20 weeks (OSIOTW)

Sebelum panjang kali lebar, gue mau bilang kamsia banget2 buat manteman bloggers yang uda ikutan GA perdana gue 😀 Ga nyangka banyak yang ikutan, hehehehe en seperti yang gue janjiin, GA ditutup pas tanggal 22 Juli (sabtu) en pengumuman pemenangnya di 24 Juli (Senin). CONGRATZ buat pemenang hadiah pertama, Mel O; hadiah kedua, Fanny en hadiah ketiga, Dea *tebar2 confetti* Buat yang belum beruntung, jangan berkecil hati, siapa tau gue akan adain GA lagi tow ada temen bloggers lain yang adain GA *lirik jeng Mira, ahahahaha*
Oke, skarang back to the topic ya 😉
Biasanya gue kontrol bulanan itu sehari sebelum genep bulannya. Kayak sebulan, dua bulan, dstnya itu jatohnya di tiap hari Selasa nah jadwal kontrol gue di hari Senin tapiiii kontrol kali ini beda dari sebelumnya. Gue dateng lebih cepet gegara gue mau ikut terbang ke negara tetangga, hehehehe.
Ini flight pertama gue dalam kondisi hamil en jujur buat gue mikir “aman ga ya, tar knp2 ga ya, desebre”. Gugling punya gugling pada bilang aman terlebih kalo ga ada riwayat apapun di kehamilan terus gue ada tanya2 sama Fanny juga. Setelah uda yakin kalo semua akan baik2 aja, dibelilah tiketnya sama Jo. 4 hari sebelum capcus, Jo bilang ke gue buat kontek dokBud baiknya gimana en perlu ga kontrol dulu. Ya uda gue WA ternyata dokBud minta gue kontrol dulu. That’s why dink jadwal kontrol gue maju.
Kontrol x ini bisa dibilang mendebarkan, LOL secara gue dag dig dug apa dibolehin ga ya sama dokBud buat terbang terus apa gender dede uda bisa ketauan jelas 😀 Selidik punya selidik, kondisi gue en dede itu baik (puji Tuhan) terus berat badan gue di bulan ini malah naik 2kg, haiyaaa tapi senengnya berat dede pun naik lebih banyak 🙂 Dengan kondisi yang semuanya baik, dokBud bilang ga masalah kalo mau terbang tapi doi tetep resepin gue penguat kandungan hanya buat jaga2 aja.
Tentang gender!hehehehe ini yang paling dinanti2 ya 😀 Gue cerita dulu ya bentar. Jadi beberapa hari sebelumnya, gue ada tanya2 ke dede “gender kamu apa ya de?” terus gue pake cara pas dulu hamil B. Kalo cowok/cewek ya nendang2 tow gerak2 ya en itu gue itung dari 1-10. Awal2 gue tanya itu c dede gerak2 baik di gender cewek en cowok, wkwkwkwkwk, gue sampe pusing mikirinnya :p tapiii akhirnya berbuntut di 1 gender yang dijawab dengan pasti sama dede *tsahhh*
Balik ya ke waktu kontrol. Pas di USG, dokBud nanya “filingnya apa ini buat gendernya?” en gue jawab kalo filing berdasar komunikasi saya sama dede itu cowok Dok. Eh dokBud-nya cengar cengir sambil bilang “iya betul, ini fix cowok ya” sambil ngasi liat monasnya c dede en buah zakarnya, ahahahahaha. Terjawab sudah ya gender dede 🙂 Buat yang menang GA-nya, selamat ya en enjoy the gift! 😀
PhotoGrid_1501315034143
monasnya dede 😉
Sekarang gue mau ceritain pgalaman terbang dalam kondisi hamil. Pas di dokBud itu, gue dibekali sama doi obat penguat kandungan sama surat pengantar boleh terbang. Kedua hal itu gue bawa en ternyata sama pihak airlines-nya emank diminta itu surat pengantarnya terus gue kasi sambil bilang ke orangnya buat difotokopi aja soalnya kalo gue kasi bener2 aslinya lah tar dari negara tetangga minta juga, gimana coba. Masa ga pulang gue?! En dibolehin buat fotokopi terus gue ada isi formulir yang menyatakan gue sehat en hal2 lainnya. 

 

PhotoGrid_1501314799954
surat dari dokBud
PhotoGrid_1501314683210
surat keterangan penerbangan
PhotoGrid_1501314758407
(lagi) surat keterangan penerbangan
Iklan dikit ya : penerbangan ini juga x pertama buat gue naik airline burung gede biru (biasanya kan naik yang warnanya merah putih) plus x pertama juga ke T3!xixixixi bagus ya T3 ituuuu, keren deh dalem2nya *norak :p
Selama nunggu, gue agak ga tenang, abisnya beneran mikirin dede di perut tapi dipikir2 kan gue kudu relax ya. kalo gue-nya ga relax malah dede juga ga relax nanti. Sepanjang penerbangan, aman kakakkkk!! Pas landing pun, aman 🙂 Karena qta terbangnya dari T3 jadi landingnya di KLIA1. Pas liat KLIA1 kok beda jau ya sama KLIA2 (anggepannya kayak T3 sama T2) terus di KLIA1 ini gue kena jackpot 😦 Ceritanya sebelum ke imigrasi, gue kepengen pipis en WCnya lagi perbaikan jadi diminta ke WC buat org2 kebutuhan khusus. Ya udah gue masuk deh tuh terus sekilas ya layaknya WC pada umumnya kan eh pas gue lagi pipis, buset deh dari klosetnya en area sekitarnya tuh berbau pesing pake BANGET!!! Beneran pesing!! Awalnya gue uek2 tapi buntutnya isi perut gue kuar smua (T____T) *efek abis makan juga di pesawat* Keadaan makin parah lagi dimana wastafel tempat gue muntah tuh ga bisa bersih, matek dah!! Kayaknya itu wastafel emank mampet. Udah deh sama Jo dipanggil CS buat mintol dibersihin sedangkan gue juga nenangin diri (kayak minum en oles2 minyak angin) abis muntah tadi.
PhotoGrid_1501314840284
makanan yang ga sempet diolah sama lambung gue
PhotoGrid_1501314869866
makanan yang selamat nyaman di lambung
Lepas dari kejadian itu, keadaan gue sama dede baik2 aja selama di negara tetangga bahkan pas landing di Jakarta pun juga aman. Cumaaaa ga oong ya, mau jalan2 disana uda ga kuat. ahahahaha, capeeee banget yang ada. Gue cuma jakak agak jauh demi locupan yang lagi gue idam2kan en itu adanya di Lot10. Kelar dapet yang gue idamkan, gue ngedon aja di kamar hotel sedangkan Jo sama yang lainnya gawe, hehehehehe.
PhotoGrid_1501314601798
locupan favorit banget!! tiap gue ke Malay, gue pasti makan ini en selalu di tempat yang sama. rasanya enak bambang, manis ada pedesnya pun ada terus yang buat nagih ada minyak b2 yang garing2 kriuk 🙂
Kalo ditanya kapok ga terbang selama lagi hamil ini, engga c, seru2 aja tapi kayaknya ga bisa sering2 dah. Gue kebanyakan mager-nya, hahahaha mending di rumah aja kalo gitu.
Di umur kehamilan sekarang, tendangan dede di perut makin ga santai, ahahaha sampe2 gue ngerasa ngilu2 tapi gue anggepnya brarti dede lagi happy tow aktif bener 🙂 Gue inget pas waktu hamil B, gue ga bisa tidur dalam posisi hadap ki-ka en tiap gue coba hadap ki-ka, B pasti ga santai geraknya sedangkan hamil dede, gue ga ga bisa tidur hadap kanan. Dede maunya gue tidur terlentang tow paling banter hadap kiri. Kalo gue iseng hadap kanan, ga santeee c boss dede di perut geraknya.
Frekuensi ke WC pun uda intens, gue merasa ini lebih cepet deh daripada pas hamil B. Waktu B, gue mulai intens ke WC itu pas di trimester ketiga tapi gue skarang baru di trimester kedua eh uda intens bener, ahahahaha. Emank bener ya kata orang2, hamil pertama en kedua (en ketiga en keempat en seterusnya) tuh ga bisa disamain. Pasti ada bedanya.
Segitu dulu dink update perkembangan dede, qta ketemu lagi ya pas 24 weeks nanti, muahhh!
PhotoGrid_1501314921471
pulang2 uda 20 weeks preggo

16 weeks (OSIOTW)

Waktu cerita ini tayang yang jelas usia kehamilan gue uda lebih dari 16 minggu, hehehehehe gue yang telat update cerita dede di perut.
Dari hasil periksa tiap bulannya di dokBud, segala sesuatu tentang c dede normal en baik. Dari USG, keliatan sepuluh jarinya; tulang punggungnya; rangka mata; dua telinga; dll. Yang ga keliatan itu GENDER!hahahahaha. Iya c dede masih malu2 nii buat buka kakinya, malah asik jumpalitan didalem :p Semoga ya di kontrol berikutnya uda ketauan gendernya dede apa. Selain karena penasaran, gue juga mau adain GA tebak gender. Itung2 buat bagi2 berkat en kebahagiaan, aheyyy!
Ohya, gue juga uda bisa ngerasain gerakan dede di dalem perut ini 🙂 selain gerakan, bisa ngerasain juga tendangan2 c dede. Belum berasa sampe gimana ini tendangannya tapi seru aja pas ditendang halus sama dede. Berasanya kek orang norak yang baru x pertama hamil, ehehehehe 😉
Pertambahan berat badan gue juga dibilang stabil dimana tiap bulannya nambah 1 kilo, en kata dokBud itu bagus jadi ga berlebih en ga kurang. Terus masalah kaki gue yang timbul bintik2 merah kayak bruntusan uda ilang blasss pas masuk trimester kedua ini 😀 Kulit kaki uda balik normal euy. Sepertinya emank bener ngaruh dari konsumsi karbo gue yang balik normal terus gue sampe sekarang masih pake sabun baby tapi yang batangan (thanks to Aina info merk sabunnya). Selain jadi ga perih di kulit badan eh entah kenapa kulit gue juga ga terlalu kering sekarang2 ini 😉
Perkembangan lainnya, kalo dulu di trimester pertama gue eneg bleneg sama yang namanya ayam, sekarang uda engga lagi donk, yeay!! Awal mulanya gue iseng2 beli pecel ayam depan rumah, niat hati mau gue gado-in aja. Kalo ga bisa makan ya gue kasi ke Jo, xixixixi eh taunya ludes sodara2 XD terus berlanjut di minggu kemarin Jo ngajakin makan ayam di kakek janggut putih. Awalnya cuma mesen 2 ayam buat qta masing satu tapi abis itu gue cuci tangan en balik ngantri buat beli lagi, hahahaha. Lumayan deh ya bisa makan 1 ayam en 4 biji chicken strip-nya kakek janggut putih
Mumpung usia kehamilan belum tua en perut belum gede2 amat, gue manfaatin waktu buat bebenah baju2 NB punya B. Emank c gender belum ketauan tapi pikiran gue kalo baju2 NB kan biasanya general jadi mau cewek cowok ya bisa pake tokh pas gue bongkar kebanyakan baju NB-nya B emank bener general dari segi warna en motifnya. Baru gue pisah2in aja c, kalo nyuci2nya tar aja dink pas mau deket2 bulan lahir c dede. Dari bebenah baju, gue juga bebenah kamar buat dede nanti. Ga khusus buat dede sebenernya tapi lebih buat gue sama dede tidur di kala siang hari. Ups, dede tidur gue mah mompa kayaknya, hahahaha *balada buibu pejuang ASI*. Kenapa ga bareng2 di kamar utama? Soalnya kalo bareng2 dijamin salah satu dari B tow ga c dede keganggu dink jadi mending dipisahin dulu. Tapi tetep ya gue akan kasi waktu juga kok buat B en dede buat punya bonding time. Misal kalo dede ga tidur ya uda main2 aja sama B di kamar utama tow ga kamar satu lagi ini. Pisah ini cuma buat siang hari aja, kalo malem ya uda qta amprokan b4 nanti, hehehehehe.
Bebenah2 ini gue lakuin sekarang2 juga ngeliat sikon ade gue c Fang2 lagi libur sekolah jadi bisa bantu gue buat ngawasin B di kala gue bebenah. Ga cuma Fang2 tapi mba L pun ikut bantu2. Gue emank uda sounding ke mereka b2, abis kelar libur lebaran mintol bantuin ya en bersyukurnya mereka mau bantuin 😀
Bebenah barang uda, nah bebenah uang buat lahiran juga sedang qta (baca : Jo, hahahaha, ga dink gue juga) lakukan. Tengah trimester pertama uda mulai qta lakukan sebenernya mengingat harga melahirkan di Hermina itu uda naik banyak. Terus karena tau bakal dapet diskon kalo qta ikut depomil, makin lebih semangat lagi buat siapin uang melahirkan ini (gue modis soalnya, modal diskonan, wkwkwkwkwk). Ikut depomil baru bisa dilakukan kalo usia kehamilan uda 20 minggu, alhasil gue tabungin dulu deh uangnya di tabungannya c dede. Nanti kalo uda 20 minggu, gue transfer ke depomilnya Hermina *idup diskon!!* xixixixixi.
Sekian cerita update-annya tetep ya gue minta doa2nya supaya gue sama dede sehat2 terlebih buat dede biar tumbuh normal en tanpa kurang suatu apapun, amine! Eh iya, sama doain juga dink biar gendernya lekas kelihatan plus jelas juga jadi kan ga usah USG 4D, hehehehe 🙂 Mamaciii ya manteman, muahhh!!