(GA) Tebak Gender Yuk..

Gegara ngebaca blogpost epoi, gue jadi gatel mau adain GA juga, xixixixi *sungkem ceem* terus pas hamil B juga belum kesampean buat GA kan akibat masih rancu gender, hahahaha. Dipikir2 ini x pertama gue buat GA loh *info ga penting*
Oke langsung aja ya πŸ˜€
Silahkan tebak apa gender dedenya B?! Gampil kan!hehehehe.. Saat GA ini diposting en berlangsung, gue dalam posisi uda tau gendernya apa dari dokBud en buibu di grup pun belum ada yang tau, fair ya. Karena gue uda tau jadi GA ini berlangsung ga lama ya soalnya gue takut basi alias gue yang lupa, wkwkwkwk. Per hari ini, GA resmi dibuka enΒ GA ditutup tanggal 22 Juli 2017.
Syarat ikut GA juga gampil, yang penting qta saling kenal en setidaknya kalian pernah tinggalin jejak di blog gue terus sama domisili di Jakarta.
Pemenang GA bakal gue umumin di IG (di blog takut kelamaan di gue), begitu pula proses kocok nama2 yang menang. Makanya yang nebak kudu follow IG gue biar tau menang apa kagak, hahahaha ga dink, nanti yang menang bakal gue hubungi kok. Entah via WA/line (kalo gue ada konteknya), komen blog tow email. Pengumuman pemenang gue usahakan muncul di IG tanggal 24 Juli 2017.
Woiii woiii!! Hadiahnya donk Ping! Oh iya belum disebut ya *jitakk berjamaah* xixixixixi. Hadiah berdasar nama yang kuar pertama ya :
  • Voucher senilai 150.000 buat belanja di Cherish Cake & Snack
  • Voucher senilai 100.000 buat belanja di Dapur Nola
  • Voucher senilai 50.000 buat belanja pulsa isi ulang di DepoPulsaOnline
Gimana? Menarik kan hadiahnya?! Yuk cuss lah ikutan GA-nya πŸ˜€
Ohya, kalo pemenangnya itu owner dari Cherish, Dapur Nola tow Depo Pulsa, maka hadiah akan gue ganti sama voucher Carrefour ya πŸ˜‰ -dengan nominal 150.000/100.000/50.000, sesuai dapetnya yang mana-
Selamat menebak & semoga beruntung ya πŸ™‚
Advertisements

16 weeks (OSIOTW)

Waktu cerita ini tayang yang jelas usia kehamilan gue uda lebih dari 16 minggu, hehehehehe gue yang telat update cerita dede di perut.
Dari hasil periksa tiap bulannya di dokBud, segala sesuatu tentang c dede normal en baik. Dari USG, keliatan sepuluh jarinya; tulang punggungnya; rangka mata; dua telinga; dll. Yang ga keliatan itu GENDER!hahahahaha. Iya c dede masih malu2 nii buat buka kakinya, malah asik jumpalitan didalem :p Semoga ya di kontrol berikutnya uda ketauan gendernya dede apa. Selain karena penasaran, gue juga mau adain GA tebak gender. Itung2 buat bagi2 berkat en kebahagiaan, aheyyy!
Ohya, gue juga uda bisa ngerasain gerakan dede di dalem perut ini πŸ™‚ selain gerakan, bisa ngerasain juga tendangan2 c dede. Belum berasa sampe gimana ini tendangannya tapi seru aja pas ditendang halus sama dede. Berasanya kek orang norak yang baru x pertama hamil, ehehehehe πŸ˜‰
Pertambahan berat badan gue juga dibilang stabil dimana tiap bulannya nambah 1 kilo, en kata dokBud itu bagus jadi ga berlebih en ga kurang. Terus masalah kaki gue yang timbul bintik2 merah kayak bruntusan uda ilang blasss pas masuk trimester kedua ini πŸ˜€ Kulit kaki uda balik normal euy. Sepertinya emank bener ngaruh dari konsumsi karbo gue yang balik normal terus gue sampe sekarang masih pake sabun baby tapi yang batangan (thanks to Aina info merk sabunnya). Selain jadi ga perih di kulit badan eh entah kenapa kulit gue juga ga terlalu kering sekarang2 ini πŸ˜‰
Perkembangan lainnya, kalo dulu di trimester pertama gue eneg bleneg sama yang namanya ayam, sekarang uda engga lagi donk, yeay!! Awal mulanya gue iseng2 beli pecel ayam depan rumah, niat hati mau gue gado-in aja. Kalo ga bisa makan ya gue kasi ke Jo, xixixixi eh taunya ludes sodara2 XD terus berlanjut di minggu kemarin Jo ngajakin makan ayam di kakek janggut putih. Awalnya cuma mesen 2 ayam buat qta masing satu tapi abis itu gue cuci tangan en balik ngantri buat beli lagi, hahahaha. Lumayan deh ya bisa makan 1 ayam en 4 biji chicken strip-nya kakek janggut putih
Mumpung usia kehamilan belum tua en perut belum gede2 amat, gue manfaatin waktu buat bebenah baju2 NB punya B. Emank c gender belum ketauan tapi pikiran gue kalo baju2 NB kan biasanya general jadi mau cewek cowok ya bisa pake tokh pas gue bongkar kebanyakan baju NB-nya B emank bener general dari segi warna en motifnya. Baru gue pisah2in aja c, kalo nyuci2nya tar aja dink pas mau deket2 bulan lahir c dede. Dari bebenah baju, gue juga bebenah kamar buat dede nanti. Ga khusus buat dede sebenernya tapi lebih buat gue sama dede tidur di kala siang hari. Ups, dede tidur gue mah mompa kayaknya, hahahaha *balada buibu pejuang ASI*. Kenapa ga bareng2 di kamar utama? Soalnya kalo bareng2 dijamin salah satu dari B tow ga c dede keganggu dink jadi mending dipisahin dulu. Tapi tetep ya gue akan kasi waktu juga kok buat B en dede buat punya bonding time. Misal kalo dede ga tidur ya uda main2 aja sama B di kamar utama tow ga kamar satu lagi ini. Pisah ini cuma buat siang hari aja, kalo malem ya uda qta amprokan b4 nanti, hehehehehe.
Bebenah2 ini gue lakuin sekarang2 juga ngeliat sikon ade gue c Fang2 lagi libur sekolah jadi bisa bantu gue buat ngawasin B di kala gue bebenah. Ga cuma Fang2 tapi mba L pun ikut bantu2. Gue emank uda sounding ke mereka b2, abis kelar libur lebaran mintol bantuin ya en bersyukurnya mereka mau bantuin πŸ˜€
Bebenah barang uda, nah bebenah uang buat lahiran juga sedang qta (baca : Jo, hahahaha, ga dink gue juga) lakukan. Tengah trimester pertama uda mulai qta lakukan sebenernya mengingat harga melahirkan di Hermina itu uda naik banyak. Terus karena tau bakal dapet diskon kalo qta ikut depomil, makin lebih semangat lagi buat siapin uang melahirkan ini (gue modis soalnya, modal diskonan, wkwkwkwkwk). Ikut depomil baru bisa dilakukan kalo usia kehamilan uda 20 minggu, alhasil gue tabungin dulu deh uangnya di tabungannya c dede. Nanti kalo uda 20 minggu, gue transfer ke depomilnya Hermina *idup diskon!!* xixixixixi.
Sekian cerita update-annya tetep ya gue minta doa2nya supaya gue sama dede sehat2 terlebih buat dede biar tumbuh normal en tanpa kurang suatu apapun, amine! Eh iya, sama doain juga dink biar gendernya lekas kelihatan plus jelas juga jadi kan ga usah USG 4D, hehehehe πŸ™‚ Mamaciii ya manteman, muahhh!!

Nyinyir

Terinspirasi dari postingannya Nie (lohaaa Nie *lambai2 tangan*), gue jadi pengen bahas perihal nyinyir ini πŸ™‚
Siapa c diantara qta yang jadi korban nyinyiran orang2?! *komat kamit ngitung tangan2 yang ngacung* eh banyak ya!! Gue pun salah satunya yang jadi korban *duileee siapa c gue iniiiii, hahahaha*
Terus… Siapa juga diantara qta ini yang jadi pelaku nyinyir ke orang2? *komat kamit ngitung lagi* loh kok ga banyak?! Yakin nii?? Kalo gue pribadi, gue juga pelaku loh *bangga ngaku*
Mau itu pelaku tow korban, percaya ga percaya qta ini dua2nya loh. Contohnya dink, pas qta kesel karena dinyinyirin sama orang terus kan qta suka curhat ke temen tow orang yang qta percaya donk. Nah pas sesi curhat itu, awalnya qta cerita pas qta jadi korban tapi lama2 qta jadi pelaku karena secara ga sadar, sering x qta ikutan nyinyirin orang yang nyinyir sama qta. Coba deh dipikir2 bener apa ga?! Gue bisa bilang gini karena itu yang terjadi di gue, ahahahaha.
Jujur deh, nyinyir itu enak bahkan ngasi efek nyandu, ya ga?! Kalo gue bilang sah2 aja kalo qta mau nyinyir tokh dosa tanggung masing2 kan? Tapiiii ada baiknya jangan sampe jadi kebiasaan. Hal ini juga lagi gue terapkan di diri sendiri πŸ™‚ Gampil?! Ya enggaaaaa kakakkkk! Suseee!
Begitu pula kalo qta dinyinyirin orang, sah2 aja. Bukan berarti qta terima semua yang dinyinyirin ya tapi kalo gue lebih milih buat dipikirin apa ga, ditindak apa ga. Pilihan gue ini emank beda dari yang dipilih Nie *salim sama Nie*. Selama itu nyinyiran kelas teri (tsahhh) ya uda gue ga mau ambil pusing, biarkanlah mereka berkoar2. Anggep aja qta lagi jadi artis, LOL. Tapi kalo itu masuk kelas kakap nan paus, nah biasanya suka gue pikirin karena pasti buat gue dongkol. Buntutnya gue curhat tow ga ya uda gue pikirin knapa tuh orang kayak gitu ke gue. Kalo emank sampe kelewat batas, ditindak aja alias ditegur.
Nyinyir itu keliatannya negatif ya tapiii coba deh qta liat2 lagi. Yakin ga kalo qta dinyinyirin itu bener2 karena orang sirik sama qta? Karena qta lebih baik dari mereka? Karena idup qta yang enak? tow karena hal2 lebih yang ada di qta. Apa betul karena itu?! Bisa jadi kan mereka nyinyir ke qta karena emank ada yang salah di qta tapi qtanya yang ga sadar kalo salah. Gimana?
Gue bahas tentang nyinyir gini bukan mau sok bijak, bukan! tapi gue juga belajar dari pgalaman diri sendiri en orang lain. Sering x qta ngeliat hal itu cuma dari 1 sisi, yaitu diri qta sendiri aja tapi coba dink lain x qta belajar dari sisi yang lain. Mungkin secara ga sengaja apa yang qta lakukan tow omongkan itu nyinggung orang lain terus hal itu berbalik ke qta jadi berupa nyinyiran. Tapiii kalo kenyataannya ga seperti yang gue bilang tapi tetep dinyinyirin ya brarti ada yang salah sama itu orang, ahahahaha..
Yuk qta sama2 belajar. Peer c buat gue sebenernya, peer buat ga nyinyirin orang!hahahaha. Yah ga berharap langsung blass ilang ini nyinyir tapi setidaknya bisa berkurang lah ya πŸ˜‰

12 Weeks (OSIOTW)

Jujur gue sendiri berasa kok cepet bener tau2 uda 12minggu aja usia kehamilan ini. Awalnya gue itung2 itu masih di 10minggu en dokBud pun pas ketemu gue lagi (22/5) juga bilang “sekarang usianya 10minggu ya” eh pas di-usg, dokBud bilang “ini usianya uda 11minggu 6hari” lah toeng2, ahahahahaha. Yang buat makin kaget lagi, pas gue liat dede itu kok uda gede banget. Uda keliatan kaki en tangannya :’) en iya pas diukur emank usianya uda lebih dari 10minggu. Tanggal HPL pun ikutan maju. Tadinya perkiraan dede lahir di tengah bualn Desember tapi sekarang jadi di awal bulan Desember. Mentok2 di akhir bulan November deh *padahal gue ngarep lahirnya Desember aja, hahahaha tapi ga apa2 dah kalo pun November, yang penting dede en gue selamat en sehat semua*
Dari hasil usg, dede keliatan aktif banget! Tangan sama kakinya itu ga bisa diem, hahahaha, gerak sana sini. Jo bilang “waduh ini calon2 pengikut encinya nii, ga bisa diem” LOL.Β  Terus dokBud bilang kalo bagian belakang leher (nuchal translucency) dede itu ga tebel, alias tipis en itu tandanya bagus. Yang artinya kalo tipis itu jau dari hal DS (down syndrom) sedangkan kalo tebel, kebalikannya. Puji Tuhan!! Bersyukur! Pas dengernya langsung seneng en bersyukur πŸ™‚ Kalo tentang kelengkapan organ, belum terlihat sekarang2 ini sama halnya kayak gender, hahahaha.
Jadi gue ada tanya sama dokBud, gendernya uda keliatan belum en pas diubek2, dede ga bisa diem banget jadi ga keliatan deh. DokBud iseng tanya2 maunya cewek apa cowok. Dijawablah sama Jo, kalo Dewi maunya cewek dok biar barang2 anak sebelumnya bisa nurun ke dede en kalo saya, bebas deh. Sebenernya Jo uda punya feeling cowok tapi entah kenapa makin kesini, feeling dia jadi cewek, hehehehehe. Ohya, sembari dokBud ubek2 cari gender, Jo nyeletuk “Dok, kali ini kudu bener ya Dok, kudu yakin Dok” wkwkwkwk soalnya qta inget banget pas hamil B, dokBud bilang itu cowok eh taunya berubah hasilnya, dia bilang cewek makanya itu buat qta jadi bingung sampe berujung qta ikut 4D biar lebih pasti πŸ˜€ Tapi yang x ini mah kalo uda pasti cewek tow cowok, gue pikir ga mau 4D lagi *biar ga buang2 duit*
Di pertemuan sama dokBud x ini, gue nanya hal yang lagi ganggu gue blakangan ini. Entah kenapa mendadak kulit kaki gue muncul bintil2 kasar macam bruntusan gitu. Awalnya itu di kaki kanan terus ke kiri juga. Anehnya lagi ini terjadi di area luar dari kaki aja, area dalemnya kagak. Yang buat gue makin mau tanya karena bintil2 ini mulai muncul juga di tangan kanan. Terus efeknya muncul rasa gatel banget, pengen rasanya gue garuk tapi gue tau itu ga boleh. Selain gatel, kalo abis mandi itu rasanya perih!
PhotoGrid_1495599811152
bintil2 nan kasar
Setelah di cek sama dokBud, penyebabnya adalah kurangnya karbohidrat. Inget kan ya kalo gue diminta kurangin karbo gara2 eneg2 mual nah itu emank gue ikutin. Berasa c emank selama gue makan karbo ga banyak, rasa eneg itu ga muncul sering2. Eh taunya berdampak ke kulit gue. Kan gue lebih banyak makan yang mengandung protein en lemak, terus lewat donk ke proses pembakaran didalam tubuh nah itu yang sebabin munculnya bintil2 bruntus. Jadi kayak terlalu banyak protein en lemak di dalam tubuh gue. Alhasil sekarang dokBud minta perbanyak makan karbo terlebih uda masuk trimester kedua, asumsi harusnya rasa eneg2 mual uda jau berkurang. Selain itu, gue diminta mandi pake sabun bayi aja biar ga perih2 kulitnya. Oh sama gue juga pakein bio oil ke kulit πŸ™‚
Sampe hari ini, bintil2 bruntus masih ada. Masih gatel juga tapi uda ga perih2 lagi. Efek juga ya mandi pake sabun bayi, hehehehe. Semoga perbanyak makan karbo en pemakaian bio oil bisa ngebantu ilangin bintil2 bruntus ini deh πŸ˜€
PhotoGrid_1495599045670
u’ve got hellow from the youngest B

 

2 Weeks Later…

Nyambung cerita ini, di tanggal 24 itu tanggal yang gue nanti2 dengan harap2 cemas. Ya abisnya dokBud ada bilang tentang janin diluar kandungan kan buat gue takut.
Berhubung tanggal 24 itu hari libur, RS sepi ya boo. Biasa ambil nomer aja antri eh ini kagak loh. Naik lift aja ga pake rebutan, hahahaha. Sebelum ketemu dokBud, kayak biasa kudu ditimbang en tensi dulu. Semuanya normal, tensi maksudnya, hahahaha. BB ga normal alias uda naik jadi 58 kg *bye jarum ke kiri*
Berhubung ga ada pasien lain jadi gue dipanggil duluan ketemu dokBud. Masuk2 disambut sama senyum sumringah ini dokter. Langsung diminta baringan en diusg dink.
Raba punya raba (alat usg di perut), dokBud bilang “ini keliatan ya yang hitam kantung rahimnya terus yang bulat putih ini janinnya en semuanya normal”. Gue entah kenapa spontan nanya “jadi janinnya di kantung kandungan kan Dok?” Ahahahahaha.. Gue kek butuh penegasan lagi! En dijawab “iya” sama dokBud. Lega gue!! En gue yakin Jo yang daritadi ngeliatin dalam diam juga pasti legaaaaa.
Gue kira uda kelar eh taunya dokBud bilang “ini detak jantungnya sepertinya bisa didengar, sebentar ya” Ga lama kedengeran bunyi detak jantung debay. Yaowoo, rasanya bener2 emejing!!! Beneran deh gue terharu pas dengernya. Iya ini bukan kali pertama harusnya buat gue denger detak jantung tapi entah kenapa rasanya tetep ruarbiasakkk terharu!! *bilang gue lebay, silahkan, ahahahaha* Kalo liat di monitor, pas berdetak itu kek kelap kelip janinnya :’)
Kelar usg, gue ada tanya ke dokBud kenapa kehamilan sekarang ini gue sering banget mualnya tapi ga muntah. Kalo kata dokBud karena hormon kehamilan gue tinggi en kurang gerak (disarankan olahraga) terus kalo bisa kurangin makanan yang serba karbo karena itu memicu mual2, banyakin protein aja. Hal ini termasuk juga dengan minum air madu. Jadi kalo dulu pas hamil B, ga apa2 minum air madu karena gue banyak gerak (masih kerja saat itu) sedangkan kalo sekarang gerak ga sebanyak dulu. Madu termasuk karbo yang memicu mual2. Ya kalo dipikir2 apa yang dokBud bilang bener juga. Dulu gue kerja jadi fokus gue terpecah, kek ga sempet rasain tow mikirin mual nah sedangkan sekarang, gue sehari2 di rumah en urus B plus rumah jadi ga seaktif dulu.
Bisa dibilang emank kehamilan kedua ini jau beda sama kehamilan gue yang pertama, khususnya di bagian mual2 eneg itu en stelah gue itung2 *iyee emank ga ada kerjaan gue* ada 4x muntah gegara mual2 eneg entuh. Terus biasanya kalo gue nyium bau pup B tuh biasa aja, kalo sekarang, waduh!! Gue sampe uek2 lebay ciumnya. Perjuangan dah kalo mau cebokin B, huhuhuhu. Perbedaan lainnya, gue jadi susah buat makan. Pas hamil pertama, apa aja gue makan dengan gampil bahkan ga picky. Kalo sekarang, yaowooo susee bener kakakkkk. Yang biasanya doyan ayam eh ini ga mau. Biasanya suka asin en pedes, ini ogah banget. Terus yang nyiksa itu gue kudu kelar makan dalam keadaan ga laper en ga kenyang. Kalo over, dijamin mual2 eneg abis itu. Kalo pas hamil pertama juga, ga banyak makanan yang gue pengenin, ya biasa aja tapi hamil kali ini, gue lebih banyak kepengennya tapi ya gitu. Pas uda depan mata itu makanan emank gue makan tapi sukaan ga abis *kemudian gue sodorin ke Jo*
Perbedaan yang gue alami ga buat gue ngeluh2 gimana c, karena emank dasarnya pada bilang hamil pertama en kedua bisa aja beda. Gue cuma berharap keadaan mual2 eneg ini lekas berlalu.
Terlepas dari itu semua, lagi2 gue berdoa en berharap, anak di perut gue tumbuh sehat, baik en tanpa kurang suatu apapun, amien!! Doakan ya manteman, mamaciii :*

Our Second is On The Way

Uda ngeh lum dari judulnya mau cerita apa?! Kurang lebih sama kayak judul di cerita ini cuma yang ini versi kedua πŸ˜€ yups, em a preggo woman (again) πŸ˜‰
Pernah ya gue cerita dimari kalo gue sama Jo emank berencana buat nambah anak lagi tapi qta ga ngoyo. Kalo pun gue telat mens terus gue test en cuma muncul garis satu, ya uda ga pake enyess kayak sebelum2nya. Mikirnya waktu itu “mungkin belun waktunya tow mungkin belum rejeki.”
Pas gue mens di bulan Maret, entah kenapa gue wanti2 ke diri sendiri “ni Ping ingetin tanggal lo mens itu tanggal 6 ya, inget! Jadi kalo bulan depan hamil en ditanya dokter kapan tanggal terakhir mens, lo bisa jawab” Serius dah gue ada pikiran kek gitu, ga tau kenapa, wkwkwkwkwkwk. Uda kayak nomer undian aja gue ingetin sgala. Terus biasanya di awal bulan, gue selalu ganti warna kutek gel di jari2 tangan tapi entah kenapa jelang masuk april, gue ga semangat mikirin mau ganti warna apa ya. Malah mikirnya “kalo lagi hamil kan ga boleh kutekan” wadoh hamil aja belum tau gue tapi lagi2 mikirnya kesono. Terus lagi, gue kepikiran pengen nimbang berat badan en tau2 pas gue liat kok naiknya cepet amat plus dua angka-nya itu sama kek gue awal2 hamil B.
Masuk bulan April, di tanggal 6 eh gue ga mens. Gue kira besok2 deh mensnya, sapa tau hormon gue lagi ga bener jadi mundur jadwal mens. Tanggal 7, ga mens juga eh malah ketemu sama obgyn gue di MOI. Lah bisa ketemu gini en langsung mikir dalem ati “kayaknya hamil dah gue abis ketemu dokBud c” wkwkwkwkwk iya kalo itu c gue sambung2in aja, LOL. Tanggal 8nya juga sama, ga mens. Udah dah gue inisiatif beli testpack (TP) 2biji. Pas beli itu, gue info ke Jo kalo gue belum mens. Jo tanya emank hamil, ya gue mana tau makanya kudu test.
Tanggal 9 subuh, jam 2an (uda beberapa hari deh gue selalu bangun jam 2 subuh gini. Tanya kenapa) gue ambil TP sekalian emank mau pipis. Karena uda kebelet, itu pipis gue tadahin aja di kantong plastik, hahahaha terus gue celupin itu TP
PhotoGrid_1491893564632
TP Pertama
*kucek2 mata* eh 2 garis loh, hahahaha tapi ini kan gue liat masih samar ya, sama kayak waktu pertama kali TP pas hamil B. Gue bangunin Jo en kasi liat, reaksinya “wadoh hamil” terus dia balik molor. Ishhh mau gue guyur pake aer biar beneran dikit kasi respon, hahahaha. Gue langsung doa ngucap syukur sama Tuhan en berniat di pagi harinya bakal TP lagi.
Sekitar jam 8an pagi, gue emank biasa kan bangun tidur, minum air terus pipis. Nah gue kucuk2 deh bawa TPnya ke wc tapi x ini uda minta Jo ambilin wadah gelas plastik di bawah.
PhotoGrid_1491893496629
TP Kedua
Lebih teges ya 2 garisnya en langsung kasi liat Jo *sambil bawa gelas isi air pipis* ya kan kali aja responnya masih ngeselin jadi mau gue guyur, wkwkwkwwk. Jo langsung sumringah liat TP kedua ini, langsung meluk gue bilang selamat terus qta berdoa. B kemana?! Masih molor sodara2, hahahaha.
Ga cukup sampe di TP kedua, gue mutusin buat beli 1 TP lagi, hahahaha. Kalo ini emank uda gue niatin aja “kalo positif hamil, gue mau coba TP yang bentuknya compact punya”. Soalnya dari TP di hamilnya B, gue selalu dapetnya yg model strip punya, gue ga tau kalo ternyata ada yang model compact. Emank ini ga penting tapi demi memuaskan diri sendiri aja, LOL.
PhotoGrid_1491893599440
TP Ketiga
Yak cukup dah ya 3x testnya. Karena itu di hari Minggu, obgyn gue ga praktek alhasil gue daftar buat besok di jam 6 sore. Awalnya gue ga mau info ke siapa2 dulu tapi di hari Senin paginya, nyokap gue dateng en Jo bilang kasi tau aja skalian tar minta ditemenin ke dokter. Respon nyokap gue sama kayak tau gue hamil B tapiiii dia lebih uda punya feeling kalo gue hamil soalnya menurut nyokap, mekarnya badan gue itu beda cuma nyokap lebih milih diem, ga ungkapin. Kelar bilang itu disambung omongan “feeling mami ini anak cowok” lah gubrakkk, uda nebak ajeee c mami, hahahaha..
Di RS, gue nunggu ga terlalu lama buat ketemu dokBud. Respon pertama dari dokBud adalah cengar cengir sambil bilang “waa waktu qta ketemu, Dewi uda hamil rupanya” wkwkwkwkwk, ini dokter bisa dibilang pendiem tapi kalo bercanda ngocol juga. Langsung deh gue diminta baringan en di-usg. Menurut dokBud, usia janin gue masih kecil, dibawah 5minggu jadi kantong janinnya belum terlihat tapi kalo hamil iya pasti hamil karena uda keliatan samar di layar ada gumpalan warna kek abu2 gitu. dokBud bilang lagi sambil senyam senyum “dateng USGnya kecepetan ini” hahahaha ya namanya mau memastikan jadi gue sama Jo pede jaya dateng USG. Seperti biasa gue dikasi vitamin asam folat terus diminta 2minggu lagi buat balik. Asumsi dokBud, harusnya di 2minggu kemudian uda keliatan kantong janinnya. dokBud juga jelasin di 2minggu ketemu itu bukan buat mastiin lagi hamil apa ga tapi mau liat juga letak janin ada di dalam kandungan apa luar. Doh!! denger hal ini gue jadi takut loh. Ya kayak punya rasa kuatir sendiri aja. Mungkin keliatan x ya dari muka gue kalo gue kek takut terus dokBud bilang, yang penting sebelum usianya 8minggu itu qta harus tau dulu letaknya janin dimana. Kalo pun sampe diluar, masih ada obat yang bisa membantu janin bertahan.
Bisa dibilang gue ga sabar buat nunggu 2minggu lagi. Gue pun terus berharap en berdoa supaya janin yang ada di dalem perut gue berkembang dengan baik, sehat & normal. Berkembang di dalam kandungan, amien!!

2nd Opinion itu Penting

PhotoGrid_1491465978201
Ga terpikir sama sekali buat beli air purifier tapi buntutnya qta beli juga. Hal ini disebabkan sama omongan dsa kondang ngasi diagnosa tentang B yang buat qta syok kaget. Emank dsa kondang ngomong apa?! Cuss marii dibaca cerita dibawah *ngunyah popcorn*
Tanggal 7 Januari 2017, jadwal B buat vaksin cacar. Awalnya gue sama Jo maju mundur bingung mau vaksin apa ga secara B lagi sedikit batpil. Tapi kata Jo bawa aja dulu ke dokter buat diliat sikonnya boleh apa ga di vaksin sekalian buat tau ini batpilnya gimana (perlu obat apa ga). dr. T ini dsa yang biasa handle B en so far cocok. Menurut dr. T, batpil B ini batpil biasa en aman2 aja kalo mau vaksin. Berdasar omongan dr. T itu di vaksin lah B terlebih vaksin cacar ini vaksin kondang. Abis buat dapetin ini vaksin suse booo. Karena batpilnya biasa, dr. T ga kasi resep obat apa2, katanya cukup kasi obat2an yang gue punya di rumah (rhinos buat pilek en epexol buat batuk).
Besokannya, Jo bilang ke gue kok nafasnya B aneh ya kayak ada bunyi “grok grok”nya terus gue cek en gue bilang ini mungkin pengaruh dari pileknya yang buat idungnya mampet jadi kalo nafas pake bunyi. Ga puas Jo denger pendapat gue en dia mau bawa B ke dokter. Gue masih berpikir ga perlu lah tar juga sembuh tapi Jo kekeh en ga mau bawa ke dr. T maunya bawa ke dr. HO (fyi, ini dokter kondang en punya klinik kesehatan anak sendiri). Menurut Jo, dr. T kasi diagnosa terlalu simpel en kayak gampangin sedangkan kalo dr. HO kan uda terkenal jadi bisa kasi diagnosa yang menyeluruh en bagus. Daripada jadi ribut, ngalah lah gue.
Tanggal 9 Januari 2017, qta bawa B ke dr. HO. Ga langsung di panggil waktu itu, perlu antri dulu 1 jam baru bisa ketemu dokternya (rameee bener ini dokter). Pas uda masuk ke ruangan dr. HO, ada satu suster ngasi kartu nama sembari bilang “Bu, ini tolong disimpen ya kartu nama dr. HO. Kalo ada pertanyaan tow hal lain, silahkan WA atau SMS beliau nanti dibalas.” Gue simpen itu kartu nama, simpen pula di phonebook HP gue. Ga lama dateng deh dr. HO en nanya apa keluhannya qta. Jo ceritain semua dari batpil en napas yang grok grok. dr. Ho langsung periksa B en itu cepet banget sodara2, ga ada 10 menit x uda gitu langsung dia balik ke meja prakteknya sambil ngetik diagnosa ke komputer.
Jo : anak saya kenapa Dok?
dr. HO : anak Bapak Ibu ini alergi
g : (cengo)
-lanjut- dr. HO : alerginya ini mengarah juga ya ke asma
g : (makin cengo)
-lanjut lagi- dr. HO : tapi belum bisa dipastikan betul asma atau tidak karena asma baru bisa diliat setelah anaknya umur 2 tahun cuma memang ada arah ke asma ini
Jujur ya, gue cengo beneran denger hasil diagnosanya ini dokter. Kok bisa2nya B dibilang alergi, gue sehari2 sama B en ngeliatnya baik2 aja kok anaknya. Bukan gue lebih jago dari dokter, bukan tapi filing gue B engga alergi apalagi asma. Setau gue, asma itu turunan. Baik dari pihak gue en Jo ga ada yang punya asma. Hal ini juga di-iya-in sama Fanny yang bilang kalo asma turunan (kemungkinan terbesar).
Sebelum qta keluar dari ruangan dokter, dia nyaranin qta buat beli air purifier karena ga tau B alergi apa, mungkin aja karena debu jadi baiknya punya air purifier. Terus melipirlah qta ke bagian apotik buat tebus obatnya. Sembari nunggu, gue masih mikirin en ga rela sama hasil diagnosanya. Jo nyeletuk “untung ya qta ke dr. HO ini, uda periksanya cepet terus qta jadi tau B kenapa.” Gue cuma diem, ga nyaut karena masih ga rela en masih mikir “kok bisa”. Pengen bantah tapi ga punya bukti kuat *eits dah uda kayak di polisi ajeee*
Besokannya, ga pake lama c Jo beli itu air purifier donk karena ga mau B makin kenapa2. Gue manut aja lah, hahahaha tapi gue wanti2 ga usah beli yang mahal2 kalo bisa cari yang diskon tapi ga ada yang diskon, huhuhuhuhu.
Tanggal 13 Januari, obat dari dr. HO uda tinggal dikit sedangkan B masih batpil. Jadi gue inisiatif WA dr. HO buat tanya perlu apa ga ini gue tebus lagi obatnya. Awalnya WA gue ga dibales2, gue pikir “oh mungkin dokternya lagi banyak pasien, sibuk jadi balesnya bakal lama” tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii sampe sekarang, iye kalian ga salah baca, SAMPE SEKARANG, ga ada tuh balesan apa2 dari dr. HO! Gilakkkkk!! Kemana itu omongan susternya yang bilang dibales sama dokter?? Prettt lah!! WA gue nyampe kok, centang 2 terus status itu dr. HO online! tapi ga ada sama sekali gue terima balesannya.

PhotoGrid_1491491036496

Yang buat gue makin kesel lagi sikonnya B ga membaik malah ada tuh 2x pas malem lagi tidur saking batuk2nya eh muntah. Duh gue kasian bener liatnya secara lagi tidur enak2 eh batuk muntah. Mau ga mau kan gue ganggu buat lap2 en ganti bajunya B. Ga cuma batuk, pileknya juga makin parah punya. Jo juga bingung kenapa bisa jadi kayak gini terus qta sama2 ga tau kandungan obat racikannya itu dr. HO karena resep dia itu online yang langsung masuk ke apotik tapi filing gue kandungannya pasti banyak ngarah ke alergi soalnya kan diagnosanya alergi makanya ini batpil ga kunjung sembuh malah makin parah. Udah tuh gue bilang ke Jo bawa B ke dr. H deh soalnya sekalian qta lagi mau main2 ke tempat prakteknya. dr. H ini dokter umum di kelapa gading en beliau mama angkatnya Jo.
Hasil diagnosa dr. H itu sama persis kayak hasil diagnosanya dr. T!! B cuma batpil biasa, BUKAN alergi, BUKAN asma! Fiuhhhhhh legaaa bukan main gue!!! πŸ˜€ en gue yakin Jo pun lega warbiasakkkk denger hal ini. Gue sampe nanya 2x buat mastiin bener kan bukan alergi bukan asma. En dr. H yakin bukan 2 hal itu. B dikasi obat racikan lagi en hasilnya cespleng booo, sembuh total πŸ˜€
Sampe sekarang gue masih ga abis pikir kenapa dr. HO ngasi diagnosa kayak gitu, atas dasar apaaaaa tapi ya uda lah. Walo gue cengo denger diagnosa dr. HO plus kesel gara2 WA gue ga dibales samsek plus lagi cekak nguarin biaya berobat ke dr. HO yang warbiasakkk mahalnya plus lagi en lagi makin cekak nguarin duit beli air purifier tapiiiii gue bersyukur, sangat bersyukur B uda sembuh total bahkan bukan alergi (en asma)! terus itu air purifier setidaknya berguna deh bagi nusa bangsa di kamar gue.
Hal ini tentunya jadi pelajaran buat gue terutama Jo! Ishhh pengen loh gue bilang “sok2an c lo ke dokter kondang”/”sape bilang dokter kondang itu pasti jaminan mutunya” wkwkwkwk tapi ga penting juga, yang penting lain kali jangan langsung percaya (terlebih kalo hal itu hal yang gawat) mending cari lah opini lain dulu en belum tentu dokter kondang tow mahal itu bagus (dalam kasus gue ini ya).

ART

Sebenernya ga ada drama2 heboh gimana c tentang ART tapi gue pikir ceritain aja deh biar punya kenangan tersendiri *iyee kenangan ga penting, LOL..
Untuk ART, gue ga ambil dari yayasan mana pun tapi gue dapet dari seorang tukang urut langganan gue en nyokap, sebut aja mba Li. Sama mba Li ini gue jelasin kriteria ART yang gue en Jo mau, yang pasti kerjanya kudu jujur, rapi, bersih en telaten. Gue ga mau banyak bawel2 sama ART, selama dia kerja bener (jujur) gue bakal tutup mata deh. Terus kerjanya juga ga tiap hari, seminggu 3x aja (senin, rabu en jumat). Kerjaan di rumah gue ga banyak soalnya terus kayak cucian en gosokan juga sama ga banyak, kan cuma 3 orang aja di rumah gue. Kalo masuk tiap hari, bisa2 ART kebanyakan cengoknya, hahahaha. Oh iya, ART yang gue mau pun yang pulang hari punya. Gue pikir ga perlu tinggal dalem.
  • Mba Ye
Ini mba pertama yang dikasi sama mba Li. Mulai kerja itu dirumah nyokap gue dulu waktu gue masi tinggal disana akibat insiden rumah roboh. Ga lama mba Ye ini dirumah nyokap, soalnya gue langsung pindah ke rumah yang sekarang. Awal2 kerjaannya baik menurut gue sama Jo, ada dink kurang sana sini tapi gue pikir masih bisa dibilangin en diajarin. Terus gue juga ga beda2in orang, jadi kalo dirumah ada makanan apa tow gue masak apa, gue bagi (kalo yang haram eh harum engga donk ya). Makin lama mba Ye ini makin ngelunjak kalo tentang makanan. Bisa2 dia minta sendiri ke gue, hahahaha en kalo gue bagi, dia bisa loh tingalin kerjaannya dulu buat makan
Terus kalo dateng kerumah gue kan jakak (kontrakannya ga jau dari rumah gue) berarti panas donk kalo lagi terik2nya matahari, dia keringetan banget!! Muka lesu lunglai gegara kepanasan en ngeluh “duh panas non, saya ngadem dulu ya non” Gue ga masalah kalo dia mau ngadem tapi yang gue masalahin itu alesan dia ga pake payung. Gue ada tegor “kalo uda tau panas ya pake payung x mba Ye” eh dijawabnya “ga ah non, malu kalo pake payung soalnya kan saya gendut” ishhh!!! sejak kapan c pake payung itu buat orang kurus?!! Uda tuh gue males tegor2 lagi.
Hal yang ga banget lagi, dateng kerja kan jam 1 (karena sebelumnya dia ada pegang kerjaan rumah lain) nah jam 2an uda kelar loh kerjaan semua. Kalo beres c ga apa dah lah ini kagak beres kerjaannya Malah cenderung males. Gue maunya kalo sapu lantai, ada kolong mbok ya disapu donk terus kalo ada benda apa ya diangkat kek, ini mah kagak. Itu baru nyapu loh, lap2 meja aja perlu gue suruh2. Mending kalo gue berkoar2 dia laksananin, ini mah kagak!! Alesannya uda di lap, lupa lah en lain lain. Ditambah lagi gara2 liat dirumah ada mesin cuci, maunya pake mesin cuci padahal bilangnya lebih suka nyuci pake tangan.
Masuk bulan k2, uda berani pinjam uang. Emank c dipotong dari gajinya nanti tapi hal kayak gini ga sekali 2x tapi sering en berujung gaji yang dia terima tuh kecilllll banget gara2 banyak dipotongnya.
2 bulan sebelum Lebaran, gue (tentunya Jo setuju) memutuskan buat memberhentikan mba Ye ini. Gue uda cape koar2 mulu ke dia,Β  syukur2 koaran gue ga buat dia sakit hati sama gue. Gue kalo uda berkoar jadi bawel banget abis gue keki kalo kerjaan ga beres. Gue tuh maunya sama2 enak donk. Lo terima enak gajinya, gue juga enak terima hasil kerjaan lo.
  • Mba An
Setelah mba Ye berenti, ga pake lama gue dapet mba An ini dari mba Li. Menurut mba Li, mba An ini lebih oke orangnya baik dari segi sifat en kerjaan. Gue modal percaya aja deh daripada ga ada yang bantuin kerjaan rumah. Ternyata sama mba An ini beneran better banget deh!! πŸ™‚
Dari segi kerjaan, rebes punya. Ga perlu disuruh juga dikerjain, di lap2in. Jadi sama mba An ini gue jarang berkoar malah qta suka berkoar gossip artis wkwkwkwkwk. Terus kalo ada yang kurang rebes, mba An ini open banget orangnya en bakal langsung dikerjain. Awalnya mba An ini ga bisa pake mesin cuci jadi kalo nyuci ya pake tangan terusΒ  gue ada ajarin dia pake mesin cuci buat nyuci yang berat2 kayak celana jeans, selimut en sprei. Sisanya kayak baju2 en celana2, nyucinya pake tangan. Kerjanya c cepet tapi beres. Cepet dalem arti ga buru2 juga.
Karena qta liat mba An ini kerjanya bagus jadi qta tawarin mau ga ikut kerja bantu urusan kantor (packing barang2). Secara mba An ini gue perhatiin kelar kerjaan di rumah gue itu jam 4 nah pas deh tuh di jam 4/5an biasanya kantor mulai packing2. Kalo urusan gaji jelas dapet 2 sumber. 1 dari gue en 1 lagi dari kantor. Disambut baik sama mba An πŸ™‚ en kerjanya jadi tiap hari di rumah cuma kalo selasa kamis, mba An kerjain kerjaan rumah yang ringan2 aja secara yang berat2 kan uda di 3 hari lain.
Kerjaan mba An di kantor juga oke punya. Jo sama partner kerja c puas en merasa banget terbantu sama mba An. B juga akrab sama mba An ini jadi kalo gue mau masak tow makan, B bisa dihandle sama mba An sebentar. Ga cuma akrab sama mba An, B juga akrab sama anaknya mba An loh. Anak mba An ini aslinya tinggal di kampung tapi kalo lagi musim liburan sekolah, dia dateng ke Jakarta en kalo mba An kerja, anaknya dibawa ke rumah. Gue ga masalah tokh anaknya ini baik en ga bandel juga.
Kebersamaan (eh cieee) qta sama mba An mau ga mau kudu putus dulu ni karena per awal Februari taun ini, mba An memutuskan buat balik kampung buat waktu yang ga bisa dia pastiin. Mba An kena musibah. Jadi di akhir Januari, mba An hamil anak kedua tapi ternyata hamil diluar kandungan huhuhuhuhu, mau ga mau kudu dioperasi en mba An mutusin operasi di kampung aja supaya biaya lebih murah (ga punya BPJS) en kata dokter di kampung kudu istirahat sekitar 3 bulan-an.
Hubungan gue sama mba An per hari ini masih baik banget, qta suka wa-an en video call segala. Terharunya mba An bisa loh kangen sama B :’) terus bilang bersyukur punya majikan kayak gue en Jo, baik orangnya (ini menurut mba An loh ya, bukan gue) en masih kepengen banget balik kerja sama gue. Gue hargain itu banget, gue bilang sama mba An kalo pintu rumah gue terbuka buat dia kalo mau balik nanti.
Sejak mba An ga ada, urusan rumah gue sama Jo gantian urus (bagi2 tugas). Jo baru bisa bantu urus rumah kalo kerjaan kantor uda beres, berarti malem ya. Gue bisa kerja tapi ga maksimal karena sembari liatin B. Lama2 qta sadar ga bisa gini terus. Kudu cari penggantinya mba An. Maka dari itu, gue konteklah mba Li buat cari mba baru.
  • Mba Las
Sama kayak pertemuan pertama gue sama mba An, gue modal percaya aja sama mba Li. Bedanya mba Las ini uda ngomong terus terang sama gue kalo cara kerja dia ga bisa cepet2 en agak pelupa (balik lagi ke faktor U) en buat gue ga masalah. Per maret taun ini, mba Las uda kerja di rumah.
Apa yang mba Las bilang tentang ga bisa kerja cepet2 itu bener banget tapiiiii gue bener2 ga permasalahin. Buat gue yang penting lo jujur en beres kerjaannya. Kalo agak pelupa, ga gitu berasa banget. Contohnya kayak abis lap2 di kamar nii nah dia bisa lupa itu lap-nya taro dimana (ketinggalan ternyata di kamar gue) terus kalo gue minta tolong apa nah mba Las ini langsung kerjain, mungkin biar dia ga lupa x ya. Kerjaan mba Las itu rapiiii banget, bersih pula orangnya. 11 12 lah sama mba An. Kalo tentang nyuci, mba Las ini ga mau pake mesin cuci (ga bisa) en ga mau juga diajarin, katanya lebih enak pake tangan aja. Gue bilang “cape loh mba tar kalo nyuci jeans tow yang berat2” tapi tetep ga mau en bilang ga apa2, uda biasa.
Qta juga suka ngobrol bareng kalo dia bersihin kamar gue tow gue pas lagi main sama B dibawah. Kalo gue kasi makanan, mba Las suka sungkan terima. Katanya ga enak, ngurangin jatah makan orang di rumah gue, hahahaha. Terus mba Las ini suka nanya ke gue “non, gimana kerjaan saya? kalo ga rapi tow ga bener, bilang ya non.” Menurut Jo juga kerjaan mba Las ini oke, Jo kan lebih resik orangnya jadi selama dari dia ga ada komplen ya oke juga menurut gue.
Semoga ya kerjaan mba Las tetep bagus terus *ga cuma di awal2 aja gitu bagusnya* en hubungan gue sama mba Las ini bertahan lama alias dia betah kerja di rumah πŸ™‚
P.S.
Pas gue mau terima ART baru buat gantiin mba An, gue ada info ke mba An. Gue cuma mau menjaga perasaan dia en hubungan qta yang baik. Gue bilang juga kalo mba An nanti uda sehat en mau balik ke gue, gue sangat terbuka. Tokh mba An kan bisa kerja full di kerjaan kantor sedangkan mba Las full pegang kerjaan rumah.

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Percayalah makin lama listing blogpost kalian judulnya sama semua, xixixixi tapi tetep dibaca ya kan biar qta saling kenal tow jadi kenal lebih deket satu dengan yang lain
Gue dapet tag-an dari Epoi, our blogger queen. Kalo dipikir2, gue setuju sama Ribka, ini jadi ajang buat buka aib diri sendiri tapi demi kesejahteraan dunia blogger *eng ing eng* titah siap dilaksanakan *sungkem ceem*
15 things (facts) about me :
  1. Gue termasuk orang yang emosi, sensi en ambisi. Ga keliatan ya selama ini?!hahahaha tapi itu lah gue. Gue tau itu bukan hal yang baik en sejak jaman kuliah, gue belajar buat menekan ketiga hal itu. Ga gampil tapi gue selalu bilang “demi jadi orang yang lebih baik” en kalo kata nyokap, gue uda lumayan berhasil *busungin dada*
  2. Sampe sekarang ga paham sama yang namanya “minimal & maksimal”. Gue blank kalo denger itu en gue tau kalo tiap ujian kan suka tuh diminta “sebutkan minimal 5 tow maksimal 5” gue bingung kudu 5 apa kurang dari 5 apa kudu lebih dari 5. Jadi sebelum ujian dimulai, gue akan tanya dulu sama temen gue apa itu minimal en maksimal terus gue apalin artinya apa. Kelar ujian ya gue lupa lagi artinya apa *jedotin kepala*. Gue juga ga bisa baca jam yang bukan digital, bingung itu kurang apa lebih menitnya. Paling demen makanya pake/baca jam digital, tinggal sebut “jam dua titik empat lima”
  3. Kelas 2 SD, telinga kanan gue sobek kena beset bangku kayu yang baru jadi alhasil gue langsung buru2 dibawa ke UKS en dijait saat itu juga. Kelas 4 SD, giliran bibir bawah gue dijait di klinik 24 jam gara2 gue meluncur di turunan pake sepeda yang remnya ga berfungsi bener. Makanya di bagian bibir bawah gue terlihat berjendol karena ada daging lebih yang ga dibuang sebelum dijait. 2x proses jait ini tanpa ada bius jadi gue ngerasain gimana itu jarum masuk ke telinga en bibir plus ngerasain gimana benang itu ditarik en lewatin kulit telinga en bibir.
  4. Gue demen mendem2 apa yang gue rasa en apa yang gue pikir Jadi kalo gue ngalamin suatu hal, gue ga langsung cerita tapi gue keep dulu. Mikirin dulu harus kayak gimana tar kalo uda stuck (malahan sering kali uda rebes) baru deh gue cerita.
  5. Tipe orang yang ga bisa tidur kalo kedinginan tapi gampil tidur kalo kepanasan, LOL! Pada bilang ini aneh en iya gue juga ngerasa aneh loh tapi ga tau deh kenapa kalo panas ya gue bawaannya ngantuk banget en bisa langsung tidur.
  6. Ga bisa baca kayak komik/novel/koran di mobil, motor, pesawat, kereta en kapal lautΒ  soalnya jadi pusing kliyengan tapi kalo baca buku pelajaran bisa pake banget, ga ada tuh pusing samsek.
  7. Ga berani nyontek, wkwkwkwk bukan sok suci tapi kalo mau nyontek, rasanya uda takut duluan. Jantung tuh deg2an parah.
  8. Ngalamin ditinggal pergi selamanya sama seseorang yang sangat berarti buat gue. Rencana indah di depan mata, bye! tapi dari kejadian itu gue banyak belajar. Sampe sekarang gue masih kangen, masih suka mimpiin, masih doain, masih inget lekat masa2 gue sama dia.
  9. Selalu dibilang judes apalagi sama nyokap. Ga tau kenapa padahal muka gue kan manis gini ya, judes darimana coba *dijejelin kecap manis*
  10. Paling demen sama ikan jambal asin. Duh makan ni ikan sama nasi lagi ngepul2 panas tuh endesss bambangggg boo!! Gue bisa nambah 3x *suwerrrrr* Selain penyuka makanan asin, gue juga demen yang pedes2 en yang berbau keju. Ga suka makanan yang terlalu manis en ga suka minuman yang (menurut gue) pengawetnya berasa soalnya itu bisa buat gue migren.
  11. Pernah disuruh jalan berlutut pas jaman SMP gegara ketauan pacaran sampe2 lutut gue ledes berdarah tapi itu ga buat gue kapok pacaran.
  12. Punya 6 mantan pacar (exclude Jo) cieeee boleh ya bangga ga penting *uhukkk*. Salah satu dari mereka ada yang s*cks banget!! Selalu minta ML en ngegampangin kalo hamil ya tinggal nikah, prettt lah tuh laki!! Sama dia juga, gue selalu dituduh selingkuh, ngalamin kekerasan verbal & dipermaluin di tempat umum. Kelaut aja lo coy!!!
  13. Melankolis. Saking melankolisnya, baca novel yang sedih bisa bercucuran aer mata. Nonton film sedih, uda ga usah ditanya lagi, banjir punya. Kayak nonton Hachiko, kuar2 bioskop dengan kondisi mata gue sembab mau bengkak en idung merah banget.
  14. Ga suka nonton film horror. Iya gue penakut banget deh. Selain jadi ga bisa tidur, bisa2 adegan yang serem tuh kebawa sama gue ya jadi ngebayangin gitu. Kayak nonton sadako kuar dari tipi nah gue ga berani tuh kalo tidur ranjangnya madep tipi. Di bayangan gue tar bisa2 sadako kuar. Biasanya kalo di hotel kan ranjangnya madep tipi jadinya tuh tipi gue tutup pake handuk dengan alibi sadako bisa ketahan ga kuar *cetek mikirnya*
  15. Multitasking. Gue demen ngerjain beberapa hal berbarengan biar cepet kelar. Gue ga suka kalo ngeliat orang ngerajain satu2 terus pake lama, isshh gregetan! *lirik suami* hahahahaha
Sekian dink 15 hal tentang gue-nya, jangan banyak2 lah ya, ga baik kan kalo apa2 kebanyakan *ga mau buka aib lebih dalem, LOL..
So, gue bakal tag Mira (mommy Olive), Derry (soon to be mommy D), Jurie (mommy Keira), Fereshia & Yanti. Cuss grakkk kerjakan “peer” kalian

Kebanyakan Mikir

Bisa dibilang belakangan ini gue lagi kebanyakan mikir. Campur aduk c mikirnya dari yang ga penting sampe yang penting. Efek dari kebanyakan mikir ini gue jadi ngerasa takut, ga nyaman en gampang baper. Nano nano deh efeknya di gue.
Gue lupa mulai di bulan apa tapi yang pasti taun lalu, gue uda mulai sering bolak balik ke negeri tetangga sampe sekarang. Dalam 1 bulan itu bisa lebih dari 2x. Perginya emank ga dalem waktu lama malah singkat, paling cuma semalem tow ga pulang hari punya. Jangan ditanya capenya ya, beneran cape! Orang2 yang ga tau bilang “enak ya bolak balik” tow ga “enak ya jalan2 mulu” ya ya ya gue c mau2 aja terima itu tapi kenyataannya ga kayak gitu kakakkkk, huhuhuhu. Gue suka sebut “nguli”. Intinya pergi ke negeri tetangga ini bukan jalan2 bukan leha2 tapi kerja sampe bgadang2. Dalam kondisi cape itu gue suka baper, hahahaha apalagi kalo ada yang singgung pake omongan yang uda gue tulis diatas. Baper jadi mikirin “kok bisa2nya ya orang ngomong kayak gitu ke gue?! padahal kan mereka ga tau ini tuh enak apa ga, susah apa ga, dll” Salah gue juga sebenernya, ngapain dipikirin tokh jelas2 mereka emank ga tau en mereka hanya liat dari luarnya aja tapiiii ya itu deh, emank lagi baper!
Bolak balik negeri tetangga kan pake pesawat *ya eyalah Ping masa geteg* nah ini yang buat gue sekarang2 jadi was was en berujung takut. Jadi di bulan Febuari akhir kemarin pas penerbangan pulang ke Jakarta, pesawat yang gue sama Jo naikin ngalamin turbulensi. Kalo bergoncang sedikit, gue maklum lah ini goncangannya lumayan boo en ga sebentar terus cuaca juga jelek plus malem pula. Haduh gue di dalem pesawat tuh uda panik banget en dalem ati doa2 mulu. Jo juga sama, takut tapi masih nenangin gue kalo semua akan baik2 aja tapi ga boong loh gue takuttttt!! Sangat takut! Gue masih mau idup, masih mau ngurus en ngeliat B dalam jangka waktu lama. Begitu goncangan ilang, gue langsung bersyukur terlebih bisa mendarat selamat. Beberapa hari kemudian, gue dapet kabar kalo qta kudu balik pergi lagi, yaowooo gue jiper. Terserah deh gue dibilang penakut tow apa tapi sungguh gue mengkeret en jadi mikir yang kagak2. Gue sempet minta absen ga ikut en Jo ngerti banget maksud gue apa tapi ga bisa dipungkiri kalo qta kudu tetep berangkat karena qta ga punya orang lain yang bisa gantiin posisi qta 😦 Alhasil sampe sekarang, gue masih berangkat bolak balik en tiap berangkat entah itu mau pergi tow pulang, gue rada engap akibat terlalu parno, mikirin hal2 yang buat gue takut, dll.
ASI. Iya ga salah baca kok, hahaha gue juga heran kenapa topik ini masih ngintilin. Gue uda ga pompa ASI lagi, sejak kapan?! Ummm lupa, hahahaha, kayaknya tengah Febuari dink. Ga mompa karena hasil produksinya uda minimalis terus gue lagi berencana untuk hamil (lagi). B uda full sufor jadinya karena gue uda ga punya stok ASIP. Buat gue pribadi ga mompa awal2 itu rasanya kayak ada yang aneh ada yang kurang en ada rasa bersalah ga kasi ASI lagi ke B tapi seiring berlalunya waktu, rasa2 itu gue singkirin. Gue ga mau terlalu mikirin karena masih banyak kan hal2 lain yang kudu dipikirin. Masa2 nyingkirin itu juga ga gampil, gue jadi lebih sensitif en melow sampe nangis sendiri. Pas gue uda bisa lewatin masa itu eh ada deh yang nyentil2 berefek gue jadi baper. Ada temen gue yang masih pompa en dia langsung bilang kalo gue pemalas. Ada yang bilang kalo gue sok2an c donor ASI segala makanya sekarang ga punya stok padahal kan lumayan bisa buat B kalo masih punya stok ASIP en desebre desebre.. Ya ya ya feel free deh buat nilai gue. Waktu denger itu semua, gue sedih loh. Kok ngomong ga diayak. Murung gue tapi yo wis dink, gue ga mau baper2 lagi tentang hal ini.
Eh eh Ping, tadi baca “mau hamil lagi?!”
Yoi mamen!!

Harusnya ya hal ini disambut baik donk sama orang2 secara kan mereka suka tuh gatel lempar pertanyaan “kapan ni kasi dede buat B?” eh entah emank lagi kesambet apa gimana, respon yang gue dapet ada yang berbeda loh. Gue malah disuruh mikir2 lagi kalo mau hamil (lagi) terus gue dibilang ga mikirin perasaan B nanti gimana. Emank ya jadi serba salah sakarep mu lah, LOL. Intinya emank iya gue mau hamil lagi. Niat awal emank gue mau tunda sampe B umur 5 taun tapi Jo minta gue mikir ulang. Yuk dipikir. Masa2 mikir ini buat gue maju mundur. Gue masih pengen ngabisin banyak waktu sama B. Gue takut nanti kalo punya anak lagi, B jadi sasaran pelampiasan. Gue takut kalo ga bisa bersikap adil. Gue juga takut mengenai materi, apakah akan cukup/sanggup. Ngeliat gue sehari2 kebanyakan linglung, Jo nanya kenapa en gue ceritain tuh kekuatiran gue. Ternyata Jo pun punya kekuatiran yang sama tapi Jo juga jelasin maksud dia kenapa kalo bisa hamil di waktu2 sekarang (ga usah nunggu sampe 5 taun).Β 5 taun lagi umur gue 35 en Jo 41 en kalo qta punya anak di umur segitu, apakah qta masih sanggup buat bangun bgadang ngurus bayi?! Sanggup2in c tapi pasti ga sesigap waktu2 sekarang. Terus apakah iya nanti ketika jeda 5 taun, gue akan langsung cespleng tokcer bisa hamil?! Kalo ternyata hamilnya butuh waktu yang lebih lama lagi gimana?! Kalo tentang materi, Jo balikin lagi ke apa yang pernah gue bilang ke dia dulu. Tiap anak punya rejekinya masing2Β  en selama qta berusaha (kerja) pasti Tuhan akan cukupkan semua. Akhirnya gue meng-iya-kan alesan2 dari Jo ini en berusaha buat hamil sekarang2. Usaha bukan ngoyo loh ya, sedapetnya sambil qta manfaatin waktu2 yang ada bareng B.
*hela nafas* itu dink beberapa hal yang lagi sering2nya gue pikirin belakangan ini en semoga ga menjadi suatu momok buat gue ya *hush hush*

17-03-07-13-30-02-851_deco

Kalo kalian ada yang ngalamin hal serupa kayak gue??