Bandung -day 1-

Kalo kemaren cerita liburan Lebaran di rumah nyokap, sekarang mau cerita libur pasca Lebaran (ga enak bener ya nyebutnya), ga dink. Liburan x ini sifatnya lebih banyak ngabisin waktu bareng2 sama dua orang besties gue, Emma en Monica. bertiga doank? Ga donk, para misua juga ikut tapi sayangnya calon misua Monica ga bisa balik Indo dari Mauritius. Kenapa ngabisin waktunya sampe pergi liburan sgala? Soalnya Emma en misua (Farly) bakal segera balik ke Perth yang mana kalo mereka balik Indo tuh bisa setaun sekali tow 2x dink sedangkan Monica bakal segera diboyong sama misua (Dom) ke Mauritius per Agustus ini buat ngurus wedding mereka plus uda tinggal terus disana. Jadi segera lah qta rembukan pas Emma Farly lagi di Indo (selama sebulan) buat pergi liburan bareng2. Ga usah yang jau2 yang penting kebersamaannya en qta milih ke Bandung. Awalnya mau naik mobil aja kan yang nyetir bisa ganti2an antara Jo en Farly tapi qta takutnya tar malah kena macet lagi pas pergi tow pulang jadinya qta mutusin buat PP pake kereta api (KA).
Qta berangkat ke Bandung tanggal 20 Juli en pulang tanggal 22 Juli. Tiket KA qta booking online di tiket.com en lumayan makan waktu juga. Bukan ga ngerti pas bookingnya tapi seat2nya pada penuh semua. Pas pergi, qta langsung dapet 5 seat yang berdekatan tapi buat pulang seat2nya kaco balo tempatnya tapi Puji Tuhannya setelah dicoba2 lagi dapet deh 5 seat yang berdekatan lagi (kayak pas pergi).
Untuk hotel, qta mutusin ambil yang tipe family room aja jadi tidurnya smua bareng2 dalam 1 kamar en tentunya nyari yang harga miring, hehehehehe soalnya qta lebih banyak aktivitas diluar daripada di hotel. Selain harga yang miring, hotelnya kudu bersih terutama bagian wc-nya. Mulai dink qta ceki2 via telepon langsung ke hotel yang uda qta pilih tapi kebanyakan jarang ada yang tipe family room, kalo pun ada harganya kok lumayan ya (lumayan mahal). Terus gue bilang mau coba ga inep di Cassadua Hotel. Jadi ini hotel pernah gue, Jo en kuarga pake buat tempat inep dua taun lalu. Actually ga bisa disebut hotel bagus berbintang tapi dari gue pribadi ini hotel dari segi harga miring, kamarnya besar en bersih juga. Pas mereka oke, telp ke Cassadua tanya available ga kamarnya buat tgl qta inep plus harganya. Untuk family room untungnya masih available en harga yang dikasi itu 600rb/malam, harga extra bed 100rb/malam cuma untuk sistem pembayaran mereka minta full payment, ga bisa down payment doank. Ngerti c soalnya itu lagi musim liburan en mereka (pihak hotel) pasti kan ga mau rugi kalo ada yang cancel kamarnya. Gegara full payment, sempet dink qta galau2 ga jelas mau di Cassadua tow nyari tempat lain, hahahaha tapi ya itu sepanjang nyari harganya ga ada yang nyamain harga Cassadua en di hari terakhir kudu bayar baru dink qta memantapkan dompet hati buat transfer ke rekening yang diminta. Kelar transfer, telpon lagi ke Cassadua buat konfirmasi pembayaran en rebeslah tentang hotel 😀
Tiket en hotel beres brarti tinggal urusan transport selama di Bandung ya. Bingung tepatnya soalnya qta ga punya kenalan rental mobil di Bandung tapi di tengah kebingungan, Sin2 bilang tenang aja tar dia yang urus. Bener loh diurus sama Sin2 sampe 1 hari gue dikasi CP drivernya. Gue ada tanya2 ke Sin2 berapa harga per harinya en include apa aja, dijawab “ga usah pusingin, pokoknya lo tinggal naik en sebut aja mau kemana ci kan gue bilang gue urusin jadi terima beres aja.” Klepek2 ga? hahahaha kayak dapet durian montong runtuh boo, Puji Tuhan bgt kan. Ga bingung nyari rental eh gitu dapet malah tinggal duduk manis en sampe tujuan aja, ga usah musingin berapa duit yang harus dikuarin buat biaya sewanya Rejeki bumil deh ya
20 Juli 2015
Here we go!! Tarikkk manggggg…
Sempet dink ada balada2 gue jemput tapi yang dijemput baru bangun tidur, hahahaha terus ada juga yang ketemuan langsung di Gambir nyampenya mefettt, tapi ngadepinnya masih nyantai kayak di pantai qta semua, LOL *serasa KA milik pribadi. Gitu komplit, buru2 dink ke peron yang dituju eh taunya donk KA-nya telat dateng *gigit2 rel* Sembari nunggu, qta wefie donkkkk. Sayang uda bawa 2 tongsis kalo ga dipergunakan sebaik2nya *alesan aja ini mah :p
siap2 cuss naik KA
siap2 cuss naik KA
Tadinya gue berpikir kelas eksekutif ini modelnya akan keliatan bersih kinclong layaknya KA baru. Kepikiran begitu karena 2 taun lalu pas gue balik dari Yogya ke Jakarta naik KA kelas eksekutif terus keretanya emank bersih, kinclong en wangi. Tempat duduknya pun kerasa masih baru en terawat. Gimana dengan KA ke Bandung ini? Bersih juga donk tapi ga kinclong, tempat duduknya ga terawat2 amat. Dari segi bentuk KAnya juga keliatan ini KA lama tapi overall oke kok.
sikon dalam KA
sikon dalam KA
Ohya, kalo beli tiketnya online biasa yang qta dapet itu berupa voucher (tiket yang qta print out) nah vouchernya itu perlu qta tuker di stasiun KAnya. Cara penukaran ada 2, pertama langsung ke loket yang tersedia tow yang kedua itu print sendiri di CTM (cetak tiket mandiri). Kemarin qta tukernya di CTM, tinggal masukin kode booking, liat namanya uda sesuai belum terus kalo uda oke klik cetak dink.
Gitu sampe di stasiun Cimahi, driver rental mobil ada sms gue bilang uda sampe di stasiun Kebon Kawung (stasiun Bandung), lega ati brarti ga ada drama ga dijemput driver, hehehehe. Turun dari KA itu gue pribadi ya kagum loh sama stasiun Bandung. Bersih bangett, ga ada sampah bercecer terus ga ada juga pedagang2 liar di dalam stasiunnya. Top banget dink! Duduk manis di mobil, qta langsung cuss ke Cassadua dulu buat check in. Sorry sebelumnya, gue lupa buat foto2 itu kamarnya *dijitak manteman blogger* tapi buat gambaran di dalem family room ada 2 queen bed terus masih bisa masuk 3 tambahan extra bed, ada 1 meja rias, TV yang nempel di dinding plus meja2 disamping masing2 queen bed. Kamar mandinya lumayan besar, ada kloset en rain shower sama wastafel.
Kelar check in en ngaso2, cacing2 di perut demo jadi melipir lah qta ke : (skalian yak gue kasi reviewnya, sapa tau ada yang mau kuliner-an di Bandung en butuh info2nya)
  • The Kiosk Pasar Dago (Jl. Insinyur Hj. Djuanda No. 48)
kliatan ya qta ada dimana :p (sebelah kiri Jo itu area buat kasirnya jadi deket sama pintu masuk keluar)
kliatan ya qta ada dimana :p (sebelah kiri Jo itu area buat kasirnya jadi deket sama pintu masuk keluar)
Selama gue bolak balik Jakarta Bandung, gue baru x ini makan disini loh begitu juga sama Jo *ketauan ga gawol*. Ide makan disini dateng dari Emma yang sebelumnya pernah makan disini. The Kiosk konsepnya kayak pujasera jadi banyak stand2 makanan tinggal milih mau makan apa terus sebutin aja qta duduk di meja berapa. Tar makanan akan dianter ke meja qta. Untuk pembayaran dilakukan setelah kelar makan, sama kayak order, qta tinggal bilang tadi duduk di meja berapa. Perlu diinget pas bayar cek lagi bener apa ga bon2nya sesuai sama pembelian qta karena ada beberapa bon ya ditulis nomer meja qta tapi qta emank ga pesen. Hal ini bisa terjadi entah c penjual salah tulis nomor tow pembeli salah info nomor.
  • Cisangkuy Yoghurt (Jl. Cisangkuy No. 66)
Bisa dibilang ini tempat nongki2 jaman dulu di Bandung. Tempatnya open space jadi bebas deh orang2 ngepul asep rokok. Gue sama Jo tiap ke Bandung biasa ke Cisangkuy soalnya Jo doyan banget sama yoghurtnya makanya qta masukin ini ke tempat yang mau didatengin tapiiii untuk kali ini qta kecewa. Ga cuma Jo, tapi 3 temen gue juga kecewa. Bukan karena rame tow penuhnya tapi karena penyajian en rasa yoghurtnya. Mungkin karena kurang orang jadi minuman yoghurtnya disajiin bukan di gelas tapi di plastik bening en itu plastik tipisssss bner. Rasanya juga jadi kurang enak, kebanyakan aer.
(abaikan muka qta b3) yang gue lingkerin itu lah penampakkan yoghurtnya yang diplastikin
(abaikan muka qta b3) yang gue lingkerin itu lah penampakkan yoghurtnya yang diplastikin
Didepan2 Cisangkuy yoghurt ini banyak pedgang makanan kaki 5 mangkal, mulai dari sate; kue cubit; es doger; es cendol; hamburger; masih banyak lagi dink. Kalo mau pesen, siap2 antri lama en jangan lupa tanya harganya ya. Harganya sukaan berbeda sama harga pasaran.
walo panas, ga buat qta mingkem dari wefie
walo panas, ga buat qta mingkem dari wefie
Disebelah Cisangkuy Yoghurt, ada yang namanya Pasar Cisangkuy. Tempat nongki2 juga tapi versi modern en beratap. Kayak eat en eat gitu dink, smua pembayaran di 1 kasir. Disini Emma ada beli kue cubit green tea yang emank lagi masuk list “kekinian”. Rasanya?! Ga ada rasa green tea-nya, lebih berasa kayak kue cubit pandan, hahahaha. Gue sama Jo ga makan soalnya qta uda kecele pas makan di Jakarta punya (rasa mengecewakan).
eksis di pasar Cisangkuy
eksis di pasar Cisangkuy
  • Heritage Food Market (Jl. L.L. RE Martadinata 63)
Ini request gue pribadi, hahahaha soalnya gue kepengen banget makan batagor disini. Batagornya ga berada di dalem Heritage Food Market lebih tepatnya di pintu keluar Heritage FO. Batagornya gede2 en enakkkkkkkkkkk, bumbunya pas, garingnya pas. Seporsi batagor bisa buat 2 orang makan jadi irit kan, hehehehe. Boleh banget dicoba apalagi kalo abis hunting2 baju di FO2.
  • Noah’s  Barn Coffeenery (Jl. Garuda No. 39)
Ceritanya qta sok2an mau nongki cantik ganteng gitu ala2 anak “kekinian” hahahahaha tapi mau yang ga ngeringin dompet jadi kesini dink. Tempatnya cozy bgt, adem terus kualitas pelayanannya juga oke punya. Qta lumayan lama ngabisin waktu disini tepatnya banyak ngabisin waktu buat selfie en wefie, wkwkwkwk. Kalo punya hasrat buat bikin postingan di IG ala2 OOTD gitu boleh banget deh disini. Mendukung banget secara tempat en pencahayaan.
latte
latte
Itu salah satu minuman yang qta pesen. Pas order sempet bingung c mau yang mana secara pengetahuan di per-kopi-an kan minim, tapi bersyukurnya pekerja di Noah’s itu helpful. Dijelasin satu2 macem kopi2 yang tersedia plus yang aman bagi lambung. Aman bagi bumil? Gue ga tanya c, hahahaha, gue sendiri cuma seruput dikit doank  biar afdol uda nyobain kopi di Noah’s Barn :p
mabok kopi, LOL
muka2 mabok kopi, LOL
Kelar dari Noah’s Barn, qta lanjut makan eh ga dink, qta balik hotel dulu buat rehatin perut yang bergejolak saking begahnya skalian buat mandi. Sekitar jam 7an malem, baru dink qta lanjut lagi buat cari makan malem.
  • Warung Nasi Khas Sunda Asli Laksana (Jl. Soekarno Hatta No. 395)
Salah satu RM Sunda yang gue en Jo rekomenin 🙂 Laksana yang di jalan Soetta ini bentuknya uda jadul tapi gede en selalu rameeeeee. Pas kemaren keliling, ada beberapa jalan yang punya RM namanya Laksana, qta ga tau itu beneran Laksana apa bukan jadi untuk amannya qta makan di pusatnya aja yaitu jalan Soetta ini. Sistemnya pilih2 makanannya mau apa terus piring yang isi makanan itu kasiin ke mba2nya biar mereka bisa goreng/bakar makanan qta. Biasanya kalo lagi rame banget, pembayaran langsung ke kasir tapi kalo ga terlalu rame, bayar abis makan. Sayangnya pas giliran qta mau order eh ayamnya abis, huhuhu padahal enakkkk. Jadinya qta mesen empal, tahu, tempe, ikan jambal, cumi asin, perkedel jagung sama pepes usus. Lalapannya pun ludes (T___T) Yang buat enak itu selain ayamnya, cabenya! Cabenya uda tersedia di masing2 meja, tinggal qta ambil aja seberapa banyak. Sekilas Farly liat cabenya tuh ga menggoda dari segi warna (merah doank) en sempet bilang kayaknya cabenya ga mantebh nii. Gue ga ngomong apa2, hahahaha diem2 aja biar dia nyobain sendiri. Tau2nya selama makan itu keringetnya banjir donk sambil bilang pedes nii cabe, xixixixixi. Monica pun kepedesan. Pedes yang buat nagih dink, ga berenti ngunyah.
Rebes makan malem ga buat qta lagi cus balik ke hotel, entah knapa ni mulut masih mau ngunyah Tetiba pda kepengen makan martabak manis en meluncurlah qta.
  • Martabak Nikmat Andir (Jl. Jendral Sudirman No. 413)
Dari qta belum ada yang pernah cobain ini martabak tapi bisa kesini akibat browsing en pada banyak yang bilang enakkkk ya penasaran donk qta. Tempatnya itu kayak kios di pinggir jalan en sesampe qta disono lagi liat menunya eh engkonya bilang “ci, kalo mau pesen tunggu 2 stenga jam lagi ya. Masih ada 90 nomer antrian.” BUSET dah!!! Demi apa ini nunggu sampe 2 stenga jam, kamsiaaa dah hahahahaha. Cici sepupu gue bilang emank enak martabaknya en beda. Beda karena dia punya martabak itu ga tebel kayak martabak pada umumnya en ga tipis kayak tipker. Tapi kalo diminta nunggu selama itu, ga dink. Tar2 aja kalo pulang Bandung baru gue coba beli.
  • Bubur Otong (Jl, Jendral Sudirman No. 451)
Ga jau dari martabak Nikmat Andir, ada tempat bubur yang terkenal bangettt namanya bubur ayam Otong. Bedanya sama bubur di Jakarta itu ini bubur yang ga pake kuah kari (kuah kuning) jadi kayak bubur jaman dulu aja. Kalo buat gue rasanya sama aja kayak bubur2 lain yang beredar di Bandung, gue heran ni bubur kenapa bisa fenomenal, hahahaha. Gue tanya Jo (karena dia orang Bandung) juga ga tau kenapa. Sayangnya buat ketiga temen gue ga berhasil donk cobain ke-fenomenal-an ni bubur karena RAME! Bahkan mas2nya aja ga sanggup lagi terima orderan, uda kebingungan. Tuh mas2nya uda kayak sarang lebah dikerubutin tawon yang kelaperan x, hahahahaha.
  • Martabak San Fransisco (bertebaran dimana2)
Buat dapetin ini martabak juga pake perjuangan loh walo bertebaran dimana2. Gue lupa di area mana ya, qta ada berenti buat order ini martabak. Farly uda antri nii buat mesen tapi belum ditanya mau mesen apa jadi nunggu donk. Qta be4 turun juga dari mobil buat ikutan nunggu aja. Ada x nunggu stenga jam baru donk enci2nya bilang “martabaknya abis ya” doengggggg! Knapa ga bilang daritadi coba padahal antrian di depan Farly tuh masih ada beberapa orang lagi loh. Ya uda pupus deh niat qta buat beli en makan martabak. Uda males deh nyari2 lagi en penegn balik hotel aja. Deket jalan pulang hotel itu, driver qta liat ada kios pinggir jalan martabak San Fransisco en dia nawarin qta mau coba liat ga. Ya coba2 aja dink siapa tau kan dapet eh lucky us donk! Dapet en itu adonan martabaknya tinggal satu ahey!! Yang cewek2 c anteng aja tunggu di mobil tapi qta grasak grusuk kok lama ya tuh martabak jadi tau2nya pas uda jadi tuh martabak kan dipotong sama mas2nya eh ada yang jatoh. Kalo jatoh 1 potong, Farly sama Jo maklum dink ga apa2 tapi ini jatohnya lebih dari 1. Farly sama Jo belum bilang apa2 tapi mas-nya bilang “kami ganti ya Pak” Ganti dalam arti yang baru dimana mereka khusus buat adonan martabak lagi buat qta doank dengan sikon itu uda jam 10an malem terus mereka uda siap2 mau tutup. Salut, mereka ada inisiatif 🙂
muka2 girang dapet martabak (^O^)
muka2 girang dapet martabak (^O^)
Berakhir dink ngebolang hari pertama di Bandung. Cape pasti cape namanya juga jalan2 ya tapi hati tuh seneng, puas, banyak makan en banyak ketawa. Qta dapet driver yang baik en santun orangnya. Kalo qta ajak makan bareng sering bgt ditolak mungkin dia ga enak ya tapi qta suka maksa dengan cara qta tungguin bapaknya kelar parkir jadi masuk ke tempat makannya bareng2. Martabak juga qta bagi 2 sama bapaknya biar bapak bisa nikmatin bareng2 sama kuarganya di Cimahi 🙂
Lanjut lagi yak nanti di hari kedua
Advertisements

16weeks (+)

Sebelum ke cerita liburan di Bandung, update perkembangan baby B dulu ya 😀
Tanggal 15 Juli 2015 itu gue balik kontrol bulanan sama dr. Budi sekalian ambil hasil lab juga. Check up x ini gue masih berdebar2 soalnya gue kepikiran perihal kista gue itu. Harapan gue ya itu kista ilang dengan sendirinya, ga perlu ada tindakan medis apapun. Gue juga berharap hasil dari test lab itu semuanya baik/normal2 aja.
Begitu uda ambil nomor antrian, timbang BB en tensi. Secara tensi masih normal en kalo BB naik sekilo, ga sia2 ngurangin makan nasi, hahahaha. Gue juga punya ketakutan ga pengen kalo BB gue naik banyak tapi ga berefek ke BB baby B, kalo bisa sama2 proposional aja, apa yang gue makan ya ke baby B juga. Kelar tensi en timbang ke bagian lab-nya buat ambil hasil, sok2an buka hasil lab-nya donk tapi berujung “uda dink biar dokter aja yang baca” hahahaha.
Tibalah giliran gue masuk en disambut senyum plus ditanya “ada keluhan?” gue jawab “ada Dok, sukaan bagian belah kanan perut saya yang dibawah payudara itu berasa kek mengkerut dalemnya jadi berdesir ga enak gitu. Knapa ya Dok?” Langsung dink c dokter bilang “ya uda coba qta usg dulu ya.”
Mulai dink perut gue diterawang baby B didalem itu aktif bener, gerak muluuuu tapi gue masih ga berasa apa2 kalo dia gerak2 loh *kayaknya lemak gue tebel x ya* terus dikasi denger lagi suara detak jantung baby B. Masi norak kayak kontrol bulan lalu, masih berasa itu luar biasa bangettt dah denger detak jantung anak sendiri. Jo nanya ke dokter uda keliatan lum gender baby B, eh anaknya ngumpet mulu. Qta dipunggungin mulu donk selama dokternya berusaha muter2 itu alat usgnya en berakhir “qta coba lagi ya Pak kontrol bulan depan” Semoga ya nanti di kontrol 12 Agustus, baby B uda bisa ketauan gendernya apa. Kalo ditanya gue sama Jo maunya cewek, hehehehe tapi selebihnya qta pasrahkan aja yang penting gue sama baby B itu sama2 sehat, amien!
15w 3d
15w 3d
detak jantung baby B
fetal heart rate baby B (149bpm)
Dokter juga ngukur panjang en berat baby B, Puji Tuhan semuanya sesuai sama usia kehamilan gue. Kalo ga salah inget, beratnya sekitar 126 gram en panjangnya sekitar 19,64 cm.
Sembari nyari2 gender baby B, gue nanya sama dokter gimana sama kista gue, masih ada apa engga. Puji Tuhan kistanya uda ga ada!! Uda di cek perut belah kanan en kiri juga, duh legaaaaaa banget deh ati gue, seneng!! Hasil labnya pun semuanya normal, ga ada masalah apapun. Sedangkan yang gue suka ngerasa mengkerut itu dokter juga agak bingung kenapa cuma sampe sekarang gue masih ngerasain itu mengkerut, ada yang pernah alamin juga ga? Kenapa ya en solusinya apa? *thanks before*
As usual, kalo ke dokter itu gue pasti banyak nanya, hahahaha bukan ga mau rugi biaya konsul tapi daripada gue tanya via WA en ga jelas mending gue tanya langsung kan. Sama kayak pas wedding preparation, apa yang mau gue tanya itu ya gue catet, hahahaha abis sukaan ya gitu uda masuk ruangan dokter tuh lupa eh tar uda kuar baru inget. Catet dimana?! Di kertas invoice Hermina bulan sebelumnya, hahahaha. Invoice2 selama ke dokter itu gue kumpulin soalnya gue berharap one day bisa berubah jadi duit demen aja gitu ngumpulinnya en gue simpen di agenda Hermina 🙂
Dari banyak pertanyaan ada yang buat gue berkurang kekuatiran sama jawaban c dokter. Gue tanya tentang posisi tidur apakah perlu nyamping posisinya. Soalnya gue tipikal tidur dengan posisi terlentang, ga bisa nyamping meluk guling mau ke kanan tow kiri. Sebelum nanya, gue uda latian tidur nyamping en seringnya jadi susah tidur, hahahaha soalnya belum terbiasa plus gue ga suka kalo tangan ketindih berujung kesemutan. Ternyata jawaban dari dokter bilang ga harus. Posisi tidur nyamping itu dianjurkan kalo memang ada masalah dengan aliran darah en nutrisi ke plasenta dari ibu ke anak. Menurut dokter sampe sekarang gue ga masalah kalo tidurnya terlentang, aheyyy!! Cuma sampe sekarang posisi tidur gue itu campur sari dink, tar bisaan terlentang bisaan juga gue buat nyamping, suka2 gue aja deh enaknya gimana, hahahahaha..
Sekarang usia kehamilan gue uda 17weeks 3days en pulang gereja kemarin gue iseng2 foto sama Jo di kamar Kalo ngeliat hasilnya, keliatannya perut gue gede tapi itu gegara angle motonya yang deket jadi keliatan gede. Gue sendiri ngerasanya sama aja kayak bulan2 sebelumnya tapi yang pasti perut gue makin bundar bulet let let, makin demen dink gue ngelus2 perut. Seiring membundarnya perut gue, membundar pula perut Jo kalo kata temen2 tuh perut gue sama Jo uda kayak balapan, tungguin aja siapa yang menang :p
Makin bertambah usia kehamilan, frekuensi uek2 gue kalo laper juga berkurang terus nafsu makan rasanya balik normal, ga kepengen2 banget buat makan bahkan gue bosen kalo ditanya c Jo “mau makan apa” hahahaha terus kedemenan gue sama rasa asin en pedes pun bertambah banget. Apa yang dirasa orang2 uda pedes tow asin, buat gue masih standard. Temen kost gue kemarin2 itu buat nasi goreng pedes, Jo makan uda bilang pedes banget en ga sanggup ngabisin (padahal dia lebih gila pedes dari gue) tapi gue masih anteng makan sampe abis, hehehehehe. Tapi gue tau diri juga, gue membatasi frekuensi makan pedes asin karena gue ga mau terlalu berlebihan juga takut ga baik buat baby B nantinya. Selain makanan, gue lagi demen2nya ngegigit Gigitnya pun ga tanggung2, gue ketagihan gigit pipinya Jo, wkwkwkwkwkwk. Gue suka minta dia ketawa dulu biar bakpao di pipinya nongol terus gue gigit *aummmm* ga cuma 1 tapi 2 pipinya donk kan gue mengandalkan asas adil :p
P.S. : boleh ya skali2 papanya baby B eksis fotonya di blog (selama ini lebih banyak di path en IG)
a kiss on my belly to baby B
a kiss on my belly to baby B
and.. here’s my baby bump :
2015-07-27-15-29-40_deco
17w 3d
Kira2 gender baby B, cowok ato cewek nii?! *bukan giveaway

Nyokkk Pindahan

Sebelum panjang x lebar en x tinggi ini postingan, gue (mewakili kuarga) mau ngucapin banyak2 ma’aciii buat temen2 blogger en (kalo ada) silent reader yang uda ngasi support, saran, kritik en doa dalam hal kepindahan rumah nyokap dari kontrakan lama ke kontrakan baru. Gue percaya ini semua bisa terjadi berkat doa2 kalian juga
Per tanggal 30 Juni 2015, fix teplok2 dah ya nyokap en 2 ade gue yang cewek tinggal di rumah kontrakan yang baru yeay!!! Proses kepindahannya sendiri makan waktu 3 hari dari pagi sampe sore2 en yang paling ga ada gerak bantu itu gue, hehehehe. Gue anteng2 di kost (yakin kalo gue bantuin yang ada mereka pasti larang) cuma anteng2 gue ga bertahan lama, gue buat es jelly dink en kirim ke rumah nyokap 🙂 lumayan buat nyegerin mereka yang cape angkut2in barang.
Minggu, 28 Juni 2015
Gue sama Jo ga dateng bantu pindah2an karena uda dijadwalin jatahnya Jo bantu itu Selasa sedangkan di hari Minggu itu yang gerak nyokap, 2 ade cewek, sama abang tukang bajaj plus Sin2 (ade gue yang laki) pulang ke Sunter buat bantu2. Tadinya mau sewa gerobak tapi di hari itu ga bisa jadi nyokap punya kenalan baik sama abang bajaj pas ditanya mau bantu yo wis cap cus. Yang dipindah2in itu barang2 yang emank uda dikardus2in jadi tinggal di angkut2. Keliatannya ga berat tapi jumlahnya banyakkkk booo apalagi ada beberapa kardus itu isinya barang keramat Sin2, KOMIK!hahahahaha plus koleksi novel2 gue en nyokap. Iya qta b3 ini demen baca sampe novel nyokap jaman bahela juga masih ada en berlanjut gue yang baca. Oke back to topic, selama proses pindah itu kayak bagi tugas. Ada yang tugasnya stay di rumah lama en baru jadi kalo anter terima barang juga lebih mudah.
Berita bagusnya, Sin2 mutusin buat tinggal di Sunter (selama ini dia di apt bokap) terus biasa kalo urusan pindah2 gini kan c Mey2 paling males ya tapi ga loh sekarang. Dia inisiatif gerak en ga cuma nyuruh2 c Fang2. Pas gue ada WA di grup qta b4 ngasi tau kayak itu disapu dulu terus gini gitu dll eh dijawab Mey2 uda dia beresin *cengo nii gue, hahahaha* kagetnya lagi dia mao loh bawa2 kardus komik Sin2 yang berat en itu bolak balik. Gue tanya ke Sin2, Mey2 ngeluh ga bawa2 gitu (biasa belum apa2 uda ngeluh “cape, laper”) en kata Sin2 engga. Bagusnya lagi, AC qta di rumah lama itu bisa dibenerin (setelah lama ga berfungsi) jadi itu AC bisa qta bawa deh ke rumah baru 😀 Lumayan hemat tinggal beli 1 AC aja jadinya.
Senin, 29 Juni 2015
Kali ini yang bebenah rumah cuma nyokap en 2 ade yang cewek plus abang tukang gerobak yang per hari ini en besok bisa ikut bantu. Masih sama kayak kemarin, pindah2in barang2 yang ada di dus2 skalian rapi2in peletakan di rumah kontrakan yang baru. Jadi maunya biar besok tinggal mindahin barang2 yang berat tow gede2. Tadinya qta punya rencana di kamar Mey2 itu masukkin 2 kasur (gue ga tau ukurannya) yang pasti bukan king/queen size tapi bukan single yang kecil ramping juga (bingung? sama gue juga, hahahaha) biar bisa buat tidur Mey2 en Sin2 cuma katanya ga muat. Berencanalah qta mau beli 1 kasur lagi yang langsung gede jadi biar masuk ke tuh kamar en 2 kasur lama itu taro di kamar nyokap sama Fang2. Itung punya itung kok kasur skarang mahal ya *kerukkk tanah emas* jadinya qta pending dulu dink. Untuk sementara tidur semua dulu aja di kamar nyokap yang lebih gedean.
Pernak pernik barang dapur smua uda rebes Lemari piring, tong aer, kompor, tempat2 bumbu en temen2nya smua uda pada tempatnya. Yang buat agak ribet itu kan dibuat dari semen + ubin meja buat taro kompor, awalnya nyokap uda ukur enaknya tinggi sebrapa (secara nyokap gue ga tinggi) eh taunya pas uda ditaro kompor, nyokap nyobain jatohnya ketinggian alhasil nyokap nanti kalo mau masak kudu pake kursi kecil biar nyampe/nyaman dalam masak.
Pernak pernik kamar mandi juga uda beres smua. Untuk kamar mandinya ini spot yang paling disukai sama mereka, hahahahaha. Kalo kata Sin2, kamar mandinya kok lebih bagus ya daripada kamar buat tidur. Ukurannya emank gede sampe2 mesin cuci juga masuk kesitu en area buat mandinya pun masih lega. Kamar mandinya uda ada kloset duduk terus dikasi juga shower buat mandi, semprotan air di sebelah kloset sama kran air kalo emank buat isi ember air. Diatas kamar mandi, dikasi toren juga jadi bisa nampung air disitu 🙂
Area yang belum rapi itu 2 kamar tidur, ruang tamu, halaman en lorong dari ruang tamu ke dalem. Sementara barang2 yang ada di kardus disusun numpuk di sepanjang lorong dulu. Untungnya lorong ga sempit, walo uda ditaro barang buat jalan masih ada space yang lega. Ruang tamunya ga gede, emank sgaja minta ga gede soalnya jarang juga nerima orang bertamu, hehehehe. Di ruang tamu ini ditarolah kulkas soalnya di dapur uda ga muat plus meja kecil buat taro helm tow barang2 lain. Ukuran ruang tamu kira2 bisa buat taro 1 motor tapi masih gedean dikit. Sedangkan halaman juga ga gede, kurleb bisa buat parkir 1/2 motor (mepetttt) en belum rapi soalnya masih lagi dikasi tali2 en pipa buat ngejemur baju disitu.
Selasa, 30 Juni 2015
Mey2 uda balik gawe jadi tersisa nyokap en Fang2 plus abang tukang gerobak tapi sesuai rencana awal, Jo ikut bantu karena emank butuh tenaga banyak buat angkut 2 kasur yang gue masih ga tau ukuran/sebutnya apa, 1 kasur queen size, 2 dipan kasur, 1 lemari baju gede, 1 meja rias, en barang gede lain. Bersyukurnya qta dapet tenaga tambahan dari temen kantor gue yang emank kalo tiap Selasa Kamis itu bantu Jo buat anter2 barang kantor, Mas Naryo. Jadi kelarlah smua barang2 dipindahin hari itu 😀 Salutnya sama Mas Naryo itu mau bantu mindah2in padahal dia puasa terus pas sore kelar, sama nyokap mau dikasi uang cape karena ngebantuin en sbagai ucapan terimakasih eh ditolak katanya emank niat dia mau bantu en ikhlas ngebantu. Sweet ya, akhirnya sama nyokap dikasi makanan minuman buat buka puasa nanti.
Perihal 2 kasur itu emank ga muat masuk ke kamar tapi ga tau deh kesambet apa c Mey2, pulang gawe dia jajal2 terus sampe akhirnya tuh 2 kasur emank pas muat di kamarnya, hehehehe. Puji Tuhan jadi ga usah beli2 kasur lagiiii, yeay!!! 
Kelar gawe, gue dateng ke rumah kontrakan yang baru ini, gue penasaran boo mau liat kayak apa c dalemnya. Selama ini gue cuma liat dari apa yang difotoin sama ade2 gue aja. Berhubung deket sama jam makan malem jadinya gue skalian dink beliin ayam c kakek jenggot putih (antrinya ga nahan booo, panjanggg). Disini nii gue juga menemukan (ce ileeeee) sisi dewasa c Mey2 Kan gue tanya di grup mau makan ayam kakek jenggot putih ga, pada jawab mau (kecuali Sin2 yang di Bekasi) terus gue bilang “ya uda tar gue beliin ayam, perkedel, sup sama nasi ya.” terus dibales sama Mey2 “ci, lo ga usah beli nasi. Nasinya masak aja dirumah kan sayang uang lo buat beli nasinya secara mahal juga en ga banyak porsinya.” Kaget dah gue pas baca sampe gue mau bales “ini lo kan dut yang ngetik?” hahahahaha tapi ga jadi. Sebenernya gue pengennya juga masak aja nasinya cuma gue mikir kan pada cape abis pindahan tar repot yang ada masak nasi en gue sampein hal ini ke Mey2 en dibales “ya gpp ci, gue kan ga cape2 amat ni hari soalnya ke kantor jadi gue aja yang masak en cuci piring tar.” Terbukti nasi emank c Mey2 yang masak en kelar makan itu Mey2 juga yang cuci piring. Kembang kempis dah idung gue, hahahaha nyaksiin en ngerasain ni ade gue yang 1 uda dewasa :’)
Ohya yang AC lama itu dipasang di kamar Mey2 Sin2 en sementara waktu nyokap plus Fang2 tidurnya pake kipas angin muter dulu. Nanti kalo ada rejeki lebih, baru beli AC baru dink. THR?! Ga dapet kakakkkkkk. Gue, Jo, Sin2 en Mey2 THRnya ga sekarang tapi pas Natal en Sincia.
Pas gue dateng itu tali en pipa buat jemur uda rapi. Jadi yang tinggal dikerjain ruang tamu, lorong en 2 kamar sama pasang kawat nyamuk. Di tembok pintu masuk itu dikasi macam lubang kotak buat ventilasi tapi bolong plong alhasil nyamuk bisa sliweran masuk, mau ga mau kudu di kawat nyamukin dink skalian mau buat pintu kayak teralis buat pintu masuk juga. Terus kabel listrik pun masih perlu dirapiin soalnya ada beberapa yang masih ngejuntai jatoh. 
Overall, qta (gue pribadi) ngerasa proses pindahan ini dipermudah banget sama Tuhan. Tadinya qta berpikir bakal makan waktu lama en riweh tapi cukup 3 hari buat proses angkut2in en saat butuh tenaga tambahan, ada aja pihak yang mau bantuin qta. Kepindahan pun on time dimana tgl 30 uda bener2 nempatin rumah kontrakan yang baru, rumah tersebut juga uda dalam kondisi yang baik (paling enak liat atasnya, ga pendek jadi adem) meski tetep ya ada kurang sana sini tapi lebih dari itu sangat bersyukur. Jo aja bilang salut sama 2 pekerja dari empunya pemilik bisa ngejadiin ni rumah en hasilnya tuh juga diluar ekspektasi qta. Untuk hal2 yang kurang mengenai itu rumah, empunya tetep turun tangan tanggung jawab walo ada lah moment dia kayak ngulur2 waktu tapi tetep dikerjain juga (contohnya yang masang tali en pipa jemuran itu dia, hehehehe).
Untuk beberapa tahun ke depan, terutama buat nyokap juga pasti lega banget ga usah kepikiran gimana tinggal buat taun depan en itu kliatan banget pas gue dateng nyokap mukanya emank cape karena pindahan tapi auranya bahagia karena punya tempat tinggal yang lebih layak. Gue sendiri pun ngerasa jau lebih plong, ketakutan gue ngeliat kuarga terlantar juga terhapuskan. Sin2, Mey2 en Fang2 juga kliatan seneng soalnya ngerasa lebih nyaman/homey sama tempat tinggal yang sekarang bahkan qta (gue en Jo) berencana tar libur lebaran qta mau tumplekan tinggal bareng di rumah kontrakan baru secara ga kemana2 en itu disambut baik sama nyokap yang langsung bilang “iya tar inep sini aja, ngumpul bareng2 daripada di kost sepi ga ada siapa2.” Ii gue juga dateng pas hari Selasa itu, bilang rumahnya enak en berasa nyaman bahkan mau ikutan nginep juga, hahahahaha :p
Semoga ini jadi awal yang baik ya buat kuarga gue terutama buat nyokap terus senantiasa diberkati kesehatan, kecukupan en rejeki yang baik juga, amien! 
Note : untuk smentara belum ada foto2 rumahnya dulu soale masih belum rapi2 amat rumahnya sedangkan yang suka dijepret sama ade2 gue itu hasilnya ga gitu bagus. Nanti kalo uda rapi, gue akan foto2in en taro di postingan baru 🙂

12weeks

Rabu, 17 Juni 2015 jadwal kontrol debay ke dr. Budi M 🙂
Rasanya?! Excited, hahahaha soalnya di jadwal x ini gue berharap detak jantung debay uda kedengeran. Kontrol bulan lalu pas mau didenger detak jantungnya eh belum kedengeran jadi dr. Budi bilang dicoba lagi bulan depannya which is 17 Juni. Kontrol ini usia kandungan gue belum genep 12weeks, masih kurang 3 hari lagi, xixixixixi..
Masuk2 langsung disambut senyum dr. Budi en diremind uda berapa minggu usia kandungan gue (disini gue bersyukur diingetin secara gue sendiri suka lupa en masih bingung2 ngitung uda berapa hari/minggu ). Ga lama langsung berbaring cantik di ranjang check up. Mulai dink di usg kembali perkembangan debay selama di perut gue en x ini Jo ga pake disuruh/dipanggil langsung ikutan melongok liat layar usg.
Perkembangan yang amazing!! Dikasi liat uda ada perkembangan tangan dan kaki debay terus dikasi denger juga detak jantung debay. Ya ampun bunyinya buat gue merinding, merinding bahagia tentunya 😀 Gue sampe mewek nangis, gapapa deh gue dibilang lebay ato norak tapi emank itu yang gue rasain pas liat perkembangan debay, bahagia en terharu bangettttttt :’)
Menurut dr. Budi, perkembangan debay baik en ga ada masalah, puji Tuhan! Cuma ada 1 hal yang lagi gue kuatirin sekarang2 ini (suka kepikiran aja). Jadi pas lagi cek usg itu, keliatan gue ada kista. Ukurannya kecil, menurut dokter hal itu wajar ada kista pas lagi hamil (selama ukurannya ga membesar) en nantinya di bulan keempat, kista akan hilang dengan sendirinya. Gue berharap banget ketakutan gue ga berarti, berharap banget itu kista akan hilang sendiri amien amien!!
Kenaikan berat badan gue uda 3kg *muka gue uda bulet mengandung bakpao di pipi plus lengan pun uda melebar ke samping* en hal ini ditanya sama Jo apa wajar gue naiknya segitu. Dokter bilang ga masalah cuma kalo emank mau dikontrol kenaikannya boleh2 aja apalagi kalo gampang gemuk *kalimat dokter ini menoreh luka di hati, hahahahaha*
Di hari gue kontrol, gue juga ngelakuin test lab en jangan ditanya deh rasanya kayak gimana ni ati gue, huahuhuhuhu mpot2an bokkk. Uda sakit pas liat bon tagihan test labnya terus sakit juga gue pas diambil darahnya *niii sakitnya tuh disiniiiiiii > nunjuk dompet en lengan yang jadi biru* Hasilnya sendiri gue belum tau sampe sekarang, saran dari susternya nanti aja diambil sekalian dateng kontrol ke dokter (15/7). Gue pikir2 ya boleh juga dah biar ga bolak balik *calon emak malesssss*
Makin hari pasti ada aja lah ya hal2 baru selama kehamilan. Kalo dari Jo, dia suka ngajak ngomong debay dengan deketin mulutnya ke perut gue en sapaan khas dari Jo itu “test test 1..2..3, dede denger ga suara papa?” Gubrak toeng toenggg, dikata perut gue mic x ahh, hahahahaha tapi itu selalu jadi salam pembuka Jo ke debay terus dilanjutin “dede lagi apa?” en lain2nya. Sedangkan dari gue jadi lebih sering ngajak debay ngomong juga, entah gue ngomong kek emank ada lawan bicaranya (bersuara) tow ga dalem ati. Mau gue seneng, keki, males, dll gue cerita aja ke debay, hehehehehe. Semoga debay ga bosen dah denger emaknya celoteh (ntar kan momentnya gantian, debay yang celoteh2 kalo uda lahir). Kadang gue suka ngerasain ada bagian perut gue sakit entah kenapa, nah gue suka tuh ngajak ngomong debay “de, lagi kenapa? kok perut mama sakit” terus waktu gue ke Bandung 3 minggu lalu, gue wanti2 “de, qta mau ke Bandung loh kumpul2 sama kuarga papa, dede pinter jadi ga rewel ya nanti di perjalanan” Puji Tuhan baik perjalanan dateng en pulang, debay samsek ga rewel alias lancar semua
Nama buat debay uda disiapin sama gue. Iya sama gue, hahahaha tapi tetep perlu persetujuan dari penanam saham terbesar donk ya :p Puji Tuhan c Jo setuju sama nama yang gue ajuin *tebar confetti* Namanya ga diinfo sekarang dulu yak *dicubit gemes temen2 blogger* bocorin inisialnya dulu aja, baby “B”. Mau nanti gendernya cowok ato cewek, namanya akan berawal huruf B terus berlanjut ke inisial J terakhir K (biar afdol jadi punya nama depan, tengah en belakang).
Biar ga bosen ngebaca tulisan mulu, gue kasih liat yak penampakkan baby bump gue sekarang 
already 12w
already 12w

 

kalo diliat dari atas
kalo diliat dari atas
bonus :
you've got heyhooo from baby B
you’ve got heyhooo from baby B