Birth Story of J.B.K (part 2)

Yuk lanjut ceritanya ๐Ÿ˜€ Yang mau baca part 1-nya, klik disini yak
Setelah 2 botol induksi ga mempan, suster langsung kontek ke dr. Budi en gue masih nyantai kayak di pantai aja, balik tidur, hahahaha tapi ga bertahan lama c soalnya kepengen pipis en dianter Jo ke WC. Nah pas qta keluar dari WC, suster bilang kalo dr. Budi mau bicara sama Jo (via telpon, belum dateng). Intinya dr. Budi menyarankan untuk caesar delivery aja karena percuma kalo lanjut induksi botol ke3, wong 2 botol aja gue masi ga berasa apa2 ditambah takutnya gara2 induksi yang lama nyebabin stress buat B di dalam en makin ga baik aja nantinya tapi dr. Budi tetep serahin keputusan ke gue sama Jo maunya gimana. Denger hal itu gue pasrah buat caesar delivery bukan ga mau berjuang buat normal delivery tapi gue dihadapkan sama kenyataan plus resiko2 yang ada. Ga lucu kan kalo gue egois demi normal delivery tapi B kenapa2, bisa penyeselan seumur idup, huhuhuhu. So far selama induksi 2 botol, B secara detak jantung en gerak di dalam masih bagus tapi who knows deh kalo lanjut induksi.
Keputusan caesar langsung Jo info ke suster en dr. Budi, abis itu langsung dikasi tau juga jam caesar-nya sekitar jam 7an pagi karena sebelum gue ada 2 pasien yang caesar sama dr. Budi. Sebelum dr. Budi mulai operasi pasien2nya, dia dateng ke gue en jelasin lagi semuanya terus suster masuk bawa baju operasi buat gue pake. Selama nunggu, gue kembali takut! Ini x pertama gue masuk ruang operasi en x pertama gue dibius stengah mateng. Dasarnya emank cengeng, ya nangis lagi dah gue, hahahaha terus bilang ke Jo sama nyokap (yang langsung dateng gitu Jo telpon) buat doain biar semuanya lancar, gue sama B dalam keadaan yang sama2 baik en sehat pastinya.
Sekitar mau jam 8 itu, gue uda diminta baringan di ranjang buat digiring ke ruang operasi. Gue tau c kalo operasi ga bisa suami masuk tapi gue masih nyoba nanya ke susternya ya kan x aja keajaiban terjadi, hahahaha tapi tetep kata susternya ga boleh. Jo cuma nitipin HP ke suster buat videoin proses B lahir. Pas digiring, ni ga lebay tapi jantung gue deg2an bangetttt en kaki jadi berasa dingin, serem!!!!! Nangis lagi lah gue serasa kayak mau dipotong aje, hahahaha. Sebelum pintu ruang operasi ditutup, Jo sempet bilang “semangat en jangan takut sayang! Kamu pasti bisa en ga akan kenapa2. Inget sebentar lagi kamu ketemu sama B”
Di ruang operasi, disuntik deh tuh obat biusnya di tulang punggung bawah. Emank dasar gue tegang yee, suntikan pertama ga masuk donk! Susternya bilang “relaks aja Bu” terus gue sautin “sus, saya pegang tangan suster ya, saya takut. Biasa saya kalo disuntik, pegang genggam tangan suami” Serasa di sinetron yee, bodo dah tapi emank gue takut en untungnya susternya ngasi abis itu gue jadi lebih relaks en suntikan kedua masuk deh tuh obatnya. Ga lama, gue uda ga bisa gerakin kaki. Rasanya berattttt deh tapi anehnya gue masih bisa ngerasain gerakan B di dalam. B nendang2 heboh sampe dokter anastesinya bilang “anaknya aktif banget Bu”. Ga lama dr. Budi datang en bilang mau mulai proses caesarnya. Gue terus2an berdoa biar lancar semuanya. Pas lagi proses, dr. Budi ada ajak ngobrol mungkin biar gue relaks x ya tapi bawaan gue uda celeng tuh, hahahaha eh ga lama gue denger “oweee owee oweeee”!! Langsung lega gue brarti B uda lahir, ga lupa gue doa lagi ngucap syukur sama Tuhan. Ga lama, B dibawa ke gue sambil susternya bilang “anaknya perempuan ya Bu, sehat dan lengkap” gue liat en cium B for the first time!!! Terharu bangetttttt, ga boong, priceless rasanya! Dari yang lagi celeng eh seger aja gitu liat B nangis kenceng, meleleh deh aer mata bahagia :’) Sempet IMD tapi itu diarahin sama susternya en ga lama secara itu ruangan dingin en B juga perlu dibersihin. Selesainya gue uda ga inget apa2, hahahahaha sungguh dah! Bangun2 gue uda di kamar ruang observasi lagi tapi keadaan gue masih belum sadar2 banget, masih ngantuk celeng. Kalimat pertama yang gue tanya ke Jo, “B mana? Kok ga dibawa kesini?” Ternyata emank B masih di kamar bayi buat diobservasi dulu nanti kalo gue uda pindah ke kamar perawatan baru deh B dianter ke gue ๐Ÿ™‚
14 December 2015
14 December 2015
Harusnya tanggal 14 itu gue uda diperbolehkan pulang, baik gue en Bryna sama2 dalam sikon yang sehat ๐Ÿ™‚ tapiiii karena ada satu masalah di rumah baru (kasur yang dibeliin nyokap gue tuh belum dateng2) jadinya qta ga bisa pulang donk. Kenapa ga pulang ke rumah nyokap?! Soalnya semua barang uda nongkrong cantik ganteng di rumah baru jadi lebih ribet lagi nanti. Alhasil Jo mutusin buat extend di RS. Iya!! Extend!! Keren kan serasa tuh RS hotel berbintang aje, wkwkwkwkwkwk tapi gue bilang ke Jo kalo extend, Jo kudu nemenin gue selama di RS. Gue ga mau sendirian walopun di ranjang sebelah gue ada pasien lain. Terus Jo tidur dimana? Dibawah kakakkkkkk, bawah lantai maksudnya. Nyokap bawain tiker sama selimut tebel buat Jo tidur disitu. Kasian c tapi gimana donk, gue ga mau ditinggal sendiri terlebih sehari setelah gue melahirkan Jo capcus ke LN, gue jadi berasa lonely aja *oke ini lebay, hahahaha tapi bodo ahh*
16 December 2015
16 December 2015
Peratiin deh, ada yang beda ga sama B di foto itu?! Yak bener *kayak gue denger aja tebakan kalian* di kupingnya B uda ditindik donk ๐Ÿ™‚ Ditindik pas mau pulang dari RS. Pas susternya mau bawa B ke kamar bayi buat ditindik, gue nanya apa gue boleh liat en dijawab “boleh kok Bu kalo Ibu tega buat liatnya” jrengggg lah gue kan mau liat ya berarti gue Ibu yang tegaan donk, seketika ragu tapi tetep lah gue maju buat liat, kapan lagi ada momen kayak gini *fix Ibu yang tega*. Prosesnya tuh cepet dink, awal ditindik B lagi tidur terus ditandain dulu tempat buat ditindiknya. Uda gue okein baru deh dokter beraksi. Nangis pasti ya tapi B hebat loh, nangisnya cuma sebentar uda gitu mah B tidur lagi, hahahaha..
Yuhuuuu!! Kelar deh birth story of Bryna *nyengir beban posting uda kelar, LOL*
Gue kembali mau ngucapin banyak2 terimakasih buat segala doa, semangat en hadiah2 yang diberikan ke gue en B. Itu sangat berarti buat qta berdua ๐Ÿ˜€
Ini emank telat tapi daripada engga sama sekali kan, hehehehe
happy christmas from Bryna (Jo & Ping2)
happy christmas from Bryna (Jo & Ping2)

Birth Story of J.B.K (part 1)

Uda siapin popcorn? Monggo loh kalo mau siapin dulu, hahahaha, oke dink capcus deh ya cerita kelahiran baby B ๐Ÿ™‚
Estimasi awal kelahiran B ada di akhir bulan Desember yang bertepatan dengan tanggal ultah gue tapi di trimester ketiga, estimasinya jadi maju karena berat badan B uda masuk ke 3kg. Jadi kalo berat bayi besar, HPL (hari perkiraan lahir) maju sedangkan kalo beratnya kurang, HPLnya mundur tapi ini bukan aturan mutlak ya. Tergantung sama sikon yang ada. Di awal2 bulan Desember, gue uda harap2 cemas, hahahahaha.
Jumat, 11 Desember entah kenapa abis mandi lagi mau pake baju, mendadak gue tuh sesek napas en kliyengan mau jatoh. Infoin ke Jo tapi mikir “ahh tar juga ilang” plus inget besoknya itu jadwal kontrol kehamilan, gue pikir ya sekalian aja jadi ajakan Jo ke RS ya gue tolak. Ada deh gue baring2 beberapa belas menit tapi kok rasa makin ga enak akhirnya gue minta dianter ke RS. Sebelum ketemu dr. Budi, kayak biasa ditensi dulu en hasilnya rendah. Nunggu bentar sebelum dipanggil en pas masuk, dokter bingung kok dateng lebih awal dari jadwal. Gue ceritain yang gue alamin terus langsung deh di USG.
Untuk keadaan B-nya sendiri normal en baik tapiiiiii di air ketuban gue ada infeksi. Di layar, air ketuban warnanya hitam nah sedangkan yang terpampang di layar ada beberapa bagian ada warna putihnya (kayak bercak noda). Dari sini, dokter uda minta gue test lab khususnya CRP (kadar protein). Terus gue pun cerita kalo beberapa belakangan ini gue sering dapet rembesan air di celana dalam tapi itu terjadi kalo gue beraktivitas banyak kayak jalan2, tapi kalo dirumah aja engga ada, bersih. Dokter bilang sepertinya itu rembesan air ketuban. Ditanya lah gue ada cek pake kertas lakmus ga, gue bilang ada beberapa x en hasilnya ada semburat biru. Kertas lakmus yang gue punya warnanya pink en kalo kena air ketuban muncul semburat biru (ga tebel2 amat). Langsung deh diminta pindah tempat ke kursi (yang kaki ngengkang) buat cek bener ga itu air ketuban yang rembes. Buka kaki en di cek, hasilnya bukan tapi gue bilang kalo ada semburat biru beberapa x gue cek, akhirnya donk di cek dalem. Berasa salah ngomong gue, wkwkwkwkwk. Gileee mamen, sakit!!! Terus hasilnya masih bukan air ketuban tapi tetep dokter bilang harus test lab plus CTG. Test lab deh gue en hasilnya kuar saat itu juga (nunggu se-jam). Kelar diambil darah, naiklah gue ke ruang observasi buat CTG.

image

Setelah baringan, dipasang semacam belt gitu ada 2 warna, pink sama kuning. Yang pink gunanya buat ngitung kontraksi yang terjadi sedangkan yang kuning buat tau denyut jantung debay.

image

Nah kalo ini kudu gue pencet kalo gue ngerasain gerakan debay selama di CTG.

image

Keliatan ya kertasnya? Itu hasil CTGnya ๐Ÿ™‚
Gue di CTG selama setengah jam en selama di CTG, prasaan gue campur aduk en untungnya ada Jo disamping. Ditenangin sambil dibilangin kalo semuanya akan baik2 aja. Hasil CTG, gue ada beberapa x ngalamin kontraksi (grafiknya tinggi) terus pergerakan debay en detak jantungnya juga bagus. Tinggal nunggu hasil lab deh ini, pas nunggu ya, gue ada WA2an sama grup Bumil-ers, line2an sama besties dengan maksud biar gue ga terlalu cemas tapiiii ga bisa!! Uda rembes aja donk air mata *cengengggg* gue takut! Takut B kenapa2. Takut takut yah pokoknya gue emank takut, ga oong!!
Setelah hasil kuar, qta dipanggil lagi ke dr. Budi en setelah dokter baca hasilnya, dia jelasin kalo kadar protein gue diambang batas yaitu 6 (harusnya tuh < 6) en saran dokter sebaiknya B dikeluarkan segera soalnya takut jadi kenapa2 di dalam. Denger hal ini, gue ciut nyali, hahahaha berasa belum siap aja ditambah lagi di hari Minggu itu, Jo ga di Indo sampe Senin. Gue ada tanya ke dokter kalo nunggu sampe Jo pulang gimana. Dokter bilang ya boleh aja tapi tar dikasi antibiotik terus 3 hari kemudian balik RS buat tes darah lagi. Bahas lagi sama Jo baiknya gimana en Jo maunya dikeluarkan sekarang aja. Gue masih gamang, dokter bilang coba dipikir baik2 dulu aja Bu. Ga beranjak tuh gue, duduk aja diem mikir. Akhirannya gue mutusin buat melahirkan saat itu dengan pemikiran gue ga mau B kenapa2 terlebih kalo gue harus nelen antibiotik en gue ga mau bayar tes darah lagi. Tokh cepet ato lambat, B akan dilahirkan kan. Setelah gue bilang mau melahirkan, gue bilang mau normal delivery jadi dokter ngasi induksi.
Keluar dari ruangan dokter, gue digiring ke kamar observasi lagi sedangkan Jo ngurus down payment buat biaya2 gue melahirkan. Ga lama nyokap gue pun dateng nemenin. Selama di ruang observasi, yang paling engga banget itu gue di cek dalem lagi. Diminta relaks, yaowooo mana isooo ya *nangis2 di pojokan* sama dikasi obat buat pencahar. Waktu susternya ngasi (lewat bawah) uda dibilangin “tahan sampe bener2 mules ya Bu” gue kira efek obatnya akan lama jadi bisa ditahan2 sampe mules eh taunya cepet aja tuh obat bereaksi. Ga ada deh bisa tahan2, hahahaha langsung ngacir ke WC.
Kelar dari WC, dikasi gelang yang isinya nama, dob, kode rekam medis sama barcode.
image
ga bisa request warna nii, LOL
Terus mulai deh dipasangin alat2 buat infus induksi yang rasanya sakit sodara2 *uda sakit kudu bayar pula*

image

Gue ada tanya sama susternya kira2 berapa lama induksi ini akan bekerja en katanya sekitar 6jam lagi. Jadi prediksi gue, di jam 8 malam (infus induksi dipasang jam 2 siang) akan mules2 donk ya. Ga berapa lama, gue teler loh, hahahahaha. Itu induksi apa obat bius dah :p Bangun2 uda sore en gue belum ngerasain apapun, masih bisa ngobrol sama Jo, nyokap en ade2 bahkan nyengir buat foto2, wkwkwkwk

image

image
ngasi semangat buat B, muahhh!!
Sampe di jam 8 malam en berlanjut sampe subuh2, gue sama sekali ga ngerasain mules2 yang melilit gitu. Ada mules tapi masih bisa gue tahan tapi ya uda abis itu bahkan kata Jo pas tidur aja gue ngorok, LOL! Jo sama susternya bingung! Gue rasa itu induksi kalah kuat x ya sama lemak2 gue, hahahaha.. Cuma setelah diinduksi itu emank berasa tuh pinggang kek pegel2 ga nyaman, tidur juga ga bisa sampe pewe2 amat *boong lo Ping, buktinya ngorok* wkwkwkwk. Sedangkan Jo yang nemenin gue itu ga bisa tidur sama sekali. Tidur di kursi lipet terus tiap gue gerak dikit buat ganti posisi tidur en mau ke WC, Jo pasti bangun *duileee suami siaga* sekadar buat cek keadaan gue en nganter gue ke WC buat pegangin itu infusan.
Subuh2nya sekitar mau jam 5an, suster cek sikon gue plus dia ijin cek dalem en entah gegara gue baru bangun juga x ya, ga sakit loh. Gue relaks bangetttt! Hasilnya?! Pembukaan cuma 1 cuy, huahuahuahua padahal induksi yang dikasi uda 2 botol!! Suster minta gue sama Jo nunggu sembari dia info hal ini ke dr. Budi en sekalian tanya baiknya gimana buat gue terlebih itu uda 2 botol induksi tapi ga ngefek apa2 di gue.
So, apa keputusan dr. Budi?!
Apa gue sama Jo setuju sama keputusan dr. Budi?!
Biar penasaran ya ditunggu ya cerita selanjutnya *dijejelin induksi lagiiii*

Earliest X’maz Present..!

Proudly presents…
image
heyhoooo world!!
๐Ÿ’™ Janice Bryna Kurniawan ๐Ÿ’›
(anak gadis yang memuliakan/mengasihi Tuhan)
Saturday, 12 December 2015
Weight 3.012 gram
Length 48 cm
image
my 1st photo with mom
image
B bobo dulu ya
image
olaaaa olaaaaa
Hayooo Bryna lebih mirip gue apa Jo?!hehehehe..
Just wanna say big thanks to JC, our (big) family, our besties, our friends, our blogger friends for showering Bryna with much of love!!
P.S : cerita lahiran nyusul yak ๐Ÿ™‚

Pindahan

*kucek2 mata*
Ga salah Ping? Engga salah..
Beneran Ping? Iya beneran..
Lagi?! Hooh lagii lagiiii..
Itu bukan pertanyaan2 yang muncul di kepala pas baca judulnya? *sok tebak2 buah manggis nii gue, hahahaha tapi emank bener kok, gue sama Jo pindahan lagi dari rumah nyokap ke rumah kontrakan yang baru. Ga jau2, masih di area Sunter juga yang pasti. Janji gue di postingan sebelumnya kan mau cerita nah sekarang gue cerita ya. Hayo siapin deh mata buat baca en ambil popcorn buruan, LOL
Alasan pindah ini ga jau2 dari hal keputusan kedua. Jadi karena qta mau usaha sendiri dengan lebih fokus, qta butuh tempat lebih buat dipake sebagai kantor karena yang bergerak itu ga cuma gue en Jo tapi ada partner kerja qta yang lain. Berbekal alesan itu lah, qta berdua langsung cari2 kontrakan yang sesuai sama kocek en lokasi juga. Entah gimana, Tuhan memudahkan segala sesuatunya bahkan berjalan lebih cepet daripada yang qta duga. Pengalaman cari rumah kontrakan kan ga gampang ya, tar lah lokasi en rumahnya oke tapi harganya mahal bingitss tow ga ya kebalikannya, harga oke tapi lokasi en rumahnya ga sreg sama qta. Tapi yang ini bedaaaaaa!! Jo emank ada beberapa x nyari rumah en hasilnya qta ga ambil karena minta setaunnya itu 60juta, ajegileee *petik duit dulu mangggg* sedangkan rumah kontrakan yang deket nyokap (yang qta sreg itu) eh uda diambil sama orang lain *emank ga jodoh yaaa*. Terus?! Gue ada browsing di inet cari rumah kontrakan eh dapet nii. Secara foto gue demen, hahahaha terus gue kasi deh tuh nomernya ke Jo biar dia ย telpon. Besokannya qta langsung diundang buat dateng liat rumahnya secara langsung. Kesannya langsung suka terlebih boleh dikontrak selama satu tahun dulu en dari pihak ownernya ini tuh mau renov2 bagian yang qta minta tolong dibenerin lebih lanjut. Qta ga tawar lagi harganya karena qta mikirnya ya uda lah itu duit juga kan include biaya renov kayak ganti kanopi, bak penampungan, cat dinding, de el el.
Di tanggal 24 November, qta kasi depe sebagai tanda jadi kalo qta emank serius mau kontrak itu rumah. Dikasilah qta tanda bukti depe berupa kwitansi en di akhir November, qta kasi lagi buat pelunasannya. Buntutnya di tanggal 1 Desember, qta baru bisa lunasin sisanya soalnya di tanggal 30 itu, ga keburu qta buat ketemuan sama Pak A (orang kepercayaan owner) ini. Gue sama Jo takjub pas ketemu sama Pak A buat pelunasan soalnya dia bawa 2 bundle kertas yang isinya pasal kontrak antara pihak pertama en kedua. Yang mana isinya tuh rapi en kata2nya juga baku bener dah, hahahaha ternyata ownernya ini rumah tuh pengacara, ya pantes deh isi surat kontraknya tuh lengkap banget. Takjub disini qta kagum ya en jadi lebih merasa percaya karena segala sesuatunya tertuang jelas di surat kontrak, berasa resminya dink.ย 
Pas kelar pelunasan, qta ada sounding ke Pak A kalo bisa rumahini kelar diberesin sampe tanggal 10 Desember. Kenapa? Karena qta mau masuk2in barang2 yang emank bisa dicicil dulu. Jadi biar ga bregggg pindahan gitu secara qta mutusin buat ga tinggal dulu disana sampe gue kelar melahirkan. Permintaan nyokap itu jangan pindahan dulu mengingat kehamilan gue yang uda besar, alangkah lebih baiknya tinggal bareng nyokap dulu sampe saatnya gue melahirkan. Jadi sepulangnya gue dari RS baru deh langsung tinggal di rumah baru.
Sembari nunggu rumah dibenerin, kerjaan gue sama Jo sehari2 terlebih setelah resign tuh ada aja deh yang dikerjain. Ga ada masa gue leha2 di rumah, hahahaha soalnya gue kudu kontek2an sama supplier yang punya beda waktu sama Indo terus urus barang2 yang mau dibawa ke rumah baru. Sedangkan Jo mulai deh tuh nyusun2 apa aja yang mau diorder, ambil barang, kirim barang ke customer en bantu bebenah barang pindahan. Ga cuma itu, qta berdua juga keliling dari mall ke mall, tempat2 lain buat cari barang yang mendukung usaha qta ini.ย 
Hal lain yang qta pikirin itu perihal kasur yang uda qta beli en ditaro di rumah nyokap ini. Qta mikir ni kapan ya kasur mau dibawa angkut ke rumah baru berikut AC juga. Ga mungkin kan dibawa sekarang2 secara qta masih butuh buat dipake. Akhirnya gue bilang ke Jo, pindahinnya pas gue lagi masa2 recovery di RS pasca melahirkan kan ga butuh berhari2 buat pindahinnya en Jo setuju. Tapiiiii rejeki ga kemanaaaaaaa, nyokap tiba2 bilang kalo kasur yang uda qta beli itu ditinggal aja soalnya menurut nyokap tuh kasur kepake kalo tar Sin2 tow siapa gitu mau inep sedangkan di rumah baru nanti, nyokap uda beliin kasur yang baru. Ga cuma dibeliin kasur tapi nyokap beliin lemari rak piring plus meja makan yang sederhana. Bersyukur bangettttt!! Padahal ya gue sama Jo tuh pusing loh kalo mikirin barang2 yang mau qta beli buat isi rumah kayak mesin cuci, kompor, kulkas, AC, lemari rak piring en setrikaan (ini barang2 yang qta pikir perlu duluan qta beli). Pusing mikirin duitnya kakakkkkk kalo belinya mah gampang ya tinggal tunjuk, wkwkwkwkwk. Bersyukur lebih lagiiiii, AC en kulkas mau dibeliin sama kokonya Jo (AC buat ruangan kantor). Jadi barang yang qta beli pake kocek sendiri jadinya lebih dikit en qta bisa lebih berhemat ๐Ÿ˜€ Gue sama Jo beranggapan qta dikasi xmaz gift lebi awal sama Tuhanย ย Perihal kompor, selang kompor sama setrikaan juga qta uda beli di pasar en senengnya bisa dapet harga lebih murah pake jurus nawar *nyengir puas*
Sampe saat ini, kesibukan gue sama Jo masih sama kayak yang gue jelasin sebelumnya diatas ditambah qta lagi survey merk en harga yang sesuai kocek buat mesin cuci, kulkas en AC. Semoga jelang akhir taun ini banyak yang didiskon dink *ngarep boleh ya* en semoga proses bebenah pindahan ini dilancarkan sama Tuhan. Tar kalo uda beres, rencananya, mau diadain slametan sederhana aja, yang penting didoain. Gue banyak2 berdoa supaya kelak rumah baru yang akan ditempati nanti bisa membawa hawa/suasana yang lebih baik buat qta, terus usaha yang qta jalanin ini bisa berkembang semakin baiknya ke depannya, AMIEN!

Cerita Keputusan Kedua

Cerita Keputusan Pertamanya apa c Ping?! Wis monggo klik sini yak ๐Ÿ™‚
Keputusan kedua gue adalah resign dari kantor yang uda 6 taun gue bergabung. Setelah gue bilang resign ke boss, gue melewati hari2 di kantor dengan bebenah ruangan, bebenah dokumen2 sama bebenah isi USB en laptop. Bebenah dokumen2 kebanyakan itu gue nyiapin master data buat boss sehingga kalo gue uda ga masuk kantor lagi ya boss ga perlu pusing nyari2 karena uda gue siapin en uda gue perbanyak juga. Selain bebenah, hari2 gue di kantor itu beda dari biasanya. Gue cerita dikit aja yak, sejak keputusan resign itu boss gue beda dink. Hampir setiap hari gue kedapetan omelan/ocehan entah itu gue salah apa engga. Buntutnya tiap abis diomelin, gue nangis sendirian di ruangan. Biasanya (sebelum hamil) gue orang yang cuek dalam arti kalo diomelin ya gue anteng en ga mau masukin ke hati. Kalo emank gue salah ya gue akuin en perbaikin tapi kalo ga salah ya uda gue sebodo teing dengan pemikiran yang tua en rugi kan boss ya ngomel2, hahaha gue ga mau ikutan. Sejak hamil, ga bisa dipungkiri kalo hormon sensi tuh main banget. Terbukti deh gue jadi lebih sering “ngedengerin” ocehan en nangis2 sesegukan (iyee lebay emank tapi itu yang gue alamin, gimanaaaa donk). Terlepas dari apapun alesannya, gue tetep berpikir positif kalo keputusan resign gue ini membawa dampak yang ga baik buat boss dalam arti ya dia jadi repot buat cari orang baru ngegantiin gue en buat gue, sosok boss ini tetep baik dimata gue. Uda gue anggep kayak om sendiri ๐Ÿ™‚ en dari dia, gue banyak belajar.
Pengganti gue sampe postingan ini terbit, belum ada. Awalnya gue bingung juga siapa tar yang lanjutin kerjaan gue tapi makin kesini ya uda gue ga mau musingin, sampe di awal November gue dipanggil sama boss en diminta ajarin salah satu temen gue (bagian gudang) di bidang pajak. Reaksi temen gue jelas syok en ga nyaman dengan hal itu tapi mau gimana yak perintah kudu dijalankan kan. So far sampe hari gue resign, temen gue ini uda mulai bisa ngerjain apa yang gue ajarin. Gue uda kasi catetan tertulis juga buat dia yang isinya langkah2 dari awal sampe akhir itu ngapain aja biar dia ga lupa. Catetan tertulis juga gue buat ke boss gue yang isinya apa aja c kerjaan gue selama sebulan jadi nantinya dia bisa lanjutin tow info ke pengganti gue.
Jelang mau resign, belum berasa melow2 c gue, hahahaha secara ni kantor kan deket dari rumah ya gue masi bisa dateng main tow beli obat di apotik. Hari terakhirย  di kantor pun biasa aja ga sampe nangis2an tapi tetep deh ya berasa ada yang hilang secara tiap hari kan ketemu sekarang uda ga gitu lagi. Pesen temen2 kantor gue : sehat2 ci Dewi en kalo uda lahiran infoin ya, qta pasti jenguk dateng. So sweet yak, hehehehe..
Bulan ini (November) yang resign ga cuma gue loh tapi Jo juga resign!hehehehehe.. Keputusan ini uda qta godok mateng2 sampe ngepul tuh kepala saking dibahas mulu dari pagi ke malem. Awalnya Jo mau masuk ke perusahaan baru dengan bidang yang kurleb sama kayak sekarang tapi qta dapet “tantangan” dari kokonya Jo buat ngegedein usaha sampingan yang uda qta jalanin. Pusing? Mumet? Eneg? Ya iyalah, hahahaha. Bukan hal yang mudah buat qta terutama Jo buat resign di masa2 kayak sekarang ini tapi qta berdua sendiri punya impian buat mandiri (punya usaha sendiri) en smakin dipikir ya kapan lagi mau mulai kalo engga dari sekarang? Mumpung qta punya jalannya, ada yang back up qta, pokoknya uda terlihat di depan mata. Jadinya di akhir Oktober itu, Jo bilang resign ke boss en menolak tawaran gabung di perusahaan baru. Terlihat mudah ya tapi prosesnya jelimet, terlebih buat gue yang secara emosi suka naik turun. Kadang gue bisa berpikir jernih pas lagi ngebahas tapi ada kalanya juga gue tuh kek orang ketakutan en stress. Jo ga bermaksud buat gue stress tow pusing2 tapi emank hal kayak gini kan harus dibahas berdua, jadi keputusan bersama plus qta dikejer sama waktu juga.
Gue ga bisa cerita sampe sedetil2nya kenapa bisa nekat kek gini, intinya emank Jo uda ga bisa nerusin lagi di kantor boss sama perihal resign itu sebenernya bulan Jo trakhir kerja adalah Desember ini tapi di 5 hari sebelum akhir bulan November, qta berdua dipanggil sama boss en disitu boss langsung memutuskan Jo ga usah nerusin sampe Desember. Kaget!! Iya lagi donk ahh, hahahaha brarti kan pendapatan di Desember ga ada tapi ya uda qta terima keputusan boss itu dengan legowo plus berpikir positif ini yang baik. Gue bilang ke Jo (dia sampe down) ambil positifnya aja :
  • Bisa nemenin gue dirumah jadi kalo butuh cepet ke RS nanti, uda standby
  • Bisa lebih fokus untuk ngurusin barang2 pindahan ke rumah yang baru (ini akan gue ceritakan terpisah)
  • Bisa lebih fokus ngurus usaha qta, terlebih mau sering2 ketemuan sama supplier
  • Rejeki itu ga kemana. Selama mau usaha en bawa dalam doa, Tuhan pasti sediakan/berikan
Ya menurut gue ya ini uda jalannya aja buat gue sama Jo. Gue ga mau mikir2 yang jelek lah, cape yang ada. Terlebih qta dikelilingi sama orang2 yang emank tau sikon qta kayak apa en mereka support banget buat qta lebih maju ๐Ÿ˜€
Postingan ini ga ada maksud menjelekan siapa pun, emank inilah yang terjadi. Sorry juga kalo ceritanya ga detil, hahahaha bukan mau bikin penasaran kok tapi emank ga bisa cerita sedetil2nya.
Gue sama Jo bener2 bersyukur en berterimakasih bangetttt. Dikala qta susah, mumet, pusing pala barbie, qta masih dikasi kesempatan buat jadi lebih baik lagi sama Tuhan. Ga cuma itu, Tuhan ngasi petunjuk jalan kuar yang indah buat qta jalanin. Selain Tuhan, peran kuarga, sahabat2 en sodara2 itu penting banget buat qta. Mereka selalu support, ngasi masukan2 dari yang bahasa alus sampe ga alus, wkwkwkwkw tapi qta hargain banget karena itu bukti mereka sayang sama qta. Buat grup WA Bumil-ers, ma’aciii bangettt support en doa2nya *peluk cium kalian atu2* makasih juga uda ikutan kesel en sebel bareng2, hahahahaha ๐Ÿ˜›