Cerita Donor ASI

Bukan bukan, gue bukan mau bahas mekanisme donor ASI tapi gue mau berbagi kisah yang gue alamin sewaktu mau donor ASI.
Ohya, selama gue donor ASI, gue ga melakukan serangkaian test kesehatan apapun walo ada beberapa pihak entah itu buibu, busui, temen2nya, keluarganya en pihak lain suka ada yang ngasi komentar “baiknya kalo mau jadi pendonor harus test dulu” Gue tau c tujuan mereka baik tapi gue mikirnya gue dalam kondisi sehat en ga sakit, ga ada alergi plus gue pun ga mempermasalahkan kalo ada calon penerima donor ga mau ASIP gue gegara ga test kesehatan.
Gue jabarin ya hal2 yang gue alami ya. Untuk penjelasannya ada dibawah tapi ga semua poin gue jabarin. Yang gue jabarin yang emank gue pikir perlu aja.
  1. Awal2 pas mau donor yang sering terjadi kendala di hal agama (ga ada maksud beda2in loh ya, murni cerita aja). Beberapa busui pas kontek ada yang langsung curhat kenapa mereka butuh ASIP en gue pun kasi respon “oke boleh, mau diambil kapan” tapi ketika mereka tau agamanya beda, mereka menolak. Gue ga apa2 karena balik lagi ya ke prinsip mereka, gue menghormati hal itu cuma di 1 sisi gue menyayangkan aja secara ada sikon dimana mereka bener2 butuh ASIP buat bayinya tapi bela2in ga terima karena perbedaan.
  2. Tujuan mencari donor ASIP. Gue prefer buat donor ke bayi2 yang sakit tow yang emank membutuhkan banget. Jadi tiap ada yang kontek minta ASIP, gue akan tanya “kenapa ASInya mom?” bukan kepo tapi gue ga mau disalahgunakan aja. Wong ada kok yang minta donor karena males merah/cape en ga mau kuar duit buat beli sufor tapi mau anaknya lulus ASIX. Nah model kayak gini ni, BIG  banget gue kasi.
  3. Ada juga yang kontek bilang kalo bayinya butuh ASIP soalnya lagi sakit sampe masuk NICU. Gue kasi karena gue prihatin sama keadaan bayinya terus gue pun chat sembari tanya “kenapa bayinya, ASInya kenapa” ibu ini bilang kalo mompa ga kuar ASInya sedangkan kalo ngasi direct breastfeeding itu kuar ASInya (saat itu dia ga bisa kasi secara direct karena bayi di NICU). Gue bingung, lah kok bisa ASI kuar kalo dikasi direct tapi dipompa ga kuar. Mana bisa gitu, namanya dipompa ya kuar walo mungkin ga banyak misalnya. Gue mempertanyakan hal itu ke dia en dijawab “kuar c sebenernya tapi cuma 90ml pas dipompa” errrr!! gue pas baca ngerasa gemes bete loh. Kenapa c ga menghargai hasil jerih payah sendiri en kenapa pake kata “cuma”. 90ml itu lumayan loh en artinya ASI kuar kan pas dipompa. Walo bete, gue tetep kasi karena mandang bayinya yang lagi sakit. Gue kasi lebih dari 10 kantong. Paginya (ASIP diambil pas mau jam 11malem) gue di-wa en bilang mau dateng ngambil ASIP lagi. Gue kaget lah kok mau langsung main dateng ambil aja, kan ga ada janjian apa2 lagipula kan baru semalem gue kasi masa iya uda abis itu ASIPnya. Pas gue tanya dijawab “soalnya butuh banyak susu, ga boleh kurang cairan” Gue masih memberikan saran ya dipompa itu ASInya terus kalo mompa ya rutin biar bisa banyak juga. Terlebih usia bayinya 3minggu, nah ASI yang dihasilkan pasti lebih bagus punya karena masih mengandung kolostrum. Selalu dijawab “oke mom” uda gitu doank terus dilanjutin “kapan nii boleh ambil ASIPnya?” Jujur ya selama gue chat sama ni ibu tuh sepatah2 loh dia balesnya, oke lah kalo emank dia lagi panik tow hectic karena keadaan bayinya tapi tetep kan sopan santun itu perlu?! Alhasil gue kasi en minta diambil sore aja karena gue mau pergi gereja eh kekeh nanya “ga bisa sekarang ya?” yaowooo, gue tau dia butuh tapi seinget gue kantong ASIP gue isinya rata2 lebih dari 160ml en coba aja dikaliin 10, masa iya langsung abis dalem semalam?! Gue tetep kekeh kalo mau ambil sore en akhirnya dia ngalah.
  4. Basa basi ngasi kantong ASIP. Beberapa buibu yang terima ASIP suka bilang ke gue “tar saya ganti ya kantong ASIPnya. tar saya kirim ya kantong ASIPnya” en biasanya gue akan bales “ga usah mom, ga usah repot2. saya ikhlas bantu.” Lain hari, buibu yang menjanjikan kantong kontek gue en bilang sorry belum kirim2 itu kantong (ada x uda lewat berminggu minggu bahkan bulan) terus gue masih kasih jawaban yang sama “ga usah dll”. Buibu ini ga mau kalah dengan ngasi alesan kenapa belum kirim en gue pun nyantai aja responnya (tokh gue emank ga ngarep juga) terus chat ini berbuntut “ASIPnya masih ada mom? boleh saya minta?” Gubrak toeng toeng!! Ya ngomong aja dari awal kalo emank mau minta, ga perlu basa basi. Gue bukan ga menghargai tapi jatohnya ya kayak mempermalukan diri sendiri ga c?!
  5. Berapa harga yang harus saya bayar. Nah ini unik dah kejadiannya. Jadi penerima donor gue sampe berkali2 nanya berapa duit yang harus dia transfer karena terima ASIP gue, hahahaha. Gue sampe perlu menjelaskan berkali2 juga kalo ini murni gue kasi, gue ikhlas bantu, bukan jualan.
  6. Belum melahirkan (masih mengandung) tapi uda booking jatah ASIP. Ini kejadian masih fresh gue alamin en baru x ini terjadi. Gue emank kenal (tau doank) sama dia tapi ga deket bahkan kalo ketemu ya cuma “hai” aja pas jaman kuliah. Awal2nya chat tanya seputaran NB en gue kasi jawaban berdasar apa yang gue alami. Jawaban yang gue kasi dibales dengan ngeyel *gigit hape* sampe ngebahas “gimana caranya biar ASI berlimpah” uda gue jelasin juga terus berbuntut “kalo ntar ASI ga kuar, lo bantuin ya” pas baca, ga salah nii orang?! Belum juga melahirkan kok uda mikir yang jelek gini. Gue ga menjanjikan apapun ke dia en gue jawab kalo emank gue bisa bantu, gue bantu (kan gue perlu ngeliat juga stok ASIP plus tingkat produksi ASI gue sendiri).
Poin 2. Gue mau jelasin aja, bukannya gue pelit tow itungan tow kok mau donor tapi ngeluh, bukan! Coba deh dipahami bener2 makna tentang donor en menerima donor. Terlebih lagi ya gue donor bukan mentang2 ASI berlimpah dengan modal ga cape, ga usaha keras, ga stress, ga ini itu loh. Produksi ASI bisa berlimpah itu ya pake usaha apalagi yang model kaya gue ini, ePing. Kudu disiplin di jam pompa, kudu rutin pula. Sengantuk apapun gue jabanin mompa demi kebutuhan B en puji Tuhan, ASInya berlimpah sehingga gue bisa donor 🙂 Kalo emank tujuan buibu mau anaknya full ASIX tapi ga mau berkorban pompa tow direct breastfeeding, waa susah deh. Sama halnya kalo ga mau kuar duit beli sufor. Bukan menggampangkan harga sufor tapi liat lah perjuangan busui2 yang ngumpulin ASIP, ga mudah.
Poin 3. Hargai en syukuri berapa pun hasil ASI yang qta dapetin, entah itu dikasi secara langsung, marmet tow dipompa. Jangan langsung ngeluh “cuma/dapetnya dikit”. Buibu, awal2 emank dikit kok en semua busui ngalemin itu. Hasil bisa banyak ya butuh proses en kerja keras. Ga langsung tring tring ASI ngucur berlimpah dari payudara kayak aer keran. Inget juga kalo minta donor, sopan santun tetep diperlukan. Jangan bertindak selayaknya boss tow orang ga butuh padahal butuh.
Poin 4. Jangan umbar janji mau kasi ini itu. Beneran deh buibu, qta sebagai pendonor ga ngarep imbalan apapun kok. Kalo gue mikirnya ini saling bantu. Gue bantu buibu tow bayi yang membutuhkan sekaligus freezer gue jadi ga penuh juga. Plus itung2, gue ajarin B buat peduli en berbagi ke sesama 🙂
Poin 6. Mungkin maksud temen gue ini biar ga stress kalo ASInya ga kuar tapi buat gue tetep caranya salah. Baiknya berpikiran positif dulu lah kalo ASI bisa kuar en bisa ngasi ASI nanti buat bayinya. Jangan dengan mudah punya pikiran “oh ada donor ASI ini” terlebih pake booking segala. Inget loh, gue dan pejuang ASI lainnya bukan bank ASI yang ready setiap saat. Gue cuma kuatir kalo kayak gini timbul rasa MALAS! Kalo emank nantinya di awal2 abis melahirkan ASI ga kuar terus butuh donor, itu ga masalah, akan gue kasi karena gue pernah di posisi itu. Berat bayi yang kian turun, laper, haus sedangkan ASI belum kuar. Tapi perlu diinget, donor ga selesein masalah. Tetep kudu usaha, pumping tow usaha kasi secara direct. Donor itu pertolongan sementara aja biar ibu ga stress sekaligus biar ASI ga mandek.
Postingan ini ga bermaksud nyindir tow menjelekan pihak mana pun tapi tujuannya supaya lain x ga salah kaprah tentang donor ASI terutama tentang tujuannya. Gue sangat menghargai en lebih menolong buibu yang emank ga bisa kasi ASI ke bayinya entah produksinya menurun tow sakit tapi mereka tetep mau usaha. Ada kok beberapa temen gue yang minta ASIP karena produksi ASI mereka uda ga sebanyak dulu tapi mereka tetep usaha pompa. Sama buat bayi2 yang emank lagi sakit en butuh banyak ASI buat meningkatkan daya tahan tubuh mereka.
Buat para pejuang ASI, qta sama2 semangat ya!! Apa yang qta perjuangin ini ga akan sia2 tokh demi anak qta sendiri 😀 Kalo emank produksi ASI qta berlimpah, monggo didonorkan biar bisa membantu buibu/busui yang bener2 membutuhkan