ala Ping2, baby D.B.K, baby J.B.K, complaints, family, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

(Update) Babysitter

Tadinya bukan cerita ini yang mau gue publish lebih dulu tapi karena ada satu hal yang terjadi makanya gue publish duluan.

Uda sekitar satu setengah bulan deh gue pake jasa BS dirumah. Rasanya emank ada yang aneh dalam arti belum terbiasa buat gue en Jo ada pihak lain (orang baru) buat bantu qta. Selama rentang waktu tersebut, bisa dibilang kinerja D ini dibilang bagus ya bagus, engga ya engga. So so lah. Ada kurang tapi gue masih bisa maklum akan hal itu. Kurang yang paling menonjol itu kurang inisiatif orangnya. Contoh nyata, pas makan di resto. Dia juga pesen makanan en makanannya kuar bersamaan sama pesanan qta. Terus gue yang belum terbiasa, lupa bisa kasi instruksi ke D buat suapin B jadinya gue spontan yang suapin. Harusnya D sadar en bilang “sini non biar saya aja yang suapin cici” misalnya tapi ini engga 😂 dia malah makan sedangkan gue yang ga makan karena suapin B (makan c gue tapi ya nyambi). Ngeliat hal ini, Jo ga suka. Ditegurlah D en D bilangnya “mau bilang saya aja yang suapin cici tapi liat non uda suapin, saya ga enak bilangnya” Jo ga terima dengan alesan itu en tetep sama Jo dibilangin ga boleh kayak gitu. Kasih non makan dulu tokh nanti qta tetep kok kasih waktu ke D buat makan juga nanti (gantian). Hal nyata lainnya, nyokap gue dateng kerumah naik becak (langganan) sambil bawa banyak buntelan. D buka pager en dari nyokap gue turun dari becak sampe masuk kerumah, D samsek ga ada bantuin bawa turun itu buntelan dari becak ke rumah 😥 D ngapain?! Cuma berdiri liatin nyokap gue bolak balik bawa buntelan yang akhirnya dibantuin sama babang becak. Disini nyokap gue kecewa banget.

Terlepas dari hal2 yang minus itu, ga dipungkiri juga ada beberapa hal2 baru yang baik diajarin ke B. Kayak diajarin nama2 warna, berhitung (B jadi lebih lancar dari 1-10), kalo mau ke kamar main B uda bisa bilang, en masi ada hal2 lain. Untuk ngambil hati/bujuk rayu B, D masih belum terlalu bisa. Gue pikir ya uda ga apa dah tokh masih baru juga, butuh proses. Di sisi lain, kayak sisi gue, terbantu dalam hal cuci bosu2, gue bisa makan agak tenangan karena B ada yang jaga sekaligus D ini bisa skalian ngeliatin Bboy di kala gue makan tow mandi.

Masalah mulai muncul pas D kelar cuti. Jadi dalam sebulan, D berhak cuti 2x. Cuti pertama ini, D ambil en mau ke Ancol by herself. Katanya belum pernah ke Ancol en gpp kalo sendirian yang penting happy. Gue sama Jo bebasin. Pergilah D di tanggal 11 Maret ke Ancol, seharian yang mana pulang2 jam 8an malem. Besoknya (senen), D ngeluh kalo mukanya perih2 en pas gue liat itu gosong gara2 kena sinar matahari. Ya pegimane ga gosong coba, jam 12an doi diluar berjemur gitu en ga pake sunblok. Sepanjang hari ngeluh perih en kuatir kalo mukanya ga balik normal padahal ge uda bilang gpp en bakalan balik normal. Disini gue uda merasa keganggu, serasa punya anak kecil yang kudu gue tenangin. Sorenya, D ngeluh kalo tenggorokannya sakit en badan mulai ga enak. Gue tanya makan apa selamadi Ancol en katanya makan snack2 macam chiki en temen2nya. Asumsi gue ya gara2 itu makanya jadi sakit. Gue kasi obat bebas. Selasanya, makin mengeluh bahkan sampe ga sanggup berdiri plus lemes. Gue uda pusing disini. Gue minta Jo bawa dia ke klinik deket rumah qta. Awalnya D ga mau terus gue paksa kudu mau secara D tuh posisinya uda tiduran di ruang tamu en lemes sambil nangis2. Gue bilang “kudu ke dokter, kalo kamu kenapa2 tuh saya yang repot” ke dokter deh tuh akhirnya en hasilnya D kena radang tenggorokan. Pulang dari klinik itu, gue kasi waktu lebih buat tidur dulu.

Jelang sore, D gue panggil turun tapi ga turun2. Gue pikir dia lagi sholat jadi ya uda gue ga panggil lagi. Ga berapa lama, D masuk kamar gue en bilang kalo D mau ngomong sesuatu sama g.
D : non, saya mau jujur sama non en saya uda bilang juga ke Bapak tadi
Gue : apa D?
D : sebenernya saya dari pertama kerja disini ga nyaman non. Ga nyaman karena “diganggu”
G : ha?! Maksudnya?
D : saya takut non, selalu “diganggu” kalo di kamar
FYI, kamar itu di lante 3
G : masa c D? Saya selama tinggal disini, ga ada tuh hal2 aneh
D : iya non, saya takut en saya malam ini ga tidur diatas ya non. Ga apa2 saya tidur di dapur. Nanti kasur di kamar, saya bawa turun. Tiap hari kayak gitu aja non
G : ngawur kamu D. Itu kasur kamu berat. Waktu itu aja saya naikin kasur ke kamar kamu aja b2 sama Mey2, mana bisa kamu sendiri en tiap hari bawa2 itu kasur coba
D : ya uda non kalo gitu panggil orang aja buat doain rumah non
G : tar saya bicara sama Bapak (Jo) dlu

Jujur ya pas D bilang minta doain, gue tuh ga gitu seneng. Maksud gue, jelas2 pas gue pindah ke ini rumah tuh uda didoain kok. Qta permisi juga. Ditambah selama 2tahun tinggal disini, samsek ga ada hal2 aneh yang terjadi. Gue bilang ke Jo, gue ga mau ikutin permintaan D ini. Salah2 malah jadi kenapa2 nantinya kan. Jo cerita hal2 aneh yang terjadi sama D juga bukan hal2 yang aneh2 gimana. Kayak katanya kunci kamar D kekunci sendiri. Hal ini gue tau karena gue yang bantu D buat buka. Jadi kondisinya D ke WC en pintu kamar D itu ga sengaja D teken kuncinya eh nutup tuh pintu. Ya wajar lah jadi kekunci. Terus katanya pas lagi sholat, botol aernya jatoh. Kalo sholat, ga khusyuk. Kalo lagi tidur, ga nyenyak. Bukan hal yang aneh2 kan?!
Jo nanya ke gue baiknya gimana en gue bilang “balikin aja ke yayasan” gue paling males kalo ketemu model yg mengada ada kayak gini!

Sepanjang gue lagi ngobrol, D itu di dapur en sambil nangis2 heboh. Gue minta naik karena mau bicara en D malah bales permintaan gue ke WA bilang kalo ga sanggup naik ke atas. Akhirnya gue turun sama Jo.
Gue : D, sorry ya selama saya tinggal disini ga ada hal2 aneh yang terjadi jadi saya ga bisa nurutin kemauan kamu yang minta panggil orang buat doain ini rumah
D : ya terus gimana non, saya takut banget
Gue : saya pikir mending kamu balik ke yayasan aja deh
-Sehabis gue nguarin itu kalimat, muka D cerah!!! Ohya, di WA yang dia bilang ga sanggup naik itu D ada tanya “apa baiknya non cari ganti saya aja ke yayasan yang lebih sehat en ga nyusahin kayak saya?”-
D : iya non, saya pikir juga gitu aja
Gue : ya uda besok saya telp ke Ibu A buat urus kepulangan kamu
D : sekarang aja non
Gue : ini tuh uda jam 8 malem, ga sopan saya telp Ibu A
D : ga apa2 kok Non, sekarang aja
-see, keliatan kan disini ngebetnya-
Telponlah gue ke Ibu A tapi ga diangkat2
Gue : ga diangkat
D : telpon ke Ibu Ar aja non (kayak pembina-nya D)
-terlihat ngebet lagi kan?-
Telponlah gue ke Ibu Ar. Diangkat en sepanjang obrolan, Ibu Ar ga ada tanya alesan gue balikin D. Selidik punya selidik, D uda laporan ke doi kalo mau balik ke yayasan. Intinya gue minta D dijemput en gue bilang kalo gue ga mau pengganti dulu. Kenapa?! Karena gue tau kalo gue minta pengganti otomatis ongkos gue yang tanggung. Yayasan perlu ongkos dari gue buat kirim pengganti sekalian jemput D. Duh sorry ya, ga rela gue! Hasilnya, D disuruh pulang sendiri ke yayasan pake grab tow apa lah.
Gue : uda ya besok kamu pulang sendiri
D : iya non tapi ongkosnya?
Gue : kamu tanggung lah sendiri. Saya balikin kamu ke yayasan bukan keinginan saya tapi karena kamu yang minta loh
D : kalo tentang gaji saya non?
Gue : ga tau, saya bahas dulu sama Ibu A
D : kata Ibu Ar, non ga minta pengganti saya ya?
Gue : engga emank
D : brarti saya ga digaji non soalnya ga ada pengganti
Gue : oh gitu
terus ….
Jo : kamu kan pulang besok, malem ini kamu gimana tidurnya?
D : oh saya bisa tidur diatas Pak (dikamar dia sendiri)
-kagetlah gue sama Jo, kan tadi D bilang takut-
Jo : berani? Tadi kamu bilang takut
D : engga Pak, berani kok
-Hmmppff pengen gue maki2 loh!! Kalo emank ga betah ya ngomong ajeeee ga usah deh pake alesan “diganggu” sgala!! Kesel gue beneran!!-
Kerjaan D malem itu masih ada cucian piring yang belum dicuci. D WA gue bilang kalo besok bakal dikerjain plus pake bilang “mohon pengertiannya” gue cuma bales oke aja en pengen tau dikerjain apa ga.

Besokannya, sebelum D pergi, gue inspeksi tasnya. Yah ini mah formalitas doank. Pas gue naik ke kamarnya, D uda perlente! Uda pake kalung gaya2 sgala. Gini ni bilangnya di WA semalem ga bisa nyuci piring sgala macem gara2 lemes akibat sakit en ketakutan tapi bersolek bisa, heran gue. Sampe D kuar dari rumah gue pun ya, itu kerjaan ga dikerjain loh. Ohya, sebelum D pulang, Jo ada minta gue kasih gopek buat D anggepan itu kayak uang transport sama separo gaji. Gue awalnya ga setuju, menurut gue ya bukan kewajiban qta kok tapi Jo bilang “ga apa2 D itu jahat sama qta kek gitu, biar itu jadi urusan D sama Tuhan sedangkan qta jangan ikutan jahat” ya uda dah gue manut.

Jadi sejak tanggal 14 Maret, resmi gue ga pake BS lagi en gue pun ga mau ambil pengganti. Gue uda bilang ke Ibu A en sesuai perjanjian, uang admin bisa balik walo ga full ya. Sampe sekarang belum ada kabar tuh tentang itu uang admin, ngomongnya doank diurus. Gue uda bilang Jo, kalo ga ada kabar tow ga dibalikin, qta sua-in aja. Ya setidaknya drama BS ini ga panjang lah durasinya.

Ternyata dengan ga kerjanya D sama qta, ninggalin “oleh2” buat B 😭 B ketepa radang tenggorokan! Emank bisa ya radang menular en jawabannya BISA! Cerita B dirawat inap gara2 radang, nyusul aja ya. Intinya gue sangat kecewa sama D!! Gue ga nyangka cara D buat berenti kayak gini dengan buat alesan yang kagak2. Segala omongan D di WA kalo sebenernya nyaman lah kerja sama gue, sayang B lah, desebre2 gue anggap “pretttt!!”

Note : ini pgalaman pribadi en jangan ketok rata semua BS kayak D ini. Anggep aja emank gue en Jo ga jodoh sama D. Masih banyak BS2 lain yang ga kayak D ini kok ☺

 

Advertisements