August 31st, 2015 (2)

1 September 2015
Pagi2 sekitar jam 6 itu dr. Sanyoto visit Jo di kamar en kasi diagnosa yang sama yaitu harus dioperasi. Sebenernya ada cara lain selain operasi yaitu di-gips tapi dokter ngingetin di-gips itu buat saraf2 didalem jari bisa mati en lama2 ga bagus juga buat kesehatan Jo sendiri terus dikasi tau juga hasil operasi pasti ga akan 100% balik normal plus nanti kalo dioperasi itu akan dibius secara total bukan lokal. Jo kaget kan yang dioperasi cuma tangan tapi kok sampe bius total, ditanya dink en dijawab sama dokternya “kalo mau bius lokal boleh saja Pak, hanya saja dari segi biaya akan lebih mahal nantinya karena dokter anestesinya pun beda. Selain perihal harga, saya anjurkan bius total juga mengingat yang dioperasi ini tulang jari yang bisa dibilang kecil2 en rawan takutnya kalo bius lokal nanti khasiat morphin habis dan operasi masih berlangsung, Bapak akan kesakitan.” Intinya di visit itu dr. Sanyoto ngasi waktu buat Jo berpikir maunya gimana sampe 7 hari ke depan. Karena fracture dalam jadi selama 7 hari masih bisa ketolong tapi kalo fracturenya diluar itu ga bisa mikir2 lagi kudu langsung dioperasi.
Gue dateng ke RS sekitar jam 8an en langsung denger ini cerita dari Jo. Awalnya gue langsung bilang ya uda operasi en bius total aja, ikutin anjuran dokter. Tapi roman muka Jo tuh beda, gue tanya kenapa. Taunya dr. Sanyoto ada bilang kalo mau dibius total itu pasien harus jujur tentang sikon en gaya idupnya selama ini plus kasi tau ada alergi apa2 aja sama obat. Kalo tentang gaya idup Jo bisa cerita tapi kalo tentang alergi itu Jo yang ga tau jadi selama ini kan Jo taunya ga ada alergi apa2. Kaitannya? Kalo ternyata pasien ga jujur ato ada alergi tapi ga bilang bisa2 ga bangun dari bius total. C Jo takut en ga cuma Jo, gue pun takut! Gue bahkan baru tau ada macam kek gini. Uda takut eh muncul lagi masalah baru, insurance Jo ditolak donk gegara data tahun lahir di KTP sama SIMnya tuh beda. Pusing pala barbieeeeeeeeee!! Ya gimana ga pusing, kalo insurance ga ada, piye tokh bayar tagihan RS secara qta tadi minta perkiraan biaya en itu sekitar 16jeti itu pun baru tindakan operasi belum obat, belum kamar dll. Untungnya ada staff insurance yang bersangkutan yang emank standby di RS jadi bisa bantu, dia minta qta bawa akte lahir en KK Jo buat buktiin kalo emank data KTP itu yang bener sedangkan SIM itu salah ketik oleh pihak Samsat. Ya uda dink siang2 bolong gue pulang ke kost en obrak abrik koper tempat nyimpen surat2 en balik lagi ke RS buat ngasi itu surat2nya. Ga cuma sama c staff ini, gue pun dibantu sama sepupu gue yang emank agent insurance c Jo punya. Sembari nunggu kabar dari insurance ini, gue sama Jo mikir baiknya gimana tentang operasinya. Iya qta prefer operasi daripada gips tapi kepentok sama bius. Mikir kan bius total aja 16jeti apalagi bius lokal, matengggg!! Gue juga ngerti ketakutan Jo, gimana pun juga gue pun takut walo bukan gue yang dioperasi. Akhirnya qta bawa dalam doa biar mantep ambil keputusan. Di hari ini juga, mulai dink keliatan itu biru2 lebam di badan Jo sampe ke kaki, ga cuma biru2 tapi jadi bengkak2.
Akhirnya jelang sore itu qta dapet kabar kalo insurance bisa menjamin biaya RS qta sesuai plafon yang berlaku (disini ya Jo sempet menyayangkan kenapa ga masuk juga ke insurance gue yang dibayar sesuai tagihan) en lega dink gue dengernya. Setidaknya qta ga perlu bayar biaya yang terlalu besar nantinya walo kemungkinan nombok pasti ada. Selesai dengan kabar insurance, Jo uda ambil keputusan buat operasi + bius total en langsung dink qta kabarin susternya en tandatangan form pernyataan operasi. Susternya bilang operasi dilakukan jam 7 pagi di hari Rabu jadi per jam 12 malem Jo kudu puasa en bangun jam 5 buat siap2.
Sisa hari itu sama kayak kemarin malam, dimana banyak kuarga en manteman yang dateng ngebesuk Jo sambil kasi support en doa buat operasi besok. Jo minta gue nginep di RS biar kalo pagi mandi itu gue aja yang mandiin bukan suster. Permintaan Jo ini gue iyain padahal jujur gue takut, hahahaha. Gue paling takut sama RS apalagi tidur di RS, hadeh!! Bener donk pas jam 11an gitu qta mau siap2 tidur, gue uda ga tenang atinya. Dari yang tidur seranjang masing2 (kamar Jo ada 2 ranjang cuma yang 1 ga ada pasiennya) gue minta seranjang aja, diturutin sama Jo eh abis itu ga lama gue nangis donk. Kaget lah c Jo. Jo mikirnya apa gue kuatir ya operasi dia besok sampe jadi nangis *uda pede jaya* terus pas ditanya gue jawabnya “takut!” hahahahahaha, kecele lah c Jo. Ya uda Jo minta gue pulang aja daripada g en dia sama2 ga tidur tenang. Pulanglah gue dijemput sama Mey2 yang emank masi inep di kost. Mental gue emank cemen, hahahaha gampang banget takutnya. Gue uda usaha kok mikir positif kalo ga ada apa2, ga ada serem2nya tapi gimana donk ati tuh empot2an takut banget en berujung gelisah nangis.
2 September 2015
Gue balik ke RS sekitar jam stengah 5 pagi, ya itu juga pake mental cemen yang pake jalan kaki cepet2, hahahaha. Sampe RS, Jo uda bangun juga en gue langsung basuh2 Jo alias lap2 badan aja soalnya tuh luka ga boleh basah tapi Jo minta keramas en cuci muka soalnya rambut uda lepek banget (tipikal keramas tiap mandi) ya uda gue keramasin di wastafel, hehehehe. Gitu kelar, qta doa buat kelancaran operasinya Jo nanti biar Tuhan aja yang bimbing para tim dokter en buat segala sesuatunya jadi baik.
keramas uda, cuci muka uda, lap2 badan uda. OK! fix ganteng!!
keramas uda, cuci muka uda, lap2 badan uda. OK! fix ganteng!!
Tiba2 Jo bilang ke gue kalo dia mau operasinya lancar en masih mau bangun buat liat gue en B, hadeh ini buat gue ketar ketir. Ya gimana, gue pun kuatir + takut kok tentang bius total itu tapi gue berusaha kliatan tenang en nenangin Jo kalo semua akan baik2 aja, Jo akan bangun en bisa liat qta lagi. Pas mau dibawa ke ruang operasi, nyokap dateng buat nemenin gue nanti en dateng juga dokter anestesi buat cek kdaan Jo.
wefie pake ati yang ketar ketir
wefie pake ati yang ketar ketir
Tepat jam 7, Jo dibawa ke ruang operasi en gue cuma nganter sampe batas yang diperbolehkan. Pintu ditutup baru deh gue nangis2, haiyaaaaa!! Panik, cemas, kuatir, pasrah ngumpul smua. Nyokap kembali ngingetin buat banyak berdoa en ga usah mikir macem2. Rasanya tuh waktu berjalan lama bner padahal baru 30 menit lewat, gue mondar mandir ga jelas aja di lorong tuh pintu ruang operasi sesekali cek HP en bales2in chat kuarga + manteman yang ngasi support, bales2in komen di blog, baca postingan temen2 blogger tapi tetep ya ati ga oong, empot2an! Sekitar jam 8 lewat nyokap kudu pergi ke toko karena ada klien yang nunggu en gue bilang gpp gue sendiri. Ga lama di jam stenga 9an lewat, dr. Sanyoto kucuk2 kuar (awalnya gue ga tau dia dokternya c Jo kan ga pernah ketemu) tapi jadi tau karena dia bilang “kuarga Bapak Johanes” eh gue donk dengan polosnya pake acara angkat tangan en bilang “hadir Dok” geblekkkk dah buat malu, ishhhh. Disitu gue dijelasin sama beliau apa yang terjadi sama jari tengah Jo.
Inget kan patahnya berapa? Patah jadi 2. Ternyata ga, patahnya 4! Ilustrasinya gini, 1 tulang lurus patah jadi 2 terus di salah satu patahan yang bagian bawah itu patah lagi jadi 3, itu lah yang disambung sama dr. Sanyoto pake soft wire. Dokter bilang itu bukan hal yang mudah secara 3 patahan itu kecil2 en ringkih. Ga cuma sampe disitu, di sepanjang jari2 qta itu punya urat tendon en dalam jari tengah Jo, uratnya putus. Kalo putus kayak benang digunting kan tinggal ditarik jadi satu beres ini engga. Urat Jo itu putus en bagian atasnya (yang deket kuku) putus dalam sikon aur2an kecil2 jadi ga mungkin bisa dijadi satu sama urat bawah. Jadi sama dokter urat bawah ditarik ke atas en disambung sama benang sutra en ini mengakibatkan urat jari Jo akan terasa ketat. Dokter bilang ke gue jangan sampe jari tengahnya itu digerak2in dulu enΒ ga boleh kendarain mobil/motor (asumsi jari akan nekuk) selama 3 bulan ke depan. Untuk menjaga biar ga digerak2in, dokter pasang lagi stik es krimnya. Dokter pun ngingetin ke gue kalo sembuh 100% itu milik Tuhan, 90% milik malaikat Tuhan en milik dokter 80%. Jari tengah Jo emank ga akan balik normal kayak dulu, bisa nekuk tapi ga akan nekuk sampe ketekuk, bisa tegak tapi ga akan sampe tegak lurus. Hal ini kan uda dibilangin sebelumnya en gue ikhlas banget dengan hasilnya, buat gue asal Jo bangun en hasil operasinya baik itu uda lebih dari cukup. Selesai penjelasan dokter, gue cuma tanya apa yang boleh dimakan en yang ga boleh sama nanya apa Jo uda bangun. Lega deh gue pas dokter bilang “sudah, Ibu tunggu saja ya.” Ga lupa gue buat doa syukur ke Tuhan!
Ga lama gue dipanggil sama suster dari ruang operasi buat nemenin c Jo soalnya dia uda sadar tapi belum pulih sadar banget. Gue nemenin ruangan sebelum ke ruang operasi itu en Jo uda bisa tuh manggil gue eh ga lama dia mual2 en muntah. Ini terjadi akibat efek obat biusnya jadi emank pasti mual en berujung muntah. Susternya bilang kuarin aja jangan ditahan2. Nyaranin juga lebih baik jangan buka mata biar ga terlalu pusing. Overall ya suster2 didalem itu sigap en baik banget, ga cuma ke Jo tapi ke gue juga terlebih tau gue lagi hamil, sampe gue mau ke toilet pun dianterin πŸ™‚
belum sadar banget dari obat bius
belum sadar banget dari obat bius
Waktu nunggu Jo bener2 sadar, gue disamperin sama 1 suster en dia langsung bilang “ini loh Bu foto jari tengah Bapak Johanes yang dioperasi” en dia sambil ngasi unjuk foto2nya ke gue. Reaksi gue?! Cengo!!!! pake syok, ya bayangin aja gue lagi anteng2 duduk terus didatengin sambil dikasi unjuk foto serasa itu ngasi unjuk foto kuarga “ini opung saya, oma saya, dll..” Pas liat foto2nya pun gue ga ada ekspresi saking kagetnya. Mbokk ya tanya dulu mau liat apa ga ya jadi kan gue bisa prepare ati en otak ini kagak, hahahahaha. En dilanjutin dengan pertanyaan “mau saya kirim Bu foto2nya ke handphone Ibu?” Gue dengan gagap en masih syok bilang “i-i-i-iya Sus, boleh.” Sebenernya ga mau itu foto, hahahaha tapi gue mikir2 juga kalo ada kuarga dari Jo tow gue mau liat en gue nolak tuh foto pegimane coba, bisa2 ada drama mencari suster yang punya tuh foto kan. Sembar ngirim foto, susternya kembali jelasin bagian apa aja yang dioperasi, soft wire dipasang dimana, urat tendon yang putus yang mana + urat bawah yang ditarik yang mana. Kelar penjelasan, entah gue oon apa gimana ya, gue tanya “Sus, kok bisa punya foto2nya?” hahahahaha en taunya itu diminta sama dr. Sanyoto buat difoto jadi kalo pihak kuarga mau tau proses operasinya ya bisa dijelasin pake foto juga.
Sekitar jam 11, Jo uda boleh balik ke kamar inapnya tapi mampir dulu ke ruang rontgen buat difoto lagi jari setelah dioperasi. Kdaan Jo saat itu masih celeng2, gue iseng nanya sama dia “enakan celeng gegara minum bir apa obat bius?” en Jo nyengir kuda, hahahahaha. Di kamar, blessssss tidur dah c Jo karena gue minta dia tidur aja daripada tahan2 ngantuk obat biusnya. Gue numpang mandi deh tuh secara kan masih pake baju tidur, belum mandi tapi uda sikat gigi donk. Sempet pulang ke kost juga buat ambil vitamin2 yang emank perlu gue minum sekalian beli makanan siang. Balik2 Jo uda sadar total en gue bilang doa dulu ngucap syukur atas semuanya. Jo nanya “kok aku ga dirontgen lagi ya abis operasi?” doenkkkk brarti bener ya boo obat bius tuh tokcer bner, c Jo aja ga sadar dia uda rontgen πŸ˜›
Berdasar info dari suster, Jo katanya besok uda boleh pulang, yeay!!! Terus infus obat anti sakitnya juga uda dicabut pas sore en akibatnya buat Jo jadi lebih sering ngerasa sakit di jarinya walo ga digerakin, ada cenut2 ngilu. Badan2nya juga masih sakit terlebih tulang di pundak en punggung ke pantat. Gue ada bilang ke Jo buat rontgen sekalian aja, terlebih bagian pundak en kepala ya bukan apa ya tapi lebih ke arah berjaga2 aja tapi Jo ga mau. Dia bilang ini efek benturan aja jadi kayak keseleo cuma seliat gue tuh tulang di pundaknya kek nongol naik ke atas. Ga sama rata kayak tulang pundak belah kanan. Jo juga bilang bengkak2nya agak kempes setelah dikasi arak gosok *thanks to my besties, uda dikirimin arak gosoknya πŸ™‚
kempesan bengkaknya
kempesan bengkaknya *jendol sebelah kiri*
Dari Jo sadar total sampe ke malem itu, qta banyak didatengin lagi sama kuarga en manteman. Disini gue makin terus bersyukur deh, banyak orang2 yang care sama qta. Ga cuma karena dibesuk tapi bentuk support en doa pun terus mengalir via chat WA/Line en medsos macam path, FB en IG :’) Keliatannya simple ya tapi itu memberikan semangat tersendiri buat gue loh en sangat gue hargai bangettt πŸ™‚
P.S : untuk foto jari yang dioperasi, gue masih bimbang mau di-post ato ga. Takutnya pada jijik ngeri liatnya..
Advertisements

30 thoughts on “August 31st, 2015 (2)

  1. *ikutan narik napas lega* Puji Tuhan operasi berjalan dengan baik dan lancar, mudah-mudahan emang ga ada cedera-cedera lainnya lagi alias emang cukup digosok pake arak aja semuanya sembuh buh buh buh *amiinnn* *peluk bumil ngasih semangat*

    Like

  2. Semoga Jo cepet pulih ya, Ping.
    Ngeri gw dengernya bius total perlu pertimbangan alergi atau ngga… soalnya dulu wkt mama gw bius total ga ada cek2 soal alergi gt…
    Menurut gw klo badan kaya pundak/kepala sakit2 ga ada salahnya dirontgen Ping. Soalnya dulu waktu papa gw kecelakaan,tangannya keliatan bengkak doank dikira memar ja eh pas dirontgent ternyata patah. Semoga ja ga kenapa2 Ping, gw setuju sm pendapat U buat rontgent soal jaga2.
    Btw Jo kan terhitung kecelakaan lalu lintas, Jo bisa dapet penggantian dana dari jasa raharja Ping. Cuma urusnya perlu ke kantor polisi, lumayan dapet tambahan dana buat biaya di RS. Bilang klo Jo kecelakaan terus mau urus jasa raharja nanti dikasih formulirnya sama persyaratannya apa ja kaya Fotocopy Kk,dsb.
    Papa gw jg dulu wkt kecelakaan ditabrak, gw urus ke jasa raharja. Dapet dana tambahan akhirnya buat bayar2 di RS.

    Like

    1. sempet kepikiran tuh Na buat test alergi juga tapi kok ga ditawarin ya sama pihak RS terus qta pikir ya sudah serahkan saja sama Tuhan biar baik semuanya πŸ™‚
      hooh Na cuma qta pikir ribet kalo klaim ke jasa raharja jadi ga dulu dink, posisi gue juga yang ga memungkinkan bolak balik Na buat ngurus.
      amien2, makasih ya Na, butuh waktu buat pulih tapi pasti pulih Jo πŸ˜€

      Like

  3. bener2 ikut ngebayanginsesuai alur ceritanya nih ciiii ..
    akkhhhhhh, pasti panik bgt passs dokternya ngejudge kalo ngga jujur, bisa ngga bangun2 lagiiii ..bisa nangis2 duluan aq sih ciiii ..takut bangetttt ..soalnya aq juga suka bingung kalo dokter nanyain ada alergi obat ngga >_<
    Puji Tuhan bangetttttttttt Ko Jo bisa lewatin operasinya dg lancarr, bener2 campur tangan Tuhan banget ya ciii ..pastiii Ko Jo cepet pulih n sehat sempurna lagii ci, amiiiiiiiiiinnnn …

    Like

    1. hehehehe iya der itu buat c ko Jo juga ketakutan en kuatir tapi syukurnya semua berjalan lancar operasinya ^^
      amien!!!!! yup kuasa Tuhan turut bekerja der, makasih ya derry πŸ˜€

      Like

  4. ikutan ngebayangin gimana rasanya kalo jari tengah ga bs ditekuk dulu selama 3 bulan. 😦
    serem jg kalo ngebayangin soal bius total nya ya.. >..<

    Like

    1. sampe skrg jadi kaku cyn en jari2 lain juga ikutan kaku soalnya kalo jari2 lain digerakin eh berimbas ke tengah juga, ngilu2 gitu 😦
      iyah, amit2 ya jangan sampe deh alamin bius total

      Like

  5. duh wiii.. pas baca jelasin jari tangan yang patah jadi 4, perut gua berasa muter ngiluuuu.. Tapi Puji Tuhan yah semua berjalan lancar. Sorry yah wi, gua gak sempet dateng. keadaan gua udah susah jalan soalnya. pokoknya speedy recovery buat Jo. Amin. πŸ™‚

    Like

    1. pas denger patah 4 gue kaget poi trs ngilu en eneg pas dikasi liat foto sama susternya (@___@)
      iyah poi, amien, puji Tuhan operasinya lancar en Jo uda lebih pulih dari sebelum2nya πŸ™‚
      ga apa2 poi, yang penting doanya buat Jo πŸ˜€

      Like

  6. Gue malah baru tau loh Ping kalau bius lokal lebih mahal daripada bius total. Setau gue yang total itu biasa lebih mahal (Gue inget kalau di Jakarta bronkoskopi kalau lokal itu kena under 1 jt, tapi kalau total kena 5-6jt back in 2009, karena obat biusnya jauh lebih mahal yang total).

    Anyway, sekarang udah beres semua kan ya, yang penting pesen dokternya bener-bener dijaga tuh, jangan sampai nekuk dulu jarinya si Jo. Sehat terus ya semua, dan kayaknya kalau foto2 yang terlalu ekstreme gak usah dipajang deh, tar org mules2. Hihihi.

    Like

    1. sama ci, gue juga baru tau. gue kira kalo bius lokal kan cuma dikit ya ci jadi bisa lebih murah eh taunya malah lebih mahal. mungkin kayak beli barang x ya ci, kalo beli dikit lebih mahal sdgkan kalo beli banyak ada potongan harga *pemikiran ngeyel, hahahaha*

      uda ci, tinggal balik kontrol nanti rabu ke dr, Sanyoto sekalian cek luka/jahitannya uda kering apa belum. hooh ci, kebantu banget sama stik es krim itu jadi emank jarinya kaku en susah digerakin.
      amien2, maaksih ya ci :*

      hehehehehe iya ci, gue mutusin buat ga pajang juga soalnya gue sendiri juga ga mau liat2 lagi, ngeriiii (>__<)

      Like

  7. Wi memang pundak nya jo ga di rongten juga ya? Semoga jo cepet recovery nya dan ga ada masalah apa2 sampe bener2 pulih total. Btw gue pas baca uda takut2 scroll nya, ngeri kalo loe post foto operasi jari nya wakakaka bisa pingsan ditempat tar pas liat πŸ˜€

    Like

    1. engga ci, Jo ga mau padahal waktu itu gue uda bilang rontgen aja en sampe skarang masih ga mau juga 😦
      hahahahaha, tenang ci, ga gue pajang itu foto2nya soalnya gue sendiri masih ngeri2 liatnya berujung eneg2 πŸ˜›

      amien2, tengkyu ya ci, muahhhh!!

      Like

  8. Wah say, get well soon. just read. I just got the same experience with my bf nih. dy patah pundaknya n dislocated. Tp dy ga mau operate. ke tukang urut tulang di jembatan 5. pas liat co ku dy blg wah ini sih gpp. ada yang patah 4 juga bs koq.
    I can relate what u feel.. *hug*

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s