Our Second is On The Way

Uda ngeh lum dari judulnya mau cerita apa?! Kurang lebih sama kayak judul di cerita ini cuma yang ini versi kedua πŸ˜€ yups, em a preggo woman (again) πŸ˜‰
Pernah ya gue cerita dimari kalo gue sama Jo emank berencana buat nambah anak lagi tapi qta ga ngoyo. Kalo pun gue telat mens terus gue test en cuma muncul garis satu, ya uda ga pake enyess kayak sebelum2nya. Mikirnya waktu itu “mungkin belun waktunya tow mungkin belum rejeki.”
Pas gue mens di bulan Maret, entah kenapa gue wanti2 ke diri sendiri “ni Ping ingetin tanggal lo mens itu tanggal 6 ya, inget! Jadi kalo bulan depan hamil en ditanya dokter kapan tanggal terakhir mens, lo bisa jawab” Serius dah gue ada pikiran kek gitu, ga tau kenapa, wkwkwkwkwkwk. Uda kayak nomer undian aja gue ingetin sgala. Terus biasanya di awal bulan, gue selalu ganti warna kutek gel di jari2 tangan tapi entah kenapa jelang masuk april, gue ga semangat mikirin mau ganti warna apa ya. Malah mikirnya “kalo lagi hamil kan ga boleh kutekan” wadoh hamil aja belum tau gue tapi lagi2 mikirnya kesono. Terus lagi, gue kepikiran pengen nimbang berat badan en tau2 pas gue liat kok naiknya cepet amat plus dua angka-nya itu sama kek gue awal2 hamil B.
Masuk bulan April, di tanggal 6 eh gue ga mens. Gue kira besok2 deh mensnya, sapa tau hormon gue lagi ga bener jadi mundur jadwal mens. Tanggal 7, ga mens juga eh malah ketemu sama obgyn gue di MOI. Lah bisa ketemu gini en langsung mikir dalem ati “kayaknya hamil dah gue abis ketemu dokBud c” wkwkwkwkwk iya kalo itu c gue sambung2in aja, LOL. Tanggal 8nya juga sama, ga mens. Udah dah gue inisiatif beli testpack (TP) 2biji. Pas beli itu, gue info ke Jo kalo gue belum mens. Jo tanya emank hamil, ya gue mana tau makanya kudu test.
Tanggal 9 subuh, jam 2an (uda beberapa hari deh gue selalu bangun jam 2 subuh gini. Tanya kenapa) gue ambil TP sekalian emank mau pipis. Karena uda kebelet, itu pipis gue tadahin aja di kantong plastik, hahahaha terus gue celupin itu TP
PhotoGrid_1491893564632
TP Pertama
*kucek2 mata* eh 2 garis loh, hahahaha tapi ini kan gue liat masih samar ya, sama kayak waktu pertama kali TP pas hamil B. Gue bangunin Jo en kasi liat, reaksinya “wadoh hamil” terus dia balik molor. Ishhh mau gue guyur pake aer biar beneran dikit kasi respon, hahahaha. Gue langsung doa ngucap syukur sama Tuhan en berniat di pagi harinya bakal TP lagi.
Sekitar jam 8an pagi, gue emank biasa kan bangun tidur, minum air terus pipis. Nah gue kucuk2 deh bawa TPnya ke wc tapi x ini uda minta Jo ambilin wadah gelas plastik di bawah.
PhotoGrid_1491893496629
TP Kedua
Lebih teges ya 2 garisnya en langsung kasi liat Jo *sambil bawa gelas isi air pipis* ya kan kali aja responnya masih ngeselin jadi mau gue guyur, wkwkwkwwk. Jo langsung sumringah liat TP kedua ini, langsung meluk gue bilang selamat terus qta berdoa. B kemana?! Masih molor sodara2, hahahaha.
Ga cukup sampe di TP kedua, gue mutusin buat beli 1 TP lagi, hahahaha. Kalo ini emank uda gue niatin aja “kalo positif hamil, gue mau coba TP yang bentuknya compact punya”. Soalnya dari TP di hamilnya B, gue selalu dapetnya yg model strip punya, gue ga tau kalo ternyata ada yang model compact. Emank ini ga penting tapi demi memuaskan diri sendiri aja, LOL.
PhotoGrid_1491893599440
TP Ketiga
Yak cukup dah ya 3x testnya. Karena itu di hari Minggu, obgyn gue ga praktek alhasil gue daftar buat besok di jam 6 sore. Awalnya gue ga mau info ke siapa2 dulu tapi di hari Senin paginya, nyokap gue dateng en Jo bilang kasi tau aja skalian tar minta ditemenin ke dokter. Respon nyokap gue sama kayak tau gue hamil B tapiiii dia lebih uda punya feeling kalo gue hamil soalnya menurut nyokap, mekarnya badan gue itu beda cuma nyokap lebih milih diem, ga ungkapin. Kelar bilang itu disambung omongan “feeling mami ini anak cowok” lah gubrakkk, uda nebak ajeee c mami, hahahaha..
Di RS, gue nunggu ga terlalu lama buat ketemu dokBud. Respon pertama dari dokBud adalah cengar cengir sambil bilang “waa waktu qta ketemu, Dewi uda hamil rupanya” wkwkwkwkwk, ini dokter bisa dibilang pendiem tapi kalo bercanda ngocol juga. Langsung deh gue diminta baringan en di-usg. Menurut dokBud, usia janin gue masih kecil, dibawah 5minggu jadi kantong janinnya belum terlihat tapi kalo hamil iya pasti hamil karena uda keliatan samar di layar ada gumpalan warna kek abu2 gitu. dokBud bilang lagi sambil senyam senyum “dateng USGnya kecepetan ini” hahahaha ya namanya mau memastikan jadi gue sama Jo pede jaya dateng USG. Seperti biasa gue dikasi vitamin asam folat terus diminta 2minggu lagi buat balik. Asumsi dokBud, harusnya di 2minggu kemudian uda keliatan kantong janinnya. dokBud juga jelasin di 2minggu ketemu itu bukan buat mastiin lagi hamil apa ga tapi mau liat juga letak janin ada di dalam kandungan apa luar. Doh!! denger hal ini gue jadi takut loh. Ya kayak punya rasa kuatir sendiri aja. Mungkin keliatan x ya dari muka gue kalo gue kek takut terus dokBud bilang, yang penting sebelum usianya 8minggu itu qta harus tau dulu letaknya janin dimana. Kalo pun sampe diluar, masih ada obat yang bisa membantu janin bertahan.
Bisa dibilang gue ga sabar buat nunggu 2minggu lagi. Gue pun terus berharap en berdoa supaya janin yang ada di dalem perut gue berkembang dengan baik, sehat & normal. Berkembang di dalam kandungan, amien!!
Advertisements

2nd Opinion itu Penting

PhotoGrid_1491465978201
Ga terpikir sama sekali buat beli air purifier tapi buntutnya qta beli juga. Hal ini disebabkan sama omongan dsa kondang ngasi diagnosa tentang B yang buat qta syok kaget. Emank dsa kondang ngomong apa?! Cuss marii dibaca cerita dibawah *ngunyah popcorn*
Tanggal 7 Januari 2017, jadwal B buat vaksin cacar. Awalnya gue sama Jo maju mundur bingung mau vaksin apa ga secara B lagi sedikit batpil. Tapi kata Jo bawa aja dulu ke dokter buat diliat sikonnya boleh apa ga di vaksin sekalian buat tau ini batpilnya gimana (perlu obat apa ga). dr. T ini dsa yang biasa handle B en so far cocok. Menurut dr. T, batpil B ini batpil biasa en aman2 aja kalo mau vaksin. Berdasar omongan dr. T itu di vaksin lah B terlebih vaksin cacar ini vaksin kondang. Abis buat dapetin ini vaksin suse booo. Karena batpilnya biasa, dr. T ga kasi resep obat apa2, katanya cukup kasi obat2an yang gue punya di rumah (rhinos buat pilek en epexol buat batuk).
Besokannya, Jo bilang ke gue kok nafasnya B aneh ya kayak ada bunyi “grok grok”nya terus gue cek en gue bilang ini mungkin pengaruh dari pileknya yang buat idungnya mampet jadi kalo nafas pake bunyi. Ga puas Jo denger pendapat gue en dia mau bawa B ke dokter. Gue masih berpikir ga perlu lah tar juga sembuh tapi Jo kekeh en ga mau bawa ke dr. T maunya bawa ke dr. HO (fyi, ini dokter kondang en punya klinik kesehatan anak sendiri). Menurut Jo, dr. T kasi diagnosa terlalu simpel en kayak gampangin sedangkan kalo dr. HO kan uda terkenal jadi bisa kasi diagnosa yang menyeluruh en bagus. Daripada jadi ribut, ngalah lah gue.
Tanggal 9 Januari 2017, qta bawa B ke dr. HO. Ga langsung di panggil waktu itu, perlu antri dulu 1 jam baru bisa ketemu dokternya (rameee bener ini dokter). Pas uda masuk ke ruangan dr. HO, ada satu suster ngasi kartu nama sembari bilang “Bu, ini tolong disimpen ya kartu nama dr. HO. Kalo ada pertanyaan tow hal lain, silahkan WA atau SMS beliau nanti dibalas.” Gue simpen itu kartu nama, simpen pula di phonebook HP gue. Ga lama dateng deh dr. HO en nanya apa keluhannya qta. Jo ceritain semua dari batpil en napas yang grok grok. dr. Ho langsung periksa B en itu cepet banget sodara2, ga ada 10 menit x uda gitu langsung dia balik ke meja prakteknya sambil ngetik diagnosa ke komputer.
Jo : anak saya kenapa Dok?
dr. HO : anak Bapak Ibu ini alergi
g : (cengo)
-lanjut- dr. HO : alerginya ini mengarah juga ya ke asma
g : (makin cengo)
-lanjut lagi- dr. HO : tapi belum bisa dipastikan betul asma atau tidak karena asma baru bisa diliat setelah anaknya umur 2 tahun cuma memang ada arah ke asma ini
Jujur ya, gue cengo beneran denger hasil diagnosanya ini dokter. Kok bisa2nya B dibilang alergi, gue sehari2 sama B en ngeliatnya baik2 aja kok anaknya. Bukan gue lebih jago dari dokter, bukan tapi filing gue B engga alergi apalagi asma. Setau gue, asma itu turunan. Baik dari pihak gue en Jo ga ada yang punya asma. Hal ini juga di-iya-in sama Fanny yang bilang kalo asma turunan (kemungkinan terbesar).
Sebelum qta keluar dari ruangan dokter, dia nyaranin qta buat beli air purifier karena ga tau B alergi apa, mungkin aja karena debu jadi baiknya punya air purifier. Terus melipirlah qta ke bagian apotik buat tebus obatnya. Sembari nunggu, gue masih mikirin en ga rela sama hasil diagnosanya. Jo nyeletuk “untung ya qta ke dr. HO ini, uda periksanya cepet terus qta jadi tau B kenapa.” Gue cuma diem, ga nyaut karena masih ga rela en masih mikir “kok bisa”. Pengen bantah tapi ga punya bukti kuat *eits dah uda kayak di polisi ajeee*
Besokannya, ga pake lama c Jo beli itu air purifier donk karena ga mau B makin kenapa2. Gue manut aja lah, hahahaha tapi gue wanti2 ga usah beli yang mahal2 kalo bisa cari yang diskon tapi ga ada yang diskon, huhuhuhuhu.
Tanggal 13 Januari, obat dari dr. HO uda tinggal dikit sedangkan B masih batpil. Jadi gue inisiatif WA dr. HO buat tanya perlu apa ga ini gue tebus lagi obatnya. Awalnya WA gue ga dibales2, gue pikir “oh mungkin dokternya lagi banyak pasien, sibuk jadi balesnya bakal lama” tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii sampe sekarang, iye kalian ga salah baca, SAMPE SEKARANG, ga ada tuh balesan apa2 dari dr. HO! Gilakkkkk!! Kemana itu omongan susternya yang bilang dibales sama dokter?? Prettt lah!! WA gue nyampe kok, centang 2 terus status itu dr. HO online! tapi ga ada sama sekali gue terima balesannya.

PhotoGrid_1491491036496

Yang buat gue makin kesel lagi sikonnya B ga membaik malah ada tuh 2x pas malem lagi tidur saking batuk2nya eh muntah. Duh gue kasian bener liatnya secara lagi tidur enak2 eh batuk muntah. Mau ga mau kan gue ganggu buat lap2 en ganti bajunya B. Ga cuma batuk, pileknya juga makin parah punya. Jo juga bingung kenapa bisa jadi kayak gini terus qta sama2 ga tau kandungan obat racikannya itu dr. HO karena resep dia itu online yang langsung masuk ke apotik tapi filing gue kandungannya pasti banyak ngarah ke alergi soalnya kan diagnosanya alergi makanya ini batpil ga kunjung sembuh malah makin parah. Udah tuh gue bilang ke Jo bawa B ke dr. H deh soalnya sekalian qta lagi mau main2 ke tempat prakteknya. dr. H ini dokter umum di kelapa gading en beliau mama angkatnya Jo.
Hasil diagnosa dr. H itu sama persis kayak hasil diagnosanya dr. T!! B cuma batpil biasa, BUKAN alergi, BUKAN asma! Fiuhhhhhh legaaa bukan main gue!!! πŸ˜€ en gue yakin Jo pun lega warbiasakkkk denger hal ini. Gue sampe nanya 2x buat mastiin bener kan bukan alergi bukan asma. En dr. H yakin bukan 2 hal itu. B dikasi obat racikan lagi en hasilnya cespleng booo, sembuh total πŸ˜€
Sampe sekarang gue masih ga abis pikir kenapa dr. HO ngasi diagnosa kayak gitu, atas dasar apaaaaa tapi ya uda lah. Walo gue cengo denger diagnosa dr. HO plus kesel gara2 WA gue ga dibales samsek plus lagi cekak nguarin biaya berobat ke dr. HO yang warbiasakkk mahalnya plus lagi en lagi makin cekak nguarin duit beli air purifier tapiiiii gue bersyukur, sangat bersyukur B uda sembuh total bahkan bukan alergi (en asma)! terus itu air purifier setidaknya berguna deh bagi nusa bangsa di kamar gue.
Hal ini tentunya jadi pelajaran buat gue terutama Jo! Ishhh pengen loh gue bilang “sok2an c lo ke dokter kondang”/”sape bilang dokter kondang itu pasti jaminan mutunya” wkwkwkwk tapi ga penting juga, yang penting lain kali jangan langsung percaya (terlebih kalo hal itu hal yang gawat) mending cari lah opini lain dulu en belum tentu dokter kondang tow mahal itu bagus (dalam kasus gue ini ya).

ART

Sebenernya ga ada drama2 heboh gimana c tentang ART tapi gue pikir ceritain aja deh biar punya kenangan tersendiri *iyee kenangan ga penting, LOL..
Untuk ART, gue ga ambil dari yayasan mana pun tapi gue dapet dari seorang tukang urut langganan gue en nyokap, sebut aja mba Li. Sama mba Li ini gue jelasin kriteria ART yang gue en Jo mau, yang pasti kerjanya kudu jujur, rapi, bersih en telaten. Gue ga mau banyak bawel2 sama ART, selama dia kerja bener (jujur) gue bakal tutup mata deh. Terus kerjanya juga ga tiap hari, seminggu 3x aja (senin, rabu en jumat). Kerjaan di rumah gue ga banyak soalnya terus kayak cucian en gosokan juga sama ga banyak, kan cuma 3 orang aja di rumah gue. Kalo masuk tiap hari, bisa2 ART kebanyakan cengoknya, hahahaha. Oh iya, ART yang gue mau pun yang pulang hari punya. Gue pikir ga perlu tinggal dalem.
  • Mba Ye
Ini mba pertama yang dikasi sama mba Li. Mulai kerja itu dirumah nyokap gue dulu waktu gue masi tinggal disana akibat insiden rumah roboh. Ga lama mba Ye ini dirumah nyokap, soalnya gue langsung pindah ke rumah yang sekarang. Awal2 kerjaannya baik menurut gue sama Jo, ada dink kurang sana sini tapi gue pikir masih bisa dibilangin en diajarin. Terus gue juga ga beda2in orang, jadi kalo dirumah ada makanan apa tow gue masak apa, gue bagi (kalo yang haram eh harum engga donk ya). Makin lama mba Ye ini makin ngelunjak kalo tentang makanan. Bisa2 dia minta sendiri ke gue, hahahaha en kalo gue bagi, dia bisa loh tingalin kerjaannya dulu buat makan
Terus kalo dateng kerumah gue kan jakak (kontrakannya ga jau dari rumah gue) berarti panas donk kalo lagi terik2nya matahari, dia keringetan banget!! Muka lesu lunglai gegara kepanasan en ngeluh “duh panas non, saya ngadem dulu ya non” Gue ga masalah kalo dia mau ngadem tapi yang gue masalahin itu alesan dia ga pake payung. Gue ada tegor “kalo uda tau panas ya pake payung x mba Ye” eh dijawabnya “ga ah non, malu kalo pake payung soalnya kan saya gendut” ishhh!!! sejak kapan c pake payung itu buat orang kurus?!! Uda tuh gue males tegor2 lagi.
Hal yang ga banget lagi, dateng kerja kan jam 1 (karena sebelumnya dia ada pegang kerjaan rumah lain) nah jam 2an uda kelar loh kerjaan semua. Kalo beres c ga apa dah lah ini kagak beres kerjaannya Malah cenderung males. Gue maunya kalo sapu lantai, ada kolong mbok ya disapu donk terus kalo ada benda apa ya diangkat kek, ini mah kagak. Itu baru nyapu loh, lap2 meja aja perlu gue suruh2. Mending kalo gue berkoar2 dia laksananin, ini mah kagak!! Alesannya uda di lap, lupa lah en lain lain. Ditambah lagi gara2 liat dirumah ada mesin cuci, maunya pake mesin cuci padahal bilangnya lebih suka nyuci pake tangan.
Masuk bulan k2, uda berani pinjam uang. Emank c dipotong dari gajinya nanti tapi hal kayak gini ga sekali 2x tapi sering en berujung gaji yang dia terima tuh kecilllll banget gara2 banyak dipotongnya.
2 bulan sebelum Lebaran, gue (tentunya Jo setuju) memutuskan buat memberhentikan mba Ye ini. Gue uda cape koar2 mulu ke dia,Β  syukur2 koaran gue ga buat dia sakit hati sama gue. Gue kalo uda berkoar jadi bawel banget abis gue keki kalo kerjaan ga beres. Gue tuh maunya sama2 enak donk. Lo terima enak gajinya, gue juga enak terima hasil kerjaan lo.
  • Mba An
Setelah mba Ye berenti, ga pake lama gue dapet mba An ini dari mba Li. Menurut mba Li, mba An ini lebih oke orangnya baik dari segi sifat en kerjaan. Gue modal percaya aja deh daripada ga ada yang bantuin kerjaan rumah. Ternyata sama mba An ini beneran better banget deh!! πŸ™‚
Dari segi kerjaan, rebes punya. Ga perlu disuruh juga dikerjain, di lap2in. Jadi sama mba An ini gue jarang berkoar malah qta suka berkoar gossip artis wkwkwkwkwk. Terus kalo ada yang kurang rebes, mba An ini open banget orangnya en bakal langsung dikerjain. Awalnya mba An ini ga bisa pake mesin cuci jadi kalo nyuci ya pake tangan terusΒ  gue ada ajarin dia pake mesin cuci buat nyuci yang berat2 kayak celana jeans, selimut en sprei. Sisanya kayak baju2 en celana2, nyucinya pake tangan. Kerjanya c cepet tapi beres. Cepet dalem arti ga buru2 juga.
Karena qta liat mba An ini kerjanya bagus jadi qta tawarin mau ga ikut kerja bantu urusan kantor (packing barang2). Secara mba An ini gue perhatiin kelar kerjaan di rumah gue itu jam 4 nah pas deh tuh di jam 4/5an biasanya kantor mulai packing2. Kalo urusan gaji jelas dapet 2 sumber. 1 dari gue en 1 lagi dari kantor. Disambut baik sama mba An πŸ™‚ en kerjanya jadi tiap hari di rumah cuma kalo selasa kamis, mba An kerjain kerjaan rumah yang ringan2 aja secara yang berat2 kan uda di 3 hari lain.
Kerjaan mba An di kantor juga oke punya. Jo sama partner kerja c puas en merasa banget terbantu sama mba An. B juga akrab sama mba An ini jadi kalo gue mau masak tow makan, B bisa dihandle sama mba An sebentar. Ga cuma akrab sama mba An, B juga akrab sama anaknya mba An loh. Anak mba An ini aslinya tinggal di kampung tapi kalo lagi musim liburan sekolah, dia dateng ke Jakarta en kalo mba An kerja, anaknya dibawa ke rumah. Gue ga masalah tokh anaknya ini baik en ga bandel juga.
Kebersamaan (eh cieee) qta sama mba An mau ga mau kudu putus dulu ni karena per awal Februari taun ini, mba An memutuskan buat balik kampung buat waktu yang ga bisa dia pastiin. Mba An kena musibah. Jadi di akhir Januari, mba An hamil anak kedua tapi ternyata hamil diluar kandungan huhuhuhuhu, mau ga mau kudu dioperasi en mba An mutusin operasi di kampung aja supaya biaya lebih murah (ga punya BPJS) en kata dokter di kampung kudu istirahat sekitar 3 bulan-an.
Hubungan gue sama mba An per hari ini masih baik banget, qta suka wa-an en video call segala. Terharunya mba An bisa loh kangen sama B :’) terus bilang bersyukur punya majikan kayak gue en Jo, baik orangnya (ini menurut mba An loh ya, bukan gue) en masih kepengen banget balik kerja sama gue. Gue hargain itu banget, gue bilang sama mba An kalo pintu rumah gue terbuka buat dia kalo mau balik nanti.
Sejak mba An ga ada, urusan rumah gue sama Jo gantian urus (bagi2 tugas). Jo baru bisa bantu urus rumah kalo kerjaan kantor uda beres, berarti malem ya. Gue bisa kerja tapi ga maksimal karena sembari liatin B. Lama2 qta sadar ga bisa gini terus. Kudu cari penggantinya mba An. Maka dari itu, gue konteklah mba Li buat cari mba baru.
  • Mba Las
Sama kayak pertemuan pertama gue sama mba An, gue modal percaya aja sama mba Li. Bedanya mba Las ini uda ngomong terus terang sama gue kalo cara kerja dia ga bisa cepet2 en agak pelupa (balik lagi ke faktor U) en buat gue ga masalah. Per maret taun ini, mba Las uda kerja di rumah.
Apa yang mba Las bilang tentang ga bisa kerja cepet2 itu bener banget tapiiiii gue bener2 ga permasalahin. Buat gue yang penting lo jujur en beres kerjaannya. Kalo agak pelupa, ga gitu berasa banget. Contohnya kayak abis lap2 di kamar nii nah dia bisa lupa itu lap-nya taro dimana (ketinggalan ternyata di kamar gue) terus kalo gue minta tolong apa nah mba Las ini langsung kerjain, mungkin biar dia ga lupa x ya. Kerjaan mba Las itu rapiiii banget, bersih pula orangnya. 11 12 lah sama mba An. Kalo tentang nyuci, mba Las ini ga mau pake mesin cuci (ga bisa) en ga mau juga diajarin, katanya lebih enak pake tangan aja. Gue bilang “cape loh mba tar kalo nyuci jeans tow yang berat2” tapi tetep ga mau en bilang ga apa2, uda biasa.
Qta juga suka ngobrol bareng kalo dia bersihin kamar gue tow gue pas lagi main sama B dibawah. Kalo gue kasi makanan, mba Las suka sungkan terima. Katanya ga enak, ngurangin jatah makan orang di rumah gue, hahahaha. Terus mba Las ini suka nanya ke gue “non, gimana kerjaan saya? kalo ga rapi tow ga bener, bilang ya non.” Menurut Jo juga kerjaan mba Las ini oke, Jo kan lebih resik orangnya jadi selama dari dia ga ada komplen ya oke juga menurut gue.
Semoga ya kerjaan mba Las tetep bagus terus *ga cuma di awal2 aja gitu bagusnya* en hubungan gue sama mba Las ini bertahan lama alias dia betah kerja di rumah πŸ™‚
P.S.
Pas gue mau terima ART baru buat gantiin mba An, gue ada info ke mba An. Gue cuma mau menjaga perasaan dia en hubungan qta yang baik. Gue bilang juga kalo mba An nanti uda sehat en mau balik ke gue, gue sangat terbuka. Tokh mba An kan bisa kerja full di kerjaan kantor sedangkan mba Las full pegang kerjaan rumah.