baby J.B.K, complaints, jode wedding, JoDe's life, my life, review, thanks

2nd Opinion itu Penting

PhotoGrid_1491465978201
Ga terpikir sama sekali buat beli air purifier tapi buntutnya qta beli juga. Hal ini disebabkan sama omongan dsa kondang ngasi diagnosa tentang B yang buat qta syok kaget. Emank dsa kondang ngomong apa?! Cuss marii dibaca cerita dibawah *ngunyah popcorn*
Tanggal 7 Januari 2017, jadwal B buat vaksin cacar. Awalnya gue sama Jo maju mundur bingung mau vaksin apa ga secara B lagi sedikit batpil. Tapi kata Jo bawa aja dulu ke dokter buat diliat sikonnya boleh apa ga di vaksin sekalian buat tau ini batpilnya gimana (perlu obat apa ga). dr. T ini dsa yang biasa handle B en so far cocok. Menurut dr. T, batpil B ini batpil biasa en aman2 aja kalo mau vaksin. Berdasar omongan dr. T itu di vaksin lah B terlebih vaksin cacar ini vaksin kondang. Abis buat dapetin ini vaksin suse booo. Karena batpilnya biasa, dr. T ga kasi resep obat apa2, katanya cukup kasi obat2an yang gue punya di rumah (rhinos buat pilek en epexol buat batuk).
Besokannya, Jo bilang ke gue kok nafasnya B aneh ya kayak ada bunyi “grok grok”nya terus gue cek en gue bilang ini mungkin pengaruh dari pileknya yang buat idungnya mampet jadi kalo nafas pake bunyi. Ga puas Jo denger pendapat gue en dia mau bawa B ke dokter. Gue masih berpikir ga perlu lah tar juga sembuh tapi Jo kekeh en ga mau bawa ke dr. T maunya bawa ke dr. HO (fyi, ini dokter kondang en punya klinik kesehatan anak sendiri). Menurut Jo, dr. T kasi diagnosa terlalu simpel en kayak gampangin sedangkan kalo dr. HO kan uda terkenal jadi bisa kasi diagnosa yang menyeluruh en bagus. Daripada jadi ribut, ngalah lah gue.
Tanggal 9 Januari 2017, qta bawa B ke dr. HO. Ga langsung di panggil waktu itu, perlu antri dulu 1 jam baru bisa ketemu dokternya (rameee bener ini dokter). Pas uda masuk ke ruangan dr. HO, ada satu suster ngasi kartu nama sembari bilang “Bu, ini tolong disimpen ya kartu nama dr. HO. Kalo ada pertanyaan tow hal lain, silahkan WA atau SMS beliau nanti dibalas.” Gue simpen itu kartu nama, simpen pula di phonebook HP gue. Ga lama dateng deh dr. HO en nanya apa keluhannya qta. Jo ceritain semua dari batpil en napas yang grok grok. dr. Ho langsung periksa B en itu cepet banget sodara2, ga ada 10 menit x uda gitu langsung dia balik ke meja prakteknya sambil ngetik diagnosa ke komputer.
Jo : anak saya kenapa Dok?
dr. HO : anak Bapak Ibu ini alergi
g : (cengo)
-lanjut- dr. HO : alerginya ini mengarah juga ya ke asma
g : (makin cengo)
-lanjut lagi- dr. HO : tapi belum bisa dipastikan betul asma atau tidak karena asma baru bisa diliat setelah anaknya umur 2 tahun cuma memang ada arah ke asma ini
Jujur ya, gue cengo beneran denger hasil diagnosanya ini dokter. Kok bisa2nya B dibilang alergi, gue sehari2 sama B en ngeliatnya baik2 aja kok anaknya. Bukan gue lebih jago dari dokter, bukan tapi filing gue B engga alergi apalagi asma. Setau gue, asma itu turunan. Baik dari pihak gue en Jo ga ada yang punya asma. Hal ini juga di-iya-in sama Fanny yang bilang kalo asma turunan (kemungkinan terbesar).
Sebelum qta keluar dari ruangan dokter, dia nyaranin qta buat beli air purifier karena ga tau B alergi apa, mungkin aja karena debu jadi baiknya punya air purifier. Terus melipirlah qta ke bagian apotik buat tebus obatnya. Sembari nunggu, gue masih mikirin en ga rela sama hasil diagnosanya. Jo nyeletuk “untung ya qta ke dr. HO ini, uda periksanya cepet terus qta jadi tau B kenapa.” Gue cuma diem, ga nyaut karena masih ga rela en masih mikir “kok bisa”. Pengen bantah tapi ga punya bukti kuat *eits dah uda kayak di polisi ajeee*
Besokannya, ga pake lama c Jo beli itu air purifier donk karena ga mau B makin kenapa2. Gue manut aja lah, hahahaha tapi gue wanti2 ga usah beli yang mahal2 kalo bisa cari yang diskon tapi ga ada yang diskon, huhuhuhuhu.
Tanggal 13 Januari, obat dari dr. HO uda tinggal dikit sedangkan B masih batpil. Jadi gue inisiatif WA dr. HO buat tanya perlu apa ga ini gue tebus lagi obatnya. Awalnya WA gue ga dibales2, gue pikir “oh mungkin dokternya lagi banyak pasien, sibuk jadi balesnya bakal lama” tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii sampe sekarang, iye kalian ga salah baca, SAMPE SEKARANG, ga ada tuh balesan apa2 dari dr. HO! Gilakkkkk!! Kemana itu omongan susternya yang bilang dibales sama dokter?? Prettt lah!! WA gue nyampe kok, centang 2 terus status itu dr. HO online! tapi ga ada sama sekali gue terima balesannya.

PhotoGrid_1491491036496

Yang buat gue makin kesel lagi sikonnya B ga membaik malah ada tuh 2x pas malem lagi tidur saking batuk2nya eh muntah. Duh gue kasian bener liatnya secara lagi tidur enak2 eh batuk muntah. Mau ga mau kan gue ganggu buat lap2 en ganti bajunya B. Ga cuma batuk, pileknya juga makin parah punya. Jo juga bingung kenapa bisa jadi kayak gini terus qta sama2 ga tau kandungan obat racikannya itu dr. HO karena resep dia itu online yang langsung masuk ke apotik tapi filing gue kandungannya pasti banyak ngarah ke alergi soalnya kan diagnosanya alergi makanya ini batpil ga kunjung sembuh malah makin parah. Udah tuh gue bilang ke Jo bawa B ke dr. H deh soalnya sekalian qta lagi mau main2 ke tempat prakteknya. dr. H ini dokter umum di kelapa gading en beliau mama angkatnya Jo.
Hasil diagnosa dr. H itu sama persis kayak hasil diagnosanya dr. T!! B cuma batpil biasa, BUKAN alergi, BUKAN asma! Fiuhhhhhh legaaa bukan main gue!!! πŸ˜€ en gue yakin Jo pun lega warbiasakkkk denger hal ini. Gue sampe nanya 2x buat mastiin bener kan bukan alergi bukan asma. En dr. H yakin bukan 2 hal itu. B dikasi obat racikan lagi en hasilnya cespleng booo, sembuh total πŸ˜€
Sampe sekarang gue masih ga abis pikir kenapa dr. HO ngasi diagnosa kayak gitu, atas dasar apaaaaa tapi ya uda lah. Walo gue cengo denger diagnosa dr. HO plus kesel gara2 WA gue ga dibales samsek plus lagi cekak nguarin biaya berobat ke dr. HO yang warbiasakkk mahalnya plus lagi en lagi makin cekak nguarin duit beli air purifier tapiiiii gue bersyukur, sangat bersyukur B uda sembuh total bahkan bukan alergi (en asma)! terus itu air purifier setidaknya berguna deh bagi nusa bangsa di kamar gue.
Hal ini tentunya jadi pelajaran buat gue terutama Jo! Ishhh pengen loh gue bilang “sok2an c lo ke dokter kondang”/”sape bilang dokter kondang itu pasti jaminan mutunya” wkwkwkwk tapi ga penting juga, yang penting lain kali jangan langsung percaya (terlebih kalo hal itu hal yang gawat) mending cari lah opini lain dulu en belum tentu dokter kondang tow mahal itu bagus (dalam kasus gue ini ya).
Advertisements

23 thoughts on “2nd Opinion itu Penting”

  1. Yang penting B udah sembuh yah Ping hehehhee….kayanya gw tau deh dokter itu, yg ahli gastro bukan hahaha. Gw blom pernah sih kesana

    Like

      1. Ya ampun kemaren itu pas abis komen, gak lama kemudian sama suamiku, air purifiernya disuruh ngeluarin dr kamar, hahaha. Ntr kapan2 aku posting kenapa-nya deh.

        Like

  2. Bener bgt Wi, 2nd opinion itu penting bgt.. Kaya dl bawa Jevan kesalah 1 dokter di RS Columb*a Asia dokter bilang Jevan demam tnggi krn mau flu batuk biasa aja ehh pas ke Hermina Jatinegara ketauan klu Jevan kena bakteri n kudu dirawat.. Yg pnting B sehat2 aja ya Wi, air purifier bagus tuh.. Walaupun kadang AC ud pake air purifier tp emng byk yg nyaranin ttep pake air purifier terpisah jg cm gw blm pny krn mahal bgt 😁

    Like

    1. iya Nol, terlebih kalo ada filing aneh tow gimana better cari opini lain deh, biar hati juga tenang πŸ™‚
      untung Jevan segera ketauan ya Nol jadi bisa diobatin segera
      amien Nol, thanks ya :*
      Nol, ini gue beli di best denki en bisa cicilan, hehehehe jadi masih oke deh kl nyicil, ga berat pas bayarnya

      Like

  3. Ih kepo jadinya, siapa sih dokter HO yang terkenal itu? kalo dr T tuh yang di bunda ya? Padahal kata dokter sih bunyi napas alergi sama yang pilek biasa beda tuh. Anak2 gw didiagnosa alergi sama semua dokter, dan gw yakin diagnosanya bener karena gw juga alergian. Trus gw pernah dikasih denger bunyi napasnya emang β€˜beda’.

    Like

    1. ayok Din ditebak2 buah jambu, hehehehehe. kasi clue lagi, kliniknya ada di food centrum πŸ˜‰
      kalo dr. T gue ga tau Din dia praktek dimana lagi tp subsnya dia di hematology.
      brarti bener ya Din kalo alergi sebagian besar karena turunan? pas B dibilang alergi, gue susah percaya soalnya gue ngerasa biasa aja en ga ada yg alergian. nah kalo nafas bunyi mnrt dr. HO itu dia ga jelasin Din, periksanya aja cepet bgt 😦 yah kayak diburu2in

      Like

  4. Untung cari second opinion ya, ada yang bilang sih “dokter juga dagang” yang artinya mungkin ada oknum dokter yang menjadikan profesinya sebagai satu satunya ajang cari duit..padahal tujuan utama seoramg dokter adalah menolong bukan? Ayah temanku dulu juga di diagnosis yang serem serem ( kanker paru paru kalau nggak salah dan harus di tindak segera ), ternyata setelah di bawah ke malaysia bukan kanker ( lupa sakitnya apa tapi nggak sampai operasi dan hingga kini sehat walafiat ), semoga B selalu sehat ya ^^

    Like

    1. iya Ann betull, ada juga dokter yg sperti itu tapi semoga dr. HO ini bukan sperti itu ya. Mgkn dia lebih ga teliti Ann en buru2 mutusin padahal apa yg dia sebut itu uda buat org ketar ketir 😦

      Ahh untung cari 2nd opinion ya Ann kalo ga waa berabe deh

      Amien, thanks ya Ann πŸ˜€

      Like

  5. setau gua kalo alergi asma itu nafasnya emang bunyi tapi bunyinya tuh yang kayak dada sesak gitu… jayden kan kalo pilek juga suka grok grok grok, gua pernah nanya dokternya, takutnya alergi, tapi dia bilang itu grok grok grok ingus mampet doang… kalo alergi itu bunyinya beda… sehat2 terus ya B…

    Like

    1. iya Mel, asumsi gue juga ini bunyi grok2 gegara mampet ingus tapi ya itu Jo uda punya pikiran panik sendiri plus didukung pula sama diagnosa dokter *inget2 jd sebel, hahahahaha tapi untungnya B bukan alergi πŸ™‚

      Thanks ya Mel, sehat2 juga buat Jayden πŸ˜‰

      Like

  6. waktu axel didiagnosis ada gejala asma / alergi waktu batpil gw ga cari 2nd opnion dan ga kaget2 banget karena emang ada keturunan asma sih. tapi *setau gw* kalo emang asma gitu biasanya di nebu treatment nya. tapi ya mungkin tiap dokter beda.
    tp emang harusnya bunyi asma itu beda, ada kaya ‘ ngik2’ nya gitu kalo didengerin. dan didengerinnya cuma bs pake stetoskop ato bener2 ditempelin kuping ke dada (waktu axel kaya gitu soalnya). jadi ga semua grok grok langsung dicap asma sih harusnya.
    gw emang agak ‘anti’ sm dokter terkenal nan rame karena bisa jadi karena kebanyakan pasien dia jadi ‘kurang teliti’ dan mengeneralisir. tapi ya gatau juga.
    yg penting B uda ga kenapa2 ya. sehat2 yah B!

    Like

    1. ini dokter ga kasi denger De waktu dia diagnosa B, bener2 buru2 gitu periksanya. Gue mau tanya2 aja suse 😦 apa gara2 pasien banyak ya jadi dia kyk gt (kayak yg lo bilang). Yg penting masa itu uda lewat dink πŸ™‚ en B uda sehat.

      Thanks De, sehat2 buat Axel juga ya πŸ™‚

      Like

  7. Gua Tau tuh inisial HO.
    Gua jg punya pengamalan malesin ama tuh dokter.
    Cukup sekali and never again.
    Minum obat dia jg ga ada sembuh2nya.
    Tp heran banyak yg memuja muji ktnya emang klo minum obat dia lama sembuh karena ga ada antibiotik. Trus buat apa minum obat? Itu mah emang penyakitnya udah pergi ndiri aja kan

    Temen g jg ada 1 yg cuma sekali kesana dan bete banget ama tuh dokter. Menang mahal doank.

    Moga2 B sehat2 terus ya ping. Tp gpp kok air purifier bagus jg. Gua jg pengen tp ga ada alesan buat beli. Hahaha. Pengen air humidifier juga *banyak maunya*

    Like

    1. Na, temen gue juga ada pgalaman ga enak sama ni dokter. Dikasi diagnosa yg nakutin terus obatnya juga banyak bgt. Dibawa ke dokter lain, en hasilnya ga kayak yg dia bilang en baik2 aja anaknya. Gileeee ya ini dokter 😦

      toss Na!! Gue juga cukup skali dah ke dia, ga maukkkk lagi. Hahahaha, jera akoh

      biar udara fresh Na kek di pegunungan, halahhh, hahahahaha

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s