanggal 11 Nov boleh/bisa apa ga ya? Hal ini didasarkan keinginan qta doank aja, hehehe pikir kan B itu 12 12 nah gimana kalo Bboy 11 11 tapi ya itu qta tetep balik nanya dulu ke dokBud, ga pengen sampe ini jadi masalah nantinya terutama buat Bboy en gue. Ternyata dokBud bilang sebaiknya jangan karena usia kandungan gue di tanggal 11 itu baru 36w lebih 5hari, terlalu awal en riskan. Menurut dokBud lagi, lebih baik jangan dipaksa melahirkan kalo usia kehamilan baru segitu. Lebih baik di usia 37-38w so prediksi lahirannya Bboy di 14-21 Nov πŸ™‚ Berdasar penjelasan dokBud, gue sama Jo ngikut aja karena qta tau kalo dokBud pasti lebih paham deh ya dari segi medis yang baik. Ga tanggal 11 11 juga ga apa2, yang penting baik gue en Bboy itu sehat en selamat πŸ˜€
Di usia kehamilan ini, frekuensi bolak balik WC mulai intens. Dalam waktu setengah jam, ada kali 2-3x. Yang paling ga enak itu kalo uda mau tidur di malem hari deh. Uda mau pules tidur eh kepengen pipis, haiya! Sampe2 jadi engga ngantuk gue-nya. Pas nonton bioskop juga sama, wkwkwkwk. Lagi seru2 eh mau pipis donk. Dilemma ini gue. Pipis kok nanggung ya lagi seru tar ketinggalan donk jalan ceritanya tapi kalo ga pipis kan juga ga bisa, kan ga boleh ditahan2. Alhasil ya pipis deh, merelakan sepenggal jalan cerita film bioskop.
Umm, gue mulai kembali bebenah baju2 NB lamanya B, pilah2 mana yang kondisinya masih bagus en engga terus mau mintol ke ART buat cuciin. Selain baju2, peralatan perang alias pompa juga uda gue kuarin plus gue charge buat tau masih oke apa ga. Jaga2 aja, kalo ga oke kan bisa diservis dulu tapi untungnya masih baik. Botol2 kaca buat ASIP juga uda gue cuci2in sendiri. Tinggal rakit ulang box bayi sama vakum car seat buat Bboy nanti πŸ˜‰
Doakan ya manteman supaya segala sesuatunya dilancarkan terlebih proses kelahiran Bboy nanti, amien!!
P.S. : thanks bangettt bangettt buat manteman yang uda pada ngirim blessing gift buat Bboy *U know who U are* sini gue cium mesrah kalian atu2 :* baik itu barang baru tow lungsuran, gue en Jo sangat2 hargain itu πŸ˜€ sangat berguna en membantu sekaliiii πŸ™‚

24 weeks (OSIOTW)

Hampir sama kayak 20 weeks kemarin, gue ada bawa dede ke negara tetangga lagi, hehehehe itung2 jadi last flight dink sebelum masuk TM3. Sebenernya c sama dokBud masih boleh aja dikasi flight walo uda TM3 tapi kalo gue runtut2 lagi, cukuplah flight sampe TM2 aja secara gue sendiri fisiknya uda ga gitu kuat dah kalo disuruh jalan2. Jalan2 di mall lama2 aja gue uda cape, mending goler2 dirumah dah.
Di pemeriksaan masuk ke 24weeks ini, dokBud ada ngomomg “kenaikan BBnya lumayan ya bulan ini” wkwkwkwk jadi malu dah gue, iya naik nyaris 3kilo kakakkkkk. Dokbud bilang c ga papa selama kenaikan BB gue ini sejalan dengan kenaikan BB dede tapi dia tetep saranin jangan naik banyak2 lagi tar susah kalo mau dietnya *lah* ahahahaha bener loh dokBud yang bilang gitu.
Perkembangan dede baik dari segi berat en panjangnya normal plus sesuai dengan umurnya πŸ™‚ Segala sesuatunya juga baik kata dokBud *puji Tuhan* terus Jo masih nanyain lagi ke dokBud tentang gender dede, wkwkwkwk, kuatir kayak pas B lagi nanti, LOL tapi dokBud bilang “ini pasti laki kok, kalo sampe salah, saya brenti deh kasi tau gender ke pasien” sambil cengegesan, hahahaha

17-08-20-13-31-23-591_deco

Gue juga ada info ke dokBud kalo abis operasi sesar nanti (iya gue bakal sesar lagi, uda ya jangan tanya2 knp ga cba normal, knp kudu sesar lagi, dll. Mau normal atau sesar tetep jadi seorang ibu kok shay), gue mau langsung dipasangin spiral aja en kata dikBud selama kondisinya baik kayak ga ada pendarahan misalnya, spiral bisa langsung dipasang. Bagus deh jadi ga kuar ongkos dokter 2x, hehehehe :p Menurut dokBud juga spiral ini KB yang aman tapi tetep kudu kontrol rutin jangan sampe ga kontrol sama sekali karena bisa aja itu spiral geser tow gimana *siap Dok*
Kelar dari dokBud, gue sama Jo melipir ke area depomil. Yaps karena uda 20weeks lebih usia kandungan, uda boleh ikut depomil. Depomil ini minimal 3x bayar cicilan. Besarnya angka yang masuk tergantung dari qta mau dapet diskon yang berapa. Kalo diskon 5%, angka yang masuk kudu 20% dari total biaya lahiran tapi kalo mau diskon 7,5%, angka yang masuk kudu 50%. Jelas gue ngincer yang 7,5% donk, wkwkwkwkwk, maklum shay gue modis (modal diskonan) orgnya. Kalo uda ikut depomil, otomatis sekalian buking kamar. Disini gue sama mintanya kamar kelas 2 aja, kayak waktu buking kamar melahirkan B *syukur2 bisa diupgrade sama pihak RSnya kayak pas B jadi kamar kelas 1 tapi bayaran kelas 2, xixixixixi* Kalo ga mau ikut depomil tapi mau buking kamar juga bisa kok, kayak pas gue dulu aja karena ga tau ada depomil, huhuhuhu en bisa juga sistem deposit nabung biaya melahirkan di RS. Bedanya kalo sistem deposit nabung ini ga ada diskonnya.
17-08-18-17-22-43-634_deco
kartu depomil *ini harus selalu dibawa terutama kalo mau bayar2*
17-08-18-17-23-23-624_deco
isi kartu depomil
17-08-18-17-24-19-324_deco
kalo abis buking kamar, dapet kartu ini. didalemnya tersedia jadwal kelas2 macam kelas senam hamil, kelas laktasi, dll yang bisa qta ikutin secara gratis
En akhirnya, di kehamilan ini gue kembali ngerasain yang namanya heartburn 😦 Duh rasanya beneran ga enak en menurut gue ya, rasa sakit plus ga enaknya kayaknya lebih gede ketimbang pas hamil B dink. Heartburn ini sendiri gue rasain lebih cepet datengnya. Pas B itu uda di TM3 sedangkan sekarang gue masih di TM2. Paling ga enak itu kalo abis makan deh sama kalo duduknya ga tegak kek agak ngebungkuk, aduh itu sakit banget bagian dada tengah bawah πŸ˜₯ en biar berasa enakan itu kalo gue baring2/duduk tegak tow agak merebah punggungnya. Heartburn ini bisa timbul karena faktor makanan juga c, kayaknya gegara gue makannya masih suka yang pedes2 sama jadwal makan gue itu acak kadut jadinya suka nimbulin asem di lambung yang berimbas muncul heartburn. Semoga dink balada heartburn ini lekas berlalu, amien!
17-08-18-13-27-11-303_deco
me with baby bumps

 

20 weeks (OSIOTW)

Sebelum panjang kali lebar, gue mau bilang kamsia banget2 buat manteman bloggers yang uda ikutan GA perdana gue πŸ˜€ Ga nyangka banyak yang ikutan, hehehehe en seperti yang gue janjiin, GA ditutup pas tanggal 22 Juli (sabtu) en pengumuman pemenangnya di 24 Juli (Senin). CONGRATZ buat pemenang hadiah pertama, Mel O; hadiah kedua, Fanny en hadiah ketiga, Dea *tebar2 confetti* Buat yang belum beruntung, jangan berkecil hati, siapa tau gue akan adain GA lagi tow ada temen bloggers lain yang adain GA *lirik jeng Mira, ahahahaha*
Oke, skarang back to the topic ya πŸ˜‰
Biasanya gue kontrol bulanan itu sehari sebelum genep bulannya. Kayak sebulan, dua bulan, dstnya itu jatohnya di tiap hari Selasa nah jadwal kontrol gue di hari Senin tapiiii kontrol kali ini beda dari sebelumnya. Gue dateng lebih cepet gegara gue mau ikut terbang ke negara tetangga, hehehehe.
Ini flight pertama gue dalam kondisi hamil en jujur buat gue mikir “aman ga ya, tar knp2 ga ya, desebre”. Gugling punya gugling pada bilang aman terlebih kalo ga ada riwayat apapun di kehamilan terus gue ada tanya2 sama Fanny juga. Setelah uda yakin kalo semua akan baik2 aja, dibelilah tiketnya sama Jo. 4 hari sebelum capcus, Jo bilang ke gue buat kontek dokBud baiknya gimana en perlu ga kontrol dulu. Ya uda gue WA ternyata dokBud minta gue kontrol dulu. That’s why dink jadwal kontrol gue maju.
Kontrol x ini bisa dibilang mendebarkan, LOL secara gue dag dig dug apa dibolehin ga ya sama dokBud buat terbang terus apa gender dede uda bisa ketauan jelas πŸ˜€ Selidik punya selidik, kondisi gue en dede itu baik (puji Tuhan) terus berat badan gue di bulan ini malah naik 2kg, haiyaaa tapi senengnya berat dede pun naik lebih banyak πŸ™‚ Dengan kondisi yang semuanya baik, dokBud bilang ga masalah kalo mau terbang tapi doi tetep resepin gue penguat kandungan hanya buat jaga2 aja.
Tentang gender!hehehehe ini yang paling dinanti2 ya πŸ˜€ Gue cerita dulu ya bentar. Jadi beberapa hari sebelumnya, gue ada tanya2 ke dede “gender kamu apa ya de?” terus gue pake cara pas dulu hamil B. Kalo cowok/cewek ya nendang2 tow gerak2 ya en itu gue itung dari 1-10. Awal2 gue tanya itu c dede gerak2 baik di gender cewek en cowok, wkwkwkwkwk, gue sampe pusing mikirinnya :p tapiii akhirnya berbuntut di 1 gender yang dijawab dengan pasti sama dede *tsahhh*
Balik ya ke waktu kontrol. Pas di USG, dokBud nanya “filingnya apa ini buat gendernya?” en gue jawab kalo filing berdasar komunikasi saya sama dede itu cowok Dok. Eh dokBud-nya cengar cengir sambil bilang “iya betul, ini fix cowok ya” sambil ngasi liat monasnya c dede en buah zakarnya, ahahahahaha. Terjawab sudah ya gender dede πŸ™‚ Buat yang menang GA-nya, selamat ya en enjoy the gift! πŸ˜€
PhotoGrid_1501315034143
monasnya dede πŸ˜‰
Sekarang gue mau ceritain pgalaman terbang dalam kondisi hamil. Pas di dokBud itu, gue dibekali sama doi obat penguat kandungan sama surat pengantar boleh terbang. Kedua hal itu gue bawa en ternyata sama pihak airlines-nya emank diminta itu surat pengantarnya terus gue kasi sambil bilang ke orangnya buat difotokopi aja soalnya kalo gue kasi bener2 aslinya lah tar dari negara tetangga minta juga, gimana coba. Masa ga pulang gue?! En dibolehin buat fotokopi terus gue ada isi formulir yang menyatakan gue sehat en hal2 lainnya.Β 

 

PhotoGrid_1501314799954
surat dari dokBud
PhotoGrid_1501314683210
surat keterangan penerbangan
PhotoGrid_1501314758407
(lagi) surat keterangan penerbangan
Iklan dikit ya : penerbangan ini juga x pertama buat gue naik airline burung gede biru (biasanya kan naik yang warnanya merah putih) plus x pertama juga ke T3!xixixixi bagus ya T3 ituuuu, keren deh dalem2nya *norak :p
Selama nunggu, gue agak ga tenang, abisnya beneran mikirin dede di perut tapi dipikir2 kan gue kudu relax ya. kalo gue-nya ga relax malah dede juga ga relax nanti. Sepanjang penerbangan, aman kakakkkk!! Pas landing pun, aman πŸ™‚ Karena qta terbangnya dari T3 jadi landingnya di KLIA1. Pas liat KLIA1 kok beda jau ya sama KLIA2 (anggepannya kayak T3 sama T2) terus di KLIA1 ini gue kena jackpot 😦 Ceritanya sebelum ke imigrasi, gue kepengen pipis en WCnya lagi perbaikan jadi diminta ke WC buat org2 kebutuhan khusus. Ya udah gue masuk deh tuh terus sekilas ya layaknya WC pada umumnya kan eh pas gue lagi pipis, buset deh dari klosetnya en area sekitarnya tuh berbau pesing pake BANGET!!! Beneran pesing!! Awalnya gue uek2 tapi buntutnya isi perut gue kuar smua (T____T) *efek abis makan juga di pesawat* Keadaan makin parah lagi dimana wastafel tempat gue muntah tuh ga bisa bersih, matek dah!! Kayaknya itu wastafel emank mampet. Udah deh sama Jo dipanggil CS buat mintol dibersihin sedangkan gue juga nenangin diri (kayak minum en oles2 minyak angin) abis muntah tadi.
PhotoGrid_1501314840284
makanan yang ga sempet diolah sama lambung gue
PhotoGrid_1501314869866
makanan yang selamat nyaman di lambung
Lepas dari kejadian itu, keadaan gue sama dede baik2 aja selama di negara tetangga bahkan pas landing di Jakarta pun juga aman. Cumaaaa ga oong ya, mau jalan2 disana uda ga kuat. ahahahaha, capeeee banget yang ada. Gue cuma jakak agak jauh demi locupan yang lagi gue idam2kan en itu adanya di Lot10. Kelar dapet yang gue idamkan, gue ngedon aja di kamar hotel sedangkan Jo sama yang lainnya gawe, hehehehehe.
PhotoGrid_1501314601798
locupan favorit banget!! tiap gue ke Malay, gue pasti makan ini en selalu di tempat yang sama. rasanya enak bambang, manis ada pedesnya pun ada terus yang buat nagih ada minyak b2 yang garing2 kriuk πŸ™‚
Kalo ditanya kapok ga terbang selama lagi hamil ini, engga c, seru2 aja tapi kayaknya ga bisa sering2 dah. Gue kebanyakan mager-nya, hahahaha mending di rumah aja kalo gitu.
Di umur kehamilan sekarang, tendangan dede di perut makin ga santai, ahahaha sampe2 gue ngerasa ngilu2 tapi gue anggepnya brarti dede lagi happy tow aktif bener πŸ™‚ Gue inget pas waktu hamil B, gue ga bisa tidur dalam posisi hadap ki-ka en tiap gue coba hadap ki-ka, B pasti ga santai geraknya sedangkan hamil dede, gue ga ga bisa tidur hadap kanan. Dede maunya gue tidur terlentang tow paling banter hadap kiri. Kalo gue iseng hadap kanan, ga santeee c boss dede di perut geraknya.
Frekuensi ke WC pun uda intens, gue merasa ini lebih cepet deh daripada pas hamil B. Waktu B, gue mulai intens ke WC itu pas di trimester ketiga tapi gue skarang baru di trimester kedua eh uda intens bener, ahahahaha. Emank bener ya kata orang2, hamil pertama en kedua (en ketiga en keempat en seterusnya) tuh ga bisa disamain. Pasti ada bedanya.
Segitu dulu dink update perkembangan dede, qta ketemu lagi ya pas 24 weeks nanti, muahhh!
PhotoGrid_1501314921471
pulang2 uda 20 weeks preggo

16 weeks (OSIOTW)

Waktu cerita ini tayang yang jelas usia kehamilan gue uda lebih dari 16 minggu, hehehehehe gue yang telat update cerita dede di perut.
Dari hasil periksa tiap bulannya di dokBud, segala sesuatu tentang c dede normal en baik. Dari USG, keliatan sepuluh jarinya; tulang punggungnya; rangka mata; dua telinga; dll. Yang ga keliatan itu GENDER!hahahahaha. Iya c dede masih malu2 nii buat buka kakinya, malah asik jumpalitan didalem :p Semoga ya di kontrol berikutnya uda ketauan gendernya dede apa. Selain karena penasaran, gue juga mau adain GA tebak gender. Itung2 buat bagi2 berkat en kebahagiaan, aheyyy!
Ohya, gue juga uda bisa ngerasain gerakan dede di dalem perut ini πŸ™‚ selain gerakan, bisa ngerasain juga tendangan2 c dede. Belum berasa sampe gimana ini tendangannya tapi seru aja pas ditendang halus sama dede. Berasanya kek orang norak yang baru x pertama hamil, ehehehehe πŸ˜‰
Pertambahan berat badan gue juga dibilang stabil dimana tiap bulannya nambah 1 kilo, en kata dokBud itu bagus jadi ga berlebih en ga kurang. Terus masalah kaki gue yang timbul bintik2 merah kayak bruntusan uda ilang blasss pas masuk trimester kedua ini πŸ˜€ Kulit kaki uda balik normal euy. Sepertinya emank bener ngaruh dari konsumsi karbo gue yang balik normal terus gue sampe sekarang masih pake sabun baby tapi yang batangan (thanks to Aina info merk sabunnya). Selain jadi ga perih di kulit badan eh entah kenapa kulit gue juga ga terlalu kering sekarang2 ini πŸ˜‰
Perkembangan lainnya, kalo dulu di trimester pertama gue eneg bleneg sama yang namanya ayam, sekarang uda engga lagi donk, yeay!! Awal mulanya gue iseng2 beli pecel ayam depan rumah, niat hati mau gue gado-in aja. Kalo ga bisa makan ya gue kasi ke Jo, xixixixi eh taunya ludes sodara2 XD terus berlanjut di minggu kemarin Jo ngajakin makan ayam di kakek janggut putih. Awalnya cuma mesen 2 ayam buat qta masing satu tapi abis itu gue cuci tangan en balik ngantri buat beli lagi, hahahaha. Lumayan deh ya bisa makan 1 ayam en 4 biji chicken strip-nya kakek janggut putih
Mumpung usia kehamilan belum tua en perut belum gede2 amat, gue manfaatin waktu buat bebenah baju2 NB punya B. Emank c gender belum ketauan tapi pikiran gue kalo baju2 NB kan biasanya general jadi mau cewek cowok ya bisa pake tokh pas gue bongkar kebanyakan baju NB-nya B emank bener general dari segi warna en motifnya. Baru gue pisah2in aja c, kalo nyuci2nya tar aja dink pas mau deket2 bulan lahir c dede. Dari bebenah baju, gue juga bebenah kamar buat dede nanti. Ga khusus buat dede sebenernya tapi lebih buat gue sama dede tidur di kala siang hari. Ups, dede tidur gue mah mompa kayaknya, hahahaha *balada buibu pejuang ASI*. Kenapa ga bareng2 di kamar utama? Soalnya kalo bareng2 dijamin salah satu dari B tow ga c dede keganggu dink jadi mending dipisahin dulu. Tapi tetep ya gue akan kasi waktu juga kok buat B en dede buat punya bonding time. Misal kalo dede ga tidur ya uda main2 aja sama B di kamar utama tow ga kamar satu lagi ini. Pisah ini cuma buat siang hari aja, kalo malem ya uda qta amprokan b4 nanti, hehehehehe.
Bebenah2 ini gue lakuin sekarang2 juga ngeliat sikon ade gue c Fang2 lagi libur sekolah jadi bisa bantu gue buat ngawasin B di kala gue bebenah. Ga cuma Fang2 tapi mba L pun ikut bantu2. Gue emank uda sounding ke mereka b2, abis kelar libur lebaran mintol bantuin ya en bersyukurnya mereka mau bantuin πŸ˜€
Bebenah barang uda, nah bebenah uang buat lahiran juga sedang qta (baca : Jo, hahahaha, ga dink gue juga) lakukan. Tengah trimester pertama uda mulai qta lakukan sebenernya mengingat harga melahirkan di Hermina itu uda naik banyak. Terus karena tau bakal dapet diskon kalo qta ikut depomil, makin lebih semangat lagi buat siapin uang melahirkan ini (gue modis soalnya, modal diskonan, wkwkwkwkwk). Ikut depomil baru bisa dilakukan kalo usia kehamilan uda 20 minggu, alhasil gue tabungin dulu deh uangnya di tabungannya c dede. Nanti kalo uda 20 minggu, gue transfer ke depomilnya Hermina *idup diskon!!* xixixixixi.
Sekian cerita update-annya tetep ya gue minta doa2nya supaya gue sama dede sehat2 terlebih buat dede biar tumbuh normal en tanpa kurang suatu apapun, amine! Eh iya, sama doain juga dink biar gendernya lekas kelihatan plus jelas juga jadi kan ga usah USG 4D, hehehehe πŸ™‚ Mamaciii ya manteman, muahhh!!

12 Weeks (OSIOTW)

Jujur gue sendiri berasa kok cepet bener tau2 uda 12minggu aja usia kehamilan ini. Awalnya gue itung2 itu masih di 10minggu en dokBud pun pas ketemu gue lagi (22/5) juga bilang “sekarang usianya 10minggu ya” eh pas di-usg, dokBud bilang “ini usianya uda 11minggu 6hari” lah toeng2, ahahahahaha. Yang buat makin kaget lagi, pas gue liat dede itu kok uda gede banget. Uda keliatan kaki en tangannya :’) en iya pas diukur emank usianya uda lebih dari 10minggu. Tanggal HPL pun ikutan maju. Tadinya perkiraan dede lahir di tengah bualn Desember tapi sekarang jadi di awal bulan Desember. Mentok2 di akhir bulan November deh *padahal gue ngarep lahirnya Desember aja, hahahaha tapi ga apa2 dah kalo pun November, yang penting dede en gue selamat en sehat semua*
Dari hasil usg, dede keliatan aktif banget! Tangan sama kakinya itu ga bisa diem, hahahaha, gerak sana sini. Jo bilang “waduh ini calon2 pengikut encinya nii, ga bisa diem” LOL.Β  Terus dokBud bilang kalo bagian belakang leher (nuchal translucency) dede itu ga tebel, alias tipis en itu tandanya bagus. Yang artinya kalo tipis itu jau dari hal DS (down syndrom) sedangkan kalo tebel, kebalikannya. Puji Tuhan!! Bersyukur! Pas dengernya langsung seneng en bersyukur πŸ™‚ Kalo tentang kelengkapan organ, belum terlihat sekarang2 ini sama halnya kayak gender, hahahaha.
Jadi gue ada tanya sama dokBud, gendernya uda keliatan belum en pas diubek2, dede ga bisa diem banget jadi ga keliatan deh. DokBud iseng tanya2 maunya cewek apa cowok. Dijawablah sama Jo, kalo Dewi maunya cewek dok biar barang2 anak sebelumnya bisa nurun ke dede en kalo saya, bebas deh. Sebenernya Jo uda punya feeling cowok tapi entah kenapa makin kesini, feeling dia jadi cewek, hehehehehe. Ohya, sembari dokBud ubek2 cari gender, Jo nyeletuk “Dok, kali ini kudu bener ya Dok, kudu yakin Dok” wkwkwkwk soalnya qta inget banget pas hamil B, dokBud bilang itu cowok eh taunya berubah hasilnya, dia bilang cewek makanya itu buat qta jadi bingung sampe berujung qta ikut 4D biar lebih pasti πŸ˜€ Tapi yang x ini mah kalo uda pasti cewek tow cowok, gue pikir ga mau 4D lagi *biar ga buang2 duit*
Di pertemuan sama dokBud x ini, gue nanya hal yang lagi ganggu gue blakangan ini. Entah kenapa mendadak kulit kaki gue muncul bintil2 kasar macam bruntusan gitu. Awalnya itu di kaki kanan terus ke kiri juga. Anehnya lagi ini terjadi di area luar dari kaki aja, area dalemnya kagak. Yang buat gue makin mau tanya karena bintil2 ini mulai muncul juga di tangan kanan. Terus efeknya muncul rasa gatel banget, pengen rasanya gue garuk tapi gue tau itu ga boleh. Selain gatel, kalo abis mandi itu rasanya perih!
PhotoGrid_1495599811152
bintil2 nan kasar
Setelah di cek sama dokBud, penyebabnya adalah kurangnya karbohidrat. Inget kan ya kalo gue diminta kurangin karbo gara2 eneg2 mual nah itu emank gue ikutin. Berasa c emank selama gue makan karbo ga banyak, rasa eneg itu ga muncul sering2. Eh taunya berdampak ke kulit gue. Kan gue lebih banyak makan yang mengandung protein en lemak, terus lewat donk ke proses pembakaran didalam tubuh nah itu yang sebabin munculnya bintil2 bruntus. Jadi kayak terlalu banyak protein en lemak di dalam tubuh gue. Alhasil sekarang dokBud minta perbanyak makan karbo terlebih uda masuk trimester kedua, asumsi harusnya rasa eneg2 mual uda jau berkurang. Selain itu, gue diminta mandi pake sabun bayi aja biar ga perih2 kulitnya. Oh sama gue juga pakein bio oil ke kulit πŸ™‚
Sampe hari ini, bintil2 bruntus masih ada. Masih gatel juga tapi uda ga perih2 lagi. Efek juga ya mandi pake sabun bayi, hehehehe. Semoga perbanyak makan karbo en pemakaian bio oil bisa ngebantu ilangin bintil2 bruntus ini deh πŸ˜€
PhotoGrid_1495599045670
u’ve got hellow from the youngest B

 

2 Weeks Later…

Nyambung cerita ini, di tanggal 24 itu tanggal yang gue nanti2 dengan harap2 cemas. Ya abisnya dokBud ada bilang tentang janin diluar kandungan kan buat gue takut.
Berhubung tanggal 24 itu hari libur, RS sepi ya boo. Biasa ambil nomer aja antri eh ini kagak loh. Naik lift aja ga pake rebutan, hahahaha. Sebelum ketemu dokBud, kayak biasa kudu ditimbang en tensi dulu. Semuanya normal, tensi maksudnya, hahahaha. BB ga normal alias uda naik jadi 58 kg *bye jarum ke kiri*
Berhubung ga ada pasien lain jadi gue dipanggil duluan ketemu dokBud. Masuk2 disambut sama senyum sumringah ini dokter. Langsung diminta baringan en diusg dink.
Raba punya raba (alat usg di perut), dokBud bilang “ini keliatan ya yang hitam kantung rahimnya terus yang bulat putih ini janinnya en semuanya normal”. Gue entah kenapa spontan nanya “jadi janinnya di kantung kandungan kan Dok?” Ahahahahaha.. Gue kek butuh penegasan lagi! En dijawab “iya” sama dokBud. Lega gue!! En gue yakin Jo yang daritadi ngeliatin dalam diam juga pasti legaaaaa.
Gue kira uda kelar eh taunya dokBud bilang “ini detak jantungnya sepertinya bisa didengar, sebentar ya” Ga lama kedengeran bunyi detak jantung debay. Yaowoo, rasanya bener2 emejing!!! Beneran deh gue terharu pas dengernya. Iya ini bukan kali pertama harusnya buat gue denger detak jantung tapi entah kenapa rasanya tetep ruarbiasakkk terharu!! *bilang gue lebay, silahkan, ahahahaha* Kalo liat di monitor, pas berdetak itu kek kelap kelip janinnya :’)
Kelar usg, gue ada tanya ke dokBud kenapa kehamilan sekarang ini gue sering banget mualnya tapi ga muntah. Kalo kata dokBud karena hormon kehamilan gue tinggi en kurang gerak (disarankan olahraga) terus kalo bisa kurangin makanan yang serba karbo karena itu memicu mual2, banyakin protein aja. Hal ini termasuk juga dengan minum air madu. Jadi kalo dulu pas hamil B, ga apa2 minum air madu karena gue banyak gerak (masih kerja saat itu) sedangkan kalo sekarang gerak ga sebanyak dulu. Madu termasuk karbo yang memicu mual2. Ya kalo dipikir2 apa yang dokBud bilang bener juga. Dulu gue kerja jadi fokus gue terpecah, kek ga sempet rasain tow mikirin mual nah sedangkan sekarang, gue sehari2 di rumah en urus B plus rumah jadi ga seaktif dulu.
Bisa dibilang emank kehamilan kedua ini jau beda sama kehamilan gue yang pertama, khususnya di bagian mual2 eneg itu en stelah gue itung2 *iyee emank ga ada kerjaan gue* ada 4x muntah gegara mual2 eneg entuh. Terus biasanya kalo gue nyium bau pup B tuh biasa aja, kalo sekarang, waduh!! Gue sampe uek2 lebay ciumnya. Perjuangan dah kalo mau cebokin B, huhuhuhu. Perbedaan lainnya, gue jadi susah buat makan. Pas hamil pertama, apa aja gue makan dengan gampil bahkan ga picky. Kalo sekarang, yaowooo susee bener kakakkkk. Yang biasanya doyan ayam eh ini ga mau. Biasanya suka asin en pedes, ini ogah banget. Terus yang nyiksa itu gue kudu kelar makan dalam keadaan ga laper en ga kenyang. Kalo over, dijamin mual2 eneg abis itu. Kalo pas hamil pertama juga, ga banyak makanan yang gue pengenin, ya biasa aja tapi hamil kali ini, gue lebih banyak kepengennya tapi ya gitu. Pas uda depan mata itu makanan emank gue makan tapi sukaan ga abis *kemudian gue sodorin ke Jo*
Perbedaan yang gue alami ga buat gue ngeluh2 gimana c, karena emank dasarnya pada bilang hamil pertama en kedua bisa aja beda. Gue cuma berharap keadaan mual2 eneg ini lekas berlalu.
Terlepas dari itu semua, lagi2 gue berdoa en berharap, anak di perut gue tumbuh sehat, baik en tanpa kurang suatu apapun, amien!! Doakan ya manteman, mamaciii :*

Our Second is On The Way

Uda ngeh lum dari judulnya mau cerita apa?! Kurang lebih sama kayak judul di cerita ini cuma yang ini versi kedua πŸ˜€ yups, em a preggo woman (again) πŸ˜‰
Pernah ya gue cerita dimari kalo gue sama Jo emank berencana buat nambah anak lagi tapi qta ga ngoyo. Kalo pun gue telat mens terus gue test en cuma muncul garis satu, ya uda ga pake enyess kayak sebelum2nya. Mikirnya waktu itu “mungkin belun waktunya tow mungkin belum rejeki.”
Pas gue mens di bulan Maret, entah kenapa gue wanti2 ke diri sendiri “ni Ping ingetin tanggal lo mens itu tanggal 6 ya, inget! Jadi kalo bulan depan hamil en ditanya dokter kapan tanggal terakhir mens, lo bisa jawab” Serius dah gue ada pikiran kek gitu, ga tau kenapa, wkwkwkwkwkwk. Uda kayak nomer undian aja gue ingetin sgala. Terus biasanya di awal bulan, gue selalu ganti warna kutek gel di jari2 tangan tapi entah kenapa jelang masuk april, gue ga semangat mikirin mau ganti warna apa ya. Malah mikirnya “kalo lagi hamil kan ga boleh kutekan” wadoh hamil aja belum tau gue tapi lagi2 mikirnya kesono. Terus lagi, gue kepikiran pengen nimbang berat badan en tau2 pas gue liat kok naiknya cepet amat plus dua angka-nya itu sama kek gue awal2 hamil B.
Masuk bulan April, di tanggal 6 eh gue ga mens. Gue kira besok2 deh mensnya, sapa tau hormon gue lagi ga bener jadi mundur jadwal mens. Tanggal 7, ga mens juga eh malah ketemu sama obgyn gue di MOI. Lah bisa ketemu gini en langsung mikir dalem ati “kayaknya hamil dah gue abis ketemu dokBud c” wkwkwkwkwk iya kalo itu c gue sambung2in aja, LOL. Tanggal 8nya juga sama, ga mens. Udah dah gue inisiatif beli testpack (TP) 2biji. Pas beli itu, gue info ke Jo kalo gue belum mens. Jo tanya emank hamil, ya gue mana tau makanya kudu test.
Tanggal 9 subuh, jam 2an (uda beberapa hari deh gue selalu bangun jam 2 subuh gini. Tanya kenapa) gue ambil TP sekalian emank mau pipis. Karena uda kebelet, itu pipis gue tadahin aja di kantong plastik, hahahaha terus gue celupin itu TP
PhotoGrid_1491893564632
TP Pertama
*kucek2 mata* eh 2 garis loh, hahahaha tapi ini kan gue liat masih samar ya, sama kayak waktu pertama kali TP pas hamil B. Gue bangunin Jo en kasi liat, reaksinya “wadoh hamil” terus dia balik molor. Ishhh mau gue guyur pake aer biar beneran dikit kasi respon, hahahaha. Gue langsung doa ngucap syukur sama Tuhan en berniat di pagi harinya bakal TP lagi.
Sekitar jam 8an pagi, gue emank biasa kan bangun tidur, minum air terus pipis. Nah gue kucuk2 deh bawa TPnya ke wc tapi x ini uda minta Jo ambilin wadah gelas plastik di bawah.
PhotoGrid_1491893496629
TP Kedua
Lebih teges ya 2 garisnya en langsung kasi liat Jo *sambil bawa gelas isi air pipis* ya kan kali aja responnya masih ngeselin jadi mau gue guyur, wkwkwkwwk. Jo langsung sumringah liat TP kedua ini, langsung meluk gue bilang selamat terus qta berdoa. B kemana?! Masih molor sodara2, hahahaha.
Ga cukup sampe di TP kedua, gue mutusin buat beli 1 TP lagi, hahahaha. Kalo ini emank uda gue niatin aja “kalo positif hamil, gue mau coba TP yang bentuknya compact punya”. Soalnya dari TP di hamilnya B, gue selalu dapetnya yg model strip punya, gue ga tau kalo ternyata ada yang model compact. Emank ini ga penting tapi demi memuaskan diri sendiri aja, LOL.
PhotoGrid_1491893599440
TP Ketiga
Yak cukup dah ya 3x testnya. Karena itu di hari Minggu, obgyn gue ga praktek alhasil gue daftar buat besok di jam 6 sore. Awalnya gue ga mau info ke siapa2 dulu tapi di hari Senin paginya, nyokap gue dateng en Jo bilang kasi tau aja skalian tar minta ditemenin ke dokter. Respon nyokap gue sama kayak tau gue hamil B tapiiii dia lebih uda punya feeling kalo gue hamil soalnya menurut nyokap, mekarnya badan gue itu beda cuma nyokap lebih milih diem, ga ungkapin. Kelar bilang itu disambung omongan “feeling mami ini anak cowok” lah gubrakkk, uda nebak ajeee c mami, hahahaha..
Di RS, gue nunggu ga terlalu lama buat ketemu dokBud. Respon pertama dari dokBud adalah cengar cengir sambil bilang “waa waktu qta ketemu, Dewi uda hamil rupanya” wkwkwkwkwk, ini dokter bisa dibilang pendiem tapi kalo bercanda ngocol juga. Langsung deh gue diminta baringan en di-usg. Menurut dokBud, usia janin gue masih kecil, dibawah 5minggu jadi kantong janinnya belum terlihat tapi kalo hamil iya pasti hamil karena uda keliatan samar di layar ada gumpalan warna kek abu2 gitu. dokBud bilang lagi sambil senyam senyum “dateng USGnya kecepetan ini” hahahaha ya namanya mau memastikan jadi gue sama Jo pede jaya dateng USG. Seperti biasa gue dikasi vitamin asam folat terus diminta 2minggu lagi buat balik. Asumsi dokBud, harusnya di 2minggu kemudian uda keliatan kantong janinnya. dokBud juga jelasin di 2minggu ketemu itu bukan buat mastiin lagi hamil apa ga tapi mau liat juga letak janin ada di dalam kandungan apa luar. Doh!! denger hal ini gue jadi takut loh. Ya kayak punya rasa kuatir sendiri aja. Mungkin keliatan x ya dari muka gue kalo gue kek takut terus dokBud bilang, yang penting sebelum usianya 8minggu itu qta harus tau dulu letaknya janin dimana. Kalo pun sampe diluar, masih ada obat yang bisa membantu janin bertahan.
Bisa dibilang gue ga sabar buat nunggu 2minggu lagi. Gue pun terus berharap en berdoa supaya janin yang ada di dalem perut gue berkembang dengan baik, sehat & normal. Berkembang di dalam kandungan, amien!!

2nd Opinion itu Penting

PhotoGrid_1491465978201
Ga terpikir sama sekali buat beli air purifier tapi buntutnya qta beli juga. Hal ini disebabkan sama omongan dsa kondang ngasi diagnosa tentang B yang buat qta syok kaget. Emank dsa kondang ngomong apa?! Cuss marii dibaca cerita dibawah *ngunyah popcorn*
Tanggal 7 Januari 2017, jadwal B buat vaksin cacar. Awalnya gue sama Jo maju mundur bingung mau vaksin apa ga secara B lagi sedikit batpil. Tapi kata Jo bawa aja dulu ke dokter buat diliat sikonnya boleh apa ga di vaksin sekalian buat tau ini batpilnya gimana (perlu obat apa ga). dr. T ini dsa yang biasa handle B en so far cocok. Menurut dr. T, batpil B ini batpil biasa en aman2 aja kalo mau vaksin. Berdasar omongan dr. T itu di vaksin lah B terlebih vaksin cacar ini vaksin kondang. Abis buat dapetin ini vaksin suse booo. Karena batpilnya biasa, dr. T ga kasi resep obat apa2, katanya cukup kasi obat2an yang gue punya di rumah (rhinos buat pilek en epexol buat batuk).
Besokannya, Jo bilang ke gue kok nafasnya B aneh ya kayak ada bunyi “grok grok”nya terus gue cek en gue bilang ini mungkin pengaruh dari pileknya yang buat idungnya mampet jadi kalo nafas pake bunyi. Ga puas Jo denger pendapat gue en dia mau bawa B ke dokter. Gue masih berpikir ga perlu lah tar juga sembuh tapi Jo kekeh en ga mau bawa ke dr. T maunya bawa ke dr. HO (fyi, ini dokter kondang en punya klinik kesehatan anak sendiri). Menurut Jo, dr. T kasi diagnosa terlalu simpel en kayak gampangin sedangkan kalo dr. HO kan uda terkenal jadi bisa kasi diagnosa yang menyeluruh en bagus. Daripada jadi ribut, ngalah lah gue.
Tanggal 9 Januari 2017, qta bawa B ke dr. HO. Ga langsung di panggil waktu itu, perlu antri dulu 1 jam baru bisa ketemu dokternya (rameee bener ini dokter). Pas uda masuk ke ruangan dr. HO, ada satu suster ngasi kartu nama sembari bilang “Bu, ini tolong disimpen ya kartu nama dr. HO. Kalo ada pertanyaan tow hal lain, silahkan WA atau SMS beliau nanti dibalas.” Gue simpen itu kartu nama, simpen pula di phonebook HP gue. Ga lama dateng deh dr. HO en nanya apa keluhannya qta. Jo ceritain semua dari batpil en napas yang grok grok. dr. Ho langsung periksa B en itu cepet banget sodara2, ga ada 10 menit x uda gitu langsung dia balik ke meja prakteknya sambil ngetik diagnosa ke komputer.
Jo : anak saya kenapa Dok?
dr. HO : anak Bapak Ibu ini alergi
g : (cengo)
-lanjut- dr. HO : alerginya ini mengarah juga ya ke asma
g : (makin cengo)
-lanjut lagi- dr. HO : tapi belum bisa dipastikan betul asma atau tidak karena asma baru bisa diliat setelah anaknya umur 2 tahun cuma memang ada arah ke asma ini
Jujur ya, gue cengo beneran denger hasil diagnosanya ini dokter. Kok bisa2nya B dibilang alergi, gue sehari2 sama B en ngeliatnya baik2 aja kok anaknya. Bukan gue lebih jago dari dokter, bukan tapi filing gue B engga alergi apalagi asma. Setau gue, asma itu turunan. Baik dari pihak gue en Jo ga ada yang punya asma. Hal ini juga di-iya-in sama Fanny yang bilang kalo asma turunan (kemungkinan terbesar).
Sebelum qta keluar dari ruangan dokter, dia nyaranin qta buat beli air purifier karena ga tau B alergi apa, mungkin aja karena debu jadi baiknya punya air purifier. Terus melipirlah qta ke bagian apotik buat tebus obatnya. Sembari nunggu, gue masih mikirin en ga rela sama hasil diagnosanya. Jo nyeletuk “untung ya qta ke dr. HO ini, uda periksanya cepet terus qta jadi tau B kenapa.” Gue cuma diem, ga nyaut karena masih ga rela en masih mikir “kok bisa”. Pengen bantah tapi ga punya bukti kuat *eits dah uda kayak di polisi ajeee*
Besokannya, ga pake lama c Jo beli itu air purifier donk karena ga mau B makin kenapa2. Gue manut aja lah, hahahaha tapi gue wanti2 ga usah beli yang mahal2 kalo bisa cari yang diskon tapi ga ada yang diskon, huhuhuhuhu.
Tanggal 13 Januari, obat dari dr. HO uda tinggal dikit sedangkan B masih batpil. Jadi gue inisiatif WA dr. HO buat tanya perlu apa ga ini gue tebus lagi obatnya. Awalnya WA gue ga dibales2, gue pikir “oh mungkin dokternya lagi banyak pasien, sibuk jadi balesnya bakal lama” tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii sampe sekarang, iye kalian ga salah baca, SAMPE SEKARANG, ga ada tuh balesan apa2 dari dr. HO! Gilakkkkk!! Kemana itu omongan susternya yang bilang dibales sama dokter?? Prettt lah!! WA gue nyampe kok, centang 2 terus status itu dr. HO online! tapi ga ada sama sekali gue terima balesannya.

PhotoGrid_1491491036496

Yang buat gue makin kesel lagi sikonnya B ga membaik malah ada tuh 2x pas malem lagi tidur saking batuk2nya eh muntah. Duh gue kasian bener liatnya secara lagi tidur enak2 eh batuk muntah. Mau ga mau kan gue ganggu buat lap2 en ganti bajunya B. Ga cuma batuk, pileknya juga makin parah punya. Jo juga bingung kenapa bisa jadi kayak gini terus qta sama2 ga tau kandungan obat racikannya itu dr. HO karena resep dia itu online yang langsung masuk ke apotik tapi filing gue kandungannya pasti banyak ngarah ke alergi soalnya kan diagnosanya alergi makanya ini batpil ga kunjung sembuh malah makin parah. Udah tuh gue bilang ke Jo bawa B ke dr. H deh soalnya sekalian qta lagi mau main2 ke tempat prakteknya. dr. H ini dokter umum di kelapa gading en beliau mama angkatnya Jo.
Hasil diagnosa dr. H itu sama persis kayak hasil diagnosanya dr. T!! B cuma batpil biasa, BUKAN alergi, BUKAN asma! Fiuhhhhhh legaaa bukan main gue!!! πŸ˜€ en gue yakin Jo pun lega warbiasakkkk denger hal ini. Gue sampe nanya 2x buat mastiin bener kan bukan alergi bukan asma. En dr. H yakin bukan 2 hal itu. B dikasi obat racikan lagi en hasilnya cespleng booo, sembuh total πŸ˜€
Sampe sekarang gue masih ga abis pikir kenapa dr. HO ngasi diagnosa kayak gitu, atas dasar apaaaaa tapi ya uda lah. Walo gue cengo denger diagnosa dr. HO plus kesel gara2 WA gue ga dibales samsek plus lagi cekak nguarin biaya berobat ke dr. HO yang warbiasakkk mahalnya plus lagi en lagi makin cekak nguarin duit beli air purifier tapiiiii gue bersyukur, sangat bersyukur B uda sembuh total bahkan bukan alergi (en asma)! terus itu air purifier setidaknya berguna deh bagi nusa bangsa di kamar gue.
Hal ini tentunya jadi pelajaran buat gue terutama Jo! Ishhh pengen loh gue bilang “sok2an c lo ke dokter kondang”/”sape bilang dokter kondang itu pasti jaminan mutunya” wkwkwkwk tapi ga penting juga, yang penting lain kali jangan langsung percaya (terlebih kalo hal itu hal yang gawat) mending cari lah opini lain dulu en belum tentu dokter kondang tow mahal itu bagus (dalam kasus gue ini ya).

ART

Sebenernya ga ada drama2 heboh gimana c tentang ART tapi gue pikir ceritain aja deh biar punya kenangan tersendiri *iyee kenangan ga penting, LOL..
Untuk ART, gue ga ambil dari yayasan mana pun tapi gue dapet dari seorang tukang urut langganan gue en nyokap, sebut aja mba Li. Sama mba Li ini gue jelasin kriteria ART yang gue en Jo mau, yang pasti kerjanya kudu jujur, rapi, bersih en telaten. Gue ga mau banyak bawel2 sama ART, selama dia kerja bener (jujur) gue bakal tutup mata deh. Terus kerjanya juga ga tiap hari, seminggu 3x aja (senin, rabu en jumat). Kerjaan di rumah gue ga banyak soalnya terus kayak cucian en gosokan juga sama ga banyak, kan cuma 3 orang aja di rumah gue. Kalo masuk tiap hari, bisa2 ART kebanyakan cengoknya, hahahaha. Oh iya, ART yang gue mau pun yang pulang hari punya. Gue pikir ga perlu tinggal dalem.
  • Mba Ye
Ini mba pertama yang dikasi sama mba Li. Mulai kerja itu dirumah nyokap gue dulu waktu gue masi tinggal disana akibat insiden rumah roboh. Ga lama mba Ye ini dirumah nyokap, soalnya gue langsung pindah ke rumah yang sekarang. Awal2 kerjaannya baik menurut gue sama Jo, ada dink kurang sana sini tapi gue pikir masih bisa dibilangin en diajarin. Terus gue juga ga beda2in orang, jadi kalo dirumah ada makanan apa tow gue masak apa, gue bagi (kalo yang haram eh harum engga donk ya). Makin lama mba Ye ini makin ngelunjak kalo tentang makanan. Bisa2 dia minta sendiri ke gue, hahahaha en kalo gue bagi, dia bisa loh tingalin kerjaannya dulu buat makan
Terus kalo dateng kerumah gue kan jakak (kontrakannya ga jau dari rumah gue) berarti panas donk kalo lagi terik2nya matahari, dia keringetan banget!! Muka lesu lunglai gegara kepanasan en ngeluh “duh panas non, saya ngadem dulu ya non” Gue ga masalah kalo dia mau ngadem tapi yang gue masalahin itu alesan dia ga pake payung. Gue ada tegor “kalo uda tau panas ya pake payung x mba Ye” eh dijawabnya “ga ah non, malu kalo pake payung soalnya kan saya gendut” ishhh!!! sejak kapan c pake payung itu buat orang kurus?!! Uda tuh gue males tegor2 lagi.
Hal yang ga banget lagi, dateng kerja kan jam 1 (karena sebelumnya dia ada pegang kerjaan rumah lain) nah jam 2an uda kelar loh kerjaan semua. Kalo beres c ga apa dah lah ini kagak beres kerjaannya Malah cenderung males. Gue maunya kalo sapu lantai, ada kolong mbok ya disapu donk terus kalo ada benda apa ya diangkat kek, ini mah kagak. Itu baru nyapu loh, lap2 meja aja perlu gue suruh2. Mending kalo gue berkoar2 dia laksananin, ini mah kagak!! Alesannya uda di lap, lupa lah en lain lain. Ditambah lagi gara2 liat dirumah ada mesin cuci, maunya pake mesin cuci padahal bilangnya lebih suka nyuci pake tangan.
Masuk bulan k2, uda berani pinjam uang. Emank c dipotong dari gajinya nanti tapi hal kayak gini ga sekali 2x tapi sering en berujung gaji yang dia terima tuh kecilllll banget gara2 banyak dipotongnya.
2 bulan sebelum Lebaran, gue (tentunya Jo setuju) memutuskan buat memberhentikan mba Ye ini. Gue uda cape koar2 mulu ke dia,Β  syukur2 koaran gue ga buat dia sakit hati sama gue. Gue kalo uda berkoar jadi bawel banget abis gue keki kalo kerjaan ga beres. Gue tuh maunya sama2 enak donk. Lo terima enak gajinya, gue juga enak terima hasil kerjaan lo.
  • Mba An
Setelah mba Ye berenti, ga pake lama gue dapet mba An ini dari mba Li. Menurut mba Li, mba An ini lebih oke orangnya baik dari segi sifat en kerjaan. Gue modal percaya aja deh daripada ga ada yang bantuin kerjaan rumah. Ternyata sama mba An ini beneran better banget deh!! πŸ™‚
Dari segi kerjaan, rebes punya. Ga perlu disuruh juga dikerjain, di lap2in. Jadi sama mba An ini gue jarang berkoar malah qta suka berkoar gossip artis wkwkwkwkwk. Terus kalo ada yang kurang rebes, mba An ini open banget orangnya en bakal langsung dikerjain. Awalnya mba An ini ga bisa pake mesin cuci jadi kalo nyuci ya pake tangan terusΒ  gue ada ajarin dia pake mesin cuci buat nyuci yang berat2 kayak celana jeans, selimut en sprei. Sisanya kayak baju2 en celana2, nyucinya pake tangan. Kerjanya c cepet tapi beres. Cepet dalem arti ga buru2 juga.
Karena qta liat mba An ini kerjanya bagus jadi qta tawarin mau ga ikut kerja bantu urusan kantor (packing barang2). Secara mba An ini gue perhatiin kelar kerjaan di rumah gue itu jam 4 nah pas deh tuh di jam 4/5an biasanya kantor mulai packing2. Kalo urusan gaji jelas dapet 2 sumber. 1 dari gue en 1 lagi dari kantor. Disambut baik sama mba An πŸ™‚ en kerjanya jadi tiap hari di rumah cuma kalo selasa kamis, mba An kerjain kerjaan rumah yang ringan2 aja secara yang berat2 kan uda di 3 hari lain.
Kerjaan mba An di kantor juga oke punya. Jo sama partner kerja c puas en merasa banget terbantu sama mba An. B juga akrab sama mba An ini jadi kalo gue mau masak tow makan, B bisa dihandle sama mba An sebentar. Ga cuma akrab sama mba An, B juga akrab sama anaknya mba An loh. Anak mba An ini aslinya tinggal di kampung tapi kalo lagi musim liburan sekolah, dia dateng ke Jakarta en kalo mba An kerja, anaknya dibawa ke rumah. Gue ga masalah tokh anaknya ini baik en ga bandel juga.
Kebersamaan (eh cieee) qta sama mba An mau ga mau kudu putus dulu ni karena per awal Februari taun ini, mba An memutuskan buat balik kampung buat waktu yang ga bisa dia pastiin. Mba An kena musibah. Jadi di akhir Januari, mba An hamil anak kedua tapi ternyata hamil diluar kandungan huhuhuhuhu, mau ga mau kudu dioperasi en mba An mutusin operasi di kampung aja supaya biaya lebih murah (ga punya BPJS) en kata dokter di kampung kudu istirahat sekitar 3 bulan-an.
Hubungan gue sama mba An per hari ini masih baik banget, qta suka wa-an en video call segala. Terharunya mba An bisa loh kangen sama B :’) terus bilang bersyukur punya majikan kayak gue en Jo, baik orangnya (ini menurut mba An loh ya, bukan gue) en masih kepengen banget balik kerja sama gue. Gue hargain itu banget, gue bilang sama mba An kalo pintu rumah gue terbuka buat dia kalo mau balik nanti.
Sejak mba An ga ada, urusan rumah gue sama Jo gantian urus (bagi2 tugas). Jo baru bisa bantu urus rumah kalo kerjaan kantor uda beres, berarti malem ya. Gue bisa kerja tapi ga maksimal karena sembari liatin B. Lama2 qta sadar ga bisa gini terus. Kudu cari penggantinya mba An. Maka dari itu, gue konteklah mba Li buat cari mba baru.
  • Mba Las
Sama kayak pertemuan pertama gue sama mba An, gue modal percaya aja sama mba Li. Bedanya mba Las ini uda ngomong terus terang sama gue kalo cara kerja dia ga bisa cepet2 en agak pelupa (balik lagi ke faktor U) en buat gue ga masalah. Per maret taun ini, mba Las uda kerja di rumah.
Apa yang mba Las bilang tentang ga bisa kerja cepet2 itu bener banget tapiiiii gue bener2 ga permasalahin. Buat gue yang penting lo jujur en beres kerjaannya. Kalo agak pelupa, ga gitu berasa banget. Contohnya kayak abis lap2 di kamar nii nah dia bisa lupa itu lap-nya taro dimana (ketinggalan ternyata di kamar gue) terus kalo gue minta tolong apa nah mba Las ini langsung kerjain, mungkin biar dia ga lupa x ya. Kerjaan mba Las itu rapiiii banget, bersih pula orangnya. 11 12 lah sama mba An. Kalo tentang nyuci, mba Las ini ga mau pake mesin cuci (ga bisa) en ga mau juga diajarin, katanya lebih enak pake tangan aja. Gue bilang “cape loh mba tar kalo nyuci jeans tow yang berat2” tapi tetep ga mau en bilang ga apa2, uda biasa.
Qta juga suka ngobrol bareng kalo dia bersihin kamar gue tow gue pas lagi main sama B dibawah. Kalo gue kasi makanan, mba Las suka sungkan terima. Katanya ga enak, ngurangin jatah makan orang di rumah gue, hahahaha. Terus mba Las ini suka nanya ke gue “non, gimana kerjaan saya? kalo ga rapi tow ga bener, bilang ya non.” Menurut Jo juga kerjaan mba Las ini oke, Jo kan lebih resik orangnya jadi selama dari dia ga ada komplen ya oke juga menurut gue.
Semoga ya kerjaan mba Las tetep bagus terus *ga cuma di awal2 aja gitu bagusnya* en hubungan gue sama mba Las ini bertahan lama alias dia betah kerja di rumah πŸ™‚
P.S.
Pas gue mau terima ART baru buat gantiin mba An, gue ada info ke mba An. Gue cuma mau menjaga perasaan dia en hubungan qta yang baik. Gue bilang juga kalo mba An nanti uda sehat en mau balik ke gue, gue sangat terbuka. Tokh mba An kan bisa kerja full di kerjaan kantor sedangkan mba Las full pegang kerjaan rumah.