Cerita Donor ASI

Bukan bukan, gue bukan mau bahas mekanisme donor ASI tapi gue mau berbagi kisah yang gue alamin sewaktu mau donor ASI.
Ohya, selama gue donor ASI, gue ga melakukan serangkaian test kesehatan apapun walo ada beberapa pihak entah itu buibu, busui, temen2nya, keluarganya en pihak lain suka ada yang ngasi komentar “baiknya kalo mau jadi pendonor harus test dulu” Gue tau c tujuan mereka baik tapi gue mikirnya gue dalam kondisi sehat en ga sakit, ga ada alergi plus gue pun ga mempermasalahkan kalo ada calon penerima donor ga mau ASIP gue gegara ga test kesehatan.
Gue jabarin ya hal2 yang gue alami ya. Untuk penjelasannya ada dibawah tapi ga semua poin gue jabarin. Yang gue jabarin yang emank gue pikir perlu aja.
  1. Awal2 pas mau donor yang sering terjadi kendala di hal agama (ga ada maksud beda2in loh ya, murni cerita aja). Beberapa busui pas kontek ada yang langsung curhat kenapa mereka butuh ASIP en gue pun kasi respon “oke boleh, mau diambil kapan” tapi ketika mereka tau agamanya beda, mereka menolak. Gue ga apa2 karena balik lagi ya ke prinsip mereka, gue menghormati hal itu cuma di 1 sisi gue menyayangkan aja secara ada sikon dimana mereka bener2 butuh ASIP buat bayinya tapi bela2in ga terima karena perbedaan.
  2. Tujuan mencari donor ASIP. Gue prefer buat donor ke bayi2 yang sakit tow yang emank membutuhkan banget. Jadi tiap ada yang kontek minta ASIP, gue akan tanya “kenapa ASInya mom?” bukan kepo tapi gue ga mau disalahgunakan aja. Wong ada kok yang minta donor karena males merah/cape en ga mau kuar duit buat beli sufor tapi mau anaknya lulus ASIX. Nah model kayak gini ni, BIG  banget gue kasi.
  3. Ada juga yang kontek bilang kalo bayinya butuh ASIP soalnya lagi sakit sampe masuk NICU. Gue kasi karena gue prihatin sama keadaan bayinya terus gue pun chat sembari tanya “kenapa bayinya, ASInya kenapa” ibu ini bilang kalo mompa ga kuar ASInya sedangkan kalo ngasi direct breastfeeding itu kuar ASInya (saat itu dia ga bisa kasi secara direct karena bayi di NICU). Gue bingung, lah kok bisa ASI kuar kalo dikasi direct tapi dipompa ga kuar. Mana bisa gitu, namanya dipompa ya kuar walo mungkin ga banyak misalnya. Gue mempertanyakan hal itu ke dia en dijawab “kuar c sebenernya tapi cuma 90ml pas dipompa” errrr!! gue pas baca ngerasa gemes bete loh. Kenapa c ga menghargai hasil jerih payah sendiri en kenapa pake kata “cuma”. 90ml itu lumayan loh en artinya ASI kuar kan pas dipompa. Walo bete, gue tetep kasi karena mandang bayinya yang lagi sakit. Gue kasi lebih dari 10 kantong. Paginya (ASIP diambil pas mau jam 11malem) gue di-wa en bilang mau dateng ngambil ASIP lagi. Gue kaget lah kok mau langsung main dateng ambil aja, kan ga ada janjian apa2 lagipula kan baru semalem gue kasi masa iya uda abis itu ASIPnya. Pas gue tanya dijawab “soalnya butuh banyak susu, ga boleh kurang cairan” Gue masih memberikan saran ya dipompa itu ASInya terus kalo mompa ya rutin biar bisa banyak juga. Terlebih usia bayinya 3minggu, nah ASI yang dihasilkan pasti lebih bagus punya karena masih mengandung kolostrum. Selalu dijawab “oke mom” uda gitu doank terus dilanjutin “kapan nii boleh ambil ASIPnya?” Jujur ya selama gue chat sama ni ibu tuh sepatah2 loh dia balesnya, oke lah kalo emank dia lagi panik tow hectic karena keadaan bayinya tapi tetep kan sopan santun itu perlu?! Alhasil gue kasi en minta diambil sore aja karena gue mau pergi gereja eh kekeh nanya “ga bisa sekarang ya?” yaowooo, gue tau dia butuh tapi seinget gue kantong ASIP gue isinya rata2 lebih dari 160ml en coba aja dikaliin 10, masa iya langsung abis dalem semalam?! Gue tetep kekeh kalo mau ambil sore en akhirnya dia ngalah.
  4. Basa basi ngasi kantong ASIP. Beberapa buibu yang terima ASIP suka bilang ke gue “tar saya ganti ya kantong ASIPnya. tar saya kirim ya kantong ASIPnya” en biasanya gue akan bales “ga usah mom, ga usah repot2. saya ikhlas bantu.” Lain hari, buibu yang menjanjikan kantong kontek gue en bilang sorry belum kirim2 itu kantong (ada x uda lewat berminggu minggu bahkan bulan) terus gue masih kasih jawaban yang sama “ga usah dll”. Buibu ini ga mau kalah dengan ngasi alesan kenapa belum kirim en gue pun nyantai aja responnya (tokh gue emank ga ngarep juga) terus chat ini berbuntut “ASIPnya masih ada mom? boleh saya minta?” Gubrak toeng toeng!! Ya ngomong aja dari awal kalo emank mau minta, ga perlu basa basi. Gue bukan ga menghargai tapi jatohnya ya kayak mempermalukan diri sendiri ga c?!
  5. Berapa harga yang harus saya bayar. Nah ini unik dah kejadiannya. Jadi penerima donor gue sampe berkali2 nanya berapa duit yang harus dia transfer karena terima ASIP gue, hahahaha. Gue sampe perlu menjelaskan berkali2 juga kalo ini murni gue kasi, gue ikhlas bantu, bukan jualan.
  6. Belum melahirkan (masih mengandung) tapi uda booking jatah ASIP. Ini kejadian masih fresh gue alamin en baru x ini terjadi. Gue emank kenal (tau doank) sama dia tapi ga deket bahkan kalo ketemu ya cuma “hai” aja pas jaman kuliah. Awal2nya chat tanya seputaran NB en gue kasi jawaban berdasar apa yang gue alami. Jawaban yang gue kasi dibales dengan ngeyel *gigit hape* sampe ngebahas “gimana caranya biar ASI berlimpah” uda gue jelasin juga terus berbuntut “kalo ntar ASI ga kuar, lo bantuin ya” pas baca, ga salah nii orang?! Belum juga melahirkan kok uda mikir yang jelek gini. Gue ga menjanjikan apapun ke dia en gue jawab kalo emank gue bisa bantu, gue bantu (kan gue perlu ngeliat juga stok ASIP plus tingkat produksi ASI gue sendiri).
Poin 2. Gue mau jelasin aja, bukannya gue pelit tow itungan tow kok mau donor tapi ngeluh, bukan! Coba deh dipahami bener2 makna tentang donor en menerima donor. Terlebih lagi ya gue donor bukan mentang2 ASI berlimpah dengan modal ga cape, ga usaha keras, ga stress, ga ini itu loh. Produksi ASI bisa berlimpah itu ya pake usaha apalagi yang model kaya gue ini, ePing. Kudu disiplin di jam pompa, kudu rutin pula. Sengantuk apapun gue jabanin mompa demi kebutuhan B en puji Tuhan, ASInya berlimpah sehingga gue bisa donor 🙂 Kalo emank tujuan buibu mau anaknya full ASIX tapi ga mau berkorban pompa tow direct breastfeeding, waa susah deh. Sama halnya kalo ga mau kuar duit beli sufor. Bukan menggampangkan harga sufor tapi liat lah perjuangan busui2 yang ngumpulin ASIP, ga mudah.
Poin 3. Hargai en syukuri berapa pun hasil ASI yang qta dapetin, entah itu dikasi secara langsung, marmet tow dipompa. Jangan langsung ngeluh “cuma/dapetnya dikit”. Buibu, awal2 emank dikit kok en semua busui ngalemin itu. Hasil bisa banyak ya butuh proses en kerja keras. Ga langsung tring tring ASI ngucur berlimpah dari payudara kayak aer keran. Inget juga kalo minta donor, sopan santun tetep diperlukan. Jangan bertindak selayaknya boss tow orang ga butuh padahal butuh.
Poin 4. Jangan umbar janji mau kasi ini itu. Beneran deh buibu, qta sebagai pendonor ga ngarep imbalan apapun kok. Kalo gue mikirnya ini saling bantu. Gue bantu buibu tow bayi yang membutuhkan sekaligus freezer gue jadi ga penuh juga. Plus itung2, gue ajarin B buat peduli en berbagi ke sesama 🙂
Poin 6. Mungkin maksud temen gue ini biar ga stress kalo ASInya ga kuar tapi buat gue tetep caranya salah. Baiknya berpikiran positif dulu lah kalo ASI bisa kuar en bisa ngasi ASI nanti buat bayinya. Jangan dengan mudah punya pikiran “oh ada donor ASI ini” terlebih pake booking segala. Inget loh, gue dan pejuang ASI lainnya bukan bank ASI yang ready setiap saat. Gue cuma kuatir kalo kayak gini timbul rasa MALAS! Kalo emank nantinya di awal2 abis melahirkan ASI ga kuar terus butuh donor, itu ga masalah, akan gue kasi karena gue pernah di posisi itu. Berat bayi yang kian turun, laper, haus sedangkan ASI belum kuar. Tapi perlu diinget, donor ga selesein masalah. Tetep kudu usaha, pumping tow usaha kasi secara direct. Donor itu pertolongan sementara aja biar ibu ga stress sekaligus biar ASI ga mandek.
Postingan ini ga bermaksud nyindir tow menjelekan pihak mana pun tapi tujuannya supaya lain x ga salah kaprah tentang donor ASI terutama tentang tujuannya. Gue sangat menghargai en lebih menolong buibu yang emank ga bisa kasi ASI ke bayinya entah produksinya menurun tow sakit tapi mereka tetep mau usaha. Ada kok beberapa temen gue yang minta ASIP karena produksi ASI mereka uda ga sebanyak dulu tapi mereka tetep usaha pompa. Sama buat bayi2 yang emank lagi sakit en butuh banyak ASI buat meningkatkan daya tahan tubuh mereka.
Buat para pejuang ASI, qta sama2 semangat ya!! Apa yang qta perjuangin ini ga akan sia2 tokh demi anak qta sendiri 😀 Kalo emank produksi ASI qta berlimpah, monggo didonorkan biar bisa membantu buibu/busui yang bener2 membutuhkan
Advertisements

44 thoughts on “Cerita Donor ASI

  1. Hi, salam kenal.

    Selama ini jadi silent reader nya blog kamu nih, dan bbrp blog lainnya juga sih, dimulai dari jaman persiapan nikah, sampe skrg lagi hamil jalan 6 bulan.

    Aku salut banget loh sama kamu yg bisa donor ASI, mau tanya dikit dong, bisa bikin post ga soal cara2 yg kamu lakuin buat boost ASI kamu secara alami, terus terang aku kurang percaya sama obat2an herbal gitu.
    Dan aku juga concern banget krn pengen nya baby ku nanti bisa full ASI minimal 6 bulan deh, kalo bisa 2 tahun sih amin banget. Agak kepikiran juga krn aku bakaln balik kerja kantoran setelah 3 bulan, dan jarak rumah ke kantor lumayan banget. Sunter – Kuningan, tau sendiri lah Kuningan macet nya kayak apa kalo jam pulang kantor. Jadi pengen tau sih kiat2 nya apa biar ASI bisa sebanyak itu. Aku sih yakin hasil sebanyak kamu tuh ga instan, pasti ada tahapan nya, nah aku pingin tau aja sih apa aja yg udh kamu lakuin biar bisa aku coba.

    Segitu aja dari aku, keep posting ya

    Thank you

    Like

    1. olaaa, panggilnya Arwen aja ya?

      sebenernya gue ga punya tips2 khusus Wen buat booster ASI karena tips gue ini sama kayak tips kebanyakan busui2 yaitu
      1. Berpikir positif, segala sesuatu itu asalnya dari pikiran jadi rajin2 berpikir positif yang bagus2
      2. Indarin yang namanya stress tow bad mood. Kalo moodnya bagus, percaya deh hasil ASInya lebih banyak
      3. Banyak2 minum air putih Wen sama makan yang berkuah2. Makan daun katuk gue ga tau epek apa ga, tapi gue makan aja selama itu berkuah 🙂
      4. Makan apa yang emank qta suka or doyan. Ini salah satu cara biar qta happy kan?hehehe
      5. Sesibuk apapun ngurus anak, suami en rumah, usahakan punya waktu buat diri sendiri. Ga usah yang susah2, gue mandi lebih lama en baca novel uda girang, wkwkwkwk
      6. usahakan (walo susah) buat tidur cukup. biar cuma 10-20 menit, jabanin aja Wen buat tidur. kalo fisik qta capek, produksi ASI bisa drop
      nah itu aja Wen yang gue lakuin sehari2 buat boost ASI 🙂

      Kalo obat2 tow makanan herbal, waktu itu gue ga langsung makan. Gue makan ayam arak, ayam jahe itu pas 3 bulan setelah melahirkan. Ini masih pro kontra ya ngaruh ke ASI apa engga, cuma sepupu gue makan sehabis lahiran tetep aja ASInya lancar 🙂 balik lagi ke qta maunya gimana Wen, kalo g memutuskan buat ga makan dulu.

      ada cuti 3 bulan kan ya Wen? sebulan pertama fokus ngurus baby dulu aja, sambil adaptasi nanti masuk bulan kedua ketiga fokus ngumpulin ASIP. kalo nanti Arwen bisa kasi direct feeding tetep abis itu mompa ya en lakukan secara rutin. jangan berpikir kan uda disedot bayi, abis donk ASInya, mana bisa dipompa. Ga gitu, ASI tetep berproduksi kok apalagi kalo dikenyot langsung sama anak 🙂

      sehat2 ya Wen kehamilannya en semangat!! pasti bisa ASI buat babynya 😀

      *kalo ada yang bingung en mau tanya, boleh email ke dewipingping@gmail.com ya Wen. gue bantu sebisa gue 😉

      Like

  2. Ebuseeet keluar 90ml persekali mompa mah udah sujud syukur kl gw!! Gw mompa sejam aja paling cm dapet 40ml. Udah bye2 ama keinginan nyetok asi. Gw skrg susuin lgsg aja, klo masi kurang, tambahin sufor.

    Like

    1. Tyk, coba power pumping aja, biasa dapetnya lebih banyak 🙂

      yg penting kebutuhan bayi qta tercukupi dulu ya Tyk, semangatttt Tyke *sodorin bola2 semangat*

      Like

  3. mungkin koq dipompa ga keluar tapi kalo direct breastfeeding keluar… karena gimanapun pompa itu kan ga kayak hisapan bayi ya… gua juga dulu gitu… kalo mompa cuma basahin pantat botol, tapi kalo latch on langsung dia bisa minum banyak, taunya dari gumoh yang keluarnya susu hehehe…

    gua juga dulu mau donorin kepentok sama agama, soalnya gua pemakan segala sih hehehehe… tapi gua stop donor pas jayden 1 tahun lebih… soalnya mompa cuma 1x doang… jadi stok secukupnya aja…

    Like

    1. Mel, tapi ibu ini kuar dipompa hanya aja dia bilang ga kuar gegara menurut dia 90ml dikit 😦

      sama Mel, gue juga pemakan sgala, hahahaha en terbuka buat siapa aja penerima donor yang emank butuh plus ga permasalahin perbedaan 😉

      Like

  4. @Ci Dewi : gatel pengen comment yg poin no.6 xD
    Aku belum punya baby skrg, masih TTC, mungkin comment aku belum bisa dikatakan valid, cuma sempat dapat beberapa pengalaman dari teman2 sekitar kalau yg commentnya kyk gitu biasanya beneran kejadian ASInya ga keluar/beneran cuma sedikit.

    Gregetan sih kalau ada yg kyk gitu, belum kejadian tapi udah mikir begitu, begitu nanti kejadian beneran yg disalahin orang lain. Padahal kalau bisa kasih ASI itu kan sisi positifnya banyak banget, selain bisa menghemat biaya sufor dll.

    Setuju dengan postnya cici, tidak bermaksud menyindir tapi alangkah baiknya jika usaha dulu 🙂
    Semoga mommy B ASInya lancar terus biar baby B bisa ASI sampai 2 tahun 😀
    Hidup ASI ^o^/

    Like

    1. yup Fe, gue maunya usaha dulu terus jgn mikir yang jelek2 dulu donk kan belum kejadian juga. kalo pun di awal2 ASI ga kuar itu wajar kok karena gue juga kayak gitu tapi tetep usaha 🙂

      amien2 makasih ya Fe supportnya 😀

      *Fe, semoga TTCnya segera berhasil ya, smangattt Fe 🙂

      Like

  5. Wiiii, gw gregetan sm yg belum lahiran itu..
    Kayaknya dia niat bgt gak kasi ASI sama anaknya..
    Gw salut sama lo Wi, salut juga sama ibu2 diluar sana yg donor ASI nya sama anak2 yg membutuhkan tanpa mikir imbalannya apa..
    Tetep semangat ya Wi..

    Like

    1. entah Nol, gue ngeliatnya kayak gampangin mentang2 ada yang bisa donorin jadi ya santai bgt kayak di pantai, hehehehe.

      makasiii Nolaaaaa 😀 selama bisa bantu, gue pasti bantu donor ke yang membutuhkan. Itung2 nabung pahala di Surga *edisi religius, hehehehe

      Liked by 1 person

  6. 90ml yang “cuma” itu kalo dikumpulin 10 kali kan jadi 900 ml ya. Mudah2an si ibu bersangkutan makin semangat pumping demi anaknya. 1600 ml ASIP dalam semalam langsung abis itu buat mandi susu jangan2 ping hahahahahahahhaahahahah 😛
    Semangat Ping2 sang pejuang ePing (sengaja dibuat berima :P) dan pejuang2 ASI lainnyaaaaaaa, kalian hebaatttt *kasih salute*

    Like

    1. amien Lip, semoga apa yang uda gue bilangin ga masuk kiri kuar kanan ya *sambil elap busa2 di mulut, hahahaha*

      oh No!! gue aja belum mandi susu Lip *cairin ASIP* hahahaha

      maacii Lip, en lo nanti juga hebat Lip, perjuangan ASI buat baby M 😀

      Like

  7. wah mantab banget tulisan mu. Emang semua buibu harus tau yaa kalo untuk dapat ASI berlimpah itu butuh pengorbanan besaaaaaar. Udah bagus di bantu harus nya super bersyukur yah. Jangan2 deh dengan alesan males mompa dan supaya gak beli sufor *rasanya pengen toyor*.

    Like

  8. Hahah ada ada aja ya ibu2 jaman sekarang 😀 kalo nyokap gue salah satu orang yg ga setuju soal donor2an asi wi karena masih menganut paham kepercayaan orang dulu katanya nanti jadi saudara sedarah gitu deh karena asi itu kan memang asalnya dari darah si ibu yak. Makanya dulu asip gue sekulkas di buang semua karena marco ga suka asip dan ga bisa ngenyot dari botol. Kayaknya soal asi gini memang ga bole dijadiin beban, messti dibawa santai aja supaya asi tetep lancar jayaa

    Like

    1. jadi inget ci, dlu awal2 gue juga buat stok asi, huhuhuhu gara2 salah nyimpen. rasanya sedih *lebay, hahahaha* gegara ga gampang mompanya 😦

      beculll ci!! Kudu relax en ga stress jd asi akan ngalir lancar 🙂

      Like

  9. Bete banget sm yg basa basi buat gantiin kantong asi ya.. ujung2nya nanyain ada asip nya lagi atau engga.. 😦

    Like

  10. Hebat yah Wi bisa sampe donor gitu 🙂
    Ikutin kata hati aja, kalau emang orangnya blom lahiran kira2 takut asi blom bisa keluar (buat jaga2) bisa dibantu dgn catatan emg mamanya niat kasih asi, tapi kl keterusan namanya keenakan dan kelewatan hehehe….jadi anak angkat elu berarti.

    Gw dulu plg RS perah dpt 50ml senengnya setengah mati. Mau nabung kl niat juga bisa, sehari mompa sekali nabung aja sebotol 100cc nanti sebulan kan bisa 30×100 udah 3 liter x harga fresh milk 29rb jadi gak sampe 100 huahaahahaha *sedih bgt* kebayang susah2 perah tapi liat di spm susu segar murah 😁

    Like

    1. rejeki dari Tuhan ci en lebih baik didonorin daripada mandeg di freezer. Hehehehe.

      nah takutnya jadi males en keenakan minta donor ci secara tujuan awalnya kan bukan itu ya, biar bantu ibu baru ga stress aja.

      dulu gue juga ci, sumringah bisa dapet lebih dr 30ml 🙂 rasanya bangga, padahal mah masih kurang buat B minum tapi harus tetep disyukuri

      Like

  11. Hebat Mommy B.. *prokprokprok* Kalo yg no.6 sih mendingan positif thinking dulu aja n usahain yg terbaek dulu buat baby’nya.. tar amit2 kalo ampe mentok baru deh bole minta bantuan.. at least uda berusaha mencoba dulu yaa.. Semangaatt2 Mommy B.. ^^

    Like

  12. Orang males dimana-mana. Tapi dulu gue udah pernah tulis, kalo ibu harus usahain semaksimal mgkn kasih ASI, karena itu yang terbaik buat anak. Eh ada jg yang ga happy juga dgn statement tsb dan ngerasa kasih ASI ke anak itu pilihan alias hak asasi. Ya terserah sih. Tapi alasan paling absurd yang gue suka denger dr org yg males kasih ASI selain males adalah, takut dadanya kendor. Hahahaha.

    Btw, soal orang minta ASI buat jaga-jaga pas abis lahiran, gue sih no problem sama yang kayak gitu, karena kadang abis lahiran stress level suka tinggi, jadi ASI malah mampet. Tapi ya dengan catatan setelah itu RAJIN. Kalo males, sebagai donor kita berhak stop kok. Jadi kadang ASIP dr donor bisa bikin mamanya agak relax di minggu2 awal, sambil dianya juga berusaha.

    Like

    1. Buset ci, males ngasi asi cuma karena takut dadanya kendor?! ckckckckck tega bgt punya pikiran kayak gitu. emank c asi tow ga hak tiap buibu tapi seperti yang diketahui banyak kan asi itu baik buat perkembangan anak plus baik juga buat ibunya, tokh bisa ngasi asi kenapa harus disia2kan ya 😦

      Like

  13. Kok kynya skrg mkain aneh2 ya orang. Dulu gua pernah donor tapi ga ada cerita2 aneh gini sih.
    Ga pernah bayangin jg gua ada emak2 yg ga mau kasih ASI dan ga mau modal beli sufor. Hahahaha.
    Klo yg ga mau kasih ASI karena takut payudaranya kendor sih adaaaaaa….banyak.. biasanya yg emang super merhatiin penampilan. tapi ya udah beli sufor lah.

    Tapi ya susah lah ya ping. Lu juga mana tau sih klo alasan mereka bilang kenapa minta asip itu bener apa ngga. Jadi ya dr lu nya jg gausah terlalu diambil pusing, yg penting niat lu baik daripada lu bete2 dan ngaruh juga ke produksi asi lu. Rugi.

    Like

    1. entah Na, gue aja heran kok makin kesini makin aneh nii yang minta donor bahkan ada ni Na baru2 ini yang ngotot minta padahal gue lagi ga dirmh sampe nanya ga bisa gt yang kasiin mertua, ortu, dll? kurang ngebet apa coba itu tapi kekeh ga mau kasi sufor buat ganjel dulu 😦

      iya c gue juga pernah dibilangin sama ade gue Na, mana ada yang tau alesan mereka bner apa ga tp gue mikirnya ya uda gpp kalo mereka boong tokh yang rugi nanti mereka en gue tetep ngasi (ini kalo ke ibu2 yang ngasi tau alesannya ya Na) kalo buibu yang ngeyel, gue ga kasi, hehehehe

      Like

  14. Ceritanya unik2 ya Ping, tapi jujur loh yang berlagak sok boss itu nggak ngenakin banget ya. Gak semuanya bisa dibeli dan dibayar dengan uang loh sis *jitak juga nih* hihi… Tulisan ini jd pengingat jg nih buat gw, semoga suatu hari nanti gak jadi buibu yg malas menyusui/ pompa terlebih diawal2 seperti yg u bilang pasti sedikit kan dapatnya, semoga gak menyerah nanti hihihi… Terakhir mau kasih semangat buat para pejuang Asi =D

    Like

    1. yuk Van jitakin bareng2, hahahaha :p

      sip, jangan males ya Van *siap2 dijitak gue loh* wkwkwkwkwk pokoknya usaha en mikir yang baik2 aja, pasti bisa 😀

      Like

  15. Gregetan amat sama emak2 yg maona asix tp gk mao pumping or minta asi gr2 gk mao beli sufor =__=

    ak setuju bgt kalo keseringan donor lama2 jd males buibunya, seolah2 ky dapet mukjizat aja tring lgsg dapet stok asi tanpa usaha, brti emang hrs kt wawancarain dl yaa buibu yg mao minta donor asi dan dikasi batas pengambilan serta alesannya. Semangat pejuang asi dan eping ! *salute*

    Like

    1. iya Nie kudu ditanya2in dulu kenapa mrk butuh ASIP ya walo ga tau ya alesan mereka itu bener apa boong tp kalo boong ya dosa mereka deh. Qta bisanya cuma bantu, ya ga?! 🙂

      Like

      1. Banyak manusia manusia ajaib ya dibumi ini.. astaga banget gw baca crita u ping, ktemu ibu2 ajaib2 kyk gtu..
        Udah minta, maksa lagii.. ampun dhe.. u baik banget ping msh mau ladenin buibu macem bgtu.. klo gw digituin bs dilabrak tuh ibu ibu.. sama derwin.. bukan sm gw ding 😆😆

        Paling geleng2 gw sama yg ud gak mau usaha mompa, ga mau usaha kluar duid buat beli sufor.. ckck bgt dhe.. tp kyknya mreka perlu diksh tw jg dhe.. manfaat ksh asi jg bs mengurangi resiko kena kanker PD stau gw.. *skalian nakut”in* wkowko..

        Biarlah amal baik n kesabaranmu Tuhan yg bales ya.. 😇

        Like

      2. Jur, gue pernah infoin kayak biar asi ngalir lancar en baiknya asi buat anak tapi dijawabnya tuh ga enak Jur. Terkesan gue kayak sok tau buat mrk jadi gue males ladenin, hehehehe. Gue tetep donor demi bayi2nya Jur, kasian kalo ga dapet asupan asi en gue berasanya kok jahat egois kalo gegara emaknya tapi korbanin c anak 😦 *tapi kl yang males pompa or ga mau beli sufor, tetep gue ga kasi ya*

        amien2, makasih ya Jur semangat en supportnya 🙂

        Like

  16. So far sejak gw donorin asi smp skrng blm ketemu yg aneh2 sih wi…tp memang ya klo udh niat donor kita jg hrs ikhlas berhadapan dengan berbagai type org yg dari biasa smp yg ajaib
    ndk ush diambil pusing wi…niat kita baik kan jd klo lu mao bantu hajar aja, klo ndk ya udh say sorry

    Like

    1. lucky U mir, g juga heran kok bisa nemu yang aneh2 gini 😦
      iya diikhlasin aja dah, sesebel2nya gue tetep donor juga mir soalnya kasian kalo inget bayi2nya

      Like

  17. waaaahhhh ternyata banyak drama dibalik donor ASIP ya ciiii ..hahahahaha
    nanti kalo aq udah hamil, aq bakal chat cc terus nih tanya2 biar asi berlimpahh, biar anak aku montok kayak cece B :*

    Like

  18. I think, it’s really nice of you Ping yg niat mau donor asi. Walaupun yg didonor aneh2 tp pastinya ada yg super grateful for your breast milk. ^^

    Like

  19. Hallo Moms,
    Perkenalakan Saya Dina Ibu dari 2 Anak Saya Mau Mendonorkan Asi Saya,
    Keteragan Sbb :
    Bayi Laki2 usia 14 Bulan
    Agama Islam
    Periode Pumping Oktober – November 2016
    Kesehatan Sehat tidak Hepatitis & Hiv tidak alergi
    Tidak Merokok, alkohol ataupun obat
    Golongan Darah A
    Makanan halal
    Usia 26 Tahun
    Asi Disimpan di Freezer Khusus Asi
    Alasan Donor : Stock Asi saya terlalu banyak dan Anak saya lebih Suka menyusu
    langsung dengan saya
    Untuk Yang Berminat dapat langsung Menhubungi saya
    WA ==.> 085773275054

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s