ala Ping2, baby J.B.K, family, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

B’s 3rd Birthday @TB

Really2 late post …
Sperti pas ultah B di umur 2, gue sama Jo berpikir ultahnya yang ke 3 dirayain simple aja dirumah. Sekadar tiup lilin, potong kue en makan bareng sama kuarga. Ada c pikiran mau rayain di sekolah secara itu taun pertamanya B sekolah kan tapi maju mundur karena pas gue tanya2 tanggal 12 Desember itu bisa jadi sekolah uda libur tapi belum fix. Dari hal itu ya qta ga ada persiapan apa2 kecuali uda nentuin mau pesen kuenya dimana nanti.
Masuk bulan Desember, dapet deh tuh info tanggal2 dimana rayain Natal sekolah, ambil rapot en libur. Tau2nya tanggal 12 jadi hari trakhir sekolah, perjamuan kasih plus ambil rapot. Ngerasa kok pas ya buat rayain di sekolah jadi gue tanya ke miss boleh ga ultahnya B dirayain sekadar tiup lilin en nyanyi aja, at least ada kenang2an buat B. Kata miss boleh 😊 Yeay!!
Lewat sehari dua hari, gue masih santai tau2 keinget “lah kok ga siapin souvenir buat temen2nya B ya?” Wkwkwkwkwk bener2 lupa gue! Mikir banget mau kasi apa secara ga mungkin buat mesen custom, mepet banget waktunya terus gue ga mau ngasi snack2 (biar seragam sama ultahnya Beryl, ga mau ngasi snack). Maunya ngasi yang berguna atau kepake entah sama anaknya atau ortunya. Liat IG liat shopee, ahahaha en muncullah ide ngasi 1 set peralatan makan dari IKEA. Uhuyyy!!!
Untungnya ada OS yang jual (semacam jastip) en harganya masih masuk di kantong. Yang bikin makin seneng lagi, ternyata peralatan makannya ada warna2 pastel. Duh cakep!! Secara gue taunya itu warna2 transparan. Ga pake lama langsung pesen. Souvenir uda ada, tinggal cari pembungkusnya. Gue beli plastik yang biasa buat bungkus snack2 plus pita meteran. Gitu smua barang ada langsung bungkus2 pitain ☺
19-03-16-05-21-52-141_deco
sungguh gue sukakk bgt sama warna2nya, cakeps pastel2. beli lebihan buat B en Beryl πŸ˜‰
Kue ultah B, gue pesen di mama temennya B (mama C), @twentytwobakes, di sekolah. Dari awal emank uda kepengen pesen sama mama C ini secara lokasi sama2 di Sunter jadi kalo mau ambil tow anter kue ga susah terus secara harga juga oke. Gue uda sounding2 mau pesen kue uda beberapa bulan sebelumnya plus uda info mau yang pake buttercream bukan fondant tapi belum ngasi tema gara2 B yang suka berubah2 🀣 Dari sekian banyak tema, yang sering kesebut itu Baby Shark. Iya tema sejuta umat anak πŸ˜† Yowis lah jelang ultah, gue baru info ke mama C temanya cuma gue minta 1 karakter aja shark-nya en warnanya pink. Ga ada alesan khusus c cuma biar matching aja sama kaos yang bakal B pake nanti.
Kaos B pun nemu secara ga sengaja pas lagi liat2 stories di IG. OS @pop.kidswear jual kaos gambarnya baby shark terus harganya ga mahal. Langsung meluncur ke web-nya eh ada 2 warna, pink sama biru. Pas banget dah buat B sama Beryl. Cek size masih ada, pas lagi ini mah. Ya uda pesen deh walo ga tau ni bahan kaosnya en sablonan gambarnya gimana. Ternyata bagus!!!! Bahan kaosnya ga tipis, lumayan berisi (tebel) tapi ga panas terus sablonannya juga bagus 😍 ga nyesel!
19-03-16-05-25-46-623_deco
sesuai rekues!! gue sama Jo bahkan B sukakkk!! yang nyesel itu ga pesen diameter gedean, huhuhu. kuenya tuh enak bgt, suer!!
19-03-16-05-26-24-562_deco
enaknya lagi ni pesen di @twentytwobakes itu uda free dapet topper acrylic, uhuyyy!! tinggal pilih mau model en warna apa plus tulisan apa πŸ™‚
Untuk miss2 en penolong di sekolah, Jo pesenin paket menu di anak laki2 en perempuan Jepang. Tadinya mau yang praktis kayak ayam-nya c kakek janggut putih tapi kata Jo untuk dimakan ga praktis karena tangan jadi kotor, enakan yang bisa pake sendok/sumpit.
19-03-16-05-24-19-818_deco
sebelum brangkat sekolah, dikasi surprise sama ii Mei2 & ii Fang2, B girang banget!!!
19-03-16-05-22-37-092_deco
uda ngerti berdoa πŸ™‚
19-03-16-05-23-29-221_deco
birthday outfit
19-03-16-05-27-08-302_deco
excited sama kue-nya
19-03-16-05-27-46-443_deco
bener2 seneng sama kue-nya en ga sabar buat tiup lilin πŸ˜†
19-03-16-05-34-21-713_deco
with the birthday girl

 

19-03-16-05-32-05-721_deco
sama popo kesayangan B

19-03-16-05-33-19-239_deco

19-03-16-05-25-13-914_deco
muka bahagia dapet banyak kado, ahahahaha
Jujur, gue bahkan Jo ga menyangka kalo ultahnya B di sekolah bakal jadi rame πŸ˜† soalnya yang di kelas ga cuma anak2 plus miss aja tapi ada para ortu2 (untuk foto rame2 bareng temen2 en ortu, ga gue publish ya). Popo, 2 ii en qq-nya B juga dateng. Ultahnya B uda bener2 kayak dipestain, ahahahaha. Selain moment nyanyi lagu ultah, tiup lilin en potong kue ada moment didoain bersama2, makan2 (karena perjamuan kasih -tiap anak bawa makanan untuk dimakan bersama2-) en foto2. Meriah banget πŸ˜„
G : Bryna, seneng ga ulang tahun di sekolah?
B : seneng
G : seneng aja?
B : seneng banget
G : kenapa seneng banget?
B : ada temen2 ada kado
wkwkwkwkwkwkwk, highlight-nya tetep ada di kado πŸ˜†
Gue sama Jo :
Bersyukur B terus diberikan kesehatan en banyak berkat dari Tuhan.
Bersyukur banyak doa2 buat B.
Bersyukur ultah B yang k3 bisa dirayakan di sekolah, menambah sukacita buat B.
Berterimakasih buat keluarga en manteman yang uda ngirimin doa, ucapan ultah en kado buat B
19-03-16-05-30-57-048_deco
Happiest Birthday our B!!! Tuhan Yesus menyertai setiap langkah hidupmu ya sayang 😊
baby J.B.K, complaints, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

Bagi 2

Hayooo apa c yang dibagi 2?!
Per tgl 11 Feb 2019, kelas Nursery dibagi jadi 2 kelas tapi bukan berjalan di hari yang sama ya. Kelas 1 di hari Senin, Rabu en Jumat. Kelas 2 di hari Selasa, Kamis en Jumat. Yups, Jumat jadi hari dimana 2 kelas digabung.
Kenapa dibagi c?! Soalnya biar seru aja!wkwkwkwkwk ga deh, gara2 sekarang jumlah murid di 1kelas itu uda 19 murid. Ruarbiasakkk!! Dari yang 8 kemudian berkembang biak jadi segini banyak 🀣
Awal2 ya gue seneng2 aja dengan bertambahnya jumlah murid dimulai dari yang ikut trial sampe yang fix masuk Nursery tapi lama2 gue merasa uda ga sehat sikon di kelas. Bayangin aja di kelas itu ga murni 19 murid loh, inget kan kalo kelas Nursery ini masih butuh pendamping. Jadi dikelas ada 38 orang ditambah 2 miss, total 40 orang. Kebayang ga riwehnya?! Zuzur gue suka pusing kalo dikelas πŸ˜‚
Kenapa gue bilang ga sehat? Ini menurut sudut pandang gue ya :
Pertama, dengan bertambahnya murid baru butuh waktu buat mereka adaptasi. Proses adaptasi ga mudah, mereka (kebanyakan) ga bisa diem en ini berdampak ke anak2 lama yang tadinya uda beradptasi buat diem tertib jadi ikut ga diem. Percayalah, untuk buat anak diem tertib itu ga mudah shay! Kalo dibilang “ya mungkin cuma anak lo aja Ping yang ikut2an” gpp c gue tapi cobalah kalo kalian alamin sendiri. Bertambahnya murid2 ini juga ga sekaligus dalam 1 waktu tapi kayak di minggu pertama bisa 1 anak yang gabung terus tar minggu ketiga bisa 1 anak lagi yang gabung begitu seterusnya.
Kedua, suasana di kelas itu jadi gaduh sampe2 suara miss kalah, ahahahaha. Sukaan kasian gue liat miss berusaha supaya anak2 mendengarkan. Ditambah ya yang temenin anak2 itu ga cuma ortu, kebanyakan BS atau ART nah disitu lah saat2 mereka buat ngerumpi. Emank c ortu juga ada yang ngobrol tapi kalo uda jam belajar mulai atau miss jelasin, ortu2 bisa diajak kerjasama. BS/ART ada beberapa yang bisa diajak kerjasama tapi beberapa lagi engga.
Ketiga, meminta anak2 untuk nunggu giliran atau sabar itu susah2 gampang. Ada aktivitas yang anak2 kudu tunggu dipanggil namanya baru maju. Pas jumlah murid 8 itu ga sampe susah2 amat. Anak2 mau nunggu/sabar terus kalo uda selesai ngelakuin, mereka bisa nunggu/sabar juga en duduk tertib di kursi sampe anak2 yang lain kelar. Sedangkan waktu jumlahnya 19, dibayangkan saja 🀣 dari yang dipanggil satu nama akhirnya 2-3 nama terus sukaan semua anak jadi maju ke depan. Yang uda kelar melakukan, rata2 jadi asik main di tempat lain.
Hal ini yang ngerasain bukan gue doank tapi beberapa ortu pun ngerasa hal yang sama. Gue uda tanya ke pihak sekolah kok jumlah muridnya terus bertambah en sampe kapan. Jawaban yang gue terima karena ini kelas Nursery jadi masih memungkinkan buat terima anak baru yang mana ini kelas masih dibilang kelas anak2 belajar mengeksplore. Beda kalo uda KB, nah itu ga bisa main menambahkan jumlah murid saat kurikulum berlangsung. Jujur gue ga puas c sama jawaban itu, gue berharap sekolah punya solusi lain. Gimana pun juga gue pengen B en anak2 lain pun bisa fokus di kelas walo ini masih tahap Nursery. Tapi gue ga bisa bersuara juga tar disangka gue ngatur2 sekolah lagi πŸ˜‚ terus ortu lain juga terlihat biasa nah bisa makin disangka gue pelopor yang kagak2 lagi tar, wkwkwkwkwkwk.
Akhirnya solusi dateng juga πŸ˜ƒ Ya itu, kelas dibagi 2. Mungkin ini juga yang dirasakan sama miss di kelas. Cukup kewalahan.
Gue kira pembagian kelas itu diserahkan sama miss buat yang bagi taunya diserahkan ke qta mau pilih hari apa. Eng ing eng, disini terlihat dah macem genk2-an, LOL. Sapa yang cucok sama sapa ya dalam hari sekolah yang sama. Tapi gue pun menikmatinya, gue suka dengan qta boleh pilih seperti ini 😁 en gue berharap di kelas kembali jadi lebih efektif.
Model kelas dibagi 2 ini baru berjalan seminggu en waktu di Selasa en Kamis, berasa banget sikonnya tuh kayak dulu. Kali pertama belum ada tambahan murid2 baru. Kelas yang B masukin ini didominasi sama anak2 lama πŸ˜ƒ tetep ada yang lari2 (termasuk B juga) tapi semuanya masih bisa dikontrol/kepegang sama miss. Anak2 juga jadi lebih tertib. Kelas jau dari kata rame pokoknya.
Gue berharap dengan dibaginya kelas ini ya jadi kayak dulu, emank berjalan lebih efisien, anak2 lebih fokus, tertib en taat.
Gue bersyukur bisa ada solusi ini. Selain biar efektif, nanti di bulan Maret itu anak2 bakal dilepas sama qta. Mereka di kelas uda ga qta dampingin lagi. Ga kebayang kalo masih dalam 1 kelas isi 19anak πŸ˜… terus di masa2 adaptasi ga didampingin lagi. Bisa2 miss-nya puyeng 7 keliling. 1 nangis bisa2 semua ikutan nangis, huahuhuhuhu
ala Ping2, baby J.B.K, complaints, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

Kezelllll

Kejadian ini masih fresh soalnya baru terjadi (3/10).
Tempat : Sekolah TB
Bermula di jam makan B en temen2nya. Sedari mau doa makan, B uda ga mau diem sampe kelar doa pun, masih ga mau diem. Ga mau diem yang dimaksud itu ga duduk di kursinya. Diajak ke kursinya, duduk cuma bentar terus mau bangun lagi. Intinya ga mau makan. Dibujuk2 sama gue en miss, masih ga mau terus jadi nangis. Karena itu di tempat umum yang rame, nangisnya makin jadi dalam arti kayak cari perhatian. Ya uda gue gendong terus gue bilang ke miss “saya ijin bawa B kuar kelas dulu ya miss” en diijinkan.
Tujuan gue bawa B kuar itu mau bikin anaknya diem. Ga mau makan buat gue, ga apa2 secara B uda makan pagi plus nyusu banyak. Kalo laper tar juga bisa minta makan. Intinya diluar gue samsek ga ngomelin B. Gue tanya ke B maunya apa en B jawab “mau main mama” en gue bilang “oke tapi diem dulu ya jangan nangis lagi” Uda tuh anaknya lagi berusaha ga nangis tapi masih ada ya kayak sesegukan gitu.
Pas gue tengok ke samping kiri (arah pintu kuar masuk sekolah) lagi masuklah mama menonjol. Doh dalem ati gue uda punya rasa ga sedep ni en bener aje, doi liat B nangis langsung treak “loh Bryna kenapa nangis2” sembari nyamperin qta. Gue ga jawab, gue masih minta B buat berenti nangis. Eh doi bilang “ni sini onti kasi HP, qta nonton yuk” ngomong sembari nguarin HP dari tasnya. Gue ga seneng! Langsung gue bilang “ga ya mom, jangan kasih HP ke B. Saya ga mau B diem karena HP” en gue liat doi masukkin lagi HP ke tasnya. Gue pikir uda tuh en doi ga bakal ikut campur lagi eh taunya masih ngebujuk B dengan cara ngajak B masuk ke kelas buat main tanpa ijin dari gue!! Jadi B langsung dia gandeng en bawa masuk ke kelas ninggalin gue gitu aja. Aselikkkk gue gondok!!! Pikir aja, semua anak (i mean almost of them) kalo dibae2in sama orang lain pasti mau, serasa angin seger kan, jadilah B ikut ke kelas. Ditinggal gitu aja, gue masuk ke kelas uda dengan muka kesel campur ga seneng. Gue pun liat pandangan dari mama2 lain yang mungkin kaget liat gue ga sperti biasanya, miss pun ngeliat. Gue jalan mau nyamperin mama menonjol en karena miss liat, langsung diambil alih lah B dari doi terus miss plus B nyamperin gue. Miss bilang ke B, main aja sama mama, ga makan ga apa2 tapi yang terjadi B menolak gue. Gue pegang ga mau. Karena uda tercipta keadaan seakan2 gue yang jahat (karena bukan gue yang baik2in). Di keadaan itu, mama menonjol ikutan lagi. Bilang ke B “ni liat onti sayang sama mama loh, ayok B juga sayang ke mama donk” sambil meluk gue dari belakang. Gue denger hal itu jadi makin kesel, emank permasalahannya apa c terus kenapa ngebuat keadaan seakan2 B ga sayang sama gue terus lo yang ajarin buat sayang sama gue?! Disitu gue menunjukkan reaksi en gesture ga mau dipeluk tapi ni orang kayak ga peduli, tetep aja begitu sampe gue mau ngomong keduluan sama miss en miss bilang ke doi untuk menjauh dari qta b3.
Selepas doi pergi (ngurusin anak lain tentunya, bukan anak dia), miss balik ajak B ke gue buat main. Lagi main, miss nenangin gue en gue perjelas kenapa muka en mood gue kesel. Gue pun berterimakasih ke miss yang inisiatif plus peka sama apa yang terjadi antara gue en mama menonjol ini. Intinya miss tau seperti apa doi. Gue ga tau deh kalo tadi miss “ga lerai” mungkin uda tercipta suasana ga enak.

18-10-03-18-45-24-504_deco

Jujur, gue beneran kesel sama tingkah perilaku doi! Entah dengan niat apapun, menurut gue ga seharusnya doi ikut campur. Itu urusan gue pribadi dengan anak. B anak gue en gue mendidik dengan cara gue. Bukan gue ga terima kebaikan tow saran tow apapun lah sebutannya tapi saatnya itu ga tepat, ngaca tow liat kek keadaannya sperti apa.
Lagian bukannya lebih bener kalo doi urusin aja anak sendiri daripada urusin anak orang lain?!! Yang buat gue makin sebel itu apa yang dia lakukan di sekolah, di depan qta para mama en miss itu berbeda sama apa yang terjadi di rumahnya. Qta para mama en miss tau kok dari polosnya BS doi yang cerita sendiri padahal ga ada yang tanya.
Lebih baik urus aja lah urusan sendiri, ga perlu kepo2in urusan orang lain. Ga perlu lah menciptakan image mama serba bisa, mama bijaksana, mama yang deket sama anak2 dan mama2 yang lain.
Note : Mungkin apa yang gue alamin hari ini sounds lebay buat beberapa orang, ga masalah kok. Tokh daya penerimaan tiap orang kan beda2 ya. Ada yang santai en ada yang model kek gue.
baby J.B.K, complaints, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

B (en mama) di Sekolah

Per tanggal 1 Agustus, B uda resmi masuk sekolah TB buat kelas Nursery-nya 😊 Anaknya c biasa2 aja walo uda sering qta sounding2 “bentar lagi/besok sekolah loh” sedangkan buat gue en Jo berasanya kok cepet aje ni anak uda masuk sekolah. Ga ada persiapan khusus c buat besok sekolah. Gue cuma sediain tas yang isinya diapers (masih diperbolehkan pake diaper), baju & celana ganti (wajib bawa), tissue basah en kering plus minyak kayu putih. Untuk bekal maksi, gue mikirnya pas hari H aja lah, ahahahaha 🀣 Sebenernya buat bekal ini ga bisa dibawain yang enteng2 macam roti soalnya kelas B dimulai jam 11 en maksi jam 12, otomatis kudu kasi makanan berat punya tapiiiii gue males mikirin lama2 “mau masak apa” jadi liat besok aja lah 😜
Hari H, B tetep lah bangunnya siang, jam 9. Gue sendiri uda rapi buat urusan mandi, pompa ASI en sarapan. Jo juga sama. Ya tinggal incess aja ni yang masih molor. Bboy uda siap juga. Yang sekolah sape yang siap siape, wkwkwkwkwkwkwk. Ga lama B bangun juga, langsung sarapan terus mandi deh. Skitar mau jam stengah 11an, qta b4 otw ke TB. Di hari pertama ini, Bboy qta ajak soalnya popo ga bisa dateng kerumah. Popo ada urusan yang ga bisa ditinggal. Yo wis jadi nanti Jo sama Bboy tungguin B sekolah di mobil selama satu setengah jam. Gue?! Kudu wajib nemenin B di dalem kelas shay! πŸ˜… uda aturannya selama kurang lebih 6bulan, anak nursery kudu didampingi kecuali emank anaknya uda bener2 mandiri (duduk diem & makan sendiri).
18-08-26-13-52-37-969_deco
karena tgl 1 itu hari Rabu, ke sekolah pake baju bebas. btw, ini kaos yang B pilih sendiri pas qta belanja di uniqlo 😊 sebenernya waktu B mau beli ini kaos, gue ga setuju. buat gue kok gambarnya ga menarik tapi apa daya ya, anaknya kekeh mau gambar ini walo uda gue kasi pilihan gambar lain
Sampe di sekolah, B uda excited secara uda ngeliat ada playground en bener aja, gitu masuk gedung sekolah itu langsung ngacir buat main. Gue seneng2 aje c liatnya tapi satu sisi ngerasa kasian juga secara panas banget di jam2 itu buat main di playground. Untungnya B ga lama main disitu terus qta nyari dimana kelas buat nursery. Di kelas, belum ada yang dateng tapi uda ada 2 miss. Sebut aja ya ms. Ya en ms. Yu (abis dua2nya punya huruf depan yang sama πŸ˜†). Sembari nunggu temen2 lain dateng, B main2 dulu di kelas sedangkan gue ngobrol sama miss.
Total murid ada 8 en jumlah anak ceweknya ada 3 termasuk B. Karena baru awal jadi kebanyakan anak2nya main sendiri2, para mamak2 juga belum banyak ngobrol. Untuk hari pertama, ga ada drama buat gue en B ya secara anaknya juga masih ditemenin kan di dalem kelas. Gue rangkum ya, kegiatan selama di kelas itu main2 dulu sembari nunggu temen2 dateng. Jam 11an kelas dimulai dimana anak2 diminta beresin mainan2 en itu ada lagunya (miss nyanyiin) lanjut ke doa sebelum mulai belajar dimana qta semua (anak en mamak2) duduk. Abis itu mulai deh aktivitas kayak ayat hafalan, cerita Firman Tuhan, nyanyi2, art & craft/aktivitas buat rangsang motorik kasar halus terus kira2 jam 12, diminta baris buat cuci tangan terus doa makan baru deh maksi. Jam stengah 1an pulang 😊
Uda mau sebulan B sekolah en seliat gue, anaknya enjoy di sekolah. Kalo dirumah gue tanya, besok mau sekolah, langsung dijawab mau! Syukurlah πŸ˜„ Dari aktivitas2 yang ada, gue menilai B belum bisa fokus anaknya πŸ˜‚ apalagi kalo sesi doa. Yaowoo ga bisa dah tuh duduk diem. Emank ga cuma B doank tapi kan gue ga mau menjadikan itu pengecualian anak ga bisa duduk diem. Aktivitas2 lain, awalnya juga ga bisa diem kayak misal ni mau main matching pattern & shape itu kan giliran ya dimana miss bakal panggil anak yang boleh main duluan kalo itu anak duduk rapi. Nah B termasuk yang engga 🀣 anaknya lelarian aja tapi semakin kesini B uda mulai duduk rapi. Spertinya uda ngerti konsep “gue bakal boleh main duluan kalo duduknya rapi” πŸ˜ƒ Kalo aktivitas yang berkaitan sama lem2-an, dohh anaknya ogah!! Pasang muka jijik sambil bilang “ishhh” wkwkwkwkwkwk tapi sama miss-nya suka dijejelin. Miss bilang ke gue (ngasi pengertian) ga apa2 kudu diginiin biar lama2 biasa tokh nanti banyak ativitas yang ga kalah kotor (LOL) kayak main busa, main lumpur, main tepung2, dll. Gue c so far gpp juga, ya biar anaknya ga jijik-an mulu plus liat muka B jijik terus nangis2, kocak juga, wkwkwkwkwkw. Iya sampe nangis saking ga mau pegang lem. Heboh bener!! πŸ™„ Kalo aktivitas nyanyi, ini demen banget B apalagi kalo sambil joget2, dijamin ikut serta 😁
18-08-26-13-56-54-496_deco
mewarnai pake kapas
mejeng sama hasil mewarnai sendiri
main cat di tangan dengan muka masih sumringah
muka uda mulai berekspresi jijik 🀣
cap cap cap tangan en ini juga ada cap kakinya 😊
happy face
buat dapetin ini foto kudu ajak B bercanda dulu soalnya B nangis gara2 ada kegiatan art & craft (yang B pegang) kudu pake lem. anaknya emoh banget sama lem

18-08-26-22-27-12-416_deco
ga sangka loh hasil dari cap tangan en kaki bisa dijadiin bentuk burung begini πŸ˜€

another art & craft. opkors ini hasil buatan eike, wkwkwkwkwk. B masih ga sudi “bertemen” sama lem

main air & busa sabun. ini c B demen banget en ga mau udahan punya
ngejer hulahoop. ini anak2 girang banget dah mainnya, bisa lelarian sana sini
bola dikepit diantara 2 kaki terus dibawa jalan. keliatannya gampil taunya susah soalnya B cenderung lari bukan dibawa jalan alhasil bolanya gelinding lepas

aktivitas ini perlu diulang 2x buat B biar bolanya ga jatoh sekaligus melatih B buat sabar en fokus
Selama bersekolah ini, gue melihat progress2 baik walo ga sampe banyak banget tapi pelan2 keliatan πŸ˜€ dirumah, B emank terbiasa buat beresin mainannya karena gue minta seperti itu nah di sekolah juga sama kan ada sesi beresin mainan terus ada lagunya “semua dibereskan dibereskan ….” kebawa dah tuh lagu di rumah πŸ˜† sembari beresin mainan, B nyanyi walo kata2nya belum bagus tapi nadanya uda bener, ahahahaha. Ga cuma lagu buat beberes, lagu2 lain juga B uda mulai bisa, termasuk lagu rohani. Bisa nyanyiin en bisa pake gaya juga πŸ˜‰ Sekarang di sekolah kalo lagi sesi makan, B uda bisa duduk diem cuma belum mau2 banget buat makan sendiri jadi masih kebanyakan gue yang suapinin. Kalo dirumah, makan ya gitu dah. Tar bisa anteng duduk diem tar bisa lelarian. Anteng duduk itu ada 2 kemungkinan. Emank anaknya laper/suka sama menu-nya atau gara2 diancem, wkwkwkwkwk. Iya gue tau kok sebenernya ga bagus ancem2 tapi gue bukan emak2 idealis en percayalah, teori itu gampil tapi ngelakuinnya ga gampil shay. Anceman yang paling B takut itu denger suara mesin vacuum tow mesin penghancur kertas yang kebetulan dua2nya gue punya dirumah 🀣 Giliran mau turun dari kursi, gue bilang “mama nyalain mesin ya” nah langsung B bilang “jangan” sambil balik duduk 😁
Di sekolah, B termasuk demen ngasi salam ke miss en temen2nya. Kalo ke miss kan pasti berbales ya sdangkan ke temen, engga 🀣 tapi anaknya santai, ga baper kayak emaknya, wkwkwkwkw en tetep ngasi salam di lain waktu. Salam ke miss itu “selamat pagi miss” sambil salaman en kudu ada eye contact. Lah anaknya lebih suka ngomong sambil mata jajan kemana2 πŸ˜‘ Kalo model begini, ga dilepasin sama miss. Kudu liat ke miss dulu sambil kasi salam baru dilepasin. Bagus c jadi diajar buat fokus en taat 😊 Tiap temen2nya dateng masuk kelas, B bakal bilang “haiii …. (sebut nama temennya)” yups, surprisingly B inget semua nama temen2nya. Ga cuma gue yang kaget kok ini anak inget tapi 2 miss-nya juga πŸ˜† salam yang lagi angetttt dari B kalo dia masuk kelas en temen2nya uda didalem duluan “hai guys, how are U” wkwkwkwkwkwk. Ga ada yang ajarin itu kalimat en itu dapetnya dari tontonan film anak2 atau iklan tipi.
Sebenernya gue ga punya ekspektasi apa2 sama kegiatan2 TB. Gue malah pikirnya sistem ngajar mereka spertinya tradisional punya secara kan ga pernah trial en pas B daftar belum ada tuh kegiatan trial2 eh tau2nya ngarah ke Montessori. Kaget seneng judulnya, hehehehehe. Pas tanggal 21 Agustus, diadain pertemuan ortu guru x pertama yang isinya dijelasin kira2 sperti apa kegiatan buat anak2 selama satu tahun ajaran sekolah. Selama pertemuan berlangsung, ga melulu qta dengerin kepala sekolah ngomong tapi qta sebagai ortu dilibatin juga sama kegiatan2 yang bakal anak2 jalanin nanti. Ada deh tuh sesi qta bejek2 jelly dingin, main playdoh, matching pattern & color, belajar sensory, dll 😁 Jujur ya buat gue sama Jo (kebetulan Jo bisa ikut dateng) kegiatan2 ini macam hal sepele tapi ternyata punya manfaat yang besar buat anak terus lagi qta jadi “ohhh” sadar ternyata banyak hal2/kegiatan2 di sekitar qta yang bisa merangsang en jadi pembelajaran juga buat anak. Ga perlu pake bahan2 yang susah juga. Kayak gue ya baru ngeh “iyee juga ya tinggal buat jelly terus kasi B bejek2” selama ini mana kepikiran gue kek gitu 🀣
Jelang B mau mulai sekolah, gue tuh rada2 males karena kudu nemenin di dalem selama satu setengah jam padahal gue berharap dengan B sekolah gue bisa “nafas” dikit dengan tungguin di depan kelas, ya kayak punya waktu buat me time deh tapi kan itu angan2 belaka ajeeee πŸ˜‚ nyatanya kudu temenin ke dalem. Tapi makin kesini, gue enjoy en seneng sendiri. Gue jadi tau kegiatan sekolah sehari2 kayak gimana, bisa liat langsung kayak apa B di kelas, tau lebih jelas perkembangan B, en bisa ikutan “berkarya” wkwkwkwkwkwk ya kalo B jijik sama lem2 kan kudu gue yang kerjain 😜 anggep aja kayak sekolah lagi en itu seru loh, LOL! walo ya kelar2 sekolah rasanya gue yang lebih cape dari B πŸ˜… gitu masuk mobil, gue berasa “hhhhhhh capeeee” ditambah PD uda kemeng butuh dipompa sedangkan B prasaan ga ada cape2nya, sampe rumah boro2 tidur. Masih on fire buat main tapiiii itu semua kebayar deh kalo liat B seneng sekolah πŸ˜ƒ
Ohya, sejak B sekolah, gue secara resmi masuk WA grup buibuk kelas Nursery πŸ˜† gue berharap ga ada tow setidaknya less drama deh nantinya. Kalo sekarang c qta di kelas ya biasa2 aja secara kan belum kenal deket2 banget jadi kalo ngobrol2 pun ga banyak en bahasnya ya seputaran anak walo nii jujur aja ada 1 mamak yang terlalu “menonjol” menurut gue 🀣 contoh nyata, ada kan moment dimana anak nangis en miss itu berusaha tenangin. Dari sudut gue, ya wajar kalo miss belum langsung bisa tenangin secara kan belum tau jiwa anak itu kayak apa, lebih baik pake cara apa ya intinya miss pasti punya cara sendiri en butuh waktu. Nah mamak ini bisa tenangin tuh anak (bukan anak dia ya) tapi dengan cara dikasi es krim πŸ˜‚ anak mana yang ga suka es krim (sebagian besar suka). Gitu anak diem, doi ngomong ke miss secara terbuka en gamblang depan qta2 “gini loh miss kalo tenangin anak”. Contoh lain, B juga ga bisa diem en gue daripada emosi, diemin aja anaknya mau kemana sampe miss yang tangkep en kekep. B masih berontak sedangkan buat gue ga apa2 kalo miss mau kayak gitu. Sama mamak ini didiemin dengan cara kuarin HP en B dikasi HP buat main selfie2an. Iya emank B diem tapi gue tau itu bukan cara yang miss harapkan. Mamak ini pun bangga en kembali ngomong ke miss gimana cara2 nanganin anak. Gue sampe berpikir kenapa ga lo aje yang jadi guru, wkwkwkwkwk. Sebenernya masih ada hal2 lain yang gue ga sreg sama doi tapi biarlah, gue ga mau bahas lebih lanjut disini *di grup mamak2 aja apa?!wkwkwkwkwk πŸ€ͺ ayoo ngacung sapa yang setuju, LOL
Pokoknya dari gue ga mau terlalu banyak bersinggungan sama mamak ini deh demi kebaikan hati, emosi en jiwa gue 😊
Eyaaa jadi panjang ya ini cerita B di sekolah πŸ˜†
Lewat media sekolah ini, harapan gue ga muluk2. Pengennya B happy dengan punya aktivitas diluar rumah, B bisa lebih bersosialisasi sama temen2nya en B bisa taat & tumbuh berkembang jadi pribadi yang lebih baik plus tentunya makin mengenal Tuhan Yesus πŸ˜ƒ
18-08-26-14-33-02-611_deco
B resmi pake seragam sekolah πŸ˜ƒ

ala Ping2, baby D.B.K, baby J.B.K, complaints, family, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

(Update) Babysitter

Tadinya bukan cerita ini yang mau gue publish lebih dulu tapi karena ada satu hal yang terjadi makanya gue publish duluan.

Uda sekitar satu setengah bulan deh gue pake jasa BS dirumah. Rasanya emank ada yang aneh dalam arti belum terbiasa buat gue en Jo ada pihak lain (orang baru) buat bantu qta. Selama rentang waktu tersebut, bisa dibilang kinerja D ini dibilang bagus ya bagus, engga ya engga. So so lah. Ada kurang tapi gue masih bisa maklum akan hal itu. Kurang yang paling menonjol itu kurang inisiatif orangnya. Contoh nyata, pas makan di resto. Dia juga pesen makanan en makanannya kuar bersamaan sama pesanan qta. Terus gue yang belum terbiasa, lupa bisa kasi instruksi ke D buat suapin B jadinya gue spontan yang suapin. Harusnya D sadar en bilang “sini non biar saya aja yang suapin cici” misalnya tapi ini engga πŸ˜‚ dia malah makan sedangkan gue yang ga makan karena suapin B (makan c gue tapi ya nyambi). Ngeliat hal ini, Jo ga suka. Ditegurlah D en D bilangnya “mau bilang saya aja yang suapin cici tapi liat non uda suapin, saya ga enak bilangnya” Jo ga terima dengan alesan itu en tetep sama Jo dibilangin ga boleh kayak gitu. Kasih non makan dulu tokh nanti qta tetep kok kasih waktu ke D buat makan juga nanti (gantian). Hal nyata lainnya, nyokap gue dateng kerumah naik becak (langganan) sambil bawa banyak buntelan. D buka pager en dari nyokap gue turun dari becak sampe masuk kerumah, D samsek ga ada bantuin bawa turun itu buntelan dari becak ke rumah πŸ˜₯ D ngapain?! Cuma berdiri liatin nyokap gue bolak balik bawa buntelan yang akhirnya dibantuin sama babang becak. Disini nyokap gue kecewa banget.

Terlepas dari hal2 yang minus itu, ga dipungkiri juga ada beberapa hal2 baru yang baik diajarin ke B. Kayak diajarin nama2 warna, berhitung (B jadi lebih lancar dari 1-10), kalo mau ke kamar main B uda bisa bilang, en masi ada hal2 lain. Untuk ngambil hati/bujuk rayu B, D masih belum terlalu bisa. Gue pikir ya uda ga apa dah tokh masih baru juga, butuh proses. Di sisi lain, kayak sisi gue, terbantu dalam hal cuci bosu2, gue bisa makan agak tenangan karena B ada yang jaga sekaligus D ini bisa skalian ngeliatin Bboy di kala gue makan tow mandi.

Masalah mulai muncul pas D kelar cuti. Jadi dalam sebulan, D berhak cuti 2x. Cuti pertama ini, D ambil en mau ke Ancol by herself. Katanya belum pernah ke Ancol en gpp kalo sendirian yang penting happy. Gue sama Jo bebasin. Pergilah D di tanggal 11 Maret ke Ancol, seharian yang mana pulang2 jam 8an malem. Besoknya (senen), D ngeluh kalo mukanya perih2 en pas gue liat itu gosong gara2 kena sinar matahari. Ya pegimane ga gosong coba, jam 12an doi diluar berjemur gitu en ga pake sunblok. Sepanjang hari ngeluh perih en kuatir kalo mukanya ga balik normal padahal ge uda bilang gpp en bakalan balik normal. Disini gue uda merasa keganggu, serasa punya anak kecil yang kudu gue tenangin. Sorenya, D ngeluh kalo tenggorokannya sakit en badan mulai ga enak. Gue tanya makan apa selamadi Ancol en katanya makan snack2 macam chiki en temen2nya. Asumsi gue ya gara2 itu makanya jadi sakit. Gue kasi obat bebas. Selasanya, makin mengeluh bahkan sampe ga sanggup berdiri plus lemes. Gue uda pusing disini. Gue minta Jo bawa dia ke klinik deket rumah qta. Awalnya D ga mau terus gue paksa kudu mau secara D tuh posisinya uda tiduran di ruang tamu en lemes sambil nangis2. Gue bilang “kudu ke dokter, kalo kamu kenapa2 tuh saya yang repot” ke dokter deh tuh akhirnya en hasilnya D kena radang tenggorokan. Pulang dari klinik itu, gue kasi waktu lebih buat tidur dulu.

Jelang sore, D gue panggil turun tapi ga turun2. Gue pikir dia lagi sholat jadi ya uda gue ga panggil lagi. Ga berapa lama, D masuk kamar gue en bilang kalo D mau ngomong sesuatu sama g.
D : non, saya mau jujur sama non en saya uda bilang juga ke Bapak tadi
Gue : apa D?
D : sebenernya saya dari pertama kerja disini ga nyaman non. Ga nyaman karena “diganggu”
G : ha?! Maksudnya?
D : saya takut non, selalu “diganggu” kalo di kamar
FYI, kamar itu di lante 3
G : masa c D? Saya selama tinggal disini, ga ada tuh hal2 aneh
D : iya non, saya takut en saya malam ini ga tidur diatas ya non. Ga apa2 saya tidur di dapur. Nanti kasur di kamar, saya bawa turun. Tiap hari kayak gitu aja non
G : ngawur kamu D. Itu kasur kamu berat. Waktu itu aja saya naikin kasur ke kamar kamu aja b2 sama Mey2, mana bisa kamu sendiri en tiap hari bawa2 itu kasur coba
D : ya uda non kalo gitu panggil orang aja buat doain rumah non
G : tar saya bicara sama Bapak (Jo) dlu

Jujur ya pas D bilang minta doain, gue tuh ga gitu seneng. Maksud gue, jelas2 pas gue pindah ke ini rumah tuh uda didoain kok. Qta permisi juga. Ditambah selama 2tahun tinggal disini, samsek ga ada hal2 aneh yang terjadi. Gue bilang ke Jo, gue ga mau ikutin permintaan D ini. Salah2 malah jadi kenapa2 nantinya kan. Jo cerita hal2 aneh yang terjadi sama D juga bukan hal2 yang aneh2 gimana. Kayak katanya kunci kamar D kekunci sendiri. Hal ini gue tau karena gue yang bantu D buat buka. Jadi kondisinya D ke WC en pintu kamar D itu ga sengaja D teken kuncinya eh nutup tuh pintu. Ya wajar lah jadi kekunci. Terus katanya pas lagi sholat, botol aernya jatoh. Kalo sholat, ga khusyuk. Kalo lagi tidur, ga nyenyak. Bukan hal yang aneh2 kan?!
Jo nanya ke gue baiknya gimana en gue bilang “balikin aja ke yayasan” gue paling males kalo ketemu model yg mengada ada kayak gini!

Sepanjang gue lagi ngobrol, D itu di dapur en sambil nangis2 heboh. Gue minta naik karena mau bicara en D malah bales permintaan gue ke WA bilang kalo ga sanggup naik ke atas. Akhirnya gue turun sama Jo.
Gue : D, sorry ya selama saya tinggal disini ga ada hal2 aneh yang terjadi jadi saya ga bisa nurutin kemauan kamu yang minta panggil orang buat doain ini rumah
D : ya terus gimana non, saya takut banget
Gue : saya pikir mending kamu balik ke yayasan aja deh
-Sehabis gue nguarin itu kalimat, muka D cerah!!! Ohya, di WA yang dia bilang ga sanggup naik itu D ada tanya “apa baiknya non cari ganti saya aja ke yayasan yang lebih sehat en ga nyusahin kayak saya?”-
D : iya non, saya pikir juga gitu aja
Gue : ya uda besok saya telp ke Ibu A buat urus kepulangan kamu
D : sekarang aja non
Gue : ini tuh uda jam 8 malem, ga sopan saya telp Ibu A
D : ga apa2 kok Non, sekarang aja
-see, keliatan kan disini ngebetnya-
Telponlah gue ke Ibu A tapi ga diangkat2
Gue : ga diangkat
D : telpon ke Ibu Ar aja non (kayak pembina-nya D)
-terlihat ngebet lagi kan?-
Telponlah gue ke Ibu Ar. Diangkat en sepanjang obrolan, Ibu Ar ga ada tanya alesan gue balikin D. Selidik punya selidik, D uda laporan ke doi kalo mau balik ke yayasan. Intinya gue minta D dijemput en gue bilang kalo gue ga mau pengganti dulu. Kenapa?! Karena gue tau kalo gue minta pengganti otomatis ongkos gue yang tanggung. Yayasan perlu ongkos dari gue buat kirim pengganti sekalian jemput D. Duh sorry ya, ga rela gue! Hasilnya, D disuruh pulang sendiri ke yayasan pake grab tow apa lah.
Gue : uda ya besok kamu pulang sendiri
D : iya non tapi ongkosnya?
Gue : kamu tanggung lah sendiri. Saya balikin kamu ke yayasan bukan keinginan saya tapi karena kamu yang minta loh
D : kalo tentang gaji saya non?
Gue : ga tau, saya bahas dulu sama Ibu A
D : kata Ibu Ar, non ga minta pengganti saya ya?
Gue : engga emank
D : brarti saya ga digaji non soalnya ga ada pengganti
Gue : oh gitu
terus ….
Jo : kamu kan pulang besok, malem ini kamu gimana tidurnya?
D : oh saya bisa tidur diatas Pak (dikamar dia sendiri)
-kagetlah gue sama Jo, kan tadi D bilang takut-
Jo : berani? Tadi kamu bilang takut
D : engga Pak, berani kok
-Hmmppff pengen gue maki2 loh!! Kalo emank ga betah ya ngomong ajeeee ga usah deh pake alesan “diganggu” sgala!! Kesel gue beneran!!-
Kerjaan D malem itu masih ada cucian piring yang belum dicuci. D WA gue bilang kalo besok bakal dikerjain plus pake bilang “mohon pengertiannya” gue cuma bales oke aja en pengen tau dikerjain apa ga.

Besokannya, sebelum D pergi, gue inspeksi tasnya. Yah ini mah formalitas doank. Pas gue naik ke kamarnya, D uda perlente! Uda pake kalung gaya2 sgala. Gini ni bilangnya di WA semalem ga bisa nyuci piring sgala macem gara2 lemes akibat sakit en ketakutan tapi bersolek bisa, heran gue. Sampe D kuar dari rumah gue pun ya, itu kerjaan ga dikerjain loh. Ohya, sebelum D pulang, Jo ada minta gue kasih gopek buat D anggepan itu kayak uang transport sama separo gaji. Gue awalnya ga setuju, menurut gue ya bukan kewajiban qta kok tapi Jo bilang “ga apa2 D itu jahat sama qta kek gitu, biar itu jadi urusan D sama Tuhan sedangkan qta jangan ikutan jahat” ya uda dah gue manut.

Jadi sejak tanggal 14 Maret, resmi gue ga pake BS lagi en gue pun ga mau ambil pengganti. Gue uda bilang ke Ibu A en sesuai perjanjian, uang admin bisa balik walo ga full ya. Sampe sekarang belum ada kabar tuh tentang itu uang admin, ngomongnya doank diurus. Gue uda bilang Jo, kalo ga ada kabar tow ga dibalikin, qta sua-in aja. Ya setidaknya drama BS ini ga panjang lah durasinya.

Ternyata dengan ga kerjanya D sama qta, ninggalin “oleh2” buat B 😭 B ketepa radang tenggorokan! Emank bisa ya radang menular en jawabannya BISA! Cerita B dirawat inap gara2 radang, nyusul aja ya. Intinya gue sangat kecewa sama D!! Gue ga nyangka cara D buat berenti kayak gini dengan buat alesan yang kagak2. Segala omongan D di WA kalo sebenernya nyaman lah kerja sama gue, sayang B lah, desebre2 gue anggap “pretttt!!”

Note : ini pgalaman pribadi en jangan ketok rata semua BS kayak D ini. Anggep aja emank gue en Jo ga jodoh sama D. Masih banyak BS2 lain yang ga kayak D ini kok ☺

Β 

baby D.B.K, baby J.B.K, complaints, family, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

Babysitter

Sesuai judulnya, gue mau cerita mengenai keputusan qta (gue en Jo tentunya) buat pake tenaga babysitter (BS).
Waktu usia Bboy mau sebulan, segala sesuatunya masih bisa ditanganin soalnya gue dibantu full sebulan sama nyokap. Jadi di kala gue mompa ASI atau urus B, nyokap yang ngurus Bboy. Gitu pula sebaliknya (kecuali pompa ya). Awalnya juga emank nyokap mau bantu terus ngurus B en Bboy tapi pada kenyataannya, nyokap kangen buat balik kerja di toko. Gue sama Jo pun ga bisa maksain secara orang kalo uda biasa kerja diluar en diminta kerja didalem tuh pasti beda. Ditambah qta kuatir kalo qta memaksakan kehendak yang ada nyokap nantinya ga enjoy tow malah (amit2) sakit saking kangennya kerja di toko. Jadi qta merelakan nyokap balik ke toko. Selepas nyokap ga bareng gue, mulai deh tuh keteteran. Paling berasa itu kalo lagi mompa. Emank bisa kalo lagi mompa terus berenti dulu buat handle B tow Bboy tapiiii rasanya tuh nanggung shay! Buibu eping pasti tau rasanya (yang bukan eping, bayangin aja *ngeselin* hahahaha) ditambah dengan adanya jeda pompa, yang ada produksi ASI makin ngisi ke payudara en durasi gue mompa jadi lebih lama lagi. Hal lain contoh nyatanya, saat gue mau tidurin Bboy eh B ngajakin main. Saat gue mau pompa eh jam-nya B kudu makan. En saat2 yang lain deh ya..
Tadinya Jo ngasi ide apa B dititipin di day care punya temen qta?! Jujur ide ini gue tolak mentah2. Bukan masalah apa2 c, gue tau dengan di day care emank pasti lebih keurus terus B bisa diajarin banyak hal tapi hati gue ga tega. Sehari2 uda bareng B dari dia melek sampe tidur malem. Ditambah lagi, gue ga mau B ngerasa kayak seolah2 diasingkan gara2 kehadiran Bboy. Namanya juga hati ya, ga ada yang tau. Gue cuma ga mau buat perasaan B terluka.
Dari hal2 itu mulailah perbincangan kalo qta tepatnya gue membutuhkan tenaga tambahan. Mungkin loh ya mungkin, kalo gue ga mompa, mungkin ga keteteran tapiii balik lagi ini kan pilihan gue. Gue memilih ASI en caranya adalah mompa. Resikonya uda keliatan kayak apa en solusinya membutuhkan tenaga tambahan.
Mulai deh tuh nyari2 ART yang inep dalem biar bisa ngerjain kerjaan rumah plus skalian bantu gue ngurus B kayak suapinin atau nemenin B main. Cari punya cari, susehhh shay! Kebanyakan dari ART yang beredar ga mau di rumah yang ada anak kecilnya. Makin kesini jadi mikir apa cari BS aja biar skalian bisa bantu urus Bboy kalo2 gue butuh (baca : lagi mompa) tapi takut2 juga qta pake BS gegara banyak berita beredar yang ga enak tentang BS (walo ga semua loh ya, gue ga bilang semua BS itu bermasalah). Ribet kan gue, ahahahaha tapi alhasil kek stuck aja gitu. Pasrah. Dapet ya syukur, ga dapet yo wis.
Lupa gue gara2 topik apa gitu, gue ada DM2an sama temen SMP gue tau2 bahas ke BS en dia kasi nomor kontek yayasan yang dia pake ke gue. Dia bilang BS di yayasan ini bisa skalian ngurus kerjaan rumah. WOW!!! Amazing kan?!hahahaha, buat gue loh ya. Secara gue taunya kalo BS itu ya urus anak2 tok lah ini bisa sekalian urus rumah. Tertarik lah gue, hehehehe. Browsing dulu gue tentang ni yayasan en hasilnya oke2 terus review dari temen gue sendiri juga dia bilang oke punya. Kuy lah gue kontek yayasannya. Proses cari BS ini lumayan alot secara qta milih BS tuh via foto doank en interviewnya bia telp. Hal kek gini yang buat gue sama Jo ga sreg. Prosedur sekarang emank gitu katanya kalo mau pilih BS/ART dari yayasan, canggih ya *gue baru tau* xixixixixi. Akhirnya gue tanya bisa ga kalo gue dateng kesana buat liat en skalian interview en untungnya bisa Yo wis buat janji di tanggal 4 Feb 2018, gue sama Jo mau kesana.
Yayasan ini adanya di Jatiasih, Bekasi. Pas gue kesana itu ngobrol di rumah yang jadi mess ART & BS, kantornya ini yayasan lagi direnov soalnya. Pas dateng, langsung disambut sama Ibu A en gue langsung jelasin lagi kebutuhan gue sperti apa. Setelah itu dijelasin juga prosedur pengambilan BS di yayasan kayak gimana (biaya + aturan2). Ternyata di yayasan ini kalo tenaga ART ga bisa sekaligus ngurus anak sedangkan kalo BS itu ngurus anak en bisa ngurus rumah (disebutnya serabutan), lucu loh ini
Dari penjelasan gue, dipanggilah 6 orang BS. Mereka nyebutin nama, asal, umur plus pengalaman kerja. Abis itu Ibu A kembali jelasin kira2 gambaran kerja di rumah gue kek gimana. Terus Ibu A nanya ke 6 orang tersebut tertarik apa ga, yang engga tertarik boleh mundur alias masuk balik ke dalem. Pas mereka satu2 bilang ‘engga tertarik/maju terus (tertarik)’ tuh gue ketar ketir di 1 orang yang namanya D, ahahahaha. Secara penglihatan, gue suka sama D ini en gue harap2 cemas doi bakalan mundur tapi ternyata doi bilang ‘maju terus’ legaaaa, hehehehe. Tersisa deh 3 orang termasuk D ini. Dari 3 orang, gue pribadi sreg pertama sama D en yang kedua sama S. Sedangkan yang satu lagi, gue ga suka karena sombong bener gegara uda punya banyak pengalaman. Gaya ngomongnya ga tahan gue Ga lama 3 orang ini diminta masuk dulu sementara gue sama Jo rembukan. Lah ga disangka2 ternyata Jo juga sreg kayak pilihan gue, sama D kemudian S. Sepakat deh qta buat milih D terus dipanggil balik D ke qta. Ngobrol2 lagi abis itu langsung deh ngurus admin + biaya2nya.
Untuk admin ke yayasan tentu ada biayanya, gue ga tau c kisaran berapa yang seharusnya tapi setelah gue tanya2 ke beberapa temen2 yang ambil dari yayasan, angka di yayasan ini masih oke. Sistem pembayaran gue via transfer sedangkan biaya transport buat D ke rumah gue, bayar secara tunai. Kok perlu transport?! Soalnya di hari gue dateng, ga langsung ajak D pulang kerumah karena qta perlu waktu buat bebenah dulu kayak beliin kasur tidur, bantal, dll-nya plus ngomong ke Ibu yang dateng harian ke rumah. Sembari ngurus admin (ngisi form2), Ibu A jelasin perihal gaji en uang cuti buat D terus ditekankan juga kalo D mau cuti, tetep dari gue perlu info ke yayasan. Intinya kalo ada apa2, gue kudu info ke yayasan.
Tanggal 5 itu jadi hari yang cukup buat gue bingung karena gue kudu ngomong ke Ibu yang dateng harian ke rumah (Ibu M). Ngomong kalo gue ga bisa pake tenaga doi lagi. Bingung karena ini gue jadi motong rejeki orang terus hal ini dilakukan secara mendadak pula, pusyang deh! Tapi mau ga mau kudu ngomong karena buat urusan kerjaan rumah bakal dihandle sama D, jadi Ibu M otomatis ga ada kerjaan dirumah gue. Sekelarnya Ibu M kerja, gue ajak ngobrol b2. Seperti yang uda gue duga, reaksinya kaget en gue juga ngeliat matanya berkaca2. Doh!! Gue pun enyes. Jujur c sebenernya gue sreg ga sreg sama Ibu M ini. Doi uda mau 4bulan kerja en ada aja deh hal2 yang gue en Jo komplen. Hal2 simpel loh sebenernya cuma qta mikirnya tokh butuh tenaga Ibu M juga terus selama qta bilangin ya mau diterima walooooo ga langsung berubah. Oke balik lagi, selepas gue ngobrol, Ibu M ini pulang.
Malemnya ngobrol lah gue sama Jo tentang Ibu M. Tercetuslah *wkwkwkwkwk* ide dari Jo buat tetep memperkerjakan Ibu M tapi cuci gosok en sikat WC aja. Cuci gosoknya ga cuma baju dirumah gue tapi dari rumah nyokap juga dia handle (semua dikerjain dirumah gue). Dengan catetan, gaji yang dia terima jelas lebih kecil dari yang sebelumnya karena kan tanggung jawabnya juga berkurang. Hal ini gue sampein ke 3 ade2 plus nyokap. Kalo ade2 gue mah seneng2 aja en pasti mau punya secara mereka suka males nyuci gosok tapi nyokap gue yang ga mau. Ya karena yang gue bilang diatas, kinerja Ibu M ga sreg buat nyokap apalagi tentang cuci baju. Gue ceritain dikit deh. Ibu M ini kalo cuci baju tuh paket kilat! Cepet bangetttt! 10menit kelar. Uda gitu kalo dijemur, baju2 tuh ga ada aroma2 detergent. Selidik punya selidik, doi ga pernah rendem baju2 yang dicuci. Kucek aja asal punya. Ngamuk lah nyokap gue. Iya yang ngamuk nyokap gue, hehehehe. Soalnya gue uda pernah negur tapi ya gitu. Sejak nyokap gue komplen, emank berubah cara nyucinya. Direndem dulu baru deh dikucek2. Ohya, Ibu M cuci manual ya, gue uda bilang pake mesin tapi doi kekeh ga mau. Keinginan nyokap buat ga pake tenaga Ibu M tokh kalah sama keinginan 3 ade gue πŸ˜‚ jadi 1 suara lah qta buat pake tenaga Ibu M lagi, yang mana bakal gue omongin besoknya pas dia dateng lagi.
Terlepas dari ga sregnya sama Ibu M, niat gue sama Jo murni ga mau mutusin rejeki orang. Ibu M ini juga pasti punya banyak rencananya tadinya dengan pendapatan yang didapet dari qta. Selain itu, doi juga punya tanggungan di keluarganya. Tokh sekarang doi cuma cuci gosok en sikat WC yang mana menurut qta uda oke kinerjanya. Tawaran kerja ini (tanggal 6) disambut baik sama Ibu M, keliatan lega di mukanya en gue sendiri ngeliatnya juga ikutan seneng πŸ™‚ Yah semoga Ibu M ini ga balik lalai deh. Untuk kinerja di hal lain, gue uda tutup mata secara kan doi uda ga pegang lagi.
Tanggal 7, hari pertama buat D kerja di rumah. Gue kaget pas D dateng itu dianternya sama yayasan naik motor kakakkkk! Ajegileee dari Bekasi coy. Gue minta dia ngaso dulu dah, tepos itu pantat pasti. Kelar ngaso, gue kasi unjuk kamar en WCnya punya D terus gue minta buat dia bebenahin. Abis itu baru gue kembali jelasin kerjaan dia apa aja buat urus rumah en urus B. Kesan pertama B sama D ini, menurut gue baik ya. Langsung akrab aja mereka. B mau diajak main2 juga bahkan pas malem gue bilang buat udahan, B nolak en masih mau main sama D. Semoga ya ini good sign! Amien!
D sendiri juga ada tanya2 kayak apa yang ga boleh buat B, panggil B itu gimana nyebutnya (panggil nama apa panggil cici), jam makan/tidur/mandi B, dll.Β  Kerjaan dirumah juga D tanya2 kalo emank dia ga ngerti/ga tau. Gue ada bilang ke D buat jujur atau bilang ke gue/Jo kalo (amit2) B kenapa2 (kayak jatoh, kejedot, dll) pas sama D. Ga apa2 bilang daripada jadi kenapa2 nantinya. Terus bilang jangan suka ngerumpi sama mba2 tetangga, ahahahaha, gue sama Jo ga suka en sama 1 lagi, jangan dikit2 baper kalo ditegur.Β 
Gue belum bisa menilai kerjaan rumahnya D gimana secara baru 1 hari kerja. Penilaian gue saat D ngurus B juga belum bisa yang gimana2 banget. Yang gue liat ya mereka akrab. Harapan gue simple, semoga gue en Jo cucok sama kinerjanya D. D juga betah kerja disini. Terlebih buat B, nyaman sama D en ga ada hal2 aneh/neko2. Big Amien!! ❀
ala Ping2, baby J.B.K, complaints, family, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

12 Desember 2017

Ceritanya ini throwback ya πŸ™‚ gue mau cerita tentang B secara uda lama juga ga update tentang sang cici, hehehehe. Kenapa judulnya pake tanggal 12 Des?! Karena *jreng jreng* itu tanggal ultahnya B yang kedua plus di tanggal itu, B fix diterima di salah satu sekolah swasta πŸ˜€ plus lagiii (ini plus yang trakhir kok) gue sama Jo mutusin buat ambil keputusan yang menurut qta itu bakal baik buat B. Keputusannya apa? Yuk mari disimak cerita lengkapnya masbro sisbro *ngunyah popcorn*
Setelah ajang pencarian bakat sekolah yang mana belum ketemu yang cucok di hati en dompet, gue sama Jo mutusin rehat dulu dah. Nanti baru cari2 lagi gitu dapet wangsitnya. Eh tau2nya, gue dapet DM di IG dari salah satu temen SMA gue (pake inisial J aja ya). J ini kasi info tentang satu sekolah swasta yang dimana anaknya sendiri sekolah disitu en menurut J, ini sekolah oke punya baik dari segi pendidikan, agama en biaya. Btw, J bisa DM karena sebelumnya tau kalo gue lagi nyari2 sekolah buat B. Oke balik ke topik awal. Sekolah swasta itu bernama TB, wkwkwkwk, gue singkat aja lah ya. Yang tau ya diem2 aja, yang ga tau, boleh PM nanya πŸ™‚ Lewat DM, J jelasin info2 tentang TB ini ke gue en dari penjelasan J, gue tertarik buat tau lebih lanjut jadinya gue minta deh tuh CP sekolah TB. Kelar dapet nomernya, ga pake lama, gue telepon en nanya2. Intinya dari pembicaraan via telpon, gue tanya tentang biayanya en apakah bisa trial. Ternyata dari segi biaya, masuk skali kakakkkk di kocek qta sedangkan kesempatan buat trial, ga ada. Pembicaraan kelar dengan gue bilang bakal dateng ke TB buat liat sekolahnya en ambil formulir pendaftaran.
Tanggal 17 Oktober 2017, gue sama Jo dateng ke TB. Qta liat sikon sekolahnya. Jadi TB ini berada dalam suatu komplek perumahan en untuk TB yang mau qta liat itu bangunannya khusus buat level nursery sampe TK B. Level seterusnya ada di bangunan lain yang mana beda blok. Sepanjang mata melihat, hati ini sreg. Terus qta ke bagian tata usaha en ketemu sama Ibu T (yang ngobrol sama gue di telpon). Ibu T jelasin regulasinya terus dikasilah qta secarik kertas yang isinya biaya2 yang perlu qta bayar buat kelas nursery. Eh iya, untuk usia B, masuk ke nursery en sekolah dimulai di Agustus 2018.
18-01-16-15-12-16-466_deco
biaya kelas Nursery
Biaya yang qta baca sesuai dengan apa yang dipaparkan sama Ibu T via telpon. Duh seneng hati iniiii karena sesuai dengan kocek, xixixixixi. Btw, itu biaya untuk nursery aja ya, buat 1 tahun. Kalo biaya dari KB-TK B itu lain lagi, yang mana dijadiin 1 paket biaya buat 3 tahun. Abis itu qta juga beli formulir pendaftaran terus pulang. Sampe rumah, gue baca formulirnya plus skalian gue isi biar bisa lekas dibalikin. Soalnya setelah dibalikin, qta baru dapet jadwal buat interview. Gue lupa tanggal berapa itu formulir Jo balikin, yang pasti sebelum gue lahiran soalnya di hari gue melahirkan, gue dapet telpon dari Ibu T tentang jadwal interview. Setelah omong2 disepakati jadwalnya di tanggal 12 Desember. Lah bisa pas gini sama ultahnya B, mungkin emank uda jodohnya sekolah di TB *ishh ini mah bisaan gue ajee* ahahahaha
Tanggal 12 Desember, datenglah qta be2 ke TB. Tadinya B mau qta ajak tapi pikir2 tar lagi ngobrol, ni anak lelarian lagi, sape yang mau liatin coba secara interviewnya kudu emak bapaknya masuk jadinya urung deh ajak B. Interviewnya standar c kayak ditanya2 sehari2nya B dirumah tuh ngapain terus peran qta sebagai ortunya sejauh apa. Salah satu pertanyaan yang ngena di qta “ibu bapak, maaf saya mau tanya, apakah Bryna dirumah dikasi main gadget (HP)?”. Dengan polos qta jawab iya. Lah emank iya, masa qta kudu nutupin. Darisitu dijelasin kalo sebaiknya hal itu dihilangkan (bukan diminimalisir) karena gadget itu pencuri terbesar buat perkembangan anak. Emank dengan dikasi HP, anak (dalam hal ini B) jadi anteng apalagi kalo makan diluar tapi itu bisa menghambat perkembangannya, salah satunya buat ga fokus. Hal ini gue sama Jo langsung “iya bener ya B ga fokus, ga bisa diem” en masih ada penjelasan lain yang kalo gue jabarin disini bisa panjang plus mungkin gue bisa dijudge sok idealis, wkwkwkwk tapi sebenernya ga gitu loh maksud gue. Gue cerita gini ya karena ini terjadi sama anak gue. Dari omongan ini, pulang dari TB, di mobil, gue sama Jo sepakat buat ga kasi B main HP lagi. Awalnya Jo bilang kurangin aja jatah mainnya tapi gue bilang jangan lah, kudu totalitas langsung ilangin soalnya percuma tar malah kebablasan lagi. Gue berani langsung total gitu karena gue tau sebenernya B itu ga akan minta main HP kok kecuali dia liat Jo main HP. B itu tau kalo Jo ga akan bisa nolak maunya dia makanya B berani minta sedangkan kalo ke gue, dia ga berani. Sama halnya kalo ke ade2 en enyak gue, B bisa minta kalo liat mereka pegang HP. Jadi berpegang sama hal itu, di depan B qta sama2 ga pegang HP kecuali urgent (terima atau kudu telepon). Nah inilah keputusan yang qta ambil, yang qta pikir baik buat B en keputusan ini langsung berjalan di tanggal 12 sesampe qta dirumah en ketemu B.
Balik ke interview. Qta diinfo juga buat ikut turut aktif dalem mendidik anak. Pihak TB ga mau kalo qta seakan2 nyerahin smuanya ke sekolah. Kalo ni, kalo *amit2* ortu cuek en anak ga ada perkembangan berarti, mohon maaf pihak TB berhak mengeluarkan sang anak dari sekolah. Eh buset, afgan ya, ahahaha tapi hal ini qta setuju c. Baiknya antara ortu en sekolah sama2 berperan dalam pola didik en perkembangan anak.
18-01-18-10-55-37-633_deco
diterima!!! πŸ˜€
Hasil interview : B diterima di TB! Yeay!! *tebar confetti* ihiiyyy!! Dikasi selembar kertas yang isinya menyatakan kalo B diterima terus ada beberapa dokumen yang perlu qta isi lagi en tanda tangan buat dikembalikan ke pihak TB. Umm sama dikasi juga nomer virtual account buat semua prosedur pembayaran. Jadi nantinya bayar uang sekolah bulanan pun harus lewat virtual account. Sekolah ga terima pembayaran dalam bentuk tunai.
Berhubung momentnya ultah B kedua, qta rayain kecil2an dirumah. Gue pesen kue ultahnya di @pokkicake (iya ini uda jadi langganan bener gue, hehehehe) en gue cuma ngasi referensi mau kek apa modelnya terus rekuesnya warna warni aja hiasanya. Dirumah masih punya curtain foil warna gold, jadi itu gue pake buat backdrop ditambah gue pesen bunting flag nama BRYNA di @milkinbottles en bunting flag HAPPY BIRTHDAY & balon foil angka 2 di @piyoballoon. Buat pemanis, poponya B buatin telor merah sama bakmi goreng.
18-01-16-15-06-53-686_deco
konsepnya masih ada lebah en rekues namanya warna warni
18-01-16-15-03-18-170_deco
entah kenapa gue demen sama bunting flag Happy Birthday. Pas aja sama temanya, warna warni
18-01-16-15-02-44-940_deco
simple decor (itu ada inisial huruf B, dikadoin sama vendor kuenya :D)
18-01-16-15-02-05-705_deco
colourful en rasa kuenya enakkk!!
18-01-16-15-04-06-854_deco
sama papa Jo
18-01-16-15-04-41-188_deco
sama popo
18-01-16-15-05-17-073_deco
sama mama & dd Beryl
Gue skalian ya cerita kenapa gue sama Jo langsung oke sama sekolah TB padahal ga ada trial kayak sekolah2 sebelumnya yang pernah B trial. Selain karena hal biaya, hal lain yang buat qta langsung sreg itu karena sekolah TB ini berpegang sama agama. Bukan sok agamawi loh qta tapi karena qta minim ilmu di agama, qta ga mau B juga kayak gitu. Qta mau B lebih tau tentang agamanya, cerita agama en lagu2 rohani. Qta ngerasa TB ini bisa membantu qta dalam hal agama (keponakan gue masuk TB cabang berbeda en dari situ gue banyak tanya2 perihal perkembangan agama di TB ini kek apa). Setelah agama, dari testi mamanya keponakan gue (baca : sepupu), untuk urusan sopan santun, tata tertib dan hal lainnya, TB concern skali. Berbekal 3 hal itu lah yamg buat gue sama Jo “oke qta masukin B ke TB”. Eh sama 1 lagi deh, deket sama rumah, xixixixi, cuma 15menit sampe.
Sekalian juga jabarin kenapa qta masukin B sekolah di usia sekarang (yang katanya dibilang terlalu dini). Qta ga ngejer buat B jadi pinter karena sekolah, engga. Qta terlebih gue yang sehari2 liat B dirumah kok rasanya B bosen ya. Gitu2 aja mainnya dirumah. Kalo main ya sama gue doank. Sedangkan sekarang ada Bboy juga jadi sedikit banyak waktu gue terbagi. Ga mungkin juga kan saban waktu qta beliin B mainan baru. Selain boros, anaknya juga bosenan deh nanti. Bikin aktivitas sendiri?! Dohh jujur ya, gue ga sempet! Salahkan gue dalem hal ini, ahahaha gpp tapi gue berkata jujur kok. Ga sempet, mau tidur pules aja susah. Disekolahin biar ga bosen dirumah doank terus dengan sekolah kan bisa bersosialisasi anaknya sama orang lain, biar ga selfish nantinya. Tau konsep mengalah en berbagi sama orang lain. Ga kasian anaknya disekolah dengan waktu yang lama?! Engga soalnya ini sekolah cuma 3x seminggu dengan durasi satu setengah jam aja. Ga lama kan?! Malah bisa2 anaknya ga mau pulang x, wkwkwkwk saking bisa main di sekolah en ada temen2.
Intinya mah tentang mau diskolahin sekarang tow ga itu balik ke pemikiran ortunya masing2. Gue ga akan melawan pemikiran yang ga mau sekolahin anaknya usia dini, engga. Itu pilihan masing2 ortu. Buat gue, tiap ortu tau yang terbaik/baik buat anaknya πŸ™‚
Satu lagi, bahas perkembangan B yang uda ga main HP. 12 Januari genep sebulan B bener2 ga main HP samsek. Ga ada drama tentang hal ini, like i said, B ga akan minta kok. Efek dari ga main HP ini B lebih fokus. Beneran deh. Biasanya kalo qta setel film bioskop anak2 contoh Frozen, B tuh suka petakilan kesana kesini tapi x ini kagak. Bisa duduk diem anteng. Paling gerak2 cuma buat pindah tempat doank. Di mobil pun juga sama, biasanya jumpalitan nah sekarang kagak. Duduk anteng di jok mobil. Kalo kuar makan en duduk di baby chair? Sama!! Anteng! Bisa diem en makan πŸ˜€ Ga sia2 en ga nyesel deh buat gue sama Jo berlakukan hal ini. Baik buat B en baik juga buat qta. Qta sampe seneng banget sama hasilnya ini en semoga hal ini bisa terus qta terapin ke B bahkan ke Bboy nanti ya.
Panjang ya postingan x ini?! Pegel bacanya?! Hahahahaha sorry deh, ga gue info diatas c ya kalo ini bakal panjang :p