-side job- Apotik

Tiap bulannya boss gue yang laki pasti ada bolak balik CGK-FRA-CGK dengan tujuan dampingin pasien2 ke klinik qta yang kerjasama sama dokter cell therapy di Edenkoben. Kalo cuma boss laki yang berangkat, kehidupan gue di kantor berjalan like usual, paling jadi lebih ribet aja untuk tek tok-an sama c boss (perbedaan waktu). Tapi ada kalanya boss gue yang cewek (istri c boss laki) ikutan berangkat juga donk buat cell therapy + jalan2, nah kalo dua2nya ga di Indo, kehidupan perkantoran gue berubah. Gue ga bisa stay di ruangan dari stengah 9 ke stengah 5 sore melainkan cuma dari jam stengah 9 sampe jam 12. Jam 1 teng saatnya gue turun ke lantai 1 berganti peran jadi kasir di apotik sedangkan boss kecil gue yang biasa jaga apotik istirahat karena dia jaga sampe apotik tutup. Biasanya gue jaga itu dari jam 1 siang sampe jam 6-an sore en dalam itungan minggu punya.
Boss gue uda wanti2 kalo tugas gue ya cuma terima uang pembelian obat en nguarin duit kembalian, uda gitu doank tapi prakteknya ga bisa cuma gitu doank. Knafaaa?! Soalnya apotik itu rame banget en orang yang di depan itu cuma ada 3 orang (include me) jadi ga mungkin gue cuma berdiri liatin doank. Mau ga mau kudu ikut bantu nanya pasien nyari obat apa ato mau nebus resep apa. Seru c menurut gue tapi yang paling pusing kalo mereka sambil nanya obat ini buat apa, ada ga obat lain yang khasiat sama tapi harga lebih murah, dll. Gimana ga pusing secara gue ga ada background dunia obat, hahahahaha kalo gue asal jeplak jawab bisa2 pasien ga sembuh2 Jadi biasanya gue kalo ditanya ya gue minta mereka tunggu en gue tanya ke dalem buat dapet jawabannya.
Suka duka jaga apotik juga ada2 aja dah. Kalo sukanya itu gue jadi ga kesepian dalam arti kan gue bisa ngobrol sama temen2 yang lain (sehari2 di ruangan gue sendiri doank, kalo ada temen ya ruangan boss), terus berkat jaga apotik ya gue jadi bisa baca tulisan dokter yang indah yang sukar dibaca, tau baca aturan minum obat di resep en tau fungsi2 obat ini itu buat apa. Dukanya?! Ga banyak tapi cukup buat stok kesabaran makin tifisssssss!wkwkwkwkwk. Pasien dateng bawa resep obat racik en mintanya itu obat jadi 5 menit kemudian, masyaowoooo mana bisa kelessss dikata yang beli obat racik cuma dia doank kali. Ada juga yang bersedia nunggu (sebelumnya qta uda bilang ini lama ya bisa 2 jam kalo ditunggu) eh tiap 10 menit sekali nanya donk obatnya uda jadi apa belum, kalo dijawab belum eh dia ngoceh2 katanya kenapa lama amat lah, bla bla bla. Ga cuma obat racik, pasien juga suka ga mau nunggu skitar 10-15 menit buat dapet obat jadi. Ada aja alesan yang mereka pake : mau ke airport lah, anak nungguin lah, yang sakit butuh obat lah, dll. Qta juga maunya apa2 cepet kok tapi kan SDM juga terbates. Di dalam ruang racik itu ada sekitar 10 orang-an tapi ga sepuluh2nya standby secara ganti2an buat istirahat. Jadi buat ngakalin orang2 yang ga sabar, qta suka bilang ke mereka “ini obat racik, di dalem juga lagi banyak racikan, mau sabar nunggu ga? Kalo ga sabar, ke apotik lain aja”. Bukannya mau buang rejeki tapi better gitu dah daripada qta ikutan “sakit” ngadepin orang2 yang ga sabaran.
Itu suka dukanya tapi ada 2 cerita yang gue alamin secara pribadi en kalo gue inget2 gue jadi ada keki en geli, hahahahaha.. 2 cerita ini bisa dibilang sering gue alamin kalo lagi jaga apotik.
Cerita #1
Ngelayanin pesenan bapak2 en pas lagi nunggu obatnya diambilin sama orang dalem, dia ngomong ke gue
B : uda lama kerja disini?
G : uda om
B : heran ya sama anak muda kayak kamu, masih muda bukannya kejer ilmu setinggi mungkin tapi malah sibuk cari uang
G : mm sorry om, saya …. (dipotong)
B : kamu liat donk diluar sana banyak loh anak seumur kamu tuh mau sekolah/kuliah, lah ini kamu malah cari uang, nanti besar mau jadi apa kamu kalo ga punya pendidikan? Ga kasian apa sama orang tua yang berharap besar sama kamu? Anak saya aja dari SMA uda tau nanti kuliah mau ambil jurusan apa en sekarang lagi kuliah di luar negeri.
G : makasih loh om nasihatnya tapi saya uda lulus S1 kok om en uda sepantasnya donk om kalo saya kerja cari uang. Tar kalo ga cari uang, om bilang lagi ke saya “mau kamu kasi makan apa orang tua kamu” *sambil nyengir*
 
 
Cerita #2
Sikon kurang lebih sama tapi ini bisa dateng dari bapak2/ibu2
B/I : kamu anaknya ci M en ko A ya?
G : oh bukan *masih senyum*
B/I : kalo gitu ade kandungnya?
G : bukan juga *uda senyum 1/2 hati*
B/I : sodara sepupunya x ya?
G : bukan juga *datar*
B/I : terus kamu siapanya disini?
G : saya yang kerja disini
B/I : ahh bohong lah, masa mukanya mirip gitu sama ci M en ko A tapi bukan siapa2nya. kalo boong tuh kira2 de
G : *nyengir kecuttttt*
 
Di cerita #1 walo buat gue sebel (ga banyak c) secara ini bapak kok ngomongnya kok polos bener tanpa nanya2 dulu tapi buat gue seneng soalnya kan gue dianggep masih muda, wkwkwkwkwk malah disangka masih anak skolahan. Brarti umur boleh lah mau kepala 3 tapi tampang masi chibi2 awet muda *ditoyor rame2*
Sedangkan di cerita #2, gue suka keabisan jawaban kalo yang nanya itu ngeyel. Lah emank bner gue bukan anak yang punya apotik, buat apa ya gue ngaku2 tapi kalo orangnya tuh kekeh ya gue iyain aja biar cepet, hahahahaha males berdebat
 
Perihal jaga apotik ini terjadi ga cuma kalo 2 boss ke Jerman aja c, kalo mereka ada meeting ato keperluan di luar otomatis gue akan jaga apotik tow ga dikala mereka family holiday, gue kecipratan jaga apotik juga. Dengan jaga apotik sebenernya buat kerjaan gue jadi numpuk karena jam kerja gue berkurang en ribet juga kalo lagi jaga eh 2 boss yang lagi diluar mintol ini itu, pusinggg deh ekeeee tapi gue juga ga mungkin kan bilang engga mau bantu secara gue tau jaga apotik di bawah itu cape en butuh istirahat. Gue ngalamin apa yang boss kecil gue alamin. Kaki pegel luar biasa itu pasti, yang ga enak itu kalo makan pun sembari jaga apotik en sambil berdiri. Rasanya ga nyaman aja c, lagi nyuap makanan tiba harus layanin pasien tapi kalo ditinggal juga susah *serba salah* ga cuma makan, mau pee aja kudu cepet2 secara pasien suka ga sabaran nunggu uang kembalian. Pernah gue mau pup sampe gue tahan2 dlu en pas uda ga bisa ditahan lagi gue pup tapi dengan kondisi buru2 ga tenang, hehehehehe..
Terlepas dari ga enaknya, gue enjoy2 aja diminta jaga apotik ya itung2 nambah pgalaman di bidang medis, ga kesepian, bisa jajan *suka tukang kacang lewat* hahahahaha en bisa minta dipijitin sama Jo dikala betis pegel luar biasa
Advertisements

Mom’s Birthday

Gue berdoa en berharap nyokap selalu diberi umur yang panjang sama Tuhan, kesehatan yang baik, ga banyak pikiran/sedih2 en bisa selalu ngerasa bahagia. Bahagia ga cuma di mulutnya aja tapi juga di hatinya :’)
Gue masih punya keinginan buat menuhin apa yang nyokap inginin. Salah satu keinginan itu uda terpenuhi yaitu ke Bali 😀 Nyokap pernah bilang ke qta2 (anak2nya) kalo nyokap pengen ke Bali soalnya uda lama banget ga ke Bali. Itu jadi cambukan buat gue buat kerja lebih keras en banyak2 nabung biar terealisasi. Puji Tuhan rejekinya nyokap ya, gue dapet rejeki yang lumayan en ga pake lama gue buking tiket ke Bali sama nyokap. Ga cuma berdua, ada 1 kuarga hopeng gue juga ikut jadi total qta be5. Gue ga cerita ngapain aja slama di Bali di postingan ini yak, hehehehe tapi yang pasti gue puas banget bisa bawa nyokap ke Bali en biarin dia nikmatin smuanya tanpa pusing mikir tar bayarnya gimana, ngapain aja, dll. Pesen gue cuma 1 ke nyokap pas qta mau berangkat, nikmatin aja acara ke Bali ini, pesen + makan aja makanan/minuman apa yang nyokap mau, belanja aja apa yang nyokap mau beli, pokoknya having fun aja dink 
her HAPPY face
her HAPPY face

 

ga jau beda kan sama gue, nyokap NARSIS juga, LOL
ga jau beda kan sama gue, nyokap NARSIS juga, LOL

 

me & mom
me & mom

 

girang main air di pantai
girang main air di pantai

 

Selain Bali, gue mau ajak nyokap ke SG soalnya nyokap belum pernah ke SG. Semoga gue dikasi rejeki lebih lagi biar bisa terealisasi, AMIEN! 
Ultah nyokap x ini tentu ada kado donk ya en kadonya uda gue kasi beberapa hari sebelum nyokap ultah, hehehehe. Semoga nyokap selalu bangga sama anak2nya :’)
my beloved mom!!
my beloved super mom!!
happy birthday MOM!!

Cerita Rumah & Penghuni Rumah

Di postingan kemarin, gue nyinggung tentang perdebatan sengit sama nyokap tentang rumah. Perdebatan terjadi karena nyokap ngotot kekeh ngambil rumah kontrakan yang belum ada wujudnya (nah loh) sedangkan qta (anak2 + bantuan dari sang mantu) berupaya supaya nyokap cespleng ga kekeh sama itu rumah secara ada beberapa rumah kontrakan lain yang berwujud.
Intinya walo qta bersekutu tetep aja loh kalah sama nyokap yang seorang diri, hahahaha.. Kalah dalam arti qta nyerah ber-argumentasi terus sama nyokap *white flag pun berkibar* Tiap gue ajak liat rumah kontrakan, nyokap selalu punya 1001 alesan buat ga setuju sama itu rumah. Mulai dari harga, lokasi, akomodasi sampe yang paling tokcer ga bisa qta bantah itu tentang arah! Nyokap ini percaya fengshui2an gitu dink en untuk hal arah rumah nyokap totok abies (mendadak demokrasi berpikir ilang). Padahal ya rumah yang gue kasi liat itu juga ga sembarang/asal gue kasi liat kok. Secara harga yang pasti gue sesuaiin sama kemampuan buat bayar kalo ngambil setaun ato 2 taun. Secara lokasi en akomodasi juga gue pikirin, gue ga mungkin nyari yang diluar sunter secara ade gue yang paling kecil (Fang2) masih SMP en lanjut SMA di sekolah yang sama jadi cari yang ga jau2 dari sekolahnya. Giliran ada nii (sesuai dengan kategori) eh kalah pas nyokap bilang “tapi ini arahnya salah loh Ping” gedubrak toeng toenggg!!
Ini dink perbedaan yang jadi perdebatan. Buat gue en anak2 yang penting dapet dulu dink rumah buat tempat tinggal, ga luntang lantung ga jelas secara kontrakan yang lama uda mau abis. Tapi kalo buat nyokap tetep arah itu harus diperhatikan demi kenyamanan en kebaikan orang yang tinggal didalamnya *mari hela napas bersama*
Rumah kontrakan yang belum ada wujudnya itu secara arah uda pasti sesuai dengan keinginan nyokap, makanya nyokap tuh kekeh mau sama itu rumah meski (gue yakin) nyokap tau kalo bangun rumah tuh ga gampang en ga cepet tapi di depan qta ni nyokap selalu bilangnya “tenang aja, pasti kelar rumahnya”. Yang buat nyokap makin mau sama itu rumah karena untuk design rumahnya semua disesuaikan kayak yang nyokap mau. Nyokap request 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, 1 gudang en 1 halaman buat taro motor. Dengan argumen nyokap yang kekeh kayak gini, gue ngalah. Kembali gue iyain deh mau tinggal disitu tapi yang buat kaget itu, diminta DP dulu dalam jumlah gede. Gue pikir DP buat tanda jadi tapi DP ini dipake buat beli bahan2 bangunan buat bangun itu rumah, ckckckckck. Disini perdebatan pun dimulai kembali, hahahahaha.. Selama masa perdebatan, ada beberapa x gue tetep ngajak nyokap liat rumah yang lain en empunya rumah yang belum berwujud lagi pulkam tanpa kabar balik Jakarta yang jelas. Makin pusing kepala barbie deh gue, rumah lain tetep ditolak en nyokap tetep optimis c empunya itu akan balik segera.
Selama pusing kepala barbie nunggu empunya balik Jakarta, gue mintol ke Jo buat ngomong ke nyokap perihal rumah. Jo punya pgalaman di bidang cat bangunan en kontraktor jadi kurang lebih bisa ngasi gambaran ke nyokap kalo bangun rumah dari enol itu ga cukup dalam waktu yang singkat. Berhasil?! Ya tidak kakakkkkkk. Kelar Jo berbusa, giliran Sin2 yang maju ke nyokap. Ga berhasil juga kakakkkkk. Sin2 tiba2 mutusin buat telpon c empunya rumah en tanya kapan balik Jakarta biar proses pembayaran en pembangunan bisa langsung dijalanin. Pertengahan April kemarin, empunya baru balik Jakarta. Langsung dink nyokap minta ditransfer DPnya en kabar terakhir yang gue denger, itu rumah lagi dalam proses pembangunan. Gue en yang lain masih was2 en ga tenang. Takut gue kalo itu rumah jadinya ga tepat waktu, lah kalo ga tepat waktu piye nyokap en ade2 gue tinggal.
Keadaan sekarang ini ngingetin keadaan skitar 5 taun yang lalu pas qta semua (nyokap, gue en 3 ade) diusir dari rumah lama. Begitu qta denger sounding kalo qta mau diusir, nyokap gerak cepet cari rumah lain buat ditinggalin. Sehari2 kerjaan gue en nyokap tiap pulang gawe itu liat2 rumah dengan harga murah, di sabtu minggu giliran gue sama ade2 keliling cari rumah sambil jalan kaki. Cape jangan ditanya, cape banget tapi tetep kudu gerak cari rumah. Alhasil dapet lah yang sekarang ditinggalin ini. Pas awal tinggal, gue bayar untuk 2 taun sesuai permintaan c empunya rumah tapi dalam proses perpanjang gue ada bilang ke empunya kasi keringanan buat bayar secara taunan (karena harga yang naik tiba2) karena gue sendiri BU buat sekolahin 2 ade gue yang mau masuk SMP (Fang2) en SMK (Mey2). Nyokap saat itu bisa dibilang nganggur karena toko yang dulu sumber nyari duit kuarga dijual sama kuarga bokap. Sin2 masih kuliah di semester akhir sedangkan gue uda gawe di kantor yang sekarang plus jadi guru privat buat anak2 SD. Pernah ada masa qta lagi dalam sikon ga punya uang en yang ga bisa diboongin itu perut. Laper!! Alhasil 2 bungkus indomie bagi 5, hehehehe jangan mikir sedihnya tapi nikmatnya soalnya bisa saling share meski kekurangan en yang penting bisa ngumpul bersama 😀
Keliatannya kok susah bener ya, gue pun mikir sanggup apa engga ini ngejalaninnya ditambah gue masih dalam suasana berduka ditinggal seseorang pergi selamanya, perasaan kok berat bener masalah yang perlu dihadepin tapi gue tau kalo ngeluh ato bertanya2 kenapa gini en gitu itu ga buat masalah kelar tambah puyeng iya, hehehehe. Jadi berserah en berdoa ke Tuhan, plus usaha. Nyokap selalu ngasi semangat en bilang kalo apa yang qta hadepin ini pasti akan indah diakhirannya, Tuhan mau qta belajar sesuatu dalam idup jadi percaya aja Ping kalo Tuhan itu ga cuma ngasi kendala tapi Dia akan ngasi berkat yang qta ga tau kapan, dimana qta dapet.
Berkat dari Tuhan itu indah bangetttt, selalu dateng disaat yang tepat bahkan ga gue sangka2. Saat pindahan, banyak sodara dari pihak nyokap dateng buat bantu ngangkut2 sampe satpam2 di komplek rumah lama pun turun tangan bantu. Ga cuma itu, saat gue lagi ngiter2 nyari AC en mesin cuci bekas eh di rumah tiba2 ada yang kirimin. Pas gue tanya ini dari siapa (soalnya gue ga merasa mesen, wong duitnya entekkkk) ternyata dari boss kantor en salah satu ii gue yang ngirim. Bahkan sampe sekarang ya, ii gue ini kalo dateng kerumah ga pernah tangan kosong. Ada aja yang dibawa, entah itu beras 5kg, chicken nugget, buah2an 1 karton (maklum toko buah, hehehehehe) en lain2. Indah banget kan berkatNya itu? Ga cuma berkat dalam bentuk barang tapi yang ga kliatan pun kuarga dapetin. Perhatian dari sahabat2 en sepupu2 yang ga hentinya nanyain kabar en apa yang bisa mereka bantu, nyokap bisa balik kerja di Proyek Senen di toko temennya yang sama2 bergerak di onderdil mobil, Sin2 bisa nyambi kerja di League jadi penghasilan yang dia terima bisa dipake buat biayain kuliahnya (kalo kata Sin2, sedikit gpp yang penting beban cici en mami berkurang), Mey2 en Fang2 lulus SD en SMP dengan hasil yang memuaskan en masuk sekolah baru yang jaraknya deket dari rumah (tinggal ngesot juga bisa, LOL). Masih banyak berkat kebahagian yang gue en kuarga dapetin, ga bisa disebutin semuanya satu2 en itu buat gue bersyukur banget.
Balik ke sikon sekarang, gue berharap rumah yang lagi dibangun itu segera jadi dalam sikon yang ga ancur pondasinya (jangan ada drama bocor en reyot lagi). Gue ga mau buat idup nyokap susah/sedih lagi, sebisa mungkin gue pengen buat nyokap bahagia en ga usah cape2 lagi pergi kerja ke Proyek Senen dengan ngejer dari satu bis ke bis yang lain tiap hari. Ga cuma nyokap, gue masih berharap punya rejeki lebih buat kuliahin Mey2 secara habis lulus SMK (kalo ga kesampean ya dia kuliah pake uang hasil gawe sendiri dink *enci macam apa ini, hahahaha), Mey2 terpaksa ga gue kuliahin soalnya tar c Fang2 ga bisa lanjut sekolah. Fang2 lulus SMP dengan nilai yang kembali memuaskan (lagi UN soalnya) en tetep berprestasi di sekolah. Gue juga berharap Sin2 punya karir en penghasilan yang stabil (bagus) di dunia kerjanya, siapa tau tanggung jawab gue bisa dipikul sama2, hehehehe. Selain berharap buat kuarga, gue juga berharap sama kuarga yang lagi gue bangun sama Jo. Ga muluk2, yang penting lebih baik aja, ga kekurangan, banyak nabung buat biaya idup b2 en (kelak) anak juga. Yang penting gue, Jo, nyokap en 3 ade itu sama2 usaha en berdoa sisanya biar Tuhan yang menentukan. Big Amien!

Ga Nyangka

Makin kesini kok judul postingan makin ga elit bagus, hahahahaha, yang penting isinya deh ya
1. Menang GA
Iya, gue menang GA-nya Nola yang Labuan Bajo Perasaan gue jangan ditanya dah, senengggg ruarr biasa *sounds lebay* tapi emank gue senengggg bgt pas liat nama gue kuar sebagai pemenangnya loh. Ga sia2 gue puasa senen kemis Nol, wkwkwkwkwk.. Gitu tau menang, ga pake lama langsung info alamat en no HP ke emailnya Nola *nyengir*
Jumat, 24 April, pas pulang kantor di tempat taro baju setrikaan eh ada paket buat gue. Dari siapa lagi kalo bukan dari Nola, ahaaaaayy!!
hayooo apa ya isinya :p
hayooo apa ya isinya :p
tadaaaaaa...!!!
tadaaaaaa…!!!
Perasaan makin sumringah dah, gini tokh rasanya kalo menang GA! 😀 Jadi makin smangat buat ikut GA temen2 blogger lain en ini buat gue juga mau ngadain GA tapi masih mikir tentang apaan *ditoyor temen2 blogger*
 
2. High Score Line Tsum Tsum
Call it norak, hahahaha.. Belakangan ini, gue lagi demen2nya main games dari Line terutama Tsum Tsum ini, seru aja apalagi ada 2 temen kost yang main juga. Selain seru, gue penasaran gimana kok bisa ya orang2 main sampe scorenya tuh jutaan. Salah satu temen kost gue, M, kalo main bisa sampe 3juta scorenya, ckckckckck sedangkan gue dapet score 500ribu aja uda stengah idup mainnya *ga adillllllllllll* huhuhuhuhu. Bertekad kuatlah gue buat rajin2 mainnya, hahahaha kan kalo rajin nilai ulangan pasti dapet 100 *salah penerapan* 
Entah kesambet angin apaan deh tau2 ini jari telunjuk kok lancar bener ngancur2in tsum tsumnya eh tau2 donk score gue sampe 1juta-an, wkwkwkwkwkwk.. Bersorak sorailah gue di kamar saking senengnya langsung gue screen shoot en kirim ke temen kost high score gue *belagukkkkk* 
girang bukan kepalang
girang bukan kepalang
Ga rugi deh gue girang sorak sorai soalnya abis dapet score segitu pas main lagi uda ga bisa donk dapet angka sejutaan lagi, wkwkwkwkwk
3. Grab & Upload without Permission
Minggu lalu waktu lagi liat timeline IG, gue liat salah satu tempat buat sewa gaun pesta ada upload2 foto. Dari sekian banyak foto yang dia upload gue notice ada 3 foto itu punya gue yang emank uda pernah gue upload di IG taun 2013. Gue kaget kok bisa2nya dia (owner tempat sewa gaun) punya ini foto padahal gue ga pernah kasi sama sekali ke dia. Pas gue klik satu2 ternyata dia screen shoot tow pake aplikasi buat repost gitu tapi ga ada info keterangan apa2 di fotonya.
3 foto yang direpost tanpa ijin
3 foto yang direpost tanpa ijin
Tadinya mau langsung gue tegur tapi karena dalam minggu yang sama gue disewain kembali pake gaun dari dia jadi gue tunda dulu deh daripada tar gaun gue knapa2 pas gue pake, hehehehehe..
Senin, 4 Mei, gue laksanain niat gue buat negur via WA. Niat gue bukan mau nyari masalah tapi sekadar mengingatkan kalo bisa ijin/permisi dulu sama empunya foto, walopun account IG ga di-lock. 
part 1
part 1
part 2
part 2
part 3
part 3
So far gue puas sama respon yang diberikan. Cepet tanggap, gue ga minta foto2nya dihapus dari account IG dia tapi atas kesadaran sendiri, orangnya bilang mau hapus meski ga tau cara + minta diajarin cara buat ngapus. Ga ada juga yang namanya gontok2an sehingga hal ini cepet kelar 😀 Sesuai apa yang orangnya bilang, 3 foto tersebut uda dihapus dari IG dia.
4. Oleh2 dari Korea
Niat hati maunya gue yang ke Korea tapi takut ga dibolehin pulang buat jadi artis disono *diselepettt buku paspor* LOL. Bulan lalu, ade gue yang laki (Sin2) jalan2 ke Korea sama temen2nya. Awalnya mau dibatalin secara qta lagi sama2 terkuras tabungannya buat bayar tagihan RS tapiiiii puji Tuhan bangettt, berkat rejeki emank ga kemana soalnya salah satu temen Sin2 dengan tiba2 bilang kalo dia mau nanggung biaya idup (baca : makan 3x sehari) Sin2 selama di Korea asal Sin2 ga ngebatalin ke Korea (tiket uda dibeli di taun lalu, visa Korea pun uda ditangan). Selain itu, komisi bulanan kerja di farmasi juga lumayan jumlahnya jadi Sin2 bisa tetep berangkat ke Korea.
oleh2 buat nyokap, 2 ade, 1 cici en 1 koko ipar
oleh2 buat nyokap, 2 ade, 1 cici en 1 koko ipar
Dikit?! Iya tapi ini lebih dari cukup buat qta semua 😀 
Yang paling buat 2 ade cewek gue girang bgt itu kokonya pulang2 bawain CD grup boyband Korea kedemenannya mereka, EXO plus ada poster gede personelnya EXO. Itu kegirangan buat 2 ade cewek, buat gue?!
fresh from Korea
fresh from Korea (refiner, CC cream, BB cream, eye & lip remover, water sleeping mask, time freeze eye serum)
Yup!! Gue dibeliin Laneige sama Sin2. Jangan ditanya betapa terharunya gue pas dikasi. Jadi sebelum ada hal tentang tagihan RS, gue emank uda pernah sounding kalo nanti dia mau berangkat gue akan kasi won buat nitip beliin Laneige disana tapi karena terbentur sana sini, gue urung nitip. Ga taunya Sin2 tau apa yang lagi gue butuhin dari Laneige en dibeliin pula. Kata dia “ada rejeki sedikit buat cici”, termehek2 haru dah gue :’)
5. Kesadaran
Bisa dibilang beberapa bulan belakangan ini, gue en Jo lagi ngiter2 cari rumah kontrakan. Bukan buat qta b2 tapi buat tempat tinggal yang baru buat nyokap dan 2 ade cewek gue. Rumah kontrakan yang lama uda ga layak buat diterusin. Ga layak dari segi kenyamanan, harga en juga perilaku dari empunya rumah. FYI, rumah yang ditinggalin ini bentuknya ga seperti rumah pada umumnya terus ga ada ruangan2 sendiri jadi di lantai 2 itu blonggg qta isi dengan lemari baju, tempat tidur rame2, kamar mandi en tempat buat nonton TV. Sedangkan yang lantai bawah blonggg buat dapur yang qta buat sendiri en tempat buat naro mesin cuci + parkir motor ade gue. Harga sewanya tiap taun itu naik en naiknya pun ga diinfo ke qta dulu, jadi pas gue bilang mau transfer untuk taun berikutnya baru deh diinfo naik sekian juta. Mau komplen juga ga bisa secara qta yang butuh ini rumah. Dalam masa pembayaran, anak yang empunya rumah suka dateng gedor2 ga sopan cuma buat tanya apa qta uda bayar atau belum en ini terjadi setiap taunnya plus hal terakhir yang buat qta ga suka adalah rumah yang qta lagi tempatin ini masa berlakunya sampe Juni 2015 tapi sejak akhir taun lalu sampe 3 bulan kemarin dipasang tanda DIJUAL tanpa ngomong apa2 ke qta. Tanda tersebut sekarang uda ga ada karena uda laku terjual en sang pembeli pernah memberikan surat peringatan ke nyokap gue untuk segera angkat kaki dari itu rumah padahal waktu sewa belum juga habis.
Kesadaran ini dateng dari nyokap buat pindah (akhirnya). Nyokap awalnya ga mau pindah en masih pengen terus lanjut ngontrak di ini rumah sedangkan menurut qta2 uda ga bisa diterusin karena makin lama ini rumah makin bobrok (bocor en reyot sana sini, ga ada air PAM). Nyokap sadar kalo biaya yang dikuarin buat benerin bocor sana sini itu makin lama makin gede ditambah pihak empunya rumah ga mau tau apa2.
Saat ini, tempat tinggal baru uda dapet. Lokasinya ga jau dari rumah yang sekarang ditempatin, rumahnya lagi dibangun (iya lagi dibangun dari eeeenolllll, ini panjangggg nan sengit dah debat sama nyokap, hahahaha) en uda gue DP juga. Gue, Jo en 3 ade berharap itu rumah jadi tepat pada waktunya sehingga nyokap en ade2 gue ga perlu luntang lantung ga punya tempat tinggal *amit2*
Kesadaran lain yang gue ga sangka itu dateng dari ade gue yang cewek nomer 1 (Mey2), jadi pas qta lagi ngiter bareng liat2 rumah yang disewain tetiba dia bilang ke gue, “ci, tar kalo uda pindah ke rumah baru, gue mau bantuin lo ya dari segi uang. Gue bantu bayar bulanan listrik di rumah”. (kembali) jangan ditanya betapa terharunya gue pas denger itu dari mulut ade gue ini. Gue terharu banget karena Mey2 itu pribadi yang cuek en ego tinggi tapi bisa punya kesadaran buat bantu. 
Poin 4 en 5, punya arti tersendiri buat gue sebagai seorang cici. Cici yang terharu, seneng en bangga tentunya