1st Experience Spa ~ Mom & Jo MOI

Sejak hamil, badan rasanya pegel luar biasaaaaa terutama tulang punggung bawah deket pinggang sama tulang ekor. Berasa banget pas duduk itu tulang ekor sakit. Gue uda pake alas duduk semacam bantal tapi ga terlalu ngaruh. Sedangkan tulang punggung tuh maunya gue pletekin (duh bahasa gue jelek yee) kayak dibunyiin gitu dink cuma gue takut tar malah kenapa2 lagi jadi gue tahan2in ga bunyiin en berujung pegel2 bangettt. Kalo uda pegel, biasa gue minta Jo olesin minyak kayu putih ke area punggung, pundak en leher. Lumayan bantu buat redain pegel2 tapi ga berlangsung lama Nah di masa2 pegel2 itu gue lagi liat2 timeline IG eh Ribka *lohaaaa Rib* upload foto kalo abis massage di Mom & Jo (MJ). Langsung komen en wa, hahahahaha tanya2 enak apa ga terus ga kalah penting tanya harganya 😛
Kelar introgasi Ribka, gue sambungin ke Jo. Nanya boleh massage apa ga terus infoin harganya juga. Syok deh c bapakeeeee, wkwkwkwkwk, itu harga kok mahal tapi abis itu Jo bilang massage aja tokh ga tiap bulan massagenya en menurut Jo, lakukan en nikmatin aja apa yang emank perlu/bisa dilakukan saat hamil 🙂 Ijin uda ditangan plus duit uda di dompet LOL makin mupeng donk gue buat massage tapi giliran mau massage eh gue kena radang tenggorokan jadinya gue tunda dink.
Waktu proses nunda itu, gue browsing tempat massage lain buat bumil en hasilnya ga terlalu banyak. Kalo pun ada, dari review yang gue baca pada kecewa en berasanya itu therapist ragu2 waktu mijitnya (harganya pun lebih murah) jadi gue ga berani coba2 dink. Tapi ada 1 tempat namanya Dian Mustika (DM) yang bisa massage buat bumil en paket buat treatment pasca lahiran. Gue tau ini tempat dari ci Leony en japri buat nanya2. Untuk harga massagenya, DM lebih murah dikit dari MJ en kepikir mau coba di DM dulu dink.
Tanggal 16 Agustus 2015 ditetepin hari buat gue massage karena menurut Jo besokannya kan libur jadi abis massage gue bisa leha2 relax di rumah cuma yang tadinya mau di DM berubah jadi di MJ soalnya Jo sendiri punya acara sama temen2nya en sempetnya nganter ke MJ plus Mey2 Fang2 yang nemenin gue mau nonton F4 (bukan2, bukan tau ming se en the genk) jadi lebih enak ke MJ yang di MOI. Gue ga masalah, yang penting massage, hahahahaha. Ohya sebelum dateng baiknya buat reservasi dulu apalagi kalo weekend datengnya, rame di MJ.
Di MJ, disambut ramah sama bagian front desknya en dijelasin harga secara paketan en yang single. Tadinya gue mau ambil paket kayak yang Ribka ambil cuma gue membutuhkan waktu massage lebih lama jadi gue ambil single massage, Pre Baby Liss Massage selama 80 menit seharga 300.0000. Terus sama Jo ditambahin ambil White Glow Body Scrub selama 60 menit seharga 235.000 soalnya c Jo tau gue demen luluran scrub gitu en sejak hamil gue ga ngelakuin hal itu lagi karena pertimbangan bahan2nya sedangkan di MJ bahan2nya alami en aman buat kulit bumil jadi c Jo ambilin itu treatment buat gue *happy wife*
Pas lagi mutusin mau ambil treatment apa aja, qta baru tau kalo di MJ ini bisa juga massage buat misua loh *salahkan gue yang ga jeli baca websitenya, hehehehe* c Jo merasa keceleeeeeeee. Jo tuh mau banget ikutan massage soalnya dia tau kalo tingkat pijitannya ga mungkin sesadis sekeras pijitan di tempat massage yang lambangnya bintang 5 itu. Jo itu kalo abis pijit di lambang bintang 5 tuh ngeluh badannya bukan enak tapi jadi makin sakit padahal uda sama yang junior en tekanannya uda dikurangin. Alhasil next massage dink Jo baru ikutan secara dia uda kadung janji sama temen2nya, ga mungkin dibatalin.
ruang treatment
              ruang treatment

 

sebelum mulai, kaki dibersihin en dipijit ringan
sebelum mulai, kaki dibersihin en dipijit ringan
Enak ga massagenya?! Enakkkkkk!!hahahaha buat nagih juga. Gue sampe mau terlelap pas di massage en walo posisi tidurnya bukan tengkurep (nyamping) rasanya tetep enak loh. Tekanan pijitnya juga pas en gue ada minta dikerasin dikit, hehehehe. Suasana pas mijit juga tenang, yang kedengeran cuma alunan musik doank sama palingan kalo gue ada tanya2 sama therapistnya. Rasanya 80 menit itu kok kurang ya *dislepet Jo* hahahaha en gimana sama lulurnya? Juga enakkkk, badan rasanya tuh bersih, lembut en wangi banget dink. Pokoknya gue puas sama pelayanan en treatment di MJ ini en pokoknya mau balik lagi! Gue ga mau tau pokoknya Jo kudu ngasi *maksaaaaa*
mumpung therapistnya lagi kuar, gue narsis dulu :P
mumpung therapistnya lagi kuar, gue narsis dulu 😛

 

nyempetin buat nungguin gue massage sebelum pergi sama temen2nya :D
nyempetin buat nungguin gue massage sebelum pergi sama temen2nya 😀
Buat para bumil2 yang emank lagi pegel2 badannya, boleh banget nyobain massage di MJ ini. Bukan promosi loh ya tapi berdasar pgalaman, MJ ini recommended walo harganya buat dompet en rekening tabungan tiris, hahahaha tapi kan ga tiap bulan massagenya *pembelaan diri*

Campur Aduk Nano Nano

Belakangan ini perasaan sama pikiran lagi awut2an ngumpul arisan jadi satu. Yang kuar jadi pemenangnya juga gantia2an, hahahahaha. Untungnya gonta ganti ya jadi ga stuck di 1 rasa aja *isshh ini lagi bahas apa c Ping?!
Namanya juga keidupan ya, ga mungkin flat pasti ombang ambing, naik turun, ktawa manyun, de el el dink nah itu lagi gue rasa2in banget belakangan ini. Gue coba jabarin dink apa yang lagi gue (en Jo) alamin. Ga maksud bersungut2 loh ya cuma sharing en siapa tau ada yang bisa ngasi masukan/ide yang ga terpikir sama gue sebelumnya tapi lebih dari apapun, gue tetep bersyukur loh dikasi Tuhan ngalamin ini semua. Gue anggepnya ini ujian buat jadi orang lebih baik lagi en lebih sabar2 lagi. Pasti ada pelangi kan di ujung tiap perkara.
Yang buat gundah gulana dulu ya 
  • Ini menyangkut usaha kecil2an yang gue sama Jo jalanin, Ada beberapa pembeli yang masih punya tanggung jawab pembayaran ke qta en tagihan mereka ini uda pada jatuh tempo semua bahkan lebih dari 21 hari dink. Qta uda usaha nagih kayak telp, sms en wa ke orangnya. Bagusnya selama qta cari itu orangnya ada (ga ilang kontek) tapi selalu dijawab “tar ya saya transfer” en kenyataannya tiap gue print buku tuh ga ada transferan yang dimaksud. Pusing?! Iya pusing soalnya modal en untung qta jadi ga muter sedangkan qta perlu buat beli2 barang lain en muterin dana yang ada. Kalo angkanya kecil, mungkin qta ga sampe pusing kepala barbie yang gimana tapi ini angkanya lumayan bangetttt.
  • Masih di bidang yang sama, tapi lebih ke penurunan harga jual yang tiba2. Selama proses transaksi itu qta selalu info harganya mau itu barang harganya tetep tow naik pasti qta infoin biar ga terjadi miskom. Pembeli deal baru qta urus orderannya en kirim itu barang. Beberapa kali yang terjadi begitu barang sampe ke tempat tujuan, pembeli bilang kok harganya mahal ya di pasaran sekian loh plus minta turun harga. Kalo uda gitu ya gue gemes2 keki loh maksud gue kan sebelum deal qta uda info harganya en mereka oke kok (bukti chat masih ada) makanya qta urus en kirim tapi kenapa gitu terima barang baru komplen harga. Gue ga ada mainin harga sama sekali, harga yang diinfokan itu sama persis sama harga yang tertera di invoicenya kok. Qta jelasin baik2 en bilang juga kalo harga segitu (harga pasaran menurut mereka) itu ga bisa secara modalnya aja uda lebih dari dari harga pasaran yang dia mau. Buntutnya mereka kekeh minta turun harga en ga tanggung2 buat qta tuh jadi nombok bukan untung, giliran qta ga mau itu barang dikembalikan. Alhasil qta jadi numpuk barang stok. Kalo barangnya cepet laku, qta gapapa jadiin stok tokh masih ada yang mau beli tapi kalo barangnya susah dijual itu buat qta mati kutu plus rugi Perihal harga jual, qta ga sembarangan cari supplier en qta pun survey di pasaran harga yang beredar. Sering x pembeli tuh asal jeplak aja harga pasaran sekian padahal mah ga segitu.
  • Drama nyari tempat tinggal baru. Iya jadi drama berseri x ini, hahahahaha. Pertimbangan qta mau pindah dari kost karena bentar lagi (waktu kan berjalannya cepet yak) gue mau lahiran en ga memungkinkan kalo masih tinggal di kost. Secara ukuran kamar tuh mini en nyampur sama wc (wc ga berpintu cuma bertirai plus temboknya ga full sampe langit2) jadi ga bagus dink hawanya kalo ada bayi belum lagi bisa ganggu kamar2 lain kalo tengah malam bayi nangis2. Tiap sabtu minggu kerjaan gue sama Jo itu ketemuin pemilik kontrakan/apartment, hehehehehe tapi sampe sekarang belum nemu juga yang sreg. Pernah c sekali nemu rumah yang sreg, secara harga oke en deket juga sama rumah nyokap tapi berbuntut ga jadi deal sama pemiliknya gara2 tagihan PAMnya dia minta bagi 2 (rumah yang dikontrakin itu sebelahan sama rumah pemiliknya). Dia mau tiap kuar tagihan PAM itu pembayarannya dibagi 2, gue ada tanya emank penghuni rumahnya ada berapa eh taunya ada 8 orang plus anak2 juga. Busettt gue ga mau donk, secara itungan kan gue rugi, itu sama aja gue bayarin tagihan kuarganya dia juga padahal gue tar paling cuma tinggal b3 kan. Jo masih nego tuh dengan minta bayar proposional aja tapi dia kekeh ga mau ya uda qta juga ga mau. Qta emank butuh tempat tinggal tapi ga sampe gitu juga ya. 
Sekian cerita yang buat gundah gulana, jangan banyak2 tar yang baca ikutan pusing pala barbie gegara anggep gue misuh2, hahahahaha. Qta ke hal yang seneng2 aja ya 😀
  • Perkembangan B yang kian hari kian bagus, makin aktif nendang2 perut mamanya sampe pas hari Sabtu (22/8) kemarin itu gue pas lagi liatin perut eh ngeliat perut blendung cepet karena B nendang, hahahaha. Ngeliatnya buat senengggg bgt sampe gue perhatiin mulu tapi tau x ya kalo diperhatiin eh nendangnya ga sampe buat blendung. Terus Minggu malemnya, gue berasa ini anak kok heboh bener di dalem, hahahaha langsung angkat baju en ajak Jo liatin perut, ya kali kan bisa ngeliat perut blendung lagi *calon ortu norak, wkwkwkwk* eh bneran dikasi liat loh sama B. Perut blendung di sebelah kanan puser. Jo sampe kagum2 liatnya, hehehehe. Semoga tar kesampean buat ngerekam dink ya.
  • Banyak manteman en sanak sodara yang sayang sama B dari yang nanya via wa/line tentang perkembangan kehamilan gue, ngasi saran2 baiknya gimana, ngasi info2 seputar kehamilan, proses ngelahirin sampe ngurus bayi nanti plus beberapa manteman en sodara2 yang ngasi kado buat B. Yang seneng ga cuma B tapi mama papanya juga seneng, ngerasa diberkatin sekali sama Tuhan, dikasi orang2 yang peduli en sayang sama qta :’) Sampe sekarang gue belum bebelian barang2 bayi buat B tapi uda punya beberapa barang itu berkat manteman en sodara yang ngasi kado much tengkyu buat kalian!!! Sampe sekarang juga baru ngelisting aja apa yang dibutuhkan buat bayi sama ngincer2 toko mana buat beli (gue posting terpisah nanti ya)
  • Makin hari frekuensi berantem sama Jo juga berkurang, mungkin uda makin ngerti satu sama lain x ya tapi kalo ribut2 kecil beda pendapat mah ada aja cuma yang sampe gede uda jau berkurang. Ya semoga terus makin baik dink walo susah secara ada aja yang buat idup berubah tapi yang penting gue sama Jo mau sama2 usaha buat lebih kalem, open minded, nyatuin persepsi, terbuka satu sama lain
  • Tiap pulang kerumah nyokap, gue selalu seneng bawaannya. Bukan gegara rumah yang jau lebih baik tapi lebih karena liat muka nyokap yang jau lebih ceria en sumringah. Beban tentang tar mau tinggal dimana en bayarnya gimana tuh uda ga ada di roman2 muka nyokap. Gue terus berharap en usaha biar nyokap selalu happy2 dink plus biar bangga sama 4 anaknya ini 😀 Nyokap pun juga excited sama kehadiran cucunya. Hampir tiap hari nyokap itu telpon gue buat ngingetin makan en minum vitamin teratur, ga stress2 en banyak2 berdoa. Tiap dateng kerumah nyokap, demen dia ngelus2 perut gue sambil manggil2in B plus kasi doa juga. Bahkan nyokap uda bilang ke Jo, kalo sampe jelang lahiran belum dapet rumah/apartment yang klik tinggal bareng dulu aja sama nyokap jadi nyokap pun bisa bantu2 gue dalam ngurus B nanti. Intinya nyokap bilang selalu bawa dalam doa aja en ga usah terlalu ngoyo karena rejeki itu uda disediakan, qta usaha. Kalo emank itu rejeki buat qta pasti qta dapetin.
Kalo ditimbang2 banyakan mana antara gundah gulana sama happy ya banyakan happy donk ya, bukan karena sok ngeliat sisi positifnya mulu tapi gue males kalo terlalu mikir berat dalam arti jadi ngeluh2 mulu, hahahahaha. Tiap susah gue cuma mikir tar juga bisa seneng kok yang penting doa en usaha aja plus di tiap susah seneng itu selalu ada sisi baik en engganya kan?! Jadi gue bawa enjoy aja dink, walo buat keki tapi ya uda gue ga mau lama2, ga ada baiknya juga. Mending banyak2 ketawa tapi jangan ketawa sendiri yak disangka gila lagi, hehehehe

20weeks (+)

Lohaaaaa!!
Berhubung kemarin tgl 12 Agustus 2015 balik kontrol B ke dr. Budi jadi mau skalian update perkembangannya yak. Kalo ditanya keluhan, puji Tuhan ga ada 🙂 Perihal bagian belah kanan perut dibawah payudara yang suka berasa mengkerut itu juga uda terjawab. Jadi kalo gue duduk terlalu lama en menekan gitu muncul dink tuh rasa kek berkerut en cara ngatasinnya gue biasanya berdiri tow ga duduknya gue tegakin. Rasa berkerut hilang dengan sendirinya. Hal ini gue bilang dr. Budi juga en menurut dia hal berkerut muncul karna perubahan kantong rahim gue juga yang kian hari membesar seiring pertumbuhan anak tapi ga semua bumil merasakan yang kayak gue ini.
Untuk BB gue naik booo 2 kg  Ini pasti akibat kulineran di Bandung dah *cari kambing item, wkwkwkwk tapi ga apa2 dink secara apa yang gue makan ternyata membuat B juga bertambah beratnya (ga cuma gue doank yang bertambah berat). Berat baby B sekarang uda 310 gram, kata dr. Budi sesuai juga dengan usia kehamilan gue jadi ga ada masalah begitu juga dengan ukuran panjang B.
kepala & tulang kaki B
kepala & tulang kaki B
Yang paling ditunggu2 donk ya, GENDER!! Hayo pada penasaran kan? Ngakuuuu!!hahahaha tapi untuk x ini masih sama kayak kontrol bulan lalu, gendernya belum bisa dikatakan manteman. Belum bisa dikatakan dalam arti begini, 2 bulan lalu itu dr. Budi uda sebut gender B sebenernya tapi hanya berupa prediksi en mau diliat lebih jelas lagi di bulan depannya. Ternyata di bulan depannya itu (15 Juli 2015) baby B ngumpet jadi ga bisa diliat sedangkan bulan iniiiiii, terjadi perubahan dari prediksi c dokter *toeng toengggg* Sebagai buktinya, dr. Budi uda kasi liat tanda2nya cumaaaaa gue sama Jo ga berani publish dulu sekarang2 dink. Qta mutusin buat liat lagi pas kontrol bulan depan, biar lebih enak juga jadinya 🙂 Sabar ya pemirsah2 *ngomong juga ke diri sendiri*
already 20weeks
already 20weeks
Usia kehamilan uda 20minggu en itu rasanya kok cepet ya tau2 uda 5 bulan aja *panik proses lahiran* hahaha tapi ga oong loh, gue kalo mikirin proses lahiran jadi merinding sendiri. Gue milih buat ga mikirin aja dah, jalanin yang ada dulu tapi tetep cari2 info seputar proses lahiran juga jadi setidaknya ga oon2 amat. Jelang 20minggu, gue uda bisa ngerasain kalo B gerak2 di dalam perut. Rasanya?! Kalo awal2 c kaget ya, secara baru x ini kan ngerasainnya tapi lama2 gue seneng en nagih B gerak2, hehehehe. Amazing ya di dalam perut ada kehidupan yang bertumbuh tiap saat. Gerakan paling berasa itu kalo malem, selepas jam 8an gitu, aktif bangetttt baby B-nya. Tiap B gerak2, gue suka bilang ke Jo en ini buat Jo penasaran donk kayak apa c rasanya (tapi ga buat dia pengen hamil kok, hahahaha) jadi gue suka tuh bawa tangan Jo ke perut gue buat rasain tapi ga tau kenapa tiap tangan Jo uda nempel di perut ya yang ada B berenti gerak2 loh. Diem aja eh gitu Jo angkat tangannya, B gerak2 lagi hahahahaha kecewa deh c Jo. Sampe ada 1 hari c Jo tuh lagi semerawut moodnya, pokoknya lagi ada masalah sama kerjaan dink terus Jo mutusin buat tidur2an aja di sebelah gue yang lagi nonton. Pas itu B lagi gerak2 terus, gue pelan2 bawa tangan Jo ke perut gue ehh berasa Jo-nya kalo B gerak2 *akhirnya* ada 2x dink ngerasain gerakannya. B tau x ya kalo papanya lagi jelek moodnya jadi dibuat seneng dink en Jo-nya langsung sumringah kesenengan tapi abis itu ga dikasi lagi sama B, wkwkwkwkwk sampe skarang masih sama, Jo pegang B diem.
B juga uda rutin gue kasi denger lagu2. Ga spesifik harus lagu2 bayi c tapi gue kasi aja denger semua lagu yang ada di itouch, hehehehe cuma blakangan ini B lebih sering denger lagu rohani. Ga ada niatan khusus kenapanya cuma kalo lagu rohani menurut gue mirip2 alunannya kayak lagu buat bayi, slow2 gitu jadi gue pikir pas dink buat B. B denger tiap pagi kalo di kantor en malem sebelum gue tidur.
B asikk denger lagu2
B asikk denger lagu2
Gue pernah baca juga selain dikasi denger lagu, ada baiknya juga qta sebagai ibu nyanyiin langsung buat anak jadi gue suka ikutan nyanyi2 meski suara gue sumbang hahahaha yang penting usahanya yak *bela diriiii. Ada kalanya pas gue di kantor, gue lupa buat setel lagunya gegara uda banyak kerjaan di depan meja jadi bablas ga setel eh taunya B gerak2 aktif, mungkin maksudnya ngingetin x ya kalo dia mau denger lagu2 en hal ini terjadinya ga cuma skali tapi berkali2. Gitu lagu kesetel, B diem anteng2 🙂
Sampe hari ini, jo masih ngelakuin kerjaan rumah kayak cuci pakaian dalam, sikat wc sama cuci piring. Biasanya kalo gue abis masak, gue skalian nyuciin tapi sekarang Jo yang cuciin en itu tanpa gue minta. Kelar makan, Jo langsung cuci piring. Kalo bebenah ranjang biasanya kan Jo ya yang lebih rajin tapi sekarang gue yang beresin, ga tau knapa cuma gue jadi demen aja lipet2 selimut en benahin bantal2. Selain ngerjain kerjaan rumah, tiap pagi Jo pasti buatin gue air madu. Ga pernah kelewat kecuali kalo madunya abis en pas qta ke Bandung. Gue yang ga doyan air madu, mau ga mau kudu minum karena katanya bagus buat stamina tubuh en skarang jadi demen + lancar minumnya (awal2 minum pake sendok, lamaaaaaa bner abisnya tuh air, hahahaha). Dari air madu, Jo juga rutin rebusin gue telor ayam kampung tapi yang ini ga tiap hari. Sebulan skali dink makan telor rebusnya.
biar ga tawar2 amat, gue pakein garem dikit
biar ga tawar2 amat, gue pakein garem dikit
Makin kesini, gue makin ngurangin makan pedes en juga asin2 soalnya uda keliatan dari betis gue yang membengkak, huhuhuhu. Lagi demen2nya makan es krim, entah gegara cuaca yang emank lagi hebat panasnya tow emank lagi kepengen dah. Sekarang uda bisa makan baso juga loh gue uda ga eneg2. Sama Jo lagi rajin pakein ke perut gue stretch mark cream. Hooh Jo yang molesin tiap gue abis mandi, soalnya gue lebih sering malesnya, hahaha.
cream sejuta bumil :p
cream sejuta bumil :p
Yang paling penting lainnya itu qta b2 lagi berusaha nii ngumpulin uang buat biaya persalinan nanti. Emank c masih lama ya tapi qta berpikir lebih baik dari sekarang uda qta sediain dulu deh biar tar jelang hari persalinan tuh uda ga pusing perihal uang. Uang yang qta kumpulin besarnya buat persalinan caesar bukan gegara mau caesar tapi qta ga pernah tau yang terjadi nanti kayak apa en gimana, jadi berjaga2 aja punya dana sebesar itu.
Semoga ke depannya makin sehat en makin lebih baik buat gue en B ya plus bulan depan uda fix ketauan gender B aheyyy!!

Bandung -day 3-

22 Juli 2015
Sama kayak hari kemarin, qta sarapan seadanya di Cassadua Hotel terus bebenah en ceki2 bawaan lagi soalnya qta mau skalian check out. Hari ini fokus buat beli oleh2 tujuannya tapi ga berlaku buat gue en Jo secara kuarga gue uda bosen kayaknya sama oleh2 dari Bandung en kuarga besar Jo ya asli tinggal di Bandung jadi ga perlu oleh2 :p
  • Prima Rasa (Jl. Kemuning No. 20)
Qta datengin tempat awal mula Prima Rasa dulu belum punya banyak cabang alesannya biar lebih historical aja *pretttt* hahahaha ga dink gegara abis dari Prima Rasa qta mau makan disekitar daerah sini. Ga jau beda sama Prima Rasa tempat lain ramenya ampun dink serasa besok2 Prima Rasa tutup setaun. Disini Emma, Farly en Monica belanja banyak sedangkan gue cuma beli picnic roll titipan Sin2 sama bolu duren kedemenannya c Jo.
  • RM Alas Daun (Jl. Citarum No. 34)
Tempat makan ini qta dapet hasil liat IG kuliner di Bandung. Ngeliat gambarnya c gugah banget ya apalagi punya sambel yang pedes enak, yum yum yum ditambah bapak driver qta juga bilang disitu makanannya enak Yowis ga pake mikir2 lagi, langsung aja cus makan disitu. Tempatnya sendiri gedeeeee terus qta pilih tempat duduk dulu mau dimana en ingetin aja nomor mejanya. Kalo mau order kudu masuk ke bagian dalemnya en disitu sistemnya hampir sama kayak di Laksana, qta tinggal pilih2 mau makan apa tar mbak-nya catetin pesenan qta sama minta nomor meja. Bedanya ada beberapa makanan yang bisa langsung qta bawa ke meja en tempatnya unik loh *pengen aje gue bawa pulang, hahahaha*
nah ini makanan yang bisa langsung qta bawa ke meja
nah ini makanan yang bisa langsung qta bawa ke meja
Mau cabe en lalapan sebrapa banyak juga bebas ambilnya jadi puas dink yang demen lalapan pake cabe 😀 Yang menarik dari RM Alas Daun ini qta makannya ga pake alas piring tapi pake alas daun, seru aja jadinya.
selada yang hampir ludes dengan ikan bawal goreng
selada yang hampir ludes dengan ikan bawal goreng
ayam 1 ekor, tahu goreng, cumi goreng, ikan asin
ayam 1 ekor, tahu goreng, cumi goreng, ikan asin
ini dia, sensasi makan dengan beralaskan daun pisang
ini dia, sensasi makan dengan beralaskan daun pisang
Nasi dianter langsung sama mas2nya sembari dia geletakin alas daun buat qta terus kalo mau tambah tinggal panggil mas2nya tar dia ceplokin nasi lagi ke alas daun qta. Rasa makanannya wuenakkkkk en yang paling mantebh itu sambelnya, bneran deh!! Pedesnya itu buat nagih mau makan lagi en lagi *apa kabarnya timbangan?!*
kelakuan ohh kelakuan :p
kelakuan ohh kelakuan :p
Yang buat pangling itu harganya. Qta makan sampe begah rasanya en harga yang qta bayar itu ga mahal, pokoknya oke banget dink ini tempat makannya Gue sama Jo mau banget balik makan sini lagi kalo ke Bandung (selain ke Laksana) en ajak nyokap yang demen makanan Sunda.
bye RM Alas Daun
bye RM Alas Daun
  • Es Bungsu 29 (Jl. Veteran No. 29)
Lagi kepedesan enaknya makan yang adem2 buat mulut en perut yak, meluncurlah qta ke es Bungsu. Kali pertama juga qta makan disini, katanya enak en terkenal ini es-nya. Tempatnya deket sama batagor Kingsley en pas qta dateng lumayan rame.
es doger
es doger
Sekilas kayak es campur ya, kalo rasa juga menurut gue ya sama aja kayak es campur di Jakarta, hehehehe cuma dia punya ga terlalu manis en ketan itemnya dia enak gurih gitu.
  • Sosis & Baso PD. PasirKaliki
Tiap ke Bandung, gue suka sempetin mampir kesini. Disini jual sosis yang mereka buat sendiri en ada juga baso sama daging2 ham. Dagingnya ga cuma babi tapi ada sapi en ayam juga, tinggal pilih aja demennya yang mana. Gue paling demen beli 1 kantong plastik yang isinya ada sosis, daging babi asin, ham. Soalnya uda dipotong2in sama orangnya en gue pake buat masak nasi goreng 😀 Nyokap juga paling demen beli ini, praktis. Jadi gue beli 4 bungkus buat gue en nyokap di rumah. Kalo untuk sosisnya yang masih berbentuk panjang (belum dipotong2) juga enak terus ga usah lepas plastiknya kalo mau dimasak. Setengah kilo, uda dapet sekitar 20an sosis. Kalo mau beli 1 kilo misalnya tapi mau dibagi stengah2 plastik tow seper4 juga boleh, tinggal bilang aja sama mas2nya.
2 kantong dapet sekitar segini
2 bungkus dapet sekitar segini
  • Presotea (Istana Plaza Unit FF-1 Lt. 1)
Ini satu2nya mall yang qta kunjungin selama di Bandung. Tujuannya cuma mau nongki2 aja, istirahatin kaki plus badan sebelum tar pegel2 di KA :p
Pas lagi kiter2 eh ada Presotea. Gue, Jo en Monica ga tau ini apaan tapi buat Emma en Farlu ga asing sama brand ini. Presotea itu minuman bubble kayak brand2 lain yang bertebaran di Jakarta cuma katanya lebih enak daripada yang lain. Ya udin qta cobain, lumayan ada promo beli 5 gratis 1. Gue ga suka minuman yang ada bubblenya, soalnya kenyel2 aneh di mulut, hahahaha jadi gue pasti mesennya jasmine tea aja *ga kekinian ya gue* Buat yang mau coba Presotea di Jakarta bisa ke Kalibata Plaza, di Jakarta baru ada disitu soalnya.
  • Kartika Sari (Jl. H. Akbar No. 4)
Akibat belum beli pisang molen jadi melipir kesini dink qta. Pilih disini karena deket sama stasiun Bandung jadi ga perlu muter2 jau nanti. Tumben banget Kartika Sari disini tuh ga rame loh, en qta pun pas milih2 ga pake desek2an tow antri. Yang paling buat ngiler itu pas turun dari mobil, aroma khas bakingnya tuh kuar bangettttt, wangiiiii buat laper, hahahaha.
Kartika Sari ini jadi tempat terakhir yang qta datengin manteman terus qta ke stasiun Bandung. Sempet nunggu dulu sebelum cek tiket karena uda dibuat sistem 1 jam sebelum keberangkatan, penumpang baru boleh masuk ke ruang tunggu KA. Enak c jadi lebih teratur en di dalemnya ga penuh jadinya. 1 jam sebelum qta pulang, makan dulu biar di KA tinggal tidur secara nyampe Jakarta nanti jam 11an malem.
Kalo pas perginya gue ga kenapa2, entah kenapa pas pulang selama di KA ini gue mual2, enegggg bgt rasanya sampe2 Jo uda nyediain kantong plastik buat gue muntah. Untungnya ga sampe muntah tapi emank ga enak bgt rasanya, gue jadi ga bisa tidur selama perjalanan plus Jo juga ga tidur karena kuatir gue kenapa2. Apa ini pertanda baby B masih mau jalan2 ya?! wkwkwkwkwkwk.
Selesai dink cerita jalan2 ke Bandungnya, semoga next timenya masih ada kesempatan jalan2 lagi sebelum gue lahiran

Bandung -day 2-

21 Juli 2015
Sebelum cerita kemana aja hari ini, gue mau tambahin ulasan tentang Cassadua Hotel. Di hotel ini jangan terlalu ngarep sama sarapannya (hal yang sama juga gue bilang ke Emma, Farly en Monica sebelum deal di ini hotel). Bukan ga enak tapi lebih ga kayak hotel pada umumnya, ga lengkap. Biasanya pihak Cassadua nyediainnya nasi putih en lauk pauk (sekitar 3 macem) sama bubur ayam, ada buah + pudding (masing2 1 jenis). Ga ada yang namanya menu roti2an, sereal tow omelette. Hal yang sama juga terjadi pas qta inep, ga ada yang berubah dari 2 taun lalu trakhir gue nginep, hehehehe.
Jadi pagi itu qta makan seadanya aja di hotel, yang penting ada asupan makanan masuk jadi perut ga kosong2 amat. Kelar sarapan, qta semua siap2 buat lanjut ngebolang di hari kedua ini 😀
  • Two Hands Full (Jl. Sukajadi No. 206)
Ini kali kedua buat gue en Jo breki lagi di Two Hands Full. Buat qta ini tempat sarapan yang oke secara rasa en harga. Berbekal sarapan yang ga kenyang nendang usus2 di perut, qta ajak 3 yang lain buat sarapan disini. Patokan kalo mau kesini lewatin PVJ mall dulu en lurus aja, Two Hands Full ada di sebelah kanan jalan. Perlu diinget waktu nyari ini tempat, pelan2 aja nyetirnya soalnya plang namanya tuh seuprit, hehehehehe. Menu yang tersedia ala2 barat en ga semua makanan pake daging babi. Kalo ga suka daging babi, beberapa menu bisa diganti pake daging sapi.
ngeliat ini foto aja buat gue kembali ileran, LOL
ngeliat ini foto aja buat gue kembali ileran, LOL
Itu salah satu menu yang gue pesen di Two Hands Full. Wuenakkkk tenan dink en ini gue makan b2 sama Jo karena porsinya besar.
ceritanya mau pamer gigi ala2 iklan pasta gigi
ceritanya mau pamer gigi ala2 iklan pasta gigi
bumil narsis
bumil narsis
  • Tahu Tauhid (Jl. Sesko AU No. 20)
Dari Two Hands Full, qta bergerak ke Lembang tujuannya mau ke Floating Market tapi sebelum kesana, biar afdol mampir dulu di Tahu Tauhid. Dari namanya jelas ya itu tempat makan tahu, yang buat beda dari tahu lain itu tahunya lembut banget sering dibilang juga tahu susu. Kalo mau makan ditempat bisa tow mau beli tahu mentahnya juga bisa. Bisa dibilang Tahu Tauhid selalu rame, banyak orang dateng sekadar makanin tahunya sambil jajan yang lain. Didalamnya itu banyak pedagang2 makanan minuman lain juga jadi bisa dink sekalian kulineran 🙂 Ohya, kalo mampir disini, beli deh yoghurtnya (di tempat beli tahu mentah) rasanya enakkkkk banget. Kalo kata Emma, Cisangkuy lewat lah hahahahaha
Dari Tauhid ini deket banget kalo mau ke De Ranch, niat awal mau mampir secara qta b5 belum ada yang kesana tapiiii gitu liat penuhnya itu tempat sama parkiran mobil en orang2nya, batal dink, qta lebih milih langsung ke Floating Market aja.
  • Floating Market Lembang (Jl. Grand Hotel No. 33E)
Hal yang sama terjadi juga di Floating Market. Penuh sama lautan manusia euy. Mau nukerin tiket masuk sama minuman aja tuh ngantrinya panjang, en akhirnya qta masuk dulu aja ke dalem. Didalem sami mawon kakakkkkk! Yang ga nahan itu di area yang beli2 makanan di pasar apungnya. Desek2an en banyak banget orang ga sabar jadi ya main dorong2, gue c serem ya. Hampir mau kumat migren gue, uda rame plus panasnya tuh nyengat Niat mau beli makan juga pupus dink ditambah semua tempat duduk ludes ga bersisa. Emma pun kapok ke Floating Market padahal ini x pertama dia kesini. Sebenernya kalo ga hari liburan ga serame ini, bisa banget dinikmatin soalnya gue pernah kesini pas lagi ga liburan jadi mau beli makan en dapetin tempat duduk juga ga pake perjuangan.
Eh taunya sekarang ada salah satu pedagang yang jual keong tutut, aheyyy.
keong tutut
keong tutut
Gue en Monica ga doyan tapi buat Jo, Farly en Emma itu kek nemu harta kartun, hahahaha mereka doyan banget. Lumayan banyak juga loh orang2 yang beli ni keong tutut. Kalo dasarnya doyan, asik2 aja x ya makannya.
ga bisa makan bukan berarti ga bisa narsis :p
ga bisa makan bukan berarti ga bisa narsis 😛
  • Surabi Imut (Jl. Dr. Setiabudi No. 194)
Kemarin waktu drama mendapatkan cintah martabak, kepikran buat makan surabi aja tapi berhubung uda malem (stengah 10), qta batalin takut tar nyampe2 eh abis lagi. Kelar empet2an di Floating Market, qta cuss meluncur ke Surabi Imut. Disitu banyak pedagang makanan lain en terbukti waktu qta minta menu yang dateng itu banyak menu yang distaples jadi satu. Mulai dink kepengen pesen makanan beratnya juga secara di Floating Market qta ga makan makanan berat tapi dipikir2 sayang juga jadi tahan2in dulu dink makan surabi aja.
ketauan deh mana yang laper mana yang narsis
ketauan deh mana yang laper mana yang narsis
coklat keju susu
coklat keju susu
  • Bakmie Maman Asli – Gardujati (Jl. Gardujati)
Buat yang mau nyobain yamien2 boleh banget kesini. Ini x kedua gue en Jo makan disini. Tempatnya dipinggir jalan depan indomaret, deket sama hotel Trio. Yamiennya ada yang manis en asin terus bisa juga minta paket komplit yang isinya ada bakso, pangsit, dorokdok, marus en dikasi sayur lobak. Rasanya manteppp donk, dijamin kenyang makan mie Maman ini dink tapi perlu banget kesabaran buat dapetin makanan en juga tempat duduk. Mie Maman ini selalu rameeeeee, selain sabar kudu rajin2 bawel nanyain pesanan qta mana soalnya kalo ga tar bisa2 jatah qta diserobot orang lain tow ga mas-nya lupita. Berhubung perut bernadakan keroncong, gue ga sempet lagi motoin mie-nya, hehehehe maap yak.
  • Martabak San Fransisco
AGAIN?! Hooh lagi, hahahaha. Qta balik ke tempat qta dapet martabak kemarin itu tapi x ini qta pesen yang berbeda dari kemarin donk ya. Pesen tipker coklat keju susu plus martabak red velvet. Untuk yang tipker mungkin karena ditutup dalam kotaknya gitu qta makan di hotel jadi uda ga gitu garing sedangkan yang red velvet itu enakkkkkkkkkkkk bgt, buat nagih! Kepengen lagi gue pesen tar di Jakarta 😀
martabak red velvet
martabak red velvet
Di hari kedua, qta terlalu cape en terlalu ngabisin banyak waktu di Floating Market. Cape berdiri, cape dapetin tempat duduk buat makan, cape jalan yang didorong2 sama orang lain jadinya buang waktu banyak disana. Jadi ga bisa banyak tempat yang qta datengin dink. Qta lebih milih balik lebih awal ke hotel buat makan martabak, beberes karena besok waktunya balik ke realita Jakarta, en ngabisin banyak waktu buat bercanda+ngelakuin hal konyol+sharing2 di kamar 🙂
See ya di hari ketiga
*Buat yang mau baca hari pertama, monggo diklik Bandung -day 1-