Cerita Kembang Perkembangan

Cerita Jo & Lukanya..
Hari Jumat kemarin (18 Sept), Jo balik lagi ke dr. Sanyoto. Disini qta ngarep luka Jo uda kering total tapi yang ada belum terlalu kering lukanya. Gue liat masih agak basah tapi sama dokter uda lepas jaitan en diminta untuk belajar gerak2in jari tengahnya. Gerak2in yang dimaksud itu nekuk penuh ke bawah, uda itu dulu. Dokter bilang akan dikasi suntik kalsium minggu depan dengan catetan sikon Jo kudu fit, uda makan pula soalnya efek dari suntik kalsium bisa pusing ke pingsan. Syok dah gue, aya2 wae kalo pingsan. Tadinya mau hari itu juga cuma Jo belum makan en besoknya itu qta perlu pulang kampung ke Bandung jadi ditunda sampe minggu depan. Then biaya konsultasinya pun di-nihil-kan sama dr. Sanyoto 🙂
Gimana dengan latian nekuk2 jari tengahnya?! Sakit en ngilu kata Jo. Apalagi tiap dia gerakin itu ada bunyi krek2, ngeri2 kan patah lagi tapi gue bilang tetep latian aja sesuai yang diminta dokter (dokter bilang bunyi kayak gitu wajar) daripada ga dilatih bisa2 tar mati gaya kaku itu jari tengah. Masih sama juga kayak sebelum2nya, itu luka ga boleh qta yang ganti perban kudu dokter en ga boleh kena basah.
Makin hari Jo uda balik kayak biasa. Mandi uda bisa sendiri dengan catetan itu tangan kirinya dibungkus pake kantong plastik jadi aman ga kena air. Paling gue bantu buat gosok area tangan en ketiak kanan kiri selebihnya Jo bisa lakuin sendiri macam keramas, cuci muka en gosok gigi. Kalo urusan RT kayak cuci piring itu uda balik ke bagian gue lagi karena agak susah kalo Jo yang ngerjain, jadi dia bantu2 sapu pel aja. 
Transport ke kantor gimana Ping? Awalnya Jo bersikukuh minta naik bajaj tapi gue ga mau terus menerus naik bajaj ya abis mahal booo tarifnya. Dari kost ke kantor gue itu 15rb cuy, pulang pun segitu kebayang kan kalo sebulan berapa duit?!! Belum lagi Jo dari kantor gue ke gading juga pake ongkos. Alhasil gue ajak dia naik angkot. Murah seorang cuma 3rb terus turun emank ga pas di kantor gue tapi kudu naik turun jembatan penyebrangan + cape donk ya tapi gue pikir ya gpp tokh itung2 gue olahraga pagi selama hamil kan baik juga. Kalo pulang dari kantor gue juga tinggal naik angkot en turun pas depan RS Satyanegara tinggal jakak bentar buat ke kost. Nah kalo dari kantor gue ke kantor gading, Jo naik gojek kan ada promonya tuh tow ga dia kalo bisa nebeng ya nebeng kurir kantor gue yang ngarah ke gading. Jatohnya lebih hemat en buat gue sendiri (+Jo) ya lebih sehat juga kan ada olahraganya.
Naik angkot bisa dibilang hal baru juga buat Jo, hehehehe dia ga biasa di awal2 en masih bingung buat naik en turun dimana nanti. Terus sukaan kalo ngasi ongkos ga pake uang pas eh dia tinggal loh tuh kembaliannya. Gue tegur kan kenapa ga diambil, eh Jo bilang kasian ahh sama abangnya kan cape juga nyetirnya Gedubrak ga tuh!!hahahahaha lah kembalian itu kan hak qta ya, minta aja kenapa pake kasian en itu terjadi berkali2 gue sampe gemessss Abisnya kan tuh kembalian kalo dikumpul2in juga lumayan angkanya buat naik yang berikut2nya. Jadi ya suka gue ocehin dah c Jo, gue bilang kudu minta tow ga gue uda siapin uang pas jadi ga pake alesan ga ambil kembalian. Sadis ya gue jadi bini, wkwkwkwkw gpp dah 😛
Cerita Gender B..
Setelah kemarin2 gendernya B ketauan, ga kelar donk rasa penasaran. Bukan2, bukan penasaran buat belanja, hahahaha tapi masih penasaran tentang gendernya B (lagiiii). Jadi sampe sekarang, Jo masih ngerasa kalo B ini cowok that’s why Jo ngebet minta gue 4D buat sekalian cek gendernya. Selain itu, gegara prediksi dokter yang dari awal bilang cowok eh beralih ke cewek, nah Jo mikir “kemanakah sang monas itu?” ditambah nii di tempat gue gawe kan ada praktek dokternya terus ada salah satu dokter yang emank uda pengalaman banget di bidang medis en dia dengan yakin bilang cowok gegara ngeliat plus (pake permisi) pegang area samping tubuh gue yang menurut dia berpinggang. Gue jadi gamang2 sendiri, hahahaha ditambah kan ada tuh info2 yang bilang hasil usg ga menjamin bener. Balik lagi gue bilang dalam ati mau cewek tow cowok ya ga apa2, yang penting B sehat2 selalu. Kalo urusan bebelian walo uda mupeng pake banget, wkkwkwkwk belum gue lakuin samsek karena wejangan dari orang banyak itu nunggu 7 bulan selain itu kalo bebelian nanti pilihan warna gue emank umum maunya en pasti harus YelloW donk, xixixixixi berlaku buat cewek en cowok.
Drama gender ini berujung gue suka ajak ngobrol B dikala mau tidur. Terjadilah tanya jawab antara ibu anak yang menurut orang mungkin konyol ya, hahahaha tapi gue suka2 aja c ngelakuinnya. Tentunya gue yang bertanya donk ya en ngejawab pasti B. Gimana B jawabnya? Dengan nendang perut gue 😀 Durasi nunggu B nendang itu gue itung dari 1-10. Pertanyaan yang gue ajukan :
  • B cewek bukan? Kalo iya, tendang donk perut mama > ditendang
  • B cowok ya? Kalo iya, tendang donk perut mama ? ga ada tendangan samsek
  • Jadi B cewek nii? Pasti cewek? > ditendang berkali2 perut gue
Wkwkwkwkwkwk konyol yee tapi emank itu yang gue lakuin gegara drama gender ini. Gue sendiri meng-amin-kan gender B cewek tapi selebihnya gue pasrahkan sama Tuhan aja ya. Boleh kan qta as human itu berharap (tapi ga gede2 tar ga dapet sakit loh) en let God do the rest 🙂
Cerita Pulkam Kilat..
Seperti yang gue singgung di cerita pertama, gue sama Jo di hari Sabtu subuh jam 5 itu pulkam ke Bandung karena ada acara resepsi nikahan ponakan Jo. Disebut kilat soalnya hari minggu siang, qta berdua uda balik ke Jakarta. Acaranya sendiri di Maja House, Bandung en ini x pertama dink gue ke Maja. Seumur2 bolak balik Bandung ga pernah bertengger disini, hahahaha norak dah gue. Sebelum merapat ke Maja, gue sama para cici ipar melipir dulu ke salon. Niat awal gue mau make up sendiri aja tapi kok rasanya males ya en ribet aja gitu bawa2 peralatan perang make up, alhasil gue ikutan ke salon aja lah sekalian minta di blow rambutnya Rencana blow gue ganti dink, gue minta di up aja rambutnya karena nginget gue sekarang cepet gerahan orangnya en lebih praktis aja. Ohya tempat make up en hair do-nya di Kartika Salon & Bridal, di daerah TKI Bandung. Untuk hasil make up, gue suka karena ga keliatan medok cuma 1 yang gue ga gitu demen, pemakaian eyeliner dibawah mata. Jatohnya kayak cuma digambar ngebingkai bawah mata tapi ga rapi, ga pas jadinya gue rapiin sendiri dink. Kalo hair do-nya juga gue suka minus poni gue yang jatohnya kayak lepek (kebanyakan di spray) tapiiii overall oke kok apalagi harganya tergolong murah loh 🙂 
hair do (ga kliatan jelas ya) itu rambut sampingnya dikepang kiri kanan terus bagian blakangnya digelung keatas (gue suka karena sesuai sama yang gue minta)
hair do (ga kliatan jelas ya) itu rambut sampingnya dikepang kiri kanan terus bagian blakangnya digelung keatas (gue suka karena sesuai sama yang gue minta)
Acara di Maja mulai dari jam 4 sore en itu berlangsung santai dink, beda sama resepsi2 yang ada susunan acara. Pengantinnya juga kebanyakan mingle soalnya emank ga ada tempat/panggung buat duduk terus lucunya kan dibilang ada area photobooth indoor nah qta pada narsis donk mau foto2 eh pas kelar foto, qta tuh bingung kok ga dikasi hasil fotonya ya eh taunya emank cuma difoto sama photografernya doank tapi ga ada mesin buat cetak, hahahah tau gitu foto pake HP aja dink 😛
bumil en pakmil (skali2 ya bumil pake sendal ber-heels)
bumil en pakmil (skali2 ya bumil pake sendal ber-heels)
Gue sama Jo ga lama disitu, sekitar jam 6 sore uda balik soalnya cape en gue uda berasa berat dink kepalanya akibat hair spray. Sampe rumah langsung mandi en goler2 di kasur. Minggunya bangun siang en langsung siap2 buat pulang ke Jakarta. Bener2 kilat dink en qta ga sempet kemana2 buat kuliner, untungnya juga gue ga ngidam apa2 selama lagi di Bandung 😀
25 weeks
25 weeks
Cerita Tempat Tinggal..
Seperti yang diketahui, gue sama Jo masih nge-kost sampe sekarang cuma karena bentar lagi (iya gue bilang bentar lagi dink abis waktu cepet banget kan) mau lahiran jadi ga mungkin donk ya tinggal nge-kost. Selain ga nyaman bisa2 gue en Jo didemo sama penghuni kost gara2 anak nangis tengah malem 😛 Alhasil dari bulan2 lalu pun, qta uda cari2 tempat tinggal. Sampe sekarang ada ni 1 rumah yang emank sreg sama qta, bener2 sreg dink. Halaman besar, 2 kamar, ruang tamu, ruang makan, dapur en wc. Terus yang buat makin enak lagi itu deket sama rumah nyokap gue, tinggal jakak sampe kok. Ngomong punya ngomong sama pemiliknya, qta dapet harga yang menurut qta untuk setahun tuh oke tapiiiiii sepertinya qta ga ambil ini rumah. Loh knafaaaaaa?! Karena pemiliknya minta langsung bayar buat 2 tahun. Angkanya jadi sangat lumayan! Qta ga nyalahin pemiliknya kok, wajar ya kalo rata2 minta min. 2 tahun tapi qta juga berkaca donk sama kemampuan secara pengeluaran bukan cuma buat tempat tinggal tapi juga buat biaya lahiran nanti. Ga cuma itu, pengeluaran juga ada kan buat biaya sehari2 plus biaya isi rumah nanti en biaya abis lahiran. Berdasar pertimbangan itu qta mutusin buat ga ambil dink tapi qta belum ajuin lagi c penawaran boleh ga 1 tahun dulu, rencananya mau dibahas dalam minggu ini tapi kalo emank ga dikasi, gue uda bilang ke Jo “bukan rejeki qta en jangan maksa kdaan”. Gue bukan ga mau berjuang, bukan ga mau punya tempat tinggal sendiri loh ya. Mau banget gue tapi gue juga realistis, gue ga mau maksa kalo emank ga sanggup. Sgala sesuatu yang dipaksa hasilnya ga akan baik. 
Jadi tinggal dimana Ping? Di rumah nyokap, hehehehehe. Jangan liat sisi kurangnya deh ya karena nanti banyak selentingan2 yang ga enak, liat yang baik2 aja. Dengan tinggal sama nyokap, gue sama B bisa lebih terurus dalam arti ya bisa dibimbing sama nyokap. Walopun gue pernah ngurus 2 ade tapi kan itu uda lamaaaaaaaaaaa banget en pasti ada sindrom kagok2 jadi biar gue lebih belajar lagi dink sama nyokap. Terus gue juga ada temennya dirumah kalo nyokap berangkat kerja siang, ada Fang2 yang uda pulang sekolah jadi bisa nemenin gue liatin anak. Selain itu, nyokap gue lebih seneng kalo tinggal bareng karena menurut dia di rumah kan cewek smua ga ada cowok (Sin2 uda balik kost di Bekasi karena tuntutan jam kerja yang gila2an) nah kalo ada Jo, nyokap berasa lebih aman plus nyokap bisa ajak gue en Jo buat tuker pikiran. Hal ini disampaikan nyokap sendiri ke qta b2 tapi balik lagi, nyokap ga maksa. Kalo emank mau tinggal bareng, nyokap welcome bangetttt tapi kalo engga ya ga apa2. Intinya sampe skarang keputusan qta itu ya tinggal bareng sama nyokap en ga asal tinggal tapi qta mau bahas lebih lanjut sama nyokap perihal pembayaran listrik en air plus buat dapur ngepul gimana. Gue sama Jo berprinsip ga boleh main lenggang kangkung aja tinggal dirumah nyokap tanpa ada omongan biaya karena qta ga mau bebanin nyokap. Ohya sama 1 lagi, gue mau pake jasa asisten RT yang pergi pulang buat cuci gosok en sapu pel. Biar gue terlebih nyokap ga terlalu cape sama kerjaan rumah.
Yak sekian cerita kembang2 perkembangannya, hehehehehe. Gue sama Jo minta didoakan ya manteman biar tejadi hal2 yang baik dalam idup qta b3, amien. Kalo pun ada hal2 yang ga baik, didoain biar qta mampu hadepinnya 🙂
Much tararengkiu!!
Advertisements

Bandung -day 3-

22 Juli 2015
Sama kayak hari kemarin, qta sarapan seadanya di Cassadua Hotel terus bebenah en ceki2 bawaan lagi soalnya qta mau skalian check out. Hari ini fokus buat beli oleh2 tujuannya tapi ga berlaku buat gue en Jo secara kuarga gue uda bosen kayaknya sama oleh2 dari Bandung en kuarga besar Jo ya asli tinggal di Bandung jadi ga perlu oleh2 :p
  • Prima Rasa (Jl. Kemuning No. 20)
Qta datengin tempat awal mula Prima Rasa dulu belum punya banyak cabang alesannya biar lebih historical aja *pretttt* hahahaha ga dink gegara abis dari Prima Rasa qta mau makan disekitar daerah sini. Ga jau beda sama Prima Rasa tempat lain ramenya ampun dink serasa besok2 Prima Rasa tutup setaun. Disini Emma, Farly en Monica belanja banyak sedangkan gue cuma beli picnic roll titipan Sin2 sama bolu duren kedemenannya c Jo.
  • RM Alas Daun (Jl. Citarum No. 34)
Tempat makan ini qta dapet hasil liat IG kuliner di Bandung. Ngeliat gambarnya c gugah banget ya apalagi punya sambel yang pedes enak, yum yum yum ditambah bapak driver qta juga bilang disitu makanannya enak Yowis ga pake mikir2 lagi, langsung aja cus makan disitu. Tempatnya sendiri gedeeeee terus qta pilih tempat duduk dulu mau dimana en ingetin aja nomor mejanya. Kalo mau order kudu masuk ke bagian dalemnya en disitu sistemnya hampir sama kayak di Laksana, qta tinggal pilih2 mau makan apa tar mbak-nya catetin pesenan qta sama minta nomor meja. Bedanya ada beberapa makanan yang bisa langsung qta bawa ke meja en tempatnya unik loh *pengen aje gue bawa pulang, hahahaha*
nah ini makanan yang bisa langsung qta bawa ke meja
nah ini makanan yang bisa langsung qta bawa ke meja
Mau cabe en lalapan sebrapa banyak juga bebas ambilnya jadi puas dink yang demen lalapan pake cabe 😀 Yang menarik dari RM Alas Daun ini qta makannya ga pake alas piring tapi pake alas daun, seru aja jadinya.
selada yang hampir ludes dengan ikan bawal goreng
selada yang hampir ludes dengan ikan bawal goreng
ayam 1 ekor, tahu goreng, cumi goreng, ikan asin
ayam 1 ekor, tahu goreng, cumi goreng, ikan asin
ini dia, sensasi makan dengan beralaskan daun pisang
ini dia, sensasi makan dengan beralaskan daun pisang
Nasi dianter langsung sama mas2nya sembari dia geletakin alas daun buat qta terus kalo mau tambah tinggal panggil mas2nya tar dia ceplokin nasi lagi ke alas daun qta. Rasa makanannya wuenakkkkk en yang paling mantebh itu sambelnya, bneran deh!! Pedesnya itu buat nagih mau makan lagi en lagi *apa kabarnya timbangan?!*
kelakuan ohh kelakuan :p
kelakuan ohh kelakuan :p
Yang buat pangling itu harganya. Qta makan sampe begah rasanya en harga yang qta bayar itu ga mahal, pokoknya oke banget dink ini tempat makannya Gue sama Jo mau banget balik makan sini lagi kalo ke Bandung (selain ke Laksana) en ajak nyokap yang demen makanan Sunda.
bye RM Alas Daun
bye RM Alas Daun
  • Es Bungsu 29 (Jl. Veteran No. 29)
Lagi kepedesan enaknya makan yang adem2 buat mulut en perut yak, meluncurlah qta ke es Bungsu. Kali pertama juga qta makan disini, katanya enak en terkenal ini es-nya. Tempatnya deket sama batagor Kingsley en pas qta dateng lumayan rame.
es doger
es doger
Sekilas kayak es campur ya, kalo rasa juga menurut gue ya sama aja kayak es campur di Jakarta, hehehehe cuma dia punya ga terlalu manis en ketan itemnya dia enak gurih gitu.
  • Sosis & Baso PD. PasirKaliki
Tiap ke Bandung, gue suka sempetin mampir kesini. Disini jual sosis yang mereka buat sendiri en ada juga baso sama daging2 ham. Dagingnya ga cuma babi tapi ada sapi en ayam juga, tinggal pilih aja demennya yang mana. Gue paling demen beli 1 kantong plastik yang isinya ada sosis, daging babi asin, ham. Soalnya uda dipotong2in sama orangnya en gue pake buat masak nasi goreng 😀 Nyokap juga paling demen beli ini, praktis. Jadi gue beli 4 bungkus buat gue en nyokap di rumah. Kalo untuk sosisnya yang masih berbentuk panjang (belum dipotong2) juga enak terus ga usah lepas plastiknya kalo mau dimasak. Setengah kilo, uda dapet sekitar 20an sosis. Kalo mau beli 1 kilo misalnya tapi mau dibagi stengah2 plastik tow seper4 juga boleh, tinggal bilang aja sama mas2nya.
2 kantong dapet sekitar segini
2 bungkus dapet sekitar segini
  • Presotea (Istana Plaza Unit FF-1 Lt. 1)
Ini satu2nya mall yang qta kunjungin selama di Bandung. Tujuannya cuma mau nongki2 aja, istirahatin kaki plus badan sebelum tar pegel2 di KA :p
Pas lagi kiter2 eh ada Presotea. Gue, Jo en Monica ga tau ini apaan tapi buat Emma en Farlu ga asing sama brand ini. Presotea itu minuman bubble kayak brand2 lain yang bertebaran di Jakarta cuma katanya lebih enak daripada yang lain. Ya udin qta cobain, lumayan ada promo beli 5 gratis 1. Gue ga suka minuman yang ada bubblenya, soalnya kenyel2 aneh di mulut, hahahaha jadi gue pasti mesennya jasmine tea aja *ga kekinian ya gue* Buat yang mau coba Presotea di Jakarta bisa ke Kalibata Plaza, di Jakarta baru ada disitu soalnya.
  • Kartika Sari (Jl. H. Akbar No. 4)
Akibat belum beli pisang molen jadi melipir kesini dink qta. Pilih disini karena deket sama stasiun Bandung jadi ga perlu muter2 jau nanti. Tumben banget Kartika Sari disini tuh ga rame loh, en qta pun pas milih2 ga pake desek2an tow antri. Yang paling buat ngiler itu pas turun dari mobil, aroma khas bakingnya tuh kuar bangettttt, wangiiiii buat laper, hahahaha.
Kartika Sari ini jadi tempat terakhir yang qta datengin manteman terus qta ke stasiun Bandung. Sempet nunggu dulu sebelum cek tiket karena uda dibuat sistem 1 jam sebelum keberangkatan, penumpang baru boleh masuk ke ruang tunggu KA. Enak c jadi lebih teratur en di dalemnya ga penuh jadinya. 1 jam sebelum qta pulang, makan dulu biar di KA tinggal tidur secara nyampe Jakarta nanti jam 11an malem.
Kalo pas perginya gue ga kenapa2, entah kenapa pas pulang selama di KA ini gue mual2, enegggg bgt rasanya sampe2 Jo uda nyediain kantong plastik buat gue muntah. Untungnya ga sampe muntah tapi emank ga enak bgt rasanya, gue jadi ga bisa tidur selama perjalanan plus Jo juga ga tidur karena kuatir gue kenapa2. Apa ini pertanda baby B masih mau jalan2 ya?! wkwkwkwkwkwk.
Selesai dink cerita jalan2 ke Bandungnya, semoga next timenya masih ada kesempatan jalan2 lagi sebelum gue lahiran

Bandung -day 2-

21 Juli 2015
Sebelum cerita kemana aja hari ini, gue mau tambahin ulasan tentang Cassadua Hotel. Di hotel ini jangan terlalu ngarep sama sarapannya (hal yang sama juga gue bilang ke Emma, Farly en Monica sebelum deal di ini hotel). Bukan ga enak tapi lebih ga kayak hotel pada umumnya, ga lengkap. Biasanya pihak Cassadua nyediainnya nasi putih en lauk pauk (sekitar 3 macem) sama bubur ayam, ada buah + pudding (masing2 1 jenis). Ga ada yang namanya menu roti2an, sereal tow omelette. Hal yang sama juga terjadi pas qta inep, ga ada yang berubah dari 2 taun lalu trakhir gue nginep, hehehehe.
Jadi pagi itu qta makan seadanya aja di hotel, yang penting ada asupan makanan masuk jadi perut ga kosong2 amat. Kelar sarapan, qta semua siap2 buat lanjut ngebolang di hari kedua ini 😀
  • Two Hands Full (Jl. Sukajadi No. 206)
Ini kali kedua buat gue en Jo breki lagi di Two Hands Full. Buat qta ini tempat sarapan yang oke secara rasa en harga. Berbekal sarapan yang ga kenyang nendang usus2 di perut, qta ajak 3 yang lain buat sarapan disini. Patokan kalo mau kesini lewatin PVJ mall dulu en lurus aja, Two Hands Full ada di sebelah kanan jalan. Perlu diinget waktu nyari ini tempat, pelan2 aja nyetirnya soalnya plang namanya tuh seuprit, hehehehehe. Menu yang tersedia ala2 barat en ga semua makanan pake daging babi. Kalo ga suka daging babi, beberapa menu bisa diganti pake daging sapi.
ngeliat ini foto aja buat gue kembali ileran, LOL
ngeliat ini foto aja buat gue kembali ileran, LOL
Itu salah satu menu yang gue pesen di Two Hands Full. Wuenakkkk tenan dink en ini gue makan b2 sama Jo karena porsinya besar.
ceritanya mau pamer gigi ala2 iklan pasta gigi
ceritanya mau pamer gigi ala2 iklan pasta gigi
bumil narsis
bumil narsis
  • Tahu Tauhid (Jl. Sesko AU No. 20)
Dari Two Hands Full, qta bergerak ke Lembang tujuannya mau ke Floating Market tapi sebelum kesana, biar afdol mampir dulu di Tahu Tauhid. Dari namanya jelas ya itu tempat makan tahu, yang buat beda dari tahu lain itu tahunya lembut banget sering dibilang juga tahu susu. Kalo mau makan ditempat bisa tow mau beli tahu mentahnya juga bisa. Bisa dibilang Tahu Tauhid selalu rame, banyak orang dateng sekadar makanin tahunya sambil jajan yang lain. Didalamnya itu banyak pedagang2 makanan minuman lain juga jadi bisa dink sekalian kulineran 🙂 Ohya, kalo mampir disini, beli deh yoghurtnya (di tempat beli tahu mentah) rasanya enakkkkk banget. Kalo kata Emma, Cisangkuy lewat lah hahahahaha
Dari Tauhid ini deket banget kalo mau ke De Ranch, niat awal mau mampir secara qta b5 belum ada yang kesana tapiiii gitu liat penuhnya itu tempat sama parkiran mobil en orang2nya, batal dink, qta lebih milih langsung ke Floating Market aja.
  • Floating Market Lembang (Jl. Grand Hotel No. 33E)
Hal yang sama terjadi juga di Floating Market. Penuh sama lautan manusia euy. Mau nukerin tiket masuk sama minuman aja tuh ngantrinya panjang, en akhirnya qta masuk dulu aja ke dalem. Didalem sami mawon kakakkkkk! Yang ga nahan itu di area yang beli2 makanan di pasar apungnya. Desek2an en banyak banget orang ga sabar jadi ya main dorong2, gue c serem ya. Hampir mau kumat migren gue, uda rame plus panasnya tuh nyengat Niat mau beli makan juga pupus dink ditambah semua tempat duduk ludes ga bersisa. Emma pun kapok ke Floating Market padahal ini x pertama dia kesini. Sebenernya kalo ga hari liburan ga serame ini, bisa banget dinikmatin soalnya gue pernah kesini pas lagi ga liburan jadi mau beli makan en dapetin tempat duduk juga ga pake perjuangan.
Eh taunya sekarang ada salah satu pedagang yang jual keong tutut, aheyyy.
keong tutut
keong tutut
Gue en Monica ga doyan tapi buat Jo, Farly en Emma itu kek nemu harta kartun, hahahaha mereka doyan banget. Lumayan banyak juga loh orang2 yang beli ni keong tutut. Kalo dasarnya doyan, asik2 aja x ya makannya.
ga bisa makan bukan berarti ga bisa narsis :p
ga bisa makan bukan berarti ga bisa narsis 😛
  • Surabi Imut (Jl. Dr. Setiabudi No. 194)
Kemarin waktu drama mendapatkan cintah martabak, kepikran buat makan surabi aja tapi berhubung uda malem (stengah 10), qta batalin takut tar nyampe2 eh abis lagi. Kelar empet2an di Floating Market, qta cuss meluncur ke Surabi Imut. Disitu banyak pedagang makanan lain en terbukti waktu qta minta menu yang dateng itu banyak menu yang distaples jadi satu. Mulai dink kepengen pesen makanan beratnya juga secara di Floating Market qta ga makan makanan berat tapi dipikir2 sayang juga jadi tahan2in dulu dink makan surabi aja.
ketauan deh mana yang laper mana yang narsis
ketauan deh mana yang laper mana yang narsis
coklat keju susu
coklat keju susu
  • Bakmie Maman Asli – Gardujati (Jl. Gardujati)
Buat yang mau nyobain yamien2 boleh banget kesini. Ini x kedua gue en Jo makan disini. Tempatnya dipinggir jalan depan indomaret, deket sama hotel Trio. Yamiennya ada yang manis en asin terus bisa juga minta paket komplit yang isinya ada bakso, pangsit, dorokdok, marus en dikasi sayur lobak. Rasanya manteppp donk, dijamin kenyang makan mie Maman ini dink tapi perlu banget kesabaran buat dapetin makanan en juga tempat duduk. Mie Maman ini selalu rameeeeee, selain sabar kudu rajin2 bawel nanyain pesanan qta mana soalnya kalo ga tar bisa2 jatah qta diserobot orang lain tow ga mas-nya lupita. Berhubung perut bernadakan keroncong, gue ga sempet lagi motoin mie-nya, hehehehe maap yak.
  • Martabak San Fransisco
AGAIN?! Hooh lagi, hahahaha. Qta balik ke tempat qta dapet martabak kemarin itu tapi x ini qta pesen yang berbeda dari kemarin donk ya. Pesen tipker coklat keju susu plus martabak red velvet. Untuk yang tipker mungkin karena ditutup dalam kotaknya gitu qta makan di hotel jadi uda ga gitu garing sedangkan yang red velvet itu enakkkkkkkkkkkk bgt, buat nagih! Kepengen lagi gue pesen tar di Jakarta 😀
martabak red velvet
martabak red velvet
Di hari kedua, qta terlalu cape en terlalu ngabisin banyak waktu di Floating Market. Cape berdiri, cape dapetin tempat duduk buat makan, cape jalan yang didorong2 sama orang lain jadinya buang waktu banyak disana. Jadi ga bisa banyak tempat yang qta datengin dink. Qta lebih milih balik lebih awal ke hotel buat makan martabak, beberes karena besok waktunya balik ke realita Jakarta, en ngabisin banyak waktu buat bercanda+ngelakuin hal konyol+sharing2 di kamar 🙂
See ya di hari ketiga
*Buat yang mau baca hari pertama, monggo diklik Bandung -day 1-

 

Bandung -day 1-

Kalo kemaren cerita liburan Lebaran di rumah nyokap, sekarang mau cerita libur pasca Lebaran (ga enak bener ya nyebutnya), ga dink. Liburan x ini sifatnya lebih banyak ngabisin waktu bareng2 sama dua orang besties gue, Emma en Monica. bertiga doank? Ga donk, para misua juga ikut tapi sayangnya calon misua Monica ga bisa balik Indo dari Mauritius. Kenapa ngabisin waktunya sampe pergi liburan sgala? Soalnya Emma en misua (Farly) bakal segera balik ke Perth yang mana kalo mereka balik Indo tuh bisa setaun sekali tow 2x dink sedangkan Monica bakal segera diboyong sama misua (Dom) ke Mauritius per Agustus ini buat ngurus wedding mereka plus uda tinggal terus disana. Jadi segera lah qta rembukan pas Emma Farly lagi di Indo (selama sebulan) buat pergi liburan bareng2. Ga usah yang jau2 yang penting kebersamaannya en qta milih ke Bandung. Awalnya mau naik mobil aja kan yang nyetir bisa ganti2an antara Jo en Farly tapi qta takutnya tar malah kena macet lagi pas pergi tow pulang jadinya qta mutusin buat PP pake kereta api (KA).
Qta berangkat ke Bandung tanggal 20 Juli en pulang tanggal 22 Juli. Tiket KA qta booking online di tiket.com en lumayan makan waktu juga. Bukan ga ngerti pas bookingnya tapi seat2nya pada penuh semua. Pas pergi, qta langsung dapet 5 seat yang berdekatan tapi buat pulang seat2nya kaco balo tempatnya tapi Puji Tuhannya setelah dicoba2 lagi dapet deh 5 seat yang berdekatan lagi (kayak pas pergi).
Untuk hotel, qta mutusin ambil yang tipe family room aja jadi tidurnya smua bareng2 dalam 1 kamar en tentunya nyari yang harga miring, hehehehehe soalnya qta lebih banyak aktivitas diluar daripada di hotel. Selain harga yang miring, hotelnya kudu bersih terutama bagian wc-nya. Mulai dink qta ceki2 via telepon langsung ke hotel yang uda qta pilih tapi kebanyakan jarang ada yang tipe family room, kalo pun ada harganya kok lumayan ya (lumayan mahal). Terus gue bilang mau coba ga inep di Cassadua Hotel. Jadi ini hotel pernah gue, Jo en kuarga pake buat tempat inep dua taun lalu. Actually ga bisa disebut hotel bagus berbintang tapi dari gue pribadi ini hotel dari segi harga miring, kamarnya besar en bersih juga. Pas mereka oke, telp ke Cassadua tanya available ga kamarnya buat tgl qta inep plus harganya. Untuk family room untungnya masih available en harga yang dikasi itu 600rb/malam, harga extra bed 100rb/malam cuma untuk sistem pembayaran mereka minta full payment, ga bisa down payment doank. Ngerti c soalnya itu lagi musim liburan en mereka (pihak hotel) pasti kan ga mau rugi kalo ada yang cancel kamarnya. Gegara full payment, sempet dink qta galau2 ga jelas mau di Cassadua tow nyari tempat lain, hahahaha tapi ya itu sepanjang nyari harganya ga ada yang nyamain harga Cassadua en di hari terakhir kudu bayar baru dink qta memantapkan dompet hati buat transfer ke rekening yang diminta. Kelar transfer, telpon lagi ke Cassadua buat konfirmasi pembayaran en rebeslah tentang hotel 😀
Tiket en hotel beres brarti tinggal urusan transport selama di Bandung ya. Bingung tepatnya soalnya qta ga punya kenalan rental mobil di Bandung tapi di tengah kebingungan, Sin2 bilang tenang aja tar dia yang urus. Bener loh diurus sama Sin2 sampe 1 hari gue dikasi CP drivernya. Gue ada tanya2 ke Sin2 berapa harga per harinya en include apa aja, dijawab “ga usah pusingin, pokoknya lo tinggal naik en sebut aja mau kemana ci kan gue bilang gue urusin jadi terima beres aja.” Klepek2 ga? hahahaha kayak dapet durian montong runtuh boo, Puji Tuhan bgt kan. Ga bingung nyari rental eh gitu dapet malah tinggal duduk manis en sampe tujuan aja, ga usah musingin berapa duit yang harus dikuarin buat biaya sewanya Rejeki bumil deh ya
20 Juli 2015
Here we go!! Tarikkk manggggg…
Sempet dink ada balada2 gue jemput tapi yang dijemput baru bangun tidur, hahahaha terus ada juga yang ketemuan langsung di Gambir nyampenya mefettt, tapi ngadepinnya masih nyantai kayak di pantai qta semua, LOL *serasa KA milik pribadi. Gitu komplit, buru2 dink ke peron yang dituju eh taunya donk KA-nya telat dateng *gigit2 rel* Sembari nunggu, qta wefie donkkkk. Sayang uda bawa 2 tongsis kalo ga dipergunakan sebaik2nya *alesan aja ini mah :p
siap2 cuss naik KA
siap2 cuss naik KA
Tadinya gue berpikir kelas eksekutif ini modelnya akan keliatan bersih kinclong layaknya KA baru. Kepikiran begitu karena 2 taun lalu pas gue balik dari Yogya ke Jakarta naik KA kelas eksekutif terus keretanya emank bersih, kinclong en wangi. Tempat duduknya pun kerasa masih baru en terawat. Gimana dengan KA ke Bandung ini? Bersih juga donk tapi ga kinclong, tempat duduknya ga terawat2 amat. Dari segi bentuk KAnya juga keliatan ini KA lama tapi overall oke kok.
sikon dalam KA
sikon dalam KA
Ohya, kalo beli tiketnya online biasa yang qta dapet itu berupa voucher (tiket yang qta print out) nah vouchernya itu perlu qta tuker di stasiun KAnya. Cara penukaran ada 2, pertama langsung ke loket yang tersedia tow yang kedua itu print sendiri di CTM (cetak tiket mandiri). Kemarin qta tukernya di CTM, tinggal masukin kode booking, liat namanya uda sesuai belum terus kalo uda oke klik cetak dink.
Gitu sampe di stasiun Cimahi, driver rental mobil ada sms gue bilang uda sampe di stasiun Kebon Kawung (stasiun Bandung), lega ati brarti ga ada drama ga dijemput driver, hehehehe. Turun dari KA itu gue pribadi ya kagum loh sama stasiun Bandung. Bersih bangett, ga ada sampah bercecer terus ga ada juga pedagang2 liar di dalam stasiunnya. Top banget dink! Duduk manis di mobil, qta langsung cuss ke Cassadua dulu buat check in. Sorry sebelumnya, gue lupa buat foto2 itu kamarnya *dijitak manteman blogger* tapi buat gambaran di dalem family room ada 2 queen bed terus masih bisa masuk 3 tambahan extra bed, ada 1 meja rias, TV yang nempel di dinding plus meja2 disamping masing2 queen bed. Kamar mandinya lumayan besar, ada kloset en rain shower sama wastafel.
Kelar check in en ngaso2, cacing2 di perut demo jadi melipir lah qta ke : (skalian yak gue kasi reviewnya, sapa tau ada yang mau kuliner-an di Bandung en butuh info2nya)
  • The Kiosk Pasar Dago (Jl. Insinyur Hj. Djuanda No. 48)
kliatan ya qta ada dimana :p (sebelah kiri Jo itu area buat kasirnya jadi deket sama pintu masuk keluar)
kliatan ya qta ada dimana :p (sebelah kiri Jo itu area buat kasirnya jadi deket sama pintu masuk keluar)
Selama gue bolak balik Jakarta Bandung, gue baru x ini makan disini loh begitu juga sama Jo *ketauan ga gawol*. Ide makan disini dateng dari Emma yang sebelumnya pernah makan disini. The Kiosk konsepnya kayak pujasera jadi banyak stand2 makanan tinggal milih mau makan apa terus sebutin aja qta duduk di meja berapa. Tar makanan akan dianter ke meja qta. Untuk pembayaran dilakukan setelah kelar makan, sama kayak order, qta tinggal bilang tadi duduk di meja berapa. Perlu diinget pas bayar cek lagi bener apa ga bon2nya sesuai sama pembelian qta karena ada beberapa bon ya ditulis nomer meja qta tapi qta emank ga pesen. Hal ini bisa terjadi entah c penjual salah tulis nomor tow pembeli salah info nomor.
  • Cisangkuy Yoghurt (Jl. Cisangkuy No. 66)
Bisa dibilang ini tempat nongki2 jaman dulu di Bandung. Tempatnya open space jadi bebas deh orang2 ngepul asep rokok. Gue sama Jo tiap ke Bandung biasa ke Cisangkuy soalnya Jo doyan banget sama yoghurtnya makanya qta masukin ini ke tempat yang mau didatengin tapiiii untuk kali ini qta kecewa. Ga cuma Jo, tapi 3 temen gue juga kecewa. Bukan karena rame tow penuhnya tapi karena penyajian en rasa yoghurtnya. Mungkin karena kurang orang jadi minuman yoghurtnya disajiin bukan di gelas tapi di plastik bening en itu plastik tipisssss bner. Rasanya juga jadi kurang enak, kebanyakan aer.
(abaikan muka qta b3) yang gue lingkerin itu lah penampakkan yoghurtnya yang diplastikin
(abaikan muka qta b3) yang gue lingkerin itu lah penampakkan yoghurtnya yang diplastikin
Didepan2 Cisangkuy yoghurt ini banyak pedgang makanan kaki 5 mangkal, mulai dari sate; kue cubit; es doger; es cendol; hamburger; masih banyak lagi dink. Kalo mau pesen, siap2 antri lama en jangan lupa tanya harganya ya. Harganya sukaan berbeda sama harga pasaran.
walo panas, ga buat qta mingkem dari wefie
walo panas, ga buat qta mingkem dari wefie
Disebelah Cisangkuy Yoghurt, ada yang namanya Pasar Cisangkuy. Tempat nongki2 juga tapi versi modern en beratap. Kayak eat en eat gitu dink, smua pembayaran di 1 kasir. Disini Emma ada beli kue cubit green tea yang emank lagi masuk list “kekinian”. Rasanya?! Ga ada rasa green tea-nya, lebih berasa kayak kue cubit pandan, hahahaha. Gue sama Jo ga makan soalnya qta uda kecele pas makan di Jakarta punya (rasa mengecewakan).
eksis di pasar Cisangkuy
eksis di pasar Cisangkuy
  • Heritage Food Market (Jl. L.L. RE Martadinata 63)
Ini request gue pribadi, hahahaha soalnya gue kepengen banget makan batagor disini. Batagornya ga berada di dalem Heritage Food Market lebih tepatnya di pintu keluar Heritage FO. Batagornya gede2 en enakkkkkkkkkkk, bumbunya pas, garingnya pas. Seporsi batagor bisa buat 2 orang makan jadi irit kan, hehehehe. Boleh banget dicoba apalagi kalo abis hunting2 baju di FO2.
  • Noah’s  Barn Coffeenery (Jl. Garuda No. 39)
Ceritanya qta sok2an mau nongki cantik ganteng gitu ala2 anak “kekinian” hahahahaha tapi mau yang ga ngeringin dompet jadi kesini dink. Tempatnya cozy bgt, adem terus kualitas pelayanannya juga oke punya. Qta lumayan lama ngabisin waktu disini tepatnya banyak ngabisin waktu buat selfie en wefie, wkwkwkwk. Kalo punya hasrat buat bikin postingan di IG ala2 OOTD gitu boleh banget deh disini. Mendukung banget secara tempat en pencahayaan.
latte
latte
Itu salah satu minuman yang qta pesen. Pas order sempet bingung c mau yang mana secara pengetahuan di per-kopi-an kan minim, tapi bersyukurnya pekerja di Noah’s itu helpful. Dijelasin satu2 macem kopi2 yang tersedia plus yang aman bagi lambung. Aman bagi bumil? Gue ga tanya c, hahahaha, gue sendiri cuma seruput dikit doank  biar afdol uda nyobain kopi di Noah’s Barn :p
mabok kopi, LOL
muka2 mabok kopi, LOL
Kelar dari Noah’s Barn, qta lanjut makan eh ga dink, qta balik hotel dulu buat rehatin perut yang bergejolak saking begahnya skalian buat mandi. Sekitar jam 7an malem, baru dink qta lanjut lagi buat cari makan malem.
  • Warung Nasi Khas Sunda Asli Laksana (Jl. Soekarno Hatta No. 395)
Salah satu RM Sunda yang gue en Jo rekomenin 🙂 Laksana yang di jalan Soetta ini bentuknya uda jadul tapi gede en selalu rameeeeee. Pas kemaren keliling, ada beberapa jalan yang punya RM namanya Laksana, qta ga tau itu beneran Laksana apa bukan jadi untuk amannya qta makan di pusatnya aja yaitu jalan Soetta ini. Sistemnya pilih2 makanannya mau apa terus piring yang isi makanan itu kasiin ke mba2nya biar mereka bisa goreng/bakar makanan qta. Biasanya kalo lagi rame banget, pembayaran langsung ke kasir tapi kalo ga terlalu rame, bayar abis makan. Sayangnya pas giliran qta mau order eh ayamnya abis, huhuhu padahal enakkkk. Jadinya qta mesen empal, tahu, tempe, ikan jambal, cumi asin, perkedel jagung sama pepes usus. Lalapannya pun ludes (T___T) Yang buat enak itu selain ayamnya, cabenya! Cabenya uda tersedia di masing2 meja, tinggal qta ambil aja seberapa banyak. Sekilas Farly liat cabenya tuh ga menggoda dari segi warna (merah doank) en sempet bilang kayaknya cabenya ga mantebh nii. Gue ga ngomong apa2, hahahaha diem2 aja biar dia nyobain sendiri. Tau2nya selama makan itu keringetnya banjir donk sambil bilang pedes nii cabe, xixixixixi. Monica pun kepedesan. Pedes yang buat nagih dink, ga berenti ngunyah.
Rebes makan malem ga buat qta lagi cus balik ke hotel, entah knapa ni mulut masih mau ngunyah Tetiba pda kepengen makan martabak manis en meluncurlah qta.
  • Martabak Nikmat Andir (Jl. Jendral Sudirman No. 413)
Dari qta belum ada yang pernah cobain ini martabak tapi bisa kesini akibat browsing en pada banyak yang bilang enakkkk ya penasaran donk qta. Tempatnya itu kayak kios di pinggir jalan en sesampe qta disono lagi liat menunya eh engkonya bilang “ci, kalo mau pesen tunggu 2 stenga jam lagi ya. Masih ada 90 nomer antrian.” BUSET dah!!! Demi apa ini nunggu sampe 2 stenga jam, kamsiaaa dah hahahahaha. Cici sepupu gue bilang emank enak martabaknya en beda. Beda karena dia punya martabak itu ga tebel kayak martabak pada umumnya en ga tipis kayak tipker. Tapi kalo diminta nunggu selama itu, ga dink. Tar2 aja kalo pulang Bandung baru gue coba beli.
  • Bubur Otong (Jl, Jendral Sudirman No. 451)
Ga jau dari martabak Nikmat Andir, ada tempat bubur yang terkenal bangettt namanya bubur ayam Otong. Bedanya sama bubur di Jakarta itu ini bubur yang ga pake kuah kari (kuah kuning) jadi kayak bubur jaman dulu aja. Kalo buat gue rasanya sama aja kayak bubur2 lain yang beredar di Bandung, gue heran ni bubur kenapa bisa fenomenal, hahahaha. Gue tanya Jo (karena dia orang Bandung) juga ga tau kenapa. Sayangnya buat ketiga temen gue ga berhasil donk cobain ke-fenomenal-an ni bubur karena RAME! Bahkan mas2nya aja ga sanggup lagi terima orderan, uda kebingungan. Tuh mas2nya uda kayak sarang lebah dikerubutin tawon yang kelaperan x, hahahahaha.
  • Martabak San Fransisco (bertebaran dimana2)
Buat dapetin ini martabak juga pake perjuangan loh walo bertebaran dimana2. Gue lupa di area mana ya, qta ada berenti buat order ini martabak. Farly uda antri nii buat mesen tapi belum ditanya mau mesen apa jadi nunggu donk. Qta be4 turun juga dari mobil buat ikutan nunggu aja. Ada x nunggu stenga jam baru donk enci2nya bilang “martabaknya abis ya” doengggggg! Knapa ga bilang daritadi coba padahal antrian di depan Farly tuh masih ada beberapa orang lagi loh. Ya uda pupus deh niat qta buat beli en makan martabak. Uda males deh nyari2 lagi en penegn balik hotel aja. Deket jalan pulang hotel itu, driver qta liat ada kios pinggir jalan martabak San Fransisco en dia nawarin qta mau coba liat ga. Ya coba2 aja dink siapa tau kan dapet eh lucky us donk! Dapet en itu adonan martabaknya tinggal satu ahey!! Yang cewek2 c anteng aja tunggu di mobil tapi qta grasak grusuk kok lama ya tuh martabak jadi tau2nya pas uda jadi tuh martabak kan dipotong sama mas2nya eh ada yang jatoh. Kalo jatoh 1 potong, Farly sama Jo maklum dink ga apa2 tapi ini jatohnya lebih dari 1. Farly sama Jo belum bilang apa2 tapi mas-nya bilang “kami ganti ya Pak” Ganti dalam arti yang baru dimana mereka khusus buat adonan martabak lagi buat qta doank dengan sikon itu uda jam 10an malem terus mereka uda siap2 mau tutup. Salut, mereka ada inisiatif 🙂
muka2 girang dapet martabak (^O^)
muka2 girang dapet martabak (^O^)
Berakhir dink ngebolang hari pertama di Bandung. Cape pasti cape namanya juga jalan2 ya tapi hati tuh seneng, puas, banyak makan en banyak ketawa. Qta dapet driver yang baik en santun orangnya. Kalo qta ajak makan bareng sering bgt ditolak mungkin dia ga enak ya tapi qta suka maksa dengan cara qta tungguin bapaknya kelar parkir jadi masuk ke tempat makannya bareng2. Martabak juga qta bagi 2 sama bapaknya biar bapak bisa nikmatin bareng2 sama kuarganya di Cimahi 🙂
Lanjut lagi yak nanti di hari kedua