B’s Seven Months Old

Jumpa lagi, jumpa lagi sama update-an perkembangan B 😀
Sebelum mulai lebih dalem *apanya yang lebih dalem? :p* gue mau cerita pas B ke dsa buat vaksin. Kebetulan dsa-nya belum dateng jadi sembari nunggu, B gua ajak muter2 biar ga bosen. Eh ada satu ibu negor gue tanya umur en berat B, gue jawab uda mau 8 bulan en beratnya (abis nimbang) 7,8 kg. Denger jawaban gue langsung dia bilang “kurus ya Bu anaknya, ini loh anak saya uda 8 bulan beratnya 11 kg” Gue males deh kalo banding2in gitu, bukan antipati bukan tapi perkembangan anak2 kan beda ya terlebih setau gue beratnya B normal kok terus ada kenaikan juga walo ga banyak. Prinsip gue yang penting anaknya sehat terus beratnya ga turun. Gimana dengan ibu itu?! Gue jawab “oh gitu Bu, berat anak saya normal kok” ditanya lagi kayak emank ga mpasi kalo mpasi kasi kaldu ga. B gue kasi kaldu ayam en dia bilang jangan kaldu ayam harusnya kaldu sapi jadi anak tuh lahap makannya en ga kurus. Apa yang dibilang ibu ini tentang kaldu sapi ada benernya kok tapi bukan berarti makan kaldu ayam jadi kurus. Gue ga mau adu pendapat lagi, hahahaha abis males kan en ga bakal ada abisnya deh. Mending gue melipir pergi en ga pusingin. Sekian curcol dari mama B, hehehehe..
hap hap lahap euy makannya
hap hap lahap euy makannya
Nyambung curcol diatas, B makin pinter makannya sekarang. Biasanya gue liat waktu kalo mau suapin B. Tiap B mau makan gue jatahin 15 menit, lewat dari itu gue asumsikan uda bosen tapi sampe sekarang sebelum 15 menit uda ludes 😀 Awal2 ga langsung ludes, ada sisa beberapa sendok en karena sayang jadi gue yang abisin, wkwkwkkwk. Kalo lagi makan, B ga suka didudukin di bouncer maunya dipangku en adep ke depan biar bisa liat sana sini.
Bryna Cullen
Bryna Cullen
Ini abis lahap ludes makan buah naga 🙂

 

nyam nyam enyakkk
nyam nyam enyakkk
Usia 6 bulan kemarin, gue bilang B baru skali doank ya isep jempol kaki nah sekarang uda sering banget deh tuh jempol kaki penuh sama ilernya B. Basah sebasahnya en kalo uda isep jempol kaki, dipanggil boro2 noleh, ckckckck.

 

narsis
narsis
Nah kedoyanan B yang baru itu : ngaca! Tiap liat kaca bisa mesem2 ketawa2 girang sendiri. Mungkin ngeliat pantulan diri sendiri tuh nyenengin banget x ya buat B. Makin girang lagi sembari gue ajak main cilukba pake kaca, dijamin makin ngikik ketawanya.

 

daddy's little girl
daddy’s little girl
Duiileeeee manja bener!! Ini pose yang selalu dilakukan sama B kalo lagi digendong model gini sama Jo. Langsung plek taro kepalanya di pundak dada Jo. Ga kelar sampe situ, raut muka pun dibuat se-merajuk mungkin, hahahahaha. Kalo uda model begini, gue ambil buat gantian gendong ga mau, kekeh sama Jo sampe akhirnya B cape en tidur di gendongan Jo.

 

halowwww, ini siapa ya?!
halowwww, ini siapa ya?!
Foto diatas menunjukkan gejala narsis B muncul, hahaha. Jadi waktu itu B gue dudukin di sofa baby room terus iseng gue mau foto. Gue bilang “B, yuk foto yuk. 1 2 3” eh anaknya bergaya en ketawa donk. Bukan cuma skali alias bukan kebetulan tapi sekarang tiap bilang “1 2 3” nah bisa deh B masang gaya tow ketawa2 😀
gaya puppy's eye
gaya puppy’s eye

 

smile!
smile!
Jepretan diatas juga hasil “1 2 3”, hehehehe sekalian mau info sampe sekarang B masih belajar buat duduk tegep en duduk sendiri. Kadang kalo qta dudukin, B bisa uda tegep duduknya tapi ga lama letoy bleg ke ranjang, hahahahaha tapi ga apa2 ya B yang penting uda usaha belajar. Gue sama Jo ga maksain B harus bisa ini itu, ya terserah anaknya deh mau bisa kapan (tapi qta tetep ajarin/usahain pelan2).
Perkembangan lainnya, B sekilas2 uda bisa bilang “mama papa nenen” walo ga sering. Biasanya kata2 itu keluar kalo B lagi nge-bawel sendiri tow ga lagi merajuk minta susu tow gendong. Seneng deh kalo denger B nge-bawel walo susah juga berentiinnya, hahahaha apalagi kalo sampe treak2, adehhh berisik banget, LOL.
Diatas gue bilang B uda bisa narsis ya kalo difoto, nah selain itu narsisnya tuh pengennya kamera adep ke B jadi pake kamera depan. Pernah gue fotoin pake kamera belakang eh ga mau loh senyum malah ngoceh2 marah tapi gitu gue kasi kamera depan, yaowo ketawa2 muluk, haiyaaaa.
Oke, sampai jumpa lagi ya di B edisi 8 bulan nanti 🙂

 

sama popo yang sayang B banget!!!
sama popo yang sayang B banget!!!

 

ada apa ya diatas
ada apa ya diatas

 

yooo what's up bro!!
yooo what’s up bro!!
Advertisements

Ngaca

Kalo emank mau punya pacar (pasangan idup) yang muda kayak umur 20an, cantik, modis, gaul en baik itu sah2 aja tokh kriteria tiap orang kan beragam tapi alangkah baiknya kalo diiringin dengan kesadaran diri. Logikanya kalo diri sendiri aja ga modis, ga gaul (kaku), uda berumur (50an) tuh gimana bisa dapetin pasangan sesuai kriteria. Sebenernya lebih tepat punya lah kriteria yang sesuai dengan kemampuan diri sendiri. Eh masih kekeh sama kriterianya, yo wis ga apa2 kan masih bisa ya pake yang namanya USAHA. Selama usaha pasti ada jalan, kan gitu. Ini usaha c ada tapi cuma di awal aja. Gitu dapet respon yang datar tow berbau penolakan (perlu diinget baru langkah awal) uda nyerah en bilang itu calon pasangan ga asik, ga serius, sok jual mahal. Piye tokh mas?! Situ laki masa cemen!! Hampir nyerah sama kriteria umur 20an, mulai minta dikenalin sama yang kira2 sepadan deh sama umurnya. Ada deh yang umur 30-40, tapi ditolak gitu liat foto. Alesan?! Ga cocok! Beh hebat ga tuh, liat foto doank loh uda tau aje ga cocok. Ketemu juga belum, chatting juga belum.
Ada lagi nii yang mau kriteria serupa diatas cuma ini umurnya masih 30an. Lebih mudah donk ya harusnya tapi engga tuh, tetep aja sulit sampe skarang. Kok bisa?! Bukannya ga masalah kl beda umur dr 20 ke 30? Iya emank ga masalah en bukan itu juga c masalahnya, hehehehe. Jadi?! Jelas aja calon pacar bakal mundur teratur kalo lawannya itu pelit nan perhitungan. Gue ceritain dalam lingkungan sehari2 sama temen aja ya (beneran ga jau beda kok sama calon pacar). Makanlah qta di RM. Kalo kayak gini uda sama2 tau kalo nanti bayar masing2. Di tengah2 makan, ni cowok ambil kerupuk en nawarin qta mau apa ga terus qta mau. Pas bayar lagi kolek2 duitnya, dia bilang “harga kerupuk bagi rata ya kan lo orang pada makan” yaowooo!! Itu kerupuk harganya seribu kakakkk, yang makan 3 jadi seorang bayar 300 perak sekian *hela nafas* ga cuma makanan, bensin pun begitu kalo naik mobil dia. Sedangkan kalo qta puter balik keadaan bisaan loh dia nolaknya. Ga heran cewek2 ilfil.
Yang ini bukan cari jodoh tapi cari kerjaan. Lulusan S1 taun (banyak) lalu, gitu lulus ga kerja di bidang sesuai akademisnya abis itu kerja serabutan. Sejak taun lalu, minta tolong buat dicariin kerjaan sesuai bidang akademisnya. Dibantuin donk biar dia ga kelamaan nganggur en punya penghasilan yang memadai. Bentuk bantuan yang dikasi uda sampe kontek orang dalem tempat kerja en begitu dapet info buat interview pertama eh dia bilang “kayaknya ga bakal betah deh gue” ckckckck piye tokh mas, interview aja belum. Digosok2 deh biar dia coba interview en sekelarnya “gajinya kekecilan/jabatannya ga bagus” *hela napas* gue tuh tanya emank mau gaji berapa terus ngarep jabatan kayak gimana ternyata ngarep gaji gede en jabatan bukan level bawah, ya minimal level tengah ke atas. Yaowoooo *hela napas lagi yuk*
3 cerita diatas murni gue ngalamin sama Jo jadi bukan rekayasa. Tujuan gue cerita ya mau lepas uneg2 aja soalnya beneran ga abis pikir ada orang macam gitu. Punya harapan tinggi tapi ga dibarengin sama kemampuan tow keadaan diri sendiri. Lebih baik berkaca, intropeksi diri dulu kayak gimana tow ga ubah sudut pandang. Jangan ngeliat dari sisi sendiri maunya gimana. Hargain juga orang2 yang uda susah payah bantuin tow jadi pendengar cerita, jangan malah “ahh payah nii sarannya/ga bagus nii bantuannya/dll”
Ohya, uneg2 ini uda gue en Jo sampein ke yang bersangkutan juga kok tapi hasilnya nihil. Mereka tetep pada watak en sifat mereka. Ya uda qta “angkat tangan” juga, bukan ga mau bantu tapi qta juga cape karena selalu ada penolakan dari mereka.
Semoga yang baca ga ada yang seperti tipe orang diatas ya 🙂 Kalo pun ada, ga ada salahnya loh buat merubah diri sebelum terlambat. Ya intinya gue ga ada maksud nyinggung sapa2 😉

 

B’s Six Months Old

Harusnya cerita ini terbit di bulan Juni tapi apa daya gue ga sempet buat nulis, yang penting tetep ada deh ya cerita perkembangan B *membela diri, hahahaha*
Sebelum cerita panjang kali lebar, gue (dengan bangga plus pake kembang kempis-in idung, LOL) en B uda lulus S1 ASIX loh *nyulut petasan* hehehehe. Hal ini jadi kebanggaan tersendiri dink buat gue. Ga sia2 perjuangan selama ini (ga perlu gue cerita ulang deh ya tar pada eneg bosen). Pokoknya gue pribadi seneng banget deh uda lewatin 1 fase ini en masih berjuang buat lewatin fase berikutnya, S2 ASIX, doakan ya biar bisa lulus juga 😀
S1 ASIX
S1 ASIX
Uda 6 bulan berarti B mulai mpasi. Sebelumnya gue ada c kekuatiran kira2 bisa ga ya tow mau ga ya B makan. Gimana kalo B ga mau tow ga doyan. Gamang ga jelas deh tapi tetep kan ya kudu dijalanin kalo ga, ga akan tau 🙂 Menu yang gue pilih awal2 itu buah2an dulu, nanti di umur 7 bulan baru gue kasi bubur beras + sayur2an dink. Di hari pertama mpasi, gue kasi pure apel disambung besok2nya pear, pisang, jeruk en alpukat. Respon B?! Dilepeh, huhuhuhu. Curhatlah gue di wa grup blogger en dibilangin itu fase wajar secara anak baru belajar buat nelen en makan itu suatu hal yang baru, pokoknya jangan nyerah aja. Bisa makan 2-3 sendok itu uda bagus. Berbekal petuah2 itu, gue tetep rajin ngasi B makan biar terbiasa juga. Frekuensinya masih sehari sekali juga. Makin kesini B uda mulai doyan loh 😀 Buah yang paling B doyan en ga pake dilepeh itu pisang sama alpukat.
ekspresi muka pas dikasi makan
ekspresi muka pas dikasi makan
Umur B 6 bulan itu jatoh di hari minggu, pas banget deh sama niat gue en Jo buat ajak B gereja di umur 6 bulan 🙂 Kali pertama nii buat qta ibadah di ruang bayi. Gitu masuk kecium dah tuh aroma makanan buat bayi en anak2, hahahaha *mendadak ikutan laper*. Selama sesi puji2an, B anteng dengerin orang2 pada nyanyi en tepuk tangan bahkan ada beberapa x B treak2 kayak mau ikutan nyanyi 😉 sedangkan di sesi Firman Tuhan, mulai deh bosennya en berakhir dengan bobo.
tampang muka serius sampe matanya kayak berkaca kaca
tampang muka serius sampe matanya kayak berkaca kaca
Di umur 5 bulan kemarin, B uda bisa tengkurep dari sisi kanan. Nah sekarang di umur 6 bulan, B uda bisa tengkurep dari sisi kiri loh terus lagi B juga uda bisa balik sendiri dari posisi tengkurep ke terlentang. Awal2nya qta bantuin biar B biasa en lama kelamaan jadi bisa dink 😀 Alhasil sekarang kegiatan B itu tengkurep mulu, baru bangun tidur langsung tengkurep, abis nyusu langsung tengkurep, abis mandi juga sama. Tidur pun maunya tengkurep cuma sukaan di tengah tidurnya entah gue tow Jo bakal balikin B ke posisi terlentang. Ya qta kuatir tar kepalanya ga dalam posisi nyamping. Pas lagi tengkurep, B juga uda bisa angkat badannya jadi ditahan sama 2 tangannya plus uda bisa angkat pantat buat maju en mundur, hahahaha. Kalo B angkat pantatnya ya gue ngebayangin kayak siput lagi jalan, wkwkwkwk..
tengkurep + angkat badan
tengkurep + angkat badan
Sekarang2 ini, B lagi demen2nya pegang2in kaki. Berawal dari cuma 1 kaki yang kanan terus lama2 jadi bisa pegang 2 kaki 🙂 Pada banyak yang bilang “bentar lagi bisa masukin jempol kaki ke mulut” eh terbukti donk, hahahaha tapi baru skali c kejadiannya. Sampe sekarang, gue belum liat lagi B lagi emut jempol kaki.
pegang kaki kanan
pegang kaki kanan

 

dua2nya uda bisa B pegang kakinya
dua2nya uda bisa B pegang kakinya
Perkembangan lainnya, B lagi belajar buat duduk. Tiap qta pangku uda ga mau nyender ke dada tapi majuin badannya sendiri. Kalo qta taro di bouncer juga sama, ga mau senderan lagi. Pokoknya bener2 usaha buat duduk dink sambil megangin kakinya.
gaya duduk di bouncer
gaya duduk di bouncer
Belakangan ini B hampir tiap malem kalo tidur sama Jo, ga mau sama gue. Cara Jo nidurinnya cuma geletakin B di kasur, diajak bercandaan dulu terus dikasi susu. Kalo lagi cepet ya B langsung tidur sambil nyusu tapi kalo lagi lama, kelar nyusu B dibiarinin aja sama Jo main sendiri terus cape en bleg tidur. Nah kalo lagi lama gitu, sukaan c Jo yang tidur duluan daripada B, wkwkwkkwkwk
diboboin Jo sambil meluk tangan Jo
diboboin Jo sambil meluk tangan Jo

 

rutinitas pagi, B bangunin Jo buat diajak main :p
rutinitas pagi, B bangunin Jo buat diajak main :p
Hal2 baru di umur B 6 bulan :
  • B uda punya paspor loh 🙂 Emank uda diniatin c buat bikinin B paspor masih qta tunda2 karena males, hahahaha. Kok tiba2 uda ada?! Gegara gue sama Jo mendadak perlu ikut training di negri sebrang. Kalo trainingnya cuma 1-2 hari, ga apa2 deh gue ga bawa B lah ini sampe seminggu. Apa kabarnya gue kalo ga bawa B. Emank bisa nitipin ke nyokap tapi gue ga tega en bakalan kangen berat donk sama B terus mikir kalo tiba2 B nyari2 kemana mama papanya berujung ngamuk rewel, piyeeee?? Kasian juga nyokap gue nanti malah jadi repot. Alhasil Jo bilang B dibawa plus ajak nyokap juga buat jaga B di hotel.
muka kesel
muka kesel
Kalo liat muka B di foto paspornya buat geli deh. Itu B lagi tidur sebenernya terus dipanggilah buat foto, petugasnya minta qta bangunin. Ya uda gue pake tega deh bangunin B berujung anaknya cembetut aja donk mukanya en itu seharian begitu mulu, cembetut!
  • Uda punya paspor brarti bisa ikut naik pesawat donk ya. 1st time banget nii buat B naik pesawat sekaligus buat gue en Jo bawa anak. Harusnya yang deg2an itu gue ya tapi ini Jo, beberapa hari sebelum pergi Jo minta gue tanya2 ke grup wa bumil baiknya gimana kalo bawa anak ke pesawat. Berbekal saran dari Mira, sebelum take off B dibuat tidur. Ajak main dulu biar cape terus kasi susu, bleg tidur dah 😀
pulessss
pulessss
Selama terbang dari en ke Indo, B anteng2 aja. Kerjaannya molor, hahahaha, kalo pun bosen gue uda siapin teether, susu en soft booknya.
  • B diajak nyetir sama Jo, hehehehe. Awalnya pas lagi jemput cicinya Jo kan qta nunggu di mobil nah Jo ajak B main setir2an. B asik2 aja pegang2 setir mobil sambil ileran *dikira donat x ya* terus lain waktu pas lagi di komplek rumah lagi sepi, diajak lagi duduk di pangkuan Jo sambil nyetirin mobil. Pasang muka bingung deh secara liat setirnya muter2, LOL
yuk sapa yang mau B anterin?!
yuk sapa yang mau B anterin?!
  • Mulai kepo sama keadaan sekitarnya apalagi kalo liat orang main HP. Itu bisaan B ikut liatin sampe badannya pun ikutan dimiringin demi bisa liat ada apaan di HP. Ga cuma HP, kalo gue lagi buka laptop nah B juga tuh mau kepo liat2
liatin apaan c ii Fang2?
liatin apaan c ii Fang2?
Ga sabar deh nunggu perkembangan baru dari B 🙂 walo keliatannya kecil tow “cuma segitu doank” tapi buat gue itu priceless loh. Seneng aja liat anak bertumbuh en makin pinter dari hari ke hari. Selain itu gue sama Jo senantiasa berharap B selalu dalam lindungan Tuhan en sehat2, amien!
Udahan ya cerita perkembangan B, eh apa?! Masi kangen liat foto B? Bener? Olrait olrait! Gue kasi deh foto2 B lagi 😀
kenalin ini Jefi, temen barunya B
kenalin ini Jefi, temen barunya B

 

multitasking! mulut boleh sibuk sama teether, tangan tetep asik pegang kaki
multitasking! mulut boleh sibuk sama teether, tangan tetep asik pegang kaki

 

selfie sama mama (muka B keliatan "dewasa" ya)
selfie sama mama (muka B keliatan “dewasa” ya)

 

family potrait
family potrait