Cerita Kembang Perkembangan

Cerita Jo & Lukanya..
Hari Jumat kemarin (18 Sept), Jo balik lagi ke dr. Sanyoto. Disini qta ngarep luka Jo uda kering total tapi yang ada belum terlalu kering lukanya. Gue liat masih agak basah tapi sama dokter uda lepas jaitan en diminta untuk belajar gerak2in jari tengahnya. Gerak2in yang dimaksud itu nekuk penuh ke bawah, uda itu dulu. Dokter bilang akan dikasi suntik kalsium minggu depan dengan catetan sikon Jo kudu fit, uda makan pula soalnya efek dari suntik kalsium bisa pusing ke pingsan. Syok dah gue, aya2 wae kalo pingsan. Tadinya mau hari itu juga cuma Jo belum makan en besoknya itu qta perlu pulang kampung ke Bandung jadi ditunda sampe minggu depan. Then biaya konsultasinya pun di-nihil-kan sama dr. Sanyoto 🙂
Gimana dengan latian nekuk2 jari tengahnya?! Sakit en ngilu kata Jo. Apalagi tiap dia gerakin itu ada bunyi krek2, ngeri2 kan patah lagi tapi gue bilang tetep latian aja sesuai yang diminta dokter (dokter bilang bunyi kayak gitu wajar) daripada ga dilatih bisa2 tar mati gaya kaku itu jari tengah. Masih sama juga kayak sebelum2nya, itu luka ga boleh qta yang ganti perban kudu dokter en ga boleh kena basah.
Makin hari Jo uda balik kayak biasa. Mandi uda bisa sendiri dengan catetan itu tangan kirinya dibungkus pake kantong plastik jadi aman ga kena air. Paling gue bantu buat gosok area tangan en ketiak kanan kiri selebihnya Jo bisa lakuin sendiri macam keramas, cuci muka en gosok gigi. Kalo urusan RT kayak cuci piring itu uda balik ke bagian gue lagi karena agak susah kalo Jo yang ngerjain, jadi dia bantu2 sapu pel aja. 
Transport ke kantor gimana Ping? Awalnya Jo bersikukuh minta naik bajaj tapi gue ga mau terus menerus naik bajaj ya abis mahal booo tarifnya. Dari kost ke kantor gue itu 15rb cuy, pulang pun segitu kebayang kan kalo sebulan berapa duit?!! Belum lagi Jo dari kantor gue ke gading juga pake ongkos. Alhasil gue ajak dia naik angkot. Murah seorang cuma 3rb terus turun emank ga pas di kantor gue tapi kudu naik turun jembatan penyebrangan + cape donk ya tapi gue pikir ya gpp tokh itung2 gue olahraga pagi selama hamil kan baik juga. Kalo pulang dari kantor gue juga tinggal naik angkot en turun pas depan RS Satyanegara tinggal jakak bentar buat ke kost. Nah kalo dari kantor gue ke kantor gading, Jo naik gojek kan ada promonya tuh tow ga dia kalo bisa nebeng ya nebeng kurir kantor gue yang ngarah ke gading. Jatohnya lebih hemat en buat gue sendiri (+Jo) ya lebih sehat juga kan ada olahraganya.
Naik angkot bisa dibilang hal baru juga buat Jo, hehehehe dia ga biasa di awal2 en masih bingung buat naik en turun dimana nanti. Terus sukaan kalo ngasi ongkos ga pake uang pas eh dia tinggal loh tuh kembaliannya. Gue tegur kan kenapa ga diambil, eh Jo bilang kasian ahh sama abangnya kan cape juga nyetirnya Gedubrak ga tuh!!hahahahaha lah kembalian itu kan hak qta ya, minta aja kenapa pake kasian en itu terjadi berkali2 gue sampe gemessss Abisnya kan tuh kembalian kalo dikumpul2in juga lumayan angkanya buat naik yang berikut2nya. Jadi ya suka gue ocehin dah c Jo, gue bilang kudu minta tow ga gue uda siapin uang pas jadi ga pake alesan ga ambil kembalian. Sadis ya gue jadi bini, wkwkwkwkw gpp dah 😛
Cerita Gender B..
Setelah kemarin2 gendernya B ketauan, ga kelar donk rasa penasaran. Bukan2, bukan penasaran buat belanja, hahahaha tapi masih penasaran tentang gendernya B (lagiiii). Jadi sampe sekarang, Jo masih ngerasa kalo B ini cowok that’s why Jo ngebet minta gue 4D buat sekalian cek gendernya. Selain itu, gegara prediksi dokter yang dari awal bilang cowok eh beralih ke cewek, nah Jo mikir “kemanakah sang monas itu?” ditambah nii di tempat gue gawe kan ada praktek dokternya terus ada salah satu dokter yang emank uda pengalaman banget di bidang medis en dia dengan yakin bilang cowok gegara ngeliat plus (pake permisi) pegang area samping tubuh gue yang menurut dia berpinggang. Gue jadi gamang2 sendiri, hahahaha ditambah kan ada tuh info2 yang bilang hasil usg ga menjamin bener. Balik lagi gue bilang dalam ati mau cewek tow cowok ya ga apa2, yang penting B sehat2 selalu. Kalo urusan bebelian walo uda mupeng pake banget, wkkwkwkwk belum gue lakuin samsek karena wejangan dari orang banyak itu nunggu 7 bulan selain itu kalo bebelian nanti pilihan warna gue emank umum maunya en pasti harus YelloW donk, xixixixixi berlaku buat cewek en cowok.
Drama gender ini berujung gue suka ajak ngobrol B dikala mau tidur. Terjadilah tanya jawab antara ibu anak yang menurut orang mungkin konyol ya, hahahaha tapi gue suka2 aja c ngelakuinnya. Tentunya gue yang bertanya donk ya en ngejawab pasti B. Gimana B jawabnya? Dengan nendang perut gue 😀 Durasi nunggu B nendang itu gue itung dari 1-10. Pertanyaan yang gue ajukan :
  • B cewek bukan? Kalo iya, tendang donk perut mama > ditendang
  • B cowok ya? Kalo iya, tendang donk perut mama ? ga ada tendangan samsek
  • Jadi B cewek nii? Pasti cewek? > ditendang berkali2 perut gue
Wkwkwkwkwkwk konyol yee tapi emank itu yang gue lakuin gegara drama gender ini. Gue sendiri meng-amin-kan gender B cewek tapi selebihnya gue pasrahkan sama Tuhan aja ya. Boleh kan qta as human itu berharap (tapi ga gede2 tar ga dapet sakit loh) en let God do the rest 🙂
Cerita Pulkam Kilat..
Seperti yang gue singgung di cerita pertama, gue sama Jo di hari Sabtu subuh jam 5 itu pulkam ke Bandung karena ada acara resepsi nikahan ponakan Jo. Disebut kilat soalnya hari minggu siang, qta berdua uda balik ke Jakarta. Acaranya sendiri di Maja House, Bandung en ini x pertama dink gue ke Maja. Seumur2 bolak balik Bandung ga pernah bertengger disini, hahahaha norak dah gue. Sebelum merapat ke Maja, gue sama para cici ipar melipir dulu ke salon. Niat awal gue mau make up sendiri aja tapi kok rasanya males ya en ribet aja gitu bawa2 peralatan perang make up, alhasil gue ikutan ke salon aja lah sekalian minta di blow rambutnya Rencana blow gue ganti dink, gue minta di up aja rambutnya karena nginget gue sekarang cepet gerahan orangnya en lebih praktis aja. Ohya tempat make up en hair do-nya di Kartika Salon & Bridal, di daerah TKI Bandung. Untuk hasil make up, gue suka karena ga keliatan medok cuma 1 yang gue ga gitu demen, pemakaian eyeliner dibawah mata. Jatohnya kayak cuma digambar ngebingkai bawah mata tapi ga rapi, ga pas jadinya gue rapiin sendiri dink. Kalo hair do-nya juga gue suka minus poni gue yang jatohnya kayak lepek (kebanyakan di spray) tapiiii overall oke kok apalagi harganya tergolong murah loh 🙂 
hair do (ga kliatan jelas ya) itu rambut sampingnya dikepang kiri kanan terus bagian blakangnya digelung keatas (gue suka karena sesuai sama yang gue minta)
hair do (ga kliatan jelas ya) itu rambut sampingnya dikepang kiri kanan terus bagian blakangnya digelung keatas (gue suka karena sesuai sama yang gue minta)
Acara di Maja mulai dari jam 4 sore en itu berlangsung santai dink, beda sama resepsi2 yang ada susunan acara. Pengantinnya juga kebanyakan mingle soalnya emank ga ada tempat/panggung buat duduk terus lucunya kan dibilang ada area photobooth indoor nah qta pada narsis donk mau foto2 eh pas kelar foto, qta tuh bingung kok ga dikasi hasil fotonya ya eh taunya emank cuma difoto sama photografernya doank tapi ga ada mesin buat cetak, hahahah tau gitu foto pake HP aja dink 😛
bumil en pakmil (skali2 ya bumil pake sendal ber-heels)
bumil en pakmil (skali2 ya bumil pake sendal ber-heels)
Gue sama Jo ga lama disitu, sekitar jam 6 sore uda balik soalnya cape en gue uda berasa berat dink kepalanya akibat hair spray. Sampe rumah langsung mandi en goler2 di kasur. Minggunya bangun siang en langsung siap2 buat pulang ke Jakarta. Bener2 kilat dink en qta ga sempet kemana2 buat kuliner, untungnya juga gue ga ngidam apa2 selama lagi di Bandung 😀
25 weeks
25 weeks
Cerita Tempat Tinggal..
Seperti yang diketahui, gue sama Jo masih nge-kost sampe sekarang cuma karena bentar lagi (iya gue bilang bentar lagi dink abis waktu cepet banget kan) mau lahiran jadi ga mungkin donk ya tinggal nge-kost. Selain ga nyaman bisa2 gue en Jo didemo sama penghuni kost gara2 anak nangis tengah malem 😛 Alhasil dari bulan2 lalu pun, qta uda cari2 tempat tinggal. Sampe sekarang ada ni 1 rumah yang emank sreg sama qta, bener2 sreg dink. Halaman besar, 2 kamar, ruang tamu, ruang makan, dapur en wc. Terus yang buat makin enak lagi itu deket sama rumah nyokap gue, tinggal jakak sampe kok. Ngomong punya ngomong sama pemiliknya, qta dapet harga yang menurut qta untuk setahun tuh oke tapiiiiii sepertinya qta ga ambil ini rumah. Loh knafaaaaaa?! Karena pemiliknya minta langsung bayar buat 2 tahun. Angkanya jadi sangat lumayan! Qta ga nyalahin pemiliknya kok, wajar ya kalo rata2 minta min. 2 tahun tapi qta juga berkaca donk sama kemampuan secara pengeluaran bukan cuma buat tempat tinggal tapi juga buat biaya lahiran nanti. Ga cuma itu, pengeluaran juga ada kan buat biaya sehari2 plus biaya isi rumah nanti en biaya abis lahiran. Berdasar pertimbangan itu qta mutusin buat ga ambil dink tapi qta belum ajuin lagi c penawaran boleh ga 1 tahun dulu, rencananya mau dibahas dalam minggu ini tapi kalo emank ga dikasi, gue uda bilang ke Jo “bukan rejeki qta en jangan maksa kdaan”. Gue bukan ga mau berjuang, bukan ga mau punya tempat tinggal sendiri loh ya. Mau banget gue tapi gue juga realistis, gue ga mau maksa kalo emank ga sanggup. Sgala sesuatu yang dipaksa hasilnya ga akan baik. 
Jadi tinggal dimana Ping? Di rumah nyokap, hehehehehe. Jangan liat sisi kurangnya deh ya karena nanti banyak selentingan2 yang ga enak, liat yang baik2 aja. Dengan tinggal sama nyokap, gue sama B bisa lebih terurus dalam arti ya bisa dibimbing sama nyokap. Walopun gue pernah ngurus 2 ade tapi kan itu uda lamaaaaaaaaaaa banget en pasti ada sindrom kagok2 jadi biar gue lebih belajar lagi dink sama nyokap. Terus gue juga ada temennya dirumah kalo nyokap berangkat kerja siang, ada Fang2 yang uda pulang sekolah jadi bisa nemenin gue liatin anak. Selain itu, nyokap gue lebih seneng kalo tinggal bareng karena menurut dia di rumah kan cewek smua ga ada cowok (Sin2 uda balik kost di Bekasi karena tuntutan jam kerja yang gila2an) nah kalo ada Jo, nyokap berasa lebih aman plus nyokap bisa ajak gue en Jo buat tuker pikiran. Hal ini disampaikan nyokap sendiri ke qta b2 tapi balik lagi, nyokap ga maksa. Kalo emank mau tinggal bareng, nyokap welcome bangetttt tapi kalo engga ya ga apa2. Intinya sampe skarang keputusan qta itu ya tinggal bareng sama nyokap en ga asal tinggal tapi qta mau bahas lebih lanjut sama nyokap perihal pembayaran listrik en air plus buat dapur ngepul gimana. Gue sama Jo berprinsip ga boleh main lenggang kangkung aja tinggal dirumah nyokap tanpa ada omongan biaya karena qta ga mau bebanin nyokap. Ohya sama 1 lagi, gue mau pake jasa asisten RT yang pergi pulang buat cuci gosok en sapu pel. Biar gue terlebih nyokap ga terlalu cape sama kerjaan rumah.
Yak sekian cerita kembang2 perkembangannya, hehehehehe. Gue sama Jo minta didoakan ya manteman biar tejadi hal2 yang baik dalam idup qta b3, amien. Kalo pun ada hal2 yang ga baik, didoain biar qta mampu hadepinnya 🙂
Much tararengkiu!!
Advertisements

24weeks (+)

Yuk update perkembangan B 😀
Tanggal 9 September 2015, seperti biasa jadwal kontrol bulanan ke dr. Budi. Ga ada keluhan apa2 sebenernya kecuali mimisan en rasa cape yang masih nempel sampe sekarang ditambah (mungkin ini gejala normal ya) blakangan ini gue susah tidur padahal mata uda sepetttt pettt pettt tapi ga tidur2 loh. Domba pun uda males x gue itungin, hahahaha..
Urusan berat badan, gue cukup kuatir. Kuatir turun gegara dari tgl 31 Agustus itu pola makan gue awut2an en ilang selera makan tapi untungnya ga terjadi, tetep naik en sekarang uda 65kg aja nii gue. Baru x iniiiii timbangan kepala 6! Tapi ga apa2 dah ya demi B juga en kapan lagi ya bisa makan enak tanpa mikirin berat badan *aji mumpung* sama kalo difoto pada bilang gendut ya tinggal bilang “namanya juga lagi hamil” hahahaha *dislepet kamera*
Berat badan gue naik, gimana dengan B? Ikut naik juga, sekarang berat B uda 540 gram en sama kayak sebelum2nya, menurut dokter ga ada masalah sama berat badannya (sesuai sama usia kandungan gue) tapi kalo menurut pengalaman manteman, berat segitu apakah normal? Siapa tau naiknya terlalu drastis (berat 20weeks 310 gram) tow malah harusnya lebih dari 500 gram?
Kontrol kali ini gue uda diinfo sama dokter kalo jumlah air ketuban gue itu banyak en itu bagus buat anaknya terus gue kepo nanya tau air ketubannya banyak darimana *kepo nantangin ya gue, hahahaha* ternyata diliat dari ukuran tinggi air dalam perut. Kalo lebih dari 4senti berarti air ketubannya banyak. Nah yang ditunggu donk ya sama permisah en gue juga, hahahaha, gender B cowok apa cewek?!! Hal ini ditanyakan sama Jo en dokter senyum2 bilang “sebentar ya saya cek” eh taunya B langsung munggungin qta lagi donk Tau aja deh qta mau kilik2 dia, hehehehe. Sembari nunggu posisi yang keliatan, dokter ngukur berat en panjang B sama detak jantungnya.
So, gender B *drumrolllllll* eng inggg engggg …

 

2015-08-11-12-44-36_deco
terjawab sudah misteri gender B
Baby Girl!!
Spontan gue tanya “bener cewek Dok?” en dijawab dengan dikasi unjuk 2 tulang kemaluan B en ga ada monas sama sekali. Hati gue senenggggg, tapi bukan berarti kalo cowok ga seneng loh. Sama2 seneng kok kan yang penting B sehat en ga kurang suatu apapun cuma pas denger hasilnya cewek, gue sumringah karena doa gue dijawab Tuhan. Duh jadi ga sabar buat bebelian dah gue, wkwkwkwkwk.
Pas mau pulang, gue kan masih gamang2 yakin ga yakin ya (mengingat kejadian awal prediksi dokter bilang cowok eh jadi cewek) jadi gue tanya lagi ke dr. Budi “Dok, uda fix yakin ya B perempuan?” eh gue diketawain, hahahahaha.. Ohya di kesempatan kontrol ini, Jo ada minta surat rujukan buat 4D tapi qta ga langsung jalanin c cuma minta aja. Qta masih mikir2 perlu apa ga-nya ngelakuin 4D. Kalo pun qta lakuin, ga di Hermina, soalnya setelah qta tanya2 harganya diatas harga 4D RS lain. Di Hermina biaya 4D sekitar 800ribu-an sedangkan ada istri temen gue yang 4D di RS Mitra itu 400ribu-an.
Kelar dari kontrol kandungan, qta be2 pulang buat istirahat. Qta ambil cuti di hari ini soalnya sore jam 3 Jo ada jadwal kontrol pasca operasi sama dr. Sanyoto. Hooh dah ya nii Rabu jadi paket komplit buat gue en Jo kontrol 😛
Hasil kontrolnya gimana? Luka jaitannya masih basah, kliatan c masih berair gitu tapi uda ga bleeding lagi en kata dokter tar Jumat depan balik kontrol lagi. Kalo emank di Jumat depan uda kering, mau buka jaitannya en Jo kudu terapi gerak2in jari tengahnya. Berharap banget dink lukanya Jo uda kering ya manteman jadi uda bisa mulai terapi gerak2in jarinya *amien!!!! Di akhir ngobrol konsultasi sama dr. Sanyoto, qta pun tetep dikasi berkat sama Tuhan. dr. Sanyoto nulis di kertas tagihan biaya konsultasinya “nihil” en bilang “bayar biaya admin RS aja ya, biaya konsultasinya ga usah bayar” Ya ampun bersyukur bangetttt dimudahkan lagi buat biaya konsultasinya, terharu gue sama rencana Tuhan lewat dr. Sanyoto ini. Semoga dr. Sanyoto senantiasa diberkati sama Tuhan, amien!!
Perkembangan hari ke hari selama kehamilan, rasa kayak ketarik mengkerut masih gue rasakan sampe sekarang en biasanya muncul kalo gue terlalu lama duduk posisi agak nekuk gitu juga kalo gue tidur nyamping. jadi sampe sekarang posisi tidur terbaik gue masih terlentang. Kalo mau bangun dari posisi tidur itu uda ga bisa main seenak udel langsung hap hap bangun tapi kudu ambil posisi agak nyamping baru deh bangun. Pergerakkan B sendiri di dalam perut makin lama makin heboh apalagi kalo malam hari, joget2 dah dia, hahahaha terus uda ga malu2 lagi buat gerak2 kalo tangan Jo di perut gue. Jo bahagia banget bisa sering rasain gerakan B. Good news lainnya sejak hamil, gue pratiin rambut gue ga rontok2 lagi 😀 Biasanya kan kalo abis keramas sukaan tuh ngumpul helai2an rambut di saringan pembuangan air, lah ini ga ada. Nyisir pun kalo ada yang rontok cuma beberapa helai padahal sebelum hamil, gue bermasalah sama kerontokan rambut yang parah.
Makin lama gue makin suka kegerahan bawaannya Padahal panasnya cuma dikit tapi gue uda keringetan en kliatan lepek dah, ampun dijeeeeee. Sebelum hamil padahal gue jarang kepanasan orangnya tapi mungkin ini bawaan hamil x ya jadi cepet gerah. Selain itu kalo gue pratiin di area ketiak gue rada item. Itemnya bukan di permukaan ketiak tapi di sepanjang garis lipetan ketiak. Awalnya gue kaget kok item gelap gini en gue coba tuh bersihin pake kapas + minyak kayu putih tapi ga ada hasil apa2. Gue cerita ke nyokap en nyokap bilang itu bawaan hamil jadi ga usah dipusingin tar ilang sendirinya kok kalo uda lahiran jadi gue ga cemasin lagi dink. Ngomong2 tentang nyokap, peran nyokap selama kehamilan gue untungnya ga bawel2 amat cuma ngasi pesen “makan aja apa yang mau lo makan Ping asal ga berlebihan. Ga usah pilih2 kalo makan (kan ada tuh ya yang ini boleh itu ga boleh) biar anak lo nanti juga ga pemilih”, “jangan cape2 kalo kerja, ngaca sama sikon diri sendiri aja en selalu berdoa setiap saat” uda itu doank pesen dari nyokap sama ada deh 1 lagi, nyokap tuh maunya gue minum ramuan cina itu loh. Gue ga tau deh penulisannya gimana tapi sebut aja namanya antoyo. Aduhhh gue ampun2an pas minum itu ramuan. Paittttt ruarrrr biasaaaaaaaaaaaa. Gue cuma bisa minum selama 2 bulan aja abis itu  gue nyerah. Nyokap c bilangnya sayang kalo ga minum secara itu bagus buat gue en anak tapi gimana donk gue ga tahan boo. Susah banget ditelen, yang ada ya dari gue ga eneg ini jadi eneg, hahahaha en berujung nyokap uda ga sodor2in lagi tuh antoyo, aheyyy!!
Sekian update-an hasil kontrol gue en Jo, hehehehe. Doakan supaya qta b3 makin sehat, terutama buat Jo supaya dia ga terlalu sering down. Jujur ya walo keliatannya cuma luka di jari tapi itu buat Jo down juga secara mengalami keterbatasan dalam ruang gerak. Buat gue, down itu sah2 aja kok asal jangan berlebih soalnya kan ga bagus juga ya buat mental sendiri en masih banyak diluar sana yang mungkin keadaannya lebih buruk dari Jo. Gue masih terus berusaha juga buat nyemangatin Jo biar ga kelelep di kolam down2 itu smangatttt!!
Numpang eksis ya 😛
24weeks *abaikan lengan yang melebar*
24weeks *abaikan lengan yang melebar*

August 31st, 2015 (3) – end

3 September 2015
Per hari ini Jo boleh pulang ke rumah!! 😀 Aheyyy!! Gue dateng sekitar jam 9an ke RS pake bawa dompet tebel sama bon2 tagihan, hahahaha soalnya kan tar ada nombok biaya RS en berharap juga proses adminnya tuh ga lama biar gue sama Jo bisa sama2 istirahat di rumah. Jujur ya, badan gue uda rentek banget en fisik mulai drop ditandai dengan tiba2 gue mimisan. Ngucur aja gitu darah dari idung (sampe hari ini posting juga masih berdarah tapi syukurnya ga ngucur) terus sejak hari pertama Jo kecelakaan sampe kemis malem itu, migren gue ga berenti kumat, adeh gue paling sebel kalo migren kumat en akibatnya gue agak celeng2. Pas mau ke RS itu gue berasa banget celengnya en ampir aja “dicium” sama mobil 😦 Hal2 ini ga gue ceritain ke Jo, ya ga mau nambahin pikiran dia aja.
Harapan tinggal harapan, qta balik2 dari RS itu jam 4 sore. Lamaaaaaaaaaa banget sampe mati gaya di RS dink. Yang buat lama itu karena ada tulisan dr. Sanyoto yang ga bisa dibaca jelas sama pihak RS en berakibat ga bisa lanjutnya proses insurance. Proses konfirmasi ke dr. Sanyoto-nya juga makan waktu soalnya qta tau c dokter ini jadwalnya padet en banyak operasi juga. Tapi ya selama proses menunggu itu, sepupu gue ada bilang kalo tagihan RS-nya dapet diskon khusus dari dr. Sanyoto. Gue sama Jo kaget, kok bisa tapi masih misteri, hahahaha soalnya kan qta ga tau ya bener apa ga-nya. Gue bilang ke Jo kalo emank sampe diskon itu berkat banget buat qta b2, brarti kan ringanin biaya yang perlu qta tombok tapi kalo pun ga diskon, yo wis gpp tokh tetep harus bayar kan. Saking ngantuknya, gue sampe ketiduran di kasur sebelah Jo, heheheh lumayan ya bisa tidur sejem-an en Jo pun ikutan tidur. Bangun2 gue agak syok gitu entah dah kenapa en langsung ngibrit ke bagian admin RS buat tanya apa uda kelar belum eh dibilangnya nunggu stenga jam lagi tapi untungnya ga sampe stengah jam, qta dapet info proses admin uda kelar. Melipir lagi deh gue ke bagian admin en dijelasin apa2 aja biayanya.
Pas mau dijelasin, gue c deg2an secara takut kaget juga liat angkanya nanti. Total biaya RS termasuk rawat inap, obat2an, rontgen, tindakan operasi, biaya kunjungan dr. Sanyoto + dokter anastesi + dokter jaga harian, dll itu sekitar 23juta-an. Gue c telen ludah sama angkanya tapi sok tenang terus masi lanjut dengerin susternya jelasin.
S : Bu, total biayanya 23juta sekian tapi Ibu dapat diskon khusus dari dr. Sanyoto ya Bu sebesar 7juta-an sehingga total biayanya menjadi 16juta sekian. Dari insurance Bapak Johanes bisa meng-cover sebesar 16juta sekian jadi total kekurangan yang perlu Ibu bayar adalah 56.300.
G : Ha?! Saya bayar berapa sus? 56.300 rupiah sus maksudnya?
S : Betul Bu, 56.300 rupiah. Hanya itu kekurangan biaya yang perlu Ibu Bayar.
G : *cengoooo dulu sambil liatin print out tagihannya* Sus, 56.300 itu biaya apa ya?
S : Ooh itu biaya washlap Bapak Bu yang ga di-cover sama insurance Ibu.
Setelah cengo gue pergi, gue buka dompet en bayar kekurangannya terus …
G : Bentar ya Sus, saya cari dulu 300 peraknya (56ribu-nya uda ada gue tapi recehannya ga ada)
S : Ngga usah Bu, 56ribu saja, 300-nya ga usah.
Diskon lagiiiiiii 300 perak dari susternya 😀
Hati luar biasa senengggggg!! Bersyukur bangettttt!! Gue langsung infoin ke Jo perihal harga ini en Jo pun sampe ga percaya, kok bisa2nya ada hal membahagiakan kayak gini. Ga lama, suster dateng buat ngasi obat2 yang perlu dibawa pulang sembari gue tanda tangan form pulang Jo dari RS.
Di rumah, qta berdua ga langsung istirahat tapi ngebahas tentang tagihan RS itu. Jujur ya qta tuh amazed bangettt!! Qta bener2 ga sangka, qta yang tadinya kuatir tentang harga yang perlu qta tombok tapi Tuhan itu selesaikan semuanya. Lewat dr. Sanyoto, Tuhan bekerja. Dari kunjungan pertama yang dr. Sanyoto sabar jelasin ke operasi yang lancar sampe ke hal diskon harga RS. dr. Sanyoto ga itung biaya kunjungan dia ke Jo plus motong biaya operasi-nya Jo. Luar biasa banget berkat Tuhan ini. Buat gue pribadi ya ini tuh hadiah besar. Tuhan angkat semua kekuatiran en ga cuma angkat tapi Tuhan selesaikan. Mulai dari keadaan Jo yang ga kena organ vital, dapet banyak support en doa2, gue yang masih bisa gerak kesana kesini, B yang ga rewel sama sekali sampe ke hal diskon biaya RS. Bener2 bersyukur banget sama Tuhan en makin dikuatkan buat lebih berpasrah en percaya kalo di tiap perkara itu pasti ada pelangi. Ga cuma itu, gue juga percaya di tiap perkara itu ga cuma ada hal2 buruk tapi pasti ada hal2 baik yang emank gue ga tau apa itu hal2 baiknya tapi percaya aja gue kalo ini emank fase idup yang harus dijalanin demi jadi pribadi yang lebih baik 🙂
*dibuang sayang* wefie abis operasi
*dibuang sayang* wefie abis operasi

 

4 September 2015
Per hari itu gue uda balik masuk kantor lagi gegara kepikiran sama kerjaan yang pasti numpuk puk puk dah sedangkan Jo masi di kost aja buat istirahat. Beruntung di kost ada ibu yang jagain kost jadi bisa titip Jo kalo dia perlu apa2. Kondisi gue sendiri masih lack of sleep, entah kenapa gue jadi ga bisa tidur semalemnya itu. Ohya di tanggal 4 ini juga hari ulang tahunnya Mey2 ke 19  Untungnya lagi kue surprise buat Mey2 uda gue urus dari minggu lalu jadi tinggal nunggu dianter ke kost aja itu kuenya. Untuk ultah x ini, gue sengaja pesen sesuatu yang beda en milih kue yang bisa dimakan sama nyokap (nyokap ga suka yang berbau susu en keju2). Gue pesen kue mangkok bolu kukus yang disusun diatas pot. Hayooo uda kebayang lum kayak gimana?! Kalo yang uda liat di path en IG gue pasti uda kebayang ya, hehehehehe.
Awalnya Mey2 mau batalin acara makan2nya *skalian kan dia berhemat ga usah traktir, hahahaha* dengan alesan Jo belum sembuh bener tapi gue ada tanya Jo mau dateng apa ga di tanggal 4 itu itung2 skalian cuci mata aja tokh tempatnya sendiri deket, di Yie Thou food centrum. Jo bilang mau2 aja 🙂 Naik apa qt? Bajaj donk, hahahaha. Jo belum boleh gerakin jarinya selama 3 bulan ke depan yang artinya ga mungkin juga kan nyetir mobil/motor. Kalo buat gue naik bajaj itu hal yang biasa tapi buat Jo itu hal yang baru, bisa diitung jari dink frekuensi Jo naik bajaj 😛
Makan apa aja di Yie Thou, ummm lupa, hahahahaha plus lupa foto2in juga tapi overall enak kok en pelayanannya juga oke disana 🙂 Buat penebusannya, gue kasi liat penampakan pot steam cake-nya Mey2 ya sama foto2 lain.
steam birthday cake! cakep en unik ya :)
steam birthday cake! cakep en unik ya 🙂

 

birthday girl with her bday cake
birthday girl with her bday cake
Rasa dari bolu kukusnya sendiri enakkkkk!! Ga terlalu manis rasanya en nyokap pun doyan sama bolu kukusnya. Ohya tiap warna dari bolu kukusnya punya rasa yang beda2. Green – green tea, red – red velvet, white – vanilla en masih ada rasa2 yang lain. Tapi maksimal 3 rasa dalam 1 pot. Bukan promosi tapi boleh banget diorder kalo pengen suatu hal yang beda en coba hal baru tow ga jadi inspirasi buat bikin sendiri 😀 Ordernya langsung aja ke IG @the_ribbonlicious.
our little family
our little family
Harapan gue, Mey2 bisa jadi pribadi yang lebih dewasa + bijak lagi aja en bisa ngurangin tingkah laku yang kayak anak kecil. Makin bisa sadar kalo nyokap itu sosok yang paling sayang en peduli sama Mey2 plus ngurangin deh intensitas diem2an sama nyokap, hehehehe.

August 31st, 2015 (2)

1 September 2015
Pagi2 sekitar jam 6 itu dr. Sanyoto visit Jo di kamar en kasi diagnosa yang sama yaitu harus dioperasi. Sebenernya ada cara lain selain operasi yaitu di-gips tapi dokter ngingetin di-gips itu buat saraf2 didalem jari bisa mati en lama2 ga bagus juga buat kesehatan Jo sendiri terus dikasi tau juga hasil operasi pasti ga akan 100% balik normal plus nanti kalo dioperasi itu akan dibius secara total bukan lokal. Jo kaget kan yang dioperasi cuma tangan tapi kok sampe bius total, ditanya dink en dijawab sama dokternya “kalo mau bius lokal boleh saja Pak, hanya saja dari segi biaya akan lebih mahal nantinya karena dokter anestesinya pun beda. Selain perihal harga, saya anjurkan bius total juga mengingat yang dioperasi ini tulang jari yang bisa dibilang kecil2 en rawan takutnya kalo bius lokal nanti khasiat morphin habis dan operasi masih berlangsung, Bapak akan kesakitan.” Intinya di visit itu dr. Sanyoto ngasi waktu buat Jo berpikir maunya gimana sampe 7 hari ke depan. Karena fracture dalam jadi selama 7 hari masih bisa ketolong tapi kalo fracturenya diluar itu ga bisa mikir2 lagi kudu langsung dioperasi.
Gue dateng ke RS sekitar jam 8an en langsung denger ini cerita dari Jo. Awalnya gue langsung bilang ya uda operasi en bius total aja, ikutin anjuran dokter. Tapi roman muka Jo tuh beda, gue tanya kenapa. Taunya dr. Sanyoto ada bilang kalo mau dibius total itu pasien harus jujur tentang sikon en gaya idupnya selama ini plus kasi tau ada alergi apa2 aja sama obat. Kalo tentang gaya idup Jo bisa cerita tapi kalo tentang alergi itu Jo yang ga tau jadi selama ini kan Jo taunya ga ada alergi apa2. Kaitannya? Kalo ternyata pasien ga jujur ato ada alergi tapi ga bilang bisa2 ga bangun dari bius total. C Jo takut en ga cuma Jo, gue pun takut! Gue bahkan baru tau ada macam kek gini. Uda takut eh muncul lagi masalah baru, insurance Jo ditolak donk gegara data tahun lahir di KTP sama SIMnya tuh beda. Pusing pala barbieeeeeeeeee!! Ya gimana ga pusing, kalo insurance ga ada, piye tokh bayar tagihan RS secara qta tadi minta perkiraan biaya en itu sekitar 16jeti itu pun baru tindakan operasi belum obat, belum kamar dll. Untungnya ada staff insurance yang bersangkutan yang emank standby di RS jadi bisa bantu, dia minta qta bawa akte lahir en KK Jo buat buktiin kalo emank data KTP itu yang bener sedangkan SIM itu salah ketik oleh pihak Samsat. Ya uda dink siang2 bolong gue pulang ke kost en obrak abrik koper tempat nyimpen surat2 en balik lagi ke RS buat ngasi itu surat2nya. Ga cuma sama c staff ini, gue pun dibantu sama sepupu gue yang emank agent insurance c Jo punya. Sembari nunggu kabar dari insurance ini, gue sama Jo mikir baiknya gimana tentang operasinya. Iya qta prefer operasi daripada gips tapi kepentok sama bius. Mikir kan bius total aja 16jeti apalagi bius lokal, matengggg!! Gue juga ngerti ketakutan Jo, gimana pun juga gue pun takut walo bukan gue yang dioperasi. Akhirnya qta bawa dalam doa biar mantep ambil keputusan. Di hari ini juga, mulai dink keliatan itu biru2 lebam di badan Jo sampe ke kaki, ga cuma biru2 tapi jadi bengkak2.
Akhirnya jelang sore itu qta dapet kabar kalo insurance bisa menjamin biaya RS qta sesuai plafon yang berlaku (disini ya Jo sempet menyayangkan kenapa ga masuk juga ke insurance gue yang dibayar sesuai tagihan) en lega dink gue dengernya. Setidaknya qta ga perlu bayar biaya yang terlalu besar nantinya walo kemungkinan nombok pasti ada. Selesai dengan kabar insurance, Jo uda ambil keputusan buat operasi + bius total en langsung dink qta kabarin susternya en tandatangan form pernyataan operasi. Susternya bilang operasi dilakukan jam 7 pagi di hari Rabu jadi per jam 12 malem Jo kudu puasa en bangun jam 5 buat siap2.
Sisa hari itu sama kayak kemarin malam, dimana banyak kuarga en manteman yang dateng ngebesuk Jo sambil kasi support en doa buat operasi besok. Jo minta gue nginep di RS biar kalo pagi mandi itu gue aja yang mandiin bukan suster. Permintaan Jo ini gue iyain padahal jujur gue takut, hahahaha. Gue paling takut sama RS apalagi tidur di RS, hadeh!! Bener donk pas jam 11an gitu qta mau siap2 tidur, gue uda ga tenang atinya. Dari yang tidur seranjang masing2 (kamar Jo ada 2 ranjang cuma yang 1 ga ada pasiennya) gue minta seranjang aja, diturutin sama Jo eh abis itu ga lama gue nangis donk. Kaget lah c Jo. Jo mikirnya apa gue kuatir ya operasi dia besok sampe jadi nangis *uda pede jaya* terus pas ditanya gue jawabnya “takut!” hahahahahaha, kecele lah c Jo. Ya uda Jo minta gue pulang aja daripada g en dia sama2 ga tidur tenang. Pulanglah gue dijemput sama Mey2 yang emank masi inep di kost. Mental gue emank cemen, hahahaha gampang banget takutnya. Gue uda usaha kok mikir positif kalo ga ada apa2, ga ada serem2nya tapi gimana donk ati tuh empot2an takut banget en berujung gelisah nangis.
2 September 2015
Gue balik ke RS sekitar jam stengah 5 pagi, ya itu juga pake mental cemen yang pake jalan kaki cepet2, hahahaha. Sampe RS, Jo uda bangun juga en gue langsung basuh2 Jo alias lap2 badan aja soalnya tuh luka ga boleh basah tapi Jo minta keramas en cuci muka soalnya rambut uda lepek banget (tipikal keramas tiap mandi) ya uda gue keramasin di wastafel, hehehehe. Gitu kelar, qta doa buat kelancaran operasinya Jo nanti biar Tuhan aja yang bimbing para tim dokter en buat segala sesuatunya jadi baik.
keramas uda, cuci muka uda, lap2 badan uda. OK! fix ganteng!!
keramas uda, cuci muka uda, lap2 badan uda. OK! fix ganteng!!
Tiba2 Jo bilang ke gue kalo dia mau operasinya lancar en masih mau bangun buat liat gue en B, hadeh ini buat gue ketar ketir. Ya gimana, gue pun kuatir + takut kok tentang bius total itu tapi gue berusaha kliatan tenang en nenangin Jo kalo semua akan baik2 aja, Jo akan bangun en bisa liat qta lagi. Pas mau dibawa ke ruang operasi, nyokap dateng buat nemenin gue nanti en dateng juga dokter anestesi buat cek kdaan Jo.
wefie pake ati yang ketar ketir
wefie pake ati yang ketar ketir
Tepat jam 7, Jo dibawa ke ruang operasi en gue cuma nganter sampe batas yang diperbolehkan. Pintu ditutup baru deh gue nangis2, haiyaaaaa!! Panik, cemas, kuatir, pasrah ngumpul smua. Nyokap kembali ngingetin buat banyak berdoa en ga usah mikir macem2. Rasanya tuh waktu berjalan lama bner padahal baru 30 menit lewat, gue mondar mandir ga jelas aja di lorong tuh pintu ruang operasi sesekali cek HP en bales2in chat kuarga + manteman yang ngasi support, bales2in komen di blog, baca postingan temen2 blogger tapi tetep ya ati ga oong, empot2an! Sekitar jam 8 lewat nyokap kudu pergi ke toko karena ada klien yang nunggu en gue bilang gpp gue sendiri. Ga lama di jam stenga 9an lewat, dr. Sanyoto kucuk2 kuar (awalnya gue ga tau dia dokternya c Jo kan ga pernah ketemu) tapi jadi tau karena dia bilang “kuarga Bapak Johanes” eh gue donk dengan polosnya pake acara angkat tangan en bilang “hadir Dok” geblekkkk dah buat malu, ishhhh. Disitu gue dijelasin sama beliau apa yang terjadi sama jari tengah Jo.
Inget kan patahnya berapa? Patah jadi 2. Ternyata ga, patahnya 4! Ilustrasinya gini, 1 tulang lurus patah jadi 2 terus di salah satu patahan yang bagian bawah itu patah lagi jadi 3, itu lah yang disambung sama dr. Sanyoto pake soft wire. Dokter bilang itu bukan hal yang mudah secara 3 patahan itu kecil2 en ringkih. Ga cuma sampe disitu, di sepanjang jari2 qta itu punya urat tendon en dalam jari tengah Jo, uratnya putus. Kalo putus kayak benang digunting kan tinggal ditarik jadi satu beres ini engga. Urat Jo itu putus en bagian atasnya (yang deket kuku) putus dalam sikon aur2an kecil2 jadi ga mungkin bisa dijadi satu sama urat bawah. Jadi sama dokter urat bawah ditarik ke atas en disambung sama benang sutra en ini mengakibatkan urat jari Jo akan terasa ketat. Dokter bilang ke gue jangan sampe jari tengahnya itu digerak2in dulu en ga boleh kendarain mobil/motor (asumsi jari akan nekuk) selama 3 bulan ke depan. Untuk menjaga biar ga digerak2in, dokter pasang lagi stik es krimnya. Dokter pun ngingetin ke gue kalo sembuh 100% itu milik Tuhan, 90% milik malaikat Tuhan en milik dokter 80%. Jari tengah Jo emank ga akan balik normal kayak dulu, bisa nekuk tapi ga akan nekuk sampe ketekuk, bisa tegak tapi ga akan sampe tegak lurus. Hal ini kan uda dibilangin sebelumnya en gue ikhlas banget dengan hasilnya, buat gue asal Jo bangun en hasil operasinya baik itu uda lebih dari cukup. Selesai penjelasan dokter, gue cuma tanya apa yang boleh dimakan en yang ga boleh sama nanya apa Jo uda bangun. Lega deh gue pas dokter bilang “sudah, Ibu tunggu saja ya.” Ga lupa gue buat doa syukur ke Tuhan!
Ga lama gue dipanggil sama suster dari ruang operasi buat nemenin c Jo soalnya dia uda sadar tapi belum pulih sadar banget. Gue nemenin ruangan sebelum ke ruang operasi itu en Jo uda bisa tuh manggil gue eh ga lama dia mual2 en muntah. Ini terjadi akibat efek obat biusnya jadi emank pasti mual en berujung muntah. Susternya bilang kuarin aja jangan ditahan2. Nyaranin juga lebih baik jangan buka mata biar ga terlalu pusing. Overall ya suster2 didalem itu sigap en baik banget, ga cuma ke Jo tapi ke gue juga terlebih tau gue lagi hamil, sampe gue mau ke toilet pun dianterin 🙂
belum sadar banget dari obat bius
belum sadar banget dari obat bius
Waktu nunggu Jo bener2 sadar, gue disamperin sama 1 suster en dia langsung bilang “ini loh Bu foto jari tengah Bapak Johanes yang dioperasi” en dia sambil ngasi unjuk foto2nya ke gue. Reaksi gue?! Cengo!!!! pake syok, ya bayangin aja gue lagi anteng2 duduk terus didatengin sambil dikasi unjuk foto serasa itu ngasi unjuk foto kuarga “ini opung saya, oma saya, dll..” Pas liat foto2nya pun gue ga ada ekspresi saking kagetnya. Mbokk ya tanya dulu mau liat apa ga ya jadi kan gue bisa prepare ati en otak ini kagak, hahahahaha. En dilanjutin dengan pertanyaan “mau saya kirim Bu foto2nya ke handphone Ibu?” Gue dengan gagap en masih syok bilang “i-i-i-iya Sus, boleh.” Sebenernya ga mau itu foto, hahahaha tapi gue mikir2 juga kalo ada kuarga dari Jo tow gue mau liat en gue nolak tuh foto pegimane coba, bisa2 ada drama mencari suster yang punya tuh foto kan. Sembar ngirim foto, susternya kembali jelasin bagian apa aja yang dioperasi, soft wire dipasang dimana, urat tendon yang putus yang mana + urat bawah yang ditarik yang mana. Kelar penjelasan, entah gue oon apa gimana ya, gue tanya “Sus, kok bisa punya foto2nya?” hahahahaha en taunya itu diminta sama dr. Sanyoto buat difoto jadi kalo pihak kuarga mau tau proses operasinya ya bisa dijelasin pake foto juga.
Sekitar jam 11, Jo uda boleh balik ke kamar inapnya tapi mampir dulu ke ruang rontgen buat difoto lagi jari setelah dioperasi. Kdaan Jo saat itu masih celeng2, gue iseng nanya sama dia “enakan celeng gegara minum bir apa obat bius?” en Jo nyengir kuda, hahahahaha. Di kamar, blessssss tidur dah c Jo karena gue minta dia tidur aja daripada tahan2 ngantuk obat biusnya. Gue numpang mandi deh tuh secara kan masih pake baju tidur, belum mandi tapi uda sikat gigi donk. Sempet pulang ke kost juga buat ambil vitamin2 yang emank perlu gue minum sekalian beli makanan siang. Balik2 Jo uda sadar total en gue bilang doa dulu ngucap syukur atas semuanya. Jo nanya “kok aku ga dirontgen lagi ya abis operasi?” doenkkkk brarti bener ya boo obat bius tuh tokcer bner, c Jo aja ga sadar dia uda rontgen 😛
Berdasar info dari suster, Jo katanya besok uda boleh pulang, yeay!!! Terus infus obat anti sakitnya juga uda dicabut pas sore en akibatnya buat Jo jadi lebih sering ngerasa sakit di jarinya walo ga digerakin, ada cenut2 ngilu. Badan2nya juga masih sakit terlebih tulang di pundak en punggung ke pantat. Gue ada bilang ke Jo buat rontgen sekalian aja, terlebih bagian pundak en kepala ya bukan apa ya tapi lebih ke arah berjaga2 aja tapi Jo ga mau. Dia bilang ini efek benturan aja jadi kayak keseleo cuma seliat gue tuh tulang di pundaknya kek nongol naik ke atas. Ga sama rata kayak tulang pundak belah kanan. Jo juga bilang bengkak2nya agak kempes setelah dikasi arak gosok *thanks to my besties, uda dikirimin arak gosoknya 🙂
kempesan bengkaknya
kempesan bengkaknya *jendol sebelah kiri*
Dari Jo sadar total sampe ke malem itu, qta banyak didatengin lagi sama kuarga en manteman. Disini gue makin terus bersyukur deh, banyak orang2 yang care sama qta. Ga cuma karena dibesuk tapi bentuk support en doa pun terus mengalir via chat WA/Line en medsos macam path, FB en IG :’) Keliatannya simple ya tapi itu memberikan semangat tersendiri buat gue loh en sangat gue hargai bangettt 🙂
P.S : untuk foto jari yang dioperasi, gue masih bimbang mau di-post ato ga. Takutnya pada jijik ngeri liatnya..

August 31st, 2015 (1)

Bulan Agustus 2015 kemaren ditutup sama satu kejadian yang ga menyenangkan, Jo kecelakaan di jalan 😥 Gue juga kaget pas dapet telpon dari Jo yang sambil ngerintih sakit buat ngabarin. Padahal beberapa jam sebelumnya itu qta masih maksi bareng en lagi bahas ilustrasi polis asuransi buat salah satu temen qta eh ga lama pas Jo mau kunjungan ke dokter di daerah JakBar ditabrak sama pengendara motor lain. Kok bisa?! Iya gue juga penasaran en panik saat itu, gimana bisa tabrakan en gimana keadaan Jo. Sebelum tau ceritanya, di telpon pertama, Jo ngabarin kalo dia ditabrak en gue bilang cepet ke RS terdekat. Telpon kedua itu gue yang telpon mastiin posisi dia dimana en gimana, Jo dibawa ke RS Husada karena kejadiannya di perempatan GunSa. Begitu tau RSnya, gue langsung ijin sama boss buat pulang lebih awal en jelasin juga kenapanya. Tadinya mau dianter sama driver kantor tapi gue naik taxi aja soalnya diver mau jemput anak2 boss pulang skolah. Puji Tuhan, gue ga perlu nunggu lama buat dapetin taxi tapi gue merasa terganggu sama drivernya yang ngajak ngomong terus. Waktu gue duduk en bilang tujuan gue, dia nanya emank kerja disitu. Gue jawab cepet engga en ditanya lagi emank siapa yang sakit. Gue lagi males diajak ngobrol en jawab sekenanya aja. Di perjalanan, gue telpon nyokap ngabarin apa yang terjadi en c driver denger gitu gue tutup telpon mulailah dia bawel lagi “emank uda nikah? tampang masi kayak anak kecil kok uda nikah c? itu bener suaminya? kok bisa tabrakan? en bla bla bla” annoying bgt ga c, gue tadinya mikir mungkin dia mau hibur x ya biar gue ga panik tapi dari apa yang ditanya malah buat gue jadi keki, hahahahaha. Sampe deket RS, dia bilang “hebat ya ibu ga nangis2 heboh sgala, biasanya kan kalo lagi gini pasti nangis2” Dia ga tau ajeeee, gue tuh uda mau nangis sebenernya tapi ya gue tahan2.
Sampe di IGD, gue liat kondisi c Jo bentar abis itu dipanggil sama susternya buat langsung urus admin padahal saat itu ya Jo uda ngasi kartu insurance dia punya tapi pelayanannya cuma sebatas diobatin doank lukanya. Daripada Jo kenapa2 ya uda gue ikutin deh aturan RS, ngurus admin buat kamar, rontgen dll. Gue berharap mereka tuh bisa gerak cepet tapi yang ada malah ketawa2, bercanda, makan amsiongggg dah!! Pengen marah tapi gue uda males. Nunggu punya nunggu kelar deh tuh adminnya, gue langsung balik lagi ke IGD en bilang ke suster buat rontgen c Jo tapi ya sama dink, buntutnya disuruh nunggu lagi. Sembari nunggu, gue tanya ke Jo gimana kdaannya en gimana bisa tabrakan. Jadi Jo itu uda di posisi lalin lampu ijo buat dia lurus ke arah Pasar Baru tapi ada 1 pengendara motor (C) dari arah samping ngarah ke Mangdu itu hajar lampu lalin dari kuning ke merah (kepalang tanggung buat berenti). Kena deh c Jo padahal ya posisi motor Jo itu uda paling ujung loh jadi di belah kiri dia itu masih banyak motor2 lain tapi selamat dalam arti bisa lurus terus en apesnya c Jo yang kena tabrak. Mental mereke b2, kepala Jo kena aspal (thanks God, Jo pake helm). Jo ngerasa gelep en pusing banget saat itu en dia tetep berusaha tenang en abis itu berdiri bahkan sempet nolongin berdiri yang nabrak sambil tanya “lo gpp bro?” Waktu nolongin berdiri itu, C bilang maaf en sadar itu salah dia. Pas kejadian deket sama pos polisi jadi ikut campur dink biasa en uda ngojok2 C. Jo langsung bilang ke polisi kalo urusan tanggung jawab tar aja mending ke RS dulu karena jari tengah Jo uda darah semua plus tulang panggulnya uda kebas. Jo ke RS sama C en gue ketemu juga sama C yang luka2 juga kayak memar di tangan en kaki.
So far, C ini bertanggung jawab orangnya. Dia yang nemenin Jo ke RS en nungguin Jo sampe gue dateng. Intinya gue sama Jo uda bilang ke C kalo tentang biaya RS ga usah dipikirin karena qta ada insurance tapi qta minta tanggung jawab di biaya motor aja. Qta juga ga mau perpanjang masalah ini sampe ke polisi, yang ada malah ribet en bisa jadi buang2 duit, kekeluargaan aja. Singkat cerita tentang C, dia ganti rugi uang sebesar 400ribu karena dia sanggupnya segitu en qta terima aja (walo sekarang ketauan kurang) tapi qta melihat itikad baik C yang mau bertanggung jawab.
Balik ke Jo, selesai di rontgen tadinya Jo mau dibawa langsung ke ruang rawat inap tapi gue tahan dulu karena boss gue ada bilang lebih baik dipindahkan RSnya ke RS Satyanegara aja mengingat disana ada dr. Sanyoto yang emank ahli orthopedi plus akses gue bolak balik jaga Jo lebih deket (tinggal ngesot 15 menit, hehehehe). Atas pertimbangan 2 hal itu jadilah Jo pindah en driver kantor pun uda standby buat anter qta. Proses pindah juga ribet pas di Husada karena pembayaran kudu dilakukan secara tunai dulu, ga bisa andelin insurance. Mana pembayaran admin cancel kamar, biaya IGD en rontgen itu beda2 tempat. Jadi gue tuh serasa dipingpong terutama pas bayar biaya rontgen. Awalnya dibilang ke ruang rontgen buat bayar, dari IGD gue ke rontgen sampe sono dibilang ke ruang admin depan aja bayarnya, sampe admin dilempar lagi ke rontgen en gitu terus sampe gue cape banget en aus berat. Jaraknya tuh lumayan loh sampe sepupu gue yang emank dateng nemenin tuh ngoceh ke orangnya masa orang lagi hamil masih disuruh kesana kesini, gimana itu kerjanya coba. Sekelarnya semua pembayaran, langsung ke RS Satyanegara barengan sama nyokap yang nyusul ke Husada, sama sepupu yang daritadi nemenin gue en sama 1 hopengnya Jo (R). Sampe di Satyanegara, Jo masuk IGD lagi. Disitu gue langsung minta ditangani sama dr. Sanyoto (uda diwanti2 sama dokter kantor gue) tapi beliau lagi ga bisa dateng karena ada 3 operasi di RS lain jadi Jo ditangani dulu sama dokter IGD. Di Satyanegara gue langsung urus admin juga en syukurnya ga perlu DP dulu tow payment apa2 cukup serahin kartu insurance aja. Lebih simple en gue ga bolak balik.
Di IGD itu gue ditanya kok luka Jo ga dijahit pas di RS sebelumnya, gue bilang kata pihak sana tar bisa aja dibuka lagi sama RS ini jadi mereka ga jahit en mereka langsung bilang ke gue “ga Bu, kalo uda dijahit qta ga akan buka lagi sampe ada keputusan dokter” gue jadi ketar ketir kan duh salah donk. Pas dibuka perbannya, jari tengah Jo yang sebelah kiri itu uda banyak nguarin darah en lukanya tuh bolong nembus depan belakang keliatan tulangnya. Gue yang disamping c Jo ya mau ga mau liat itu luka, untung ga pengsan!
jari tengah yang patah nan bengkok
jari tengah yang patah nan bengkok

 

luka dibagian luar jari
luka dibagian luar jari

 

luka bagian dalam jari
luka bagian dalam jari
Kalo liat di foto itu simple ya lukanya kek tinggal dikasi betadine aja terus sembuh dah tapi ternyata ga gitu 😦 Dari hasil rontgen, kliatan jelas tulang jari tengahnya tuh patah jadi 2 en pertolongan sementara itu dikasi semacam stik es krim buat ngelurusin en diperban total sama dikasi infus anti sakit.
jarinya yang diperban en dikasi semacam stik es krim
jari yang diperban en dikasi semacam stik es krim
Keputusan sementara berdasar hasil rontgen, tulang yang patah itu perlu dioperasi. Untuk tulang panggulnya ga ada masalah besar tapi mungkin karena benturan jadi tulang ekornya pun ikutan sakit. Selesai pertolongan sementara itu, Jo dibawa ke kamar buat istirahat dulu sembari nunggu dokter kalo emank beliau bisa dateng. Sampe malem itu dr. Sanyoto ga bisa dateng en qta pasrah aja dink gpp yang penting Jo uda ditangani dulu en bisa istirahat. 
Gue sendiri di RS ga sampe inep, gue tetep pulang ke kost sama Mey2 yang nemenin. Gue di RS sampe jam setengah 12an, nemenin Jo en ada beberapa kuarga, sodara en manteman yang dateng ngebesuk. Pada heran kok bisa yang kena cuma jari tengah, Jo sendiri juga ga tau kan kejadiannya cepet jadi uda ga ngeh juga sedangkan dari gue uda bersyukur banget Jo ga kenapa2 kecuali jari tengah en lebam2 di sekujur badan.

Combo Bridal Shower

Melipir jau dari topik pregnancy, hehehehe biar yang baca ga bosen. Kali ini gue mau bahas cerita tentang bridal shower. Ide ini gue dapet dari pypy *olaaaaa py* en gue ngeh kalo belum cerita bridal shower yang gue alamin taun lalu 😀
Bridal shower sendiri berlangsung 2x, iya 2x. Keren? Bukan keren tapi malu boo soalnya dilakuin di tempat umum pula en diajak kiter2. Bridal shower pertama itu di bulan Juni 2014 en direncanakan sama cici sepupu. FYI, dari dulu gue emank deket sama mereka b4 selain karena jarak umur yang ga beda jau, qta tuh nyambung banget kalo ngobrol/curhat/ngebanyol en kedekatan ini berlangsung dari qta kecil. Dari mulai saling inep2an sampe sekarang pun masih suka hangouts bareng. Di taun 2014 sendiri yang married ga cuma gue tapi ada 1 cici sepupu (sebut aja L ya) yang married juga cuma beda beberapa bulan dari gue jadinya ada 2 korban deh tuh di bridal shower, wkwkwkwkwk.
Awalnya c dibilang mau ngumpul2 en pergi makan tapi uda dibilangin dari awal itu sifatnya ladies day jadi qta masing2 ga boleh ajak pasangan. Ga pake curiga lah ya en atur waktu kapan mau ketemuan ketemulah qta di Ta Wan, La Piazza. Kayak biasa aja tuh semuanya, dateng terus order menu en ngobrol2 eh tau2nya salah satu dari mereka b3 donk sibuk nguarin atribut. Gue sama L cuma cengo aja liatnya, hahahaha selain syok juga gegara qta tuh nilai mereka kerajinan sampe ngebuat atribut2nya. Semuanya buatan sendiri, ga ada yang mereka pesen dari toko khusus buat bridal shower. Kalo mereka masih pada single2, gue ga heran dah tapi 2 diantara mereka b3 itu uda pada punya anak 1 en lagi hamil pula jadi salut banget gue sama keniatan mereka ngerjain gue sama L, hahahaha.
tadaaaaaa!! ini atributnya
tadaaaaaa!! ini atributnya
Ada apa dari sgambreng atribut diatas?!!
  • Slayer selempang ala miss universe dengan tulisan “mau merit nih!”
  • Bando yang dikasi makhota + kain tile ala2 jadi penganten
  • Nikah ga lengkap kalo ga ada cincin kan? Nah ada kok cincinnya en itu bermatakan pete!!!
  • Kalungnya pun bermatakan pete (-_________-“)
  • Sebotol kecil (300ml) air kunyit
  • List pertanyaan + jawaban (karton bentuk hati)
Yang buat ga banget itu pete en kunyit!! mereka tuh tau kalo qta b2 anti sama pete en kunyit jadinya qta kudu pake itu cincin + kalung bermatakan pete plus minum air kunyit sampe habis. Jangan ditanya deh gimana gue pas minum tuh aer, hahahahaha mau muntah2 booo.
sibuk semua, sibukkkk
sibuk semua, sibukkkk
semua sibuk make2in ke 2 brides to be
masih sibuk, sibuk make2in ke 2 birides to be en sibuk moto2in
Gitu semua atribut qta pake, tugas berikutnya qta harus foto masing2 en upload ke FB plus kudu tag semua sodara2 qta. Ampun dijeeee, aya2 wae ini ngerjainnya. 
dikasi pegang HP cuma buat upload ke FB, sisanya NO HP!
dikasi pegang HP cuma buat upload ke FB, sisanya NO HP!
keren kan cincin bermatakan pete gue
keren kan cincin bermatakan pete gue
Kelar upload, lanjut dulu ke games yang mana mata qta ditutup en di depan qta itu ada banyak barang2 yang tersebar terus kudu qta ambil sebanyak2nya dengan waktu yang terbatas. Qta pikir gancil lah yah cuma ngambil2 barang doank eh taunya tuh barang kudu qta pake donk tapi tetep dalam keadaan mata tertutup juga. Jadi raba2 lah barang yang qta punya tuh apa en pakenya gimana juga.
eng ing engggg, qta dengan barang2 yang dipake
eng ing engggg, qta dengan barang2 yang dipake
Dari games cari en pake, qta makan dulu buat ngisi perut sebelum lanjut ke games yang lain. Iya masih ada games lain, ga tenang kan tuh makannya, hahahaha. Uda ga tenang buat makan, rasanya tuh malu boo diliatin sama orang2 lain yang makan di Ta Wan. Mana meja qta paling heboh sendiri lagi, hahahaha. Games lainnya yang tadi gue sebut yaitu minum air kunyit yang mana akhirnya emank ga qta abisin terus ke games tanya jawab yang jawabannya uda ditanyakan duluan ke cami qta masing2. Hebat loh mereka, gue sampe ga tau mereka kontek2an via email sama cami qta. Dari games ini, jawaban gue yang paling banyak betul sama jawaban Jo, aheyyyy!!! *jogettt koprollll* Yang surprisenya lagi ternyata cami qta juga dikerjain suruh buat cinta minimal sepanjang 1 lembar A4, wkwkwkwkwk. Pas qta baca isinya c gomballlll cap kadal smua!!
5 of US!
5 of US!
Bridal shower yang kedua diadain sama 2 dari besties gue di bulan Juli 2014. FYI, gue punya 5 besties yang emank saling tau deh tuh borok en baiknya qta msg2, jatoh bangunnya kisah cinta en idup qta plus saling bisa bersandar nangis en curhat. Intinya gue bersyukur punya mereka dalam idup gue, uda kayak sodara sendiri. Cuma namanya idup ya, ga selalu bisa bareng2, yang 1 kuliah di OZ, yang 1 gawe di SG en sisanya di Jakarta. Nah 2 besties yang adain bridal shower gue ini kenal dari jaman SMP tapi qta ga pernah ngobrol, cukup kenal aja tapi taunya pas SMA itu qta malah lengket bareng2 terus sampe ke kuliah en sampe sekarang :’) Serunya lagi, masing2 pasangan qta b6 itu saling kenal en nyambung kalo ngobrol/ngebanyol bareng jadi klop deh qta smua 😀
Untuk x ini ga ada ladies2 day-an, c Jo ikutan dikerjain juga. Cerita awalnya sama kayak cerita ajakan sepupu gue, uda lama ga ngumpul bareng jadi semangat lah gue buat arrange waktu en tempat. Iya gue yang arrange en itu kek senjata makan tuan tuh tempatnya, hahahahaha. Lokasinya di resto Rendezvous, Menteng yang mana yang makan itu kebanyakan orang2 tua (resto chinese food tempo dulu) plus tiap weekend itu resto jaminan rameeeee. Gue mana tau ya bakal dikerjain ya pede jaya aja gue ajak makan situ, taunya donk dikerjain pake atribut2 sgala ya udalah mata2 para oma opa pun melirik2 ke gue en Jo.
bersyukur atributnya ga sehoboh bridal shower pertama
bersyukur atributnya ga sehoboh bridal shower pertama
Emank atributnya ga sebanyak bridal shower pertama tapi aturannya adalah dari qta mau makan sampe kelar makan (bayar) itu harus terus qta pakeeeeee!! Yaowoooo, rasanya kek putri en pangeran dahhh *pretttt* hahahaha..
muka bahagia karena belum tau mau dikerjain lagi
muka bahagia karena belum tau mau dikerjain lagi
Kliatan ya difoto ada 2 bungkusan kado. Bahagia donk ya dikasi kado, aheyyyy!! Sebelum makan disuruh lah qta buka tuh kado tapi ga boleh kasar2 bukanya. Gue sama Jo raba2 dulu nii isinya apaan tapi ga ada bagian yang keras malah lembek2 gitu, mulai dah cutriga ini pasti isinya konyol, wkwkwkwkwk.
look what i got!!
look what i got!!
muka cengegesan
muka cengegesan
Kalo kado buat gue ga usah diperjelas ya, uda kliatan gue dapet apaan, hehehehe tapi yang heboh itu kado buat Jo. Dikadoin celana gstring en ada gambar gajahnya, wkwkwkwk yang gokil itu ada bagian belalainya sgalaaaa. Ampun dah ide nemu tuh celana macam gitu dimana cobaaaaaa
Berakhir sudah bridal showernya, eitss sapa bilanggggg Kelar makan qta kira mah langsung pulang eh taunya donk diajak ke Cacaote! Cuma bisa pasrah hela nafas, hahahahaha secara Cacaote di malam minggu itu rame dije plus waiting list. Bukan permasalahin kudu nunggu dapet tempat tapi masalahnya mulai qta turun dari mobil tuh atribut tetep harus qta pake sampe qta kelar dari Cacaote. Dari tempat parkir aja uda diliatin sama orang2 sampe diledekin juga, hahahaha en bener dah pas nunggu itu mba2 di Cacaote sampe senyum2 liatin gue sama Jo sampe2 mereka loh yang menawarkan diri buat moto2in qta, gubrakkk toeng toenggg!
mejeng cantik ganteng *urat malu menipisss*
mejeng cantik ganteng *urat malu menipisss*
6 of US!
6 of US!
Walo acara bridal showernya terkesan sederhana tapi gue pribadi uda seneng banget en salut deh sama keniatan mereka buat sediain waktu bebikinan atribut2 en walo gue sama Jo dikerjain abis2an, tapi ga oong ya rasa malu tow gregetan mau unyeng2 pipi mereka atu2 tuh kebayar bangetttt sama bersyukurnya en senengnya qta. 2 bridal shower ini wujud kalo mereka itu sayang sama qta en mau buat qta sengsara plus bahagia di saat bersamaan, hahahahaha tapi kalo pun ga ada bridal shower ini pun gue percaya mereka itu sayang en peduli kok sama gue en Jo 😀
Update-an dari foto2 sama sepupu itu sekarang 4 dari qta uda berumah tangga. Yang ber-dress merah uda melahirkan anak ke2, baju garis2 lagi wedding preparation sedangkan L bentar lagi mau lahiran anak pertama. Kalo foto2 sama besties, yang baju kotak2 merah biru uda melahirkan anak pertama en yang baju item pun uda berumah tangga sekarang (eitsss dia pun kena bridal shower juga donk, pembalasan lebih kejam mamen hahahaha). Sedangkan yang di SG itu lagi wedding preparation (taun ini married), yang di OZ uda berumah tangga sambil kelarin kuliahnya plus 1 lagi uda terbang ke Mauritius. Semoga hubungan persaudaraan en perhopengan ini terus berlanjut lengkettttt sampe qta tua nanti amien!!!