32 weeks (OSIOTW)

Sebulan lagi ya jelang 36 minggu, hehehehe. Ya kalo perasaan mah sama kayak yang gue ceritain di postingan sebelumnya bahkan jadi lebih parah menurut gue deg2annya, ahahahaha tapi ya sutra lah, ga mau dipikirin banget2.
Hasil check up per 2minggu sama dokBud, puji Tuhan baikkk!! Perkembangan Bboy bagus en semuanya normal. Berat badan Bboy sendiri waktu check up di 2minggu pertama skitar 2.2kg kemudian di 2minggu berikutnya uda 2.7kg 😊 Kenaikan BB gue sendiri uda ga banyak, balik ke sekilo aja naiknya. Tandanya makanan yang gue makan diserep banyak sama Bboy ya *senengnyaaaa*
Pas kontrol di 2minggu berikutnya itu, gue sama Jo ditanya sama dokBud apakah uda milih tanggal buat sesar apa belum karena tanggal kisaran kan uda dikasi sama dokBud. Qta jawab uda 😎 tanggal yang qta pilih itu di tanggal 17 November. Umm ga ada alesan khusus banget c cuma mikirnya jadi ada angka kembar aja (17.11.2017) hehehehe. Nah karena ada angka kembar gini, Jo nanya ke dokBud apakah nantinya ada biaya charge lebih? Ternyata engga! Ahh lega dah qta dengernya, ahahaha, kuatir dikira itu kayak tanggal cantik, LOL. DokBud bilang kalo itu ga kena charge, yang kena charge selain misal emank bener tanggal cantik, kalo ada permintaan khusus di jam buat angkat bayi dari perut ibunya. DokBud tanya ke qta apa ada permintaan jam juga? Gue bilang ga ada, bebas kalo jam mah 😁 dari situ, dokBud nyaranin buat sesarnya jam pagi aja. Gue oke2 aja. Pikir2 kan jadinya jam puasa gue ga panjang2 amat.
Oke jadi tanggal sesar uda fix di 17 Nov, bantu doa ya manteman supaya semuanya baik dalam arti sikon Bboy memungkinkan buat dilahirkan. DokBud bilang kalo bisa beratnya nanti uda 3kg-an terus panjang tulang paha-nya uda 7cm (terakhir cek uda 6cm). Ga cuma Bboy aja tapi sikon hati gue juga, ahahahaha. Yah deg2 ser deh gue-nya sampe Jo cerita segala ke dokBud kalo sesar yang ini gue ketakutan. Diketawain deh eke sama dokBud tapi tetep doi bilang tenang aja, rasanya akan sama kayak sesar pertama. Kalo ada yang bilang sesar kedua bakal lebih sakit, engga katanya. Huff, semoga jelang hari sesar, sikon hati gue makin kalem ya 😊
Keluhan di 32minggu ini : bagian kiri pinggang gue, sakittt banget. Kalo uda sakit tuh ga nyante!! Pas gue gugling2 tau2nya itu bagian rusuk. En katanya itu sakit karena size debay di perut yang kian membesar jadi posisinya menekan rusuk c ibu. Satu2nya cara biar ga sakit tow jadi lebih enak itu senderan yang lebih dari 90 derajat tow ga tiduran. Kalo dipaksa duduk tegak tuh makin jadi deh sakitnya. Jo c miris kalo liat gue uda sakit begini en cuma pesen sabar2 karena ini ga akan sia2 πŸ™‚
Di bulan ke 8 ini, gue uda siapin tas buat ke RS. Niat hati c mau pake ransel aja tapi pas dikumpulin yang mau dibawa kok jadi banyak yee alhasil pake koper kecil aja dah biar ga repot en ga banyak tas/tentengan yang dibawa nanti. Pas bebenah yang mau dibawa ini gue kembali bingung c apa aja yang perlu dibawa, bingung arah lupa πŸ˜‚ terus japri ke Epoi buat tanya2. Yaowoo untung japri Epoi, gue beneran lupa plus ga masukin samsek yang namanya kolor, wkwkwkwkwk! Buru2 deh abis itu gue masukin kolor ke tas πŸ˜…
Tadinya di bulan ke 8 ini juga mau ngelakuin maternity photos tapiiiii entah kenapa rasanya gue ga kepengen foto2 terus mikirnya “lebih baik fotonya nanti pas Bboy uda lahir & gedean dikit”. Ga ada maksud beda2in c tapi beneran gue kek males enggan foto. Jadi gue uda sounding ke Bboy en Jo, fotonya nanti aja, skalian qta family photo b4 plus sama kuarga gue juga πŸ™‚
Sampe jumpa di 36minggu nanti ya πŸ˜‰ semoga masih keburu buat tulis perkembangan di 36minggu, hehehehe 😊
Advertisements

3rd Wedding Anniversary

Hmm.. uda lewat seminggu c, ahahaha tapi tetep dink gue ceritain ngapain aja di tanggal 18 Oktober 2017 itu πŸ™‚ buat kenang2an di blog ini juga.
Dari beberapa bulan sebelum wed anniv ini, Jo uda sounding kalo kuenya mau dia yang pilih dalam arti jenisnya. Jadi Jo ga mau pake kue2 macem bolu2an gitu, Jo maunya ice cake. Kudu bener2 dari es bukan es dicampur sama bolu2an. Pas denger maunya ini, gue mikir “ya ga bisa rekues tema2an donk” ahahaha secara kan pasti beli jadi punya ice cake-nya di toko es krim tapi ga apa lah, baru x ini juga c Jo punya kepengenan πŸ˜‰
Karena maunya ice cake jadi proses beli2an itu qta lakuin sehari sebelum tanggal 18. Ga jau2, ya ke mall Gading belinya. Pertama tama, qta ke Haagen Dazs. Naksir sama 1 ice cake kalo ga salah namanya sweet pillow. Dari bentuknya tuh cakeps deh, gue sama Jo suka! Tapi ga suka sama harganya, 650reben kakakkkkk. Buset dah kue doank sampe stengah jeti, langsung gue bilang “liat model lain tow ke toko lain” wkwkwkwkwk. En ada 1 model yang emank biasa tapi secara rasa oke, namanya chocolate devil. Harganya 350rb. Wuiii pikir gue boleh lah harga segini πŸ™‚ tapi ga langsung qta beli, qta mau liat ke toko lain.
Toko kedua, Cold Stone. Ini es krim fav-nya Jo! tapi setelah ditanya2 ternyata ice cake mereka itu ga full es krim, ada campuran bolu2an. Jo ga mau jadinya ini dicoret (FYI, harga ice cake disini smua diketok rata, 500rb).
Toko ketiga, Baskin. Pas qta datengin malah ga ada kulkas buat taro2 ice cake (-______-“) ga ngerti deh gue, emank ga jual apa emank karena storenya cuma sepetak jadi ga jual ice cake.
So, balik lah qta ke Haagen Dazs en beruntungnya itu chocolate devil masih ada πŸ˜€ langsung transaksi beli deh. Pas mau bayar, gue kepikiran mau tanya apa ada promo diskon kalo pake jenis CC dari bank tertentu tapi belum gue tanya malah mba-nya nanya “punya kartu Permata?” Lah kok tumben2an yang ditanya dari bank Permata kan biasanya c bank yang cape antri itu yang suka promo. Gue bilang ada tapi yang jenis syariah, bisa ngga en kalo bisa emank ada promo apa. Tau2nya kalo pake Permata bisa diskon 15%!! En mereka terima segala jenis kartu selama itu Permata. Wuiii langsung girang lah gue, ahahahaha *inget kan kalo gue modis!* xixixixixi πŸ˜€ terus pas mau digesek, mba-nya info kalo ada kena charge 5rb buat dry ice di kue, mau apa ga. Gue bilang ga masalah, yang penting itu ice cake ga meleleh aja sampe rumah πŸ™‚

17-10-20-10-44-35-096_deco

Acara anniv gini identik sama makan2 en kalo taun lalu qta makan di The Cafe, taun ini qta mau pindah ke resto yang beda. Proses pilih resto ini cukup buat bingung soalnya kan citarasa orang2 tuh beda jadi ada yang bilang resto A enak tapi ada juga yang ga enak/biasa aja. Gitu juga hasil mbah gugel. Awalnya gue sama Jo terpincut makan di Asia Resto (Ritz daerah Kuningan). Kepincut gegara liat Chyntia makan disana πŸ™‚ Kok enak2 ya en review dari Chyntia juga oke plus sampe dapet compliments berupa kue dari pihak resto, ishh gue kan mau kek gitu *ga mau rugi* ahahahaha. Uda fix nii ceritanya mau disitu, uda pake acara telp tanya2 harga sgala eh taunya beberapa minggu kemudian, sepupu gue makan di Pacific Resto (Ritz area SCBD). Gue gugling deh tuh, apa di Ritz ada 2 resto taunya emank beda resto en beda tempat. Gue tanya2 juga ke sepupu gimana makan disana en menurut doi, lebih enak makan di Pacific daripada Asia. Mungkin ya mungkin, sepupu gue pernah makan di Asia tapi yang waktu itu belum direnov. Soalnya hasil gugling gue, Asia sekarang ini uda beda, uda direnov en katanya lebih baik dari segi rasa en pelayanan. Jadi galau kan qta, wkwkwkwkwk. Seminggu jelang hari H, Jo bilang uda di Pacific aja deh karena Jo rencanain mau nonton. Pikir kan bisa nonton di CGV-nya PP jadi masih dalam 1 area. Cuss lah gue telp Pacific, nanya harga, masih oke di budget terus proses booking itu 3 hari sebelum hari H.
Rencana mau nonton di CGV-nya PP batal soalnya pas gue cek film yang mau ditonton itu adanya cuma di kelas Regular sama Velvet. Kalo Regular ini pasti gue yang nolak mentah2 deh secara bangkunya di CGV kan tegak banget nah itu ngebuat pinggang gue bener2 pegel dikala hamil gini sedangkan kalo Velvet, ini yang nolak c Jo. Beberapa x nonton di Velvet (bukan di PP) dapet selimutnya ga fresh alias kayak ada bau2 demek en itu buat ga nyaman. Tadinya gue kira film yang mau ditonton ada di kelas Satin, ternyata ga ada. Jo kekeh mau nonton, ahahaha mumpung B bisa dititip seharian sama nyokap jadinya qta cari2 deh bioskop yang deket sama Ritz PP itu. Jadilah qta nonton di Premiere-nya Senayan City.
Eksekusi hari H!
Uda direncanain qta mau berangkat dari rumah itu jam 11an. Weitss pagi amat?! Tau sendiri shay jalanan di Jakarta ga bisa diprediksi deh. Ke Gading aja bisa 2 jam, lah ini mau ke Senayan, piye. Sebelum berangkat, qta b4 (sama Bboy tentunya) foto bareng2 dulu abis itu makan itu ice cake baru deh qta cuss jalan.
17-10-20-10-45-37-304_deco
En bener deh, di jalanan itu macetttt!! Sampe2 mall mau jam 2an. Langsung beli tiket terus maksi. Pilihan menu maksi maunya yang cepet aja en setidaknya bisa ganjel perut dulu sampe jam makan malem nanti. Mentok2 makan lah qta di ayam goreng punya c kakek janggut putih :p eh lumayan juga makan ini ayam, lagi ada promo beli 3 ayamnya seharga 38rb πŸ˜€ terus abis itu langsung deh qta nonton. Btw baru x ini loh gue nonton di premiere, wkwkwkwkwk norak deh gue! Ternyata asik ya duduk di sofanya plus itu senderan buat punggung, leher en kaki bisa qta atur sendiri jadi pengen gue bawa pulang tuh sofanya, hahahahaha.

17-10-20-10-47-45-652_deco

Selesai nonton, qta langsung menuju ke Ritz. Bukan mau buru2 c tapi qta ngejer waktu karena kelar2 nonton itu kan mau jam 5 yang artinya bareng2an sama jam pulang kantor terus lagi ujan besar, asumsi bakalan macet deh. Tapi puji Tuhan, qta ga sampe stuck kena macet, skitar jam 6 uda nyampe di Ritz πŸ™‚ terus langsung tanya boleh ga qta langsung makan soalnya janji gue itu jam 7 ternyata boleh, isshh asikkk!
Pas liat Pacific Resto ini kok kecil ya area buffet-nya?! Jompang banget kalo dibandingin sama The Cafe-nya Mulia tapiiiiii area boleh kecil, makanannya komplit loh! Belum lagi rasanya, enakkkk! Gue paling doyan sama bake salmonnya, duh beneran enak! Yang ga disangka itu di The Pacific ini ada rempeyek teri, wkwkwkwk. Iya loh, gue sama Jo sampe cengo “kok bisa ada rempeyek?!” en rasa rempeyeknya enakkk bangetttt. Teri-nya ga pelit, rempeyeknya tipis2, dicocol pake terasinya juga nampol enaknya! Overall makanan disini enak2 deh, ga rugi!
Total kekenyangan bayar kurleb sama kayak pas makan di The Cafe, ga lebih dari 1.2 πŸ™‚ Itu uda termasuk minum segelas wine, cocktail sama TWG buat be2. Pas mau pulang, qta dikasi voucher diskon 20% buat Sunday Brunch, asikkk πŸ˜€ Sunday Brunch ini sistemnya juga AUCE en enaknya lagi uda include sama minuman πŸ˜‰
Yaks itu lah simple celebration wedding anniversary qta yang ke 3 ❀ doa & harapannya ga muluk2, semoga di umur pernikahan qta yang baru ini makin diberkati sama Tuhan, makin saling bisa melengkapi, makin bisa terima kekurangan, bisa menjadi ortu yang baik buat B & Bboy plus qta be2 makin saling sayang & cinta! Amien!!

17-10-20-10-48-27-708_deco

Berburu Sekolah

Sekitar bulan Agustus 2017, gue sama Jo merealisasikan rencana qta buat nyari2 sekolah buat B. Tujuannya biar B ga bosen dirumah sama biar bisa bersosialisasi. Maklum deh anak2 di komplek rumah gue ini rata2 uda pada SD, ga mau main sama anak piyik macam B *puk puk*. Walau qta cari2 sekolah, qta ga ngoyo B kudu sekolah di taun ini juga. Ya sedapetnya yang cocok aja. Cocok dalam arti di budget, lingkungan sama perasaan gue (plus Jo) sebagai ortunya ni anak.
Dari sekian banyak sekolah yang bertebaran di Jakarta Utara, B baru trial di 3 sekolah. Tiga2nya ini internasional punya. Bukan ga mau ke nasional, tapi nasional ga ada trialnya. Sebenernya mau inter atau ga, qta welcome2 aja kok cuma sebagai awalan qta pengen yang bs di-trial. Menurut gue, usia B kan masih dini ya buat sekolah jadi perlu diliat lewat trial, anaknya tuh gimana. Nyaman apa engga, bisa ikutin apa engga, desebre lainnya.
Gue sekalian ya review 3 sekolah tersebut tapi gue ga sebut full nama sekolahnya. Biarlah kalian tebak2 buah jambu sekolah apa yang dimaksud, wkwkwkwk (yang mau tau lebih lanjut tentang nama itu sekolah, boleh kok japri gue langsung). Review ini murni dari gue en Jo ya, hasil review tiap ortu bisa beda2 jadi kalo kalian tau sekolahnya en ngerasa “ga gitu ahh” ya itu balik lagi ya ke qta masing2 πŸ™‚ feel free aja.
1. BD
Ini sekolah pertama yang B trial. Letaknya di Sunter en dalam komplek ruko2 yang sedang berkembang. Gue tau ini sekolah dari besties en qta bareng2 kesana buat tanya2. Waktu proses tanya2, B juga gue bawa en gue biarin B main2 disana. Posisi qta ada di lantai bawah en disana termasuk jadi ruang tunggu buat para ortu/suster/pendamping nunggu anak2 kelar sekolah. Ada ruang bermainnya juga, ga gede tapi oke karena bersih plus disediain buku2 buat anak. Disanalah B main2 sama anak besties gue ini.
Tanya2 kayak biasa, yang pasti tentang harga, ahahahaha, ini penting dah. Penting buat kenyamanan rekening papanya. Untuk harganya sendiri masih bisa dibilang ga mahal en ga murah juga *meringis* tapi yang meringankan adalah bisa dicicil (lebih dari 2x). Selain itu, ada promo potongan harga 50% buat biaya masuk (entrance fee) sama gratis di biaya pendaftaran (registration fee). Kelar di harga, gue tanya gimana dengan fasilitas cctv en mereka uda punya sistem sendiri buat cctv ini (supported by Samsung) bahkan bisa qta cek di gadget qta masing2. Jadi kapanpun walau qta ga standby di sekolah, qta tetep bisa mantau anak2 qta di sekolah kayak gimana.
Untuk metode sama kurikulumnya sendiri lebih berasal dari luar (ya iya lah namanya juga inter punya) en bahasa pengantarnya pun Inggris. Bahasa Indo ada, diajarin di sesi pelajaran tapi untuk mayoritasnya pasti inggris. Di BD ini ga cuma buat sekolah tapi juga ada fasilitas day care-nya. Bisa half maupun full day care. Untuk harga, gue ga tanya karena ga concern disitu.
Kelar tanya2, gue sama besties daftar buat ikut kelas trial. Dari pihak BD dikasi 1x trial for free. Dijelasin juga pas trial sebaiknya bawa makanan sendiri (disediain memang dari pihak BD cuma kuatirnya ga cocok atau anak ga suka), minuman en baju ganti.
2. KD
Bukan sekolah punya artis itu ya, ahahaha. Sekolah KD ini gue sama besties datengin abis dari daftar kelas trial di BD. Lokasinya sama2 di Sunter tapi ini di pinggir jalan raya. Sekilas pas nyampe sana, kesan Jo tempat parkirnya sempit boo terus ruang tunggunya itu di basement punya, ga ada hawa. Beda banget sama BD yang adem πŸ™‚
Waktu disana, orang marketingnya lagi diluar jadi qta cuma ngobrol sama orang adminnya. Ga bisa tanya banyak c, en diarahin buat tanya2 via WA aja sama orang marketingnya tapi tetep dikasi gambaran umum kayak harga, bahasa pengantar en kurikulum sekolah KD ini. Terus di KD ini juga ada sistem CCTVnya tapi terbatas dalam arti ga bisa qta liat di gadget qta. Mau ga mau kudu standby di ruang tunggunya buat liat keadaan anak en situasi selama proses belajar berlangsung. Karena ga bisa tanya2 lebih banyak, qta daftar kelas trial aja en dikasi 2x for free. Uniknya pas qta pulang, qta dikasi botol minum loh. Ahh senengnya *mureh yee gue, ahahaha* kan lumayan πŸ˜€
Pas uda dirumah, gue WA deh orang marketingnya. Untuk harga, kurleb 11-12 deh sama BD cuma sistem pembayarannya cuma boleh dicicil 2x terus registration fee-nya dikasi free. Pembayaran uang sekolah per 3bulan.
3. IS
Untuk sekolah ini, letaknya di Kelapa Gading, di ruko2 mall yang tersohor. Sebenernya gue ga tertarik secara lokasi abis kan suka macet banget kalo ke Gading tapi akhirnya gue pikir coba aja dulu deh soalnya disini katanya beda sama 2 sekolah yang uda B trial. Bedanya apa? Jadi di IS ini untuk kelas di umurnya B kudu wajib didampingi sama orang tua/suster/pendamping, dengan kata lain ga boleh ditinggal. Jelas ini beda ya, karena di 2 sekolah lain itu hanya boleh ditemanin paling lama seminggu lah abis itu anak ditinggal sedangkan di IS full ditemanin. Gue akan jelasin lebih lanjut kenapa gue ngerasa tertarik dengan proses didampingi ini nanti dibawah ya.
Dari segi harga, IS lebih mahal dari 2 sekolah sebelumnya. Terus kalo gue ga salah inget, proses pembayaran juga cuma 2x dink. Di IS ini sama kayak BD, ada daycare-nya. Ruang tunggunya pun selantai sama area bermain buat anak2. Dari IS dikasi free trial 1x en waktu itu gue langsung janjian buat ikut trial via WA.
Review :
1. KD
Walo BD, gue datengin pertama tapi kelas trialnya duluan KD. Di KD ini ada guru cowoknya en kayaknya cuma satu2nya dia yang cowok. Bisa dibilang ini guru bawel juga, ahahahaha, entah ajang pendekatan ke ortu baru apa emank dasarnya bawel. Banyak nanya2 en ngajak ngobrol mulu. Dalam 1 kelas ini ada 3 guru en murid skitar 8 anak. Menurut gue loh ya ini, gue ga sreg sama bahasa Inggris di KD terutama di kelas yang B ikutin. Bahasa Inggrisnya kayak google translate, kayak cuma tinggal terjemahin dari Indo ke Inggris. Terus gue kurang suka sama guru cowok ini karena dia secara terang2an bandingin B sama anak lain bahkan sama anak besties gue yang mana ada besties gue juga disitu. Emank bandinginnya bukan B dijelek2in, bukan. Jadi dia bilang kalo B ini lebih cepet ya adaptasinya dari anak besties gue. Tapi tetep menurut gue hal kek gitu ga seharusnya diomongin. Terus ada lagi guru cewek yang (lagi2 menurut gue) kasar dalam handle anak2. Kayak orang ga sabaran terus angkat anak tuh kek ga pake perasaan. Gue yang liatnya kok enyesss ya 😦 Satu hal lagi, area bermain di KD ini deket sama kaca2 besar yang kalo siang panasnya ampun dije!! Waktu trial, ada sesi main2 disitu selama kurleb 15menit en yang ada jadi mandi keringet. Panas bangettt plus ga ada ACnya.
2. BD
Tadinya ni tadinya, gue sreg sama BD ini sampe ada 1 kejadian yang buat gue jadi jiper, hehehehe. Kalo dari segi bahasa Inggris, jelas banget BD ini lebih baik daripada KD, gue akuin itu tapi yang jiper itu adalah kurangnya guru dalam 1 kelas sedangkan anak2nya ada banyak. Jumlah guru 2 en ada kurleb 10 anak2 dalam 1 kelas. Jadi pas B trial, anak besties gue pun trial. En tiba2 aja, anak besties gue ini kena hantem sama 1 anak laki yang larinya kenceng. Jatoh lah anak temen gue plus nangis kenceng, gue yang liatnya pun kaget en yakin itu sakit banget! Sedangkan anak yang lari2 itu juga nangis. Dari peristiwa ini, gurunya minta temen gue maklum katanya itu anak (yg lari2) emank lagi bad mood makanya jadi ga bisa diem. Lah lah, masa begitu. Perkara jatoh terus kena kepala bukan hal yang kecil (menurut gue ya). Kalo emank itu anak bad mood, ya setidaknya lebih diawasin donk.
Terus pas jam makan itu ternyata jamnya barengan sama jam makan dari kelas lain jadinya tuh rame bangetttt! Kalo di BD, makan itu pindah ke ruang makan yang ada area mainnya juga. Uda rame sama anak2 terus mereka juga lelarian sana sini. Gue liatnya jadi amburadul deh secara guru2nya ga tau kemana. Emank ada beberapa guru yang standby tapi tetep aja itu kan anak2nya banyak belum lagi pada rebutan buat main. Di sesi ini gue makin berasa ga nyaman bahkan gue ga kasi B buat main lebih lama secara ada anak2 yang badannya lebih gede (secara umur juga gede) tapi ga mau ngalah buat main plus lari sana sini tanpa pengawasan.
Sisi positifnya di BD, pas kelar makan, anak diminta buat bawa peralatan makannya sendiri ke dapur. Hal ini ga gue jumpai di KD en IS.
3. IS
Kelas buat anak seumuran B di IS isinya ga banyak anak2nya cuma ada 5 anak en didampingi sama 2 guru. Bisa dibilang metode ngajar di IS ini beda sama 2 sekolah sebelumnya. Mereka lebih ngajarin anak buat lebih ke real life. Contohnya, di kelas itu ada bak pasir beneran, kerang2 beneran, tanah beneran, cat beneran, en lainnya yang sifatnya beneran bukan mainan tow boong2an. Tujuannya supaya anak lebih mengenal en tau “oh ini loh yang namanya pasir, namanya batu, dll”. Di IS ini juga kayak pake slogan “ga ada noda ya ga belajar” wkwkwkwk beneran deh abisnya tuh ya anak main pasir en diacak2 aja boleh loh. Cat berantakan dimana2 juga gpp malah menurut mereka itu bagus, proses belajar. Jadi bisa dibilang sikon kelas di IS ini emank ga rapi.
B jangan ditanya, happy di IS ini karena mau pegang en acak2 apa aja boleh. Gue yang sutris gegara jadi kotor dimana2, pantes dipesenin kudu bawa baju ganti, hahahaha. Apalg pas main cat buat mewarnai kuda laut, adehhhh belepotan bener itu tangan! Guru sibuk muji anak2, anak sibuk main cat, para emak sibuk ambil tissue basah en segera lap2 tangan anaknya, wkwkwkwkwk. Bukan cuma gue doank yang kek gitu, bahkan emak2 yang anaknya bukan trial lagi aja begitu, LOL.
Bisa dibilang B paling happy di IS, paling nyaman di IS en paling bisa fokus di IS. Fokus karena ada sistem flash card-nya. Emank ini hal baru buat B tapi B anteng banget selama sesi belajar pake flash card.
Cumaaaa, iya ada cuma-nya nii. Jo ga setuju kalo B sekolah di IS. Pertama, kalo selama sekolah anak full didampingi ya sama juga boong donk. Itu sama aja kayak B sehari2 dirumah sama gue cuma bedanya di tempat sama ada guru plus temen2 aja. Kedua, area bermain IS dilantai bawah yang nyatu sama ruang tunggu en pintu keluar. Ga ada pembatas antara area bermain ke pintu keluar sedangkan admin yang harusnya berjaga di meja ruang tunggu itu dipratiin sama Jo malah sibuk sendiri bahkan suka ga ditempatnya.
Kelar trial di 3 sekolah, runding punya runding, qta mutusin buat engga sekolahin B dulu bahkan Jo maunya kalo bisa sekolah pas B emank uda lancar ngomong jadi kalo (amit2) ada apa2 ya B bisa laporan ke qta bukan karena qta ngeliat di CCTV tow laporan guru aja (kalo guru-nya jujur lapor ya).
Tapi gue sama Jo tetep bersyukur bisa ikutin tahap trial buat sekolah ini, setidaknya qta jadi tau kayak apa c dunia skolah anak jaman sekarang. Tau kisaran biaya sekolah sekarang. Bahkan bisa liat juga respon dari B kalo nanti sekolah kayak gimana πŸ™‚
Mungkin emank belum berjodoh ya sama 3 sekolah itu di saat2 sekarang. Mungkin dari gue tow Jo juga yang belum siap ngelepas B ke sekolah. En masih ada mungkin2 yang lain x ya, ahahahaha. Semoga taun depan, qta bisa nemuin sekolah yang baik buat B πŸ™‚
P.S. : Iya taun depan, gue sama Jo berniat trial di 1 sekolah yang emank uda qta incer tapi sayangnya di taun ini, pihak itu sekolah ga kasi trial karena belum umurnya. Padahal trial doank loh tapi tetep ga dikasi. Mereka bilang taun depan aja kalo mau trial, dimana usia B uda cukup (sesuai sama ketentuan sekolah mereka).Β 

Bully

Bener ya ternyata bully itu bisa terjadi sama siapa aja en itu pun kejadian di gue. Bukan sekarang kejadian tapi udaaa lama banget cuma membekas aja buat gue en sempet buat gue merasa “ga pantes” bahkan krisis pede.
  • Bokap
Jujur, males gue ceritainnya, ahahaha *jadi mau cerita apa ga c ini*. Intinya aja deh ya, gue mulai ngerti kalo bokap gue suka ngata2in gue di masa SMP en itu berlangsung terus menerus. Berenti ketika gue angkat kaki dari rumah alias diusir bareng sama nyokap en 3 ade gue. Sedih?! Ya iyalah tapi sejak angkat kaki itu, gue jau lebih tenang en lebih bahagia πŸ™‚
Gue sendiri ga ngerti en ga paham c kenapa bokap gue demen ngata2in gue. Kalo sebatas kata bego tolol, gue maklum deh. Tapi ini sampe bawa2 *maap ya* perek, pelacur, cibai bahkan nyumpah2in gue. Beruntungnya saat itu, banyak orang yang sayang sama gue en ngasi penguatan “lo ga kayak yang dibilang sama bokap lo” atau “buktiin ke bokap kalo lo bukan sperti yang dia bilang”.
  • Guru Bahasa Inggris
Kejadiannya pas SD di kelas 5. Waktu itu, sikon gue dengan satu gigi bagian depan patah setengah akibat jatoh dari sepeda terus bagian bibir bawah itu agak berjendol karena dijaitnya ga rapi sama dokter di klinik.
Waktu kelas 5, ada kegiatan padus (paduan suara) en siswa kelas 5 ga semuanya ikut, yang kepilih doank en gue termasuk yang kepilih. Latiannya pake jam pelajaran en seringnya di mata pelajaran bahasa Inggris soalnya yang mandu ya guru bahasa Inggris itu sendiri. Inisialnya ms. G *sampe skarang gue masih inget jelas nama en tampangnya, ahahahaha*. Selain pake jam pelajaran, latiannya ini di dalem kelas terus siswa2 yang ga kepilih itu duduk nontonin qta yang latian di depan (yang padus berdiri). Pas lagi latian, tiba2 ms. G nyuruh qta stop nyanyi terus dia ngoceh2 en tau2 dia tunjuk2 muka gue sambil bilang “ini ni, sok kecakepan. Cakep juga engga apalagi kalo lagi nyanyi, celangapnya buat makin jelek aja. Uda jelek terus buat takut orang lagi sama giginya”. Gue pas itu kaget! Kenapa kok gue yang ditunjuk en dibilangin kayak gitu?!! Gue jelasin lagi sikon gue pas jaman gue SD selain gigi patah en bibir berjendol, selama SD gue uda pake kacamata. Kacamata yang gue pake itu model yang bulet gede terus suka ada rantenya biar ga jatoh. See?! Sok kecakepan darimana gue?!
Pas denger itu omongan, gue pengen nangis! Tapi gue tahan karena gue malu! Di depan banyak temen2 gue. Uda dihina istilahnya terus ditambah nangis, bisa jadi apa gue besok2nya. Pulang sekolah baru deh gue nangis2 tapi gue ga lapor apa2 ke nyokap karena gue takut nanti kenapa2 lagi sama ms. G. Hal ini ga cuma sekali terjadi tapi berkali2 sepanjang latian padus. Sejak itu gue jadi ga suka ngarah benci sama yang namanya bahasa Inggris. Mungkin saking keselnya ya sama gurunya eh mata pelajarannya pun gue sebelin juga.
  • Mantan Pacar
Dari sekian banyak mantan yang gue punya *lagaknya sok laku, wkwkwkwkwk, bcanda ya, mantan ga banyak kok* mantan yang ini emank paling kampretosss!! Kalo ditanya kok bisa tow kok mau c, ya mana gue tau juga, ahahahaha, terjadi gitu ajeee.
Awal2 pacaran tuh biasa aja, berjalan normal tapi masuk bulan kedua en berikutnya mulai deh tuh gue dapet perlakuan yang aneh2 dari dia. Berawal dari dia suka mengintimidasi gue dengan bilang kalo gue ga bisa ngelupain David (gue lupa uda pernah cerita tentang David lum ya? Intinya the one that got “away”). Jadi kalo gue ada diem tow bengong dituduhnya gue lagi mikirin David, zzz!! Terus berlanjut dengan intimidasi dia yang minta ML sama gue. Ya jelas hal itu gue tolak lah, uda gila x gue kalo mau. Akibat dari penolakan itu, gue selalu dibilang kalo gue ga sayang lah sama dia, ga peduli lah sama dia, desebre2. Hal2 kek gini ga cuma dilakukan pas qta tatap muka alias ketemu tapi lagi chatting aja bisa diintimidasi gue 😦 Terakhir yang nyesek banget itu pas qta lagi di dalam mobil en situasinya lagi nunggu lampu ijo. Tetiba aja dia malah buka kaca en manggil2 abang2 asongan (yang jual rokok en minuman) terus triak2 bilang “bang sini bang, mau kenalan ga sama cewe gue, cewek gue cakep loh en centil genit juga loh, sini kenalan donk” matek ga tuh!! Terlepas dari 3 hal ini, masih ada bully2 tow intimidasi dari dia ke gue en gue males jabarin atu2.
Kejadian2 ini emank ga enakin banget buat gue en jujur ya (seperti yang gue bilang di awal2) ini membekas di gue sampe sekarang. Bukan perkara engga maafin, bukan tapi lebih ke arah ga bisa lupa aja. Mau dibully pake perkataan tow tindakan itu sama2 ga baik. Bisa ngasi efek yang negatif ke penerimanya. Syukur2 kalo c penerimanya bisa legowo en move on plus dapet dukungan dari orang2 sekitar buat bangkit tow ga usah mikirin, lah kalo c penerimanya jadi depresi, gile en berujung kematian, gimana coba?!!
Ini jadi pelajaran buat gue sendiri juga, buat ga bully orang2 sekitar. Contoh simpelnya kayak ngeledek. Emank kayak jokes2 biasa tapi kalo keterusan en keterlaluan jadi berabe. En belum tentu juga kan yang diledek itu anggepnya sebagai jokes. Bisa aja dia sebenernya sakit hati tow sedih. Ya sebisa mungkin gue en qta bisa menghindari hal2 yang berbau bully ini terus qta juga bisa ngasi support ke sesama yang lagi dibully πŸ™‚ Ingatkan ke diri sendiri en sesama kalo diri qta itu BERHARGA!

Nyinyir

Terinspirasi dari postingannya Nie (lohaaa Nie *lambai2 tangan*), gue jadi pengen bahas perihal nyinyir ini πŸ™‚
Siapa c diantara qta yang jadi korban nyinyiran orang2?! *komat kamit ngitung tangan2 yang ngacung* eh banyak ya!! Gue pun salah satunya yang jadi korban *duileee siapa c gue iniiiii, hahahaha*
Terus… Siapa juga diantara qta ini yang jadi pelaku nyinyir ke orang2? *komat kamit ngitung lagi* loh kok ga banyak?! Yakin nii?? Kalo gue pribadi, gue juga pelaku loh *bangga ngaku*
Mau itu pelaku tow korban, percaya ga percaya qta ini dua2nya loh. Contohnya dink, pas qta kesel karena dinyinyirin sama orang terus kan qta suka curhat ke temen tow orang yang qta percaya donk. Nah pas sesi curhat itu, awalnya qta cerita pas qta jadi korban tapi lama2 qta jadi pelaku karena secara ga sadar, sering x qta ikutan nyinyirin orang yang nyinyir sama qta. Coba deh dipikir2 bener apa ga?! Gue bisa bilang gini karena itu yang terjadi di gue, ahahahaha.
Jujur deh, nyinyir itu enak bahkan ngasi efek nyandu, ya ga?! Kalo gue bilang sah2 aja kalo qta mau nyinyir tokh dosa tanggung masing2 kan? Tapiiii ada baiknya jangan sampe jadi kebiasaan. Hal ini juga lagi gue terapkan di diri sendiri πŸ™‚ Gampil?! Ya enggaaaaa kakakkkk! Suseee!
Begitu pula kalo qta dinyinyirin orang, sah2 aja. Bukan berarti qta terima semua yang dinyinyirin ya tapi kalo gue lebih milih buat dipikirin apa ga, ditindak apa ga. Pilihan gue ini emank beda dari yang dipilih Nie *salim sama Nie*. Selama itu nyinyiran kelas teri (tsahhh) ya uda gue ga mau ambil pusing, biarkanlah mereka berkoar2. Anggep aja qta lagi jadi artis, LOL. Tapi kalo itu masuk kelas kakap nan paus, nah biasanya suka gue pikirin karena pasti buat gue dongkol. Buntutnya gue curhat tow ga ya uda gue pikirin knapa tuh orang kayak gitu ke gue. Kalo emank sampe kelewat batas, ditindak aja alias ditegur.
Nyinyir itu keliatannya negatif ya tapiii coba deh qta liat2 lagi. Yakin ga kalo qta dinyinyirin itu bener2 karena orang sirik sama qta? Karena qta lebih baik dari mereka? Karena idup qta yang enak? tow karena hal2 lebih yang ada di qta. Apa betul karena itu?! Bisa jadi kan mereka nyinyir ke qta karena emank ada yang salah di qta tapi qtanya yang ga sadar kalo salah. Gimana?
Gue bahas tentang nyinyir gini bukan mau sok bijak, bukan! tapi gue juga belajar dari pgalaman diri sendiri en orang lain. Sering x qta ngeliat hal itu cuma dari 1 sisi, yaitu diri qta sendiri aja tapi coba dink lain x qta belajar dari sisi yang lain. Mungkin secara ga sengaja apa yang qta lakukan tow omongkan itu nyinggung orang lain terus hal itu berbalik ke qta jadi berupa nyinyiran. Tapiii kalo kenyataannya ga seperti yang gue bilang tapi tetep dinyinyirin ya brarti ada yang salah sama itu orang, ahahahaha..
Yuk qta sama2 belajar. Peer c buat gue sebenernya, peer buat ga nyinyirin orang!hahahaha. Yah ga berharap langsung blass ilang ini nyinyir tapi setidaknya bisa berkurang lah ya πŸ˜‰

ART

Sebenernya ga ada drama2 heboh gimana c tentang ART tapi gue pikir ceritain aja deh biar punya kenangan tersendiri *iyee kenangan ga penting, LOL..
Untuk ART, gue ga ambil dari yayasan mana pun tapi gue dapet dari seorang tukang urut langganan gue en nyokap, sebut aja mba Li. Sama mba Li ini gue jelasin kriteria ART yang gue en Jo mau, yang pasti kerjanya kudu jujur, rapi, bersih en telaten. Gue ga mau banyak bawel2 sama ART, selama dia kerja bener (jujur) gue bakal tutup mata deh. Terus kerjanya juga ga tiap hari, seminggu 3x aja (senin, rabu en jumat). Kerjaan di rumah gue ga banyak soalnya terus kayak cucian en gosokan juga sama ga banyak, kan cuma 3 orang aja di rumah gue. Kalo masuk tiap hari, bisa2 ART kebanyakan cengoknya, hahahaha. Oh iya, ART yang gue mau pun yang pulang hari punya. Gue pikir ga perlu tinggal dalem.
  • Mba Ye
Ini mba pertama yang dikasi sama mba Li. Mulai kerja itu dirumah nyokap gue dulu waktu gue masi tinggal disana akibat insiden rumah roboh. Ga lama mba Ye ini dirumah nyokap, soalnya gue langsung pindah ke rumah yang sekarang. Awal2 kerjaannya baik menurut gue sama Jo, ada dink kurang sana sini tapi gue pikir masih bisa dibilangin en diajarin. Terus gue juga ga beda2in orang, jadi kalo dirumah ada makanan apa tow gue masak apa, gue bagi (kalo yang haram eh harum engga donk ya). Makin lama mba Ye ini makin ngelunjak kalo tentang makanan. Bisa2 dia minta sendiri ke gue, hahahaha en kalo gue bagi, dia bisa loh tingalin kerjaannya dulu buat makan
Terus kalo dateng kerumah gue kan jakak (kontrakannya ga jau dari rumah gue) berarti panas donk kalo lagi terik2nya matahari, dia keringetan banget!! Muka lesu lunglai gegara kepanasan en ngeluh “duh panas non, saya ngadem dulu ya non” Gue ga masalah kalo dia mau ngadem tapi yang gue masalahin itu alesan dia ga pake payung. Gue ada tegor “kalo uda tau panas ya pake payung x mba Ye” eh dijawabnya “ga ah non, malu kalo pake payung soalnya kan saya gendut” ishhh!!! sejak kapan c pake payung itu buat orang kurus?!! Uda tuh gue males tegor2 lagi.
Hal yang ga banget lagi, dateng kerja kan jam 1 (karena sebelumnya dia ada pegang kerjaan rumah lain) nah jam 2an uda kelar loh kerjaan semua. Kalo beres c ga apa dah lah ini kagak beres kerjaannya Malah cenderung males. Gue maunya kalo sapu lantai, ada kolong mbok ya disapu donk terus kalo ada benda apa ya diangkat kek, ini mah kagak. Itu baru nyapu loh, lap2 meja aja perlu gue suruh2. Mending kalo gue berkoar2 dia laksananin, ini mah kagak!! Alesannya uda di lap, lupa lah en lain lain. Ditambah lagi gara2 liat dirumah ada mesin cuci, maunya pake mesin cuci padahal bilangnya lebih suka nyuci pake tangan.
Masuk bulan k2, uda berani pinjam uang. Emank c dipotong dari gajinya nanti tapi hal kayak gini ga sekali 2x tapi sering en berujung gaji yang dia terima tuh kecilllll banget gara2 banyak dipotongnya.
2 bulan sebelum Lebaran, gue (tentunya Jo setuju) memutuskan buat memberhentikan mba Ye ini. Gue uda cape koar2 mulu ke dia,Β  syukur2 koaran gue ga buat dia sakit hati sama gue. Gue kalo uda berkoar jadi bawel banget abis gue keki kalo kerjaan ga beres. Gue tuh maunya sama2 enak donk. Lo terima enak gajinya, gue juga enak terima hasil kerjaan lo.
  • Mba An
Setelah mba Ye berenti, ga pake lama gue dapet mba An ini dari mba Li. Menurut mba Li, mba An ini lebih oke orangnya baik dari segi sifat en kerjaan. Gue modal percaya aja deh daripada ga ada yang bantuin kerjaan rumah. Ternyata sama mba An ini beneran better banget deh!! πŸ™‚
Dari segi kerjaan, rebes punya. Ga perlu disuruh juga dikerjain, di lap2in. Jadi sama mba An ini gue jarang berkoar malah qta suka berkoar gossip artis wkwkwkwkwk. Terus kalo ada yang kurang rebes, mba An ini open banget orangnya en bakal langsung dikerjain. Awalnya mba An ini ga bisa pake mesin cuci jadi kalo nyuci ya pake tangan terusΒ  gue ada ajarin dia pake mesin cuci buat nyuci yang berat2 kayak celana jeans, selimut en sprei. Sisanya kayak baju2 en celana2, nyucinya pake tangan. Kerjanya c cepet tapi beres. Cepet dalem arti ga buru2 juga.
Karena qta liat mba An ini kerjanya bagus jadi qta tawarin mau ga ikut kerja bantu urusan kantor (packing barang2). Secara mba An ini gue perhatiin kelar kerjaan di rumah gue itu jam 4 nah pas deh tuh di jam 4/5an biasanya kantor mulai packing2. Kalo urusan gaji jelas dapet 2 sumber. 1 dari gue en 1 lagi dari kantor. Disambut baik sama mba An πŸ™‚ en kerjanya jadi tiap hari di rumah cuma kalo selasa kamis, mba An kerjain kerjaan rumah yang ringan2 aja secara yang berat2 kan uda di 3 hari lain.
Kerjaan mba An di kantor juga oke punya. Jo sama partner kerja c puas en merasa banget terbantu sama mba An. B juga akrab sama mba An ini jadi kalo gue mau masak tow makan, B bisa dihandle sama mba An sebentar. Ga cuma akrab sama mba An, B juga akrab sama anaknya mba An loh. Anak mba An ini aslinya tinggal di kampung tapi kalo lagi musim liburan sekolah, dia dateng ke Jakarta en kalo mba An kerja, anaknya dibawa ke rumah. Gue ga masalah tokh anaknya ini baik en ga bandel juga.
Kebersamaan (eh cieee) qta sama mba An mau ga mau kudu putus dulu ni karena per awal Februari taun ini, mba An memutuskan buat balik kampung buat waktu yang ga bisa dia pastiin. Mba An kena musibah. Jadi di akhir Januari, mba An hamil anak kedua tapi ternyata hamil diluar kandungan huhuhuhuhu, mau ga mau kudu dioperasi en mba An mutusin operasi di kampung aja supaya biaya lebih murah (ga punya BPJS) en kata dokter di kampung kudu istirahat sekitar 3 bulan-an.
Hubungan gue sama mba An per hari ini masih baik banget, qta suka wa-an en video call segala. Terharunya mba An bisa loh kangen sama B :’) terus bilang bersyukur punya majikan kayak gue en Jo, baik orangnya (ini menurut mba An loh ya, bukan gue) en masih kepengen banget balik kerja sama gue. Gue hargain itu banget, gue bilang sama mba An kalo pintu rumah gue terbuka buat dia kalo mau balik nanti.
Sejak mba An ga ada, urusan rumah gue sama Jo gantian urus (bagi2 tugas). Jo baru bisa bantu urus rumah kalo kerjaan kantor uda beres, berarti malem ya. Gue bisa kerja tapi ga maksimal karena sembari liatin B. Lama2 qta sadar ga bisa gini terus. Kudu cari penggantinya mba An. Maka dari itu, gue konteklah mba Li buat cari mba baru.
  • Mba Las
Sama kayak pertemuan pertama gue sama mba An, gue modal percaya aja sama mba Li. Bedanya mba Las ini uda ngomong terus terang sama gue kalo cara kerja dia ga bisa cepet2 en agak pelupa (balik lagi ke faktor U) en buat gue ga masalah. Per maret taun ini, mba Las uda kerja di rumah.
Apa yang mba Las bilang tentang ga bisa kerja cepet2 itu bener banget tapiiiii gue bener2 ga permasalahin. Buat gue yang penting lo jujur en beres kerjaannya. Kalo agak pelupa, ga gitu berasa banget. Contohnya kayak abis lap2 di kamar nii nah dia bisa lupa itu lap-nya taro dimana (ketinggalan ternyata di kamar gue) terus kalo gue minta tolong apa nah mba Las ini langsung kerjain, mungkin biar dia ga lupa x ya. Kerjaan mba Las itu rapiiii banget, bersih pula orangnya. 11 12 lah sama mba An. Kalo tentang nyuci, mba Las ini ga mau pake mesin cuci (ga bisa) en ga mau juga diajarin, katanya lebih enak pake tangan aja. Gue bilang “cape loh mba tar kalo nyuci jeans tow yang berat2” tapi tetep ga mau en bilang ga apa2, uda biasa.
Qta juga suka ngobrol bareng kalo dia bersihin kamar gue tow gue pas lagi main sama B dibawah. Kalo gue kasi makanan, mba Las suka sungkan terima. Katanya ga enak, ngurangin jatah makan orang di rumah gue, hahahaha. Terus mba Las ini suka nanya ke gue “non, gimana kerjaan saya? kalo ga rapi tow ga bener, bilang ya non.” Menurut Jo juga kerjaan mba Las ini oke, Jo kan lebih resik orangnya jadi selama dari dia ga ada komplen ya oke juga menurut gue.
Semoga ya kerjaan mba Las tetep bagus terus *ga cuma di awal2 aja gitu bagusnya* en hubungan gue sama mba Las ini bertahan lama alias dia betah kerja di rumah πŸ™‚
P.S.
Pas gue mau terima ART baru buat gantiin mba An, gue ada info ke mba An. Gue cuma mau menjaga perasaan dia en hubungan qta yang baik. Gue bilang juga kalo mba An nanti uda sehat en mau balik ke gue, gue sangat terbuka. Tokh mba An kan bisa kerja full di kerjaan kantor sedangkan mba Las full pegang kerjaan rumah.

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Percayalah makin lama listing blogpost kalian judulnya sama semua, xixixixi tapi tetep dibaca ya kan biar qta saling kenal tow jadi kenal lebih deket satu dengan yang lain
Gue dapet tag-an dari Epoi, our blogger queen. Kalo dipikir2, gue setuju sama Ribka, ini jadi ajang buat buka aib diri sendiri tapi demi kesejahteraan dunia blogger *eng ing eng* titah siap dilaksanakan *sungkem ceem*
15 things (facts) about me :
  1. Gue termasuk orang yang emosi, sensi en ambisi. Ga keliatan ya selama ini?!hahahaha tapi itu lah gue. Gue tau itu bukan hal yang baik en sejak jaman kuliah, gue belajar buat menekan ketiga hal itu. Ga gampil tapi gue selalu bilang “demi jadi orang yang lebih baik” en kalo kata nyokap, gue uda lumayan berhasil *busungin dada*
  2. Sampe sekarang ga paham sama yang namanya “minimal & maksimal”. Gue blank kalo denger itu en gue tau kalo tiap ujian kan suka tuh diminta “sebutkan minimal 5 tow maksimal 5” gue bingung kudu 5 apa kurang dari 5 apa kudu lebih dari 5. Jadi sebelum ujian dimulai, gue akan tanya dulu sama temen gue apa itu minimal en maksimal terus gue apalin artinya apa. Kelar ujian ya gue lupa lagi artinya apa *jedotin kepala*. Gue juga ga bisa baca jam yang bukan digital, bingung itu kurang apa lebih menitnya. Paling demen makanya pake/baca jam digital, tinggal sebut “jam dua titik empat lima”
  3. Kelas 2 SD, telinga kanan gue sobek kena beset bangku kayu yang baru jadi alhasil gue langsung buru2 dibawa ke UKS en dijait saat itu juga. Kelas 4 SD, giliran bibir bawah gue dijait di klinik 24 jam gara2 gue meluncur di turunan pake sepeda yang remnya ga berfungsi bener. Makanya di bagian bibir bawah gue terlihat berjendol karena ada daging lebih yang ga dibuang sebelum dijait. 2x proses jait ini tanpa ada bius jadi gue ngerasain gimana itu jarum masuk ke telinga en bibir plus ngerasain gimana benang itu ditarik en lewatin kulit telinga en bibir.
  4. Gue demen mendem2 apa yang gue rasa en apa yang gue pikir Jadi kalo gue ngalamin suatu hal, gue ga langsung cerita tapi gue keep dulu. Mikirin dulu harus kayak gimana tar kalo uda stuck (malahan sering kali uda rebes) baru deh gue cerita.
  5. Tipe orang yang ga bisa tidur kalo kedinginan tapi gampil tidur kalo kepanasan, LOL! Pada bilang ini aneh en iya gue juga ngerasa aneh loh tapi ga tau deh kenapa kalo panas ya gue bawaannya ngantuk banget en bisa langsung tidur.
  6. Ga bisa baca kayak komik/novel/koran di mobil, motor, pesawat, kereta en kapal lautΒ  soalnya jadi pusing kliyengan tapi kalo baca buku pelajaran bisa pake banget, ga ada tuh pusing samsek.
  7. Ga berani nyontek, wkwkwkwk bukan sok suci tapi kalo mau nyontek, rasanya uda takut duluan. Jantung tuh deg2an parah.
  8. Ngalamin ditinggal pergi selamanya sama seseorang yang sangat berarti buat gue. Rencana indah di depan mata, bye! tapi dari kejadian itu gue banyak belajar. Sampe sekarang gue masih kangen, masih suka mimpiin, masih doain, masih inget lekat masa2 gue sama dia.
  9. Selalu dibilang judes apalagi sama nyokap. Ga tau kenapa padahal muka gue kan manis gini ya, judes darimana coba *dijejelin kecap manis*
  10. Paling demen sama ikan jambal asin. Duh makan ni ikan sama nasi lagi ngepul2 panas tuh endesss bambangggg boo!! Gue bisa nambah 3x *suwerrrrr* Selain penyuka makanan asin, gue juga demen yang pedes2 en yang berbau keju. Ga suka makanan yang terlalu manis en ga suka minuman yang (menurut gue) pengawetnya berasa soalnya itu bisa buat gue migren.
  11. Pernah disuruh jalan berlutut pas jaman SMP gegara ketauan pacaran sampe2 lutut gue ledes berdarah tapi itu ga buat gue kapok pacaran.
  12. Punya 6 mantan pacar (exclude Jo) cieeee boleh ya bangga ga penting *uhukkk*. Salah satu dari mereka ada yang s*cks banget!! Selalu minta ML en ngegampangin kalo hamil ya tinggal nikah, prettt lah tuh laki!! Sama dia juga, gue selalu dituduh selingkuh, ngalamin kekerasan verbal & dipermaluin di tempat umum. Kelaut aja lo coy!!!
  13. Melankolis. Saking melankolisnya, baca novel yang sedih bisa bercucuran aer mata. Nonton film sedih, uda ga usah ditanya lagi, banjir punya. Kayak nonton Hachiko, kuar2 bioskop dengan kondisi mata gue sembab mau bengkak en idung merah banget.
  14. Ga suka nonton film horror. Iya gue penakut banget deh. Selain jadi ga bisa tidur, bisa2 adegan yang serem tuh kebawa sama gue ya jadi ngebayangin gitu. Kayak nonton sadako kuar dari tipi nah gue ga berani tuh kalo tidur ranjangnya madep tipi. Di bayangan gue tar bisa2 sadako kuar. Biasanya kalo di hotel kan ranjangnya madep tipi jadinya tuh tipi gue tutup pake handuk dengan alibi sadako bisa ketahan ga kuar *cetek mikirnya*
  15. Multitasking. Gue demen ngerjain beberapa hal berbarengan biar cepet kelar. Gue ga suka kalo ngeliat orang ngerajain satu2 terus pake lama, isshh gregetan! *lirik suami* hahahahaha
Sekian dink 15 hal tentang gue-nya, jangan banyak2 lah ya, ga baik kan kalo apa2 kebanyakan *ga mau buka aib lebih dalem, LOL..
So, gue bakal tag Mira (mommy Olive), Derry (soon to be mommy D), Jurie (mommy Keira), Fereshia & Yanti. Cuss grakkk kerjakan “peer” kalian

Heran

Lagi mau curhat *cieeee* tapi ceritanya macam ngedumel tow komplen c jadi anggeplah gue lagi nyinyir ya, hahahaha :p
  1. Heran sama orang yang diajak pergi tapi ga bisa dengan alesan “banyak kerjaan (sibuk) terus jadi cape” en alesan itu dipake terus sampe yang ngajak bosen ngajaknya. Giliran jadi pergi tanpa dia eh dia ngambek. Ini maunya tuh apa?! Oke lah situ sibuk tapi inget loh cuy, yang sibuk bukan situ doank. Menurut gue ya sesibuk apapun kalo emank ada niat mau ketemuan sama temen ya bisa aja luangin waktu sedikit en dewasa lah, situ yang ga bisa tapi situ juga pake ngambek sgala pas qta tetep jadi pergi.
  2. Heran sama tetangga gue di rumah. Mau yang kiri en kanan, sama aja. Mereka kalo ngomelin anak itu ya kenceng banget suaranya secara treak2 kayak pake toa. Mending deh kalo dalem rumah, lah ini diluar boo!! Ga abis pikir gue, apa ga malu ya diliatin orang2. Sah2 aja c kalo mau treak pas ngomelin anak tokh itu anak masing2 tapi apa perlu treak kenceng2 sampe orang lain pun denger?!
  3. Heran kok pada curhat masalah pribadi di medsos. Bukan hal baru sebenernya tapi tetep aja makin banyak yang ngelakuin hal ini. Kalo sekali2 tanpa buka aib dalem2 tow tanpa nyebut nama orang, gue masi maklum deh lah ini hampir tiap hari curhat en jelekin orang. Emank c medsos punya dia ini, hak dia lah ya tapi alangkah baik kalo qta juga bijak kan dalam menggunakan medsos?!
  4. Heran sama orang yang nanya tapi buntutnya kayak mojokin gue. Ada yang tanya sama gue, kalo botol asip di kulkas tiba2 kebuka gegara kepenuhan baiknya tuh boleh dikasi minum ke anak apa engga. Gue jawab kalo hal itu ya balik lagi ke masing2 orang. Kalo gue misalnya ngeliat kulkas cuma isi aer doank ya aman2 aja dikasi minum ke anak. Dia ngerasa kuatir tar kenapa2 (kulkasnya isi aer en buah) terus gue bilang ya uda kalo gitu ga usah dikasiin, buang aja (karena uda ga higienis). Kemudian gue dapet jawaban “lo enak c Wi ngomong buangnya soalnya ASI lo berlimpah sedangkan gue kan ga kayak lo”. Salah ngomong apa gue?! Gue saranin kasi dia kuatir. Gue ikutin kekuatiran dia malah gue digituin, terus maunya gimana donk cuy *minum ASI sendiri*
  5. Heran sama orang yang ngasi pujian tapi belakangnya ngejelekin. Ibaratnya kayak lo uda diangkat tinggi terus dihempasin gitu aja ke bawah. Bukan gile pujian tapi kalo mau muji ya uda tulus aja jangan kayak ada nada cemooh donk, mending ga usah dipuji aja sekalian. Plus heran sama orang yang demen banget komenin orang lain, Tuh mulut kayaknya gatel x ya kalo absen komen. Ini kejadian kok di gue, hahahaha. Hampir tiap hari deh gue dapet hal ini. Dibilang kucel lah, ga OOTD lah, ga make up lah, en lah lah lah yang lain. Awal2 gue cuek terus masuk ke tahap sensi, hahahaha ya abis diomongin tiap hari sape yang ga panas coba kuping plus hati terus mewek2 ke Jo, sohib, nyokap en grup bumil. Dikasi pencerahan yang akhirnya gue balik ceria lagi en mutusin “i don’t care” ke itu orang πŸ™‚ Emank ga mudah tapi sekarang gue uda bebel en tawar hati, xixixixixi
  6. Heran sama orang yang ga ada kamsia-nya tow sopan santun. Ada orang minta asip terus uda janjiin hari en jam plus uda minta beberapa asip beku dicairin biar pas dia ambil tar anaknya bisa langsung minum. Ya uda gue sipain pas hari pengambilan donk eh taunya ga diambil itu asip. Ga apa2 buat gue tapi yang gue sebel itu dia ga info apa2 ke gue, sama sekali. Untung aja itu asip beku yang cair bisa diminum sama B, nah kalo B ga doyan asip beku kan gue kudu buang 😦 Ada juga kejadian kalo yang ngambil ASI bukan orang yang bersangkutan langsung entah itu kurir ASI, gojek tow kerabatnya, gue info ke orangnya (ibu c anak) bilang kalo ASInya uda diambil en lagi dalam perjalanan ke dia . Responnya WA gue cuma dibaca doank tow ga dapet jawaban “ok” uda gitu aja sampe tuh ASI uda diterima pun, gue ga dapet kabar apa2. Bukan gila kamsia tow gila hormat loh gue tapi etika tetep berlaku kan? Setidaknya info kalo ga jadi ambil asip tow info kalo asip uda terima tapi ini bisaan aja mereka blass ilang tanpa kabar. Emank ga semua tapi ada aja orang macam gini. Sangat disayangkan.
Heran apa lagi ya?? Gue pikir2 lagi deh, hehehehe, x ini cukup dulu ke-heran-an gue yang berbau nyinyir πŸ˜€
heran?! B juga heran kok
heran?! B juga heran kok

 

Ngaca

Kalo emank mau punya pacar (pasangan idup) yang muda kayak umur 20an, cantik, modis, gaul en baik itu sah2 aja tokh kriteria tiap orang kan beragam tapi alangkah baiknya kalo diiringin dengan kesadaran diri. Logikanya kalo diri sendiri aja ga modis, ga gaul (kaku), uda berumur (50an) tuh gimana bisa dapetin pasangan sesuai kriteria. Sebenernya lebih tepat punya lah kriteria yang sesuai dengan kemampuan diri sendiri. Eh masih kekeh sama kriterianya, yo wis ga apa2 kan masih bisa ya pake yang namanya USAHA. Selama usaha pasti ada jalan, kan gitu. Ini usaha c ada tapi cuma di awal aja. Gitu dapet respon yang datar tow berbau penolakan (perlu diinget baru langkah awal) uda nyerah en bilang itu calon pasangan ga asik, ga serius, sok jual mahal. Piye tokh mas?! Situ laki masa cemen!!Β Hampir nyerah sama kriteria umur 20an, mulai minta dikenalin sama yang kira2 sepadan deh sama umurnya. Ada deh yang umur 30-40, tapi ditolak gitu liat foto. Alesan?! Ga cocok! Beh hebat ga tuh, liat foto doank loh uda tau aje ga cocok. Ketemu juga belum, chatting juga belum.
Ada lagi nii yang mau kriteria serupa diatas cuma ini umurnya masih 30an. Lebih mudah donk ya harusnya tapi engga tuh, tetep aja sulit sampe skarang. Kok bisa?! Bukannya ga masalah kl beda umur dr 20 ke 30? Iya emank ga masalah en bukan itu juga c masalahnya, hehehehe. Jadi?! Jelas aja calon pacar bakal mundur teratur kalo lawannya itu pelit nan perhitungan. Gue ceritain dalam lingkungan sehari2 sama temen aja ya (beneran ga jau beda kok sama calon pacar). Makanlah qta di RM. Kalo kayak gini uda sama2 tau kalo nanti bayar masing2. Di tengah2 makan, ni cowok ambil kerupuk en nawarin qta mau apa ga terus qta mau. Pas bayar lagi kolek2 duitnya, dia bilang “harga kerupuk bagi rata ya kan lo orang pada makan” yaowooo!! Itu kerupuk harganya seribu kakakkk, yang makan 3 jadi seorang bayar 300 perak sekian *hela nafas* ga cuma makanan, bensin pun begitu kalo naik mobil dia. Sedangkan kalo qta puter balik keadaan bisaan loh dia nolaknya. Ga heran cewek2 ilfil.
Yang ini bukan cari jodoh tapi cari kerjaan. Lulusan S1 taun (banyak) lalu, gitu lulus ga kerja di bidang sesuai akademisnya abis itu kerja serabutan. Sejak taun lalu, minta tolong buat dicariin kerjaan sesuai bidang akademisnya. Dibantuin donk biar dia ga kelamaan nganggur en punya penghasilan yang memadai. Bentuk bantuan yang dikasi uda sampe kontek orang dalem tempat kerja en begitu dapet info buat interview pertama eh dia bilang “kayaknya ga bakal betah deh gue” ckckckck piye tokh mas, interview aja belum. Digosok2 deh biar dia coba interview en sekelarnya “gajinya kekecilan/jabatannya ga bagus” *hela napas* gue tuh tanya emank mau gaji berapa terus ngarep jabatan kayak gimana ternyata ngarep gaji gede en jabatan bukan level bawah, ya minimal level tengah ke atas. Yaowoooo *hela napas lagi yuk*
3 cerita diatas murni gue ngalamin sama Jo jadi bukan rekayasa. Tujuan gue cerita ya mau lepas uneg2 aja soalnya beneran ga abis pikir ada orang macam gitu. Punya harapan tinggi tapi ga dibarengin sama kemampuan tow keadaan diri sendiri. Lebih baik berkaca, intropeksi diri dulu kayak gimana tow ga ubah sudut pandang. Jangan ngeliat dari sisi sendiri maunya gimana. Hargain juga orang2 yang uda susah payah bantuin tow jadi pendengar cerita, jangan malah “ahh payah nii sarannya/ga bagus nii bantuannya/dll”
Ohya, uneg2 ini uda gue en Jo sampein ke yang bersangkutan juga kok tapi hasilnya nihil. Mereka tetep pada watak en sifat mereka. Ya uda qta “angkat tangan” juga, bukan ga mau bantu tapi qta juga cape karena selalu ada penolakan dari mereka.
Semoga yang baca ga ada yang seperti tipe orang diatas ya πŸ™‚ Kalo pun ada, ga ada salahnya loh buat merubah diri sebelum terlambat. Ya intinya gue ga ada maksud nyinggung sapa2 πŸ˜‰

 

Spectra

Sekilas kayak judul film James Bond kemarin ya, LOL. Based on title, gue mau review pompa susu (pomsu) merk Spectra. Ide ini dateng dari pypy (thanks ya py idenya). Biar lebih enak reviewnya, gue buat sperti tanya jawab aja ya πŸ˜‰
  1. Kenapa pilih Spectra?
Awal mulanya naksir sama Medela, hehehe tapi pas lagi nyari2 nemu lah Spectra ini en langsung ubek2 nyari reviewnya gimana. So far dari review yang ada, pada bilang bagus dalam arti ya enak2 aja dipakenya. Selain itu, dari segi hal yang didapet menurut gue uda komplit. Komplit dapet 1 mesin pompa, 2 corong buat mompa, 2 botol pompa, 2 connector neck (penyambung buat pake bosu lain), 2 (semacam) rubber corong, 2 dot en printilan lain yang jumlahnya masing2 dua biji. Ga cuma itu, di Spectra dikasi juga tuas manual jadi bisa elektrik en manual juga buat mompa. Hal ini yang makin buat gue yakin pilih Spectra, hahahaha soalnya komplit *otak enci2 ga mau rugikkk*
  • Alesan lain pilih Spectra?
Semua tipe Spectra uda closed system yang artinya (jelasin pake bahasa gue aja ya) kalo pompa sampe kepenuhan, ASI ga akan masuk ke mesin πŸ™‚
  • Beli yang tipe apa?
Spectra yang gue beli tipe 9+.9+ ini temenan sama 9S, bedanya di internal batre aja. Jadi kalo 9+ itu ada internal batre yang bisa qta charge kalo lowbat terus kalo uda full batrenya tow ga lowbat, bisa qta pake pomsunya tanpa dialiri aliran listrik/daya sedangkan 9S ga ada batre internal jadi kalo mau pompa perlu dialiri listrik/daya via listrik langsung, power bank tow ga batre AA. Jelas donk ya napa pilih 9+, lebih simple aja ga usah cari2 listrik/daya kalo mau mompa πŸ™‚
  • Harganya berapa?
Gue beli di harga 1.5 juta-an yang 9+ ya en gue iseng nanya kalo 9S sekitar 1.3 juta-an.
Kalo gue pribadi cocok pake spectra en uda ngerasain pake yang sistem elektrik sama manualnya.Β 

PhotoGrid_1455031148838

Postingan ini murni bukan promosi berbayar, hahahaha en siapa tau bisa bantu para bumil-ers yang lagi bingung mau nyari pomsu. Kalo mau tanya2/ngobrol lebih lanjut tentang pomsu Spectra, monggo loh kontek gue via japri (WA/line) tow ga email langsung ke gmail πŸ˜€
Met hunting pomsu ya ^^