Cerita Rumah & Penghuni Rumah

Di postingan kemarin, gue nyinggung tentang perdebatan sengit sama nyokap tentang rumah. Perdebatan terjadi karena nyokap ngotot kekeh ngambil rumah kontrakan yang belum ada wujudnya (nah loh) sedangkan qta (anak2 + bantuan dari sang mantu) berupaya supaya nyokap cespleng ga kekeh sama itu rumah secara ada beberapa rumah kontrakan lain yang berwujud.
Intinya walo qta bersekutu tetep aja loh kalah sama nyokap yang seorang diri, hahahaha.. Kalah dalam arti qta nyerah ber-argumentasi terus sama nyokap *white flag pun berkibar* Tiap gue ajak liat rumah kontrakan, nyokap selalu punya 1001 alesan buat ga setuju sama itu rumah. Mulai dari harga, lokasi, akomodasi sampe yang paling tokcer ga bisa qta bantah itu tentang arah! Nyokap ini percaya fengshui2an gitu dink en untuk hal arah rumah nyokap totok abies (mendadak demokrasi berpikir ilang). Padahal ya rumah yang gue kasi liat itu juga ga sembarang/asal gue kasi liat kok. Secara harga yang pasti gue sesuaiin sama kemampuan buat bayar kalo ngambil setaun ato 2 taun. Secara lokasi en akomodasi juga gue pikirin, gue ga mungkin nyari yang diluar sunter secara ade gue yang paling kecil (Fang2) masih SMP en lanjut SMA di sekolah yang sama jadi cari yang ga jau2 dari sekolahnya. Giliran ada nii (sesuai dengan kategori) eh kalah pas nyokap bilang “tapi ini arahnya salah loh Ping” gedubrak toeng toenggg!!
Ini dink perbedaan yang jadi perdebatan. Buat gue en anak2 yang penting dapet dulu dink rumah buat tempat tinggal, ga luntang lantung ga jelas secara kontrakan yang lama uda mau abis. Tapi kalo buat nyokap tetep arah itu harus diperhatikan demi kenyamanan en kebaikan orang yang tinggal didalamnya *mari hela napas bersama*
Rumah kontrakan yang belum ada wujudnya itu secara arah uda pasti sesuai dengan keinginan nyokap, makanya nyokap tuh kekeh mau sama itu rumah meski (gue yakin) nyokap tau kalo bangun rumah tuh ga gampang en ga cepet tapi di depan qta ni nyokap selalu bilangnya “tenang aja, pasti kelar rumahnya”. Yang buat nyokap makin mau sama itu rumah karena untuk design rumahnya semua disesuaikan kayak yang nyokap mau. Nyokap request 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, 1 gudang en 1 halaman buat taro motor. Dengan argumen nyokap yang kekeh kayak gini, gue ngalah. Kembali gue iyain deh mau tinggal disitu tapi yang buat kaget itu, diminta DP dulu dalam jumlah gede. Gue pikir DP buat tanda jadi tapi DP ini dipake buat beli bahan2 bangunan buat bangun itu rumah, ckckckckck. Disini perdebatan pun dimulai kembali, hahahahaha.. Selama masa perdebatan, ada beberapa x gue tetep ngajak nyokap liat rumah yang lain en empunya rumah yang belum berwujud lagi pulkam tanpa kabar balik Jakarta yang jelas. Makin pusing kepala barbie deh gue, rumah lain tetep ditolak en nyokap tetep optimis c empunya itu akan balik segera.
Selama pusing kepala barbie nunggu empunya balik Jakarta, gue mintol ke Jo buat ngomong ke nyokap perihal rumah. Jo punya pgalaman di bidang cat bangunan en kontraktor jadi kurang lebih bisa ngasi gambaran ke nyokap kalo bangun rumah dari enol itu ga cukup dalam waktu yang singkat. Berhasil?! Ya tidak kakakkkkkk. Kelar Jo berbusa, giliran Sin2 yang maju ke nyokap. Ga berhasil juga kakakkkkk. Sin2 tiba2 mutusin buat telpon c empunya rumah en tanya kapan balik Jakarta biar proses pembayaran en pembangunan bisa langsung dijalanin. Pertengahan April kemarin, empunya baru balik Jakarta. Langsung dink nyokap minta ditransfer DPnya en kabar terakhir yang gue denger, itu rumah lagi dalam proses pembangunan. Gue en yang lain masih was2 en ga tenang. Takut gue kalo itu rumah jadinya ga tepat waktu, lah kalo ga tepat waktu piye nyokap en ade2 gue tinggal.
Keadaan sekarang ini ngingetin keadaan skitar 5 taun yang lalu pas qta semua (nyokap, gue en 3 ade) diusir dari rumah lama. Begitu qta denger sounding kalo qta mau diusir, nyokap gerak cepet cari rumah lain buat ditinggalin. Sehari2 kerjaan gue en nyokap tiap pulang gawe itu liat2 rumah dengan harga murah, di sabtu minggu giliran gue sama ade2 keliling cari rumah sambil jalan kaki. Cape jangan ditanya, cape banget tapi tetep kudu gerak cari rumah. Alhasil dapet lah yang sekarang ditinggalin ini. Pas awal tinggal, gue bayar untuk 2 taun sesuai permintaan c empunya rumah tapi dalam proses perpanjang gue ada bilang ke empunya kasi keringanan buat bayar secara taunan (karena harga yang naik tiba2) karena gue sendiri BU buat sekolahin 2 ade gue yang mau masuk SMP (Fang2) en SMK (Mey2). Nyokap saat itu bisa dibilang nganggur karena toko yang dulu sumber nyari duit kuarga dijual sama kuarga bokap. Sin2 masih kuliah di semester akhir sedangkan gue uda gawe di kantor yang sekarang plus jadi guru privat buat anak2 SD. Pernah ada masa qta lagi dalam sikon ga punya uang en yang ga bisa diboongin itu perut. Laper!! Alhasil 2 bungkus indomie bagi 5, hehehehe jangan mikir sedihnya tapi nikmatnya soalnya bisa saling share meski kekurangan en yang penting bisa ngumpul bersama 😀
Keliatannya kok susah bener ya, gue pun mikir sanggup apa engga ini ngejalaninnya ditambah gue masih dalam suasana berduka ditinggal seseorang pergi selamanya, perasaan kok berat bener masalah yang perlu dihadepin tapi gue tau kalo ngeluh ato bertanya2 kenapa gini en gitu itu ga buat masalah kelar tambah puyeng iya, hehehehe. Jadi berserah en berdoa ke Tuhan, plus usaha. Nyokap selalu ngasi semangat en bilang kalo apa yang qta hadepin ini pasti akan indah diakhirannya, Tuhan mau qta belajar sesuatu dalam idup jadi percaya aja Ping kalo Tuhan itu ga cuma ngasi kendala tapi Dia akan ngasi berkat yang qta ga tau kapan, dimana qta dapet.
Berkat dari Tuhan itu indah bangetttt, selalu dateng disaat yang tepat bahkan ga gue sangka2. Saat pindahan, banyak sodara dari pihak nyokap dateng buat bantu ngangkut2 sampe satpam2 di komplek rumah lama pun turun tangan bantu. Ga cuma itu, saat gue lagi ngiter2 nyari AC en mesin cuci bekas eh di rumah tiba2 ada yang kirimin. Pas gue tanya ini dari siapa (soalnya gue ga merasa mesen, wong duitnya entekkkk) ternyata dari boss kantor en salah satu ii gue yang ngirim. Bahkan sampe sekarang ya, ii gue ini kalo dateng kerumah ga pernah tangan kosong. Ada aja yang dibawa, entah itu beras 5kg, chicken nugget, buah2an 1 karton (maklum toko buah, hehehehehe) en lain2. Indah banget kan berkatNya itu? Ga cuma berkat dalam bentuk barang tapi yang ga kliatan pun kuarga dapetin. Perhatian dari sahabat2 en sepupu2 yang ga hentinya nanyain kabar en apa yang bisa mereka bantu, nyokap bisa balik kerja di Proyek Senen di toko temennya yang sama2 bergerak di onderdil mobil, Sin2 bisa nyambi kerja di League jadi penghasilan yang dia terima bisa dipake buat biayain kuliahnya (kalo kata Sin2, sedikit gpp yang penting beban cici en mami berkurang), Mey2 en Fang2 lulus SD en SMP dengan hasil yang memuaskan en masuk sekolah baru yang jaraknya deket dari rumah (tinggal ngesot juga bisa, LOL). Masih banyak berkat kebahagian yang gue en kuarga dapetin, ga bisa disebutin semuanya satu2 en itu buat gue bersyukur banget.
Balik ke sikon sekarang, gue berharap rumah yang lagi dibangun itu segera jadi dalam sikon yang ga ancur pondasinya (jangan ada drama bocor en reyot lagi). Gue ga mau buat idup nyokap susah/sedih lagi, sebisa mungkin gue pengen buat nyokap bahagia en ga usah cape2 lagi pergi kerja ke Proyek Senen dengan ngejer dari satu bis ke bis yang lain tiap hari. Ga cuma nyokap, gue masih berharap punya rejeki lebih buat kuliahin Mey2 secara habis lulus SMK (kalo ga kesampean ya dia kuliah pake uang hasil gawe sendiri dink *enci macam apa ini, hahahaha), Mey2 terpaksa ga gue kuliahin soalnya tar c Fang2 ga bisa lanjut sekolah. Fang2 lulus SMP dengan nilai yang kembali memuaskan (lagi UN soalnya) en tetep berprestasi di sekolah. Gue juga berharap Sin2 punya karir en penghasilan yang stabil (bagus) di dunia kerjanya, siapa tau tanggung jawab gue bisa dipikul sama2, hehehehe. Selain berharap buat kuarga, gue juga berharap sama kuarga yang lagi gue bangun sama Jo. Ga muluk2, yang penting lebih baik aja, ga kekurangan, banyak nabung buat biaya idup b2 en (kelak) anak juga. Yang penting gue, Jo, nyokap en 3 ade itu sama2 usaha en berdoa sisanya biar Tuhan yang menentukan. Big Amien!
Advertisements

31 thoughts on “Cerita Rumah & Penghuni Rumah

  1. ping.. kok gua malah mikirnya takutnya udah kasih duit, ternyata pas jadi gak sesuai yang nyokap elo pikirin. apalagi DPnya bukan buat tanda jadi, tapi malah buat beli bahan bangunan. *kok aneh yaa*. tapi semoga cepet kelar yaa.. kalo kaga kan bener2 bingung mau tinggal dimana.

    Like

    1. gue juga ada pikiran kayak gitu poi *amit2 kejadian* en sebelum DP itu gue uda utarain ke nyokap juga tapi ya itu kekeh pisan 😦
      iyah poi, gue juga berharap itu rumah bener jadi en cepet kelar. bantu doa ya poi, tengkyu before :*

      Like

      1. nah, bener kata syera.. kudu minta surat perjanjian atau tanda terima apa gitu. jadi gak cm by lisan aja..

        Like

      2. surat perjanjian setau gue ada dibuat pas gue mau bayar DP jadi yang ttd-in nyokap en empunya rumah. semoga ga ada kejadian macem2 or aneh2 dari empunya rumah ya, minta doanya ya syer en poi 🙂

        Like

  2. Wah, susah ding kalo rumahnya belom berbentuk ping…semoga nyokap luluh ya bs cari rumah lain..
    Emang nyokap2 tuh paling susah kalo dibilangin yaa..nyokap gw juga kalo gw ajak ngomong ujung2nya banyakan berantem..hahaha…Semoga semuanya cepet dapet jalan keluar yaa…all the best

    Like

    1. kalo skrg ga bisa nyari rmh yang lain lagi Rib soalnya uda DP, huahuhuhuhu..
      idem Rib, padahal kalo mnrt gue ya nyokap uda tau kalo itu ga bener tapi ga tau knp deh bebel en kalo diterusin malah jadi ribut (-____-“)
      amien2, tengkyu yah Rib supportnya 😀

      Like

  3. tosss dulu deh ciii, samaaa kita ..sama2 punya mama yg kalo udah maunya ya maunyaa, mau ditawar kayak bijimana juga ..
    wahh cc akur banget yah ..kayak keluarga cemara *lebay ga* hahahhaha ..
    Tuhan berkatii keluarga besar cici yahhhh :*

    Like

    1. *sodorin telapak tangan* toss Der 🙂
      kusus perihal rumah ini nyokap uda pasang harga mati der, ga bs diutak atik, cuma bisa berharap hasilnya baik aja
      eh der, ade g suka nyebut qta ini kyk keluarga cemara juga loh tapi buat bercandaan : selamat pagi emakkk, xixixixixi. akurnya pasang surut der, tar akur tar berantem, dinamika keluarga ceiileeehh :p
      amien, makasih yah Der. Tuhan berkati keluarga der juga *hugs*

      Like

  4. Wuihh yg punya rumah kontrakan yg baru ngeri juga ya, dari awal aja udh begitu wi..
    Susah sih ya kalau udh debat sm nyokap, mending ngalah aja hehehe..
    Perjuangan lo emang bener2 hebat wi, saluttt 🙂
    Dengan banyaknya masalah dimasa lalu malah ngebentuk kita jd pribadi yg lebih tangguh lg ya wi..
    Gw jg ngalamin dimana makan aja susah bgt, tp hrs tetep bersyukur sampai skrg masih diberi nafas 🙂

    Like

    1. niatnya pengen ga ngalah nol tapi tau kalo diterusin bisa ga bagus jadinya ngalah wae dah *meringis* hahahaha..
      ma’acii Nolaaaa tapi perjuangan lo juga hebat nol, kalo gue di posisi lo belum tentu sanggup :’)
      yang penting senantiasa bersyukur ya nol entah itu susah apa seneng biar lebih kuat ngejalaninnya, smangattt!!

      Like

  5. Semangat yaaa wi.. Km dan keluarga pasti bisa lewatin ini semua dan pd akhirnya akan indah pd waktunya 😊
    Smoga rumahnya cpt selesai dibangun yaa

    Like

    1. hehehehehe gpp Nie. kalo yang ditempatin sekarang en yang lagi dibangun itu statusnya ngontrak Nie sdgkan yang gue sebut rumah lama itu dulu rumah milik bokap

      Like

  6. Pingg… Gw yang baca ikutan deg deg serrr.. Soalnya bangun rumah itu gw tau ga cepet ping, apalagi dari enol..Huhu *baru ngalamin*.. 😦 Tapi tetep ya semua mungkin ping, semoga jadi tepat waktu dan sesuai keinginan ya.. Deadlinenya brp lama ping sampe kontrakan yg skrg abis? hehe

    Like

    1. sampe skrg gue juga empot2an Fan kalo inget itu rumah lagi dibangun, hehehehe, tidur ga tenang padahal bukan buat gue yang tinggalin tapi gue kepikiran aja kalo tuh rumah ga jadi terus nyokap en ade2 uda kudu angkat kaki gimana (>.<")
      kontrakan yang sekarang ditempatin abis sampe Juni akhir Fan, mefetttt bgt dah (T____T)

      Like

  7. Ping, koq agak2 mengkhawatirkan ya rumah lagi dibangun gt mau dikontrakin, gimana kalau belum selesai pas waktunya harus pindah. Semoga gak ada yang aneh2 lah ya

    Like

    1. dari awalnya gue juga was2 mbak sama ini rumah yang ditawarin, kok belum ada wujud tapi berani dikontrakin. jadi maunya empunya en nyokap kayak simbiosis mutualisme, qta bayar biaya kontrakan ke empunya en duitnya dipake sama empunya buat bangun itu rumah (karena empunya ga punya uang cukup buat ngebangun).
      iyah mbak, makasih supportnya ya mbak, smoga lancar deh ini progress pembangunan rumah buat nyokap en ade2, amien 🙂

      Like

  8. wow.. bener2 perjuangan ya.. tapi bener semua indah pada akhirnya ya… 🙂
    moga2 rumah kontrakan nya juga bisa selesai pada waktunya ya. walaupun serem juga ya karena mepet kan ya waktunya? biasanya ngebangun rumah gak bisa cepet tuh apalagi kalo dananya seret… abis yang punya minta dp dulu kan ya?

    Like

    1. iyah ko, semoga ke depannya lebih punya akhir yang lebih indah buat semua pihak, amien 🙂
      yup ko, empunya rmh dananya seret that’s why minta qta DP dalam jumlah gede buat biayain bangun rumahnya itu. pengennya itu rumah jadi cepet ko tapi jangan sampe asala2an juga, tar biaya lagi buat benerin kalo ga *amit amit*

      Like

  9. Halo salam kenal 😀 Kayaknya pertama kali komen :3 Btw mudah-mudahan rumahnya jadi dengan bener dan memuaskan yaaa. Apalagi udah diperjuangkan begitu, mudah-mudahan si empunya rumah juga sama -sama punya niat baik.

    Like

    1. hola salam kenal juga 🙂
      amien2, tengkyu yah buat supportnya. gue juga berharap empunya rumah ga macem2 orangnya (punya niat en mksd yang baik juga). eniwei, panggilnya siapa ya?

      Like

      1. Olip ato Olive 😀 Gue terharu baca perjuangan hidup lo. Gue juga sampe sekarang masih biayain adek dan kadang tuh bisa ngerasa kok gue kesian banget gitu mau beli barang buat diri gue sendiri aja suka berasa ini itu mahal. Sampe skrg juga lbh suka nerima baju bekas orang lain yang masih layak pakai. Eh pas baca cerita keluarga lo dulu, gue jadi berasa ga tau diri hahahah. Rasanya keluarga gue tuh masih jauh lebih dicukupkan, so I shouldn’t complain 🙂

        Like

      2. makasih lagi Lip :’)
        sama donk qta, gue en ade2 plus nyokap juga suka dikasi baju bekas yang masih layak pake dari sodara, hehehehehe. gpp bekas yang penting masih bagus (ga bolong) en malah ber-merk jadi ngerasain pake baju ber-merk 😀
        semangattt yah Lip, apa yang lo lakuin buat ade ato kuarga lo pasti ga akan sia2. qta sama2 terus belajar bersyukur dengan apa yang qta punya en alamin 🙂

        Like

      3. IYAAA yang soal baju bermerk itu bener banget hahahaah. Padahal kalo buat temen2 lain sih mungkin “cuma Zara/Mango” doang, tapi karena gue ga pernah rela beli baju harga segituan, jadinya pas dikasih yang baju bekas begitu ya senenggg LOL 😀

        Like

  10. Ping Pingggggg ini Ane hahaha… ngga sengaja nemu ini pas baca2 Blog nya Ci Le…

    hmm.. dr awal ketemu Ping bertahun2 yg lalu gw tau lu kuat btt krn Tuhan sayang sama lu…

    tetap berjalan dalam Tuhan ya Ping, ngga mudah memang… jgn selalu lihat masalah adalah masalah. Lihat saja “penyelesaian” setiap masalah yg indah banget dalam Tuhan.

    Tuhan menyertai kamu selalu dan Mr. Jo… segera punya baby !!! gw tau lu suka anak kecil hehehe

    *muaachhhh*

    Like

    1. Aneeeeee!!! Ga nyangka euy qta ketemu di blog, xixixixixi 🙂
      amien Ne, tengkyu for ur support, muahhhh!!
      masih ingetttt aja Ne gue demen sama anak kecil *blushinggg* semoga cepet tekdung ya gue biar Nonik punya temen main baru 🙂 amien!!
      God bless ur family ya Ne *hugs*

      Like

  11. Aduh emak2, susah dilawan ya kalo udah bahas ttg arah rumah. >.<
    kita kalo berdebat, yg ada dikira ngelawan sm orang tua..padahal niatnya kita kan baik.
    ping, mudah2an proses pembangunan di rumah baru bs kelar secepetnya, sebelom masa kontrak di rumah sekarang abis.. 🙂

    Like

  12. Ping, deg2an mudah2an rumahnya kelar dibangun tepat waktu yaa.. Tapi itu kamu cuma dibebanin biaya ngontrak kan ga sama biaya buat ngebangun rumahnya? Hikss baca ceritamu aku jadi terharu.. Ngerasain banget deh namanya susah tapi ya berkat Tuhan selalu ada dan syukurnya masih tetep ngerasain kebersamaan :’) Lagian uang sebanyak apapun ga selalu menjamin kebahagiaan kita, walaupun ya ga dipungkiri kita butuh uang buat bertahan hidup sehari-hari. Semoga Tuhan selalu kasih berkat baru untuk kita supaya bisa terus bahagiain ortu yah Ping.. 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s