Tak Kenal Maka Tak Sayang

Percayalah makin lama listing blogpost kalian judulnya sama semua, xixixixi tapi tetep dibaca ya kan biar qta saling kenal tow jadi kenal lebih deket satu dengan yang lain
Gue dapet tag-an dari Epoi, our blogger queen. Kalo dipikir2, gue setuju sama Ribka, ini jadi ajang buat buka aib diri sendiri tapi demi kesejahteraan dunia blogger *eng ing eng* titah siap dilaksanakan *sungkem ceem*
15 things (facts) about me :
  1. Gue termasuk orang yang emosi, sensi en ambisi. Ga keliatan ya selama ini?!hahahaha tapi itu lah gue. Gue tau itu bukan hal yang baik en sejak jaman kuliah, gue belajar buat menekan ketiga hal itu. Ga gampil tapi gue selalu bilang “demi jadi orang yang lebih baik” en kalo kata nyokap, gue uda lumayan berhasil *busungin dada*
  2. Sampe sekarang ga paham sama yang namanya “minimal & maksimal”. Gue blank kalo denger itu en gue tau kalo tiap ujian kan suka tuh diminta “sebutkan minimal 5 tow maksimal 5” gue bingung kudu 5 apa kurang dari 5 apa kudu lebih dari 5. Jadi sebelum ujian dimulai, gue akan tanya dulu sama temen gue apa itu minimal en maksimal terus gue apalin artinya apa. Kelar ujian ya gue lupa lagi artinya apa *jedotin kepala*. Gue juga ga bisa baca jam yang bukan digital, bingung itu kurang apa lebih menitnya. Paling demen makanya pake/baca jam digital, tinggal sebut “jam dua titik empat lima”
  3. Kelas 2 SD, telinga kanan gue sobek kena beset bangku kayu yang baru jadi alhasil gue langsung buru2 dibawa ke UKS en dijait saat itu juga. Kelas 4 SD, giliran bibir bawah gue dijait di klinik 24 jam gara2 gue meluncur di turunan pake sepeda yang remnya ga berfungsi bener. Makanya di bagian bibir bawah gue terlihat berjendol karena ada daging lebih yang ga dibuang sebelum dijait. 2x proses jait ini tanpa ada bius jadi gue ngerasain gimana itu jarum masuk ke telinga en bibir plus ngerasain gimana benang itu ditarik en lewatin kulit telinga en bibir.
  4. Gue demen mendem2 apa yang gue rasa en apa yang gue pikir Jadi kalo gue ngalamin suatu hal, gue ga langsung cerita tapi gue keep dulu. Mikirin dulu harus kayak gimana tar kalo uda stuck (malahan sering kali uda rebes) baru deh gue cerita.
  5. Tipe orang yang ga bisa tidur kalo kedinginan tapi gampil tidur kalo kepanasan, LOL! Pada bilang ini aneh en iya gue juga ngerasa aneh loh tapi ga tau deh kenapa kalo panas ya gue bawaannya ngantuk banget en bisa langsung tidur.
  6. Ga bisa baca kayak komik/novel/koran di mobil, motor, pesawat, kereta en kapal laut  soalnya jadi pusing kliyengan tapi kalo baca buku pelajaran bisa pake banget, ga ada tuh pusing samsek.
  7. Ga berani nyontek, wkwkwkwk bukan sok suci tapi kalo mau nyontek, rasanya uda takut duluan. Jantung tuh deg2an parah.
  8. Ngalamin ditinggal pergi selamanya sama seseorang yang sangat berarti buat gue. Rencana indah di depan mata, bye! tapi dari kejadian itu gue banyak belajar. Sampe sekarang gue masih kangen, masih suka mimpiin, masih doain, masih inget lekat masa2 gue sama dia.
  9. Selalu dibilang judes apalagi sama nyokap. Ga tau kenapa padahal muka gue kan manis gini ya, judes darimana coba *dijejelin kecap manis*
  10. Paling demen sama ikan jambal asin. Duh makan ni ikan sama nasi lagi ngepul2 panas tuh endesss bambangggg boo!! Gue bisa nambah 3x *suwerrrrr* Selain penyuka makanan asin, gue juga demen yang pedes2 en yang berbau keju. Ga suka makanan yang terlalu manis en ga suka minuman yang (menurut gue) pengawetnya berasa soalnya itu bisa buat gue migren.
  11. Pernah disuruh jalan berlutut pas jaman SMP gegara ketauan pacaran sampe2 lutut gue ledes berdarah tapi itu ga buat gue kapok pacaran.
  12. Punya 6 mantan pacar (exclude Jo) cieeee boleh ya bangga ga penting *uhukkk*. Salah satu dari mereka ada yang s*cks banget!! Selalu minta ML en ngegampangin kalo hamil ya tinggal nikah, prettt lah tuh laki!! Sama dia juga, gue selalu dituduh selingkuh, ngalamin kekerasan verbal & dipermaluin di tempat umum. Kelaut aja lo coy!!!
  13. Melankolis. Saking melankolisnya, baca novel yang sedih bisa bercucuran aer mata. Nonton film sedih, uda ga usah ditanya lagi, banjir punya. Kayak nonton Hachiko, kuar2 bioskop dengan kondisi mata gue sembab mau bengkak en idung merah banget.
  14. Ga suka nonton film horror. Iya gue penakut banget deh. Selain jadi ga bisa tidur, bisa2 adegan yang serem tuh kebawa sama gue ya jadi ngebayangin gitu. Kayak nonton sadako kuar dari tipi nah gue ga berani tuh kalo tidur ranjangnya madep tipi. Di bayangan gue tar bisa2 sadako kuar. Biasanya kalo di hotel kan ranjangnya madep tipi jadinya tuh tipi gue tutup pake handuk dengan alibi sadako bisa ketahan ga kuar *cetek mikirnya*
  15. Multitasking. Gue demen ngerjain beberapa hal berbarengan biar cepet kelar. Gue ga suka kalo ngeliat orang ngerajain satu2 terus pake lama, isshh gregetan! *lirik suami* hahahahaha
Sekian dink 15 hal tentang gue-nya, jangan banyak2 lah ya, ga baik kan kalo apa2 kebanyakan *ga mau buka aib lebih dalem, LOL..
So, gue bakal tag Mira (mommy Olive), Derry (soon to be mommy D), Jurie (mommy Keira), Fereshia & Yanti. Cuss grakkk kerjakan “peer” kalian

Kebanyakan Mikir

Bisa dibilang belakangan ini gue lagi kebanyakan mikir. Campur aduk c mikirnya dari yang ga penting sampe yang penting. Efek dari kebanyakan mikir ini gue jadi ngerasa takut, ga nyaman en gampang baper. Nano nano deh efeknya di gue.
Gue lupa mulai di bulan apa tapi yang pasti taun lalu, gue uda mulai sering bolak balik ke negeri tetangga sampe sekarang. Dalam 1 bulan itu bisa lebih dari 2x. Perginya emank ga dalem waktu lama malah singkat, paling cuma semalem tow ga pulang hari punya. Jangan ditanya capenya ya, beneran cape! Orang2 yang ga tau bilang “enak ya bolak balik” tow ga “enak ya jalan2 mulu” ya ya ya gue c mau2 aja terima itu tapi kenyataannya ga kayak gitu kakakkkk, huhuhuhu. Gue suka sebut “nguli”. Intinya pergi ke negeri tetangga ini bukan jalan2 bukan leha2 tapi kerja sampe bgadang2. Dalam kondisi cape itu gue suka baper, hahahaha apalagi kalo ada yang singgung pake omongan yang uda gue tulis diatas. Baper jadi mikirin “kok bisa2nya ya orang ngomong kayak gitu ke gue?! padahal kan mereka ga tau ini tuh enak apa ga, susah apa ga, dll” Salah gue juga sebenernya, ngapain dipikirin tokh jelas2 mereka emank ga tau en mereka hanya liat dari luarnya aja tapiiii ya itu deh, emank lagi baper!
Bolak balik negeri tetangga kan pake pesawat *ya eyalah Ping masa geteg* nah ini yang buat gue sekarang2 jadi was was en berujung takut. Jadi di bulan Febuari akhir kemarin pas penerbangan pulang ke Jakarta, pesawat yang gue sama Jo naikin ngalamin turbulensi. Kalo bergoncang sedikit, gue maklum lah ini goncangannya lumayan boo en ga sebentar terus cuaca juga jelek plus malem pula. Haduh gue di dalem pesawat tuh uda panik banget en dalem ati doa2 mulu. Jo juga sama, takut tapi masih nenangin gue kalo semua akan baik2 aja tapi ga boong loh gue takuttttt!! Sangat takut! Gue masih mau idup, masih mau ngurus en ngeliat B dalam jangka waktu lama. Begitu goncangan ilang, gue langsung bersyukur terlebih bisa mendarat selamat. Beberapa hari kemudian, gue dapet kabar kalo qta kudu balik pergi lagi, yaowooo gue jiper. Terserah deh gue dibilang penakut tow apa tapi sungguh gue mengkeret en jadi mikir yang kagak2. Gue sempet minta absen ga ikut en Jo ngerti banget maksud gue apa tapi ga bisa dipungkiri kalo qta kudu tetep berangkat karena qta ga punya orang lain yang bisa gantiin posisi qta 😦 Alhasil sampe sekarang, gue masih berangkat bolak balik en tiap berangkat entah itu mau pergi tow pulang, gue rada engap akibat terlalu parno, mikirin hal2 yang buat gue takut, dll.
ASI. Iya ga salah baca kok, hahaha gue juga heran kenapa topik ini masih ngintilin. Gue uda ga pompa ASI lagi, sejak kapan?! Ummm lupa, hahahaha, kayaknya tengah Febuari dink. Ga mompa karena hasil produksinya uda minimalis terus gue lagi berencana untuk hamil (lagi). B uda full sufor jadinya karena gue uda ga punya stok ASIP. Buat gue pribadi ga mompa awal2 itu rasanya kayak ada yang aneh ada yang kurang en ada rasa bersalah ga kasi ASI lagi ke B tapi seiring berlalunya waktu, rasa2 itu gue singkirin. Gue ga mau terlalu mikirin karena masih banyak kan hal2 lain yang kudu dipikirin. Masa2 nyingkirin itu juga ga gampil, gue jadi lebih sensitif en melow sampe nangis sendiri. Pas gue uda bisa lewatin masa itu eh ada deh yang nyentil2 berefek gue jadi baper. Ada temen gue yang masih pompa en dia langsung bilang kalo gue pemalas. Ada yang bilang kalo gue sok2an c donor ASI segala makanya sekarang ga punya stok padahal kan lumayan bisa buat B kalo masih punya stok ASIP en desebre desebre.. Ya ya ya feel free deh buat nilai gue. Waktu denger itu semua, gue sedih loh. Kok ngomong ga diayak. Murung gue tapi yo wis dink, gue ga mau baper2 lagi tentang hal ini.
Eh eh Ping, tadi baca “mau hamil lagi?!”
Yoi mamen!!

Harusnya ya hal ini disambut baik donk sama orang2 secara kan mereka suka tuh gatel lempar pertanyaan “kapan ni kasi dede buat B?” eh entah emank lagi kesambet apa gimana, respon yang gue dapet ada yang berbeda loh. Gue malah disuruh mikir2 lagi kalo mau hamil (lagi) terus gue dibilang ga mikirin perasaan B nanti gimana. Emank ya jadi serba salah sakarep mu lah, LOL. Intinya emank iya gue mau hamil lagi. Niat awal emank gue mau tunda sampe B umur 5 taun tapi Jo minta gue mikir ulang. Yuk dipikir. Masa2 mikir ini buat gue maju mundur. Gue masih pengen ngabisin banyak waktu sama B. Gue takut nanti kalo punya anak lagi, B jadi sasaran pelampiasan. Gue takut kalo ga bisa bersikap adil. Gue juga takut mengenai materi, apakah akan cukup/sanggup. Ngeliat gue sehari2 kebanyakan linglung, Jo nanya kenapa en gue ceritain tuh kekuatiran gue. Ternyata Jo pun punya kekuatiran yang sama tapi Jo juga jelasin maksud dia kenapa kalo bisa hamil di waktu2 sekarang (ga usah nunggu sampe 5 taun). 5 taun lagi umur gue 35 en Jo 41 en kalo qta punya anak di umur segitu, apakah qta masih sanggup buat bangun bgadang ngurus bayi?! Sanggup2in c tapi pasti ga sesigap waktu2 sekarang. Terus apakah iya nanti ketika jeda 5 taun, gue akan langsung cespleng tokcer bisa hamil?! Kalo ternyata hamilnya butuh waktu yang lebih lama lagi gimana?! Kalo tentang materi, Jo balikin lagi ke apa yang pernah gue bilang ke dia dulu. Tiap anak punya rejekinya masing2  en selama qta berusaha (kerja) pasti Tuhan akan cukupkan semua. Akhirnya gue meng-iya-kan alesan2 dari Jo ini en berusaha buat hamil sekarang2. Usaha bukan ngoyo loh ya, sedapetnya sambil qta manfaatin waktu2 yang ada bareng B.
*hela nafas* itu dink beberapa hal yang lagi sering2nya gue pikirin belakangan ini en semoga ga menjadi suatu momok buat gue ya *hush hush*

17-03-07-13-30-02-851_deco

Kalo kalian ada yang ngalamin hal serupa kayak gue??