12 Weeks (OSIOTW)

Jujur gue sendiri berasa kok cepet bener tau2 uda 12minggu aja usia kehamilan ini. Awalnya gue itung2 itu masih di 10minggu en dokBud pun pas ketemu gue lagi (22/5) juga bilang “sekarang usianya 10minggu ya” eh pas di-usg, dokBud bilang “ini usianya uda 11minggu 6hari” lah toeng2, ahahahahaha. Yang buat makin kaget lagi, pas gue liat dede itu kok uda gede banget. Uda keliatan kaki en tangannya :’) en iya pas diukur emank usianya uda lebih dari 10minggu. Tanggal HPL pun ikutan maju. Tadinya perkiraan dede lahir di tengah bualn Desember tapi sekarang jadi di awal bulan Desember. Mentok2 di akhir bulan November deh *padahal gue ngarep lahirnya Desember aja, hahahaha tapi ga apa2 dah kalo pun November, yang penting dede en gue selamat en sehat semua*
Dari hasil usg, dede keliatan aktif banget! Tangan sama kakinya itu ga bisa diem, hahahaha, gerak sana sini. Jo bilang “waduh ini calon2 pengikut encinya nii, ga bisa diem” LOL.  Terus dokBud bilang kalo bagian belakang leher (nuchal translucency) dede itu ga tebel, alias tipis en itu tandanya bagus. Yang artinya kalo tipis itu jau dari hal DS (down syndrom) sedangkan kalo tebel, kebalikannya. Puji Tuhan!! Bersyukur! Pas dengernya langsung seneng en bersyukur 🙂 Kalo tentang kelengkapan organ, belum terlihat sekarang2 ini sama halnya kayak gender, hahahaha.
Jadi gue ada tanya sama dokBud, gendernya uda keliatan belum en pas diubek2, dede ga bisa diem banget jadi ga keliatan deh. DokBud iseng tanya2 maunya cewek apa cowok. Dijawablah sama Jo, kalo Dewi maunya cewek dok biar barang2 anak sebelumnya bisa nurun ke dede en kalo saya, bebas deh. Sebenernya Jo uda punya feeling cowok tapi entah kenapa makin kesini, feeling dia jadi cewek, hehehehehe. Ohya, sembari dokBud ubek2 cari gender, Jo nyeletuk “Dok, kali ini kudu bener ya Dok, kudu yakin Dok” wkwkwkwk soalnya qta inget banget pas hamil B, dokBud bilang itu cowok eh taunya berubah hasilnya, dia bilang cewek makanya itu buat qta jadi bingung sampe berujung qta ikut 4D biar lebih pasti 😀 Tapi yang x ini mah kalo uda pasti cewek tow cowok, gue pikir ga mau 4D lagi *biar ga buang2 duit*
Di pertemuan sama dokBud x ini, gue nanya hal yang lagi ganggu gue blakangan ini. Entah kenapa mendadak kulit kaki gue muncul bintil2 kasar macam bruntusan gitu. Awalnya itu di kaki kanan terus ke kiri juga. Anehnya lagi ini terjadi di area luar dari kaki aja, area dalemnya kagak. Yang buat gue makin mau tanya karena bintil2 ini mulai muncul juga di tangan kanan. Terus efeknya muncul rasa gatel banget, pengen rasanya gue garuk tapi gue tau itu ga boleh. Selain gatel, kalo abis mandi itu rasanya perih!
PhotoGrid_1495599811152
bintil2 nan kasar
Setelah di cek sama dokBud, penyebabnya adalah kurangnya karbohidrat. Inget kan ya kalo gue diminta kurangin karbo gara2 eneg2 mual nah itu emank gue ikutin. Berasa c emank selama gue makan karbo ga banyak, rasa eneg itu ga muncul sering2. Eh taunya berdampak ke kulit gue. Kan gue lebih banyak makan yang mengandung protein en lemak, terus lewat donk ke proses pembakaran didalam tubuh nah itu yang sebabin munculnya bintil2 bruntus. Jadi kayak terlalu banyak protein en lemak di dalam tubuh gue. Alhasil sekarang dokBud minta perbanyak makan karbo terlebih uda masuk trimester kedua, asumsi harusnya rasa eneg2 mual uda jau berkurang. Selain itu, gue diminta mandi pake sabun bayi aja biar ga perih2 kulitnya. Oh sama gue juga pakein bio oil ke kulit 🙂
Sampe hari ini, bintil2 bruntus masih ada. Masih gatel juga tapi uda ga perih2 lagi. Efek juga ya mandi pake sabun bayi, hehehehe. Semoga perbanyak makan karbo en pemakaian bio oil bisa ngebantu ilangin bintil2 bruntus ini deh 😀
PhotoGrid_1495599045670
u’ve got hellow from the youngest B

 

2 Weeks Later…

Nyambung cerita ini, di tanggal 24 itu tanggal yang gue nanti2 dengan harap2 cemas. Ya abisnya dokBud ada bilang tentang janin diluar kandungan kan buat gue takut.
Berhubung tanggal 24 itu hari libur, RS sepi ya boo. Biasa ambil nomer aja antri eh ini kagak loh. Naik lift aja ga pake rebutan, hahahaha. Sebelum ketemu dokBud, kayak biasa kudu ditimbang en tensi dulu. Semuanya normal, tensi maksudnya, hahahaha. BB ga normal alias uda naik jadi 58 kg *bye jarum ke kiri*
Berhubung ga ada pasien lain jadi gue dipanggil duluan ketemu dokBud. Masuk2 disambut sama senyum sumringah ini dokter. Langsung diminta baringan en diusg dink.
Raba punya raba (alat usg di perut), dokBud bilang “ini keliatan ya yang hitam kantung rahimnya terus yang bulat putih ini janinnya en semuanya normal”. Gue entah kenapa spontan nanya “jadi janinnya di kantung kandungan kan Dok?” Ahahahahaha.. Gue kek butuh penegasan lagi! En dijawab “iya” sama dokBud. Lega gue!! En gue yakin Jo yang daritadi ngeliatin dalam diam juga pasti legaaaaa.
Gue kira uda kelar eh taunya dokBud bilang “ini detak jantungnya sepertinya bisa didengar, sebentar ya” Ga lama kedengeran bunyi detak jantung debay. Yaowoo, rasanya bener2 emejing!!! Beneran deh gue terharu pas dengernya. Iya ini bukan kali pertama harusnya buat gue denger detak jantung tapi entah kenapa rasanya tetep ruarbiasakkk terharu!! *bilang gue lebay, silahkan, ahahahaha* Kalo liat di monitor, pas berdetak itu kek kelap kelip janinnya :’)
Kelar usg, gue ada tanya ke dokBud kenapa kehamilan sekarang ini gue sering banget mualnya tapi ga muntah. Kalo kata dokBud karena hormon kehamilan gue tinggi en kurang gerak (disarankan olahraga) terus kalo bisa kurangin makanan yang serba karbo karena itu memicu mual2, banyakin protein aja. Hal ini termasuk juga dengan minum air madu. Jadi kalo dulu pas hamil B, ga apa2 minum air madu karena gue banyak gerak (masih kerja saat itu) sedangkan kalo sekarang gerak ga sebanyak dulu. Madu termasuk karbo yang memicu mual2. Ya kalo dipikir2 apa yang dokBud bilang bener juga. Dulu gue kerja jadi fokus gue terpecah, kek ga sempet rasain tow mikirin mual nah sedangkan sekarang, gue sehari2 di rumah en urus B plus rumah jadi ga seaktif dulu.
Bisa dibilang emank kehamilan kedua ini jau beda sama kehamilan gue yang pertama, khususnya di bagian mual2 eneg itu en stelah gue itung2 *iyee emank ga ada kerjaan gue* ada 4x muntah gegara mual2 eneg entuh. Terus biasanya kalo gue nyium bau pup B tuh biasa aja, kalo sekarang, waduh!! Gue sampe uek2 lebay ciumnya. Perjuangan dah kalo mau cebokin B, huhuhuhu. Perbedaan lainnya, gue jadi susah buat makan. Pas hamil pertama, apa aja gue makan dengan gampil bahkan ga picky. Kalo sekarang, yaowooo susee bener kakakkkk. Yang biasanya doyan ayam eh ini ga mau. Biasanya suka asin en pedes, ini ogah banget. Terus yang nyiksa itu gue kudu kelar makan dalam keadaan ga laper en ga kenyang. Kalo over, dijamin mual2 eneg abis itu. Kalo pas hamil pertama juga, ga banyak makanan yang gue pengenin, ya biasa aja tapi hamil kali ini, gue lebih banyak kepengennya tapi ya gitu. Pas uda depan mata itu makanan emank gue makan tapi sukaan ga abis *kemudian gue sodorin ke Jo*
Perbedaan yang gue alami ga buat gue ngeluh2 gimana c, karena emank dasarnya pada bilang hamil pertama en kedua bisa aja beda. Gue cuma berharap keadaan mual2 eneg ini lekas berlalu.
Terlepas dari itu semua, lagi2 gue berdoa en berharap, anak di perut gue tumbuh sehat, baik en tanpa kurang suatu apapun, amien!! Doakan ya manteman, mamaciii :*