Again (Review) Laneige

As my promise to Nola gue mau review pemakaian Laneige selama 2 bulan terakhir ini.
Seperti yang pernah gue cerita disini, sempet muka gue bruntusan gara2 ada rebound fenomena. Apa yang gue lakukan? Selama 3 hari gue stop pake Laneige, gue pake salep Iflacortnya aja en di hari ke4, gue baru mulai pake Laneigenya.
Bisa dibilang belum mulus juga perjalanan kulit muka gue buat klik sama Laneige ini. Jadi masih ada deh tuh masa2 rebound fenomena. Sampe akhirnya gue dibilangin sama dr. I buat pake Iflacort dulu sbagai dasar terus Laneigenya selama 3 hari. Nah sejak itu rebound fenomenanya berkurang. Ga bruntusan tiap hari, skitar 5 harian muncul bruntusan kecil tapi ga lama udah gitu ilang. Sampe saat ini, gue masih pake Laneige en puas juga sama hasilnya. Emank c baru 2 bulan pakenya tapi gue ngerasa kulit muka lebih kenyel. FYI, kulit muka gue berminyak di daerah T sedangkan sisanya ngarah2 ke kering. Nah selain jadi lebih kenyel, area yang kering itu jadi lembab (ga dehidrasi) sedangkan yang berminyak jadi ga terlalu berminyak lagi. Biasanya gue suka tepuk2 area minyak pake tissue tapi sekarang uda jarang gue lakuin. Perubahan ini ga cuma gue yang rasain tapi Jo bilang kulit muka gue terlihat lebih moist en lembut juga, temen2 di kantor juga bilang gitu 🙂
Ohya, sebulan terakhir ini gue ada beli produk baru dari Laneige namanya Water Sleeping Pack _ EX (WSP). WSP ini kayak masker tapi ga perlu langsung dibilas. Bilasnya dilakukan besok pagi setelah qta bangun tidur, praktis kan?hehehehehe.. Karena seperti masker, WSP ga boleh dipake setiap hari, seminggu 2x uda cukup. Hasilnya apa Ping? Kulit muka jadi makin lebih moist kenyel en lembut. Gue paling suka dink sama WSP ini, hasilnya bisa langsung dirasain 😀
Aplikasi pemakaian WSP ini setelah pake serum/essence ato ga abis cuci muka boleh langsung pake WSP terus bawa tidur aja dink. Besok paginya dibilas en tadaaaaaaaaaaa … Hayo dicoba rasakan sendiri kelembutan + kekenyelannya!
Waktu beli WSP, gue dikasih lagi bonus2 skincarenya dalam ukuran travel size. Dari sekian banyak yang dikasi, gue dapet Water Base CC Cream. Waa gue seneng banget, bisa nyobain dulu CC Laneige ini secara gue kalo pergi2 hangout/kondangan suka pake BB/CC cream. Seperti info umumnya, fungsi BB/CC cream itu buat menutup kekurangan yang ada di muka sekaligus sebagai alas bedak (pengganti foundation) en setau gue kalo BB cream itu coveragenya lebih menutup banget di kulit muka sedangkan CC cream coveragenya ga terlalu menutup + ringan dipake di kulit muka.
Pas nonton Cinderella, gue iseng nyoba CC Laneige ini. Gue pake dari pagi buat ngantor dulu, terus siangnya gue ke pasar panas2an karena ada keperluan en sore ke malem baru ke mall. Yang gue rasakan kembali puas, hehehehe. Walo pun CC Laneige ini ga nutup kekurangan di kulit muka sperti flek tapi selama di kulit muka itu ga ada efek berminyak ato glowing2 lepek, terus tekstur kulit muka jadi halus merata seakan2 ga pake CC (ga medok en terlihat + terasa ringan)
Pas ke Puncak kemarin, gue bawa ini CC cream secara kan mengandung kadar air yang tinggi jadi gue mikirnya ga buat kulit muka gue kering akibat udara dingin di Puncak (FYI again, kulit muka gue suka nglotok kalo kena udara dingin). Gue pake selama 3 hari 2 malem di Puncak en hasilnya kulit muka ga ada nglotok samsek, pemakaiannya juga sekali pake dalam sehari jadi bisa dibilang gue pake seharian en seperti yang gue bilang sebelumnya, ga buat berminyak terus bedak + blush on yang gue pake pun nempel awet di muka CC cream ini juga gue pake buat primer eyeshadow (bisa pake concealer juga) supaya eyeshadow yang dipake lebih “keluar” warnanya en awet di kelopak mata.
Ini foto pas gue pake CC Laneige en gue inget, malemnya gue pake WSP juga 🙂
Sebelum discroll lebih lanjut kebawah, abaikan gaya gue ya, hahahahaha, lagi nyoba gaya rambut pendek soalnya
 

 

 

foto diambil sebelum pergi ke mall, yang artinya abis dari kantor + pasar yang panas :p
foto diambil sebelum pergi ke mall, yang artinya abis dari kantor + pasar yang panas :p

 

Kedepannya masih pengen beli produk2 Laneige lagi tapi ga sekarang2 secara yang ada aja belum abis2, hahahaha terus penasaran juga sama produk make up kuaran Laneige *ngitung kocek yang tiris*
Yang penasaran sama Laneige, boleh banget dicoba en mungkin beli yang dibutuhkan dulu, setelah cocok baru beli yang lainnya. Sewaktu beli, jangan ragu buat konsultasi dulu sama BA-nya biar jadi lebih tau en bisa dapetin produk yang emank dibutuhkan kulit muka. Inget juga ya, kalo dari pemakaian produk dokter, jangan langsung ganti ke skincare lain untuk minimalisasi rebound fenomena. 
Be Waterful with Laneige 😀

(Review) Laneige

Manteman, postingan ini buat ngejawab pertanyaan gimana selama pemakaian Laneige cuma sifatnya ga final ya karena gue baru pake kurang dari seminggu jadi belum ngerasain gimana2 di kulit muka. Kalo sabun cuci muka en tonernya, so far nyenengin pas dipake, hehehehehe, soalnya wangiiii en berasa lembut di kulit muka 
Gue mulai pake serum & cream Laneige di tanggal 31 Januari 2015 hari Sabtu pas malam hari. Hari minggunya uda mulai muncul bruntusan kecil2 di area bawah mulut (dagu) en gue masih tetep pake di pagi en malamnya.
Pas senen pagi donk gue syok liat muka!! Merah2 smua dari hidung sampe dagu, huwenggggg.. Selain merah juga bruntusan yang nimbul2. Kulit muka jadi lumayan kasar, mungkin akibat muncul bruntusan kecil2 itu ya. Gue sempet fotoin kondisi ni muka en gue maju mundur buat pasang di ini post secara ngeri juga liatnya, hahahaha, tapi ya uda gue pasang dink.
sorry kalo gelap. soalnya kalo terang, merah2nya ga terlalu keliatan
sorry kalo gelap. soalnya kalo terang, merah2nya ga terlalu keliatan
Yak itu penampakan muka gue sampe hari selasa malam  Selain itu, muncul deh tuh rasa gatel2 di area muka, pengen banget gue garuk2 tapi ga berani juga takutnya tar knapa2 lagi jadinya cuma gue tepuk2 pelan aja di area yang gatel. Perasaan gue gimana selama 2 hari itu?! Lebih ke arah bosen jawabin pertanyaan orang yang nanya “mukanya knapa? kok merah2? kok belum sembuh? bla bla bla” karena ga mungkin gue jelasin atu2 ke mereka kalo ini efek ganti skincare jadi biar cepet gue bilangnya alergi, hehehehehe.. Tapi untuk pemakaian Laneige, masih terus gue pake.
Rabu pagi, sikon muka uda mendingan banyak, bruntusan kecil2 uda mule ilangan cuma bercak2 merah masih ada walo ga sebanyak di hari senin en selasa cuma muka masih berasa kasar. Jo yang prihatin, kirim foto muka gue ke kliennya yang kebanyakan profesinya dokter kecantikan kulit, sebut aja dr. I ya. Kata dr. I, kondisi muka gue yang kayak gini wajar karena ganti produk skincare en ini disebut rebound fenomena. Nah ini saran buat manteman yang mau beralih dari cream dokter ke skincare lain (sebelum terlambat jadi kayak gue) baiknya pemakaian cream dokter ga langsung diberhentiin total. Jadi cream dokter sama skincare yang baru dipake selang seling supaya kulit muka ga kaget dan meminimalisasi munculnya rebound fenomena ini. Nah yang terlanjur macam gue ini disaranin sementara stop dulu pemakaian Laneigenya (even sekarang uda mendingan) selama 3 hari dan selama itu dianjurin pake salep Iflacortnya buat meredam itu rebound fenomena. Nanti di hari ke 4 baru pake lagi Laneigenya. So, sekarang gue lagi stop pemakaian Laneigenya dulu en nanti baru pake lagi 🙂
Kapok Ping pake Laneige? Engga, hehehehehe, karena (menurut gue) kulit muka gue jadi bruntusan kecil2, merah2 en agak gatel2 bukan karena Laneigenya ga cocok tapi karena kulit muka gue yang sensitif + kaget sama produk baru. Jadi gue masih semangat2 aja buat pake Laneigenya lagi di hari ke 4  Semoga nanti ga ada rebound fenomena lagi yak *crossing finger* 

Laneige & The Skin Food

Uda ketauan donk ya gue mau posting apaan gitu ngeliat judulnya, hehehehe tapi bukan mau ngasi review setelah pake 2 produk itu ya.
As intro, dari jaman kuliah sampe sekarang (per tanggal 29 Januari 2015) *penting ga seh dikasi tau detil getooo*  skincare yang gue pake cuma cleansing milk, toner, face soap, daycream en itu asalnya dari dokter yang punya klnik di kelapa gading sebrangnya Nata*** skincare. Kalo dulu gue ke dokter itu gara2 harga produknya ga mahal, 1 produk harganya ga lebih dari 60rb, cuma kalo sekarang ada naik2 harga tapi ga nembus 100rb. Terus gue ga perlu bolak balik ketemu dokternya jadi selama cocok sama produknya ya terusin aja.
Selama pemakaian, fine2 aja kulit muka gue, ga iritasi, ga jerawat, ga aneh2 dink cuma makin kesini gue makin ngerasa kulit muka gue butuh lebih dari yang selama ini gue pake. Kulit muka gue nglotok en ini lumayan sering terjadi apalagi di area mata, kelopak mata, seluruh area dari tengah hidung ke dagu. Awalnya gue cuek dalam arti ya mungkin karena efek gonta ganti cuaca yang ekstreme cuma kok lama2 jadi keterusan ya terus kulit muka berasanya kering. Berbekal pengalaman kerja di dunia skincare, Jo bilang kulit gue kayak dehidrasi en daycream yang gue pake sepertinya ga berfungsi buat bikin lembab en ngeyenlin kulit muka. Jo nyaranin buat ganti skincare ke merk2 yang ada di mall2. Ide Jo masih gue timbang2 karena gue males buat ganti en belum lagi efek ganti skincare kan pasti ada ya, entah *amit2* bruntusan, jerawat kecil, dll.
Tiap sebulan sekali en ga tau kapan en gimana munculnya, muka gue bisa muncul bercak2 merah. Ga nimbul jadi kayak nge-spot aja di muka tapi ga gatel juga. Bulan ini pun ga lepas dari itu bercak, pasti muncul. Bercak2 merah bisa ada sekitar 2harian en biasanya itu ilang (ga langsung tapi) kalo gue pake salep Iflacort -daycream gue ga nolong sama skali-. Gue dibilangin sama boss gue kalo pake itu salep ga boleh banyak2 en sering2 karena efeknya ga gitu bagus buat kulit meskipun bisa merendam bercak2 gue en dari boss juga gue tau penyebab timbul bercak2 ini karena hormon gue yang ga stabil ato keganggu. Kenapa boss gue bisa berasumsi gitu? Karena bercak2 ini timbul setelah gue married, menurut boss kandungan hormon dalam tubuh jadi ga stabil/terganggu soalnya ada perpaduan (masuknya) hormon dari lelaki en hal ini bisa dialami en bisa juga engga dialamin oleh tiap pasangan newlyweds. Sebenernya gue ga ngerti2 amat, hahahaha, abis boss gue pake bahas medis bener, ya gue cengo sambil angguk2 aja jadinya. Buat ngejaga hormon emank ga ada obatnya cuma boss gue ngasi vitamin yang mengandung antioksidan tinggi buat stabilin hormon.
Cuy, intronya kepanjangan iniiiiiii!!  Otre2 jadi berdasar 2 hal diatas + pengen ngerawat kulit muka buat investasi jangka panjang alias belum siap kalo ada wrinkle en temen2nya sehat, gue memutuskan buat ganti skincare.
Jo nawarin kalo pake SKII gimana, gue nimbang2 iya apa ga ya (setau gue harganya bisa buat kantong tongpes) en pas lagi bingung2nya, gue ada chit chat sama Chyntia *lambai2 ke Cyn* buat tanya2 tentang SKII ini. Dari chat2, Cyn info kalo Laneige juga bagus *thanks to U cyn*  Langsung dink gue browsing2 tentang Laneige en dari hasil browsingan tau juga tentang The Skin Food (TSF) *amsiongg ya gue, minim bgt pengetahuan tentang dunia skincare*
Kenapa milih Laneige & TSF? Soalnya gue bingung harus pilih salah 1 yang mana, hahahaha, dua2nya sama menariknya en dari segi harga, masih bersahabat sama gue. Jadi gue beli dua merk itu tapi dengan fungsi yang berbeda2.
Ini produk Laneige yang gue beli berdasar saran dar BA-nya :
mine
mine
  • Foam Cleanser Moisture : sabun cuci muka, pas gue pake wangiiiii en pake sabunnya ga perlu banyak2 soalnya sedikit aja uda cukup banyak busanya.
  • Sensitive Power Essential Skin Refiner : semacam toner buat lembab-in kulit sehabis cuci muka pake sabun (pake yang sensitive soalnya gue ada cerita masalah kulit ke BA-nya)
  • White Plus Renew Original Essence : serum buat mencerahkan kulit muka + memudarkan flek2 di kulit muka gue
  • Water Bank Gel Cream : ngelembab-in kulit muka biar ga kering/dehidrasi
Eits bukan cuma gue doank yang beli skincare loh. Pas gue lagi konsul sama BA-nya, Jo donk dengan polosnya nyodorin ini
for Jo
for Jo
en langsung bilang “aku mau beli yang ini ya” ckckckckck. Ga sampe disitu, pas di TSF dengan mudahnya Jo uda nemuin produk apa yang mau dia beli, kalah cepet kan gue, lol.
TSF
TSF
Di TSF, gue beli Salmon Brightening Eye Serum yang fungsinya buat memudarkan sekaligus mencerahkan area bawah mata gue yang uda kayak panda’s eyes sedangkan Jo beli Black Sugar Mask yang katanya buat masker terus bisa ngangkat kulit mati + komedo secara langsung.
Tongpes dah ni kantongggg, mana puun duit ga berbuah2 lagi  Untungnya untuk pemakaian ga perlu dalam jumlah banyak, kata BA-nya 1 produk bisa untuk pemakaian 3-4bulan jadi ga perlu sering2 beli dink & semoga skincare ini ga mengecewakan hasilnya 😀 Untuk sekarang ini gue baru pake sabun, toner en serum mata soalnya gue lagi istirahatin kulit muka dulu 2-3hari biar kulit muka ga kaget gitu pindah ke skincare yang baru.
Ohya ga ketinggalan kalo qta dikasi bonus produk2nya juga *giranggg gitu dapet free gift*
free gifts from Laneige
free gifts from Laneige
free gifts from TSF
free gifts from TSF
Walo ukurannya ga gede alias travel size kecuali yang primer cream dari TSF, qta terutama gue uda senengggg dikasi free gifts