ala Ping2, complaints, jode wedding, JoDe's life, my life, thanks

Cumamih-kuh

Prolog :
Kalo baca beberapa blog terus pada bahasnya sama kurleb tentang suami, jangan kuatir. Kesalahan bukan ada pada layar komputer/HP kalian πŸ˜‚ tapi emank ini postingan spontan berencana en berjamaah. Apapula itu?! Spontan karena idenya emank muncul tiba2 en berencana berjamaah karena di-iya-kan secara massal plus diposting terjadwal.

Kuy qta mulai ya..

Waktu dapet ide bahas tentang suami, jujur gue maju mundur mau ikutan apa ga soalnya blakangan ini gue lagi berasa ga nyaman sama Jo. Salah gue juga c yang suka mendem2 apa yang gue keselin dari Jo. Maju mundur soalnya gue ga mau lah isi postingan ini cuma kekeselan belaka gue ke Jo doank tanpa melihat sisi baiknya. Namanya juga lagi kesel kan, buat liat yang bagus2 mah ketutup biasanya, ya ga?! Tapiii dari situ akhirnya gue belajar buat kuarin uneg2 ke Jo 😊 Jadi isi postingan ini murni uda bebas dari keki2an loh ya.

Buat gue, Jo tipikal orang yang mau diajak kerjasama apalagi urusan anak. Di kuarganya Jo itu berlaku tugas istri ya urus RT en anak sedangkan suami itu kerja en cari uit, titikkkk! Gue pas tau kek gitu langsung bilang ke Jo kalo gue ga setuju! Bukan apa, tar nii kalo ada hal2 jelek tentang anak, yang pasti disalahin pertama x pasti langsung emaknya kan. Sorry2 deh ya, eike ga suka kek gitu. Ngurus anak itu tanggung jawab b2 donk kan buatnya b2, ahahahaha. Beruntungnya Jo sepaham sama hal ini. Dari qta punya B sampe Bboy, Jo mau2 aja bantuin gue dari mulai bangun bgadang buat nyusuin anak, ganti popok, mandiin, ajak main sampe ke cuciin bosu2. Emank awal2nya mah ada aja kurangnya tow rasa ga mau ngelakuin hal2 itu tapi kalo diomongin ya Jo bisa terima en ngerti.
Jo itu sayang banget sama B en Bboy en lengket pisan sama mereka! Keliatan c anak2 juga lebih demen mainnya sama Jo daripada sama gue (gue ibarat mak lampir sedangkan Jo kayak malaikat pelindung 🀣). Saking deketnya, apa aja yang B mau tuh dikabulin. Nah ini bagian yang gue ga demen dari Jo. Contoh simpelnya ya, saban ke Indomaret tuh pulang2 pasti bawa Kinderjoy πŸ˜‘ uda harga mati! Gue suka ngoceh en sukaam dijawab sama Jo “skali2 lah” atau ga “Bnya mau en kasian kalo ga dibeliin” ishhhh!! Jo emank “lemah” dah kalo anak uda punya kemauan kek gini, jaminan mutu pasti dikasi. Sedangkan buat gue, ga boleh apa2 langsung dikasi tar jadi kebiasaan. Selain itu, Jo gampang luluh. Liat B berlinang air mata (yang padahal itu tears of crocodile) aja bisa langsung puk2in tuh anak. Ini nih yang buat gue gemesh!! Gemesh kesel sama gemesh tau kalo bapaknya sayang betul sama anaknya.

Jo orangnya suka terlalu baik yang mana suka jadi dimanfaatin sama orang2 yang ga tau diri. Dulu ya pas jaman pacaran, gue cuma bisa elus2 dada kalo liat doi dimanfaatin secara kan gue ga bisa donk main larang2 aja tapi sejak jadi bini, hmm ga ada ampun, wkwkwkwkwkwk. Balik lagi ke sifat gampil luluhnya, orang cerita lagi susah en butuh duit, bisa2nya Jo langsung kasi pinjem tanpa mikir2 dulu eh apesnya tuh duit ga balik. Ya kalo jumlahnya kecil, bisa tutup mata deh. Lah kalo gede?! Mana bisa mta ditutup. Makanya sejak nikah, gue selalu wanti2in Jo, ada apa2 kudu persetujuan gue juga.
Gue termasuk orang yang kalo orang baik sama gue, gue bakal baik bahkan lebih baik ke itu orang gitu juga sebaliknya. Sedangkan Jo, mau tuh orang uda jahat juga tetep aje Jo baik 🀨 sampe sukaan ya gue ga abis pikir kok bisa Jo begini, ahahahaha. Kek hal BS kemarin aja, masih bisa Jo kasi gaji padahal gue uda larang ga usa eh gue malah yang diceramahin, haiyaaa

Gue suka sebel kalo lagi me time terlebih sejak punya anak ya, ditanyain “kapan kelar?” tow ga dibilangin “jangan lama2 ya” grrr πŸ˜” buat gue jadi ga tenang aja en rasanya kayak dikejer2. Komplen lah gue ke Jo pada akhirnya. Pengakuan Jo, doi sebenernya ga gitu pede kalo ngurus anak sendiri tanpa gue apalagi uda 2 anak gini. Berasa insecure.

Jo ga suka main game, ahahahaha. Poin plus ni buat gue πŸ˜† waktu jaman COC, sempet main tapi ga sampe yang addict banget. Model yang kalo senggang baru main, kalo ga senggang tow lagi males ya uda ga akan main2. Akhirnya tuh game di uninstall.

Jo demen ngebanyol sampe2 orang suka anggep dia ga pernah serius tow ga hisa marah tapi jangan salah sodara2, Jo kalo marah tuh seremin, hahahaha. Ga ketebak soalnya Jo tuh kalo marah ya cuma diem. Bingung gue juga kudu gimana en jadi serba salah. Ga gue ladenin dibilangnya gue cuek. Diladenin tapi dia diem aja. Terus gue kudu piye?!
Mood swing juga. Ini ni yang suka buat gue pengen jitakin doi. Lagi hepi2 eh bisa2nya jadi mellow ga jelas. Ditanya kenapa dijawab ga apa2. Ya uda gue ga apa2in donk kan ga apa2 katanya tapi abis itu doi bete ke gue. Bingung kan! Kalo uda gini, gue suka mikir “harusnya kan model2 kek gini dilakuin cewek ya ke cowok, kok ini terbalik” πŸ˜‚πŸ˜‚

Gue suka kesel kalo Jo demen nyuruh2 gue ngelakuin suatu hal dimana gue sendiri juga lagi sibuk sama 1hal (disaat bersamaan). Contoh nyata yang sering terjadi, gue lagi nyusuin Bboy terus Jo bilang “tolong pakein B baju ya” -B abis dimandiin- lah jelas2 Jo liat gue lagi nyusuin loh, pegimana gue pakein baju B coba, err!! Gue pikir ya doi bakal ga jadi mintol en bakal pakein B baju tapi pikiran gue salah. Doi tetep ngeloyor pergi ninggalin B yang masih andukan *hela nafas*. Masih ada beberapa hal serupa yang modelnya kek gini, en iya cuma bisa buat gue hela nafas
Jo itu lebih apik, sangat apik daripada gue. Kalo ada yang ga rapi, doi bisa ngoceh. Awalnya gue suka keki karena semua bisa diocehin sama doi tapi makin kesini, gue jadi ikutan apik, ahahahaha. Saking apiknya ni ya. Di dashboard mobil kan ada pajangan yang kepalanya bisa goyang2. Ya namanya mobil gerak kan tuh pajangan suka geser eh bisa2nya doi saban x dibenerin ke posisi semula loh. Padahal menurut gue ya nanti aja benerinnya pas mobil berhenti total tapi ini mah kagak, selalu dibenerin mau gimana juga.
Terlepas dari semua kelebihan en kekurangan doi :
Gue sangat2 tau kalo Jo sayang banget sama gue (ya eya lah) terlepas dari gue yang suka buat dia kesel tow sebaliknya ya. Ga cuma sama gue, sama B en Bboy bahkan sama nyokap en ade2 gue. Bahas yang sama nyokap ya. Mereka bisa loh pergi b2an ke mall tanpa gue en tanpa rasa canggung. Makan, gossip, bahas politik b2an. Bahkan nyokap gue yang takut nonton horror bisa2an mau temenin Jo yang demen nonton horror tapi ga ada yang mau temenin. Ruarbiasakkkk!! Jo juga inget kedemenan en yang nyokap gue ga demen apa. Kalo nyokap butuh dianterin, Jo sukaan standby nawarin buat anter. Gue merasa beruntung punya suami yang sayang sama nyokap gue. Jo bener2 anggep nyokap ya nyokap dia sendiri.
Kalo sama ade2 gue, emank sukaan ada lah sifat2 dari ade2 yang Jo ga demen tapi Jo tetep care sama mereka. Kalo mereka ada masalah, Jo yang suka kepikiran daripada gue, LOL. Mereka juga bisaan pergi rame2 tanpa gue.

Jo tau impian2 gue apa aja en sampe sekarang Jo selalu usaha buat menuhin smua impian2 gue itu. Perlahan tapi pasti. Ga ada omongan “aku pasti wujud-in mimpi km” tapi doi langsung wujud-in kalo emank uda saatnya. Gue pun juga ga maksa2 tow buru2in karena tau kapasitas qta kek apa. Yang gue percaya itu semua akan indah pada waktunya 😊

Intinya mah I LOVE my hubby, Jo! Ciee e lahh *semoga doi baca jadi uang bulanan naik, wkwkwkwk*
Yang punya kelebihan en kekurangan ga cuma Jo tapi gue juga pasti punya. Yang suka buat kesel ga cuma Jo tapi gue juga. Tapiiii tetep ya gue bersyukur punya Jo di hidup gue.

Semoga kedepannya, qta bisa sama2 ngurangin yang jelek2 en bagus2in bahkan nambah2in yang baik2. Saling bisa terima diri qta apa adanya ❀
ala Ping2, baby D.B.K, baby J.B.K, complaints, family, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

(Update) Babysitter

Tadinya bukan cerita ini yang mau gue publish lebih dulu tapi karena ada satu hal yang terjadi makanya gue publish duluan.

Uda sekitar satu setengah bulan deh gue pake jasa BS dirumah. Rasanya emank ada yang aneh dalam arti belum terbiasa buat gue en Jo ada pihak lain (orang baru) buat bantu qta. Selama rentang waktu tersebut, bisa dibilang kinerja D ini dibilang bagus ya bagus, engga ya engga. So so lah. Ada kurang tapi gue masih bisa maklum akan hal itu. Kurang yang paling menonjol itu kurang inisiatif orangnya. Contoh nyata, pas makan di resto. Dia juga pesen makanan en makanannya kuar bersamaan sama pesanan qta. Terus gue yang belum terbiasa, lupa bisa kasi instruksi ke D buat suapin B jadinya gue spontan yang suapin. Harusnya D sadar en bilang “sini non biar saya aja yang suapin cici” misalnya tapi ini engga πŸ˜‚ dia malah makan sedangkan gue yang ga makan karena suapin B (makan c gue tapi ya nyambi). Ngeliat hal ini, Jo ga suka. Ditegurlah D en D bilangnya “mau bilang saya aja yang suapin cici tapi liat non uda suapin, saya ga enak bilangnya” Jo ga terima dengan alesan itu en tetep sama Jo dibilangin ga boleh kayak gitu. Kasih non makan dulu tokh nanti qta tetep kok kasih waktu ke D buat makan juga nanti (gantian). Hal nyata lainnya, nyokap gue dateng kerumah naik becak (langganan) sambil bawa banyak buntelan. D buka pager en dari nyokap gue turun dari becak sampe masuk kerumah, D samsek ga ada bantuin bawa turun itu buntelan dari becak ke rumah πŸ˜₯ D ngapain?! Cuma berdiri liatin nyokap gue bolak balik bawa buntelan yang akhirnya dibantuin sama babang becak. Disini nyokap gue kecewa banget.

Terlepas dari hal2 yang minus itu, ga dipungkiri juga ada beberapa hal2 baru yang baik diajarin ke B. Kayak diajarin nama2 warna, berhitung (B jadi lebih lancar dari 1-10), kalo mau ke kamar main B uda bisa bilang, en masi ada hal2 lain. Untuk ngambil hati/bujuk rayu B, D masih belum terlalu bisa. Gue pikir ya uda ga apa dah tokh masih baru juga, butuh proses. Di sisi lain, kayak sisi gue, terbantu dalam hal cuci bosu2, gue bisa makan agak tenangan karena B ada yang jaga sekaligus D ini bisa skalian ngeliatin Bboy di kala gue makan tow mandi.

Masalah mulai muncul pas D kelar cuti. Jadi dalam sebulan, D berhak cuti 2x. Cuti pertama ini, D ambil en mau ke Ancol by herself. Katanya belum pernah ke Ancol en gpp kalo sendirian yang penting happy. Gue sama Jo bebasin. Pergilah D di tanggal 11 Maret ke Ancol, seharian yang mana pulang2 jam 8an malem. Besoknya (senen), D ngeluh kalo mukanya perih2 en pas gue liat itu gosong gara2 kena sinar matahari. Ya pegimane ga gosong coba, jam 12an doi diluar berjemur gitu en ga pake sunblok. Sepanjang hari ngeluh perih en kuatir kalo mukanya ga balik normal padahal ge uda bilang gpp en bakalan balik normal. Disini gue uda merasa keganggu, serasa punya anak kecil yang kudu gue tenangin. Sorenya, D ngeluh kalo tenggorokannya sakit en badan mulai ga enak. Gue tanya makan apa selamadi Ancol en katanya makan snack2 macam chiki en temen2nya. Asumsi gue ya gara2 itu makanya jadi sakit. Gue kasi obat bebas. Selasanya, makin mengeluh bahkan sampe ga sanggup berdiri plus lemes. Gue uda pusing disini. Gue minta Jo bawa dia ke klinik deket rumah qta. Awalnya D ga mau terus gue paksa kudu mau secara D tuh posisinya uda tiduran di ruang tamu en lemes sambil nangis2. Gue bilang “kudu ke dokter, kalo kamu kenapa2 tuh saya yang repot” ke dokter deh tuh akhirnya en hasilnya D kena radang tenggorokan. Pulang dari klinik itu, gue kasi waktu lebih buat tidur dulu.

Jelang sore, D gue panggil turun tapi ga turun2. Gue pikir dia lagi sholat jadi ya uda gue ga panggil lagi. Ga berapa lama, D masuk kamar gue en bilang kalo D mau ngomong sesuatu sama g.
D : non, saya mau jujur sama non en saya uda bilang juga ke Bapak tadi
Gue : apa D?
D : sebenernya saya dari pertama kerja disini ga nyaman non. Ga nyaman karena “diganggu”
G : ha?! Maksudnya?
D : saya takut non, selalu “diganggu” kalo di kamar
FYI, kamar itu di lante 3
G : masa c D? Saya selama tinggal disini, ga ada tuh hal2 aneh
D : iya non, saya takut en saya malam ini ga tidur diatas ya non. Ga apa2 saya tidur di dapur. Nanti kasur di kamar, saya bawa turun. Tiap hari kayak gitu aja non
G : ngawur kamu D. Itu kasur kamu berat. Waktu itu aja saya naikin kasur ke kamar kamu aja b2 sama Mey2, mana bisa kamu sendiri en tiap hari bawa2 itu kasur coba
D : ya uda non kalo gitu panggil orang aja buat doain rumah non
G : tar saya bicara sama Bapak (Jo) dlu

Jujur ya pas D bilang minta doain, gue tuh ga gitu seneng. Maksud gue, jelas2 pas gue pindah ke ini rumah tuh uda didoain kok. Qta permisi juga. Ditambah selama 2tahun tinggal disini, samsek ga ada hal2 aneh yang terjadi. Gue bilang ke Jo, gue ga mau ikutin permintaan D ini. Salah2 malah jadi kenapa2 nantinya kan. Jo cerita hal2 aneh yang terjadi sama D juga bukan hal2 yang aneh2 gimana. Kayak katanya kunci kamar D kekunci sendiri. Hal ini gue tau karena gue yang bantu D buat buka. Jadi kondisinya D ke WC en pintu kamar D itu ga sengaja D teken kuncinya eh nutup tuh pintu. Ya wajar lah jadi kekunci. Terus katanya pas lagi sholat, botol aernya jatoh. Kalo sholat, ga khusyuk. Kalo lagi tidur, ga nyenyak. Bukan hal yang aneh2 kan?!
Jo nanya ke gue baiknya gimana en gue bilang “balikin aja ke yayasan” gue paling males kalo ketemu model yg mengada ada kayak gini!

Sepanjang gue lagi ngobrol, D itu di dapur en sambil nangis2 heboh. Gue minta naik karena mau bicara en D malah bales permintaan gue ke WA bilang kalo ga sanggup naik ke atas. Akhirnya gue turun sama Jo.
Gue : D, sorry ya selama saya tinggal disini ga ada hal2 aneh yang terjadi jadi saya ga bisa nurutin kemauan kamu yang minta panggil orang buat doain ini rumah
D : ya terus gimana non, saya takut banget
Gue : saya pikir mending kamu balik ke yayasan aja deh
-Sehabis gue nguarin itu kalimat, muka D cerah!!! Ohya, di WA yang dia bilang ga sanggup naik itu D ada tanya “apa baiknya non cari ganti saya aja ke yayasan yang lebih sehat en ga nyusahin kayak saya?”-
D : iya non, saya pikir juga gitu aja
Gue : ya uda besok saya telp ke Ibu A buat urus kepulangan kamu
D : sekarang aja non
Gue : ini tuh uda jam 8 malem, ga sopan saya telp Ibu A
D : ga apa2 kok Non, sekarang aja
-see, keliatan kan disini ngebetnya-
Telponlah gue ke Ibu A tapi ga diangkat2
Gue : ga diangkat
D : telpon ke Ibu Ar aja non (kayak pembina-nya D)
-terlihat ngebet lagi kan?-
Telponlah gue ke Ibu Ar. Diangkat en sepanjang obrolan, Ibu Ar ga ada tanya alesan gue balikin D. Selidik punya selidik, D uda laporan ke doi kalo mau balik ke yayasan. Intinya gue minta D dijemput en gue bilang kalo gue ga mau pengganti dulu. Kenapa?! Karena gue tau kalo gue minta pengganti otomatis ongkos gue yang tanggung. Yayasan perlu ongkos dari gue buat kirim pengganti sekalian jemput D. Duh sorry ya, ga rela gue! Hasilnya, D disuruh pulang sendiri ke yayasan pake grab tow apa lah.
Gue : uda ya besok kamu pulang sendiri
D : iya non tapi ongkosnya?
Gue : kamu tanggung lah sendiri. Saya balikin kamu ke yayasan bukan keinginan saya tapi karena kamu yang minta loh
D : kalo tentang gaji saya non?
Gue : ga tau, saya bahas dulu sama Ibu A
D : kata Ibu Ar, non ga minta pengganti saya ya?
Gue : engga emank
D : brarti saya ga digaji non soalnya ga ada pengganti
Gue : oh gitu
terus ….
Jo : kamu kan pulang besok, malem ini kamu gimana tidurnya?
D : oh saya bisa tidur diatas Pak (dikamar dia sendiri)
-kagetlah gue sama Jo, kan tadi D bilang takut-
Jo : berani? Tadi kamu bilang takut
D : engga Pak, berani kok
-Hmmppff pengen gue maki2 loh!! Kalo emank ga betah ya ngomong ajeeee ga usah deh pake alesan “diganggu” sgala!! Kesel gue beneran!!-
Kerjaan D malem itu masih ada cucian piring yang belum dicuci. D WA gue bilang kalo besok bakal dikerjain plus pake bilang “mohon pengertiannya” gue cuma bales oke aja en pengen tau dikerjain apa ga.

Besokannya, sebelum D pergi, gue inspeksi tasnya. Yah ini mah formalitas doank. Pas gue naik ke kamarnya, D uda perlente! Uda pake kalung gaya2 sgala. Gini ni bilangnya di WA semalem ga bisa nyuci piring sgala macem gara2 lemes akibat sakit en ketakutan tapi bersolek bisa, heran gue. Sampe D kuar dari rumah gue pun ya, itu kerjaan ga dikerjain loh. Ohya, sebelum D pulang, Jo ada minta gue kasih gopek buat D anggepan itu kayak uang transport sama separo gaji. Gue awalnya ga setuju, menurut gue ya bukan kewajiban qta kok tapi Jo bilang “ga apa2 D itu jahat sama qta kek gitu, biar itu jadi urusan D sama Tuhan sedangkan qta jangan ikutan jahat” ya uda dah gue manut.

Jadi sejak tanggal 14 Maret, resmi gue ga pake BS lagi en gue pun ga mau ambil pengganti. Gue uda bilang ke Ibu A en sesuai perjanjian, uang admin bisa balik walo ga full ya. Sampe sekarang belum ada kabar tuh tentang itu uang admin, ngomongnya doank diurus. Gue uda bilang Jo, kalo ga ada kabar tow ga dibalikin, qta sua-in aja. Ya setidaknya drama BS ini ga panjang lah durasinya.

Ternyata dengan ga kerjanya D sama qta, ninggalin “oleh2” buat B 😭 B ketepa radang tenggorokan! Emank bisa ya radang menular en jawabannya BISA! Cerita B dirawat inap gara2 radang, nyusul aja ya. Intinya gue sangat kecewa sama D!! Gue ga nyangka cara D buat berenti kayak gini dengan buat alesan yang kagak2. Segala omongan D di WA kalo sebenernya nyaman lah kerja sama gue, sayang B lah, desebre2 gue anggap “pretttt!!”

Note : ini pgalaman pribadi en jangan ketok rata semua BS kayak D ini. Anggep aja emank gue en Jo ga jodoh sama D. Masih banyak BS2 lain yang ga kayak D ini kok ☺

Β 

ala Ping2, baby J.B.K, complaints, family, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

12 Desember 2017

Ceritanya ini throwback ya πŸ™‚ gue mau cerita tentang B secara uda lama juga ga update tentang sang cici, hehehehe. Kenapa judulnya pake tanggal 12 Des?! Karena *jreng jreng* itu tanggal ultahnya B yang kedua plus di tanggal itu, B fix diterima di salah satu sekolah swasta πŸ˜€ plus lagiii (ini plus yang trakhir kok) gue sama Jo mutusin buat ambil keputusan yang menurut qta itu bakal baik buat B. Keputusannya apa? Yuk mari disimak cerita lengkapnya masbro sisbro *ngunyah popcorn*
Setelah ajang pencarian bakat sekolah yang mana belum ketemu yang cucok di hati en dompet, gue sama Jo mutusin rehat dulu dah. Nanti baru cari2 lagi gitu dapet wangsitnya. Eh tau2nya, gue dapet DM di IG dari salah satu temen SMA gue (pake inisial J aja ya). J ini kasi info tentang satu sekolah swasta yang dimana anaknya sendiri sekolah disitu en menurut J, ini sekolah oke punya baik dari segi pendidikan, agama en biaya. Btw, J bisa DM karena sebelumnya tau kalo gue lagi nyari2 sekolah buat B. Oke balik ke topik awal. Sekolah swasta itu bernama TB, wkwkwkwk, gue singkat aja lah ya. Yang tau ya diem2 aja, yang ga tau, boleh PM nanya πŸ™‚ Lewat DM, J jelasin info2 tentang TB ini ke gue en dari penjelasan J, gue tertarik buat tau lebih lanjut jadinya gue minta deh tuh CP sekolah TB. Kelar dapet nomernya, ga pake lama, gue telepon en nanya2. Intinya dari pembicaraan via telpon, gue tanya tentang biayanya en apakah bisa trial. Ternyata dari segi biaya, masuk skali kakakkkk di kocek qta sedangkan kesempatan buat trial, ga ada. Pembicaraan kelar dengan gue bilang bakal dateng ke TB buat liat sekolahnya en ambil formulir pendaftaran.
Tanggal 17 Oktober 2017, gue sama Jo dateng ke TB. Qta liat sikon sekolahnya. Jadi TB ini berada dalam suatu komplek perumahan en untuk TB yang mau qta liat itu bangunannya khusus buat level nursery sampe TK B. Level seterusnya ada di bangunan lain yang mana beda blok. Sepanjang mata melihat, hati ini sreg. Terus qta ke bagian tata usaha en ketemu sama Ibu T (yang ngobrol sama gue di telpon). Ibu T jelasin regulasinya terus dikasilah qta secarik kertas yang isinya biaya2 yang perlu qta bayar buat kelas nursery. Eh iya, untuk usia B, masuk ke nursery en sekolah dimulai di Agustus 2018.
18-01-16-15-12-16-466_deco
biaya kelas Nursery
Biaya yang qta baca sesuai dengan apa yang dipaparkan sama Ibu T via telpon. Duh seneng hati iniiii karena sesuai dengan kocek, xixixixixi. Btw, itu biaya untuk nursery aja ya, buat 1 tahun. Kalo biaya dari KB-TK B itu lain lagi, yang mana dijadiin 1 paket biaya buat 3 tahun. Abis itu qta juga beli formulir pendaftaran terus pulang. Sampe rumah, gue baca formulirnya plus skalian gue isi biar bisa lekas dibalikin. Soalnya setelah dibalikin, qta baru dapet jadwal buat interview. Gue lupa tanggal berapa itu formulir Jo balikin, yang pasti sebelum gue lahiran soalnya di hari gue melahirkan, gue dapet telpon dari Ibu T tentang jadwal interview. Setelah omong2 disepakati jadwalnya di tanggal 12 Desember. Lah bisa pas gini sama ultahnya B, mungkin emank uda jodohnya sekolah di TB *ishh ini mah bisaan gue ajee* ahahahaha
Tanggal 12 Desember, datenglah qta be2 ke TB. Tadinya B mau qta ajak tapi pikir2 tar lagi ngobrol, ni anak lelarian lagi, sape yang mau liatin coba secara interviewnya kudu emak bapaknya masuk jadinya urung deh ajak B. Interviewnya standar c kayak ditanya2 sehari2nya B dirumah tuh ngapain terus peran qta sebagai ortunya sejauh apa. Salah satu pertanyaan yang ngena di qta “ibu bapak, maaf saya mau tanya, apakah Bryna dirumah dikasi main gadget (HP)?”. Dengan polos qta jawab iya. Lah emank iya, masa qta kudu nutupin. Darisitu dijelasin kalo sebaiknya hal itu dihilangkan (bukan diminimalisir) karena gadget itu pencuri terbesar buat perkembangan anak. Emank dengan dikasi HP, anak (dalam hal ini B) jadi anteng apalagi kalo makan diluar tapi itu bisa menghambat perkembangannya, salah satunya buat ga fokus. Hal ini gue sama Jo langsung “iya bener ya B ga fokus, ga bisa diem” en masih ada penjelasan lain yang kalo gue jabarin disini bisa panjang plus mungkin gue bisa dijudge sok idealis, wkwkwkwk tapi sebenernya ga gitu loh maksud gue. Gue cerita gini ya karena ini terjadi sama anak gue. Dari omongan ini, pulang dari TB, di mobil, gue sama Jo sepakat buat ga kasi B main HP lagi. Awalnya Jo bilang kurangin aja jatah mainnya tapi gue bilang jangan lah, kudu totalitas langsung ilangin soalnya percuma tar malah kebablasan lagi. Gue berani langsung total gitu karena gue tau sebenernya B itu ga akan minta main HP kok kecuali dia liat Jo main HP. B itu tau kalo Jo ga akan bisa nolak maunya dia makanya B berani minta sedangkan kalo ke gue, dia ga berani. Sama halnya kalo ke ade2 en enyak gue, B bisa minta kalo liat mereka pegang HP. Jadi berpegang sama hal itu, di depan B qta sama2 ga pegang HP kecuali urgent (terima atau kudu telepon). Nah inilah keputusan yang qta ambil, yang qta pikir baik buat B en keputusan ini langsung berjalan di tanggal 12 sesampe qta dirumah en ketemu B.
Balik ke interview. Qta diinfo juga buat ikut turut aktif dalem mendidik anak. Pihak TB ga mau kalo qta seakan2 nyerahin smuanya ke sekolah. Kalo ni, kalo *amit2* ortu cuek en anak ga ada perkembangan berarti, mohon maaf pihak TB berhak mengeluarkan sang anak dari sekolah. Eh buset, afgan ya, ahahaha tapi hal ini qta setuju c. Baiknya antara ortu en sekolah sama2 berperan dalam pola didik en perkembangan anak.
18-01-18-10-55-37-633_deco
diterima!!! πŸ˜€
Hasil interview : B diterima di TB! Yeay!! *tebar confetti* ihiiyyy!! Dikasi selembar kertas yang isinya menyatakan kalo B diterima terus ada beberapa dokumen yang perlu qta isi lagi en tanda tangan buat dikembalikan ke pihak TB. Umm sama dikasi juga nomer virtual account buat semua prosedur pembayaran. Jadi nantinya bayar uang sekolah bulanan pun harus lewat virtual account. Sekolah ga terima pembayaran dalam bentuk tunai.
Berhubung momentnya ultah B kedua, qta rayain kecil2an dirumah. Gue pesen kue ultahnya di @pokkicake (iya ini uda jadi langganan bener gue, hehehehe) en gue cuma ngasi referensi mau kek apa modelnya terus rekuesnya warna warni aja hiasanya. Dirumah masih punya curtain foil warna gold, jadi itu gue pake buat backdrop ditambah gue pesen bunting flag nama BRYNA di @milkinbottles en bunting flag HAPPY BIRTHDAY & balon foil angka 2 di @piyoballoon. Buat pemanis, poponya B buatin telor merah sama bakmi goreng.
18-01-16-15-06-53-686_deco
konsepnya masih ada lebah en rekues namanya warna warni
18-01-16-15-03-18-170_deco
entah kenapa gue demen sama bunting flag Happy Birthday. Pas aja sama temanya, warna warni
18-01-16-15-02-44-940_deco
simple decor (itu ada inisial huruf B, dikadoin sama vendor kuenya :D)
18-01-16-15-02-05-705_deco
colourful en rasa kuenya enakkk!!
18-01-16-15-04-06-854_deco
sama papa Jo
18-01-16-15-04-41-188_deco
sama popo
18-01-16-15-05-17-073_deco
sama mama & dd Beryl
Gue skalian ya cerita kenapa gue sama Jo langsung oke sama sekolah TB padahal ga ada trial kayak sekolah2 sebelumnya yang pernah B trial. Selain karena hal biaya, hal lain yang buat qta langsung sreg itu karena sekolah TB ini berpegang sama agama. Bukan sok agamawi loh qta tapi karena qta minim ilmu di agama, qta ga mau B juga kayak gitu. Qta mau B lebih tau tentang agamanya, cerita agama en lagu2 rohani. Qta ngerasa TB ini bisa membantu qta dalam hal agama (keponakan gue masuk TB cabang berbeda en dari situ gue banyak tanya2 perihal perkembangan agama di TB ini kek apa). Setelah agama, dari testi mamanya keponakan gue (baca : sepupu), untuk urusan sopan santun, tata tertib dan hal lainnya, TB concern skali. Berbekal 3 hal itu lah yamg buat gue sama Jo “oke qta masukin B ke TB”. Eh sama 1 lagi deh, deket sama rumah, xixixixi, cuma 15menit sampe.
Sekalian juga jabarin kenapa qta masukin B sekolah di usia sekarang (yang katanya dibilang terlalu dini). Qta ga ngejer buat B jadi pinter karena sekolah, engga. Qta terlebih gue yang sehari2 liat B dirumah kok rasanya B bosen ya. Gitu2 aja mainnya dirumah. Kalo main ya sama gue doank. Sedangkan sekarang ada Bboy juga jadi sedikit banyak waktu gue terbagi. Ga mungkin juga kan saban waktu qta beliin B mainan baru. Selain boros, anaknya juga bosenan deh nanti. Bikin aktivitas sendiri?! Dohh jujur ya, gue ga sempet! Salahkan gue dalem hal ini, ahahaha gpp tapi gue berkata jujur kok. Ga sempet, mau tidur pules aja susah. Disekolahin biar ga bosen dirumah doank terus dengan sekolah kan bisa bersosialisasi anaknya sama orang lain, biar ga selfish nantinya. Tau konsep mengalah en berbagi sama orang lain. Ga kasian anaknya disekolah dengan waktu yang lama?! Engga soalnya ini sekolah cuma 3x seminggu dengan durasi satu setengah jam aja. Ga lama kan?! Malah bisa2 anaknya ga mau pulang x, wkwkwkwk saking bisa main di sekolah en ada temen2.
Intinya mah tentang mau diskolahin sekarang tow ga itu balik ke pemikiran ortunya masing2. Gue ga akan melawan pemikiran yang ga mau sekolahin anaknya usia dini, engga. Itu pilihan masing2 ortu. Buat gue, tiap ortu tau yang terbaik/baik buat anaknya πŸ™‚
Satu lagi, bahas perkembangan B yang uda ga main HP. 12 Januari genep sebulan B bener2 ga main HP samsek. Ga ada drama tentang hal ini, like i said, B ga akan minta kok. Efek dari ga main HP ini B lebih fokus. Beneran deh. Biasanya kalo qta setel film bioskop anak2 contoh Frozen, B tuh suka petakilan kesana kesini tapi x ini kagak. Bisa duduk diem anteng. Paling gerak2 cuma buat pindah tempat doank. Di mobil pun juga sama, biasanya jumpalitan nah sekarang kagak. Duduk anteng di jok mobil. Kalo kuar makan en duduk di baby chair? Sama!! Anteng! Bisa diem en makan πŸ˜€ Ga sia2 en ga nyesel deh buat gue sama Jo berlakukan hal ini. Baik buat B en baik juga buat qta. Qta sampe seneng banget sama hasilnya ini en semoga hal ini bisa terus qta terapin ke B bahkan ke Bboy nanti ya.
Panjang ya postingan x ini?! Pegel bacanya?! Hahahahaha sorry deh, ga gue info diatas c ya kalo ini bakal panjang :p
ala Ping2, baby D.B.K, baby J.B.K, complaints, family, jode wedding, JoDe's life, my life, review, review vendors, thanks

Full Month & Hampers D.B.K

Tanggal 22 Desember, usia Bboy genep 1bulan, yeay!! Ga ada perayaan khusus pas Bboy umur sebulan cuma tetep gue buat kayak ada perayaan kecil2an aja πŸ™‚ Untuk kuenya sendiri, gue beli yang model slice2an di Harvest deket rumah (eh iya sekarang di Sunter ada Harvest loh, ahahahaha) terus ada telor merah; kue mangkok; mie goreng sama onde2 yang disediaiin sama nyokap gue. Loh kok pake onde?! Soale pas Bboy sebulan bertepatan sama hari Ibu πŸ˜€ Selebihnya, gue ada pesen bunting flag nama Bboy dengan hiasan gajah sama balon foil angka satu. Uda gitu aja, simple tapi gue seneng, hehehehe.

18-01-08-16-17-07-536_deco

18-01-08-16-19-52-165_deco
18-01-08-16-20-38-321_deco
one month old
18-01-08-16-18-17-786_deco
with papa mama
18-01-08-16-19-02-392_deco
plus cici B
18-01-08-16-16-42-530_deco
with popo
Sekarang ke bagian Behind the Scene-nya buat hampers Bboy ya πŸ˜‰
Sama kayak pas hamil B, di kehamilan ini gue juga langsung prepare buat nyediain hampersnya dede. Awal2 mikir mau kasi apa ya en ga mau yang pecah belah lagi, suseh kalo mau dikirim2nya. Emank c pas kirim hampers gelasnya B ga ada laporan yang masuk kalo pecah tapi tetep aja x ini gue ga mau yang pecah belah lagi. Tadinya mau payung lipet tapi karena 1 en lain hal, ide itu gue coret.
Pilih punya pilih *sampe gue jelimet sendiri* pilihan jatuh di tumbler. Wkwkwkwkwk ga jau2 ya dari gelas juga, lol. Uda tanya2 ke @mugkeren (vendor hampers B) tapi harganya ga masuk di budget gue en Jo plus itu uda include sama handuk kecil sgala. Gue ga mau pake handuk2 lagi, belum tentu kepake sama yang terima soalnya pas gue sendiri pake, handuknya ga nyerep air banget. Gue butuh yang sediain tumblernya aja en nemu lah di @toko_dessert_table. Harganya masuk banget di budget qta terus selama tanya2 di WA itu selalu responsif. Tapi gue ga langsung DP karena pihak mereka bilang masih terlalu awal (gue tanya di bulan Juni) en disaranin setelah Lebaran aja buat DP en kasi designnya.
Kelar di tumbler, mikirin lah pas ngasi ke orang2 mau dibungkus apa. Jadi tumbler yang gue pesen itu ga include sama packagingnya. Bisa include tapi nambah uang lagi. Gue pribadi emank ga mau dibungkus tille tow plastik karena jatoh2nya ga akan kepake sama yang terima. Sebisa mungkin gue maunya yg bisa dipake lagi nanti. Akhirnya jatoh pilihan di pouchnya @packlicious. Yups ini vendor yang pernah dipake pas bloggeratti πŸ™‚
Dari segi harga, ini masukkk budget bgt deh! Berbekal ukuran tumbler, gue uda tentuin mau ambil size berapa buat pouchnya nanti. Sama kayak vendor tumbler, pihak pouch minta DP en design setelah Lebaran aja.
Design?! Gue memutuskan buat engga pake design baik dari pihak tumbler en pouch. Gue ga mau ribet soalnya, hehehehe en gue sendiri uda jatuh cinte sama hasil designnya mommy Edel! Jadi dari jau2 bulan, gue uda sounding hal design ke Ribka πŸ™‚
Keputusan mau warna apa en pake ikon apa di design dede ini, gue putusin juga setelah tau gender dede baru deh kontek lagi ke Ribka. Urusan design gue totally percayakan ke Ribka.
Tadinya gue mau masukkin cookies di hampers dede tapi ide ini ditolak sama Jo karena menurut doi ga nyambung. Gue cerita sama Ribka en Ribka ng-ide-in kasi tea bag aja. Jadi kantong2 teh dimasukin semacam amplop kertas yang uda di design sama Ribka plus sama kertas di ujung tali kantong teh. Ide ini tentu saja disambut baik sama gue, ahahahaha secara kok unik juga ya en pasti nyambung deh sama tumbler plus Jo pasti setuju punya eh taunya bener kan disetujuin πŸ˜€
Panjang juga yee pembukaan ini cerita, hahahaha, oke2 lanjut lah qta ke hasilnya plus review abal2 dari gue *tsahh*
  • Design
Buat design ini, beneran deh gue ga pake banyak revisi. Begitu Ribka kirim hasil designnya, gue sama Jo langsung sukakkkkk!! Revisi cuma skali en itu pun di bagian nama aja, selebihnya ga ada. Proses awalnya nentuin design juga smuanya dari Ribka, gue cuma bilang mau perpaduan warna biru en abu plus ikon gajah buat dede. Ikon gajah dari Ribka uda ucul menurut gue terus ada 3 balonnya, gue rekues bisa ga dikasi inisial nama Bboy en sama Ribka dibilang bisa πŸ™‚ Biar lebih bagus, Ribka tambahin gambar balon udara juga, makin sukakkk!
17-09-19-15-42-13-478_deco
design pouch
Hasil revisi buat tumbler juga cepet dilakuin sama Ribka en hasilnya langsung gue suka, rapi, lebih rapi daripada hasil revisi dari pihak tumbler. Ohya, selain design buat pouch en tumbler, Ribka juga design buat label tea bag sama amplopnya tapiiii yang terealisasi sama gue itu cuma label tea bag-nya aja. So sorry Ribka 😦 gue ga kekejer buat ngerjain amplop2nya, hiks. Karena ga ada amplopnya, gue beli plastik bening buat bungkus2in itu tea bag-nya. Ga kekejer soalnya gue kerjain semua sendiri pas B lagi tidur siang tow ga pas malem2. Mulai dari nempelin label tea bag-nya, masukin ke plastik, sampe masukin bungkusan tea bag + tumbler ke dalem pouch.
17-09-19-15-39-32-523_deco
design tumbler (yang uda di revisi)
17-11-05-13-51-52-321_deco
label tea bag yang lagi mau gue lipet2in
17-11-05-13-52-37-162_deco
kasih dobeltip di tea bag
17-11-05-13-53-06-517_deco
pas uda ditempel sama label
17-11-05-13-50-54-332_deco
bungkus2an
  • Tumbler
Selepas Lebaran, gue ga langsung kontek pihak tumbler. Tapi gue kontek Ribka dulu buat bikinin designnya. Abis itu gue baru deh kontek c tumbler ini. Ga pake lama, gue langsung DP 50% (aturannya begitu) di tanggal 8 September skaligus ngasi pilihan warna tumbler maunya yang apa. Di tanggal 12 September, baru deh gue kirim designnya Ribka via email ke mereka. En mereka langsung respon kalo di designnya ada yang kurang en mereka bakal revisi sendiri. Gue bilng boleh direvisi sama mereka tapi tolong abis itu infoin ke gue hasilnya, jangan langsung dicetak. Di tanggal 14nya, gue dapet email hasil revisi en gue ga sreg dalam arti ga rapi. Gue WA ke mereka en bilang tolong di hold dulu karena gue memilih buat mintol ke Ribka revisi-in sesuai hasil revisi mereka. Tanggal 18nya, gue kirim balik hasil revisi dari Ribka ke mereka en infoin juga kalo uda gue email.
Tanggal 29 September-nya, gue terima 2 boxes gede isi tumbler2. Pas terima ga langsung gue cek soalnya lagi riweh sikonnya. Gue cek pas malemnya en nemuin sebagian besar dari tumblernya itu dalam kondisi yang menurut gue kok ga bagus ya. Kalo 1-5 masih oke deh tapi ini setelah gue itung2 ada 30pcs. Ga oke itu jadi di bagian kaca plastiknya tuh kek ada bekas gesekan terus ada beberapa yang hasil kertas print di dalem tumbler kayak kelipet, ada bekas lipetan.
17-11-05-14-09-09-670_deco
17-11-05-14-07-56-239_deco
17-11-05-14-08-23-767_deco
Langsung deh besokannya gue WA ke admin ini vendor, gue ceritain kondisinya plus kasi foto2nya. Beruntungnya pihak mereka nyambut baik komplenan gue en mereka bertanggung jawab dengan ambil balik tumbler2 yang bermasalah, mau mereka perbaiki terus mereka kirim balik lagi ke gue di tanggal 16 Oktober. Proses ambil en anter balik ke gue itu ga kena ongkir apapun. Selama gue nunggu tumbler2 diperbaiki, adminnya tetep responsif dengan ngasi kabar ke gue kapan itu kelar en kapan bisa dikirim balik ke gue.
Hasil perbaikannya gimana?! So far oke ya, gue cek ga ada lagi bekas lipetan di kertas printnya terus bekas gesekan juga berkurang banyak πŸ™‚
17-11-05-14-10-21-870_deco
  • Pouch
Bisa dibilang hasil yang gue terima dari vendor ini tergolong sangat cepet!! Gue beneran ga sangka tetiba itu pouch2 uda nyampe aja dirumah gue, hehehehehe. Proses pembayaran gue transfer di tanggal 12 September en itu sifatnya full payment (mereka ga ada DP2an) terus sekalian gue pilih size en jenis tali buat pouchnya. Di tanggal yang sama, gue juga kirimin via email hasil designnya Ribka en langsung mereka kasi liat reviewnya design ketika uda disatuin sama pouchnya.
17-09-19-15-40-05-452_deco
Besoknya baru gue okein karena gue perlu kasi liat dulu ke Jo. Di tanggal 16 September, uda nyampe aja itu pouch dirumah gue. Sumfeee cepet x!!!
Kelar gue terima, gue buka buat gue cek satu2. Dari semua yang gue pesen, ada 2 pouch yang agak cacat. Emank c pasti dari sekian banyak pasti ada yang cacat tow kurang, gue sama Jo maklum tapi ga ada salahnya tokh kalo gue coba tanya en info ke mereka, ya sapa tau bisa diganti *ngarep* ahahahaha. En itu jadi bener2 ngarep, karena ga bisa diperbaiki/diganti. Mereka bilang tokh uda dikasi lebih juga pouchnya en gue bilang ya uda ga apa2. Honestly, emank dikasi lebih, satu biji aja, hehehe sedangkan yang cacat kan ada 2 terus lagi yang lebih ini ternyata juga cacat jadi sami mawon tokh.
17-09-19-15-38-37-075_deco
pouch 1
17-09-19-15-37-53-647_deco
pouch 2
Gue sama Jo mohon maaf jikalau ada temen2 yang dapet pouch yang agak cacat ini, qta b2 ga maksud ngasi yang jelek tapi emank dapetnya begini :’) semoga ga mengurangi nilai keiikhlasan qta b2 ke kalian ya.
Terlepas dari produk yang cacat itu, overall @packlicious ini servicenya oke! Tiap WA juga pasti dibales sama halnya kalo nanya pun, pasti diladenin dengan baik πŸ™‚ Apalagi kalo soal harga, oke bangettt deh buat gue en Jo πŸ˜€
Kelar euy review hampersnya Bboy πŸ˜€
17-11-05-13-50-01-112_deco
hasil akhir πŸ™‚

 

Note : buat yang tanya “itu pake tehnya, teh apa?”, gue pake Teh Gopek namanya. Ini teh favorit gue en Jo. Wangiiiiii banget pas diseduh πŸ˜‰ Jangan lupa dicoba ya, hehehehehe..
ala Ping2, baby D.B.K, complaints, family, jode wedding, JoDe's life, my life, pregnancy, review, thanks

32 weeks (OSIOTW)

Sebulan lagi ya jelang 36 minggu, hehehehe. Ya kalo perasaan mah sama kayak yang gue ceritain di postingan sebelumnya bahkan jadi lebih parah menurut gue deg2annya, ahahahaha tapi ya sutra lah, ga mau dipikirin banget2.
Hasil check up per 2minggu sama dokBud, puji Tuhan baikkk!! Perkembangan Bboy bagus en semuanya normal. Berat badan Bboy sendiri waktu check up di 2minggu pertama skitar 2.2kg kemudian di 2minggu berikutnya uda 2.7kg 😊 Kenaikan BB gue sendiri uda ga banyak, balik ke sekilo aja naiknya. Tandanya makanan yang gue makan diserep banyak sama Bboy ya *senengnyaaaa*
Pas kontrol di 2minggu berikutnya itu, gue sama Jo ditanya sama dokBud apakah uda milih tanggal buat sesar apa belum karena tanggal kisaran kan uda dikasi sama dokBud. Qta jawab uda 😎 tanggal yang qta pilih itu di tanggal 17 November. Umm ga ada alesan khusus banget c cuma mikirnya jadi ada angka kembar aja (17.11.2017) hehehehe. Nah karena ada angka kembar gini, Jo nanya ke dokBud apakah nantinya ada biaya charge lebih? Ternyata engga! Ahh lega dah qta dengernya, ahahaha, kuatir dikira itu kayak tanggal cantik, LOL. DokBud bilang kalo itu ga kena charge, yang kena charge selain misal emank bener tanggal cantik, kalo ada permintaan khusus di jam buat angkat bayi dari perut ibunya. DokBud tanya ke qta apa ada permintaan jam juga? Gue bilang ga ada, bebas kalo jam mah 😁 dari situ, dokBud nyaranin buat sesarnya jam pagi aja. Gue oke2 aja. Pikir2 kan jadinya jam puasa gue ga panjang2 amat.
Oke jadi tanggal sesar uda fix di 17 Nov, bantu doa ya manteman supaya semuanya baik dalam arti sikon Bboy memungkinkan buat dilahirkan. DokBud bilang kalo bisa beratnya nanti uda 3kg-an terus panjang tulang paha-nya uda 7cm (terakhir cek uda 6cm). Ga cuma Bboy aja tapi sikon hati gue juga, ahahahaha. Yah deg2 ser deh gue-nya sampe Jo cerita segala ke dokBud kalo sesar yang ini gue ketakutan. Diketawain deh eke sama dokBud tapi tetep doi bilang tenang aja, rasanya akan sama kayak sesar pertama. Kalo ada yang bilang sesar kedua bakal lebih sakit, engga katanya. Huff, semoga jelang hari sesar, sikon hati gue makin kalem ya 😊
Keluhan di 32minggu ini : bagian kiri pinggang gue, sakittt banget. Kalo uda sakit tuh ga nyante!! Pas gue gugling2 tau2nya itu bagian rusuk. En katanya itu sakit karena size debay di perut yang kian membesar jadi posisinya menekan rusuk c ibu. Satu2nya cara biar ga sakit tow jadi lebih enak itu senderan yang lebih dari 90 derajat tow ga tiduran. Kalo dipaksa duduk tegak tuh makin jadi deh sakitnya. Jo c miris kalo liat gue uda sakit begini en cuma pesen sabar2 karena ini ga akan sia2 πŸ™‚
Di bulan ke 8 ini, gue uda siapin tas buat ke RS. Niat hati c mau pake ransel aja tapi pas dikumpulin yang mau dibawa kok jadi banyak yee alhasil pake koper kecil aja dah biar ga repot en ga banyak tas/tentengan yang dibawa nanti. Pas bebenah yang mau dibawa ini gue kembali bingung c apa aja yang perlu dibawa, bingung arah lupa πŸ˜‚ terus japri ke Epoi buat tanya2. Yaowoo untung japri Epoi, gue beneran lupa plus ga masukin samsek yang namanya kolor, wkwkwkwkwk! Buru2 deh abis itu gue masukin kolor ke tas πŸ˜…
Tadinya di bulan ke 8 ini juga mau ngelakuin maternity photos tapiiiii entah kenapa rasanya gue ga kepengen foto2 terus mikirnya “lebih baik fotonya nanti pas Bboy uda lahir & gedean dikit”. Ga ada maksud beda2in c tapi beneran gue kek males enggan foto. Jadi gue uda sounding ke Bboy en Jo, fotonya nanti aja, skalian qta family photo b4 plus sama kuarga gue juga πŸ™‚
Sampe jumpa di 36minggu nanti ya πŸ˜‰ semoga masih keburu buat tulis perkembangan di 36minggu, hehehehe 😊
ala Ping2, baby D.B.K, baby J.B.K, complaints, family, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

3rd Wedding Anniversary

Hmm.. uda lewat seminggu c, ahahaha tapi tetep dink gue ceritain ngapain aja di tanggal 18 Oktober 2017 itu πŸ™‚ buat kenang2an di blog ini juga.
Dari beberapa bulan sebelum wed anniv ini, Jo uda sounding kalo kuenya mau dia yang pilih dalam arti jenisnya. Jadi Jo ga mau pake kue2 macem bolu2an gitu, Jo maunya ice cake. Kudu bener2 dari es bukan es dicampur sama bolu2an. Pas denger maunya ini, gue mikir “ya ga bisa rekues tema2an donk” ahahaha secara kan pasti beli jadi punya ice cake-nya di toko es krim tapi ga apa lah, baru x ini juga c Jo punya kepengenan πŸ˜‰
Karena maunya ice cake jadi proses beli2an itu qta lakuin sehari sebelum tanggal 18. Ga jau2, ya ke mall Gading belinya. Pertama tama, qta ke Haagen Dazs. Naksir sama 1 ice cake kalo ga salah namanya sweet pillow. Dari bentuknya tuh cakeps deh, gue sama Jo suka! Tapi ga suka sama harganya, 650reben kakakkkkk. Buset dah kue doank sampe stengah jeti, langsung gue bilang “liat model lain tow ke toko lain” wkwkwkwkwk. En ada 1 model yang emank biasa tapi secara rasa oke, namanya chocolate devil. Harganya 350rb. Wuiii pikir gue boleh lah harga segini πŸ™‚ tapi ga langsung qta beli, qta mau liat ke toko lain.
Toko kedua, Cold Stone. Ini es krim fav-nya Jo! tapi setelah ditanya2 ternyata ice cake mereka itu ga full es krim, ada campuran bolu2an. Jo ga mau jadinya ini dicoret (FYI, harga ice cake disini smua diketok rata, 500rb).
Toko ketiga, Baskin. Pas qta datengin malah ga ada kulkas buat taro2 ice cake (-______-“) ga ngerti deh gue, emank ga jual apa emank karena storenya cuma sepetak jadi ga jual ice cake.
So, balik lah qta ke Haagen Dazs en beruntungnya itu chocolate devil masih ada πŸ˜€ langsung transaksi beli deh. Pas mau bayar, gue kepikiran mau tanya apa ada promo diskon kalo pake jenis CC dari bank tertentu tapi belum gue tanya malah mba-nya nanya “punya kartu Permata?” Lah kok tumben2an yang ditanya dari bank Permata kan biasanya c bank yang cape antri itu yang suka promo. Gue bilang ada tapi yang jenis syariah, bisa ngga en kalo bisa emank ada promo apa. Tau2nya kalo pake Permata bisa diskon 15%!! En mereka terima segala jenis kartu selama itu Permata. Wuiii langsung girang lah gue, ahahahaha *inget kan kalo gue modis!* xixixixixi πŸ˜€ terus pas mau digesek, mba-nya info kalo ada kena charge 5rb buat dry ice di kue, mau apa ga. Gue bilang ga masalah, yang penting itu ice cake ga meleleh aja sampe rumah πŸ™‚

17-10-20-10-44-35-096_deco

Acara anniv gini identik sama makan2 en kalo taun lalu qta makan di The Cafe, taun ini qta mau pindah ke resto yang beda. Proses pilih resto ini cukup buat bingung soalnya kan citarasa orang2 tuh beda jadi ada yang bilang resto A enak tapi ada juga yang ga enak/biasa aja. Gitu juga hasil mbah gugel. Awalnya gue sama Jo terpincut makan di Asia Resto (Ritz daerah Kuningan). Kepincut gegara liat Chyntia makan disana πŸ™‚ Kok enak2 ya en review dari Chyntia juga oke plus sampe dapet compliments berupa kue dari pihak resto, ishh gue kan mau kek gitu *ga mau rugi* ahahahaha. Uda fix nii ceritanya mau disitu, uda pake acara telp tanya2 harga sgala eh taunya beberapa minggu kemudian, sepupu gue makan di Pacific Resto (Ritz area SCBD). Gue gugling deh tuh, apa di Ritz ada 2 resto taunya emank beda resto en beda tempat. Gue tanya2 juga ke sepupu gimana makan disana en menurut doi, lebih enak makan di Pacific daripada Asia. Mungkin ya mungkin, sepupu gue pernah makan di Asia tapi yang waktu itu belum direnov. Soalnya hasil gugling gue, Asia sekarang ini uda beda, uda direnov en katanya lebih baik dari segi rasa en pelayanan. Jadi galau kan qta, wkwkwkwkwk. Seminggu jelang hari H, Jo bilang uda di Pacific aja deh karena Jo rencanain mau nonton. Pikir kan bisa nonton di CGV-nya PP jadi masih dalam 1 area. Cuss lah gue telp Pacific, nanya harga, masih oke di budget terus proses booking itu 3 hari sebelum hari H.
Rencana mau nonton di CGV-nya PP batal soalnya pas gue cek film yang mau ditonton itu adanya cuma di kelas Regular sama Velvet. Kalo Regular ini pasti gue yang nolak mentah2 deh secara bangkunya di CGV kan tegak banget nah itu ngebuat pinggang gue bener2 pegel dikala hamil gini sedangkan kalo Velvet, ini yang nolak c Jo. Beberapa x nonton di Velvet (bukan di PP) dapet selimutnya ga fresh alias kayak ada bau2 demek en itu buat ga nyaman. Tadinya gue kira film yang mau ditonton ada di kelas Satin, ternyata ga ada. Jo kekeh mau nonton, ahahaha mumpung B bisa dititip seharian sama nyokap jadinya qta cari2 deh bioskop yang deket sama Ritz PP itu. Jadilah qta nonton di Premiere-nya Senayan City.
Eksekusi hari H!
Uda direncanain qta mau berangkat dari rumah itu jam 11an. Weitss pagi amat?! Tau sendiri shay jalanan di Jakarta ga bisa diprediksi deh. Ke Gading aja bisa 2 jam, lah ini mau ke Senayan, piye. Sebelum berangkat, qta b4 (sama Bboy tentunya) foto bareng2 dulu abis itu makan itu ice cake baru deh qta cuss jalan.
17-10-20-10-45-37-304_deco
En bener deh, di jalanan itu macetttt!! Sampe2 mall mau jam 2an. Langsung beli tiket terus maksi. Pilihan menu maksi maunya yang cepet aja en setidaknya bisa ganjel perut dulu sampe jam makan malem nanti. Mentok2 makan lah qta di ayam goreng punya c kakek janggut putih :p eh lumayan juga makan ini ayam, lagi ada promo beli 3 ayamnya seharga 38rb πŸ˜€ terus abis itu langsung deh qta nonton. Btw baru x ini loh gue nonton di premiere, wkwkwkwkwk norak deh gue! Ternyata asik ya duduk di sofanya plus itu senderan buat punggung, leher en kaki bisa qta atur sendiri jadi pengen gue bawa pulang tuh sofanya, hahahahaha.

17-10-20-10-47-45-652_deco

Selesai nonton, qta langsung menuju ke Ritz. Bukan mau buru2 c tapi qta ngejer waktu karena kelar2 nonton itu kan mau jam 5 yang artinya bareng2an sama jam pulang kantor terus lagi ujan besar, asumsi bakalan macet deh. Tapi puji Tuhan, qta ga sampe stuck kena macet, skitar jam 6 uda nyampe di Ritz πŸ™‚ terus langsung tanya boleh ga qta langsung makan soalnya janji gue itu jam 7 ternyata boleh, isshh asikkk!
Pas liat Pacific Resto ini kok kecil ya area buffet-nya?! Jompang banget kalo dibandingin sama The Cafe-nya Mulia tapiiiiii area boleh kecil, makanannya komplit loh! Belum lagi rasanya, enakkkk! Gue paling doyan sama bake salmonnya, duh beneran enak! Yang ga disangka itu di The Pacific ini ada rempeyek teri, wkwkwkwk. Iya loh, gue sama Jo sampe cengo “kok bisa ada rempeyek?!” en rasa rempeyeknya enakkk bangetttt. Teri-nya ga pelit, rempeyeknya tipis2, dicocol pake terasinya juga nampol enaknya! Overall makanan disini enak2 deh, ga rugi!
Total kekenyangan bayar kurleb sama kayak pas makan di The Cafe, ga lebih dari 1.2 πŸ™‚ Itu uda termasuk minum segelas wine, cocktail sama TWG buat be2. Pas mau pulang, qta dikasi voucher diskon 20% buat Sunday Brunch, asikkk πŸ˜€ Sunday Brunch ini sistemnya juga AUCE en enaknya lagi uda include sama minuman πŸ˜‰
Yaks itu lah simple celebration wedding anniversary qta yang ke 3 ❀ doa & harapannya ga muluk2, semoga di umur pernikahan qta yang baru ini makin diberkati sama Tuhan, makin saling bisa melengkapi, makin bisa terima kekurangan, bisa menjadi ortu yang baik buat B & Bboy plus qta be2 makin saling sayang & cinta! Amien!!

17-10-20-10-48-27-708_deco

ala Ping2, complaints, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

Berburu Sekolah

Sekitar bulan Agustus 2017, gue sama Jo merealisasikan rencana qta buat nyari2 sekolah buat B. Tujuannya biar B ga bosen dirumah sama biar bisa bersosialisasi. Maklum deh anak2 di komplek rumah gue ini rata2 uda pada SD, ga mau main sama anak piyik macam B *puk puk*. Walau qta cari2 sekolah, qta ga ngoyo B kudu sekolah di taun ini juga. Ya sedapetnya yang cocok aja. Cocok dalam arti di budget, lingkungan sama perasaan gue (plus Jo) sebagai ortunya ni anak.
Dari sekian banyak sekolah yang bertebaran di Jakarta Utara, B baru trial di 3 sekolah. Tiga2nya ini internasional punya. Bukan ga mau ke nasional, tapi nasional ga ada trialnya. Sebenernya mau inter atau ga, qta welcome2 aja kok cuma sebagai awalan qta pengen yang bs di-trial. Menurut gue, usia B kan masih dini ya buat sekolah jadi perlu diliat lewat trial, anaknya tuh gimana. Nyaman apa engga, bisa ikutin apa engga, desebre lainnya.
Gue sekalian ya review 3 sekolah tersebut tapi gue ga sebut full nama sekolahnya. Biarlah kalian tebak2 buah jambu sekolah apa yang dimaksud, wkwkwkwk (yang mau tau lebih lanjut tentang nama itu sekolah, boleh kok japri gue langsung). Review ini murni dari gue en Jo ya, hasil review tiap ortu bisa beda2 jadi kalo kalian tau sekolahnya en ngerasa “ga gitu ahh” ya itu balik lagi ya ke qta masing2 πŸ™‚ feel free aja.
1. BD
Ini sekolah pertama yang B trial. Letaknya di Sunter en dalam komplek ruko2 yang sedang berkembang. Gue tau ini sekolah dari besties en qta bareng2 kesana buat tanya2. Waktu proses tanya2, B juga gue bawa en gue biarin B main2 disana. Posisi qta ada di lantai bawah en disana termasuk jadi ruang tunggu buat para ortu/suster/pendamping nunggu anak2 kelar sekolah. Ada ruang bermainnya juga, ga gede tapi oke karena bersih plus disediain buku2 buat anak. Disanalah B main2 sama anak besties gue ini.
Tanya2 kayak biasa, yang pasti tentang harga, ahahahaha, ini penting dah. Penting buat kenyamanan rekening papanya. Untuk harganya sendiri masih bisa dibilang ga mahal en ga murah juga *meringis* tapi yang meringankan adalah bisa dicicil (lebih dari 2x). Selain itu, ada promo potongan harga 50% buat biaya masuk (entrance fee) sama gratis di biaya pendaftaran (registration fee). Kelar di harga, gue tanya gimana dengan fasilitas cctv en mereka uda punya sistem sendiri buat cctv ini (supported by Samsung) bahkan bisa qta cek di gadget qta masing2. Jadi kapanpun walau qta ga standby di sekolah, qta tetep bisa mantau anak2 qta di sekolah kayak gimana.
Untuk metode sama kurikulumnya sendiri lebih berasal dari luar (ya iya lah namanya juga inter punya) en bahasa pengantarnya pun Inggris. Bahasa Indo ada, diajarin di sesi pelajaran tapi untuk mayoritasnya pasti inggris. Di BD ini ga cuma buat sekolah tapi juga ada fasilitas day care-nya. Bisa half maupun full day care. Untuk harga, gue ga tanya karena ga concern disitu.
Kelar tanya2, gue sama besties daftar buat ikut kelas trial. Dari pihak BD dikasi 1x trial for free. Dijelasin juga pas trial sebaiknya bawa makanan sendiri (disediain memang dari pihak BD cuma kuatirnya ga cocok atau anak ga suka), minuman en baju ganti.
2. KD
Bukan sekolah punya artis itu ya, ahahaha. Sekolah KD ini gue sama besties datengin abis dari daftar kelas trial di BD. Lokasinya sama2 di Sunter tapi ini di pinggir jalan raya. Sekilas pas nyampe sana, kesan Jo tempat parkirnya sempit boo terus ruang tunggunya itu di basement punya, ga ada hawa. Beda banget sama BD yang adem πŸ™‚
Waktu disana, orang marketingnya lagi diluar jadi qta cuma ngobrol sama orang adminnya. Ga bisa tanya banyak c, en diarahin buat tanya2 via WA aja sama orang marketingnya tapi tetep dikasi gambaran umum kayak harga, bahasa pengantar en kurikulum sekolah KD ini. Terus di KD ini juga ada sistem CCTVnya tapi terbatas dalam arti ga bisa qta liat di gadget qta. Mau ga mau kudu standby di ruang tunggunya buat liat keadaan anak en situasi selama proses belajar berlangsung. Karena ga bisa tanya2 lebih banyak, qta daftar kelas trial aja en dikasi 2x for free. Uniknya pas qta pulang, qta dikasi botol minum loh. Ahh senengnya *mureh yee gue, ahahaha* kan lumayan πŸ˜€
Pas uda dirumah, gue WA deh orang marketingnya. Untuk harga, kurleb 11-12 deh sama BD cuma sistem pembayarannya cuma boleh dicicil 2x terus registration fee-nya dikasi free. Pembayaran uang sekolah per 3bulan.
3. IS
Untuk sekolah ini, letaknya di Kelapa Gading, di ruko2 mall yang tersohor. Sebenernya gue ga tertarik secara lokasi abis kan suka macet banget kalo ke Gading tapi akhirnya gue pikir coba aja dulu deh soalnya disini katanya beda sama 2 sekolah yang uda B trial. Bedanya apa? Jadi di IS ini untuk kelas di umurnya B kudu wajib didampingi sama orang tua/suster/pendamping, dengan kata lain ga boleh ditinggal. Jelas ini beda ya, karena di 2 sekolah lain itu hanya boleh ditemanin paling lama seminggu lah abis itu anak ditinggal sedangkan di IS full ditemanin. Gue akan jelasin lebih lanjut kenapa gue ngerasa tertarik dengan proses didampingi ini nanti dibawah ya.
Dari segi harga, IS lebih mahal dari 2 sekolah sebelumnya. Terus kalo gue ga salah inget, proses pembayaran juga cuma 2x dink. Di IS ini sama kayak BD, ada daycare-nya. Ruang tunggunya pun selantai sama area bermain buat anak2. Dari IS dikasi free trial 1x en waktu itu gue langsung janjian buat ikut trial via WA.
Review :
1. KD
Walo BD, gue datengin pertama tapi kelas trialnya duluan KD. Di KD ini ada guru cowoknya en kayaknya cuma satu2nya dia yang cowok. Bisa dibilang ini guru bawel juga, ahahahaha, entah ajang pendekatan ke ortu baru apa emank dasarnya bawel. Banyak nanya2 en ngajak ngobrol mulu. Dalam 1 kelas ini ada 3 guru en murid skitar 8 anak. Menurut gue loh ya ini, gue ga sreg sama bahasa Inggris di KD terutama di kelas yang B ikutin. Bahasa Inggrisnya kayak google translate, kayak cuma tinggal terjemahin dari Indo ke Inggris. Terus gue kurang suka sama guru cowok ini karena dia secara terang2an bandingin B sama anak lain bahkan sama anak besties gue yang mana ada besties gue juga disitu. Emank bandinginnya bukan B dijelek2in, bukan. Jadi dia bilang kalo B ini lebih cepet ya adaptasinya dari anak besties gue. Tapi tetep menurut gue hal kek gitu ga seharusnya diomongin. Terus ada lagi guru cewek yang (lagi2 menurut gue) kasar dalam handle anak2. Kayak orang ga sabaran terus angkat anak tuh kek ga pake perasaan. Gue yang liatnya kok enyesss ya 😦 Satu hal lagi, area bermain di KD ini deket sama kaca2 besar yang kalo siang panasnya ampun dije!! Waktu trial, ada sesi main2 disitu selama kurleb 15menit en yang ada jadi mandi keringet. Panas bangettt plus ga ada ACnya.
2. BD
Tadinya ni tadinya, gue sreg sama BD ini sampe ada 1 kejadian yang buat gue jadi jiper, hehehehe. Kalo dari segi bahasa Inggris, jelas banget BD ini lebih baik daripada KD, gue akuin itu tapi yang jiper itu adalah kurangnya guru dalam 1 kelas sedangkan anak2nya ada banyak. Jumlah guru 2 en ada kurleb 10 anak2 dalam 1 kelas. Jadi pas B trial, anak besties gue pun trial. En tiba2 aja, anak besties gue ini kena hantem sama 1 anak laki yang larinya kenceng. Jatoh lah anak temen gue plus nangis kenceng, gue yang liatnya pun kaget en yakin itu sakit banget! Sedangkan anak yang lari2 itu juga nangis. Dari peristiwa ini, gurunya minta temen gue maklum katanya itu anak (yg lari2) emank lagi bad mood makanya jadi ga bisa diem. Lah lah, masa begitu. Perkara jatoh terus kena kepala bukan hal yang kecil (menurut gue ya). Kalo emank itu anak bad mood, ya setidaknya lebih diawasin donk.
Terus pas jam makan itu ternyata jamnya barengan sama jam makan dari kelas lain jadinya tuh rame bangetttt! Kalo di BD, makan itu pindah ke ruang makan yang ada area mainnya juga. Uda rame sama anak2 terus mereka juga lelarian sana sini. Gue liatnya jadi amburadul deh secara guru2nya ga tau kemana. Emank ada beberapa guru yang standby tapi tetep aja itu kan anak2nya banyak belum lagi pada rebutan buat main. Di sesi ini gue makin berasa ga nyaman bahkan gue ga kasi B buat main lebih lama secara ada anak2 yang badannya lebih gede (secara umur juga gede) tapi ga mau ngalah buat main plus lari sana sini tanpa pengawasan.
Sisi positifnya di BD, pas kelar makan, anak diminta buat bawa peralatan makannya sendiri ke dapur. Hal ini ga gue jumpai di KD en IS.
3. IS
Kelas buat anak seumuran B di IS isinya ga banyak anak2nya cuma ada 5 anak en didampingi sama 2 guru. Bisa dibilang metode ngajar di IS ini beda sama 2 sekolah sebelumnya. Mereka lebih ngajarin anak buat lebih ke real life. Contohnya, di kelas itu ada bak pasir beneran, kerang2 beneran, tanah beneran, cat beneran, en lainnya yang sifatnya beneran bukan mainan tow boong2an. Tujuannya supaya anak lebih mengenal en tau “oh ini loh yang namanya pasir, namanya batu, dll”. Di IS ini juga kayak pake slogan “ga ada noda ya ga belajar” wkwkwkwk beneran deh abisnya tuh ya anak main pasir en diacak2 aja boleh loh. Cat berantakan dimana2 juga gpp malah menurut mereka itu bagus, proses belajar. Jadi bisa dibilang sikon kelas di IS ini emank ga rapi.
B jangan ditanya, happy di IS ini karena mau pegang en acak2 apa aja boleh. Gue yang sutris gegara jadi kotor dimana2, pantes dipesenin kudu bawa baju ganti, hahahaha. Apalg pas main cat buat mewarnai kuda laut, adehhhh belepotan bener itu tangan! Guru sibuk muji anak2, anak sibuk main cat, para emak sibuk ambil tissue basah en segera lap2 tangan anaknya, wkwkwkwkwk. Bukan cuma gue doank yang kek gitu, bahkan emak2 yang anaknya bukan trial lagi aja begitu, LOL.
Bisa dibilang B paling happy di IS, paling nyaman di IS en paling bisa fokus di IS. Fokus karena ada sistem flash card-nya. Emank ini hal baru buat B tapi B anteng banget selama sesi belajar pake flash card.
Cumaaaa, iya ada cuma-nya nii. Jo ga setuju kalo B sekolah di IS. Pertama, kalo selama sekolah anak full didampingi ya sama juga boong donk. Itu sama aja kayak B sehari2 dirumah sama gue cuma bedanya di tempat sama ada guru plus temen2 aja. Kedua, area bermain IS dilantai bawah yang nyatu sama ruang tunggu en pintu keluar. Ga ada pembatas antara area bermain ke pintu keluar sedangkan admin yang harusnya berjaga di meja ruang tunggu itu dipratiin sama Jo malah sibuk sendiri bahkan suka ga ditempatnya.
Kelar trial di 3 sekolah, runding punya runding, qta mutusin buat engga sekolahin B dulu bahkan Jo maunya kalo bisa sekolah pas B emank uda lancar ngomong jadi kalo (amit2) ada apa2 ya B bisa laporan ke qta bukan karena qta ngeliat di CCTV tow laporan guru aja (kalo guru-nya jujur lapor ya).
Tapi gue sama Jo tetep bersyukur bisa ikutin tahap trial buat sekolah ini, setidaknya qta jadi tau kayak apa c dunia skolah anak jaman sekarang. Tau kisaran biaya sekolah sekarang. Bahkan bisa liat juga respon dari B kalo nanti sekolah kayak gimana πŸ™‚
Mungkin emank belum berjodoh ya sama 3 sekolah itu di saat2 sekarang. Mungkin dari gue tow Jo juga yang belum siap ngelepas B ke sekolah. En masih ada mungkin2 yang lain x ya, ahahahaha. Semoga taun depan, qta bisa nemuin sekolah yang baik buat B πŸ™‚
P.S. : Iya taun depan, gue sama Jo berniat trial di 1 sekolah yang emank uda qta incer tapi sayangnya di taun ini, pihak itu sekolah ga kasi trial karena belum umurnya. Padahal trial doank loh tapi tetep ga dikasi. Mereka bilang taun depan aja kalo mau trial, dimana usia B uda cukup (sesuai sama ketentuan sekolah mereka).Β