Berburu Sekolah

Sekitar bulan Agustus 2017, gue sama Jo merealisasikan rencana qta buat nyari2 sekolah buat B. Tujuannya biar B ga bosen dirumah sama biar bisa bersosialisasi. Maklum deh anak2 di komplek rumah gue ini rata2 uda pada SD, ga mau main sama anak piyik macam B *puk puk*. Walau qta cari2 sekolah, qta ga ngoyo B kudu sekolah di taun ini juga. Ya sedapetnya yang cocok aja. Cocok dalam arti di budget, lingkungan sama perasaan gue (plus Jo) sebagai ortunya ni anak.
Dari sekian banyak sekolah yang bertebaran di Jakarta Utara, B baru trial di 3 sekolah. Tiga2nya ini internasional punya. Bukan ga mau ke nasional, tapi nasional ga ada trialnya. Sebenernya mau inter atau ga, qta welcome2 aja kok cuma sebagai awalan qta pengen yang bs di-trial. Menurut gue, usia B kan masih dini ya buat sekolah jadi perlu diliat lewat trial, anaknya tuh gimana. Nyaman apa engga, bisa ikutin apa engga, desebre lainnya.
Gue sekalian ya review 3 sekolah tersebut tapi gue ga sebut full nama sekolahnya. Biarlah kalian tebak2 buah jambu sekolah apa yang dimaksud, wkwkwkwk (yang mau tau lebih lanjut tentang nama itu sekolah, boleh kok japri gue langsung). Review ini murni dari gue en Jo ya, hasil review tiap ortu bisa beda2 jadi kalo kalian tau sekolahnya en ngerasa “ga gitu ahh” ya itu balik lagi ya ke qta masing2 πŸ™‚ feel free aja.
1. BD
Ini sekolah pertama yang B trial. Letaknya di Sunter en dalam komplek ruko2 yang sedang berkembang. Gue tau ini sekolah dari besties en qta bareng2 kesana buat tanya2. Waktu proses tanya2, B juga gue bawa en gue biarin B main2 disana. Posisi qta ada di lantai bawah en disana termasuk jadi ruang tunggu buat para ortu/suster/pendamping nunggu anak2 kelar sekolah. Ada ruang bermainnya juga, ga gede tapi oke karena bersih plus disediain buku2 buat anak. Disanalah B main2 sama anak besties gue ini.
Tanya2 kayak biasa, yang pasti tentang harga, ahahahaha, ini penting dah. Penting buat kenyamanan rekening papanya. Untuk harganya sendiri masih bisa dibilang ga mahal en ga murah juga *meringis* tapi yang meringankan adalah bisa dicicil (lebih dari 2x). Selain itu, ada promo potongan harga 50% buat biaya masuk (entrance fee) sama gratis di biaya pendaftaran (registration fee). Kelar di harga, gue tanya gimana dengan fasilitas cctv en mereka uda punya sistem sendiri buat cctv ini (supported by Samsung) bahkan bisa qta cek di gadget qta masing2. Jadi kapanpun walau qta ga standby di sekolah, qta tetep bisa mantau anak2 qta di sekolah kayak gimana.
Untuk metode sama kurikulumnya sendiri lebih berasal dari luar (ya iya lah namanya juga inter punya) en bahasa pengantarnya pun Inggris. Bahasa Indo ada, diajarin di sesi pelajaran tapi untuk mayoritasnya pasti inggris. Di BD ini ga cuma buat sekolah tapi juga ada fasilitas day care-nya. Bisa half maupun full day care. Untuk harga, gue ga tanya karena ga concern disitu.
Kelar tanya2, gue sama besties daftar buat ikut kelas trial. Dari pihak BD dikasi 1x trial for free. Dijelasin juga pas trial sebaiknya bawa makanan sendiri (disediain memang dari pihak BD cuma kuatirnya ga cocok atau anak ga suka), minuman en baju ganti.
2. KD
Bukan sekolah punya artis itu ya, ahahaha. Sekolah KD ini gue sama besties datengin abis dari daftar kelas trial di BD. Lokasinya sama2 di Sunter tapi ini di pinggir jalan raya. Sekilas pas nyampe sana, kesan Jo tempat parkirnya sempit boo terus ruang tunggunya itu di basement punya, ga ada hawa. Beda banget sama BD yang adem πŸ™‚
Waktu disana, orang marketingnya lagi diluar jadi qta cuma ngobrol sama orang adminnya. Ga bisa tanya banyak c, en diarahin buat tanya2 via WA aja sama orang marketingnya tapi tetep dikasi gambaran umum kayak harga, bahasa pengantar en kurikulum sekolah KD ini. Terus di KD ini juga ada sistem CCTVnya tapi terbatas dalam arti ga bisa qta liat di gadget qta. Mau ga mau kudu standby di ruang tunggunya buat liat keadaan anak en situasi selama proses belajar berlangsung. Karena ga bisa tanya2 lebih banyak, qta daftar kelas trial aja en dikasi 2x for free. Uniknya pas qta pulang, qta dikasi botol minum loh. Ahh senengnya *mureh yee gue, ahahaha* kan lumayan πŸ˜€
Pas uda dirumah, gue WA deh orang marketingnya. Untuk harga, kurleb 11-12 deh sama BD cuma sistem pembayarannya cuma boleh dicicil 2x terus registration fee-nya dikasi free. Pembayaran uang sekolah per 3bulan.
3. IS
Untuk sekolah ini, letaknya di Kelapa Gading, di ruko2 mall yang tersohor. Sebenernya gue ga tertarik secara lokasi abis kan suka macet banget kalo ke Gading tapi akhirnya gue pikir coba aja dulu deh soalnya disini katanya beda sama 2 sekolah yang uda B trial. Bedanya apa? Jadi di IS ini untuk kelas di umurnya B kudu wajib didampingi sama orang tua/suster/pendamping, dengan kata lain ga boleh ditinggal. Jelas ini beda ya, karena di 2 sekolah lain itu hanya boleh ditemanin paling lama seminggu lah abis itu anak ditinggal sedangkan di IS full ditemanin. Gue akan jelasin lebih lanjut kenapa gue ngerasa tertarik dengan proses didampingi ini nanti dibawah ya.
Dari segi harga, IS lebih mahal dari 2 sekolah sebelumnya. Terus kalo gue ga salah inget, proses pembayaran juga cuma 2x dink. Di IS ini sama kayak BD, ada daycare-nya. Ruang tunggunya pun selantai sama area bermain buat anak2. Dari IS dikasi free trial 1x en waktu itu gue langsung janjian buat ikut trial via WA.
Review :
1. KD
Walo BD, gue datengin pertama tapi kelas trialnya duluan KD. Di KD ini ada guru cowoknya en kayaknya cuma satu2nya dia yang cowok. Bisa dibilang ini guru bawel juga, ahahahaha, entah ajang pendekatan ke ortu baru apa emank dasarnya bawel. Banyak nanya2 en ngajak ngobrol mulu. Dalam 1 kelas ini ada 3 guru en murid skitar 8 anak. Menurut gue loh ya ini, gue ga sreg sama bahasa Inggris di KD terutama di kelas yang B ikutin. Bahasa Inggrisnya kayak google translate, kayak cuma tinggal terjemahin dari Indo ke Inggris. Terus gue kurang suka sama guru cowok ini karena dia secara terang2an bandingin B sama anak lain bahkan sama anak besties gue yang mana ada besties gue juga disitu. Emank bandinginnya bukan B dijelek2in, bukan. Jadi dia bilang kalo B ini lebih cepet ya adaptasinya dari anak besties gue. Tapi tetep menurut gue hal kek gitu ga seharusnya diomongin. Terus ada lagi guru cewek yang (lagi2 menurut gue) kasar dalam handle anak2. Kayak orang ga sabaran terus angkat anak tuh kek ga pake perasaan. Gue yang liatnya kok enyesss ya 😦 Satu hal lagi, area bermain di KD ini deket sama kaca2 besar yang kalo siang panasnya ampun dije!! Waktu trial, ada sesi main2 disitu selama kurleb 15menit en yang ada jadi mandi keringet. Panas bangettt plus ga ada ACnya.
2. BD
Tadinya ni tadinya, gue sreg sama BD ini sampe ada 1 kejadian yang buat gue jadi jiper, hehehehe. Kalo dari segi bahasa Inggris, jelas banget BD ini lebih baik daripada KD, gue akuin itu tapi yang jiper itu adalah kurangnya guru dalam 1 kelas sedangkan anak2nya ada banyak. Jumlah guru 2 en ada kurleb 10 anak2 dalam 1 kelas. Jadi pas B trial, anak besties gue pun trial. En tiba2 aja, anak besties gue ini kena hantem sama 1 anak laki yang larinya kenceng. Jatoh lah anak temen gue plus nangis kenceng, gue yang liatnya pun kaget en yakin itu sakit banget! Sedangkan anak yang lari2 itu juga nangis. Dari peristiwa ini, gurunya minta temen gue maklum katanya itu anak (yg lari2) emank lagi bad mood makanya jadi ga bisa diem. Lah lah, masa begitu. Perkara jatoh terus kena kepala bukan hal yang kecil (menurut gue ya). Kalo emank itu anak bad mood, ya setidaknya lebih diawasin donk.
Terus pas jam makan itu ternyata jamnya barengan sama jam makan dari kelas lain jadinya tuh rame bangetttt! Kalo di BD, makan itu pindah ke ruang makan yang ada area mainnya juga. Uda rame sama anak2 terus mereka juga lelarian sana sini. Gue liatnya jadi amburadul deh secara guru2nya ga tau kemana. Emank ada beberapa guru yang standby tapi tetep aja itu kan anak2nya banyak belum lagi pada rebutan buat main. Di sesi ini gue makin berasa ga nyaman bahkan gue ga kasi B buat main lebih lama secara ada anak2 yang badannya lebih gede (secara umur juga gede) tapi ga mau ngalah buat main plus lari sana sini tanpa pengawasan.
Sisi positifnya di BD, pas kelar makan, anak diminta buat bawa peralatan makannya sendiri ke dapur. Hal ini ga gue jumpai di KD en IS.
3. IS
Kelas buat anak seumuran B di IS isinya ga banyak anak2nya cuma ada 5 anak en didampingi sama 2 guru. Bisa dibilang metode ngajar di IS ini beda sama 2 sekolah sebelumnya. Mereka lebih ngajarin anak buat lebih ke real life. Contohnya, di kelas itu ada bak pasir beneran, kerang2 beneran, tanah beneran, cat beneran, en lainnya yang sifatnya beneran bukan mainan tow boong2an. Tujuannya supaya anak lebih mengenal en tau “oh ini loh yang namanya pasir, namanya batu, dll”. Di IS ini juga kayak pake slogan “ga ada noda ya ga belajar” wkwkwkwk beneran deh abisnya tuh ya anak main pasir en diacak2 aja boleh loh. Cat berantakan dimana2 juga gpp malah menurut mereka itu bagus, proses belajar. Jadi bisa dibilang sikon kelas di IS ini emank ga rapi.
B jangan ditanya, happy di IS ini karena mau pegang en acak2 apa aja boleh. Gue yang sutris gegara jadi kotor dimana2, pantes dipesenin kudu bawa baju ganti, hahahaha. Apalg pas main cat buat mewarnai kuda laut, adehhhh belepotan bener itu tangan! Guru sibuk muji anak2, anak sibuk main cat, para emak sibuk ambil tissue basah en segera lap2 tangan anaknya, wkwkwkwkwk. Bukan cuma gue doank yang kek gitu, bahkan emak2 yang anaknya bukan trial lagi aja begitu, LOL.
Bisa dibilang B paling happy di IS, paling nyaman di IS en paling bisa fokus di IS. Fokus karena ada sistem flash card-nya. Emank ini hal baru buat B tapi B anteng banget selama sesi belajar pake flash card.
Cumaaaa, iya ada cuma-nya nii. Jo ga setuju kalo B sekolah di IS. Pertama, kalo selama sekolah anak full didampingi ya sama juga boong donk. Itu sama aja kayak B sehari2 dirumah sama gue cuma bedanya di tempat sama ada guru plus temen2 aja. Kedua, area bermain IS dilantai bawah yang nyatu sama ruang tunggu en pintu keluar. Ga ada pembatas antara area bermain ke pintu keluar sedangkan admin yang harusnya berjaga di meja ruang tunggu itu dipratiin sama Jo malah sibuk sendiri bahkan suka ga ditempatnya.
Kelar trial di 3 sekolah, runding punya runding, qta mutusin buat engga sekolahin B dulu bahkan Jo maunya kalo bisa sekolah pas B emank uda lancar ngomong jadi kalo (amit2) ada apa2 ya B bisa laporan ke qta bukan karena qta ngeliat di CCTV tow laporan guru aja (kalo guru-nya jujur lapor ya).
Tapi gue sama Jo tetep bersyukur bisa ikutin tahap trial buat sekolah ini, setidaknya qta jadi tau kayak apa c dunia skolah anak jaman sekarang. Tau kisaran biaya sekolah sekarang. Bahkan bisa liat juga respon dari B kalo nanti sekolah kayak gimana πŸ™‚
Mungkin emank belum berjodoh ya sama 3 sekolah itu di saat2 sekarang. Mungkin dari gue tow Jo juga yang belum siap ngelepas B ke sekolah. En masih ada mungkin2 yang lain x ya, ahahahaha. Semoga taun depan, qta bisa nemuin sekolah yang baik buat B πŸ™‚
P.S. : Iya taun depan, gue sama Jo berniat trial di 1 sekolah yang emank uda qta incer tapi sayangnya di taun ini, pihak itu sekolah ga kasi trial karena belum umurnya. Padahal trial doank loh tapi tetep ga dikasi. Mereka bilang taun depan aja kalo mau trial, dimana usia B uda cukup (sesuai sama ketentuan sekolah mereka).Β 
Advertisements

23 thoughts on “Berburu Sekolah

  1. Ndk papa wi…setidakny jd ada pengalaman kan klo B kek gini pas sekolah tp dari sistem kurikulum keliatan IS plng oke ya sekilas ya gw baca di postingan lu…tp sekolah ni milihny selain anakny cocok kita sebagai ortu jg kudu sreg soalny secara ndk langsung kita nitip anak kita kan selama bbrp jam di tangan mereka

    Like

  2. Aku n Abi jg ada rencana taon depan mau masukin My B ke sekolah setara PAUD gitu. Antara PAUD (jadwal pagi) atau TPQ (Taman Pendidikan Quran) (jadwal sore) gitu lah. Alasan utama sih spy B bs lancar ngomong, hehehe, cetek ya. Tp tergantung jg, tahun depan aku udah bs nyetir mobil apa blm, LOL.

    Like

    1. pro kontra nii Tyk ttg skolah biar anak jadi lancar ngomong. ada yg blg malah kasian anaknya krn bisa jadi anak2 di skolah uda pada lancar sdgkan ini anak belum terlebih kalo misal pake inggris di skolah (jadi bingung bahasa) tapi ada juga yg blg jadi merangsang kemampuan anak untuk ngomong. Plus minus c ya tapi mnrt gue balik lagi ke qta sebagai ortunya 😊 org2 mau ngmg apa tokh qta yg lbh tau yg baik buat anak qta kan

      Like

      1. Iya sih. Aku sendiri jg thn depan mo nyekolahin toddler class, jg nyesuaikan dgn jam tidurnya dia (morning naptime). Klo diliat skrg sih, jadwal sekolahnya barengan ama jam bobonya. Tp tahun depan bs jd beda toh. Klo ttg bilingual, krn anak ini bhs Indo aja blm banyak keluar kosakata, jd emg ga aku kasi ajak omong bhs lain (kecuali bhs Jawa yg mana dia otomatis jg tau bbrp kata, hahaha).

        Like

  3. Gw jg lagi berencana survey sekolah nih dew. Kecepetan sih, tapi pengen tau aja haha. Walo gajadi skolah tp paling ga lo uda ada gambaran lah jd ga ngeblank amat kalo saatnya nanti B skolah beneran. Gw baru tahap mau,pengetahuannya masih nol besar. Dr semua inisial yg lo sebutin kaga ada yg tau haha. Lo kasih tau namanya jg gw kaga mudeng lol.

    Like

    1. Deaaaa gpp walo kecepetan, bener deh jadi qta ga syok2 amat terlbh soal dana pendidikan 😊 gue pas tanya2 harga aja cukup cengok, ahahahaha πŸ˜‚ tapi iya jadi lebih tau kira2 kayak apa B di skolah nanti. Smangattt ya Dea! Smoga ketemu skolah yang cucok 😊

      Like

  4. Ping gue pernah ngobrol sama orang yang ngajar anak kecil pake bahasa inggris, tapi bahasa inggris dia sendiri awut2an. Duh gue gemeesss. Hahaha. Soale gimana mau ngajarin yang bener kalo pengajarnya sendiri kadang ngaco πŸ˜› Semoga ketemu sekolah yang bisa bikin B seneng, papa mamanya juga seneng ya. Gue baca postingan lo jadi pengen cobain Reia trial juga ntar2 hahah. Tes ombak ya ceritanya muahahah.

    Like

    1. true true true Lip!! apalg ini guru Lip en buat anak2 yg istilahnya lg proses awal belajar eh malah ing-nya acak kadut 😐 mending gue aja yg ajarin *blagukkk* wkwkwkwkwk.
      jelang Reia 2 taun cuss tes ombak Lip, seru dink walo jd mumet kalo inget2 harganya, hahahahaha

      Like

  5. Sekolah nasional emang jarang boleh trial rasanya, yg boleh biasa sekolah inter hehehee

    Gimana tau anak cocok atau nggak, ajak aja anaknya survey diliat reaksi anaknya gimana sama masing2 sekolah…nanti tahun depan hunting lagi yah B…sementara mama kumpulin duit dulu setahun ini kan ceritanya udah tau kisaran biayanya berapa huahahahahaa

    Like

    1. iya ci betul, sekolah nasional biasanya jarang blh trial. ahahahaha iya, skrg2 mama papa kumpulin uangny dulu deh en semoga taun depan ga naik banyak ni ci uang skolahnya

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s