baby D.B.K, baby J.B.K, complaints, family, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

Babysitter

Sesuai judulnya, gue mau cerita mengenai keputusan qta (gue en Jo tentunya) buat pake tenaga babysitter (BS).
Waktu usia Bboy mau sebulan, segala sesuatunya masih bisa ditanganin soalnya gue dibantu full sebulan sama nyokap. Jadi di kala gue mompa ASI atau urus B, nyokap yang ngurus Bboy. Gitu pula sebaliknya (kecuali pompa ya). Awalnya juga emank nyokap mau bantu terus ngurus B en Bboy tapi pada kenyataannya, nyokap kangen buat balik kerja di toko. Gue sama Jo pun ga bisa maksain secara orang kalo uda biasa kerja diluar en diminta kerja didalem tuh pasti beda. Ditambah qta kuatir kalo qta memaksakan kehendak yang ada nyokap nantinya ga enjoy tow malah (amit2) sakit saking kangennya kerja di toko. Jadi qta merelakan nyokap balik ke toko. Selepas nyokap ga bareng gue, mulai deh tuh keteteran. Paling berasa itu kalo lagi mompa. Emank bisa kalo lagi mompa terus berenti dulu buat handle B tow Bboy tapiiii rasanya tuh nanggung shay! Buibu eping pasti tau rasanya (yang bukan eping, bayangin aja *ngeselin* hahahaha) ditambah dengan adanya jeda pompa, yang ada produksi ASI makin ngisi ke payudara en durasi gue mompa jadi lebih lama lagi. Hal lain contoh nyatanya, saat gue mau tidurin Bboy eh B ngajakin main. Saat gue mau pompa eh jam-nya B kudu makan. En saat2 yang lain deh ya..
Tadinya Jo ngasi ide apa B dititipin di day care punya temen qta?! Jujur ide ini gue tolak mentah2. Bukan masalah apa2 c, gue tau dengan di day care emank pasti lebih keurus terus B bisa diajarin banyak hal tapi hati gue ga tega. Sehari2 uda bareng B dari dia melek sampe tidur malem. Ditambah lagi, gue ga mau B ngerasa kayak seolah2 diasingkan gara2 kehadiran Bboy. Namanya juga hati ya, ga ada yang tau. Gue cuma ga mau buat perasaan B terluka.
Dari hal2 itu mulailah perbincangan kalo qta tepatnya gue membutuhkan tenaga tambahan. Mungkin loh ya mungkin, kalo gue ga mompa, mungkin ga keteteran tapiii balik lagi ini kan pilihan gue. Gue memilih ASI en caranya adalah mompa. Resikonya uda keliatan kayak apa en solusinya membutuhkan tenaga tambahan.
Mulai deh tuh nyari2 ART yang inep dalem biar bisa ngerjain kerjaan rumah plus skalian bantu gue ngurus B kayak suapinin atau nemenin B main. Cari punya cari, susehhh shay! Kebanyakan dari ART yang beredar ga mau di rumah yang ada anak kecilnya. Makin kesini jadi mikir apa cari BS aja biar skalian bisa bantu urus Bboy kalo2 gue butuh (baca : lagi mompa) tapi takut2 juga qta pake BS gegara banyak berita beredar yang ga enak tentang BS (walo ga semua loh ya, gue ga bilang semua BS itu bermasalah). Ribet kan gue, ahahahaha tapi alhasil kek stuck aja gitu. Pasrah. Dapet ya syukur, ga dapet yo wis.
Lupa gue gara2 topik apa gitu, gue ada DM2an sama temen SMP gue tau2 bahas ke BS en dia kasi nomor kontek yayasan yang dia pake ke gue. Dia bilang BS di yayasan ini bisa skalian ngurus kerjaan rumah. WOW!!! Amazing kan?!hahahaha, buat gue loh ya. Secara gue taunya kalo BS itu ya urus anak2 tok lah ini bisa sekalian urus rumah. Tertarik lah gue, hehehehe. Browsing dulu gue tentang ni yayasan en hasilnya oke2 terus review dari temen gue sendiri juga dia bilang oke punya. Kuy lah gue kontek yayasannya. Proses cari BS ini lumayan alot secara qta milih BS tuh via foto doank en interviewnya bia telp. Hal kek gini yang buat gue sama Jo ga sreg. Prosedur sekarang emank gitu katanya kalo mau pilih BS/ART dari yayasan, canggih ya *gue baru tau* xixixixixi. Akhirnya gue tanya bisa ga kalo gue dateng kesana buat liat en skalian interview en untungnya bisa Yo wis buat janji di tanggal 4 Feb 2018, gue sama Jo mau kesana.
Yayasan ini adanya di Jatiasih, Bekasi. Pas gue kesana itu ngobrol di rumah yang jadi mess ART & BS, kantornya ini yayasan lagi direnov soalnya. Pas dateng, langsung disambut sama Ibu A en gue langsung jelasin lagi kebutuhan gue sperti apa. Setelah itu dijelasin juga prosedur pengambilan BS di yayasan kayak gimana (biaya + aturan2). Ternyata di yayasan ini kalo tenaga ART ga bisa sekaligus ngurus anak sedangkan kalo BS itu ngurus anak en bisa ngurus rumah (disebutnya serabutan), lucu loh ini
Dari penjelasan gue, dipanggilah 6 orang BS. Mereka nyebutin nama, asal, umur plus pengalaman kerja. Abis itu Ibu A kembali jelasin kira2 gambaran kerja di rumah gue kek gimana. Terus Ibu A nanya ke 6 orang tersebut tertarik apa ga, yang engga tertarik boleh mundur alias masuk balik ke dalem. Pas mereka satu2 bilang ‘engga tertarik/maju terus (tertarik)’ tuh gue ketar ketir di 1 orang yang namanya D, ahahahaha. Secara penglihatan, gue suka sama D ini en gue harap2 cemas doi bakalan mundur tapi ternyata doi bilang ‘maju terus’ legaaaa, hehehehe. Tersisa deh 3 orang termasuk D ini. Dari 3 orang, gue pribadi sreg pertama sama D en yang kedua sama S. Sedangkan yang satu lagi, gue ga suka karena sombong bener gegara uda punya banyak pengalaman. Gaya ngomongnya ga tahan gue Ga lama 3 orang ini diminta masuk dulu sementara gue sama Jo rembukan. Lah ga disangka2 ternyata Jo juga sreg kayak pilihan gue, sama D kemudian S. Sepakat deh qta buat milih D terus dipanggil balik D ke qta. Ngobrol2 lagi abis itu langsung deh ngurus admin + biaya2nya.
Untuk admin ke yayasan tentu ada biayanya, gue ga tau c kisaran berapa yang seharusnya tapi setelah gue tanya2 ke beberapa temen2 yang ambil dari yayasan, angka di yayasan ini masih oke. Sistem pembayaran gue via transfer sedangkan biaya transport buat D ke rumah gue, bayar secara tunai. Kok perlu transport?! Soalnya di hari gue dateng, ga langsung ajak D pulang kerumah karena qta perlu waktu buat bebenah dulu kayak beliin kasur tidur, bantal, dll-nya plus ngomong ke Ibu yang dateng harian ke rumah. Sembari ngurus admin (ngisi form2), Ibu A jelasin perihal gaji en uang cuti buat D terus ditekankan juga kalo D mau cuti, tetep dari gue perlu info ke yayasan. Intinya kalo ada apa2, gue kudu info ke yayasan.
Tanggal 5 itu jadi hari yang cukup buat gue bingung karena gue kudu ngomong ke Ibu yang dateng harian ke rumah (Ibu M). Ngomong kalo gue ga bisa pake tenaga doi lagi. Bingung karena ini gue jadi motong rejeki orang terus hal ini dilakukan secara mendadak pula, pusyang deh! Tapi mau ga mau kudu ngomong karena buat urusan kerjaan rumah bakal dihandle sama D, jadi Ibu M otomatis ga ada kerjaan dirumah gue. Sekelarnya Ibu M kerja, gue ajak ngobrol b2. Seperti yang uda gue duga, reaksinya kaget en gue juga ngeliat matanya berkaca2. Doh!! Gue pun enyes. Jujur c sebenernya gue sreg ga sreg sama Ibu M ini. Doi uda mau 4bulan kerja en ada aja deh hal2 yang gue en Jo komplen. Hal2 simpel loh sebenernya cuma qta mikirnya tokh butuh tenaga Ibu M juga terus selama qta bilangin ya mau diterima walooooo ga langsung berubah. Oke balik lagi, selepas gue ngobrol, Ibu M ini pulang.
Malemnya ngobrol lah gue sama Jo tentang Ibu M. Tercetuslah *wkwkwkwkwk* ide dari Jo buat tetep memperkerjakan Ibu M tapi cuci gosok en sikat WC aja. Cuci gosoknya ga cuma baju dirumah gue tapi dari rumah nyokap juga dia handle (semua dikerjain dirumah gue). Dengan catetan, gaji yang dia terima jelas lebih kecil dari yang sebelumnya karena kan tanggung jawabnya juga berkurang. Hal ini gue sampein ke 3 ade2 plus nyokap. Kalo ade2 gue mah seneng2 aja en pasti mau punya secara mereka suka males nyuci gosok tapi nyokap gue yang ga mau. Ya karena yang gue bilang diatas, kinerja Ibu M ga sreg buat nyokap apalagi tentang cuci baju. Gue ceritain dikit deh. Ibu M ini kalo cuci baju tuh paket kilat! Cepet bangetttt! 10menit kelar. Uda gitu kalo dijemur, baju2 tuh ga ada aroma2 detergent. Selidik punya selidik, doi ga pernah rendem baju2 yang dicuci. Kucek aja asal punya. Ngamuk lah nyokap gue. Iya yang ngamuk nyokap gue, hehehehe. Soalnya gue uda pernah negur tapi ya gitu. Sejak nyokap gue komplen, emank berubah cara nyucinya. Direndem dulu baru deh dikucek2. Ohya, Ibu M cuci manual ya, gue uda bilang pake mesin tapi doi kekeh ga mau. Keinginan nyokap buat ga pake tenaga Ibu M tokh kalah sama keinginan 3 ade gue πŸ˜‚ jadi 1 suara lah qta buat pake tenaga Ibu M lagi, yang mana bakal gue omongin besoknya pas dia dateng lagi.
Terlepas dari ga sregnya sama Ibu M, niat gue sama Jo murni ga mau mutusin rejeki orang. Ibu M ini juga pasti punya banyak rencananya tadinya dengan pendapatan yang didapet dari qta. Selain itu, doi juga punya tanggungan di keluarganya. Tokh sekarang doi cuma cuci gosok en sikat WC yang mana menurut qta uda oke kinerjanya. Tawaran kerja ini (tanggal 6) disambut baik sama Ibu M, keliatan lega di mukanya en gue sendiri ngeliatnya juga ikutan seneng πŸ™‚ Yah semoga Ibu M ini ga balik lalai deh. Untuk kinerja di hal lain, gue uda tutup mata secara kan doi uda ga pegang lagi.
Tanggal 7, hari pertama buat D kerja di rumah. Gue kaget pas D dateng itu dianternya sama yayasan naik motor kakakkkk! Ajegileee dari Bekasi coy. Gue minta dia ngaso dulu dah, tepos itu pantat pasti. Kelar ngaso, gue kasi unjuk kamar en WCnya punya D terus gue minta buat dia bebenahin. Abis itu baru gue kembali jelasin kerjaan dia apa aja buat urus rumah en urus B. Kesan pertama B sama D ini, menurut gue baik ya. Langsung akrab aja mereka. B mau diajak main2 juga bahkan pas malem gue bilang buat udahan, B nolak en masih mau main sama D. Semoga ya ini good sign! Amien!
D sendiri juga ada tanya2 kayak apa yang ga boleh buat B, panggil B itu gimana nyebutnya (panggil nama apa panggil cici), jam makan/tidur/mandi B, dll.Β  Kerjaan dirumah juga D tanya2 kalo emank dia ga ngerti/ga tau. Gue ada bilang ke D buat jujur atau bilang ke gue/Jo kalo (amit2) B kenapa2 (kayak jatoh, kejedot, dll) pas sama D. Ga apa2 bilang daripada jadi kenapa2 nantinya. Terus bilang jangan suka ngerumpi sama mba2 tetangga, ahahahaha, gue sama Jo ga suka en sama 1 lagi, jangan dikit2 baper kalo ditegur.Β 
Gue belum bisa menilai kerjaan rumahnya D gimana secara baru 1 hari kerja. Penilaian gue saat D ngurus B juga belum bisa yang gimana2 banget. Yang gue liat ya mereka akrab. Harapan gue simple, semoga gue en Jo cucok sama kinerjanya D. D juga betah kerja disini. Terlebih buat B, nyaman sama D en ga ada hal2 aneh/neko2. Big Amien!! ❀

23 thoughts on “Babysitter”

  1. Aminnn. Babysitter gini emang bikin deg-degan, banyak kekhawatiran tapi semoga semuanya lancar, dia cocok sama kalian dan kalian cocok sama dia trus awet dan bagus kerjanya ya pinggg. AMinnnnnn

    Like

    1. Olip!!! Amien2 bgtttt, makasih ya Lip 😘 x pertama g pake jasa BS ini en lumayan buat deg2an, ahahahaha secara ad kuatir sana sini. En smoga bisa bawa dampak baik ya terutama buat B

      Like

  2. Asikkk.. ada yg bantuinn.. aminn.. Semoga sreg dan ok terus kedepannya yaa.. Yg gini2 emang pake feeling yaa..

    Si Mbo tuh doyan banget ngerumpi sama tetangga. Awalnya gw males karena L jadi iteemmmm.. Huaa.. Cuma mikir lagi, kalau di posisi gw malah ok si Mbo deket sama tetangga, jadi amit2 ada apa2 dirumah bisa saling liat. Terus tetangga gw banyakan SAHM juga untungnya, jadi si Mbo ga berani macam2 ma L harusnya *semoga..

    Like

    1. semoga feeling gue en Jo pas pilih D ini bagus ya Py, no drama2 dah, hehehehe amien2.

      Plus minus ya py kl ngerumpi gitu tapi kl lo rasa2nya ngeliat banyak plusnya, oke banget py. Kalo di komplek gue, rata2 pada jarang nempo2 ART satu en yg lain jd harusnya D ini juga ga bisa ngerumpian

      Like

  3. Kemarin sekolah si B, sekarang babysitter-nya. Mudah-mudahan cocok dan betah, ya, ci! Kalau baca dari prosesnya sih kayaknya gak jauh beda dengan cerita sekolah, kayak bisa pas banget, hahaha.

    Like

  4. Hai, salam kenal. Lagi blogwalking dan nemu blog mu. Kebetulan saya lagi cari babysitter juga. Bisa share contact yayasannya by email? Thanks

    Like

Leave a Reply to Jane Reggievia Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s