Ngaca

Kalo emank mau punya pacar (pasangan idup) yang muda kayak umur 20an, cantik, modis, gaul en baik itu sah2 aja tokh kriteria tiap orang kan beragam tapi alangkah baiknya kalo diiringin dengan kesadaran diri. Logikanya kalo diri sendiri aja ga modis, ga gaul (kaku), uda berumur (50an) tuh gimana bisa dapetin pasangan sesuai kriteria. Sebenernya lebih tepat punya lah kriteria yang sesuai dengan kemampuan diri sendiri. Eh masih kekeh sama kriterianya, yo wis ga apa2 kan masih bisa ya pake yang namanya USAHA. Selama usaha pasti ada jalan, kan gitu. Ini usaha c ada tapi cuma di awal aja. Gitu dapet respon yang datar tow berbau penolakan (perlu diinget baru langkah awal) uda nyerah en bilang itu calon pasangan ga asik, ga serius, sok jual mahal. Piye tokh mas?! Situ laki masa cemen!!Β Hampir nyerah sama kriteria umur 20an, mulai minta dikenalin sama yang kira2 sepadan deh sama umurnya. Ada deh yang umur 30-40, tapi ditolak gitu liat foto. Alesan?! Ga cocok! Beh hebat ga tuh, liat foto doank loh uda tau aje ga cocok. Ketemu juga belum, chatting juga belum.
Ada lagi nii yang mau kriteria serupa diatas cuma ini umurnya masih 30an. Lebih mudah donk ya harusnya tapi engga tuh, tetep aja sulit sampe skarang. Kok bisa?! Bukannya ga masalah kl beda umur dr 20 ke 30? Iya emank ga masalah en bukan itu juga c masalahnya, hehehehe. Jadi?! Jelas aja calon pacar bakal mundur teratur kalo lawannya itu pelit nan perhitungan. Gue ceritain dalam lingkungan sehari2 sama temen aja ya (beneran ga jau beda kok sama calon pacar). Makanlah qta di RM. Kalo kayak gini uda sama2 tau kalo nanti bayar masing2. Di tengah2 makan, ni cowok ambil kerupuk en nawarin qta mau apa ga terus qta mau. Pas bayar lagi kolek2 duitnya, dia bilang “harga kerupuk bagi rata ya kan lo orang pada makan” yaowooo!! Itu kerupuk harganya seribu kakakkk, yang makan 3 jadi seorang bayar 300 perak sekian *hela nafas* ga cuma makanan, bensin pun begitu kalo naik mobil dia. Sedangkan kalo qta puter balik keadaan bisaan loh dia nolaknya. Ga heran cewek2 ilfil.
Yang ini bukan cari jodoh tapi cari kerjaan. Lulusan S1 taun (banyak) lalu, gitu lulus ga kerja di bidang sesuai akademisnya abis itu kerja serabutan. Sejak taun lalu, minta tolong buat dicariin kerjaan sesuai bidang akademisnya. Dibantuin donk biar dia ga kelamaan nganggur en punya penghasilan yang memadai. Bentuk bantuan yang dikasi uda sampe kontek orang dalem tempat kerja en begitu dapet info buat interview pertama eh dia bilang “kayaknya ga bakal betah deh gue” ckckckck piye tokh mas, interview aja belum. Digosok2 deh biar dia coba interview en sekelarnya “gajinya kekecilan/jabatannya ga bagus” *hela napas* gue tuh tanya emank mau gaji berapa terus ngarep jabatan kayak gimana ternyata ngarep gaji gede en jabatan bukan level bawah, ya minimal level tengah ke atas. Yaowoooo *hela napas lagi yuk*
3 cerita diatas murni gue ngalamin sama Jo jadi bukan rekayasa. Tujuan gue cerita ya mau lepas uneg2 aja soalnya beneran ga abis pikir ada orang macam gitu. Punya harapan tinggi tapi ga dibarengin sama kemampuan tow keadaan diri sendiri. Lebih baik berkaca, intropeksi diri dulu kayak gimana tow ga ubah sudut pandang. Jangan ngeliat dari sisi sendiri maunya gimana. Hargain juga orang2 yang uda susah payah bantuin tow jadi pendengar cerita, jangan malah “ahh payah nii sarannya/ga bagus nii bantuannya/dll”
Ohya, uneg2 ini uda gue en Jo sampein ke yang bersangkutan juga kok tapi hasilnya nihil. Mereka tetep pada watak en sifat mereka. Ya uda qta “angkat tangan” juga, bukan ga mau bantu tapi qta juga cape karena selalu ada penolakan dari mereka.
Semoga yang baca ga ada yang seperti tipe orang diatas ya πŸ™‚ Kalo pun ada, ga ada salahnya loh buat merubah diri sebelum terlambat. Ya intinya gue ga ada maksud nyinggung sapa2 πŸ˜‰

 

Advertisements

24 thoughts on “Ngaca

  1. ada sih temen yg kalo makan ato beli apa2 langsung itung masing2 per orangnya berapa ..wkwkwk
    tapi untung cm berapa biji doang yaaa temen yg begitu .
    biarinin aja lah cii, biar sadar sendiri .daripada kita yg makan ati liatnya

    Like

  2. Ngadepin orang yang pelit kebangetan itu emang suka bikin ngelus dada ya. Gue kadang sih suka kesel dan akhirnya langsung “Yaudah deh serebu doang kan? Gue yang bayarin aja lah. Biar ga pada ribet mesti ngeluarin receh. Duit lo, lo simpen aja buat dibawa ke kubur ntar.” *mulut jahat* hahahaha
    Soalnya beneran emosi deh kalo dia rempong2 begitu, apalagi kalo laki. Astaganaga banget deh itu. Langsung gue pandang dengan tatapan nista. Hahahahahah.
    Kalo yang picky soal jodoh dan kerjaan, yowislah ya nasib paling ga kewong2 dan ga dapet2 kerjaan πŸ˜›

    Like

    1. hooh Lip, cuma seribu loh. Bukan mentang2 seribu, bukan tapi mbok ya uda kek bayarin aja, kok itungan jadi org terlbh ini dia yg nawarin mau apa ga. Iya ini laki loh Lip, ishh melipir jau2 deh cewek juga, hahahahaha

      Like

  3. buset seribu doang perhitungan… temen gua juga ada yang pasang kriteria tinggi dalam mencari jodoh… harus cantik dan putih, makanya muka dia ga ganteng2 amat, dan uda tua pula… ampe sekarang masih jomblo tuh… gua pernah kenalin ke si A, B, C, tapi katanya kurang cantik… ckckckck…

    Like

    1. yoi Mel, seribu aja peritungan :S
      malesin kan Mel, uda dibantuin tp tuh ada aja alesannya. Kenal lbh lanjut juga belum, ishhh!! ga apa c kl punya kriteria tapi ya sadar diri juga donk diri sendiri kayak gmn

      Like

  4. Agak2 gatau diri ya Ci utk urusan pasangan & kerjaan ini. Bukannya bersyukur udah dibantuin eh respon malah begitu. Belum ada perjuangan pula! Baru langkah awal udah menyerah. Ckckck gahabis pikir.
    Yang masalah duit yaudah lah ya cukup tau aza πŸ˜†

    Like

  5. Seru Ping, cerita temen2mu. soal yg cari kerja tadi bikin lebih gregetan, karena menjalani hidup dimana mana harus kerja keras, ga ada pangkat tinggi tanpa perform yang bagus…well kecuali dia expat anaknya bos, laen cerita lah yaaa. Itu bisa berbuntut panjang tuh…ga bisa kerja bener akhirnya pelit – akhirnya susah dapet jodoh – akhirnya…..wahahahaaha

    Like

    1. uda dibilangin Ndri, ga ada yang instan apalagi di jaman skrg. Bisa dapet kerja aja uda bagus kan tapi ya gitu,ga bersyukur, maunya dapet lebih tapi ga berkaca sama apa yg dimiliki sama diri sendiri

      Like

  6. orang2 kayak gini harusnya ada tulisan di jidatnya “tampol gue dong” Wakwkkkk pernah aku nemu model gini n bikin qta males nolongin lagi ya cii πŸ˜…πŸ˜…

    Like

  7. Hehe, gue ada tuh kenalan, yang udah dibantuin cari kerja, terus ngeluh gajinya kecil jadi gak mau accept the offer, padahal dia sendiri gak becus ngapa-ngapain, jobless, cuma bisanya ngeluh aja. Akhirnya dimodalin buka kedai makanan sm mertuanya, yang ada rajinnya cuma bbrp hari pertama, banyakan bolosnya karena malas. Orang malas mah susah, dibantuin kayak apa juga balik ke sifat asli.

    Like

    1. setuju ci Le, susah kalo emank dasarnya uda males en maunya terima duit doank. Ga akan bisa maju kalo kayak gitu terus. Ini skrg orangnya masih jobless ci terus yg ga nahan ya jadi sombong ga jelas

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s