B’s Two Months Old

Perkembang B di usianya yang 2 bulan ini ga terlalu beda sama pas usia 1 bulan. Kegiatan sehari2nya B ya minum susu, tidur, pee en pup, hahahaha. Tapi tetep ya ada perkembangan pastinya di usia 2 bulan ini. Untuk minum susu, gue akuin dah ini anak kenceng getol nyusunya sampe2 sekarang B uda punya 2 bakpao donk di bagian pipi en roti sobek di bagian lengan en paha, LOL.
Bertanya2 donk ya berat B berapa c Ping *weeekk ini mah gue aja yang gatel mau kasi tau, hahahaha* untuk beratnya qta tau pas bawa B ke RS buat vaksin BCG (4/2) yang kata dsa-nya kudu divaksin sebelum usia B 2 bulan. Eng ing eng, berat B sekarang uda 4,8 kg (trakhir nimbang tanggal 21/1 itu 4,5 kg). Terus ini jadi x pertama buat gue en Jo liat B divaksin dengan suntikan. Gue ngilu2 c pas liatnya secara kan gue takut ya sama jarum suntik en B pun nangis pas disuntik tapi ga lama wong gitu dikasi susu langsung sibuk ngenyot, hahahaha..
Highlights kejadian yang buat panik di usia B 2 bulan ini pas qta ajak B jalan2 ke mall. Tanggal 20 February, gue sama Jo bawa B ke RS buat di periksa. Sebenernya belum jadi jadwal B buat ke RS tapiiii ini darurat (menurut qta yang panik) secara entah kenapa pulang dari mall eh B tuh nangis2 mulu. Nangisnya pun histeris sampe stengah jam. Duh nangisnya tuh sejadi2nya deh, sampe kuar air mata. Digendong nangis. Nyusu nangis bahkan ga mau juga. Bingung deh qta be2 nii B kenapa en qta mutusin buat bawa aja ke RS. Sepanjang jalan menuju RS, B masih juga nangis. Pas registrasi, B pun muntah karena nangis ga berenti jadi batuk2 terus kuar deh tuh susunya di pundak gue. Langsung sama suster diarahkan ke IGD. Disana di cek en so far B ga kenapa2, kolik pun engga. Tapi gue bilang kalo gue masih mau ke dsa yang biasa tanganin B boleh apa ga en dikasi sama dokter jaganya plus ya segala yang terjadi di IGD itu ga diitung jadi biaya loh sama dia 🙂
dsa yang biasa handle B belum dateng saat itu en sembari nunggu, B digendong ganti2an sama suster. Sepanjang digendong tuh masih nangis kejer, gue sama Jo cuma bisa liatin tapi gue dalem ati tuh takut. Takut B knapa2. Terus sama salah 1 suster diarahin buat ke kamar praktek dokter yang kosong katanya biar lebih tenang secara diluar kan banyak anak2. Di dalem kamar, B masih nangis tapi uda mendingan en kayaknya gara2 cape, dikasi susu mau en anteng. Gue ga langsung plong tapi masih mikirin B kenapa en buntutnya gue nangis sendiri sambil gendong en ngasi susu. Jo elus2 pundak gue bilang “jangan nangis yangku, apa yang km rasa B rasa loh. km tenang aja B ga knapa2, skarang kan B uda ga nangis”
Ga lama dipanggillah qta ke dsa en dicek ya sama aja hasilnya kayak dokter di IGD, B ga kenapa2. dsa cuma nyaranin jangan dibawa jalan2 dulu aja sampe usianya 3bulan lebih terlebih sekarang2 lagi musim penyakit. Sepanjang dsa ngomong sama qta, gue uda ga fokus, masih sedih, bingung en tertekan terus dsa bilang ke gue buat jangan panik karena anak bisa rasain yang qta rasain. Kelar dari dsa, qta mau bayar en sama dink kayak sebelum2nya, qta ga bayar jasa dokter 😀 
Semoga hal B nangis kejer cukup 1x ini aja lah ya, jangan terulang lagi. Gue bener2 panik saat itu, ga oong! Takut! Yang bisa gue lakuin cuma doa, gendong B, meluk Jo en nangis. Gue bersyukur Tuhan bantu tenangin B en pas di rumah B pun uda anteng kayak biasa. Bersyukur juga Jo support walo gue tau Jo panik juga tapi Jo tetep nenangin gue.
Highlights yang menyenangkan, berat B di usianya yang 2 bulan uda 5,7 kg 😀 Berat 5,7 kg itu pas yang qta ke RS (B nangis kejer). Dikala panik, gue masih sempet liat catetan suster nulis berat B di rekam medisnya, LOL.
PhotoGrid_1456748230562
pipi bakpao, tangan paha roti sobek
Pantes deh yee sekarang kalo gendong B uda buat tangan kebas en pinggang encok, hahahaha. Saking beratnya ya, gue gendong B pake kain cukin. Itu loh kain jadul yang kebanyakan warnanya merah en sukaan ada motif kayak burung/bunga. Ga cuma gue pake dirumah, di mall pun gue pake. Jo pernah nanya ke gue “malu ga pake cukin ke mall?” en hal ini pernah ditanya juga sama temen kuliah gue yang bela2in WA buat tanya, hehehehe. Jawaban gue “engga” ya buat apa malu wong berguna kok. Seneng lah hati Jo, ya gimana ga seneng, coba kalo gue jawab malu brarti kan Jo kudu rogoh kocek beli gendongan baru, hahahahaha.
PhotoGrid_1456748270532
ke mall pake cukin donk *kibas poni, tsahhh
Highlights lainnya: 
  • B uda mulai celoteh2 “eh ah uh” en ga terima kalo dicuekin. Pernah gue iseng ya cuekin B dengan main HP en B kek ngasi suara teriak gitu tanda manggil liat ke dia, hahahaha sama B juga ga suka kalo qta lagi gendong tow main sama B tuh sambil pegang HP. Bener2 ga suka loh. Bisa ngambek en baik2innya tuh susahhhh.
  • Uda bisa nepak bosu-nya kalo emank uda ga mau minum susu lagi.
  • Uda mulai fokus kalo ngeliat en bisa ngikutin arah benda bergerak.
  • B lagi qta ajarin buat tengkurep. Jadi qta yang balikin badan B sekaligus ini buat ngelatih B angkat kepala biar bisa kuat tegep leher en kepalanya.
PhotoGrid_1456748418615
tidur juga qta tengkurepin tapi ga lama2

 

PhotoGrid_1456748338898
dikit2 belajar angkat kepala, semangattt B!!!

Kalo yang ini entah gue yang geer-an apa emank bener B bisa ngerasa kangen. Jadi gue sama Jo mau pergi nonton bioskop en qta titip B ke nyokap. Pas mau pergi, B lagi tidur en gitu qta berangkat ya, ga lama B bangun en sejak itu ga mau tidur2. Melek terus dah en agak rewel sedikit tapi minum susu untungnya tetep mau. Gitu gue sama Jo pulang, gue bebenah dulu terus langsung gendong B. Ajak ngobrol dulu “B kata popo B ga mau bobo ya daritadi? Ayok skarang mama papa uda pulang, makasih ya B uda nungguin. Nah skarang B bobo ya kan cape daritadi melek terus.” eh langsung blekkkk tidur!hahahahaha. Semoga ini bener B kangen sama mama papanya dah 😉

PhotoGrid_1456748102989
gaya sok merenung ke arah jendela :p
Advertisements

Unexpected (Horrible) Moment

Tanggal 9 February 2016 kemarin jadi hari yang engga banget buat gue, Jo en B (anggep aja B ikut merasakan, hehehehe). Plafon kamar yang qta tempatin itu ambruk total!!! 😥
Awalnya itu mulai ada bocor en retak di plafon kamar qta. Qta kontek donk tangan kanan owner rumah (Pak A) en ga dapet respon, kalo pun dapet dibilangnya “iya nanti akan kesana liat”. Kenapa ga qta benerin langsung karena qta tinggal aja belum ada sebulan masa uda bocor en menurut logika ya bukan tanggung jawab qta donk. Dari bocor kecil makin lama makin besar lah en merembet bocornya ke tempat lain. Alhasil kasur qta pindahin posisinya buat menghindari area yang bocor. Keadaan makin buruk pas qta pulang dari Bandung (2/2). Gitu buka pintu kamar, plafonnya bolong jatoh ke bawah. Ga semua tapi ngebulet gitu.
tiap x ujan ya qta tadahin deh bawahnya biar ga becek2
tiap x ujan ya qta tadahin deh bawahnya biar ga becek2
Kerjaan dah tuh qta kuarin kasur dari kamar ke ruang tengah (masih di lantai 2). Besoknya qta ada text message lagi ke Pak A ngasi tau sikonnya kayak gimana. No response boooo!!! Qta telpon juga sama, ga diangkat sama sekali.
Sehari2 sampe nunggu respon Pak A yang bocor itu qta tadahin pake ember/baskom. Sampe akhirnya qta ngeliat kok itu plafon makin lama makin ngedoyot ke bawah ya. Qta mutusin buat manggil tukang setelah CNY. Nah di tanggal 9 itu tukang dateng liat kondisi plafon. Disitu qta dikasi tau sama tukang kalo kayu di dalam itu uda dirayapin (kayu lama) en dikasi lagi kayu baru buat nahanin tapi sami mawon kena rayap juga. Tukang bilang lagi “ini pasti ambruk semua Pak nanti. ga cuma dikamar aja tapi bisa merembet ke ruang lain. pasti ambruk punya.”
Uda tuh tukang pulang sembari qta lagi mikirin tentang nego harga. Eh kedengeran bunyi “duk duk duk”, heran kan qta suara darimana itu. Jo liat keluar rumah soalnya di sebelah rumah qta ada yang lagi bangun rumah takutnya ada material mereka yang kena rumah qta tapi ga ada sama sekali. Bunyi “duk duk duk” makin kedengeran tuh en Jo bilang kayaknya dari kamar qta jadi gue taro B dulu di kasur en sama Jo nguarin barang2 di kamar. Untungnya barang2 di kamar itu uda qta packing2in dalam container box jadi tinggal tarik2 keluar kamar. Kelar kuarin barang2, Jo tutup pintu kamar mulai deh tuh suara “duk duk duk” makin kenceng, langsung gue gendong B biar ga kaget. Brak brak brakkkk ambruk tuh plafon kamar. Rasanya jangan ditanya, serem!! Kuatir!! En ambruknya bukan cuma skali tapi berkali2 plus ngucur lah aer keluar kamar. Bingung qta lah kok bisa ada aer, kan ga ujan. Begitu kamar dibuka eh ada terpal donk. Itu terpal uda ga sanggup nahan air makanya niban kayu2 yang dirayapin en ambruk lah tuh plafon.
ambrukan pertama
ambrukan pertama

 

ambrukan kedua, uda keliatan kan terpalnya
ambrukan kedua, uda keliatan kan terpalnya

 

ambrukan ketiga, ambruk total!!!
ambrukan ketiga, ambruk total!!!
Kelar ambruk, gue sama Jo mikir nii baiknya gimana secara opsi pindah ke rumah nyokap ga bisa qta lakuin karena di kamar ga ada kasur terus ga bisa langsung qta pindahin terlebih itu uda sore kejadiannya. Alhasil ineplah dulu qta di Ibis Hotel. Yang penting malem itu qta bisa tidur terlebih B aman sembari mindahin barang2 en kasur ke rumah nyokap. Buru2 deh tuh gue masukin keperluan B ke koper sedangkan keperluan gue en Jo, gue bawa seperlunya aja. Di hotel, Jo ada kontek Pak A en diangkat tuh akhirnya terus bilangnya HP dia ketinggalan dirumah padahal lagi dinas keluar kota. Menurut gue mah tuh ngibul loh. Pak A ini seorang pengacara, masa iya c rela ketinggalan HP?! Wong qta aja ya kalo pergi terus ketinggalan HP pasti bela2in ambil kan?!
Pas tanggal 10nya gue di hotel, Pak A dateng ke rumah buat cek sikon en ceritanya syok liat kondisi rumah plus kaget kok bisa ada terpal. Singkat cerita, Pak A uda kasi tau sikonnya ke owner en keputusan mereka sampe sekarang “ga mau tanggung jawab buat perbaiki plafon yang rusak malah mereka bilang itu jadi tanggung jawab qta sebagai penyewa apalagi pas mau deal sewa kan qta liatnya itu rumah dalam kondisi baik en ga ada yang rusak” GILA!!!! Gue tuh awalnya tau kek gitu kesel abis!!!! Mau gue maki2!! Logikanya aja donk, masa iya kalo qta mau sewa rumah qta minta liat bagian dalam plafonnya bagus apa ga. Terus lagi bisa ada terpal brarti kan emank sebelumnya uda ada kerusakan tow kebocoran terus dibenerin dengan cara kasi terpal. Lagian qta tinggal disana baru satu stengah bulan loh, harusnya itu masih jadi tanggung jawab owner bukan qta kecuali qta tinggal sono uda 6bulanan misalnya.
Sumpe deh g kesel mangkel tapi abis itu gue mikir “ya uda lah” bukan pasrah tapi mau gimana. Gue kesel2 kan gue makin rugi secara emosional jadi gue legowo-in keadaan itu. Yang kesel ga cuma gue, Jo juga kesel tapi Jo masih nahan en masih mau nego sama owner rumah lewat Pak A ini. Tapi pihak mereka kekeh ga mau tau plus uang sewa pun ga bisa balik walo stengahnya, mereka tetep minta qta yang benerin. Mangkel-lah c Jo cuma gue bilang (setelah gue uda cape kesel) uda qta sua-in aja lah itu uang sewa. Gue bilang gitu bukan sok kaya, sok banyak duit loh, gue juga ngenes tuh duit blesss ilang tanpa fungsi tapi gue mikir biarlah mereka makan tuh duit, ga akan jadi berkat buat mereka kok.
Setelah dari hotel 2 malem, qta balik lagi tinggal sementara di rumah nyokap. Jadi selama tinggal di hotel itu, Jo sama nyokap beberes barang2 yang mau dibawa ke rumah nyokap. Gue pengen bantu tapi gue juga tau B ga bisa ditinggal terlebih gue punya jadwal pumping. Yang bisa gue lakuin doa sama sediain makanan jadi gitu mereka balik hotel ya makanan uda ada.
Kelar segala pindahan ke rumah nyokap, Jo dapet SMS dari Pak A yang isinya sok ngasi saran buat benerin itu rumah en balik lagi tinggal disana. Gue beneran ga abis pikir loh ada orang macam gini. Mereka tuh mikir ga c keselamatan qta tempo hari?! Gimana kalo pas ambruk itu ada gue tow Jo tow B di dalem kamar?! Apa mereka bisa tanggung jawab?! Intinya sampe nii cerita tayang, belum ada kelanjutan lagi. Jo masih mau ketemu muka sama Pak A bahas lebih lanjut itu rumah mau gimana en qta uda mutusin buat ga akan tinggal lagi disana.
Terlepas dari hal ambruk itu, gue bener2 bersyukur sama Tuhan. Tuhan memberikan perlindungan buat qta bertiga pas kejadian ambruk rumah terutama buat B. Qta bertiga masih dalam keadaan baik en ga kurang suatu apapun. Puji Tuhan bangettt!!! Ga henti2nya gue tiap lagi mikir itu bersyukur “untung saat itu ketauan mau ambruk. untung B uda ga tidur di dalam kamar lagi” Untung yang gue maksud semua berasal dari Tuhan pastinya 😀
Kurang lebih seperti itu yang terjadi di rumah kontrakan yang ambruk. Pindahan dari itu rumah ke rumah nyokap jelas buat qta cape en eneg, pindahan lagiiiii!! Uda kayak rumah punya banyak aja (gue aminin, xixixixi). Efek yang didapet selain cape mental ya cape fisik. Gue tumbang. Masuk angin, batuk, pilek, bagian punggung pinggang belah kanan sakit kalo gue bergerak en migren kumat. Tapiiii lagi2 gue bersyukur sama Tuhan, Jo dalam keadaan yang sehat walo cape, nyokap ada buat bantu gue ngurus rumah kontrakan yang ambruk plus B bahkan Mey2 Fang2 pun sigap ikut bantu :’) Bersyukur juga punya sahabat2 en grup blogger yang selalu ngasi support, ikutan kesel pas gue curhat, en ngasi doa biar semua baik 🙂 Ga kebayang kalo ga ada mereka.
P.S. Pindahan ke rumah nyokap hanya jadi solusi sementara qta buat tinggal. Kamsud lo Ping?! Yup qta akan pindahan lagi ke rumah baru. Bukan ga mau tinggal di rumah nyokap, qta malah mau banget plus nyokap welcome banget sama qta en seneng bisa liat B tiap hari tapiiii qta tau ga bisa seterusnya kayak gini kan, bisa ga mandiri. Ditambah qta butuh ruang buat kantor sedangkan di rumah nyokap uda ga ada ruangan lagi.
Mohon doanya manteman supaya proses pindahan ke rumah baru diberi kelancaran en dijauhkan dari hal2 yang tidak baik sama diberi rejeki lebih lagi sama Tuhan, AMIEN!!!

Chinese New Year 2016

Gongxi Gongxi!! *sambil kionghi2* Semoga di Imlek taun ini, qta makin diberkati dengan kesehatan, rejeki en kesuksesan, AMIEN!
Yang spesial di Imlek x ini buat gue en Jo adalah ada B sekarang jadi mama papanya bisa panen angpao, wkwkwkwkwk *disambit angpao*
Persiapan buat Imlek jelas ada donk kan gue seksi rempong, LOL, rempong karena baju2 gue yang model terusan tuh masih ga muat. Muat di badan tapi ga bisa disleting tow di kancing gegara keganjel toked, wkwkwkwkwk alhasil gue beli lagi deh beberapa terusan buat Imlek skalian yang bisa dipake kondangan tow pergi2 juga. Gue uda dapet baju, Jo juga beli kemeja merah tapi B ga qta beliin baju soalnya kado2 baju B masih banyak yang belum B pake en mayoritas warnanya merah jadi qta pikir B pake yang ada dulu aja. Tapi rejeki emank ga kemana, salah satu besties gue tiba2 kirimin baju Imlek buat B.
PhotoGrid_1455336071554
belum dipake
PhotoGrid_1455163825853
semok dipake B
Lucu bangetttt!! Tengkyu2 so much onti Novi *kiss2 dari B*
Kelar persoalan baju2, same like last year, gue order custom angpao lagi di @berrycard (same vendor too). Order x ini agak mepet en ini emank salah gue karena gue lupa mulu buat order. Giliran inget en mau order ada aja gitu yang alihin. Karena mepet, ownernya ga bisa kasi preview design yang gue mau tapi ga apa2 lah gue percaya hasilnya akan baik. Design yang gue mau simple aja: angpao merah, ada tulisan en gambar bunga2. Kelar order en pembayaran, gue bener2 lupa buat follow up tau2 beberapa hari kemudian dateng paket isi itu angpao.
16-02-09-23-00-52-838_deco
love it!!
Imlek x ini gue bilang sama Jo kalo gue kangen meni pedi ditambah area kaki gue uda ga bersih, kering en banyak kulit mati plus gue ganjen mau kutekan lagi kakakkkk, hahahaha en dikasi sama Jo! Yeay!!!
16-02-05-16-04-17-535_deco
red nail gel with black ribbon
Rasanya bahagia banget, lebay ya tapi beneran deh gue happy walo cuma meni pedi doank.
H-1 Imlek, qta makan malem sama2 di rumah aja. Nyokap masak en gitu masak kelar ga pake lama itu makanan diserbu jadi maap ga ada foto2 makanannya yak, hehehehe. Di hari Imleknya, sibuk dah siap2 terutama gue siapin B dulu abis itu baru gue siap2. Kelar semuanya baru dink kionghi2 🙂 Sama lagi kayak rutinitas di hari Imlek, qta keliling2 ke rumah sodara. Enaknya pas di rumah sodara ya pada banyak yang gendongin B jadi gue, Jo sama nyokap bisa lahap makanin cemilan en makanan lain, wkwwkwkwk. Tapi ga boong, fisik bicara kakakkkk, badan rentekkk en cape. Jam 6 sore, qta udahin deh keliling2nya. Kasian B juga, tidur ga pules2. Tiap perjalanan B emank tidur tapi gitu sampe rumah sodara kan berisik en pada mau gendong jadi kebangun.
Yang pasti Imlek x ini, gue sama Jo happy karena ada B jadi lebih berasa bedanya. Kalo taun lalu dibilangnya (masih) pganten baru en ditanya kapan punya anak nah di taun ini dibilangnya pamamud (papa mama muda) wkwkwkwk disertai pertanyaan “kapan punya ade buat B” never ending questions dah, LOL
PhotoGrid_1455033742892
kionghi2 onti uncle 😉 *red headband from ii Mey2, tengkyu ii*

 

Spectra

Sekilas kayak judul film James Bond kemarin ya, LOL. Based on title, gue mau review pompa susu (pomsu) merk Spectra. Ide ini dateng dari pypy (thanks ya py idenya). Biar lebih enak reviewnya, gue buat sperti tanya jawab aja ya 😉
  1. Kenapa pilih Spectra?
Awal mulanya naksir sama Medela, hehehe tapi pas lagi nyari2 nemu lah Spectra ini en langsung ubek2 nyari reviewnya gimana. So far dari review yang ada, pada bilang bagus dalam arti ya enak2 aja dipakenya. Selain itu, dari segi hal yang didapet menurut gue uda komplit. Komplit dapet 1 mesin pompa, 2 corong buat mompa, 2 botol pompa, 2 connector neck (penyambung buat pake bosu lain), 2 (semacam) rubber corong, 2 dot en printilan lain yang jumlahnya masing2 dua biji. Ga cuma itu, di Spectra dikasi juga tuas manual jadi bisa elektrik en manual juga buat mompa. Hal ini yang makin buat gue yakin pilih Spectra, hahahaha soalnya komplit *otak enci2 ga mau rugikkk*
  • Alesan lain pilih Spectra?
Semua tipe Spectra uda closed system yang artinya (jelasin pake bahasa gue aja ya) kalo pompa sampe kepenuhan, ASI ga akan masuk ke mesin 🙂
  • Beli yang tipe apa?
Spectra yang gue beli tipe 9+.9+ ini temenan sama 9S, bedanya di internal batre aja. Jadi kalo 9+ itu ada internal batre yang bisa qta charge kalo lowbat terus kalo uda full batrenya tow ga lowbat, bisa qta pake pomsunya tanpa dialiri aliran listrik/daya sedangkan 9S ga ada batre internal jadi kalo mau pompa perlu dialiri listrik/daya via listrik langsung, power bank tow ga batre AA. Jelas donk ya napa pilih 9+, lebih simple aja ga usah cari2 listrik/daya kalo mau mompa 🙂
  • Harganya berapa?
Gue beli di harga 1.5 juta-an yang 9+ ya en gue iseng nanya kalo 9S sekitar 1.3 juta-an.
Kalo gue pribadi cocok pake spectra en uda ngerasain pake yang sistem elektrik sama manualnya. 

PhotoGrid_1455031148838

Postingan ini murni bukan promosi berbayar, hahahaha en siapa tau bisa bantu para bumil-ers yang lagi bingung mau nyari pomsu. Kalo mau tanya2/ngobrol lebih lanjut tentang pomsu Spectra, monggo loh kontek gue via japri (WA/line) tow ga email langsung ke gmail 😀
Met hunting pomsu ya ^^