baby J.B.K, complaints, family, friendship, jode wedding, JoDe's life, my life, thanks

B’s Five Months Old

Like usual ya, tiap bulan gue akan usahain update perkembangannya B πŸ™‚ en gue akan cerita berdasar foto2 yang ada plus gue mulai dari yang ga enak (sedih) ke yang enak (nyenengin)
berair en merah
berair
Tiap liat itu foto, rasanya nyess banget. Jadi entah kenapa, tiba2 matanya B pas bangun tidur itu penuh ketutup sama belek warna ijo. Ga cuma itu, beleknya mengeras jadi B ga bisa buka matanya en terjadi di mata sebelah kanan. Biar B bisa buka, mata kanannya gue basuh pake kapas air anget jadi beleknya bisa keangkat tanpa melukai mata B. Gue sama Jo kira ya uda kelar eh taunya sepanjang hari itu matanya jadi berair en banyak belek cair di sudut matanya, masih yang kanan. Qta masih santai en mikir “mungkin matanya lagi kotor makanya berbelek” eh ga taunya di hari besok gantian di mata kirinya sampe akhirnya dua matanya pun ketutup sama belek. Duh mule bingung ini knapa. Terus gue inget pas B umur sebulanan pernah juga matanya belekan tapi ga separah ini, cuma ada beleknya aja gitu tapi ga berlangsung sampe berhari2 en itu dikasi obat tetes sama dsa-nya Cendo Fenicol jadinya gue tetesin deh tuh obat mata lagi. Tapiiiii ga kunjung sembuh juga uda 2 harian sampe akhirnya qta mutusin buat bawa ke dsa lagi tanya knapa kok bisa gini. Ternyata dsa yang biasa lagi cuti alhasil ke dsa lain di RS Mitra Kemayoran (kesini lagi dah gue, hahahaha). Kelar diperiksa, dsa-nya bilang ada penyumbatan saluran air mata en pernafasannya B makanya jadi suka berbelek en berair. Solusinya tetep dikasi Cendo Fenicol sambil rajin deh diurut di tulang idungnya dari atas ke bawah. Dsa-nya juga kasi resep berupa antibiotik kalo2 sampe 4hari ke depan belum sembuh ya B kudu minum itu obat.
Sepulang dari RS, gue sama Jo mutusin buat ga nebus itu obat dulu deh, sebisa mungkin B ga minum itu antibiotik. Ini bukan maksud sok idealis, bukan tapi lebih pengen coba cara biasa dulu. Ga mudah emank karena sampe hari keempat kondisi mata B masih berair en berbelek tapi kabar bagusnya ga separah sebelum2nya. Masuk hari kelima, qta mulai galau mau nebus apa ga en mutusin “ya uda lah tebus aja” tapi entah kenape deh ga ditebus2, hahahaha sampe di hari keenam, kondisi mata B berangsur membaik. Uda ga berair dulu awalnya terus lama2 beleknya berkurang sampe sekarang uda ga berbelek lagi πŸ˜€ Puji Tuhan! Semoga kejadian kayak gini ga terulang lagi deh, amien! Bersyukurnya lagi selama matanya berair berbelek, B tetep ceria kayak biasanya.

 

sstt, jangan ganggu ya, B lagi belajar nii
sstt, jangan ganggu ya, B lagi belajar nii
Nah ini B demen banget sama soft booknya. Dari yang awalnya diliatin doank terus dipegang2 bejek sampe dimasukkin ke mulut, hahahaha. Kalo tuh soft book itu dalam kondisi kering ya bagus tapi jarang soalnya selalu basah sama liurnya B, LOL.

 

gaya boss di stroller
gaya boss di stroller
Gimana keren ga gayanya B?!!hahahaha. Ga ada yang ajarin tapi B demen bener naikin kakinya 1 diatas tiang melintang strollernya. Uda qta turunin eh masih aja diangkat naik en qta pun nyerah, hahahaha. Ga cuma di stroller ternyata,
gaya boss lagiii
gaya boss lagiii
B juga suka naikin kakinya ke meja. Nah kalo ke meja, qta usahain buat turunin biar ga kebiasaan nantinya.

 

teether B
teether B
Tadinya B punya teether yang merk dr. Brown tapi tiap gue kasi B tuh ga mau. Pegang bentar terus dibuang, masuk mulut pun kagak. Setelah gue liat2 itu teether keras pantes anaknya ga mau. Setelah nanya2 di grup blogger en besties, muncullah merk Pigeon yang katanya lembut lembek. Meluncurlah gue buat beli itu teether en abis gue bersihin langsung gue kasi ke B eh anaknya demen bener. Ga pake lama dipegang, masuklah hap ke mulutnya digigit2, hehehehehe. Tujuan gue ngasi teether ini biar B ga sering2 masukin jari2nya ke mulut soalnya kalo uda terlalu asik eh jadi uek2 kayak mau muntah.

 

gemesin
gemesin
Kalo liat foto diatas, badannya B uda miring2 sendiri tapiiii belum bisa tengkurep. Ini foto gue ambil pas posisi tiduran gue diatas posisi tiduran B terus gue iseng manggil2 eh B langsung miringin badan en nenggak kepalanya keatas sambil ketawa2.

 

B tengkurep sendiri loh ini!!!
B tengkurep sendiri loh ini!!!
YEAY!!! Serius gue sama Jo bahagia bukan main, hahahaha lebay ya tapi ga apalah tokh bahagia liat perkembangan anak sendiri. Jadi pas umur 5 bulan itu, B tiba2 tengkurep sendiri. Gue yang ngeliat sampe teriak bahagia en anaknya cuma cengo aja liat mamanya syok girang, hahahaha tapi uda gitu doank. Abis kejadian itu, B ga tengkurep sendiri lagi. Sampe gue mikir ni anak ngeledek mamanya x ya kemarin2. Tanggal 19 Mei, bener2 deh B tengkurep sendiri en itu terjadi terus sampe sekarang (kayak foto diatas). Duh semeriwing bahagia deh gue πŸ˜€Β Dengan uda bisanya B tengkurep, dipan ranjang qta copotin jadi kasur taro di lantai. Ini jaga2 en mencegah aja biar B ga glutuk2 jatoh dari kasur.

 

digendong pake cukin
digendong pake cukin
Di umur 5 bulan ini, gue uda ngurangin pake cukin soalnya bahu sebelah kanan sering sakit secara kalo pake cukin beban ditanggung di 1 bahu aja en tangan yang megang badan/kepala B pun pegel bukan main. Ga mungkin donk ya kalo ga pake alat bantu, alhasil gue membujuk Jo buat beliin ergo. Tenang2, bukan yang asli kok, hehehehe bisa2 makan indomie tiap hari tar πŸ˜› Sebelum beli, gue tanya2 dulu sama Mira, Epoi en Rere karena mereka uda pake duluan abis itu pas meet up blogger, Jo pinjem pake ergonya Epoi biar Jo juga bisa ngerasain kalo emank pake ergo ya enak. Baru deh gue order en emank enak. Beban ditanggung sama 2 bahu en hands free pula πŸ™‚
digendong mama pake ergo
digendong mama pake ergo

 

B diisengin mama
B diisengin mama
Berat B sekarang 7,3 kg, naiknya ga banyak dari 7 kg di bulan lalu tapi gue sama Jo bersyukur karena buat qta yang penting beratnya ga turun aja πŸ™‚ terus perkembangan lainnya, B uda meninggi loh en sekarang2 terlihat ga sesemok endud biasanya, uda kurusan. Yang penting sehat2 ya anak mama papa, amien!!
baby J.B.K, complaints, family, friendship, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

Being a ePing-ers

Fase nyusui secara langsung en ga langsung (via bosu) pasti punya cerita enak en ga enaknya masing2 en gue mau cerita nyusuin secara ga langsung. Kenapa ga coba nyusui langsung? Klik dimari dah alesannya
Gue cerita yang ga enaknya dulu kan katanya sakit2 dulu baru leha2 kemudian πŸ˜€
  • Kudu dispilin waktu. Jujur ini sulit loh buat gue, hahahaha. 3 jam sekali kudu berkutat sama yang namanya pompaan. Kalo siang hari c masih oke ya tapi kalo uda malem jam 10an keatas tuh yaowooo ngantuknya Ga cuma masalah ngantuk aja tapi ada masa2nya saat gue lagi pompa enak2 eh B bangun dari tidurnya terus maunya ditemenin main nah itu juga jadi susah dink. Kalo moodnya lagi bagus, B mau gue ajak main sembari gue pompa tapi kalo lagi jelek, duh amsiongg dah. Kudu fokus ke B en ga boleh pegang2 hal lain dink.
  • Nyambung dari disiplin waktu, kalo ga disiplin ya yang ada payudara (PD) bisa jadi keras yang berujung meringkel en sakit. Ga semua orang ngalamin efek kayak gini, tingkat sakitnya juga beda2 tapi biasanya efek kayak gini ada. Biasa gue pompa tiap 3 jam sekali berarti sehari ada 8x pompa. Awal2 gue masih rajin kayak gitu tapi makin kesini, engep!hahahaha cape kakakkk jadinya gue ubah jadi 4 jam sekali tapiii ga berlangsung lama soalnya kalo bener2 nunggu 4 jam sekali, PD gue langsung kemeng sakit, ga enak 😦
  • Kalo PD uda keras terus meringkel, mood gue langsung drop! Beneran drop soalnya sakit sekaliiii kakakkkk!! Ga dipegang aja sakit apalagi dipegang Β Kejadian memilukan ini ga cuma skali terjadi sama gue, ada beberapa x en sukses buat gue nangis2 nahan sakit. Kalo uda sakit, gue akan japri WA Mira, hahahaha abisnya tiap gue tanya perihal masalah di PD eh Mira tuh selalu ngalamin yang gue alamin jadi pas donk ya gue bertanya ke ahlinya *sungkem sifu Mira*
  • Diliatin en ditegur pas mompa di nursery room. Iya loh gue saking seringnya ditegur sampe kebal sekarang, hahahaha. Secara ya banyak buibu ke nursery room buat nyusuin (langsung) anaknya lah gue malah mompa. Kalo ruangannya berbilik c enak, ga keliatan tapi sukaan ada nursery room yang nge-deprok rame2. Nasib deh kalo uda gitu *elus dada* siap2 ditanya “kenapa ga susuin langsung? kenapa ga diusahain/dipaksa dulu? dan banyak deh kenapa2 yang lain” hehehehe en gue cuma jawab seperlunya aja, males panjang kali lebar.
Dibalik ga enaknya, gue tetep bersyukur en merasa lebih banyak enaknya loh. Ngerasa kalo enaknya itu ga bisa diungkap pake kata2 tapi batin/hati puas. Suerrr πŸ˜‰
Jujur ya tiap abis pompa en liat hasil pompaan banyak tuh seneng loh hati, ngerasa perjuangan pompa + nahan ngantuk + nahan cape tuh terbayarkan *lebay lo Ping* hahahaha apalagi pas liat freezer penuh, duiileeee sumringah gue!! Bener2 jadi kebahagiaan tersendiri buat gue πŸ˜€ Awal2nya gue cuma pake freezer kulkas gue en nyokap punya buat nyetok ASIP tapi lama kelamaan uda ga muat lagi sedangkan gue belum dapet orang baru buat terima donor lagi (yang biasa terima lagi ga bisa ambil) alhasil gue ngajuin proposal ke Jo buat sewa freezer. Gue sewa buat 3 bulan, ikutin aturan dari pihak rentalnya.
stok ASIP di freezer biasa
stok ASIP di freezer biasa

 

stok ASIP di freezer sewaan
stok ASIP di freezer sewaan
Kepuasan berikutnya, bisa mendonorkan ASIP ke buibu yang membutuhkan buat bayinya. Biasanya gue akan tanya kenapa butuh donor ASIP karena gue ga mau nantinya disalahgunakan baik niat en tujuannya. Kebanyakan yang terima ASIP gue ini karena ibunya sakit en ASInya ga banyak sedangkan bayinya butuh susu + ibunya pro ASI. Selama menjadi pendonor, gue ga mempermasalahkan gender. Buat gue itu terserah dari pihak yang nerima. Mereka oke gue oke tapi kalo mereka ga mau, gue ga apa2 juga. Berlaku juga ke perihal agama. Sekarang gue uda jadi ibu susu buat 6 bayi. Ada yang rutin ngambil ada juga yang sekali2 ngambil ASIP. Bahagia rasanya bisa membantu mereka yang membutuhkan. Sekaligus ngajarin B juga buat caring em sharing πŸ™‚ Ohya, perihal donor ASIP ini juga bisa dibilang simbiosis mutualisme loh. Freezer gue kosong (ada ruang baru buat nyetok ASIP lagi) en bantu buibu yang butuh ASIP.

PhotoGrid_1459953100906

 

PhotoGrid_1459952984781

 

PhotoGrid_1459952952285

Dikit kan bagian enaknya?! tapi percayalah gue beneran puas hati en batin
Ohya, gue mau bilang ke buibu/busui-ers kalo ASI banyak itu ga bergantung sama merk en jenis pompaan tapi bergantung sama diri qta sendiri. Banyak2 deh berpikir positif karena pikiran itu berpengaruh banget terus sering2 juga jaga mood plus kesehatan en makanan/minuman yang dikonsumsi. Ini berlaku juga ke gue sampe sekarang, gue sendiri juga suka drop hasil ASInya gegara cape, bad mood tow punya masalah/beban pikiran tapi gue mikir “ga boleh gini, demi B kudu balik semangat!” terus suka minta Jo buat take over ureus B dulu, ajak gue jalan2 ke mall/keliling komplek tow ga sekadar pergi makan es krim/ke mini market, hahahaha simple emank tapi itu ngefek banget buat mood booster. Untuk makanan/minuman, gue ga pantangan tapi dijaga aja biar ga berlebihan. So, qta sama2 berjuang ya buibu/busui-ers πŸ˜€ Doakan biar gue sama B bisa lulus S1 ASIX, ayeeyyy!!Β 
baby J.B.K, complaints, family, friendship, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

New Home

Di akhir cerita kemarin, gue ada singgung kalo uda dapetin rumah kontrakan yang baru πŸ˜€ Prosesnya bisa dibilang cepet, gue tau dari hasil browsingan en qta ada pihak perantara dari salah satu properti yang beredar di Jakarta.
Tanggal 5 Maret, gue sama Jo gelar acara fashion show pemberkatan rumah kecil2an sama makan2 bersama. Qta ngundang orang2 yang deket aja en itu ga banyak jumlahnya plus qta ngundang seorang pendeta buat pimpin acara pemberkatan rumah. Pendeta yang didatengin itu dari Tangerang karena keadaan ga memungkinkan qta jemput langsung jadi qta ngutus Uber Taxi dink πŸ™‚
Jadwalnya mulai acara itu jam 4 sore tapi yang ada mulainya jam 5, sekalian nunggu yang lain pada dateng. Acaranya berjalan lancar dimulai dari puji2an, khotbah, pemberkatan rumah sampe perjamuan kudus. Eits lupa, makan2 abis itu πŸ˜€
Tumpengnya qta pesen sama temen nyokap di toko Senen, harganya 500ribu en yang qta dapet ga cuma yang di nampan tumpeng aja tapi masi ada berbox isi dari itu tumpeng. Selain tumpeng, qta mesen juga nasi box isi ayam bakar buat dibagi2in ke tetangga rumah qta yang jumlahnya kurleb 12rumah. Dikit amat Ping?! Jadi rumah qta ini ada di dalam komplek mandiri sendiri πŸ™‚
tumpeng yummy!!
tumpeng yummy!!

 

cieee yang potong wed cake eh tumpeng cuy
cieee yang potong wed cake eh tumpeng cuy

 

eksis dulu ya :p
eksis dulu ya :p

 

bagi2 tumpeng
bagi2 tumpeng

 

salah satu foto suasana pas doa en khotbah
salah satu foto suasana pas doa en khotbah

 

para tamu pada wefie2an en gue cuma kebagian dikit karena perlu silahturahmi ke tetangga
para tamu pada wefie2an en gue cuma kebagian dikit karena perlu silahturahmi ke tetangga

 

Seneng deh di moment ini, qta bisa ngumpul sama sodara, besties, temen en yang lain tapi rasa cape juga ada. Sehari sebelum pemberkatan itu, gue sama Jo beberes ini rumah. Qta sapuin, pel, panggil tukang buat pasang AC, nyikat WC sama bebersih dapur. Terus pagi di hari pemberkatan, qta masih bebelian buah, buat minuman dingin, ngambil tumpeng sama bebenah rumah sekali lagi. Terlepas dari itu semua, qta uda lega plus seneng dink karena rumah ini uda didoain en semoga ini rumah bisa qta tempatin dalam jangka waktu yang lama terlebih bisa suatu saat qta beli, BIG AMIEN! Ohya, di hari pemberkatan ini qta belum fix pindah tinggal di ini rumah loh soalnya qta ada beli kasur baru. Awalnya ga mau beli tapi qta cukup gempor juga kalo ngangkut lagi kasur lama qta ke rumah baru, serasa kek mainan aja itu kasur, hahahaha lagipula biar kalo qta main tow inep di rumah nyokap uda ada kasur πŸ™‚
Tanggal 13 Maret, qta resmi pindah en tinggal di rumah baru πŸ˜€ Bersyukur banget proses pindahnya itu berjalan lancar. Ga cuma gue en Jo yang berjibaku buat pindah2an tapi qta dibantu sama Mey2, Fang2, supir mobil bak terbuka plus sama abang bajaj langganan nyokap. Keren ga tuh nyokap gue punya langganan bajaj, hahahaha. FYI, itu abang bisa loh qta calling buat anter jemput en bantu2 hal lain πŸ˜‰ Eits eng ing eng, bantuan lain dateng dari B donk. B bantu apa?! Bantu ga rewel sama sekaliiiiiii!! Sungguh dah, B kalem banget. Gue taro di kasur en B anteng main sendiri en sesekali minum susu *happy mommy* πŸ˜€ Makasih buat banyak pihak2 yang uda ngebantuin gue sama Jo, bantuan yang gue maksud disini bukan cuma bantuan secara fisik tetapi lebih bantuan berupa doa en support :’) Means so much for us!!
Semoga pindahan ini menjadi yang terakhir dah ya, ga cuma gue doank yang bosen buat mindah2in barang tapi kalian yang baca juga eneg x en bilang “gile nii c Ping2 pindah2 mulu uda kayak rumahnya banyak aja, LOL”
baby J.B.K, complaints, family, friendship, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

(Update) Unexpected Horrible Moment

Sebelum scroll baca ke bawah, monggo di klik dulu cerita sebelumnya biar tauΒ en ga bertanya2 “wat epen naon eta teh” hahahahaha..
Di akhir cerita kemarin, gue bilang kalo Jo masih mau berusaha buat kelarin ini masalah baik2 en Jo pun usaha buat hubungin Pak A via SMS. Daripada gue ketik panjang kali lebar jadi luas mending gue share aja ya isi SMS mereka
PhotoGrid_1456907863460
SMS 1
PhotoGrid_1456907993338
SMS 2
Butuh 2x SMS buat Pak A respon SMSnya Jo en qta cukup seneng dengan responnya yang bilang bisa diajak ketemuan di hari Rabu. Di Selasa malamnya, Jo ada SMS buat make sure jam ketemunya tapi ga dibales. Paginya Jo telpon ke Pak A tapi direject en dibales pake SMS yang isinya bisa dibaca diatas. Gue tuh heran loh sama Pak A, apa c susahnya angkat telpon?! Tokh yang telpon kan Jo ya en yang kepotong pulsa juga c Jo kok bukan Pak A. Terus kok ga gentle amat ya buat bilang ga bisa ketemu secara langsung malah lewat SMS, heran gue. Jo sendiri uda mulai kesel kok kayak dipermainkan gini. Gue bilangin ke Jo buat sabar aja en qta tunggu Pak A di hari Minggu sesuai dengan yang dia janjiin ke qta.
Hari Sabtunya, Jo bilang ke gue kalo dia males follow up Pak A. Pengen tau juga sejau mana c Pak A ini punya rasa peduli tow tanggung jawab sama qta. En ini lah yang terjadi di hari Minggu. Hayo ditebakkkk πŸ˜€
PhotoGrid_1456908164804
SMS 3
PhotoGrid_1456908057629
SMS 4
Yup anda anda en anda betullll!!! Hari Minggu itu blas bles blas ga ada samaa sekali kabar dari Pak A!!! Boro2 ngasi kabar bilang ga bisa ketemu tow apa kek ini ya ditelpon direject sampe SMS Jo yang diatas itu ga dibales. Ga dibales sampe ini cerita gue posting. Hebat ga tuh Pak A!! Emank uda sekongkol banget deh sama owner rumahnya.
Dari situ, Jo nyamperin ke RT en tau ga RT bilang kalo owner itu rumah emank ga bener (sorry) brengkiiii!! bahkan RW pun bilang gitu juga. Pantesan ya pas awal pindah tuh Jo ada bilang sama Pak A mau nyamper ke RT sekadar silahturahmi eh ga dikasi dengan bilang “RT sini ribet, ga usah lah”. Intinya dari pihak RT RW itu nyaranin qta buat memperjuangkan hak qta dalam hal uang kontrak balik walo cuma stengahnya secara qta tinggal tuh baru 2 bulan tapiiiii lagi2 tapiiiii, hahahaha, gue sama Jo uda mutusin “whatever” “sebodo teing” beneran deh. Uda ga mau pusing qta, ga mau bebanin pikiran dengan hal kayak itu lagi. Banyak pihak yang menyayangkan keputusan qta sampe ojok2 pake kata “bodoh” juga tapi gue berpikir waras aja lah ya biar ga jadi gila πŸ˜›
Lanjuttttt!! Berdasar keputusan itu, qta mau serahin kunci rumah ke RT aja karena Pak A sendiri kan kayak artis tuh, susah dihubungin sedangkan qta uda ga mau tau deh tentang entuh rumah. Tar kalo uda qta kasi ke RT baru deh SMS Pak A bilang “yukk cinnn babay” hahahaha ga dink, qta mau bilang kalo kunci rumah uda qta serahin ke RT πŸ™‚
Enough dink cerita rumah kontrakan yang lama, hehehehe en good news-nya, qta uda dapet rumah baru πŸ˜€ Secara fisik, lebih bagus kemana2 deh dari yang lama, konsepnya minimalis. Sodara, manteman en grup blogger juga pda bilang oke rumahnya πŸ™‚ Secara harga, lebih mahal dari yang lama tapi masih oke dah buat ini rumah apalagi harga awal bisa digoyang punya jadi qta dapet harga dibawah harga awal πŸ™‚ Secara aura, lebih ciamik yang baru donk ya, hehehehe. Secara kontrak perjanjian, lebih cengli yang baru soalnya ga memberatkan qta sebagai penyewa πŸ™‚
Pokoknya gue sama Jo berharap ini jadi the last deh buat qta pindahan. Qta beneran uda eneg2 sama pindahan, hahahaha. Terus berharap ga ada kejadian ambruk2 kayak di rumah lama en di rumah baru bisa lebih membawa sukacita, berkat en rejeki buat gue, Jo en B pastinya πŸ˜€ BIG AMIEN!!

 

 

baby J.B.K, complaints, family, friendship, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

Unexpected (Horrible) Moment

Tanggal 9 February 2016 kemarin jadi hari yang engga banget buat gue, Jo en B (anggep aja B ikut merasakan, hehehehe). Plafon kamar yang qta tempatin itu ambruk total!!! πŸ˜₯
Awalnya itu mulai ada bocor en retak di plafon kamar qta. Qta kontek donk tangan kanan owner rumah (Pak A) en ga dapet respon, kalo pun dapet dibilangnya “iya nanti akan kesana liat”. Kenapa ga qta benerin langsung karena qta tinggal aja belum ada sebulan masa uda bocor en menurut logika ya bukan tanggung jawab qta donk. Dari bocor kecil makin lama makin besar lah en merembet bocornya ke tempat lain. Alhasil kasur qta pindahin posisinya buat menghindari area yang bocor. Keadaan makin buruk pas qta pulang dari Bandung (2/2). Gitu buka pintu kamar, plafonnya bolong jatoh ke bawah. Ga semua tapi ngebulet gitu.
tiap x ujan ya qta tadahin deh bawahnya biar ga becek2
tiap x ujan ya qta tadahin deh bawahnya biar ga becek2
Kerjaan dah tuh qta kuarin kasur dari kamar ke ruang tengah (masih di lantai 2). Besoknya qta ada text message lagi ke Pak A ngasi tau sikonnya kayak gimana. No response boooo!!! Qta telpon juga sama, ga diangkat sama sekali.
Sehari2 sampe nunggu respon Pak A yang bocor itu qta tadahin pake ember/baskom. Sampe akhirnya qta ngeliat kok itu plafon makin lama makin ngedoyot ke bawah ya. Qta mutusin buat manggil tukang setelah CNY. Nah di tanggal 9 itu tukang dateng liat kondisi plafon. Disitu qta dikasi tau sama tukang kalo kayu di dalam itu uda dirayapin (kayu lama) en dikasi lagi kayu baru buat nahanin tapi sami mawon kena rayap juga. Tukang bilang lagi “ini pasti ambruk semua Pak nanti. ga cuma dikamar aja tapi bisa merembet ke ruang lain. pasti ambruk punya.”
Uda tuh tukang pulang sembari qta lagi mikirin tentang nego harga. Eh kedengeran bunyi “duk duk duk”, heran kan qta suara darimana itu. Jo liat keluar rumah soalnya di sebelah rumah qta ada yang lagi bangun rumah takutnya ada material mereka yang kena rumah qta tapi ga ada sama sekali. Bunyi “duk duk duk” makin kedengeran tuh en Jo bilang kayaknya dari kamar qta jadi gue taro B dulu di kasur en sama Jo nguarin barang2 di kamar. Untungnya barang2 di kamar itu uda qta packing2in dalam container box jadi tinggal tarik2 keluar kamar. Kelar kuarin barang2, Jo tutup pintu kamar mulai deh tuh suara “duk duk duk” makin kenceng, langsung gue gendong B biar ga kaget. Brak brak brakkkk ambruk tuh plafon kamar. Rasanya jangan ditanya, serem!! Kuatir!! En ambruknya bukan cuma skali tapi berkali2 plus ngucur lah aer keluar kamar. Bingung qta lah kok bisa ada aer, kan ga ujan. Begitu kamar dibuka eh ada terpal donk. Itu terpal uda ga sanggup nahan air makanya niban kayu2 yang dirayapin en ambruk lah tuh plafon.
ambrukan pertama
ambrukan pertama

 

ambrukan kedua, uda keliatan kan terpalnya
ambrukan kedua, uda keliatan kan terpalnya

 

ambrukan ketiga, ambruk total!!!
ambrukan ketiga, ambruk total!!!
Kelar ambruk, gue sama Jo mikir nii baiknya gimana secara opsi pindah ke rumah nyokap ga bisa qta lakuin karena di kamar ga ada kasur terus ga bisa langsung qta pindahin terlebih itu uda sore kejadiannya. Alhasil ineplah dulu qta di Ibis Hotel. Yang penting malem itu qta bisa tidur terlebih B aman sembari mindahin barang2 en kasur ke rumah nyokap. Buru2 deh tuh gue masukin keperluan B ke koper sedangkan keperluan gue en Jo, gue bawa seperlunya aja. Di hotel, Jo ada kontek Pak A en diangkat tuh akhirnya terus bilangnya HP dia ketinggalan dirumah padahal lagi dinas keluar kota. Menurut gue mah tuh ngibul loh. Pak A ini seorang pengacara, masa iya c rela ketinggalan HP?! Wong qta aja ya kalo pergi terus ketinggalan HP pasti bela2in ambil kan?!
Pas tanggal 10nya gue di hotel, Pak A dateng ke rumah buat cek sikon en ceritanya syok liat kondisi rumah plus kaget kok bisa ada terpal. Singkat cerita, Pak A uda kasi tau sikonnya ke owner en keputusan mereka sampe sekarang “ga mau tanggung jawab buat perbaiki plafon yang rusak malah mereka bilang itu jadi tanggung jawab qta sebagai penyewa apalagi pas mau deal sewa kan qta liatnya itu rumah dalam kondisi baik en ga ada yang rusak” GILA!!!! Gue tuh awalnya tau kek gitu kesel abis!!!! Mau gue maki2!! Logikanya aja donk, masa iya kalo qta mau sewa rumah qta minta liat bagian dalam plafonnya bagus apa ga. Terus lagi bisa ada terpal brarti kan emank sebelumnya uda ada kerusakan tow kebocoran terus dibenerin dengan cara kasi terpal. Lagian qta tinggal disana baru satu stengah bulan loh, harusnya itu masih jadi tanggung jawab owner bukan qta kecuali qta tinggal sono uda 6bulanan misalnya.
Sumpe deh g kesel mangkel tapi abis itu gue mikir “ya uda lah” bukan pasrah tapi mau gimana. Gue kesel2 kan gue makin rugi secara emosional jadi gue legowo-in keadaan itu. Yang kesel ga cuma gue, Jo juga kesel tapi Jo masih nahan en masih mau nego sama owner rumah lewat Pak A ini. Tapi pihak mereka kekeh ga mau tau plus uang sewa pun ga bisa balik walo stengahnya, mereka tetep minta qta yang benerin. Mangkel-lah c Jo cuma gue bilang (setelah gue uda cape kesel) uda qta sua-in aja lah itu uang sewa. Gue bilang gitu bukan sok kaya, sok banyak duit loh, gue juga ngenes tuh duit blesss ilang tanpa fungsi tapi gue mikir biarlah mereka makan tuh duit, ga akan jadi berkat buat mereka kok.
Setelah dari hotel 2 malem, qta balik lagi tinggal sementara di rumah nyokap. Jadi selama tinggal di hotel itu, Jo sama nyokap beberes barang2 yang mau dibawa ke rumah nyokap. Gue pengen bantu tapi gue juga tau B ga bisa ditinggal terlebih gue punya jadwal pumping. Yang bisa gue lakuin doa sama sediain makanan jadi gitu mereka balik hotel ya makanan uda ada.
Kelar segala pindahan ke rumah nyokap, Jo dapet SMS dari Pak A yang isinya sok ngasi saran buat benerin itu rumah en balik lagi tinggal disana. Gue beneran ga abis pikir loh ada orang macam gini. Mereka tuh mikir ga c keselamatan qta tempo hari?! Gimana kalo pas ambruk itu ada gue tow Jo tow B di dalem kamar?! Apa mereka bisa tanggung jawab?! Intinya sampe nii cerita tayang, belum ada kelanjutan lagi. Jo masih mau ketemu muka sama Pak A bahas lebih lanjut itu rumah mau gimana en qta uda mutusin buat ga akan tinggal lagi disana.
Terlepas dari hal ambruk itu, gue bener2 bersyukur sama Tuhan. Tuhan memberikan perlindungan buat qta bertiga pas kejadian ambruk rumah terutama buat B. Qta bertiga masih dalam keadaan baik en ga kurang suatu apapun. Puji Tuhan bangettt!!! Ga henti2nya gue tiap lagi mikir itu bersyukur “untung saat itu ketauan mau ambruk. untung B uda ga tidur di dalam kamar lagi” Untung yang gue maksud semua berasal dari Tuhan pastinya πŸ˜€
Kurang lebih seperti itu yang terjadi di rumah kontrakan yang ambruk. Pindahan dari itu rumah ke rumah nyokap jelas buat qta cape en eneg, pindahan lagiiiii!! Uda kayak rumah punya banyak aja (gue aminin, xixixixi). Efek yang didapet selain cape mental ya cape fisik. Gue tumbang. Masuk angin, batuk, pilek, bagian punggung pinggang belah kanan sakit kalo gue bergerak en migren kumat. Tapiiii lagi2 gue bersyukur sama Tuhan, Jo dalam keadaan yang sehat walo cape, nyokap ada buat bantu gue ngurus rumah kontrakan yang ambruk plus B bahkan Mey2 Fang2 pun sigap ikut bantu :’) Bersyukur juga punya sahabat2 en grup blogger yang selalu ngasi support, ikutan kesel pas gue curhat, en ngasi doa biar semua baik πŸ™‚ Ga kebayang kalo ga ada mereka.
P.S. Pindahan ke rumah nyokap hanya jadi solusi sementara qta buat tinggal. Kamsud lo Ping?! Yup qta akan pindahan lagi ke rumah baru. Bukan ga mau tinggal di rumah nyokap, qta malah mau banget plus nyokap welcome banget sama qta en seneng bisa liat B tiap hari tapiiii qta tau ga bisa seterusnya kayak gini kan, bisa ga mandiri. Ditambah qta butuh ruang buat kantor sedangkan di rumah nyokap uda ga ada ruangan lagi.
Mohon doanya manteman supaya proses pindahan ke rumah baru diberi kelancaran en dijauhkan dari hal2 yang tidak baik sama diberi rejeki lebih lagi sama Tuhan, AMIEN!!!
baby J.B.K, chinese new year, family, friendship, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

Chinese New Year 2016

Gongxi Gongxi!! *sambil kionghi2* Semoga di Imlek taun ini, qta makin diberkati dengan kesehatan, rejeki en kesuksesan, AMIEN!
Yang spesial di Imlek x ini buat gue en Jo adalah ada B sekarang jadi mama papanya bisa panen angpao, wkwkwkwkwk *disambit angpao*
Persiapan buat Imlek jelas ada donk kan gue seksi rempong, LOL, rempong karena baju2 gue yang model terusan tuh masih ga muat. Muat di badan tapi ga bisa disleting tow di kancing gegara keganjel toked, wkwkwkwkwk alhasil gue beli lagi deh beberapa terusan buat Imlek skalian yang bisa dipake kondangan tow pergi2 juga. Gue uda dapet baju, Jo juga beli kemeja merah tapi B ga qta beliin baju soalnya kado2 baju B masih banyak yang belum B pake en mayoritas warnanya merah jadi qta pikir B pake yang ada dulu aja. Tapi rejeki emank ga kemana, salah satu besties gue tiba2 kirimin baju Imlek buat B.
PhotoGrid_1455336071554
belum dipake
PhotoGrid_1455163825853
semok dipake B
Lucu bangetttt!! Tengkyu2 so much onti Novi *kiss2 dari B*
Kelar persoalan baju2, same like last year, gue order custom angpao lagi di @berrycard (same vendor too). Order x ini agak mepet en ini emank salah gue karena gue lupa mulu buat order. Giliran inget en mau order ada aja gitu yang alihin. Karena mepet, ownernya ga bisa kasi preview design yang gue mau tapi ga apa2 lah gue percaya hasilnya akan baik. Design yang gue mau simple aja: angpao merah, ada tulisan en gambar bunga2. Kelar order en pembayaran, gue bener2 lupa buat follow up tau2 beberapa hari kemudian dateng paket isi itu angpao.
16-02-09-23-00-52-838_deco
love it!!
Imlek x ini gue bilang sama Jo kalo gue kangen meni pedi ditambah area kaki gue uda ga bersih, kering en banyak kulit mati plus gue ganjen mau kutekan lagi kakakkkk, hahahaha en dikasi sama Jo! Yeay!!!
16-02-05-16-04-17-535_deco
red nail gel with black ribbon
Rasanya bahagia banget, lebay ya tapi beneran deh gue happy walo cuma meni pedi doank.
H-1 Imlek, qta makan malem sama2 di rumah aja. Nyokap masak en gitu masak kelar ga pake lama itu makanan diserbu jadi maap ga ada foto2 makanannya yak, hehehehe. Di hari Imleknya, sibuk dah siap2 terutama gue siapin B dulu abis itu baru gue siap2. Kelar semuanya baru dink kionghi2 πŸ™‚ Sama lagi kayak rutinitas di hari Imlek, qta keliling2 ke rumah sodara. Enaknya pas di rumah sodara ya pada banyak yang gendongin B jadi gue, Jo sama nyokap bisa lahap makanin cemilan en makanan lain, wkwwkwkwk. Tapi ga boong, fisik bicara kakakkkk, badan rentekkk en cape. Jam 6 sore, qta udahin deh keliling2nya. Kasian B juga, tidur ga pules2. Tiap perjalanan B emank tidur tapi gitu sampe rumah sodara kan berisik en pada mau gendong jadi kebangun.
Yang pasti Imlek x ini, gue sama Jo happy karena ada B jadi lebih berasa bedanya. Kalo taun lalu dibilangnya (masih) pganten baru en ditanya kapan punya anak nah di taun ini dibilangnya pamamud (papa mama muda) wkwkwkwk disertai pertanyaan “kapan punya ade buat B” never ending questions dah, LOL
PhotoGrid_1455033742892
kionghi2 onti uncle πŸ˜‰ *red headband from ii Mey2, tengkyu ii*

 

baby J.B.K, birthday moment, family, friendship, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

(belated) New Year & My Birthday

Happy New Year buat temen2 blogger & silent readers πŸ˜€
Semoga di tahun yang baru ini, qta semua senantiasa makin diberkati sama Tuhan, dikasi kesehatan yang baik en apa yang jadi resolusi di 2016 bisa tercapai, AMIEN!!
Pada tau donk ya kalo 31 Desember kemarin itu gue ulang taun?! *sape lo Ping* wkwkwkwk. En tau juga donk kalo di hari ultah itu bisa dapet steak grateis dari Holycow, nah gue ga mau melewatkan kesempatan itu ditambah sekalian gue mau ajak nyokap nyobain steak disitu. Jadi sebelum tanggal 31, gue sama Jo uda susun jadwal soalnya gue ada jadwal ke RS buat kontrol jahitan caesar.
Pas jam 12 malam teng ke tanggal 31, gue dikasi surprise dari nyokap, Mey2 en Fang2. Entah gegara cape banget x ya, nyokap uda nyanyi happy birthday tetep aja ga buat gue bangun, hahahaha sampe kudu digoyang2in baru deh gue bangun.
baru kefoto abis dipotong
baru kefoto abis dipotong
Jo sama Sin2 mana?! Kalo Sin2 masih di Bekasi jadi ga bisa pulang, lagi closing sedangkan Jo masih di pesawat perjalanan pulang ke Jakarta. Iya, sehari sebelum ultah gue, Jo terbang lagi ke LN. Niatnya emank pulang hari dengan flight yang sampe Jakarta jam 10an malam eh delay donk. Nyampe Jakarta jam 2an pagi (-_______-“)
Tanggal 31-nya, sebelum ke Holycow, qta ke RS dulu en so far semua hasilnya baik πŸ™‚ Bekas jaitan caesarnya pun keliatan cuma segaris tipis doank en uda ga sakit lagi di gue. Kelar dari RS, capcus deh qta ke holycow *aheeeyyy* πŸ˜€
Sebenernya gue ga suka makan steik daging sapi. Tiap diajak makan steik yang gue pesen kalo ga ayam ya ikan, jarang banget gue makan steik sapi tapi buat holycow tuh pengecualian. Entah kenapa dagingnya tuh lembut en buat gue nafsu buat makannya πŸ˜‰ jadi gue lumayan sering makan di holycow ditambah ada sayur bayam-nya yang endesss bangettt!! Ga cuma gue, nyokap yang baru x pertama makan aja langsung suka en bilang enak!! Karena uda laper *efek belum sarapan* jadi ga ada foto2 steiknya, adanya fotoΒ 
muka lagi senyum tapi perutnya laper!
muka lagi senyum tapi perutnya laper!

 

officially 29 years old
officially 29 years old
Bentar lagi mau kepala 3 dah gue umurnya *ganti taun lahir* hahahaha.. Kelar makan, qta langsung pulang ke rumah biar B ga terlalu lama diluar. Ultah gue ditutup sama makan2 sederhana di rumah bareng Jo, nyokap, Bryna, Mey2 en Fang2 (lagi2 Sin2 ga bisa pulang).Β 
Tanggal 1 Januari, gue dapet surprise dari 2 besties gue yang dateng sama suaminya. Ga sangka mereka dateng secara salah 1 besties gue ini lagi hamil gede terus yang 1 lagi sibuk2nya ngurus anak. Gue jadi terharu :’)
tampang kucel plus pake baju tidur :p
tampang kucel plus pake baju tidur :p
Gue sangat bersyukur bisa ngerayain ultah sama orang2 terdekat en tersayang. Ga cuma itu, gue bersyukur walo beberapa besties gue di beda benua tapi mereka inget sama ultah gue. Gue juga berterimakasih buat manteman yang uda ngucapin via IG, path, FB, line, WA en ngasi doa2 buat gue πŸ˜€ really appreciate it and made my day!! Muahhhh!! Β 
Ultah x ini, Jo minta maaf sama gue karena ga ngadoin apa2 tapi buat gue dengan adanya Bryna di ultah gue itu rasanya sangat membahagiakan en gue ga ngarep kado apa2 πŸ˜‰
happy birthday mama *kata Bryna* hehehehe
happy birthday mama *kata Bryna* hehehehe

 

baby J.B.K, christmas, family, friendship, jode wedding, JoDe's life, my life, pregnancy, thanks

Birth Story of J.B.K (part 2)

Yuk lanjut ceritanya πŸ˜€ Yang mau baca part 1-nya, klik disini yak
Setelah 2 botol induksi ga mempan, suster langsung kontek ke dr. Budi en gue masih nyantai kayak di pantai aja, balik tidur, hahahaha tapi ga bertahan lama c soalnya kepengen pipis en dianter Jo ke WC. Nah pas qta keluar dari WC, suster bilang kalo dr. Budi mau bicara sama Jo (via telpon, belum dateng). Intinya dr. Budi menyarankan untuk caesar delivery aja karena percuma kalo lanjut induksi botol ke3, wong 2 botol aja gue masi ga berasa apa2 ditambah takutnya gara2 induksi yang lama nyebabin stress buat B di dalam en makin ga baik aja nantinya tapi dr. Budi tetep serahin keputusan ke gue sama Jo maunya gimana. Denger hal itu gue pasrah buat caesar delivery bukan ga mau berjuang buat normal delivery tapi gue dihadapkan sama kenyataan plus resiko2 yang ada. Ga lucu kan kalo gue egois demi normal delivery tapi B kenapa2, bisa penyeselan seumur idup, huhuhuhu. So far selama induksi 2 botol, B secara detak jantung en gerak di dalam masih bagus tapi who knows deh kalo lanjut induksi.
Keputusan caesar langsung Jo info ke suster en dr. Budi, abis itu langsung dikasi tau juga jam caesar-nya sekitar jam 7an pagi karena sebelum gue ada 2 pasien yang caesar sama dr. Budi. Sebelum dr. Budi mulai operasi pasien2nya, dia dateng ke gue en jelasin lagi semuanya terus suster masuk bawa baju operasi buat gue pake. Selama nunggu, gue kembali takut! Ini x pertama gue masuk ruang operasi en x pertama gue dibius stengah mateng. Dasarnya emank cengeng, ya nangis lagi dah gue, hahahaha terus bilang ke Jo sama nyokap (yang langsung dateng gitu Jo telpon) buat doain biar semuanya lancar, gue sama B dalam keadaan yang sama2 baik en sehat pastinya.
Sekitar mau jam 8 itu, gue uda diminta baringan di ranjang buat digiring ke ruang operasi. Gue tau c kalo operasi ga bisa suami masuk tapi gue masih nyoba nanya ke susternya ya kan x aja keajaiban terjadi, hahahaha tapi tetep kata susternya ga boleh. Jo cuma nitipin HP ke suster buat videoin proses B lahir. Pas digiring, ni ga lebay tapi jantung gue deg2an bangetttt en kaki jadi berasa dingin, serem!!!!! Nangis lagi lah gue serasa kayak mau dipotong aje, hahahaha. Sebelum pintu ruang operasi ditutup, Jo sempet bilang “semangat en jangan takut sayang! Kamu pasti bisa en ga akan kenapa2. Inget sebentar lagi kamu ketemu sama B”
Di ruang operasi, disuntik deh tuh obat biusnya di tulang punggung bawah. Emank dasar gue tegang yee, suntikan pertama ga masuk donk! Susternya bilang “relaks aja Bu” terus gue sautin “sus, saya pegang tangan suster ya, saya takut. Biasa saya kalo disuntik, pegang genggam tangan suami” Serasa di sinetron yee, bodo dah tapi emank gue takut en untungnya susternya ngasi abis itu gue jadi lebih relaks en suntikan kedua masuk deh tuh obatnya. Ga lama, gue uda ga bisa gerakin kaki. Rasanya berattttt deh tapi anehnya gue masih bisa ngerasain gerakan B di dalam. B nendang2 heboh sampe dokter anastesinya bilang “anaknya aktif banget Bu”. Ga lama dr. Budi datang en bilang mau mulai proses caesarnya. Gue terus2an berdoa biar lancar semuanya. Pas lagi proses, dr. Budi ada ajak ngobrol mungkin biar gue relaks x ya tapi bawaan gue uda celeng tuh, hahahaha eh ga lama gue denger “oweee owee oweeee”!! Langsung lega gue brarti B uda lahir, ga lupa gue doa lagi ngucap syukur sama Tuhan. Ga lama, B dibawa ke gue sambil susternya bilang “anaknya perempuan ya Bu, sehat dan lengkap” gue liat en cium B for the first time!!! Terharu bangetttttt, ga boong, priceless rasanya! Dari yang lagi celeng eh seger aja gitu liat B nangis kenceng, meleleh deh aer mata bahagia :’) Sempet IMD tapi itu diarahin sama susternya en ga lama secara itu ruangan dingin en B juga perlu dibersihin. Selesainya gue uda ga inget apa2, hahahahaha sungguh dah! Bangun2 gue uda di kamar ruang observasi lagi tapi keadaan gue masih belum sadar2 banget, masih ngantuk celeng. Kalimat pertama yang gue tanya ke Jo, “B mana? Kok ga dibawa kesini?” Ternyata emank B masih di kamar bayi buat diobservasi dulu nanti kalo gue uda pindah ke kamar perawatan baru deh B dianter ke gue πŸ™‚
14 December 2015
14 December 2015
Harusnya tanggal 14 itu gue uda diperbolehkan pulang, baik gue en Bryna sama2 dalam sikon yang sehat πŸ™‚ tapiiii karena ada satu masalah di rumah baru (kasur yang dibeliin nyokap gue tuh belum dateng2) jadinya qta ga bisa pulang donk. Kenapa ga pulang ke rumah nyokap?! Soalnya semua barang uda nongkrong cantik ganteng di rumah baru jadi lebih ribet lagi nanti. Alhasil Jo mutusin buat extend di RS. Iya!! Extend!! Keren kan serasa tuh RS hotel berbintang aje, wkwkwkwkwkwk tapi gue bilang ke Jo kalo extend, Jo kudu nemenin gue selama di RS. Gue ga mau sendirian walopun di ranjang sebelah gue ada pasien lain. Terus Jo tidur dimana? Dibawah kakakkkkkk, bawah lantai maksudnya. Nyokap bawain tiker sama selimut tebel buat Jo tidur disitu. Kasian c tapi gimana donk, gue ga mau ditinggal sendiri terlebih sehari setelah gue melahirkan Jo capcus ke LN, gue jadi berasa lonely aja *oke ini lebay, hahahaha tapi bodo ahh*
16 December 2015
16 December 2015
Peratiin deh, ada yang beda ga sama B di foto itu?! Yak bener *kayak gue denger aja tebakan kalian* di kupingnya B uda ditindik donk πŸ™‚ Ditindik pas mau pulang dari RS. Pas susternya mau bawa B ke kamar bayi buat ditindik, gue nanya apa gue boleh liat en dijawab “boleh kok Bu kalo Ibu tega buat liatnya” jrengggg lah gue kan mau liat ya berarti gue Ibu yang tegaan donk, seketika ragu tapi tetep lah gue maju buat liat, kapan lagi ada momen kayak gini *fix Ibu yang tega*. Prosesnya tuh cepet dink, awal ditindik B lagi tidur terus ditandain dulu tempat buat ditindiknya. Uda gue okein baru deh dokter beraksi. Nangis pasti ya tapi B hebat loh, nangisnya cuma sebentar uda gitu mah B tidur lagi, hahahaha..
Yuhuuuu!! Kelar deh birth story of Bryna *nyengir beban posting uda kelar, LOL*
Gue kembali mau ngucapin banyak2 terimakasih buat segala doa, semangat en hadiah2 yang diberikan ke gue en B. Itu sangat berarti buat qta berdua πŸ˜€
Ini emank telat tapi daripada engga sama sekali kan, hehehehe
happy christmas from Bryna (Jo & Ping2)
happy christmas from Bryna (Jo & Ping2)
family, friendship, jode wedding, JoDe's life, my life, pregnancy

Earliest X’maz Present..!

Proudly presents…
image
heyhoooo world!!
πŸ’™ Janice Bryna Kurniawan πŸ’›
(anak gadis yang memuliakan/mengasihi Tuhan)
Saturday, 12 December 2015
Weight 3.012 gram
Length 48 cm
image
my 1st photo with mom
image
B bobo dulu ya
image
olaaaa olaaaaa
Hayooo Bryna lebih mirip gue apa Jo?!hehehehe..
Just wanna say big thanks to JC, our (big) family, our besties, our friends, our blogger friends for showering Bryna with much of love!!
P.S : cerita lahiran nyusul yak πŸ™‚
complaints, family, friendship, jode wedding, JoDe's life, my life, pregnancy, thanks

Cerita Keputusan Kedua

Cerita Keputusan Pertamanya apa c Ping?! Wis monggo klik sini yak πŸ™‚
Keputusan kedua gue adalah resign dari kantor yang uda 6 taun gue bergabung. Setelah gue bilang resign ke boss, gue melewati hari2 di kantor dengan bebenah ruangan, bebenah dokumen2 sama bebenah isi USB en laptop. Bebenah dokumen2 kebanyakan itu gue nyiapin master data buat boss sehingga kalo gue uda ga masuk kantor lagi ya boss ga perlu pusing nyari2 karena uda gue siapin en uda gue perbanyak juga. Selain bebenah, hari2 gue di kantor itu beda dari biasanya. Gue cerita dikit aja yak, sejak keputusan resign itu boss gue beda dink. Hampir setiap hari gue kedapetan omelan/ocehan entah itu gue salah apa engga. Buntutnya tiap abis diomelin, gue nangis sendirian di ruangan. Biasanya (sebelum hamil) gue orang yang cuek dalam arti kalo diomelin ya gue anteng en ga mau masukin ke hati. Kalo emank gue salah ya gue akuin en perbaikin tapi kalo ga salah ya uda gue sebodo teing dengan pemikiran yang tua en rugi kan boss ya ngomel2, hahaha gue ga mau ikutan. Sejak hamil, ga bisa dipungkiri kalo hormon sensi tuh main banget. Terbukti deh gue jadi lebih sering “ngedengerin” ocehan en nangis2 sesegukan (iyee lebay emank tapi itu yang gue alamin, gimanaaaa donk). Terlepas dari apapun alesannya, gue tetep berpikir positif kalo keputusan resign gue ini membawa dampak yang ga baik buat boss dalam arti ya dia jadi repot buat cari orang baru ngegantiin gue en buat gue, sosok boss ini tetep baik dimata gue. Uda gue anggep kayak om sendiri πŸ™‚ en dari dia, gue banyak belajar.
Pengganti gue sampe postingan ini terbit, belum ada. Awalnya gue bingung juga siapa tar yang lanjutin kerjaan gue tapi makin kesini ya uda gue ga mau musingin, sampe di awal November gue dipanggil sama boss en diminta ajarin salah satu temen gue (bagian gudang) di bidang pajak. Reaksi temen gue jelas syok en ga nyaman dengan hal itu tapi mau gimana yak perintah kudu dijalankan kan. So far sampe hari gue resign, temen gue ini uda mulai bisa ngerjain apa yang gue ajarin. Gue uda kasi catetan tertulis juga buat dia yang isinya langkah2 dari awal sampe akhir itu ngapain aja biar dia ga lupa. Catetan tertulis juga gue buat ke boss gue yang isinya apa aja c kerjaan gue selama sebulan jadi nantinya dia bisa lanjutin tow info ke pengganti gue.
Jelang mau resign, belum berasa melow2 c gue, hahahaha secara ni kantor kan deket dari rumah ya gue masi bisa dateng main tow beli obat di apotik. Hari terakhirΒ  di kantor pun biasa aja ga sampe nangis2an tapi tetep deh ya berasa ada yang hilang secara tiap hari kan ketemu sekarang uda ga gitu lagi. Pesen temen2 kantor gue : sehat2 ci Dewi en kalo uda lahiran infoin ya, qta pasti jenguk dateng. So sweet yak, hehehehe..
Bulan ini (November) yang resign ga cuma gue loh tapi Jo juga resign!hehehehehe.. Keputusan ini uda qta godok mateng2 sampe ngepul tuh kepala saking dibahas mulu dari pagi ke malem. Awalnya Jo mau masuk ke perusahaan baru dengan bidang yang kurleb sama kayak sekarang tapi qta dapet “tantangan” dari kokonya Jo buat ngegedein usaha sampingan yang uda qta jalanin. Pusing? Mumet? Eneg? Ya iyalah, hahahaha. Bukan hal yang mudah buat qta terutama Jo buat resign di masa2 kayak sekarang ini tapi qta berdua sendiri punya impian buat mandiri (punya usaha sendiri) en smakin dipikir ya kapan lagi mau mulai kalo engga dari sekarang? Mumpung qta punya jalannya, ada yang back up qta, pokoknya uda terlihat di depan mata. Jadinya di akhir Oktober itu, Jo bilang resign ke boss en menolak tawaran gabung di perusahaan baru. Terlihat mudah ya tapi prosesnya jelimet, terlebih buat gue yang secara emosi suka naik turun. Kadang gue bisa berpikir jernih pas lagi ngebahas tapi ada kalanya juga gue tuh kek orang ketakutan en stress. Jo ga bermaksud buat gue stress tow pusing2 tapi emank hal kayak gini kan harus dibahas berdua, jadi keputusan bersama plus qta dikejer sama waktu juga.
Gue ga bisa cerita sampe sedetil2nya kenapa bisa nekat kek gini, intinya emank Jo uda ga bisa nerusin lagi di kantor boss sama perihal resign itu sebenernya bulan Jo trakhir kerja adalah Desember ini tapi di 5 hari sebelum akhir bulan November, qta berdua dipanggil sama boss en disitu boss langsung memutuskan Jo ga usah nerusin sampe Desember. Kaget!! Iya lagi donk ahh, hahahaha brarti kan pendapatan di Desember ga ada tapi ya uda qta terima keputusan boss itu dengan legowo plus berpikir positif ini yang baik. Gue bilang ke Jo (dia sampe down) ambil positifnya aja :
  • Bisa nemenin gue dirumah jadi kalo butuh cepet ke RS nanti, uda standby
  • Bisa lebih fokus untuk ngurusin barang2 pindahan ke rumah yang baru (ini akan gue ceritakan terpisah)
  • Bisa lebih fokus ngurus usaha qta, terlebih mau sering2 ketemuan sama supplier
  • Rejeki itu ga kemana. Selama mau usaha en bawa dalam doa, Tuhan pasti sediakan/berikan
Ya menurut gue ya ini uda jalannya aja buat gue sama Jo. Gue ga mau mikir2 yang jelek lah, cape yang ada. Terlebih qta dikelilingi sama orang2 yang emank tau sikon qta kayak apa en mereka support banget buat qta lebih maju πŸ˜€
Postingan ini ga ada maksud menjelekan siapa pun, emank inilah yang terjadi. Sorry juga kalo ceritanya ga detil, hahahaha bukan mau bikin penasaran kok tapi emank ga bisa cerita sedetil2nya.
Gue sama Jo bener2 bersyukur en berterimakasih bangetttt. Dikala qta susah, mumet, pusing pala barbie, qta masih dikasi kesempatan buat jadi lebih baik lagi sama Tuhan. Ga cuma itu, Tuhan ngasi petunjuk jalan kuar yang indah buat qta jalanin. Selain Tuhan, peran kuarga, sahabat2 en sodara2 itu penting banget buat qta. Mereka selalu support, ngasi masukan2 dari yang bahasa alus sampe ga alus, wkwkwkwkw tapi qta hargain banget karena itu bukti mereka sayang sama qta. Buat grup WA Bumil-ers, ma’aciii bangettt support en doa2nya *peluk cium kalian atu2* makasih juga uda ikutan kesel en sebel bareng2, hahahahaha πŸ˜›