baby J.B.K, complaints, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

Bagi 2

Hayooo apa c yang dibagi 2?!
Per tgl 11 Feb 2019, kelas Nursery dibagi jadi 2 kelas tapi bukan berjalan di hari yang sama ya. Kelas 1 di hari Senin, Rabu en Jumat. Kelas 2 di hari Selasa, Kamis en Jumat. Yups, Jumat jadi hari dimana 2 kelas digabung.
Kenapa dibagi c?! Soalnya biar seru aja!wkwkwkwkwk ga deh, gara2 sekarang jumlah murid di 1kelas itu uda 19 murid. Ruarbiasakkk!! Dari yang 8 kemudian berkembang biak jadi segini banyak 🀣
Awal2 ya gue seneng2 aja dengan bertambahnya jumlah murid dimulai dari yang ikut trial sampe yang fix masuk Nursery tapi lama2 gue merasa uda ga sehat sikon di kelas. Bayangin aja di kelas itu ga murni 19 murid loh, inget kan kalo kelas Nursery ini masih butuh pendamping. Jadi dikelas ada 38 orang ditambah 2 miss, total 40 orang. Kebayang ga riwehnya?! Zuzur gue suka pusing kalo dikelas πŸ˜‚
Kenapa gue bilang ga sehat? Ini menurut sudut pandang gue ya :
Pertama, dengan bertambahnya murid baru butuh waktu buat mereka adaptasi. Proses adaptasi ga mudah, mereka (kebanyakan) ga bisa diem en ini berdampak ke anak2 lama yang tadinya uda beradptasi buat diem tertib jadi ikut ga diem. Percayalah, untuk buat anak diem tertib itu ga mudah shay! Kalo dibilang “ya mungkin cuma anak lo aja Ping yang ikut2an” gpp c gue tapi cobalah kalo kalian alamin sendiri. Bertambahnya murid2 ini juga ga sekaligus dalam 1 waktu tapi kayak di minggu pertama bisa 1 anak yang gabung terus tar minggu ketiga bisa 1 anak lagi yang gabung begitu seterusnya.
Kedua, suasana di kelas itu jadi gaduh sampe2 suara miss kalah, ahahahaha. Sukaan kasian gue liat miss berusaha supaya anak2 mendengarkan. Ditambah ya yang temenin anak2 itu ga cuma ortu, kebanyakan BS atau ART nah disitu lah saat2 mereka buat ngerumpi. Emank c ortu juga ada yang ngobrol tapi kalo uda jam belajar mulai atau miss jelasin, ortu2 bisa diajak kerjasama. BS/ART ada beberapa yang bisa diajak kerjasama tapi beberapa lagi engga.
Ketiga, meminta anak2 untuk nunggu giliran atau sabar itu susah2 gampang. Ada aktivitas yang anak2 kudu tunggu dipanggil namanya baru maju. Pas jumlah murid 8 itu ga sampe susah2 amat. Anak2 mau nunggu/sabar terus kalo uda selesai ngelakuin, mereka bisa nunggu/sabar juga en duduk tertib di kursi sampe anak2 yang lain kelar. Sedangkan waktu jumlahnya 19, dibayangkan saja 🀣 dari yang dipanggil satu nama akhirnya 2-3 nama terus sukaan semua anak jadi maju ke depan. Yang uda kelar melakukan, rata2 jadi asik main di tempat lain.
Hal ini yang ngerasain bukan gue doank tapi beberapa ortu pun ngerasa hal yang sama. Gue uda tanya ke pihak sekolah kok jumlah muridnya terus bertambah en sampe kapan. Jawaban yang gue terima karena ini kelas Nursery jadi masih memungkinkan buat terima anak baru yang mana ini kelas masih dibilang kelas anak2 belajar mengeksplore. Beda kalo uda KB, nah itu ga bisa main menambahkan jumlah murid saat kurikulum berlangsung. Jujur gue ga puas c sama jawaban itu, gue berharap sekolah punya solusi lain. Gimana pun juga gue pengen B en anak2 lain pun bisa fokus di kelas walo ini masih tahap Nursery. Tapi gue ga bisa bersuara juga tar disangka gue ngatur2 sekolah lagi πŸ˜‚ terus ortu lain juga terlihat biasa nah bisa makin disangka gue pelopor yang kagak2 lagi tar, wkwkwkwkwkwk.
Akhirnya solusi dateng juga πŸ˜ƒ Ya itu, kelas dibagi 2. Mungkin ini juga yang dirasakan sama miss di kelas. Cukup kewalahan.
Gue kira pembagian kelas itu diserahkan sama miss buat yang bagi taunya diserahkan ke qta mau pilih hari apa. Eng ing eng, disini terlihat dah macem genk2-an, LOL. Sapa yang cucok sama sapa ya dalam hari sekolah yang sama. Tapi gue pun menikmatinya, gue suka dengan qta boleh pilih seperti ini 😁 en gue berharap di kelas kembali jadi lebih efektif.
Model kelas dibagi 2 ini baru berjalan seminggu en waktu di Selasa en Kamis, berasa banget sikonnya tuh kayak dulu. Kali pertama belum ada tambahan murid2 baru. Kelas yang B masukin ini didominasi sama anak2 lama πŸ˜ƒ tetep ada yang lari2 (termasuk B juga) tapi semuanya masih bisa dikontrol/kepegang sama miss. Anak2 juga jadi lebih tertib. Kelas jau dari kata rame pokoknya.
Gue berharap dengan dibaginya kelas ini ya jadi kayak dulu, emank berjalan lebih efisien, anak2 lebih fokus, tertib en taat.
Gue bersyukur bisa ada solusi ini. Selain biar efektif, nanti di bulan Maret itu anak2 bakal dilepas sama qta. Mereka di kelas uda ga qta dampingin lagi. Ga kebayang kalo masih dalam 1 kelas isi 19anak πŸ˜… terus di masa2 adaptasi ga didampingin lagi. Bisa2 miss-nya puyeng 7 keliling. 1 nangis bisa2 semua ikutan nangis, huahuhuhuhu

8 thoughts on “Bagi 2”

  1. Kalau aku dapat jawaban gt juga ga puas sih Ci ha..ha..ha..
    Nambah2 terus kalau sampai 50 orang lebih sekelas gimana, masa ga ada solusi or ga mikir dari awal kalau sewaktu2 memang bisa ngebludak πŸ˜… tapi untung endingnya ada solusi y Ci mudah2an efektif buat seterusnya 😊

    Like

  2. Gue tuh suka ngerasa sekolah-sekolah jaman now, suka masukin murid sebanyak-banyaknya cuma demi mengalirnya duit ke rekening yayasan sekolah, tanpa mikirin anak-anak itu perkembangannya gimana. Kalau anak kenapa-kenapa, yg disalahin cuma gurunya sebagai tameng.

    Like

Leave a Reply to Epi Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s